Pembiayaan di Luar Neraca dalam Akuntansi dan Aturannya di Indonesia

pembiayaan di luar neraca

Pembiayaan di luar neraca digunakan oleh banyak perusahaan sebagai alat akuntansi dan untuk meningkatkan modal tambahan dari investor.

Melalui pembiayaan di luar neraca atau off balance sheet financing (OBSF), perusahaan internasional dan domestik dapat memperoleh modal dengan tetap menjaga rasio keuangan tertentu, seperti rasio utang terhadap ekuitas dan leverage, tetap rendah.

Artikel ini akan membahas apa itu pembiayaan di luar neraca, contoh-contohnya dan juga aturan yang berlaku di Indonesia berdasarkan PSAK.

Apa yang Dimaksud dengan Pembiayaan di Luar Neraca?

Pembiayaan di luar neraca atau off balance sheet financing (OBSF) didefinisikan sebagai praktik yang tidak memasukkan aset atau kewajiban tertentu ke dalam neraca perusahaan.

Off balance sheet financing juga sering disebut sebagai ‘incognito leverage’, karena perusahaan dapat menggunakan item-item di luar neraca sebagai jenis leverage dan menunjukkan likuiditas perusahaan.

Baik perusahaan internasional maupun domestik menggunakan pembiayaan off balance sheet untuk berbagai alasan, tergantung pada tujuan bisnis.

Beberapa perusahaan menggunakannya sebagai alat akuntansi untuk menjaga rasio utang terhadap ekuitas tetap rendah; perusahaan lain menggunakannya sebagai indikator kinerja keuangan, sehingga dapat bervariasi.

Melalui pembiayaan di luar neraca, perusahaan dapat menjaga utang mereka di bawah jumlah tertentu dengan tidak menunjukkan belanja modal yang signifikan di neraca.

Dengan menggunakan OBSF, perusahaan dapat menunjukkan apakah perusahaan tersebut likuid tanpa menciptakan gambaran negatif terhadap kinerja keuangan perusahaan.

Namun, perusahaan harus mengungkapkan pos-pos di luar neraca untuk memastikan transparansi, terutama jika pos-pos tersebut dapat menimbulkan liabilitas atau ancaman terhadap operasi bisnis.

Baca juga: 3 Komponen Neraca Beserta Contohnya dalam Akuntansi

Banner 3 kledo

Aturan Pembiayaan di Luar Neraca Menurut PSAK

Di Indonesia, Dewan Standar Akuntansi Keuangan menerbitkan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) nomor 30 (Revisi 2011) yang mengatur tentang Sewa.

Ditinjau dari sisi penyewa (lessee), leasing diklasifikasikan ke dalam dua kategori yang berbeda, operating lease dan finance lease.

Dalam PSAK nomor 30 (Revisi 2011), finance lease digambarkan sebagai suatu perjanjian dimana manfaat ekonomis dan risiko yang terkait dengan kepemilikan hukum atas aset ditransfer dari lessor kepada lessee.

Berdasarkan FASB Statement No. 13 Accounting for Leases, kondisi ini dikenal dengan istilah kapitalisasi leasing, yang mensyaratkan bahwa lessee harus mengakui sewa yang dilakukan sebagai bagian dari aset dan liabilitas pada laporan posisi keuangan perusahaan.

Sebaliknya, operating lease digambarkan sebagai semua kontrak sewa yang tidak termasuk dalam kriteria kapitalisasi leasing yang berarti bahwa perusahaan tidak diharuskan untuk mengakui aset dan liabilitas yang timbul dari transaksi leasing pada laporan posisi keuangan.

Hal ini mungkindapat memberi dampak positif terhadap kondisi rasio keuangan perusahaan lessee karena transaksi leasing tersebut tidak akan terlihat dalam laporan posisi keuangan lessee sebagai komponen aset dan liabilitas.

Kondisi ini disebut dengan off balance sheet financing atau pembiayaan di luar neraca.

Baca juga: Mengenal Metode Pengakuan Pendapatan Berdasarkan PSAK Indonesia

Apa Perbedaan Pembiayaan di Luar Neraca dengan Pembiayaan di Dalam Neraca?

pembiayaan di luar neraca 1

Pembiayaan di luar neraca dan pembiayaan di dalam neraca sangat berbeda dalam cara pelaporannya.

Ini berarti keduanya memiliki manfaat dan risiko yang sangat berbeda. Pembiayaan di neraca tercatat sebagai aset dan liabilitas. Utang dan ekuitas dimasukkan dalam neraca.

Namun, mereka yang menggunakan pembiayaan di luar neraca tidak mencatatnya sebagai kewajiban. Ini berarti mereka tidak muncul di neraca sama sekali.

Mereka tetap berada di luarnya. Ini adalah manfaat penting karena tidak berdampak pada rasio neraca perusahaan. Misalnya, rasio utang terhadap ekuitas tetap tidak berubah.

Ini bagus untuk investor, Ini berarti perusahaan dapat membiayai proyek tanpa menunjukkannya di pembukuan mereka.

Penting juga untuk dicatat bahwa pembiayaan off-balance sheet memiliki risiko disalahgunakan.

Perusahaan dapat menggunakan pembiayaan off-balance sheet untuk alasan yang tidak jujur. Salah satu contoh yang paling umum adalah menggunakannya untuk menyembunyikan utang atau kerugian pada pembukuan mereka. Ini telah terjadi pada banyak perusahaan di masa lalu.

Contoh lain adalah ketika bisnis memindahkan kewajiban dari neraca mereka melalui entitas tujuan khusus (SPE).

Mereka melakukan ini dengan membuat dan menjual aset mereka kepada mereka. Contoh lainnya adalah ketika perusahaan mengalihkan risiko bisnis melalui entitas tujuan khusus atau special-purpose entities (SPE).

Hal ini biasanya melibatkan pemindahan utang ke dalam neraca SPE. Mereka akan bertanggung jawab untuk melunasinya dan membayar bunga atau jumlah pokoknya.

Baca juga: Pengertian Sensitivity Analysis dalam Laporan Keuangan dan Contohnya

Contoh Pembiayaan di Luar Neraca

Pembiayaan di luar neraca harus dilakukan dengan perhatian yang cermat untuk memastikan bahwa bisnis mengkomunikasikan kesehatan keuangannya secara tepat dan transparan.

Sebagai contoh, mari kita lihat perusahaan maskapai penerbangan dan bagaimana mereka menggunakan off balance sheet financing.

Banyak maskapai penerbangan memiliki pesawat terbang di masa lalu, yang berarti mereka memiliki aset signifikan yang harus mereka laporkan di neraca.

Jika sejumlah besar modal, seperti pinjaman, digunakan untuk membeli pesawat, itu juga akan dimasukkan dalam neraca.

Hal ini akan meningkatkan rasio utang terhadap ekuitas perusahaan penerbangan dan berpotensi membuatnya terlihat kurang menarik bagi investor dan kreditor.

Namun, perusahaan-perusahaan penerbangan telah mengubah pengaturan itu.

Sebagai gantinya, sebagian besar maskapai penerbangan menyewa pesawat, bekerja sama dengan perusahaan penyewaan dan menjaga pengeluaran itu di luar neraca.

Dengan begitu, maskapai penerbangan tidak perlu meminjam sebanyak mungkin untuk memenuhi kewajiban keuangan mereka kepada perusahaan leasing dan mengurangi utang yang dimiliki.

Meskipun hal ini terlihat menarik bagi investor dan kreditor, hal ini juga dapat berdampak negatif bagi perusahaan penerbangan.

Tidak memiliki pesawat berarti perusahaan memiliki aset yang jauh lebih sedikit.

Pada gilirannya, hal ini dapat menandakan bahwa perusahaan dapat mengalami kesulitan untuk mengumpulkan uang di masa depan jika diperlukan karena mereka tidak dapat menjual pesawat untuk mendapatkan modal.

Baca juga: Neraca Komparatif: Definisi, Fungsi, Komponen, dan Contohnya

Apa Saja yang Termasuk dalam Pembiayaan di Luar Neraca?

pembiayaan di luar neraca 2

Ada beberapa item berbeda yang digunakan dalam pembiayaan di luar neraca, seperti:

Letter of credit

Letter of credit mengacu pada kewajiban kontraktual antara bank, importir, dan eksportir dan digunakan dalam perdagangan internasional.

Surat ini pada dasarnya berfungsi sebagai jaminan bahwa penjual akan menerima pembayaran penuh dari pembeli pada tanggal tertentu.

Letter of credit merupakan langkah perlindungan dan sangat menguntungkan, karena ekspor menerima jaminan pembayaran dan dapat menawarkan persyaratan pembayaran yang lebih baik kepada importir.⁵

Sampai surat ini digunakan, surat ini tidak perlu disajikan di neraca, dan itulah sebabnya mengapa diungkapkan sebagai pos di luar neraca.

Komitmen pinjaman

Komitmen pinjaman mengacu pada perjanjian tertulis antara perusahaan (yaitu peminjam) dan bank.

Komitmen ini akan merinci syarat dan ketentuan di mana bank akan memberikan pinjaman kepada perusahaan, termasuk batas pendanaan dan tanggal jatuh tempo.

Peminjam mungkin juga perlu menyetor biaya untuk mengamankan kondisi pinjaman.

Karena perjanjian tersebut merupakan komitmen pinjaman, tetapi belum dimulai, komitmen pinjaman dapat dimasukkan sebagai item di luar neraca.

Fasilitas penjaminan bergulir

Fasilitas penjaminan bergulir (revolving underwriting facility, RUF) adalah perjanjian antara bank dan peminjam untuk membeli surat utang jangka pendek dengan spread dan suku bunga tetap.

Perjanjian ini dibuat jika peminjam tidak dapat menjual surat utang jangka pendek di pasar pada atau di bawah suku bunga yang telah ditentukan.

Perjanjian ini dibuat karena peminjam mengantisipasi untuk menjual surat utang tersebut untuk mendapatkan dana tambahan, namun jika tidak bisa, kredit akan tersedia di bawah RUF dengan ketentuan yang berlaku.

Baca juga: Anggaran Neraca: Pengertian dan Cara Membuatnya

Kekurangan dan Keuntungan Pembiayaan di Luar Neraca

Keuntungan

Pembiayaan di luar neraca dapat memiliki keuntungan yang signifikan bagi perusahaan yang mencari pendanaan dan investasi tambahan.

Hal ini tidak memengaruhi beban utang perusahaan, sehingga rasio utang terhadap ekuitasnya lebih cocok untuk kreditur dan investor.

Selain itu, off balance sheet financing tidak memengaruhi kinerja keuangan perusahaan, sehingga lebih menguntungkan bagi bisnis.

Karena item-item dalam pembiayaan off balance sheet merupakan komitmen dengan pihak eksternal, maka tidak menimbulkan risiko bagi bisnis.

Oleh karena itu, sampai ada transaksi yang terkait dengan perjanjian, bisnis tidak perlu melaporkannya di neraca.

Kekurangan

Kekurangan dari pembiayaan di luar neraca sebagian besar berkaitan dengan kejujuran dan transparansi dalam komunikasi bisnis. Jika disalahgunakan, hal ini dapat menyesatkan dan meningkatkan risiko bisnis karena masalah etika.

Jika perusahaan menyembunyikan kewajiban yang dapat berdampak signifikan terhadap bisnis, investor dan kreditor tidak akan memandangnya dengan baik.

Itulah mengapa pengungkapan sangat penting ketika menggunakan alat akuntansi seperti pembiayaan off balance sheet, karena investor dan kreditor harus memiliki gambaran lengkap tentang aset dan kewajiban untuk pengambilan keputusan mereka.

Off balance sheet finance bisa jadi rumit, tetapi ini hanyalah salah satu aspek dari pelaporan keuangan.

Anda dapat membuat gambaran lengkap tentang bagaimana kinerja bisnis Anda di berbagai indikator dengan menggunakan template akuntansi keuangan.

Baca juga: Bagaimana Cara Membaca Neraca? Berikut Pembahasannya

Hal-hal Penting yang Perlu Diperhatikan

Pembiayaan di luar neraca adalah jenis pembiayaan yang digunakan oleh perusahaan untuk membiayai proyek tanpa menunjukkannya di pembukuan mereka.

Menurut aturan akuntansi saat ini, pembiayaan off-balance sheet adalah praktik akuntansi yang dapat diterima.

Transaksi off-balance sheet tidak termasuk dalam neraca perusahaan. Ini berarti mereka tidak memengaruhi rasio apa pun seperti rasio utang terhadap ekuitas. Ini adalah cara yang baik untuk menutupi utang jangka panjang. Beberapa orang menyebutnya “incognito leverage“.

Mereka juga memiliki manfaat dan risiko tertentu. Ini termasuk penyalahgunaan atau celah. Anjak piutang adalah salah satu contoh transaksi di luar neraca.

Perusahaan tidak memasukkan piutang dalam laporan keuangannya. Sebaliknya, perusahaan menggunakan aset ini sebagai jaminan untuk pinjaman dari penyedia keuangan.

Penting bagi Anda untuk merujuk langsung pada aturan PSAK dan berkonsultasi dengan akuntan atau profesional keuangan yang berkompeten untuk memastikan pemahaman dan penerapan yang benar terkait dengan pembiayaan di luar neraca sesuai dengan standar akuntansi yang berlaku di Indonesia.

Lalu untuk proses pengelolaan pembukuan dan keuangan pada bisnis yang lebih praktis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang bisa Anda coba gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen + nine =