Apa Itu Anggaran Penjualan? Berikut Pembahasan Lengkap dan Cara Membuatnya

anggaran penjualan

Anggaran penjualan adalah bagian penting dari operasi bisnis yang sukses. Anggaran penjualan yang komprehensif dapat membantu organisasi mempersiapkan diri untuk mempekerjakan lebih banyak rekanan penjualan, merilis produk baru, meningkatkan upaya manufaktur mereka, dan banyak tindakan terkait penjualan lainnya.

Mempelajari anggaran penjualan atau sales budgeting dapat membantu Anda dan tim Anda mengembangkan anggaran secara efektif dan lebih memahami berbagai kegunaannya.

Dalam artikel ini, kami membahas definisi dan penggunaan anggaran penjualan dan memberikan panduan langkah demi langkah untuk membuatnya.

Apa itu Anggaran Penjualan?

anggaran penjualan

Anggaran penjualan atau sales budgeting adalah perkiraan pendapatan penjualan yang diharapkan diterima oleh organisasi dalam periode tertentu.

Organisasi mencapai estimasi ini dengan menghitung jumlah unit dari masing-masing produk dan layanan yang kemungkinan akan mereka jual berdasarkan data dan perkiraan penjualan sebelumnya, menghitung potensi perbedaan karena perubahan model bisnis mereka, dan menilai prospek penjualan saat ini.

Seringkali, organisasi membuat sales budgeting yang memperkirakan pendapatan tahunan, triwulanan, atau bulanan untuk membantu di banyak bidang bisnis, seperti produksi, perekrutan, dan pemasaran.

Mengapa anggaran penjualan penting?

Anggaran penjualan adalah alat penting untuk membantu bisnis memperkirakan kinerja mereka secara keseluruhan dan berapa banyak pendapatan yang dapat mereka hasilkan dari produk tertentu.

Ini membantu perusahaan memperkirakan penjualan dan memaksimalkan pemanfaatan sumber daya mereka. Anggaran penjualan juga berfungsi sebagai alat perencanaan yang digunakan organisasi untuk menetapkan standar pencapaian tertentu.

Misalnya, sebuah perusahaan dapat mengambil sales budgeting tahunannya sebesar 1 milyar dan membaginya dengan empat untuk menentukan sasaran kuartalan tim sebesar 250.000.000

Organisasi dapat menentukan apakah bisnis mereka berhasil dengan memeriksa seberapa dekat mereka mencapai target mereka.

Manajer penjualan menggunakan ini untuk menentukan tindakan korektif yang harus diambil agar lebih efisien. Manfaat lain dari menghitung anggaran penjualan meliputi:

  • Meningkatkan manajemen arus kas
  • Membangun strategi yang dapat ditindaklanjuti untuk mencapai tujuan penjualan
  • Menentukan biaya overhead
  • Memperlancar proses bisnis

Baca juga: Process Costing: Pengertian, Jenis, dan Cara Menghitungnya

Kapan Perusahaan Menggunakan Anggaran Penjualan?

Ada beberapa kondisi bisnis menggunakan sales budgeting:

1. Menghitung anggaran lainnya

Bisnis menggunakan anggaran penjualan untuk menyiapkan banyak anggaran lainnya, karena jumlah pendapatan yang dihasilkan bisnis memengaruhi kemampuan mereka untuk membelanjakan di area lain, seperti pemasaran, tenaga kerja, dan produksi.

Misalnya, jika tim penjualan mengharapkan untuk menjual 5.000 unit produk tertentu pada kuartal berikutnya, organisasi mereka juga harus memproduksi setidaknya 5.000 unit produk tersebut, yang merupakan dasar untuk anggaran produksi.

Selain itu, jika mereka mengharapkan aktivitas penjualan mereka meningkat pada kuartal berikutnya, sebuah organisasi mungkin harus meningkatkan anggaran tenaga kerjanya untuk memenuhi tujuan ini.

2. Menentukan tujuan penjualan

Setelah menentukan pendapatan penjualan yang dapat diharapkan bisnis dalam jangka waktu tertentu, manajer dapat menggunakan informasi ini untuk membantu menentukan dan mendorong sasaran penjualan.

Misalnya, jika sales budgeting untuk satu bulan adalah 5.000.000 dan perusahaan memiliki lima perwakilan penjualan, manajemen mungkin mengharapkan masing-masing dari mereka menghasilkan pendapatan 1.000.000 di bulan berikutnya.

Jika rekan penjualan secara konsisten melebihi sasaran ini, manajer dapat menyesuaikan jumlah pendapatan yang mereka harapkan untuk dihasilkan oleh setiap rekanan.

Baca juga: Apa itu Zero Based Budgeting atau Penganggaran Tak Bersisa?

3. Mendukung rilis produk baru

Jika organisasi ingin merilis produk baru, tim penjualan mungkin perlu menghasilkan pendapatan yang cukup untuk memungkinkan produksi, distribusi, dan penjualan produk tersebut.

Anggaran dapat membantu menentukan kapan perusahaan mungkin memiliki kelebihan modal yang cukup untuk merilis produk baru.

Setelah produk baru menghasilkan pendapatan, organisasi dapat menggunakan anggaran penjualan untuk menentukan dengan lebih baik kuantitas produk baru mereka untuk diproduksi.

Mengenal Apa Saja Elemen Anggaran Penjualan

Unsur-unsur yang ada dalam sales budgeting meliputi:

Perkiraan penjualan

Dengan melihat data masa lalu, organisasi membuat perkiraan penjualan berdasarkan tren masa lalu.

Ini adalah jumlah unit yang mereka harapkan untuk dijual selama periode anggaran mereka. Prakiraan penjualan dapat melihat jumlah yang mereka antisipasi untuk dijual oleh individu, tim, atau perusahaan secara keseluruhan.

Harga per unit

Sales budgeting mencakup harga terbaru untuk produk atau layanan perusahaan. Ini berfokus pada satu item atau unit tertentu.

Jika perusahaan mengantisipasi fluktuasi harga sepanjang periode anggaran mereka, maka mereka juga memasukkannya di sini.

Total pendapatan

Elemen terakhir dari sales budgeting adalah pendapatan total. Anda dapat menghitung ini dengan mengalikan perkiraan penjualan dengan harga per unit. Total pendapatan adalah sales budgeting perusahaan.

Baca juga: Apa itu Rencana Anggaran Biaya? Berikut Pengertian dan Cara Membuatnya

Cara Membuat Anggaran Penjualan

Berikut adalah proses langkah demi langkah untuk membuat sales budgeting:

1. Pilih periode anggaran yang ideal

Karena bisnis dapat membuat anggaran penjualan untuk jangka waktu berapa pun, menentukan periode waktu adalah langkah pertama dalam membuat sales budgeting.

Periode ini akan membantu Anda menentukan informasi yang perlu Anda kumpulkan untuk membuat prediksi yang akurat.

Semakin pendek jumlah waktu yang Anda sertakan dalam anggaran, semakin akurat anggaran tersebut, namun semakin lama waktu yang Anda sertakan dapat memungkinkan Anda untuk memprediksi aktivitas lebih lanjut di masa mendatang.

2. Ketahui harga jual

Selanjutnya, cari tahu harga produk dan layanan yang kemungkinan akan dijual dalam periode tertentu.

Anda dapat menghitung angka-angka ini dengan melihat harga penjualan saat ini dan termasuk kenaikan atau penurunan harga yang mungkin terjadi selama periode yang tercakup dalam anggaran penjualan.

Misalnya, jika saat ini Anda menjual produk seharga 5.000 tetapi dalam sebulan harganya akan naik menjadi 6.000, Anda dapat menyertakan kedua titik harga dalam anggaran triwulanan.

3. Kumpulkan data penjualan

Data penjualan historis adalah komponen fundamental dari sales budgeting yang akurat. Jika Anda membuat anggaran untuk kuartal berikutnya, Anda mungkin ingin mengumpulkan data penjualan historis dari kuartal terbaru untuk memastikan jumlah relevansi tertinggi dari data yang dikumpulkan.

Mungkin ada fluktuasi di masa depan dalam aktivitas penjualan berdasarkan sejumlah faktor, tetapi data ini menciptakan fondasi awal yang kuat dari informasi yang diperlukan untuk membuat anggaran penjualan yang akurat.

Baca juga: Akuntansi Anggaran: Fungsi, Manfaat, dan Unsur-unsur Pembentuknya

4. Perhitungkan ukuran tim penjualan Anda

Jumlah karyawan yang dimiliki bisnis dalam departemen penjualan secara langsung memengaruhi jumlah pendapatan penjualan yang dapat mereka harapkan untuk dihasilkan dalam periode waktu tertentu.

Jika tim manajemen Anda akan mempekerjakan lebih banyak perwakilan penjualan selama anggaran penjualan Anda, Anda mungkin mengharapkan pendapatan tumbuh dari data historis sebelumnya.

Jika Anda memiliki lebih sedikit perwakilan daripada sebelumnya, Anda mungkin mengharapkan pendapatan penjualan menurun.

Mungkin bermanfaat untuk mempertimbangkan perbedaan potensial ini saat menghitung sales budgeting Anda.

Analisis perbedaan dalam model bisnis Anda

Data penjualan historis mungkin tidak sepenuhnya akurat jika model bisnis Anda baru-baru ini berubah.

Misalnya, jika tim Anda baru saja memperkenalkan lini produk baru atau memperluas ke wilayah baru, pendapatan Anda kemungkinan akan meningkat dari data penjualan sebelumnya.

Penting untuk memperhitungkan perbedaan ini dalam perhitungan anggaran penjualan Anda.

Menilai prospek saat ini

Prospek saat ini adalah penjualan yang mungkin terjadi di masa depan dan dapat berdampak besar pada pendapatan penjualan jangka pendek.

Bisnis dapat menganalisis persentase rata-rata prospek yang dikonversi menjadi penjualan aktual untuk menentukan dengan lebih baik berapa banyak prospek mereka saat ini yang cenderung menghasilkan pendapatan bagi organisasi mereka.

Misalnya, jika tim Anda biasanya mengubah 25% prospek menjadi pelanggan yang membayar, kemungkinan besar prospek saat ini juga akan mengonversi pada persentase tersebut.

Banner 2 kledo

Baca juga: Anggaran Kas: Definisi, Contoh, dan Cara Menyusunnya

Tips untuk Membuat Anggaran

anggaran penjualan

Berikut adalah beberapa tip berguna untuk membuat sales budgeting yang efektif:

Bicaralah dengan tim Anda

Manajer penjualan dan perwakilan memiliki pengetahuan langsung tentang kondisi penjualan saat ini dalam organisasi.

Mereka mungkin dapat memberikan pengetahuan berharga yang berkaitan dengan peningkatan yang diharapkan karena perubahan model bisnis, pendapatan penjualan yang diharapkan dari prospek saat ini, dan banyak aspek lain yang diperlukan untuk menghitung sales budgeting yang akurat.

Bicaralah dengan pelanggan Anda

Banyak pelanggan, terutama pelanggan jangka panjang, sering kali dapat memberikan perkiraan berapa banyak yang ingin mereka belanjakan untuk produk dan layanan Anda di masa mendatang.

Meminta perkiraan ini dapat memberikan gambaran yang lebih akurat tentang aktivitas penjualan dalam periode anggaran Anda.

Jadilah realistik

Tim Anda dapat mengembangkan anggaran yang akurat dengan lebih baik dengan bersikap jujur ​​dan realistis dengan harapan Anda tentang aktivitas penjualan di masa mendatang selama proses pembuatan.

Anda dapat menghindari melebih-lebihkan atau meremehkan aktivitas penjualan dengan membuat estimasi berdasarkan data faktual dan realistis.

Contoh Anggaran Penjualan

Gunakan contoh sales budgeting berikut untuk membantu Anda membuat sendiri:

Contoh 1:

Berikut adalah contoh perhitungan dasar untuk anggaran penjualan perusahaan pabrik:

Succulent Divas menjual sukulen pot seharga 10.000. Jika mereka menjual 1.000 sukulen di kuartal pertama, mereka dapat mengharapkan sales budgeting sebesar 10.000.000.

[10.000 x 1.000 sukulen = 10.000.000]

Jika Succulent Divas menjual total 1.800 succulents (termasuk 1.000 dari kuartal pertama) pada kuartal kedua, mereka dapat mengharapkan anggaran penjualan sebesar 18.000.000.

[10.000 x 1.800 sukulen = 18.000.000]

Contoh 2:

Berikut contoh perhitungan yang lebih rumit untuk sales budgeting kedai teh dengan perhitungan diskon antara lain:

Ling’s Tea menjual 12 ons teh daun lepas seharga 8.000. Mereka berharap untuk menjaga harga mereka tetap konsisten sepanjang tahun tetapi menawarkan diskon bagi mereka yang membeli teh dalam jumlah besar.

Setelah meninjau penjualan tahun lalu, Ling’s Tea memperhitungkan diskon yang diharapkan sebesar 3% dari penjualan kotor rata-rata per kuartal selama periode anggaran.

Mereka juga berharap dapat menjual sekitar 6.000 kantung di kuartal pertama.

Untuk menghitung anggaran penjualan mereka untuk kuartal pertama, Ling’s Tea pertama-tama mengalikan biaya per kantong teh dengan jumlah kantong yang mereka antisipasi untuk dijual untuk mendapatkan total pendapatan 48.000.000.

[8.000 x 6.000 kantung = 48.000.000]

Ling’s Tea kemudian mengurangi 3% dari total pendapatan penjualan (1.440.000) dari jumlah total pendapatan penjualan untuk menemukan anggaran penjualan untuk kuartal pertama.

Menurut perhitungan mereka, pada akhir kuartal pertama, Ling’s Tea dapat mengharapkan anggaran penjualan sebesar 46.560.000.

[48.000.000 – 1.440.000 = 46.560.000]

Baca juga: Metode Unit Produksi: Salah Satu Metode Penyusutan yang Harus Anda Tahu

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai anggaran penjualan dalam bisnis dan tips dalam membuat anggaran yang efektif.

Proses penganggaran sejatinya memang merupakan hal penting dalam bagian usaha apapun, namun masih banyak pemilik bisnis yang tidak melakukannya.

Alasan yang sering terjadi adalah karena mereka tidak bisa membuat penganggaran, tidak mengetahui alur keuangan bisnis, membuat anggaran memakan banyak waktu dan merepotkan, dan masih banyak lagi alasan lainnya.

Namun jika Anda menggunakan software akuntansi Kledo, membuat anggaran penjualan akan menjadi lebih mudah.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang akan memudahkan Anda dalam mengelola proses keuangan, pembukuan, manajemen stok dan aset sehingga memudahkan Anda dalam melakukan proses penganggaran bisnis dan perencanaan yang lebih baik.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

18 − 2 =