Mau Melakukan Evaluasi Bisnis? Perhatikan Hal-hal Berikut Ini

evaluasi bisnis

Mengetahui nilai bisnis kecil Anda diperlukan karena berbagai alasan. Anda mungkin berpikir untuk menjual bisnis, mendapatkan pinjaman, mencari investor atau memperoleh mitra bisnis, oleh sebab itu melakukan evaluasi sangat penting dalam sebuah bisnis.

Mengevaluasi bisnis bukanlah ilmu pasti dengan cara apa pun, tetapi ada prinsip dasar penilaian bisnis yang dapat diterapkan oleh pemilik usaha.

Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu evaluasi bisnis dan beberapa hal yang harus diperhatikan saat Anda melakukan evaluasi dalam usaha Anda.

Apa yang Harus Anda Perhatikan Sebelum Melakukan Evaluasi Bisnis?

evaluasi bisnis

Bisnis lebih dari sekadar ide cerdas—pemilik bisnis yang baik menghabiskan banyak waktu untuk mengembangkan setiap aspek model bisnis mereka untuk memastikan mereka memiliki semua informasi yang mereka butuhkan untuk membawa ide mereka ke tingkat berikutnya.

Ada empat elemen kunci yang perlu Anda teliti secara mendetail untuk mengetahui apakah bisnis Anda bagus:

Kebutuhan

Setiap bisnis rintisan yang baik memenuhi kebutuhan; jika tidak, tidak akan ada alasan bagi mereka untuk ada. Anda perlu memikirkan secara menyeluruh tentang kebutuhan apa yang dipenuhi oleh bisnis Anda, dan apakah ada cukup banyak orang yang memiliki kebutuhan itu.

Nilai suatu bisnis dapat berkorelasi langsung dengan permintaan; banyak bisnis gagal di tahun pertama mereka karena mereka tidak memverifikasi bahwa ide mereka memiliki nilai pasar.

Diferensiasi

Pencarian Google akan sering mengungkapkan bahwa ada bisnis lain yang melakukan apa yang ingin Anda lakukan.

Tidak ada jumlah ruang yang tidak terbatas di pasar untuk bisnis yang melakukan hal yang sama persis, jadi penting bagi Anda untuk memikirkan apa yang membuat bisnis Anda berbeda dari pesaing.

Ini disebut “proposisi penjualan unik” Anda (atau USP), dan itu adalah nada yang dapat Anda berikan kepada calon pelanggan Anda untuk meyakinkan mereka bahwa produk atau layanan Anda secara unik sesuai untuk memenuhi kebutuhan mereka, berbeda dengan bisnis lain yang menjual produk serupa. produk atau layanan.

Sasaran pasar

Sangat penting bagi Anda untuk menentukan siapa pelanggan ideal Anda: siapa yang akan membeli produk atau layanan Anda?

Semakin spesifik yang Anda dapatkan, semakin besar kemungkinan Anda akan memahami bagaimana merancang strategi pemasaran perusahaan Anda—pikirkan tentang jenis kelamin, usia, berat badan, minat, tingkat pendidikan, gaya hidup, pekerjaan, pendapatan, dan lokasi mereka.

Jika Anda buntu, grup fokus dan survei dapat membantu Anda lebih memahami poin-poin menyakitkan dari demografis Anda.

Setelah Anda mempersempit target pelanggan Anda sebanyak yang Anda bisa, Anda akan ingin melakukan analisis pasar (juga disebut riset pasar) untuk menentukan seberapa besar (dan seberapa jenuh) pasar untuk produk atau layanan Anda.

Baca juga: Pengertian Manajemen Produksi, Jenis, Ruang Lingkup dan Fungsinya

Biaya

Anda harus bertanya pada diri sendiri berapa banyak struktur bisnis Anda akan diperlukan untuk memulai, dan berapa banyak uang yang harus Anda keluarkan untuk membuat setiap produk baru atau menawarkan setiap layanan baru.

Informasi ini penting untuk diketahui untuk menghitung overhead Anda dan agar Anda tahu seberapa besar bisnis Anda perlu untuk menciptakan arus kas yang baik.

Anda juga dapat mengajukan pertanyaan terkait biaya lainnya: Apakah bisnis Anda akan menjadi kandidat yang baik untuk crowdfunding? Apakah itu memerlukan kartu kredit bisnis?

7 Pertanyaan yang Harus Ditanyakan Pada saat Melakukan Evaluasi Bisnis

evaluasi bisnis
Modern devices, documents, eyeglasses on the foreground, unrecognized businessmen on the background

Kami telah membuat beberapa pertanyaan yang dapat digunakan untuk menilai bisnis untuk menentukan seberapa sukses mereka dan seberapa baik kinerjanya.

Gunakan langkah-langkah ini jika Anda ingin membeli bisnis, membuat usaha patungan, atau hanya jika Anda akan bekerja sama dengan bisnis lain.

Dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, Anda akan memiliki indikasi yang baik tentang posisi bisnis dan seberapa suksesnya.

1. Apakah bisnis memiliki basis penggemar yang menarik?

Apakah klien di bisnis Anda bisa menjadi penggemar atau fanboy? Apakah mereka berbicara tentang bisnis? Apakah mereka berbicara tentang produk dan layanan? Jika jawabannya “ya”, maka mereka memiliki kebutuhan akan merek tersebut, dan kemungkinan besar orang hanya akan membeli produk dan layanan tersebut dari bisnis tersebut.

Mereka menyukai bisnis dan ingin berbisnis dan membeli produk dari bisnis tersebut. Ini adalah indikator bisnis yang baik.

Jika itu bisnis Anda dan Anda ingin membangun penggemar, Anda dapat meminta klien untuk merekam ulasan video untuk Anda atau meninggalkan ulasan di Google, misalnya.

Minta mereka untuk berbicara tentang produk atau layanan Anda, betapa hebatnya mereka atau seberapa hebat bisnis secara umum.

Baca juga: Manajemen Konflik: Pengertian, Konsep,Strategi dan Tipsnya untuk Bisnis Anda

2. Apakah bisnis memiliki proses pemasaran untuk mendapatkan klien baru?

Dapatkah Anda menentukan secara akurat berapa biaya bisnis untuk mendapatkan klien baru? Anda perlu tahu bahwa bisnis memiliki cara yang dapat diprediksi dan berkelanjutan untuk mendapatkan klien baru yang bekerja secara berkelanjutan.

Ini berarti bahwa mereka memiliki sistem untuk keluar dan mendapatkan klien baru, bahwa sistem itu menguntungkan dan bahwa mereka mengubah iklan menjadi keuntungan.

3. Apakah bisnis menghasilkan keuntungan?

Banyak bisnis akan mengatakan bahwa mereka tidak menghasilkan uang saat ini, tetapi segalanya akan menjadi luar biasa dalam satu atau dua tahun setelah mereka membuat beberapa perbaikan dan bahwa mereka adalah bisnis yang hebat.

Ingatlah bahwa tujuan bisnis adalah untuk menciptakan keuntungan. Jika sebuah bisnis tidak menghasilkan keuntungan, maka bisnis tersebut memiliki umur yang lebih pendek karena pada akhirnya akan kehabisan uang.

Anda mungkin berpikir, bagaimana dengan startup Silicon Valley yang kehilangan puluhan juta dolar hanya untuk akhirnya berbalik dan menghasilkan miliaran? Memang benar untuk beberapa orang, tetapi ini adalah strategi yang jarang berhasil.

4. Apakah bisnis menyimpan keuntungan?

Jika perusahaan menghasilkan keuntungan, periksa untuk memastikan bahwa ia benar-benar menjual produk atau jasa, membayar pemasoknya dan membayar stafnya, serta siapa pun yang terkait dengannya yang perlu dibayar.

Jika jawabannya “ya”, maka Anda memiliki bisnis yang menyimpan uang tunai dan bisa berjalan dengan sangat baik.

Pastikan juga bisnis Anda melakukan proses pembukuan yang sesuai sistem dan jelas. Hal ini sangat penting untuk melakukan pemeriksaan data keuangan yang menyeluruh dan meminimalisir tindakan fraud.

Jika Anda pemilik bisnis dan sedang mencari software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo.

Kledo adalah software akuntansi bisnis berbasis cloud yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Baca juga: Pengertian Risiko Usaha dan Cara Mengatasinya yang Wajib Diketahui

5. Apakah ada inefisiensi yang dapat dihemat dengan membeli atau merombak bisnis?

Katakanlah Anda ingin membeli bisnis, dan kehilangan 10 milyar per bulan, tetapi mereka menghasilkan penjualan 100 milyar per bulan.

Jika Anda membeli bisnis itu dan menggabungkannya dengan bisnis Anda saat ini, lalu memotong beberapa staf, Anda mungkin dapat mengubah kerugian bulanan 10 milyar itu menjadi keuntungan bulanan 20 milyar.

Sekarang, itu adalah kesempatan bagus. Apakah ada inefisiensi dalam bisnis Anda yang dapat Anda kerjakan sehingga Anda dapat menyimpan lebih banyak uang?

6. Apakah bisnis memiliki hutang, atau dapatkah pembiayaan ditambahkan untuk memperbesar bisnis tersebut?

Terkadang sebuah bisnis membutuhkan pembiayaan untuk berkembang dan mengubahnya menjadi sukses besar.

Katakanlah Anda telah memiliki bisnis yang tidak memiliki hutang, menghasilkan keuntungan 50 juta setahun dan menahan aliran kas. Itu semua bagus, tetapi ini adalah bisnis yang sangat kecil karena belum pernah ditingkatkan.

Jika Anda membeli bisnis dan memasukkan lebih banyak uang untuk hal-hal seperti akuisisi klien, Anda mungkin dapat mengubah laba 50 juta setahun itu menjadi 100 juta atau bahkan 200 juta.

7. Apakah bisnis bergantung pada satu orang, satu perusahaan, satu pemasok atau satu karyawan untuk keberhasilannya?

Anda ingin tahu apakah semua pendapatan dan apakah semua ide yang membuat bisnis sukses adalah hasil kerja satu orang utama dalam bisnis atau satu orang atau entitas di luar bisnis karena jika satu orang, perusahaan, pemasok atau karyawan menghilang suatu hari, itu akan berdampak dramatis pada keuntungan bisnis.

Jika sebuah bisnis hanya memiliki satu pemasok, apa yang terjadi jika mereka tidak dapat memasok bisnis dengan apa yang dibutuhkannya secara tiba-tiba?

Baca juga: BCG Matrix: Pengertian dan Cara Menggunakannya untuk Pengembangan Bisnis

Kesimpulan

Gunakan tujuh langkah ini untuk melihat dan melakukan evaluasi bisnis Anda— atau bisnis apa pun yang Anda pertimbangkan untuk diajak bekerja sama.

Bersikaplah untuk jujur. Tidak ada gunanya membohongi diri sendiri. Anda ingin mengubah bisnis Anda menjadi lebih baik, jadi lihatlah di mana Anda dapat melakukan perbaikan.

Jika Anda berhasil, dan jika Anda dapat memberi diri Anda nilai positif pada tujuh langkah diatas, maka Anda mungkin dapat menggunakan informasi untuk memperluas dan menciptakan pertumbuhan bisnis Anda di masa depan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × 5 =