Apa Itu Buzz Marketing? Berikut Pengertian, Manfaat, Dan Tips Melakukannya

buzz marketing

Pengenalan internet secara efektif mengubah wajah pemasaran. Merek sekarang mencari cara untuk ‘menjadi viral’ dengan menghasilkan kegembiraan online dan meningkatkan keterlibatan melalui platform media sosial. Ini disebut buzz marketing, dan tujuannya adalah untuk memanfaatkan audiens sosial untuk menghasilkan banyak percakapan seputar produk atau layanan terbaru.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan buzz marketing, menguraikan cara membuat kampanye buzz marketing yang sukses, dan memberikan beberapa kiat bermanfaat untuk meningkatkan proses pemasaran Anda.

Apa itu Buzz Marketing?

buzz marketing

Buzz marketing adalah praktik memanfaatkan iklan dari mulut ke mulut dan strategi periklanan digital untuk menciptakan antisipasi di antara konsumen tentang produk, layanan, atau bisnis baru.

Buzz marketing menghasilkan kegembiraan viral dengan secara cerdik membuat konsumen mempromosikan produk atau layanan melalui percakapan dengan keluarga, teman, atau jaringan media sosial dan semua saling terhubung.

Ini membantu perusahaan mengembangkan kesadaran seputar bisnis mereka dan menciptakan ‘buzz’ atau kegembiraan.

Tidak seperti taktik pemasaran lainnya, strategi pemasaran ini terutama didorong oleh influencer yang menerima produk untuk dicoba sendiri sebelum masyarakat umum mengaksesnya.

Orang-orang ini kemudian membagikan pengalaman mereka untuk menarik minat dan membuat pengikut mereka bersemangat.

Pendapat influencer cenderung memiliki jangkauan yang luas, yang dapat berdampak besar pada penjualan karena berita tentang produk baru menyebar di antara basis pengikut mereka lebih cepat.

Untuk alasan ini, pemasar sangat ingin bermitra dengan influencer ini untuk membangun antisipasi.

Perbedaan Buzz Marketing dan Pemasaran Konvensional

Perbedaan utama antara buzz marketing dan pemasaran konvensional adalah bahwa buzz marketing berakar sepenuhnya pada penggunaan konsumen media sosial modern untuk menciptakan kegembiraan dan kesadaran akan produk yang diantisipasi.

Sementara itu, strategi pemasaran konvensional hanya berfokus pada penggunaan saluran pemasaran yang tersedia untuk secara bertahap menarik perhatian pelanggan baru agar mereka mengetahui produk, layanan, atau bisnis yang belum pernah mereka dengar sebelumnya.

Untuk meringkas, buzz marketing membedakan dirinya dari pemasaran konvensional dengan:

  • Berfokus pada pemasaran produk dan layanan melalui konsumen media sosial daripada melalui strategi pemasaran yang komprehensif
  • Menumbuhkan kepercayaan dengan memanfaatkan audiens dan reputasi konsumen, sedangkan strategi pemasaran konvensional bergantung pada persepsi publik dan ulasan yang ada
  • Mengizinkan konsumen untuk mengontrol narasi sehingga mendapat manfaat dari pengaruh dan jangkauan mereka daripada membuat kampanye pemasaran viral yang dimaksudkan untuk didistribusikan melalui berbagai saluran

Dengan itu, konsumen telah terbiasa dengan muzz marketing, sehingga memudahkan mereka untuk menemukan kampanye yang terdengar tidak autentik atau terlalu mirip dengan promosi penjualan.

Oleh karena itu, penting untuk mengontrol narasi dan pengaruh influencer yang benar-benar percaya pada produk atau layanan saat menggunakan strategi buzz marketing.

Baca juga: Mau Melakukan Evaluasi Bisnis? Perhatikan Hal-hal Berikut Ini

Apa perbedaan Antara Buzz Marketing dan Viral Marketing?

Sekarang setelah Anda mengetahui perbedaan tentang Buzz Marketing dan pemasaran konvensional, kemungkinan besar Anda bertanya pada diri sendiri pertanyaan berikut: apa perbedaan strategi ini dengan kampanye Viral Marketing?

Ada beberapa faktor yang berperan dalam persamaan ini. Yang utama adalah bahwa pesan Buzz Marketing dan Viral Marketing mencapai audiens dengan cara yang berbeda.

Sementara kampanye viral dibangun satu hari pada satu waktu, menjangkau orang secara bertahap dan membangun momentum online dari setiap share yang didapat, kampanye buzz marketing menjadi viral lebih cepat.

Suatu hari tidak ada yang membicarakan mereka, dan selanjutnya, mereka semua dipedulikan oleh audiens di mana pun.

Meskipun Buzz Marketing dan Viral Marketing dapat memiliki konsekuensi yang serupa, keduanya dibangun secara berbeda.

Kampanye Viral dimaksudkan untuk membuat orang membicarakan kampanye itu sendiri, baik dalam bentuk pemasaran video, konten interaktif, atau melalui rilis alat baru yang segar.

Di sisi lain, Buzz Marketing memiliki tujuan utama untuk membuat orang membicarakan sebuah merek. Itulah yang membuat kedua jenis kampanye tersebut dibangun secara berbeda.

Buzz Marketing adalah cara yang bagus untuk membuat orang membicarakan merek Anda.

Manfaat Buzz Marketing

Buzz marketing telah menjadi strategi pemasaran yang populer di dunia saat ini karena kecepatan dan efektifitasnya. Beberapa manfaat utama meluncurkan kampanye pemasaran buzz meliputi:

Kecepatan

Dari mulut ke mulut menyebar dengan cepat, memudahkan bisnis untuk menyebarkan berita tentang produk atau layanan baru ke seluruh dunia dengan sedikit usaha.

Ini dapat membantu bisnis memulai peluncurannya lebih cepat setelah konsumen membantu mereka mencapai tingkat minat yang diinginkan.

Baca juga: Apa Itu Anggaran Penjualan? Berikut Pembahasan Lengkap dan Cara Membuatnya

Membuat duta merek

Ketika proses ini diterapkan dengan benar, konsumen yang mengiklankan produk atau layanan melakukan sebagian besar pekerjaan pemasaran, dan ini berarti Anda tidak perlu menggunakan jasa influencer.

Dengan berbagi posting, memberi tahu teman-teman mereka dan secara aktif menggunakan produk mereka dalam kehidupan mereka sendiri, mereka pada dasarnya menjadi iklan berjalan.

Biaya

Buzz marketing adalah salah satu metode pemasaran yang paling hemat biaya jika dibandingkan dengan jenis pemasaran konvensional.

Biaya yang sudah rendah diimbangi oleh kemampuannya untuk menghasilkan pendapatan, meningkatkan ROI merek dengan cukup mudah.

Keunikan

Buzz marketing adalah strategi yang berbeda jika dibandingkan dengan taktik pemasaran tradisional.

Untuk merek yang ingin menonjol dan mendefinisikan diri mereka sendiri, ini bisa menjadi kualitas penting yang harus dimiliki dalam strategi pemasaran mereka.

Pengenalan merek

Buzz marketing memunculkan kesadaran, dan dengan kesadaran muncul keterlibatan, prospek, dan konversi.

Setelah pelanggan melakukan pembelian pertama, mereka pindah ke kategori retensi, dan mereka juga berpotensi menjadi duta merek, atau setidaknya untuk produk tertentu, dengan membagikan pemikiran mereka tentang pembelian terakhir mereka dengan keluarga, teman, dan Internet.

Popularitas

Dunia modern bergantung pada internet untuk sebagian besar aktivitas, menjadikan media sosial sebagai saluran pemasaran utama untuk semua bisnis.

Popularitas internet dan popularitas platform media sosial yang digunakan konsumen membuatnya sangat mudah untuk membangkitkan kesadaran dan buzz seputar produk atau layanan baru.

Aksesibilitas

Beberapa strategi pemasaran menantang untuk dijalankan oleh bisnis kecil karena biaya tinggi atau kesulitan membuat materi promosi yang diperlukan.

Buzz marketing, sebagai perbandingan, dapat diakses oleh usaha kecil dan perusahaan besar, menjadikannya taktik pemasaran yang sempurna untuk produk atau layanan apa pun dari organisasi mana pun.

Banner 3 kledo

Baca juga: Manajemen Kas: Pengertian Lengkap, Fungsi, dan Tips dalam Mengelolanya

Cara Membuat Kampanye Buzz Marketing yang Sukses

buzz marketing

Seperti halnya teknik pemasaran lainnya, strategi ini bekerja paling baik saat menerapkan praktik terbaik yang umumnya dikaitkan dengan taktik tersebut.

Ikuti langkah-langkah penting ini untuk berhasil menggunakan buzz markering untuk kesuksesan jangka pendek dan jangka panjang:

1. Atur waktu kampanye pemasaran Anda dengan benar

Waktu buzz media sosial memainkan peran penting dalam kemanjurannya. Jika Anda menggunakan strategi buzz marketing sebelum perusahaan Anda mengonsep produk, pengguna mungkin kehilangan minat menunggu rilis produk.

Pastikan untuk melakukan teknik pemasaran ini setelah perusahaan Anda memiliki merek yang kuat dan produk yang hampir siap untuk didistribusikan.

2. Buat cerita yang menarik dan imersif

Buzz marketing bergantung pada narasi yang sesuai dengan audiens saat ini di industri tertentu.

Pertimbangkan citra perusahaan Anda dan suara konsumen yang ingin berbagi pesan untuk menciptakan cerita yang menarik dan mendalam.

Dengan cara ini, Anda dapat menggairahkan calon pelanggan dan mempersiapkan mereka untuk membeli produk Anda.

3. Keluarkan teaser

Mebuat teaser produk baru dapat membantu membangun antisipasi dan membuat peluncuran lebih efektif.

Menempatkan petunjuk tentang produk Anda secara online dapat membuat audiens tetap bersemangat tentang perkembangan baru dan siap untuk membeli saat tanggal rilis semakin dekat.

Namun, begitu ‘buzz’ berlangsung, keterlibatan adalah yang paling penting. Komunikasi dua arah membangun kepercayaan dengan pengguna, menciptakan perasaan pada konsumen yang secara aktif berinvestasi dalam kesuksesan merek dan terlibat dalam peluncuran produk akhir.

4. Gunakan semua alat yang tersedia untuk Anda

Buzz marketing tidak boleh terbatas hanya pada satu platform media sosial. Sebaliknya, diversifikasi platform untuk membuat pengguna tetap terlibat dan meningkatkan jangkauan.

Kemudian, analisis data tersebut untuk menentukan taktik mana yang tampaknya paling efektif untuk meningkatkan keterlibatan dan memajukan kampanye pemasaran Anda.

Baca juga: Cara Mendapatkan Target Audience yang Tepat Untuk Proses Pemasaran

5. Mintalah bantuan influencer

Jangkau pengguna media sosial yang dikenal dan dihormati untuk membangun hubungan yang saling menguntungkan dengan mereka.

Popularitas mereka yang ada membantu memastikan bahwa konten yang mereka posting memiliki jangkauan yang luas dan relevan. Pendapat mereka tentang produk baru dapat meningkatkan reputasi dan visibilitas perusahaan Anda.

6. Lacak dan ukur kesuksesan Anda

Sebelum kampanye dimulai, siapkan alat untuk melacak keberhasilan setiap saluran yang Anda rencanakan untuk digunakan. Misalnya, Anda dapat menggunakan tagar, kode afiliasi, tautan khusus, atau SEO.

Apa pun yang Anda pilih, mempelajari apa yang berhasil dan apa yang tidak membantu memastikan bahwa perusahaan Anda mengalokasikan sumber dayanya dengan tepat.

Tips untuk Melakukan Buzz Marketing yang Sukses

Kampanye buzz marketing yang sukses bergantung pada strategi spesifik yang digunakan perusahaan.

Berikut adalah beberapa kiat untuk membantu Anda mendapatkan hasil maksimal dari sasaran pemasaran buzz Anda:

Kontrol jangkauan pesan Anda dan sesuaikan persediaan Anda sesuai kebutuhan

Jangkauan bisa menjadi hal yang sulit untuk dikendalikan. Begitu sebuah pesan keluar, penyebaran atau persepsinya berada di luar kendali perusahaan Anda, yang secara langsung dapat berdampak pada keuntungan Anda.

Memastikan untuk mengarahkan narasi (bila memungkinkan) dan menyesuaikan produksi untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat membantu memastikan perusahaan Anda siap untuk mengambil manfaat dari keberhasilan kampanye pemasaran buzz-nya.

Kelola ekspektasi dan ciptakan produk yang layak untuk dipasarkan

Kampanye buzz marketing yang hebat meningkatkan visibilitas, tetapi juga berpotensi menciptakan ekspektasi yang meningkat secara tidak realistis di antara konsumen.

Ini berpotensi memengaruhi merek Anda secara negatif jika produk tidak memenuhi harapan yang ditetapkan oleh pesan kampanye.

Buzz marketing harus secara efektif mengkomunikasikan manfaat dan keunggulan produk tanpa melebih-lebihkan karakteristik produk yang tidak ada.

Baca juga: Brand Storytelling: Pengertian, Manfaat, Jenis dan Contohnya

Terimalah bahwa Anda memiliki kendali terbatas atas faktor-faktor tertentu

Konsumen pada akhirnya mengendalikan nasib kampanye pemasaran buzz setelah Anda merilisnya.

Berapa kali mereka memilih untuk membagikannya, bagaimana mereka menafsirkan pesan dan dari mana perginya terserah konsumen.

Jika kampanye pemasaran Anda tampaknya tidak bergerak ke arah yang benar, mulailah dari awal dan kerjakan untuk mengatasi masalah yang memengaruhi kampanye saat ini.

Lihat apa yang dilakukan kompetisi

Teknik pemasaran ini bukanlah konsep baru. Meluangkan waktu untuk melakukan riset pesaing dapat membantu perusahaan memahami apa yang membuat kampanye pemasaran buzz efektif di masa lalu dan bagaimana mereka dapat memasukkan elemen-elemen tersebut ke dalam kampanye mereka sendiri.

Baik itu diversifikasi saluran, menggunakan taktik pemasaran yang unik atau memasukkan nada atau gaya baru ke dalam materi promosi, selalu ada sesuatu yang bisa dipelajari dari kompetisi untuk membantu produk menonjol lebih efektif.

Contoh Buzz Marketing pada Suatu Brand

Apple

Tidak mungkin membicarakan Buzz Marketing tanpa merujuk kembali ke Apple, salah satu merek terbesar dalam hal menghasilkan buzz dan fanboy untuk merek ini.

Salah satu cara yang digunakan perusahaan untuk melakukan itu, di era Steve Jobs, adalah dengan menggunakan pemicu “Satu hal lagi …” setelah presentasi perusahaan.

Setiap kali kalimat itu digunakan, orang-orang hanya tahu sesuatu yang besar akan datang. “Faktor wow” itu sendiri sudah cukup untuk membuat semua orang berbicara tentang produk mereka selama berminggu-minggu, sejak pertama kali Steve Jobs melakukan ini, pada tahun 1998.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai buz marketing yang mungkin bisa Anda adaptasikan untuk bisnis Anda. Proses pemasaran ini memang harus terencana dengan baik agar hasil yang Anda dapatkan memuaskan dan mendapatkan ROI yang positif agar biaya pemasaran yang Anda keluarkan tidak sia-sia.

Pastikan juga Anda mencatat setiap biaya pemasaran pada sistem pembukuan yang jelas untuk mengukur keberhasilan proses pemasaran Anda.

Jika Anda belum menggunakan sistem pembukuan yang modern, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur terlengkap dan harga terjangkau.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

sixteen − 5 =