Ingin Mempercepat Pertumbuhan Bisnis? Berikut adalah Strateginya

pertumbuhan bisnis

Strategi pertumbuhan bisnis yang dikembangkan dengan baik akan berdampak besar pada penjualan dan keuntungan perusahaan Anda. Dengan strategi pertumbuhan yang efektif, Anda dapat meningkatkan pangsa pasar atau bahkan memperluas ke pasar baru, memastikan kesuksesan jangka panjang bisnis Anda.

Mempelajari berbagai jenis strategi pertumbuhan dapat membantu Anda mengidentifikasi salah satu yang terbaik untuk bisnis Anda.

Dalam artikel ini, kami membahas apa itu strategi pertumbuhan bisnis dan langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk mengembangkan strategi yang efektif.

Kami juga memberikan contoh enam strategi pertumbuhan yang mungkin ingin Anda pertimbangkan untuk bisnis Anda.

Apa itu Strategi Pertumbuhan Bisnis?

Strategi pertumbuhan adalah rencana strategis yang digunakan bisnis untuk meningkatkan penjualan produk dan layanan mereka, sehingga meningkatkan pangsa pasar mereka.

Strategi pertumbuhan memungkinkan bisnis untuk mengatasi tantangan dan dapat dicapai dengan memperluas lini produk, menambah lokasi, atau berinvestasi dalam akuisisi pelanggan.

Baca juga: Strategi Pembiayaan UMKM untuk Bisnis Lebih Baik

Cara Membuat Strategi Pertumbuhan Bisnis

pertumbuhan bisnis

Berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk membuat strategi pertumbuhan yang efektif untuk bisnis Anda:

1. Identifikasi value proposition dalam bisnis Anda

Langkah pertama saat membuat strategi pertumbuhan adalah mengidentifikasi apa yang membuat Anda berbeda dari pesaing.

Pertimbangkan mengapa pelanggan Anda datang kepada Anda ketika mereka membutuhkan produk atau layanan seperti yang Anda tawarkan.

Tanyakan pada diri Anda apa yang membedakan Anda dari pesaing Anda dan apa yang membuat Anda relevan. Gunakan jawaban Anda atas pertanyaan-pertanyaan ini untuk mengidentifikasi mengapa calon pelanggan harus memilih bisnis Anda.

2. Identifik target audiens dalam bisnis Anda

Untuk memahami bagaimana Anda ingin berkembang, Anda harus terlebih dahulu memahami siapa yang Anda layani saat ini.

Mulailah dengan melihat basis pelanggan Anda saat ini. Tanyakan kepada diri Anda sendiri, pelanggan mana yang paling banyak berbisnis dengan Anda atau paling bernilai bagi perusahaan Anda dan apa ciri khas mereka.

3. Pahami aliran pendapatan atau revenue stream Anda saat ini

Langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi semua aliran pendapatan Anda saat ini. Pertimbangkan apakah ada aliran pendapatan lain yang dapat Anda tambahkan yang dapat membuat perusahaan Anda lebih menguntungkan.

Pertimbangkan apakah aliran pendapatan tambahan ini berkelanjutan. Juga, perhatikan apakah ada produk atau ide yang Anda miliki yang sebenarnya tidak memiliki aliran pendapatan.

Baca juga: Strategi Mengubah Pengunjung Menjadi Pembeli di Bisnis Online

4. Lihat pesaing Anda

Lihatlah perusahaan yang bersaing langsung dengan Anda serta bisnis serupa yang tumbuh dengan cara yang unik. Pertimbangkan mengapa bisnis tersebut membuat pilihan yang mereka lakukan dan apakah bisnis tersebut diposisikan secara unik.

Tanyakan pada diri Anda sendiri perubahan apa yang dapat dilakukan bisnis Anda yang dapat memposisikan Anda untuk meningkatkan pangsa pasar Anda.

5. Pilih area pertumbuhan

Untuk tumbuh, Anda perlu memahami di mana Anda ingin tumbuh. Beberapa inisiatif pertumbuhan yang paling umum meliputi:

  • Meningkatkan karyawan
  • Meningkatkan keuntungan dan pendapatan
  • Meluncurkan toko online
  • Jual di toko baru
  • Menambahkan produk dan layanan tambahan
  • Menambahkan cabang atau lokasi baru
  • Meningkatkan gudang atau ruang ritel Anda

6. Lakukan riset pasar

Setelah Anda memilih bagaimana Anda ingin mengembangkan bisnis Anda, Anda perlu melakukan riset pasar untuk memastikan bahwa strategi Anda layak.

Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk melakukan survei atau memeriksa penelitian yang ada di industri Anda. Fakta yang Anda temukan selama tahap proses ini dapat membantu Anda menentukan anggaran untuk strategi pertumbuhan, garis waktu, dan tujuan akhir.

Baca juga: Mengetahui Pentingnya Literasi Keuangan Bagi Para Pemilik Bisnis

7. Tetapkan tujuan

Setelah Anda memastikan aspek bisnis yang Anda kembangkan, langkah selanjutnya adalah menentukan seberapa banyak Anda berencana untuk tumbuh.

Sasaran yang Anda tetapkan harus didasarkan pada apa yang Anda inginkan dari bisnis Anda. Namun, penting juga untuk memastikan tujuan Anda realistis dan dapat dicapai, itulah sebabnya langkah riset pasar sangat penting.

8. Buat rencana

Langkah selanjutnya adalah mengembangkan strategi pertumbuhan bisnis yang terperinci. Rencana Anda harus menyertakan daftar rinci item tindakan yang perlu diselesaikan tim Anda, siapa yang akan bertanggung jawab untuk setiap item tindakan dan tenggat waktu kapan setiap tugas harus diselesaikan.

Anda juga harus memasukkan daftar sumber daya yang Anda perlukan untuk mencapai tujuan pertumbuhan Anda.

9. Pertimbangkan untuk berinvestasi pada lebih banyak karyawan

Bergantung pada ukuran tim Anda saat ini dan apa tujuan pertumbuhan utama Anda, Anda mungkin perlu merekrut karyawan baru.

Karena banyak karyawan Anda kemungkinan besar akan berhubungan langsung dengan pelanggan Anda, penting untuk merekrut individu berbakat yang termotivasi oleh proposisi nilai organisasi Anda, karena mereka biasanya akan bekerja lebih keras dan merasa lebih berinvestasi dalam bisnis.

Baca juga: Cara Meningkatkan Kualitas Pelayanan dalam Bisnis

10. Tentukan persyaratan untuk pertumbuhan

Langkah terakhir sebelum Anda mengambil tindakan pada strategi pertumbuhan Anda adalah menentukan apakah ada sumber daya khusus yang akan memudahkan Anda untuk memenuhi tujuan pertumbuhan Anda. Beberapa contoh alat pertumbuhan meliputi:

  • Perangkat lunak dan teknologi: Pikirkan tentang sumber daya teknologi apa pun yang mungkin Anda perlukan untuk mempercepat proses pertumbuhan. Misalnya menggunakan software akuntansi online untuk meningkatkan proses yang lebih baik dibanding pembukuan manual atau melalui Excel.
  • Layanan: Pertimbangkan apakah ada konsultan atau desainer yang dapat membantu Anda menjalankan rencana Anda dengan lebih efektif.
  • Pendanaan: Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk mencari pendanaan agar berhasil menjalankan strategi pertumbuhan Anda.
Banner 2 kledo

7 Contoh Strategi Pertumbuhan dalam Bisnis

pertumbuhan bisnis

Berikut adalah tujuh strategi untuk pertumbuhan bisnis dan contoh masing-masing:

1. Penetrasi pasar

Dengan strategi ini, perusahaan bertujuan untuk meningkatkan pangsa pasarnya dengan menurunkan harga atau menarik pelanggan baru.

Contoh: Sebuah department store besar mengadakan obral besar untuk Hari Ibu untuk menarik pelanggan baru yang berbelanja hadiah untuk ibu mereka.

2. Ekspansi pasar

Strategi ini juga disebut sebagai pengembangan pasar, dan ini melibatkan penjualan produk atau layanan Anda saat ini ke pasar baru atau menemukan kegunaan baru untuk produk Anda untuk meningkatkan penjualan.

Merger dan akuisisi—di mana satu perusahaan membeli atau berkonsolidasi dengan yang lain—juga telah menjadi strategi bisnis yang populer bagi perusahaan yang ingin berekspansi di pasar mereka saat ini.

Contoh: Pabrik cuka putih mengiklankan bahwa produknya memiliki banyak kegunaan, seperti pembersih rumah tangga yang dapat digunakan di mesin pencuci piring dan mesin cuci.

3. Pengembangan produk

Strategi pertumbuhan umum lainnya adalah pengembangan produk, di mana bisnis memperluas lini produk dan layanannya dan terus menjual dalam pasar yang sama.

Contoh: Sebuah perusahaan soda menawarkan versi diet dan versi bebas kafein dari produknya untuk menarik khalayak yang lebih luas.

Baca juga: 10 Cara Meningkatkan Daya Saing untuk Bisnis Lebih Baik

4. Diversifikasi

Dengan strategi pertumbuhan bisnis ini, perusahaan mulai menjual produk dan layanan baru ke pasar baru. Jenis strategi ini melibatkan risiko yang lebih besar, karena perusahaan tidak tahu secara pasti bagaimana produk baru akan dijual di pasar baru.

Contoh: Seorang desainer pakaian mendiversifikasi lini produk mereka dengan menciptakan dan menjual parfum desainer baru.

5. Akuisisi dan merger

Bisnis dan organisasi juga menggunakan akuisisi dan merger sebagai sarana untuk pertumbuhan dan profitabilitas. Akuisisiadalah strategi pertumbuhan yang melibatkan pembelian bisnis yang memproduksi komponen yang pada dasarnya merupakan bagian dari rantai distribusi perusahaan.

Misalnya, penjual makanan utama mungkin menggunakan akuisisi untuk membeli properti tambahan untuk diubah menjadi merek toko kelontongnya. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk menyingkirkan persaingan sambil memungkinkan lebih banyak aksesibilitas untuk pasar pelanggan.

6. Akuisisi horizontal

Akuisisi horizontal pada prinsipnya mirip dengan akuisisi pada umumnya karena terdiri dari pembelian perusahaan atau organisasi lain.

Namun, akuisisi horizontal memungkinkan perusahaan untuk membeli bisnis pesaing yang bertujuan menambah pertumbuhan dan perkembangan bisnis.

Strategi ini juga digunakan perusahaan untuk menghilangkan persaingan dan meningkatkan pangsa pasar

7. Kemitraan baru

Bisnis dan organisasi juga dapat meningkatkan pendapatan dan mencapai pertumbuhan dengan membentuk kemitraan baru dengan bisnis serupa yang menawarkan produk dan layanan serupa.

Ini bisa sangat efektif untuk meningkatkan sumber daya, meningkatkan staf, memperoleh beragam bakat, dan mendapatkan akses ke peralatan atau teknologi penting yang mendukung proses keseluruhan dalam kedua bisnis.

Manfaat lain dari strategi pertumbuhan bisnis ini adalah bahwa organisasi yang membentuk kemitraan mendapatkan eksposur ke pasar pelanggan masing-masing, yang pada akhirnya meningkatkan penjualan dan pendapatan.

Baca juga: Ingin Sukses? Ini 10 Tips Bisnis Ramadhan yang Patut Anda Coba

Kesimpulan

Mengetahui beberapa strategi pertumbuhan bagi seorang pemilik bisnis adalah hal yang sangat penting untuk memastikan bisnis Anda berada dalam arah yang benar menuju pertumbuhan dan mendapatkan keuntungan yang memuaskan.

Jika Anda pemilik bisnis yag sedang mencari cara untuk mengembangkan strategi pertumbuhan yang lebih cepat dalam bisnis Anda, laporan keuangan adalah salah satu informasi yang harus terus Anda pantau setiap detailnya.

Belum memiliki laporan keuangan atua proses akuntansi yang proper? Anda bisa mencob menggunkan softwar akutansi sepeti Kledo yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang terjangkau.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

six + 15 =