Perbedaan Aset dan Liabilitas dalam Akuntansi

aset dan liabilitas banner

Mengetahui perbedaan aset dan liabilitas penting untuk memahami bisnis Anda luar yang akan menentukan kesuksesan Anda sebagai pemilik bisnis.

Sebagian besar pemilik bisnis mungkin memiliki pemahaman dasar tentang seberapa banyak modal yang mereka memiliki dan apa yang menjadi utang mereka kepada orang lain.

Dengan kata lain, mereka mengetahui aset dasar mereka (seperti saldo bank, inventaris, dan peralatan) dan liabilitas atau kewajiban (seperti utang usaha, pinjaman, dan utang).

Namun, jika Anda menggali lebih dalam, Anda mungkin akan menemukan beberapa hal yang tidak Anda ketahui sebagai aset atau liabilitas.

Jadi, apa saja perbedaan dan jenis dari aset dan liabilitas? Mari kita pelajari jenis-jenis aset dan liabilitas yang dapat dimiliki bisnis dan bagaimana mengkategorikannya.

Aset dan Liabilitas

Semua yang dimiliki bisnis Anda adalah aset. Seperti kas, peralatan, inventaris, dan investasi.

Disis lain liabilitas atau kewajiban adalah utang bisnis Anda kepada pihak lain. Apakah Anda pernah mengambil pinjaman bisnis atau meminjam uang dari teman? Itu adalah liabilitas.

Aset dan liabilitas menentukan seberapa besar nilai bisnis Anda-dan menghitung nilai bisnis Anda:

  • Memberi tahu Anda seberapa besar pertumbuhan bisnis Anda selama bertahun-tahun.
  • Membantu Anda membuat tujuan keuangan yang realistis.
  • Mengetahui berapa banyak pinjaman yang mungkin Anda dapatkan.
  • Memperkirakan harga jual bisnis Anda.

Kedengarannya sederhana, bukan? Namun, terkadang aset dan liabilitas tidak mudah diidentifikasi.

Misalnya, ada aset yang tidak bisa Anda jual dan ada yang bisa. Jika produk Anda terkenal di pasar, Anda mungkin memiliki pengakuan merek sebagai aset.

Namun, Anda tidak bisa serta merta menjual pengakuan merek itu sendiri. Sebaliknya, inventaris Anda adalah aset yang dapat Anda jual.

Contoh lain- liabilitas mungkin tidak selalu berupa uang yang Anda pinjam atau pinjaman yang Anda ambil.

Bahkan premi yang akan datang untuk asuransi kompensasi pekerja Anda adalah kewajiban.

Penting untuk mengenali kewajiban ini dan mencoba mencari cara untuk meminimalkannya.

Baca juga: 10 Aplikasi Cetak Struk yang Memudahkan Bisnis Anda

Contoh Aset dan Kewajiban

Perbedaan Aset dan Liabilitas 3

Apakah Anda siap untuk menjelajahi aset dan liabilitas perusahaan Anda? Mari kita lihat beberapa contoh untuk membantu Anda memulai.

  • Contoh aset: Kas, inventaris, bangunan, peralatan, dan piutang usaha
  • Contoh liabilitas: Pinjaman, utang usaha, utang pajak penjualan, dan utang

Apapun skala pun bisnis Anda, mempelajari aset dan liabilitas sangat penting untuk kesehatan keuangan bisnis Anda.

Mari kita kembali ke dasar-dasarnya.

Baca juga: MRP Adalah: Pengertian, Fungsi, Konsep, dan Cara Kerjanya

Apa itu Aset?

Apa pun yang dimiliki bisnis Anda yang dapat membantu Anda menghasilkan uang dalam waktu dekat atau jauh adalah aset.

Misalnya, jika Anda menaruh uang di pasar saham, Anda bisa menjual saham tersebut untuk menghasilkan uang tunai.

Demikian pula, beberapa aset membantu Anda menjalankan bisnis – misalnya, peralatan atau perlengkapan Anda.

Aset juga bisa berupa hal-hal yang meningkatkan nilai bisnis Anda. Jika Anda memiliki proses produksi yang dipatenkan, Anda mungkin memiliki keunggulan kompetitif di pasar.

Jadi, beberapa aset menghasilkan uang tunai dengan cepat, dan beberapa tidak. Hal ini membawa kita pada konsep likuiditas aset.

Baca juga: Jenis Laporan Keuangan Perusahaan Manufaktur dan Contohnya

Apa arti likuiditas aset?

Likuiditas suatu aset mengukur seberapa cepat Anda dapat mengubah aset tersebut menjadi uang.

Aset seperti uang tunai, saldo bank, dan obligasi adalah aset yang sangat likuid.

Di sisi lain, beberapa aset-seperti peralatan Anda-tidak akan menghasilkan uang tunai dengan cepat. Itu adalah aset dengan likuiditas rendah.

Namun, likuiditas bukan satu-satunya cara untuk mengkategorikan aset. Jika Anda melihat lebih dekat, Anda akan dapat mengenali berbagai kategori aset lain dalam bisnis Anda.

Jadi, apa saja jenis-jenis aset tersebut?

Apa Saja Jenis Aset Utama?

Aset memiliki berbagai macam ukuran dan bentuk, mulai dari kas hingga mesin espresso.

Setiap aset membantu bisnis Anda dengan berbagai cara. Misalnya, gedung kantor yang Anda miliki bisa menjadi jaminan saat mengajukan pinjaman bisnis.

Jadi, sangat penting untuk memiliki gambaran yang jelas mengenai aset apa yang dapat membantu Anda pada titik mana.

Mengkategorikan aset Anda akan membantu Anda lebih memahami apa yang Anda miliki dan bagaimana menggunakannya.

Baca juga: Balanced Scorecard: Pengertian Lengkap dan Cara Membuatnya

Aset lancar dan aset tetap

Aset lancar atau aset jangka pendek adalah aset yang dapat dengan cepat atau mudah dikonversi menjadi kas.

Anda bisa mendapatkan kas dalam tahun keuangan yang sama. Aset lancar juga disebut aset likuid, karena mudah untuk melikuidasi aset tersebut (misalnya, menjualnya di pasar). Aset lancar membantu Anda menjalankan bisnis tanpa meminjam uang.

Aset tetap, juga dikenal sebagai aset tidak lancar atau aset jangka panjang, membantu Anda menjalankan bisnis dalam jangka panjang.

Misalnya, peralatan Anda memungkinkan Anda menyelesaikan pekerjaan lebih cepat, dan ruang kantor Anda membantu mengesankan klien baru.

Ya, Anda dapat menjual aset tetap jika Anda mau, namun prosesnya biasanya lebih lama-yang berarti Anda tidak dapat dengan cepat mengubah aset tersebut menjadi kas.

Pikirkan tentang proses panjang menjual bangunan atau tanah. Dari menemukan pembeli hingga akta jual-beli, prosesnya bisa memakan waktu berbulan-bulan hingga bertahun-tahun.

Tidak semua aset tetap membutuhkan waktu selama ini untuk dijual. Misalnya, Anda akan dapat menemukan pembeli untuk furnitur atau mesin espresso Anda dengan cepat.

Namun, Anda masih perlu menegosiasikan harga, mengatur pengambilan, dan mendapatkan uang Anda.

Dengan kata lain, mengubahnya menjadi uang tunai tidak semudah menjual obligasi atau saham.

Saran: Jangan mengandalkan aset tetap untuk menghasilkan kas dengan cepat.

Baca juga: Download Template Pembukuan Toko Excel Gratis

Contoh aset lancar

Ketika Anda berpikir tentang aset lancar, Anda mungkin berpikir tentang uang tunai dan saldo bank.

Namun, inilah kabar baiknya: Bisnis Anda mungkin memiliki lebih banyak aset lancar, seperti:

Persediaan

Persediaan produk atau bahan baku Anda adalah aset lancar. Anda bisa menjualnya dengan harga pasar dan menghasilkan uang.

Piutang usaha

Sebagai sebuah bisnis, Anda akan memiliki pembayaran yang jatuh tempo dari pelanggan Anda.

Karena pembayaran ini menghasilkan arus kas ke akun Anda, maka ini adalah aset lancar.

Surat berharga

Ini adalah investasi yang dapat dengan cepat Anda ubah menjadi uang tunai-misalnya, saham, reksa dana, atau obligasi.

Anda dapat menjualnya kapan saja untuk menghasilkan uang tunai.

Biaya dibayar di muka

Jika Anda membayar barang atau jasa di muka untuk diterima di masa depan, itu adalah aset lancar.

Ini mirip dengan persediaan karena Anda dapat membatalkan atau mentransfer barang dan jasa ini untuk mendapatkan uang Anda kembali.

Misalnya, jika Anda telah membayar retainer 12 bulan kepada agen pemasaran, itu dianggap sebagai aset sampai layanan selesai.

Baca juga: 11 Ide Promo Imlek Terbaik yang Ampuh untuk Menarik Pelanggan

Contoh aset tetap

Real estat dan mesin adalah dua aset tetap yang mudah diidentifikasi. Tetapi perusahaan Anda mungkin memiliki lebih banyak aset tetap, seperti:

Kendaraan

Kendaraan apa pun yang dimiliki bisnis Anda adalah aset tetap. Misalnya, truk mini yang Anda beli untuk mengangkut persediaan adalah aset tetap. Kendaraan khusus seperti forklift juga merupakan aset tetap.

Perlengkapan dan furnitur

Jika Anda memiliki sofa seharga $1.000 di lobi atau AC di kantor Anda, itu adalah aset tetap – begitu juga setiap perabot yang Anda miliki.

Peralatan kantor

Kantor biasanya memiliki peralatan mahal seperti komputer, printer, mesin faks, dan telepon. Semuanya termasuk dalam aset tetap.

Baca juga: 10 Tips dalam Mengelola Modal Usaha untuk Pemula

Aset berwujud dan tidak berwujud

Aset yang memiliki keberadaan fisik atau nilai pasar yang jelas adalah aset berwujud.

Misalnya, kas, mesin, dan perabotan memiliki keberadaan fisik. Aset seperti utang usaha dan saham memiliki nilai pasar yang objektif.

Artinya, Anda dapat menghitung nilainya kapan saja. Ini adalah aset berwujud.

Tetapi ada jenis aset lain yang hanya ada secara virtual. Anda tidak akan dapat memberikan nilai yang tepat untuk mereka. Mereka dikenal sebagai aset tidak berwujud.

Tapi, tunggu! Jika tidak berwujud, bagaimana aset tersebut dapat menghasilkan uang atau membantu saya menjalankan bisnis saya?

Mari kita lihat beberapa contoh aset tak berwujud untuk menjawab pertanyaan Anda.

Apakah Anda kedai kopi tertua di kota dan memiliki basis pelanggan setia? Anda memiliki aset tak berwujud – reputasi merek Anda.

Reputasi ini akan membantu Anda menarik pelanggan dan investor baru.

Demikian juga, jika Anda memiliki merek terkenal dengan logo dan slogan yang terkenal, Anda memiliki aset tak berwujud lainnya-pengenalan merek.

Pengenalan merek membantu pelanggan Anda mengingat merek Anda ketika mereka membutuhkan sesuatu.

Lihat bagaimana aset tak berwujud dapat membantu Anda meraih kesuksesan dalam bisnis Anda?

Bagaimana Anda mengenali aset tak berwujud? Berikut adalah beberapa contoh untuk membantu Anda.

Contoh Aset Tak Berwujud

  • Nilai merek: Meskipun Anda tidak dapat memberikan nilai moneter pada reputasi merek Anda, ini adalah aset penting yang akan membantu Anda menarik pelanggan dan investor.
  • Kekayaan intelektual: Paten, hak cipta, dan merek dagang adalah contoh yang umum.
  • Lisensi bisnis: Jika Anda memiliki lisensi bisnis yang sulit diperoleh, ini adalah aset tak berwujud.

Sekarang setelah kita melihat aset, mari kita lihat sisi lain dari koin: liabilitas.

Baca juga: Pengertian Liabilitas dan Jenis-jenisnya yang Perlu Anda Ketahui

Apa yang Dimaksud dengan Liabilitas?

Liabilitas mewakili kewajiban keuangan Anda kepada orang atau bisnis lain.

Apakah Anda pernah mengambil pinjaman bisnis atau meminjam uang? Apakah Anda memiliki pembayaran pajak atau premi asuransi yang akan datang? Itu semua adalah contoh-contoh kewajiban.

Jika Anda memiliki liabilitas, Anda harus mengambil uang dari bisnis Anda untuk membayarnya.

Melacak liabilitas diperlukan untuk memastikan Anda memiliki dana yang cukup untuk melunasinya tepat waktu.

Baca juga: Aktiva Tetap: Pengertian, Jenis, Perbedaan dengan Aset Lainnya, dan Cara Menghitungnya

Apa Saja Jenis Liabilitas yang Utama?

Tergantung pada jenis kewajibannya, Anda mungkin harus membayarnya segera atau pada suatu saat di masa depan.

Liabilitas dibagi menjadi dua kategori berdasarkan waktu jatuh temponya-kewajiban jangka pendek dan kewajiban jangka panjang.

Liablitas jangka pendek dan jangka panjang

Jika Anda memiliki premi asuransi atau pembayaran pajak yang akan datang, maka itu dianggap sebagai liabilitas jangka pendek.

Anda harus membayar kewajiban ini dalam waktu singkat, biasanya dalam tahun keuangan yang sama. Liablitas ini juga dikenal sebagai kewajiban lancar.

Perhatikan kewajiban jangka pendek Anda karena berpotensi mengganggu operasi harian Anda.

Sebagai contoh, katakanlah Anda perlu membeli bahan baku senilai Rp1.000.000 minggu ini. Anda perlu memastikan bahwa Anda memiliki Rp1.000.000 yang siap untuk membayar pemasok agar produksi tidak terhenti.

Contoh lain dari liabilitas jangka pendek adalah ,pembayaran kartu kredit yang akan datang, kewajiban pajak, gaji yang masih harus dibayar, pinjaman jangka pendek, dan pembayaran pemasok.

Liabilitas jangka panjang adalah kewajiban yang tidak perlu Anda bayarkan dalam waktu dekat; biasanya, kewajiban ini akan jatuh tempo setahun atau lebih.

Pajak tangguhan, yang merupakan kewajiban pajak yang harus Anda bayarkan di masa depan, adalah contoh kewajiban jangka panjang atau kewajiban tidak lancar.

Obligasi jangka panjang yang jatuh tempo setelah satu tahun adalah contoh lain dari kewajiban jangka panjang.

Sekali lagi, liabilitas jangka panjang biasanya tidak jatuh tempo untuk diselesaikan dalam tahun yang sama. Meskipun tidak mendesak, melacak kewajiban jangka panjang Anda akan menyelamatkan Anda dari kejutan keuangan yang tidak menyenangkan.

Liabiltas juga dapat memiliki komponen jangka pendek dan jangka panjang – misalnya, pinjaman jangka panjang.

Misalkan Anda telah mengambil pinjaman sebesar Rp10.000.000 yang harus dilunasi dalam sepuluh tahun.

Dalam hal ini, jumlah pinjaman dianggap sebagai liabilitas jangka panjang, sedangkan pembayaran bunga dan pokok untuk 12 bulan ke depan dianggap sebagai liabilitas jangka pendek.

Baca juga: Liabilitas: Karakter, Jenis, dan Analisis dalam Rasio Keuangan

Banner 2 kledo

Contoh Nyata dari Aset dan Liabilitas

Sekarang setelah kita mengetahui definisi dasar, mari kita lihat beberapa contoh aset dan liabilitas dalam kehidupan nyata.

Contoh 1: Membeli properti

Katakanlah Anda memiliki perusahaan pengecatan, dan Anda telah beroperasi di garasi rumah selama beberapa tahun terakhir.

Sekarang, Anda ingin pindah ke ruang kantor yang layak. Anggaplah Anda mengambil kredit dan membeli sebuah kantor kecil.

Ruang kantor tersebut adalah sebuah aset-Anda sekarang memiliki alamat bisnis yang tepat yang dapat menarik lebih banyak pelanggan. Anda juga dapat menjual ruang kantor jika diperlukan.

Sisi negatifnya adalah Anda telah mengambil kredit, dan ini merupakan kewajiban jangka panjang. Anda harus mencari uang tambahan untuk melunasi utang jangka panjang ini.

Baca juga: Asset Liability Management

Contoh 2: Membeli barang secara kredit

Katakanlah Anda bekerja dengan baik di kantor baru dan mendapatkan banyak klien baru.

Namun sekarang ada masalah: Anda tidak memiliki persediaan yang cukup untuk memulai proyek baru.

Jadi, Anda menghubungi pemasok Anda, dan mereka setuju untuk memberi Anda persediaan secara kredit, yang harus Anda bayar dalam waktu dua bulan.

Persediaan yang Anda terima adalah aset yang akan membantu Anda menghasilkan uang dari proyek baru.

Namun jumlah yang harus Anda bayar kembali kepada pemasok adalah kewajiban jangka pendek.

Baca juga: Aktiva Lancar: Pengertian, Jenis, dan Karakteristiknya

Contoh 3: Menyewa/membeli kendaraan

Katakanlah bisnis Anda terus berjalan lancar, dan Anda menginginkan sebuah mobil sebagai tambahan untuk truk pickup Anda. Anda memiliki tiga pilihan:

  • Menyewa mobil untuk jangka waktu yang lama
  • Mengambil kredit kendaraan dan membeli mobil
  • Membeli mobil secara tunai

Jika Anda mengambil kredit atau sewa kendaraan, ini menjadi kewajiban yang signifikan.

Namun, setelah Anda melunasi pinjaman, mobil menjadi milik Anda. Setelah masa sewa berakhir, Anda harus menyerahkan mobil tersebut sehingga Anda tidak memiliki aset.

Dan jika Anda memilih untuk membeli secara tunai, mobil akan menjadi aset. Kenapa? Karena Anda tidak akan berhutang lagi – dan dapat menjualnya jika Anda membutuhkan uang dengan cepat.

Sederhananya, Anda perlu mengevaluasi apakah menyewa atau membeli mobil akan menempatkan Anda pada posisi keuangan yang lebih baik.

Baca juga: Download Kertas Kerja Akuntansi Gratis, Format, dan Contohnya

Perbedaan Aset dan Liabilitas dalam Akuntansi

Perbedaan Aset dan Liabilitas 2

Aset dan liabilitas adalah konsep penting yang perlu Anda ketahui untuk mengelola akun Anda. Laporan keuangan yang mencakup aset dan liabilitas dikenal sebagai laporan neraca.

Biasanya, neraca saldo perusahaan dibagi menjadi dua kolom. Anda akan mencantumkan semua aset di sisi kiri dan kewajiban di sisi kanan.

Mencantumkan aset dan kewajiban Anda dengan benar adalah praktik pembukuan yang baik.

Ketika Anda melacak aset dan kewajiban Anda, Anda memiliki pegangan atas kesehatan keuangan bisnis Anda-dan juga tidak akan melewatkan pembayaran penting.

Selisih antara total aset dan total kewajiban adalah kekayaan bersih bisnis atau ekuitas Anda. Kekayaan bersih atau ekuitas pemilik menunjukkan nilai bisnis.

Berikut adalah persamaan akuntansi untuk menghitung nilai bisnis Anda:

Ekuitas = Total Aset – Total Kewajiban

Dengan kata lain, Anda harus memiliki lebih banyak aset daripada kewajiban untuk memiliki nilai yang lebih tinggi.

Investor dan pemberi pinjaman Anda dapat menggunakan persamaan yang sama saat melakukan penilaian bisnis-proses mengevaluasi nilai ekonomi total bisnis.

Baca juga: Aktiva Setara Kas: Pengertian, Jenis, Pro Kontra, dan Fungsinya

Seimbangkan Aset dan Liabalitas Anda untuk Bisnis yang Sehat

Aset dan liabilitas adalah dua bagian penting dari bisnis kecil mana pun. Keduanya membantu bisnis Anda berkembang.

Meskipun liabilitas tampak menakutkan, bisnis Anda tidak dapat beroperasi dan tumbuh tanpa kewajiban. Anda mungkin perlu mengambil pinjaman untuk membeli peralatan yang diperlukan atau mendapatkan inventaris secara kredit.

Aset membantu Anda menjalankan bisnis dengan lancar, bahkan ketika penghasilan bisnis Anda tidak setinggi yang diharapkan. Aset memberi Anda keyakinan bahwa Anda dapat mengembangkan bisnis Anda dan menetapkan tujuan keuangan yang ambisius.

Setelah Anda mengetahui semua hal mendasar tentang dua metrik keuangan ini, apa yang harus dilakukan? Awasi bagaimana liabilitas Anda berkembang dan apakah Anda memiliki aset yang cukup untuk melunasinya.

Untuk memudahkan Anda dalam memantau kedua hal ini, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi modern seperti Kledo untuk proses yang lebih praktis.

Jika tertarik, Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 − 3 =