Net Present Value: Pengertian, Manfaat, Rumus dan Perbedaannya dengan Present Value

net present value

Net present value (NPV) adalah perhitungan yang paling sering digunakan oleh investor untuk menentukan pengembalian mereka atas investasi saat ini atau potensial.

Strategi ini membantu investor memutuskan apakah suatu investasi bermanfaat dan dapat bermanfaat bagi semua pihak. NPV umumnya digunakan dalam penganggaran modal tetapi dapat digunakan dalam berbagai pengaturan keuangan di mana investasi dan arus kas dihitung.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu net present value, manfaatnya dan bagaimana menghitung NPV suatu proyek atau investasi.

Apa itu Net Present Value?

net present value

Net present value atau NPV adalah metode yang biasa digunakan untuk menganalisis nilai arus kas proyek di masa depan. Ini paling sering digunakan untuk menentukan return on investment (ROI) yang akan dilakukan investor atas investasi modal.

Perhitungan ini digunakan dalam pemodelan keuangan dan analisis keuangan saat menilai nilai investasi dan apakah ROI tinggi atau rendah untuk suatu proyek, perusahaan, layanan, atau pembelian lainnya.

Organisasi dapat menggunakan NPV sebagai metode penganggaran modal untuk menentukan apakah memperluas bisnis mereka atau mengimplementasikan proyek baru akan menghasilkan keuntungan. Ini juga dapat digunakan untuk memutuskan proyek mana yang akan menghasilkan keuntungan terbesar.

NPV menunjukkan perbedaan antara nilai arus kas masuk dan arus kas keluar selama suatu periode.

Baca juga: Financial Modeling: Pengertian, Manfaat, dan Contohnya pada Bisnis

Apa Manfaat Net Present Value?

Menggunakan rumus NPV memiliki banyak keuntungan. Misalnya, ini dapat membantu Anda:

Memperhitungkan semua arus kas

Tidak seperti beberapa metode penganggaran modal lainnya, NPV mempertimbangkan semua jenis arus kas yang dapat ditentukan.

Ini memastikan bahwa faktor-faktor seperti periode pengembalian dipertimbangkan dan memungkinkan organisasi atau individu untuk membuat keputusan berdasarkan informasi ini.

Mengukur profitabilitas dengan andal

NPV adalah ukuran profitabilitas yang baik ketika menentukan di antara beberapa proyek yang berbeda untuk diinvestasikan.

Tidak seperti beberapa metode seperti tingkat pengembalian internal atau internal rate return (IRR), NPV memungkinkan investor untuk melihat proyek mana yang akan menciptakan nilai jangka panjang daripada hanya mengidentifikasi proyek jangka pendek dengan tingkat pengembalian yang cepat.

Faktor risiko proyek

Perhitungan NPV mempertimbangkan tingkat diskonto dan faktor risiko lain seperti risiko keuangan dan operasional.

Hal ini memastikan bahwa investor sepenuhnya memahami semua risiko yang terkait dengan investasi dan bahwa risiko ini termasuk dalam perhitungan keseluruhan laba atas investasi.

Memperhitungkan nilai sekarang

Manfaat lain dari metode NPV adalah mengasumsikan bahwa nilai uang masa depan akan bernilai kurang dari nilai uang hari ini. Dalam metode NPV, arus kas masa depan didiskontokan kembali untuk memperhitungkan nilai sekarang.

Banner 2 kledo

Baca juga: Biaya Marginal: Pengertian, Rumus, Fungsi, dan Contohnya

Bagaimana Cara Menghitung Net Present Value?

Berikut ini adalah rumus untuk menghitung net present value untuk suatu investasi atau proyek:

(Arus kas)/(1+r)i = net present value

Dalam rumus ini, arus kas mengacu pada arus selama periode tertentu atau pembayaran di masa depan. “r” melambangkan tingkat diskonto atau suku bunga dan “i” berarti periode atau jumlah periode di mana arus kas terjadi.

Singkatnya, rumus NPV adalah nilai arus kas yang diharapkan saat ini dikurangi dengan nilai kas yang diinvestasikan saat ini.

Ketika NPV bernilai positif, ini menunjukkan pendapatan yang diantisipasi dari suatu proyek atau investasi melebihi biaya yang diantisipasi.

Ini biasanya berarti bahwa investasi atau proyek kemungkinan besar akan menguntungkan.

Di sisi lain, NPV negatif sering menandakan bahwa investasi atau proyek akan menghasilkan kerugian bersih. Menurut aturan NPV, hanya proyek atau investasi dengan NPV positif yang harus dikejar.

Contoh kasus penghitungan net present value

Berikut ini adalah contoh penghitungan NPV untuk investasi hipotetis:

Seorang investor memutuskan untuk berinvestasi di Perusahaan XYZ. Perusahaan meminta investasi awal sebesar $243.000. Telah ditentukan bahwa investasi tersebut akan menghasilkan arus kas sebesar $50.000 selama 12 bulan ke depan.

Tingkat pengembalian yang diharapkan adalah 12% per tahun.

Dengan menggunakan rumus NPV, keuntungan yang diantisipasi dari investasi akan menjadi sekitar $319.754.

Rumusnya akan terlihat seperti ini: 50.000 x (1-(1+1%)x-12)/ 1% – $243.000.

50.000 mewakili arus kas masuk per periode (setiap bulan), tingkat diskonto per periode adalah 1% dan jumlah periode adalah 12 karena arus kas akan dihasilkan selama 12 bulan.

Dalam banyak kasus, seorang analis keuangan atau investor akan memperhitungkan serangkaian arus kas daripada satu contoh arus kas individu.

Dalam situasi ini, rumus yang sama dapat digunakan. Namun, setiap arus kas perlu didiskontokan secara individual dan kemudian semua arus kas yang didiskon akan ditambahkan bersama-sama.

Baca juga: Pengertian Target Costing, Manfaat, Cara Hitung, dan Contohnya

Perbedaan Net Present Value dan Present Value

net present value

Apa itu present value?

Present value, juga dikenal sebagai discounted value, adalah metode keuangan yang memperhitungkan jumlah arus kas masa depan yang didiskon pada tingkat pengembalian tertentu.

Nilai sekarang membantu menentukan nilai investasi masa depan, kewajiban atau jumlah moneter lainnya. Untuk menghitung nilai sekarang, Anda dapat menggunakan rumus ini:

Present Value = FV / (1 + r) ^ n

Dalam rumus ini, “FV” adalah singkatan dari nilai masa depan, “r” mewakili tingkat pengembalian dan “n” adalah jumlah periode keuangan antara saat ini dan waktu yang Anda inginkan untuk memeriksa nilai uang.

Contoh

Anda berinvestasi di perusahaan yang telah menawarkan untuk membayar $100.000 kembali kepada Anda dalam satu tahun atau memberi Anda $80.000 dolar hari ini.

Meskipun tampaknya jelas untuk menunggu satu tahun dan menerima nilai yang lebih tinggi, jika Anda menerima $80.000 hari ini, Anda mungkin dapat menginvestasikannya pada tingkat pengembalian 7%, yang dapat menghasilkan keuntungan yang lebih tinggi.

Menghitung nilai sekarang $100.000 dapat membantu menentukan keputusan mana yang dapat menghasilkan hasil keuangan terbaik. Berikut cara menggunakan persamaan nilai sekarang:

PV= $100.000 / (1+ 0,07) ^ 1

Setelah dibulatkan ke dolar terdekat, nilai sekarang $100.000 sama dengan $94,458. Itu berarti masih lebih menguntungkan untuk menerima $100,000 daripada langsung menerima uang dan menginvestasikannya kembali.

Baca juga: Anggaran Kas: Definisi, Contoh, dan Cara Menyusunnya

Apa bedanya present value dan net present value?

Ada beberapa perbedaan utama antara present value dan net present value. Terutama, para profesional menggunakan konsep ini untuk menghitung berbagai jenis investasi.

Berikut daftar untuk menyoroti beberapa contoh lain dari perbedaan ini:

Fungsi

Profesional menggunakan present value dan net present value untuk situasi yang berbeda. Orang-orang menggunakan present value untuk investasi yang lebih pribadi, seperti membeli mobil atau rumah, sementara para profesional menggunakan net present value untuk menganalisis investasi perusahaan dan kesuksesan finansial.

Pengguna

Sementara siapa pun dapat menggunakan salah satu rumus untuk present value dan net present value, profesional keuangan biasanya yang menghitung net present value. Ini karena penggunaan rumus keuangan ini berlaku untuk tujuan tertentu.

Misalnya, perusahaan cenderung tidak menghitung present value hanya karena konsep ini untuk investasi yang lebih kecil.

Sebaliknya, seseorang yang mempertimbangkan pinjaman rumah yang berbeda tidak perlu mengetahui net present value dari perusahaan yang mereka pertimbangkan.

Profitabilitas

Net present value dapat menghitung keuntungan dan kewajiban dari suatu investasi atau praktik keuangan, sedangkan present value tidak. A

lih-alih menganalisis profitabilitas, present value berfokus pada logika investasi. Meskipun ini bisa berarti membuat pengamatan dasar dari kemungkinan keuntungan, present value tidak dapat memberikan kedalaman analisis yang sama dengan net present value.

Misalnya, membandingkan nilai masa depan dari investasi moneter yang sama dengan dua tingkat pengembalian yang berbeda dapat membantu Anda membuat keputusan keuangan terbaik.

Komponen

Rumus NPV dan present value masing-masing memerlukan komponen yang berbeda untuk persamaan.

Yang paling menonjol, net present valuenilai sekarang bersih menyumbang investasi awal yang dilakukan pada tahun fiskal pertama, sedangkan present value tidak.

Pertaruhan

Profesional menghitung present value dan net present value dengan tingkat risiko yang berbeda. Artinya setiap rumus memiliki kepastian yang berbeda-beda dalam perhitungannya.

Misalnya, karena varian terpenting dalam rumus present value adalah tingkat pengembalian, para profesional biasanya dapat menghitung present value dengan lebih pasti daripada nilai sekarang bersih net present value.

Ini karena tingkat pengembalian biasanya merupakan persentase statis, artinya jarang berubah setelah Anda melakukan investasi.

Kompleksitas

Salah satu aspek penting yang perlu dipertimbangkan tentang metode keuangan ini adalah berbagai tingkat kerumitannya. Umumnya, present value lebih mudah dipahami dan dapat digunakan oleh para profesional keuangan dan non-keuangan.

Net present value atau NPV dapat menjadi formula yang lebih menantang untuk dihitung dan dianalisis, sehingga profesional keuangan sering kali lebih cenderung menggunakan metode ini.

Baca juga: Rasio Rentabilitas: Definisi, Manfaat, dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai net present value secara lengkap dan mendalam seta perbedaannya dengan present value.

Net present value atau NPV, adalah salah satu metode yang paling tepat untuk menentukan nilai proyek saat ini.

Perhitungan ini akan sangat berharga dalam memastikan bahwa kegiatan Anda mengikuti tujuan masa depan yang ingin Anda capai.

Ini juga akan menyederhanakan bisnis untuk mengukur arus masuk tanpa mengabaikan arus kas saat investasi sedang berlangsung.

Anda dapat menghitung NPV secara manual menggunakan pendekatan yang dijelaskan di atas. Namun, untuk mempermudah, Anda dapat menggunakan Software akuntansi Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, bisnis Anda dapat mengotomatisasi pengelolaan arus kas dan penyusunan laporan keuangan dengan lebih cepat dan efisien.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nineteen − 8 =