Pembahasan Lengkap Equity Financing (Pembiayaan Ekuitas)

equity financing banner

Mengetahui apa itu equity financing sangat penting untuk pemilik bisnis karena dalam banyak kasus ada beberapa alasan mengapa sebuah bisnis memiliki kebutuhan pembiayaan jangka pendek.

Anda mungkin ingin mendanai peluang pertumbuhan baru. Mungkin ada peluang investasi yang ingin mereAndaka manfaatkan tetapi tidak memiliki arus kas yang cukup.

Atau Anda mungkin hanya ingin menginvestasikan uang kembali ke dalam potensi pertumbuhan jangka panjang di masa depan dan stabilitas perusahaan.

Namun, ketika sebuah perusahaan tidak memiliki modal yang cukup untuk memenuhi semua hal di atas, salah satu pilihan yang mereka miliki adalah beralih ke pembiayaan ekuitas atau equity financing

Namun, apa sebenarnya pembiayaan ekuitas itu?

Pada artikel kali ini, kita akan membahas apa itu equity financing secara lengkap beserta kelebihan dan kekurangannya yang mesti Anda ketahui.

Apa itu Equity Financing?

Mari kita mulai dengan definisi sederhana:

Equity financing atau pembiayaan ekuitas adalah proses meningkatkan modal melalui penjualan saham dalam bisnis Anda.

Pada dasarnya, Anda menjual sebagian dari perusahaan Anda.

Nantinya, Anda mendapatkan modal untuk memenuhi kebutuhan bisnis Anda, dan sebagai gantinya, pembeli akan mendapatkan sebagian ekuitas.

Bagaimana cara kerja equity financing?

Seperti yang baru saja kita bahas, pembiayaan ekuitas pada dasarnya adalah menyerahkan sebagian kepemilikan perusahaan Anda untuk ditukar dengan uang tunai (yaitu menjualnya).

Begini cara kerjanya:

Katakanlah Anda adalah pemilik tunggal perusahaan. Anda memiliki 100% saham perusahaan. Anda memiliki semua ekuitas.

Namun, Anda perlu mengumpulkan uang untuk mendanai ekspansi (atau aktivitas lain yang akan mendorong bisnis Anda terlebih dahulu).

Anda memutuskan untuk melepaskan 10% kepemilikan Anda dan menjualnya kepada seorang investor (atau sekelompok investor, akan dibahas lebih lanjut) sebagai ganti modal.

Sekarang Anda memiliki 90% dari perusahaan, tetapi Anda memiliki ualiran kas yang lebih baik untuk mengejar tujuan bisnis Anda.

Sebagian besar pembiayaan ekuitas berkisar pada jenis-jenis ekuitas berikut ini:

  • Saham biasa – Apa yang Anda pikirkan saat membeli saham di pasar saham. Pemegang saham biasa memiliki pengaruh terhadap operasi bisnis, dan hak-hak tertentu atas aset perusahaan jika bisnis mengalami kebangkrutan.
  • Saham preferen – Mirip dengan saham biasa namun tanpa hak suara, dan dengan kemampuan lebih untuk mengklaim aset dan pendapatan.
  • Saham preferen yang dapat dikonversi – Saham preferen yang memiliki opsi bagi pemegangnya untuk mengonversi menjadi saham biasa.

Baca juga: Pengertian Liabilitas Kontinjensi dalam Akuntansi dan Aturannya

Bagaimana Cara Menghitung Valuasi Perusahaan Sebelum Melakukan Equity Financing?

equity financing 1

Untuk menghitung valuasi perusahaan sebelum melakukan equity financing atau menjual saham kepada investor, ada beberapa metode yang dapat digunakan. Di bawah ini adalah dua metode umum yang sering digunakan:

Metode pendekatan pasar

Metode ini melibatkan perbandingan nilai perusahaan dengan perusahaan sejenis yang telah terdaftar di pasar saham atau telah menjual sahamnya kepada investor.

Beberapa metode yang umum digunakan dalam pendekatan pasar antara lain:

Price/Earnings (P/E) Ratio

Nilai perusahaan dihitung dengan membagi harga saham perusahaan yang sejenis dengan laba bersih yang dihasilkan perusahaan tersebut. Rasio P/E yang lebih tinggi menunjukkan valuasi yang lebih tinggi.

Price/Sales (P/S) Ratio

Nilai perusahaan dihitung dengan membagi harga saham perusahaan dengan pendapatan penjualan perusahaan tersebut. Rasio P/S yang lebih tinggi menunjukkan valuasi yang lebih tinggi.

Price/Book (P/B) Ratio

Nilai perusahaan dihitung dengan membagi harga saham perusahaan dengan nilai buku perusahaan tersebut. Rasio P/B yang lebih tinggi menunjukkan valuasi yang lebih tinggi.

Metode Pendekatan Pendapatan

Metode ini melibatkan proyeksi arus kas masa depan perusahaan dan menghitung nilai sekarang dari arus kas tersebut.

Beberapa metode yang umum digunakan dalam pendekatan pendapatan antara lain:

Discounted Cash Flow (DCF)

Metode ini melibatkan proyeksi arus kas masa depan perusahaan dan menghitung nilai sekarangnya dengan menggunakan tingkat diskonto yang sesuai. Arus kas masa depan diestimasi dan kemudian di-diskonto kembali untuk mendapatkan nilai saat ini.

Earnings Multiple

Metode ini melibatkan penggunaan faktor pengali terhadap laba bersih atau pendapatan perusahaan untuk mendapatkan valuasi. Faktor pengali ini diperoleh dari perusahaan sejenis yang sudah terdaftar di pasar saham.

Selain metode-metode di atas, juga dapat dilakukan analisis komprehensif yang mempertimbangkan faktor-faktor seperti posisi pasar perusahaan, pertumbuhan industri, risiko bisnis, dan prospek masa depan perusahaan.

Valuasi perusahaan sebaiknya dilakukan dengan hati-hati dan didasarkan pada informasi yang akurat serta mempertimbangkan berbagai aspek yang relevan.

Baca juga: Pengertian Gross Profit Margin, Cara Hitung, Manfaat dan Cara Meningkatkannya

Sumber Umum Equity Financing

Investor perorangan

Investor perorangan, juga dikenal sebagai investor ritel atau investor kecil, adalah individu yang berinvestasi pada sekuritas, seperti saham, obligasi, reksa dana, dan reksa dana yang diperdagangkan di bursa (ETF).

Mereka mungkin teman, anggota keluarga, atau kolega pemilik bisnis yang tertarik untuk berinvestasi dalam bisnis.

Investor perorangan biasanya memiliki lebih sedikit uang untuk diinvestasikan dibandingkan dengan investor institusional, sehingga lebih banyak investor yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan pembiayaan.

Meskipun investor perorangan mungkin tidak memiliki pengalaman industri atau keterampilan bisnis yang relevan, mereka mungkin masih dapat berkontribusi pada bisnis dengan cara lain.

Selain itu, banyak investor individu mencari peluang untuk mendukung bisnis yang selaras dengan nilai dan keyakinan mereka, sehingga mereka mungkin bersedia berinvestasi pada bisnis yang bertanggung jawab secara sosial atau sadar lingkungan.

Penting bagi pemilik bisnis untuk mempertimbangkan dengan cermat potensi keuntungan dan kerugian dari menerima investasi dari investor perorangan.

Pemilik bisnis harus transparan tentang risiko dan ketidakpastian bisnis mereka dan bersiap untuk berkomunikasi dengan jelas dengan investor individu tentang potensi pengembalian investasi mereka.

Pemilik bisnis juga harus mengetahui persyaratan hukum atau peraturan apa pun untuk menerima investasi dari investor perorangan, seperti undang-undang dan peraturan sekuritas.

Angel investor

Angel investor adalah investor individu yang menyediakan modal untuk bisnis. Mereka biasanya adalah individu atau kelompok kaya yang mencari peluang untuk berinvestasi dalam bisnis yang mereka yakini berpotensi menghasilkan keuntungan yang menarik.

Angel investor dapat menginvestasikan uang dalam jumlah besar, dan mereka sering kali lebih berpengalaman dan berpengetahuan luas tentang bisnis dan investasi dibandingkan dengan investor perorangan.

Angel investor biasanya berinvestasi pada tahap awal pengembangan bisnis, seperti pada tahap awal atau startup.

Mereka mungkin juga bersedia berinvestasi pada bisnis yang mengalami kesulitan keuangan atau membutuhkan modal tambahan untuk berkembang.

Sebagai imbalan atas investasi mereka, angel investor biasanya menerima saham kepemilikan dalam bisnis, yang memungkinkan mereka untuk berbagi keuntungan atau kerugian perusahaan.

Selain menyediakan modal, angel investor juga dapat menyumbangkan wawasan, koneksi, dan saran yang berharga untuk bisnis karena pengalaman industri mereka.

Mereka mungkin dapat memberikan panduan tentang keputusan bisnis utama dan membantu pengusaha menavigasi tantangan dalam memulai dan mengembangkan bisnis.

Namun, penting bagi pemilik bisnis untuk mempertimbangkan dengan cermat persyaratan investasi apa pun dari angel investor, serta ekspektasi dan peran angel investor dalam bisnis.

Pemilik bisnis juga harus mengetahui persyaratan hukum atau peraturan apa pun untuk menerima investasi dari angel investor, seperti undang-undang dan peraturan sekuritas.

Baca juga: Work Order Management: Pengertian, Manfaat, dan Tahapannya

Venture capital

Venture capital biasanya bersedia mengambil lebih banyak risiko daripada investor tradisional karena mereka mencari keuntungan yang lebih tinggi.

Mereka berinvestasi pada bisnis yang memiliki potensi untuk berkembang dengan cepat dan menjadi sangat sukses, tetapi juga memiliki risiko kegagalan yang lebih tinggi.

Sebagai imbalan atas investasi mereka, venture capital atau pemodal ventura biasanya menerima persentase kepemilikan di perusahaan dan mungkin juga memiliki suara dalam proses pengambilan keputusan perusahaan.

Perusahaan venture capital biasanya berinvestasi pada bisnis yang lebih matang yang ingin melakukan ekspansi atau restrukturisasi. Selain menyediakan modal, pemodal ventura juga dapat menawarkan sumber daya dan koneksi yang berharga untuk membantu perusahaan tumbuh dan sukses.

Mereka mungkin memiliki jaringan pakar dan penasihat industri yang dapat memberikan panduan dan dukungan kepada perusahaan. Mereka mungkin juga memiliki hubungan dengan pelanggan atau mitra potensial yang dapat membantu perusahaan berkembang.

Penting untuk dicatat bahwa tidak semua bisnis cocok untuk pendanaan venture capital.

Venture capital mencari perusahaan dengan jalur yang jelas menuju profitabilitas dan potensi pertumbuhan yang kuat.

Perusahaan yang tidak dapat menunjukkan kualitas ini mungkin tidak menarik bagi pemodal ventura dan mungkin perlu mencari sumber pendanaan alternatif.

IPO

Initial public offering (IPO) adalah proses di mana perusahaan swasta menjual sahamnya kepada publik untuk pertama kalinya.

IPO biasanya digunakan oleh perusahaan yang telah mencapai tingkat pertumbuhan tertentu dan ingin mengumpulkan dana tambahan untuk membiayai ekspansi lebih lanjut.

IPO melibatkan banyak waktu, tenaga, dan biaya. Perusahaan harus menyiapkan dan mengajukan prospektus ke otoritas regulasi terkait dan melalui proses pencatatan saham di bursa saham publik.

Akibatnya, IPO biasanya hanya dilakukan oleh perusahaan-perusahaan mapan yang memiliki rekam jejak sukses dan rencana bisnis yang solid.

Investor dalam IPO biasanya berharap untuk menerima lebih sedikit kontrol atas perusahaan dibandingkan jika mereka adalah pemodal ventura atau angel investor.

Namun, mereka menerima kepemilikan dalam bentuk saham, yang dapat meningkat nilainya bila perusahaan sukses. Penting bagi investor untuk mempertimbangkan dengan cermat risiko yang terlibat dalam investasi dalam IPO, karena tidak ada jaminan bahwa perusahaan akan sukses atau bahwa saham akan meningkat nilainya.

Crowdfunding

Crowdfunding adalah cara bagi perusahaan, organisasi, dan individu untuk mengumpulkan uang dengan meminta investasi kecil atau donasi dari banyak orang, biasanya melalui platform online.

Crowdfunding dapat menjadi alat yang berguna bagi perusahaan dan individu untuk mengumpulkan dana untuk berbagai tujuan, seperti meluncurkan produk atau layanan baru, mendukung proyek kreatif atau artistik, atau mengumpulkan uang untuk tujuan amal.

Ini juga dapat menjadi pilihan yang menarik bagi investor yang tertarik untuk mendukung perusahaan atau proyek yang sesuai dengan nilai atau minat mereka, dan yang mungkin tidak memiliki sumber daya keuangan untuk melakukan investasi yang lebih besar.

Namun, penting bagi investor untuk mempertimbangkan dengan cermat risiko yang terlibat dalam crowdfunding, karena tidak ada jaminan bahwa perusahaan atau proyek akan berhasil atau bahwa investor akan melihat laba atas investasi mereka.

Baca juga: Berikut Cara Menghitung Pengembalian Ekuitas dan Contohnya

Kelebihan dan Kekurangan Equity Financing

equity financing 2

Equity financing memiliki banyak manfaat, tetapi juga memiliki beberapa kekurangan yang cukup signifikan. Mari kita lihat kelebihan dan kekurangannya agar Anda dapat membuat keputusan yang lebih tepat.

Kelebihan

Alternatif dari hutang

Equity financing melibatkan penjualan saham kepemilikan di sebuah perusahaan sebagai ganti modal, daripada meminjam uang dan menimbulkan utang.

Pembiayaan ekuitas umumnya dianggap sebagai opsi dengan risiko yang lebih rendah bagi perusahaan karena investor mencari laba atas investasi, bukan pengembalian pinjaman.

Selain itu, karena imbalannya bisa sangat besar, investor biasanya lebih tertarik untuk membantu Anda meraih kesuksesan daripada pemberi pinjaman.

Mendapatkan keahlian dalam profesional bisnis dan investasi

Pembiayaan ekuitas dapat menjadi sumber pendanaan yang berharga untuk bisnis, terutama bagi mereka yang berada pada tahap awal pengembangan.

Angel investor dan venture capitalist biasanya adalah pebisnis berpengalaman yang dapat memberikan wawasan dan panduan berharga bagi perusahaan yang mereka investasikan.

Mereka mungkin juga memiliki koneksi ke investor atau mitra potensial lainnya yang dapat membantu bisnis tumbuh dan sukses.

Kekurangan

Keuntungan yang harus dibagi

Ketika sebuah perusahaan menggalang pendanaan ekuitas, pada dasarnya mereka menjual saham kepemilikan di perusahaan tersebut kepada para investor.

Para investor ini menjadi pemegang saham di perusahaan. Sebagai pemegang saham, mereka berhak mendapatkan bagian dari keuntungan perusahaan dalam bentuk dividen, serta memiliki suara dalam proses pengambilan keputusan perusahaan.

Kepemilikan bisnis yang terdilusi

Ketika pemilik bisnis mencari pendanaan dari angel investor atau pemodal ventura, mereka biasanya akan diminta untuk menyerahkan sebagian kepemilikan di perusahaan sebagai imbalan atas investasi tersebut.

Meskipun mendapatkan pendanaan dari angel investor atau pemodal ventura dapat menjadi cara yang bagus untuk membantu bisnis tumbuh dan sukses, hal ini juga dapat melibatkan penyerahan sejumlah besar kendali atas perusahaan.

Pemilik bisnis harus siap untuk membuat keputusan yang mungkin tidak sejalan dengan kepentingan pribadi mereka untuk melindungi kepentingan perusahaan dan para pemegang saham.

Lebih mahal daripada hutang

Angel investor dan venture capitalist biasanya mengharapkan tingkat pengembalian yang lebih tinggi atas investasi mereka dibandingkan dengan apa yang mungkin dibebankan oleh pemberi pinjaman untuk pinjaman.

Hal ini dikarenakan investor mengambil tingkat risiko yang lebih tinggi dengan berinvestasi di perusahaan yang mungkin belum mapan atau menguntungkan.

Sebagai imbalan atas risiko yang lebih tinggi ini, investor berharap untuk menerima pengembalian yang lebih tinggi atas investasi mereka.

Baca juga: Pengertian Ekuitas dan Pentingnya bagi Bisnis Anda

Cara Menghindari Kesalahan Umum Equity Financing

Saat Anda membutuhkan uang untuk mengembangkan bisnis, Anda bisa saja melakukan kesalahan. Anda bisa menghindari kesalahan pembiayaan ekuitas dengan memastikan hal-hal berikut ini:

Simpan catatan yang baik

Catatan bisnis Anda harus up to date dan akurat. Investor ingin memastikan bahwa perusahaan Anda memiliki nilai sebelum mereka memberikan uang.

Catat semua pemasukan dan pengeluaran bisnis pada sistem pembukuan yang baik dan benar. Jika Anda belum memilikinya, Anda bisa menggunakan software akutnansi Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Anda mengetahui waktu yang dibutuhkan

Anda harus menyadari bahwa equity financing bisa memakan waktu cukup lama. Hal ini penting karena akan berdampak pada bisnis Anda. Secara umum, ada baiknya Anda memulai setidaknya tiga hingga enam bulan sebelum Anda membutuhkan uang.

Anda tidak mengharapkan sesuatu secara cuma-cuma

Waktu Anda memiliki nilai, namun jika perusahaan venture capital tidak melihat bahwa Anda telah mengeluarkan uang untuk mempertahankan kelangsungan bisnis Anda, mereka mungkin tidak ingin berinvestasi di bisnis Anda.

Temukan investor yang tepat

Perusahaan venture capital atau angel investor sering kali membatasi di mana mereka berinvestasi. Anda tidak akan meminta seseorang yang berinvestasi di perusahaan teknologi tinggi untuk memberikan uang tunai kepada perusahaan yang bergerak di bidang konstruksi.

Jangan mencoba melakukannya sendiri

Jika Anda bukan pengacara dan akuntan, jangan mencoba bernegosiasi dengan perusahaan modal ventura sendirian.

Sebelum Anda terlibat dalam pembiayaan ekuitas, berkonsultasilah dengan pengacara. Cari pengacara yang memahami bisnis kecil dan pembiayaan ekuitas. Seorang pengacara dapat membantu Anda dari awal proses hingga akhir.

Baca juga: Laporan Perubahan Ekuitas: Definisi, Komponen, dan Cara Membuatnya

Perbedaan Equity Financing dan Debt Financing

Salah satu perbedaan utama antara debt dan equity financing adalah debt financing tidak melemahkan kepemilikan, sedangkan pembiayaan ekuitas melemahkan kepemilikan.

Ketika sebuah bisnis mengambil utang, mereka diharuskan membayar kembali pinjaman dan bunganya, namun kepemilikan dan kendali perusahaan tetap berada di tangan pemilik lama.

Sebaliknya, ketika sebuah bisnis meningkatkan modal melalui penjualan ekuitas, investor baru menjadi pemilik perusahaan dan memiliki suara dalam manajemen dan pengambilan keputusan.

Perbedaan lainnya adalah pembiayaan utang biasanya memiliki periode pembayaran tetap dan tingkat bunga tetap, sementara pembiayaan ekuitas tidak memiliki periode pembayaran tetap dan mungkin tidak memiliki tingkat bunga tetap. Sebaliknya, investor ekuitas biasanya menerima dividen ketika perusahaan menghasilkan keuntungan.

Lebih jauh, berikut adalah tabel perbedaannya:

PerbedaanDebt financingEquity financing
PengertianDana yang dipinjam dari pemodal tanpa memberikan hak kepemilikan kepada merekaDana yang dihimpun oleh perusahaan dengan memberikan hak kepemilikan kepada investor
Manfaat bagi perusahaanPembiayaan utang atau debt financing adalah pinjaman atau kewajiban perusahaanPembiayaan ekuitas adalah aset perusahaan atau dana perusahaan itu sendiri
Apa yang direfleksikanDebt financing adalah kewajiban bagi perusahaanPembiayaan ekuitas memberikan hak kepemilikan kepada investor
DurasiDebt financing adalah pembiayaan jangka pendekEkuitas adalah pembiayaan jangka panjang untuk perusahaan
Status peminjamPemberi utang adalah pemberi pinjaman kepada perusahaanPemegang saham perusahaan adalah pemilik perusahaan
RisikoUtang termasuk dalam investasi berisiko rendahEkuitas termasuk dalam investasi berisiko tinggi
Jenis pembiayaanDebt financing dapat dikategorikan sebagai Pinjaman Berjangka, Surat Utang, Obligasi, dll.Saham dapat dikategorikan sebagai ekuitas
Hasil investasiPemberi pinjaman dibayar bunga di atas dan di atas jumlah pokok yang dibiayaiPemegang saham perusahaan mendapatkan dividen atas rasio saham yang dimiliki / laba yang diperoleh perusahaan
Sifat pengembakianBunga yang dibayarkan kepada pemberi pinjaman bersifat tetap, teratur, dan juga wajibDividen yang dibayarkan kepada pemegang saham bersifat variabel dan tidak tetap karena sangat bergantung pada perolehan laba perusahaan
KeamananKeamanan diperlukan untuk mengamankan uang Anda. Namun, beberapa perusahaan mengumpulkan dana bahkan tanpa memberikan jaminanTidak ada jaminan yang diperlukan jika berinvestasi di perusahaan sebagai pemegang saham karena pemegang saham mendapatkan hak kepemilikan

Baca juga: Definisi Ekuitas, Unsur Pembentuk, serta Jenis-Jenisnya

Kesimpulan

Equity financing adalah sumber pendapatan yang baik untuk perusahaan yang lebih kecil atau baru. Investor akan memasukkan uang ke dalam perusahaan dan mendapatkan ekuitas sebagai imbalannya.

Meskipun setiap pemilik bisnis yang ingin meningkatkan modal melalui pembiayaan ekuitas harus menyadari risiko menjual kepemilikan bisnis Anda.

Ini adalah pilihan terbaik jika Anda tidak ingin menjalankan bisnis dengan utang yang bisa berisiko. Terutama jika Anda sudah menjalankan bisnis berisiko yang rentan terhadap perubahan tajam dalam pendanaan.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 + sixteen =