Pengertian Liabilitas Kontinjensi dalam Akuntansi dan Aturannya

Liabilitas Kontinjensi banner

Dalam hal laporan keuangan, beberapa akuntan diharuskan membuat daftar masalah atau kekhawatiran potensial yang dapat memengaruhi keuangan perusahaan secara keseluruhan. Perusahaan sering mencantumkannya sebagai kewajiban atau liabilitas kontinjensi untuk membantu memastikan posisi ekonomi mereka realistis dan jujur.

Jika Anda bertanggung jawab atas aktivitas akuntansi suatu organisasi, penting bagi Anda untuk memahami apa itu liablitas kontinjensi dan apa saja yang diperlukan.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan liabilitas kontinjensi, tujuannya dalam laporan keuangan, dan memberikan beberapa contoh untuk membantu pemahaman Anda.

Apa itu Liabilitas Kontinjensi?

Liabilitas kontinjensi adalah masalah atau kekhawatiran yang mungkin terjadi sebagai akibat dari peristiwa tertentu, seperti tuntutan hukum, garansi, atau recall.

Atau bisa juga terjadinya peristiwa yang mengikat yang menimbulkan kewajiban hukum atau kewajiban konstruktif yang mengakibatkan entitas tidak memiliki alternatif lain kecuali menyelesaikan kewajiban tersebut.

Keputusan perusahaan untuk mencatat liabilitas kontinjensi dalam dokumen keuangannya sering kali bergantung pada kemungkinan terjadinya liabilitas tersebut dan estimasi yang akurat atas biayanya.

Jika perusahaan tidak dapat memenuhi kedua persyaratan tersebut, perusahaan dapat menyebutkan situasi tersebut dalam catatan kaki pada laporan keuangan atau tidak mengungkapkannya sama sekali.

Banner 2 kledo

Baca juga: Work Order Management: Pengertian, Manfaat, dan Tahapannya

Aturan Liabilitas Kontinjensi Berdasarkan PSAK

PSAK 31

PSAK No. 31 mengatur akuntansi untuk transaksi kontinjensi dalam suatu perusahaan.

Istilah kewajiban bersyarat digunakan untuk menyatakan kewajiban yang kemungkinan timbulnya tergantung pada terjadi atau tidaknya satu peristiwa di masa yang akan datang. Dengan demikian pada tanggal neraca belum terdapat kepastian mengenai ada tidaknya kewajiban tersebut.

Masih dalam PSAK No. 31, kontinjensi harus disajikan sedemikian rupa sehingga bila dikaitkan dengan pos-pos aktiva dan pasiva dapat menggambarkan posisi keuangan bank secara wajar.

Kontinjensi merupakan transaksi yang belum mengubah posisi aktiva dan pasiva bank pada tanggal pelaporan, tetapi harus dilaksanakan oleh bisnis apabila persyaratan yang telah disepakati dengan pelanggan terpenuhi. Kontinjensi ini dapat bersifat tagihan atau kewajiban baik dalam rupiah maupun dalam valuta asing.

PSAK No. 31 menyatakan bahwa sistematika penyajian laporan komitmen dan kontinjensi disusun berdasarkan urutan tingkat kemungkinan pengaruhnya terhadap perubahan posisi keuangan dan hasil usaha bank.

Selanjutnya komitmen dan kontijnensi baik yang bersifat sebagai tagihan maupun kewajiban masing-masing disajikan secara tersendiri tanpa pos lawan.

Dengan demikian, pengungkapan dalam laporan dilakukan dengan single entry melalui rekening administratif yang merupakan pos di luar neraca (off balance-sheet).

Baca juga: Pengertian Analisis Operasional, Cara Kerja, Manfaat, dan Tips Melakukannya

PSAK 57

PSAK 57 memberikan pedoman tentang pengakuan, pengukuran, dan pengungkapan provisi, kewajiban kontinjensi, dan aset kontingensi dalam laporan keuangan suatu entitas.

Di bawah PSAK 57, provisi adalah kewajiban yang timbul dari peristiwa masa lalu, yang diperkirakan akan mengharuskan entitas untuk mentransfer sumber daya ekonomi untuk memenuhi kewajiban tersebut.

Contohnya termasuk biaya pemutusan hubungan kerja atau biaya perbaikan barang yang rusak. Entitas harus mengakui provisi ketika terdapat kewajiban hukum atau konstruktif yang timbul dari peristiwa masa lalu, dan estimasi jumlah kewajiban tersebut dapat diukur secara dapat diandalkan.

Kewajiban kontinjensi adalah kewajiban yang timbul dari peristiwa masa lalu, tetapi keberadaan atau jumlahnya tidak pasti, dan akan dikonfirmasi oleh kejadian masa depan yang tidak terkontrol sepenuhnya oleh entitas.

Contohnya meliputi tuntutan hukum yang sedang berlangsung atau gugatan potensial terhadap entitas. Entitas tidak mengakui kewajiban kontinjensi ini dalam laporan keuangan, tetapi harus mengungkapkan informasi yang relevan tentang kewajiban tersebut.

Aset kontingensi adalah aset yang timbul dari peristiwa masa lalu, tetapi keberadaan atau jumlah manfaat ekonominya tidak pasti, dan akan dikonfirmasi oleh kejadian masa depan yang tidak terkontrol sepenuhnya oleh entitas.

Contohnya termasuk gugatan hukum yang diajukan oleh entitas terhadap pihak lain. Entitas tidak mengakui aset kontingensi ini dalam laporan keuangan, tetapi harus mengungkapkan informasi yang relevan tentang aset tersebut.

PSAK 57 mengatur pengakuan, pengukuran, dan pengungkapan provisi, kewajiban kontinjensi, dan aset kontingensi untuk memastikan bahwa entitas menyajikan informasi keuangan yang akurat, dapat diandalkan, dan transparan.

Hal ini membantu pengguna laporan keuangan, seperti pemegang saham, kreditor, atau pihak yang berkepentingan lainnya, dalam membuat keputusan yang tepat berdasarkan informasi yang tersedia.

Baca juga: Pengertian Gross Profit Margin, Cara Hitung, Manfaat dan Cara Meningkatkannya

Mengapa Liabilitas Kontinjensi di Catat dalam Laporan Keuangan?

liabilitas kontinjensi 2

Sebagian besar perusahaan di Indonesia mengikuti pedoman yang ditetapkan dalam IAI, yang mengharuskan perusahaan untuk mengungkapkan liabilitas kontinjensi dengan mengikuti tiga prinsip akuntansi utama.

Prinsip-prinsip tersebut adalah:

Pengungkapan penuh

Prinsip pengungkapan penuh atau full disclosure menyatakan bahwa perusahaan harus melaporkan setiap liabilitas dan masalah relevan lainnya yang memengaruhi kinerja keuangan secara keseluruhan.

Kewajiban kontinjensi memenuhi kriteria tersebut, karena dapat berdampak negatif terhadap pendapatan dan laba perusahaan.

Sebagai contoh, jika sebuah garansi menyatakan bahwa perusahaan menjamin penggantian produk apa pun dalam kondisi tertentu, perusahaan dapat mengharapkan setiap produk yang diganti akan menambah biaya tanpa menghasilkan laba.

Materialitas

Materialitas adalah dasar akuntansi yang mengharuskan perusahaan untuk mengungkapkan semua masalah keuangan yang penting dalam laporan keuangan mereka.

Kewajiban memenuhi syarat sebagai masalah penting karena dapat mempengaruhi pihak-pihak yang membaca laporan keuangan, seperti calon investor atau investor perusahaan.

Sebagai contoh, jika sebuah perusahaan memiliki beberapa kewajiban kontinjensi dalam berbagai bentuk, investor mungkin khawatir bahwa menginvestasikan uang mereka dapat menimbulkan risiko.

Dengan mengetahui hal ini, mereka dan pihak-pihak lain dapat membuat keputusan keuangan yang tepat.

Kehati-hatian

Kehati-hatian adalah prinsip akuntansi yang mengharuskan perusahaan untuk mematuhi praktik-praktik berikut untuk memberikan ringkasan yang realistis atas usaha keuangan mereka, termasuk:

  • Pencatatan biaya dan kewajiban yang akurat pada laporan keuangan
  • Tidak adanya pernyataan yang terlalu tinggi atas potensi pendapatan atau keberhasilan

Kewajiban kontinjensi hanya bersifat kemungkinan dan tidak dijamin, sehingga perusahaan melakukan yang terbaik untuk memperkirakan probabilitas masalah tersebut.

Seringkali, ketika perusahaan mencatat liabilitas kontinjensi, perusahaan memberi label liabilitas tersebut sebagai liabilitas dengan probabilitas sedang atau tinggi.

Jika probabilitasnya lebih tinggi dari 50% dan perusahaan dapat memperkirakan biayanya, maka liabilitas tersebut memiliki probabilitas tinggi.

Jika perusahaan hanya dapat menentukan salah satu dari dua kualifikasi tersebut, liabilitas tersebut memiliki probabilitas sedang dan perusahaan biasanya menuliskannya sebagai catatan kaki.

Baca juga: Perbedaan Aset dan Liabilitas dalam Akuntansi

Mengapa Penting bagi Akuntan Mengetahui Liabilitas Kontinjensi?

Liablitas kontinjensi berdampak buruk pada aset dan profitabilitas bersih perusahaan.

Oleh karena itu, pengetahuan tentang kontinjensi dan komitmen sangat penting bagi pengguna laporan keuangan karena keduanya mewakili pembebanan sumber daya dalam jumlah yang berpotensi material selama periode mendatang, dan dengan demikian memengaruhi arus kas masa depan yang tersedia bagi kreditor dan investor.

Liablitas kontinjensi juga penting bagi pemberi pinjaman potensial kepada perusahaan, yang akan mempertimbangkan kewajiban ini ketika memutuskan persyaratan pinjaman mereka.

Para pemimpin bisnis juga harus menyadari kewajiban kontinjensi, karena kewajiban ini harus dipertimbangkan ketika membuat keputusan strategis tentang masa depan perusahaan.

Baca juga: Pahami 5 Penggolongan Akun dalam Akuntansi Berikut Ini

Contoh Kasus Liabilitas Kontinjensi

liabilitas kontinjensi 1

Berikut adalah beberapa contoh liabilitas kontinjensi dan bagaimana hal tersebut dapat mempengaruhi perusahaan:

Contoh 1

Contoh berikut ini berkaitan dengan biaya garansi yang terkait dengan produk perusahaan:

Perusahaan Sound Headphones memiliki kebijakan garansi yang menjamin penggantian produk secara gratis jika produk tersebut rusak secara tidak sengaja.

Perusahaan memberlakukan kebijakan ini untuk meningkatkan kepuasan konsumen dan menghindari potensi tuntutan hukum dengan hanya meningkatkan sedikit biaya perusahaan.

Peningkatan biaya masih mungkin terjadi, sehingga perusahaan mencantumkan kebijakan garansi sebagai kewajiban kontinjensi pada laporan keuangan.

Sounds Headphones menyewa firma akuntansi profesional untuk menghitung seberapa besar garansi dapat menambah biaya dan menentukan apakah garansi benar-benar bermanfaat bagi bisnis.

Firma tersebut menemukan bahwa garansi dapat menambah biaya tambahan sebesar 80.000.000 bagi Sounds Headphones, namun memutuskan bahwa garansi tersebut masih bermanfaat.

Oleh karena itu, perusahaan memutuskan untuk mencatatnya sebagai liabilitas kontinjensi.

Contoh 2

Pelanggan Ashlynn Coffee Products baru-baru ini mengajukan gugatan yang mengklaim bahwa teko kopi terbaru perusahaan tersebut terlalu panas dan dapat membakar tangan pengguna.

Mereka menuntut ganti rugi sebesar 300.000.000 kepada perusahaan. Meskipun perusahaan tidak dapat menentukan hasil dari gugatan tersebut, perusahaan mengklaim 300.000.000 sebagai liabilitas kontinjensi.

Jika gugatan tersebut tidak memenangkan Ashlynn, perusahaan berkewajiban untuk membayar uang tersebut, yang akan menambah pengeluarannya.

Ini adalah informasi penting yang perlu diketahui oleh investor dan pihak lain, karena memungkinkan mereka membuat keputusan keuangan yang lebih baik.

Ini juga dapat membantu Ashlynn Coffee Products untuk menentukan apakah bijaksana untuk memperbaiki produknya dan menyesuaikan persediaannya.

Jika perusahaan menghadapi beberapa tuntutan hukum setiap tahun untuk produk yang berbeda, perusahaan dapat menghemat uang dengan menginvestasikan lebih banyak waktu dan sumber daya untuk membuat barang yang lebih berkualitas.

Contoh 3

Kyoto Furniture adalah perusahaan besar yang menjual perabot rumah tangga.

Baru-baru ini perusahaan tersebut menemukan bahwa salah satu pemasok terlarisnya membutuhkan bantuan keuangan untuk tetap bertahan dalam bisnis.

Perusahaan mengambil pinjaman bank sebesar 600.000.000 untuk diberikan kepada pemasoknya, dan pemasok setuju untuk membayar kembali pinjaman tersebut secara bertahap.

Jika pemasok tidak dapat melunasi pinjaman tersebut, Kyoto Furniture bertanggung jawab atas pembayarannya, yang akan menjadi biaya yang sangat besar bagi perusahaan.

Biasanya, perusahaan akan mencatat potensi biaya ini sebagai liabilitas atau kewajiban kontinjensi, tetapi akuntannya tidak dapat secara akurat memprediksi probabilitas masalah tersebut.

Karena Kyoto Furniture mengetahui nilai liabilitas tetapi tidak mengetahui potensinya, maka perusahaan menetapkan masalah ini sebagai “medium probability” dan memasukkannya ke dalam catatan kaki laporan keuangan.

Baca juga: Akun Nominal dan Akun Riil: Pengertian, Perbedaan, dan Contohnya

Kesimpulan

Liabilitas kontinjensi adalah kewajiban potensial yang mungkin terjadi di masa depan, seperti tuntutan hukum yang tertunda atau memenuhi jaminan produk.

Jika kewajiban tersebut mungkin terjadi dan jumlahnya dapat diestimasi secara wajar, maka kewajiban tersebut harus dicatat dalam catatan akuntansi perusahaan.

Liabilitas kontinjensi dicatat untuk memastikan bahwa laporan keuangan akurat dan memenuhi persyaratan PSAK atau IFRS. Oleh sebab itu, jika Anda adalah seorang pemilik bisnis penting untuk memiliki sistem pembukuan yang baik sehingga setiap laporan keuangan Anda sesuai standar.

Jika Anda belum memiliki sistem pembukuan yang baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur terlengkap, mudah digunakan, dan harga yang terjangkau.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nineteen + 1 =