Pengertian Gross Profit Margin, Cara Hitung, Manfaat dan Cara Meningkatkannya

gross profit margin banner

Mengevaluasi gross profit margin atau margin laba kotor itu sulit karena setiap bisnis itu unik. Misalnya, perusahaan yang memprioritaskan volume penjualan atau beroperasi di pasar yang sangat kompetitif cenderung memiliki gross profit margin yang lebih rendah meskipun mendapatkan keuangan yang sehat.

Spesifikasi industri dan konteks strategi Anda yang lebih luas sangat penting untuk mendapatkan wawasan dari margin laba kotor Anda. Tanpa potongan-potongan teka-teki yang lebih besar ini, bisnis individu akan mengalami kesulitan untuk menjawabnya: “Berapa margin laba kotor yang baik?”

Pada artikel kali ini, kita akan membahas apa itu gross profit margin atau margin laba kotor secara mendalam. Jadi, baca terus sampai selesai.

Pengertian Gross Profit Margin

Gross profit margin (kadang-kadang disebut sebagai “margin laba kotor” atau “rasio margin kotor”) adalah salah satu metrik utama yang digunakan untuk mengevaluasi kesehatan dan daya saing bisnis dalam industrinya.

Ini adalah persentase pendapatan penjualan yang dapat dikonversi oleh perusahaan menjadi laba kotor. Perusahaan menggunakan margin laba kotor untuk menentukan seberapa efisien mereka menghasilkan laba kotor dari penjualan produk atau layanan.

Jika sebuah perusahaan memiliki pendapatan penjualan bersih sebesar 100.000 dan laba kotor sebesar 36.000, margin laba kotornya adalah 36%. Untuk setiap nilai produk yang terjual, perusahaan menghasilkan 36 perden laba kotor.

Margin laba kotor adalah metrik yang baik untuk mengukur seberapa efektif sebuah perusahaan dalam mengubah barang, bahan, dan tenaga kerja langsung menjadi laba, karena margin laba kotor hanya mencakup biaya variabel dan biaya tetap yang terkait dengan produksi atau perolehan produk dan layanan.

Metrik ini juga memberikan ukuran profitabilitas yang tidak bergantung pada volume penjualan: jika penjualan meningkat dengan dua faktor tersebut dan biaya penjualan meningkat pada tingkat yang sama, margin laba kotor akan tetap sama.

Untuk produsen, biaya penjualan-atau harga pokok penjualan (HPP)-mencakup biaya seperti bahan baku dan upah per jam pekerja yang terlibat langsung dalam pembuatan produk.

Untuk retailer, perhitungannya mencakup biaya grosir dari produk yang dijual, serta biaya pengiriman dan biaya tenaga kerja. Untuk organisasi jasa, ini akan mencakup biaya tenaga kerja dan biaya untuk memberikan layanan ini, seperti biaya perjalanan.

Biaya penjualan tidak termasuk biaya tetap yang tidak terkait langsung dengan pembuatan dan penjualan produk dan layanan tertentu, termasuk biaya administrasi, biaya penelitian dan pengembangan (R&D), dan tunjangan karyawan.

Organisasi juga dapat menggunakan rumus marjin laba kotor untuk menilai marjin produk atau lini bisnis individual dengan melakukan perhitungan yang sama tetapi memasukkan pendapatan dan biaya yang secara khusus terkait dengan produk atau unit bisnis tersebut.

Baca juga: Work Order Management: Pengertian, Manfaat, dan Tahapannya

Cara Menghitung Gross Profit Margin dan Contohnya

gross profit margin 2

Rumus gross profit margin:

Gross Profit Margin = (Penjualan – HPP) / Penjualan

Contoh kasus: PT ABC adalah perusahaan yang menjual produk makanan. Dalam satu tahun, PT ABC memiliki penjualan sebesar Rp 1.000.000.000,- dan HPP (harga pokok penjualan) sebesar Rp 600.000.000,-. Berapa gross profit margin dari penjualan produk makanan?

Langkah 1: Menghitung gross profit

  • Gross Profit = Penjualan – HPP
  • Gross Profit = Rp 1.000.000.000 – Rp 600.000.000 = Rp 400.000.000,-

Langkah 2: Menghitung gross profit margin

  • Gross Profit Margin = (Gross Profit / Penjualan) * 100%
  • Gross Profit Margin = (Rp 400.000.000 / Rp 1.000.000.000) * 100%
  • Gross Profit Margin = 0,4 * 100% Gross Profit Margin = 40%

Jadi, gross profit margin dari penjualan produk A PT ABC adalah 40%.

Baca juga: Pengertian Analisis Operasional, Cara Kerja, Manfaat, dan Tips Melakukannya

Lalu, Berapa Nilai Gross Profit Margin yang Baik?

Salah satu kesulitan dalam menentukan apakah bisnis Anda telah mencapai margin laba kotor yang baik atau belumtergantung dimana industri bisnis Anda beroperasi.

Meskipun rata-rata keseluruhan berada di atas 30%, ada perbedaan yang lebar dalam margin laba kotor antara bank regional (99,75%) dan bisnis otomotif (9,04%), misalnya.

Secara umum, industri jasa yang tidak menjual produk fisik akan membukukan margin laba kotor yang lebih tinggi karena mereka memiliki HPP yang jauh lebih rendah.

Seorang pengacara atau konsultan tidak akan memiliki banyak biaya yang harus dipenuhi ketika menyediakan “barang” kepada klien.

Sebaliknya, vendor manufaktur dan makanan harus memperhitungkan biaya di muka yang lebih tinggi untuk peralatan dan bahan baku untuk memberikan produk jadi kepada pembeli.

Menggunakan industri spesifik Anda sebagai dasar akan membantu menentukan apakah bisnis Anda telah mencapai margin laba kotor yang cukup baik.

Berikut adalah beberapa rata-rata untuk berbagai sektor per Januari 2021, beserta margin laba bersihnya (yang akan dijelaskan lebih lanjut di bawah):

IndustriGross Profit MarginNet Profit Margin
Periklanan23.99%0.34%
Busana pakaian49.77%-3.94%
Otomotif9.04%1.4%
Bank (Regional)99.75%23.79%
Material bangunan28.38%5.06%
Jasa komputer27.16%3.62%
Furnitur27.03%4.63%
Produk kesehatan56.94%10.91%
Produk rumah tangga50.87%11.71%
Mesin34.50%6.58%
Pengemasan dan Wadah22.39%2.98%
Logam mulia50.17%15.79%
Rekreasi37.58%-2.12%
Restoran27.60%5.69%
Retail (General)24.27%2.79%
Retail (Online)42.53%4.95%
Software (Internet)58.58%-5.60%
Transportasi19.91%3.88%
Total Market*36.22%5.05%

Baca juga: Customer Profitability Analysis (CPA): Pengertian, Rumus, dan Manfaatnya

Manfaat Menghitung Gross Profit Margin

Margin laba kotor adalah tolok ukur yang baik untuk mengukur seberapa efisien perusahaan menghasilkan uang dari produk dan layanan, karena margin ini mengukur laba sebagai persentase dari pendapatan penjualan.

Oleh karena itu, ini dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan dengan pendapatan penjualan yang berbeda dengan lebih mudah.

Lebih jauh, berikut adalah beberapa manfaat dari menghitung margin laba kotor:

Mengevaluasi keuntungan

Margin laba kotor membantu dalam mengevaluasi tingkat keuntungan perusahaan dari penjualan produk atau layanan.

Dengan memahami persentase laba kotor yang dihasilkan dari penjualan, perusahaan dapat menilai apakah bisnis mereka menghasilkan keuntungan yang memadai.

Perbandingan industri

Margin laba kotor memungkinkan perusahaan untuk membandingkan kinerja keuangan mereka dengan perusahaan sejenis dalam industri yang sama.

Ini memberikan pemahaman yang lebih baik tentang sejauh mana perusahaan menghasilkan keuntungan dan apakah mereka berkinerja lebih baik atau lebih buruk dibandingkan pesaing.

Pengambilan keputusan

Informasi tentang gross profit margin dapat digunakan sebagai dasar untuk pengambilan keputusan bisnis.

Misalnya, jika margin laba kotor margin rendah, manajemen perusahaan dapat mempertimbangkan langkah-langkah seperti peningkatan efisiensi operasional, pengurangan biaya produksi, atau penyesuaian harga produk untuk meningkatkan keuntungan.

Identifikasi masalah

Margin laba kotor juga membantu dalam mengidentifikasi masalah yang mungkin terjadi dalam proses produksi, biaya bahan baku, atau harga jual produk.

Jika gross profit margin menurun secara tiba-tiba, perusahaan dapat menganalisis penyebabnya dan mengambil tindakan yang diperlukan untuk mengatasi masalah tersebut.

Pemantauan kinerja

Dengan memantau gross profit margin secara teratur, perusahaan dapat melacak kinerja keuangan mereka dari waktu ke waktu.

Ini membantu dalam mengidentifikasi tren keuntungan dan memungkinkan perusahaan untuk mengambil tindakan perbaikan jika margin laba koot terus menurun.

Baca juga: Cara Menghitung Keuntungan Bisnis dengan Analisis Profitabilitas

Gross Profit Margin dalam Laporan Keuangan

Anda biasanya dapat mengetahui gross profit margin dalam laporan laba rugi atau laporan pendapatan.

Gross profit margin dihitung dengan membandingkan keuntungan kotor (gross profit) dengan pendapatan kotor (penjualan). Untuk menemukan angka-angka ini dalam laporan keuangan, ikuti langkah-langkah berikut:

  1. Buka laporan laba rugi atau laporan pendapatan perusahaan. Laporan ini biasanya disebut “Income Statement” atau “Statement of Profit and Loss” dalam laporan keuangan.
  2. Cari pos yang mencantumkan pendapatan kotor (penjualan) dan harga pokok penjualan (HPP/COGS/Cost of Goods Sold). Biasanya, pendapatan kotor tercantum sebagai pendapatan usaha atau pendapatan penjualan, sedangkan biaya pokok penjualan tercantum sebagai biaya bahan baku, biaya produksi, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya terkait produksi lainnya.
  3. Temukan angka pendapatan kotor (penjualan) dan harga pokok penjualan (HPP) tersebut.
  4. Hitung gross profit (keuntungan kotor) dengan mengurangi harga pokok penjualan dari pendapatan kotor.
  5. Selanjutnya, gunakan rumus gross profit margin untuk menghitung persentase gross profit margin: Gross Profit Margin = (Gross Profit ÷ Pendapatan Kotor) x 100%
  6. Cari hasil perhitungan tersebut dalam laporan keuangan untuk mengetahui margin laba kotor perusahaan.

Perhatikan bahwa cara presentasi dan format laporan keuangan dapat bervariasi antara perusahaan, jadi pastikan untuk membaca dengan cermat laporan keuangan dan mencari pos-pos yang relevan seperti yang disebutkan di atas.

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis yang sedang kesulitan dalam mengelola pembukuan dan membuat laporan keuangan, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakannya secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: Akuntansi Nonprofit: Pengertian Lengkap dan Bedanya dengan Akuntansi Komersial

Keuntungan dan Keterbatansan Menggunakan Gross Profit Margin

Margin laba kotor adalah metrik yang berguna untuk beberapa tujuan:

  • Ini adalah metode cepat untuk menunjukkan margin pada produk dan lini bisnis perusahaan. Metrik ini juga dapat berfungsi sebagai barometer manajemen bisnis atau organisasi penjualan.
  • Memberikan tolok ukur untuk membandingkan kinerja perusahaan dengan para pesaing.
  • Hal ini dapat menyoroti area yang memiliki peluang untuk perbaikan-misalnya, jika satu produk atau layanan memiliki margin laba kotor yang lebih tinggi daripada yang lain, hal itu dapat menunjukkan peluang untuk mengurangi HPP atau menggeser strategi penjualan untuk lini produk lainnya.
  • Hal ini dapat digunakan untuk membantu menetapkan harga pada tingkat yang kompetitif sambil memastikan produk masih menguntungkan.

Namun, margin laba kotor memiliki beberapa keterbatasan:

  • Margin laba kotor tidak menunjukkan profitabilitas perusahaan secara keseluruhan karena tidak mencakup semua biaya.
  • Tanpa konteks yang tepat, hal ini dapat memberikan gambaran profitabilitas yang tidak akurat. Sebagai contoh, sebuah perusahaan mungkin perlu membayar lebih mahal untuk bahan baku untuk sementara waktu jika beberapa pemasok di wilayah tertentu tutup setelah banjir, atau mungkin memberikan diskon besar-besaran untuk mendapatkan pangsa pasar.
  • Hal ini kurang bermanfaat untuk membandingkan perusahaan-perusahaan di berbagai industri. Margin laba kotor rata-rata bervariasi menurut sektor industri, sebagian besar karena perbedaan dalam HPP.

Baca juga: Operating Profit Margin Adalah: Rumus, Contoh Kasus, Analisis, dll

Perbedaan Gross Profit dan Net Profit Margin

Margin laba kotor adalah metrik keuangan yang berguna, margin laba bersih adalah ukuran sebenarnya dari profitabilitas perusahaan secara keseluruhan.

Margin laba bersih atau net profit margin berbeda dengan margin laba kotor atau gross profit margin karena margin laba bersih mencakup semua pengeluaran dan biaya perusahaan, sedangkan margin laba kotor hanya mencakup HPP.

Untuk menentukan margin laba bersih, langkah pertama adalah menghitung laba bersih perusahaan (laba bersih) dengan mengurangkan pendapatan tidak hanya dari HPP, tetapi semua biaya operasional lainnya, seperti asuransi dan pajak.

Margin laba bersih dinyatakan dalam persentase; dihitung dengan membagi laba bersih dengan pendapatan dan kemudian mengalikan hasilnya dengan 100

Lihat artikel ini untuk mengetahui penjelasan mendalam mengenai net profit margin.

Bagaimana Cara Meningkatkan Gross Profit Margin?

gross profit margin 1

Berikut adalah beberapa tips yang dapat membantu meningkatkan gross profit margin perusahaan:

Tinjau dan kontrol biaya produksi

Identifikasi dan tinjau ulang semua komponen biaya produksi seperti bahan baku, tenaga kerja, dan biaya operasional. Carilah cara untuk mengurangi biaya tersebut tanpa mengorbankan kualitas produk atau layanan.

Analisis harga jual produk

Evaluasi harga jual produk secara menyeluruh. Periksa apakah harga jual saat ini mencakup biaya produksi dan memberikan keuntungan yang memadai. Jika perlu, pertimbangkan penyesuaian harga untuk memaksimalkan keuntungan.

Optimalkan efisiensi operasional

Tingkatkan efisiensi operasional untuk mengurangi biaya produksi. Identifikasi proses yang lambat atau tidak efisien, dan cari cara untuk meningkatkan produktivitas, mengurangi pemborosan, dan memperbaiki rantai pasok.

Pemilihan pemasok dan negosiasi harga

Tinjau dan evaluasi pemasok saat ini. Cari pemasok alternatif yang menawarkan harga yang lebih baik atau syarat pembelian yang lebih menguntungkan. Lakukan negosiasi dengan pemasok untuk mendapatkan harga yang lebih baik.

Diversifikasi produk atau layanan

Pertimbangkan untuk mengembangkan dan menawarkan produk atau layanan baru yang dapat meningkatkan pendapatan kotor. Diversifikasi dapat membantu mengurangi ketergantungan pada satu produk atau pasar tertentu.

Analisis dan pemantauan persediaan

Kelola persediaan dengan efisien untuk menghindari pemborosan dan biaya penyimpanan yang tinggi. Gunakan sistem manajemen persediaan yang baik untuk memastikan persediaan yang optimal dan pemenuhan permintaan yang tepat waktu.

Peningkatan efektivitas pemasaran

Tingkatkan upaya pemasaran dan strategi penjualan untuk meningkatkan penjualan. Fokus pada segmentasi pasar yang tepat, pengembangan merek, strategi harga, dan pemasaran digital untuk mencapai target pelanggan dengan lebih efektif.

Perbaiki hubungan dengan pelanggan

Fokus pada kepuasan pelanggan dan retensi. Pelanggan yang puas cenderung melakukan pembelian berulang dan merekomendasikan produk kepada orang lain. Ini membantu meningkatkan penjualan dan keuntungan kotor.

Analisis dan evaluasi terus-menerus

Lakukan analisis reguler tentang kinerja keuangan dan gross profit margin perusahaan. Identifikasi tren, peluang, dan masalah yang mungkin timbul.

Dengan pemantauan yang baik, Anda dapat mengambil tindakan korektif dan mengambil keputusan yang lebih baik untuk meningkatkan gross profit margin.

Inovasi dan pengembangan produk

Selalu cari peluang untuk meningkatkan produk atau layanan. Inovasi dapat membantu meningkatkan daya tarik pasar, mengungguli pesaing, dan memungkinkan peningkatan harga jual yang lebih tinggi.

Baca juga: Tips Pengelolaan Profit Agar Bisnis Terus Berkembang

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai gross profit margin atau margin laba kotor, rumus, sampai cara meningkatkan margin laba kotor pada bisnis Anda.

Mengetahui margin laba penting bagi Anda pemilik bisnis untuk memastikan kesehatan keuangan bisnis baik-baik saja sehingga Anda bisa membuat rencana pengembangan bisnis yang lebih baik.

Untuk mengetahui laba perusahaan secara benar, diperlukan data keuangan dan proses pembukuan yang baik supaya seluruh informasi tersebut dapat Anda akses dan analisis dengan optimal.

Jika Anda belum memiliki proses pembukuan yang baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online Kledo secara gratis melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × 2 =