Mengenal Berbagai Jenis Arus Kas dalam Laporan Keuangan

jenis arus kas

Ada beberapa jenis arus kas dalam sebuah bisnis. Arus kas adalah jumlah kas dan setara kas, seperti surat berharga, yang dihasilkan atau dibelanjakan oleh bisnis selama periode waktu tertentu. Kas di tangan menentukan landasan perusahaan—semakin banyak kas di tangan dan semakin rendah tingkat risiko bisnis.

Arus kas berbeda dengan laba. Arus kas mengacu pada uang yang mengalir masuk dan keluar dari bisnis Anda. Laba, bagaimanapun, adalah uang yang Anda miliki setelah dikurangi pengeluaran bisnis Anda dari pendapatan keseluruhan.

Pada artikel ini kita akan membahas apa saja jenis arus kas dalam sebuah bisnis secara mendalam, penghitungan, dan perbedaannya satu sama lain.

Apa itu Arus Kas?

jenis arus kas

Arus Kas atay cash flow(CF) adalah kenaikan atau penurunan jumlah uang yang dimiliki oleh bisnis, institusi, atau individu. Di bidang keuangan, istilah ini digunakan untuk menggambarkan jumlah uang tunai (mata uang) yang dihasilkan atau dikonsumsi dalam periode waktu tertentu.

Ada banyak jenis CF, dengan berbagai kegunaan penting untuk menjalankan bisnis dan melakukan analisis keuangan. Panduan ini akan mengeksplorasi semuanya secara rinci.

Untuk mengetahui lebih mendalam pengertian laporan arus kas, Anda bisa membacanya melalui tautan ini.

Manfaat Mengetahui Arus Kas pada BIsnis

Arus Kas memiliki banyak kegunaan baik dalam menjalankan bisnis maupun dalam melakukan analisis keuangan. Faktanya, ini adalah salah satu metrik terpenting dalam semua keuangan dan akuntansi.

Metrik kas yang paling umum dan penggunaan arus kas adalah sebagai berikut:

  • Net present value – menghitung nilai bisnis dengan membangun Model DCF dan menghitung Net present value (NPV)
  • Internal Rate of Return – menentukan IRR yang dicapai investor untuk melakukan investasi
  • Likuiditas – menilai seberapa baik perusahaan dapat memenuhi kewajiban keuangan jangka pendeknya
  • Cash Flow Yield – mengukur berapa banyak uang tunai yang dihasilkan bisnis per saham, relatif terhadap harga sahamnya, dinyatakan sebagai persentase
  • Arus Kas Per Saham (CFPS) – kas dari aktivitas operasi dibagi dengan jumlah saham yang beredar
  • Rasio P/CF – harga saham dibagi dengan CFPS, terkadang digunakan sebagai alternatif rasio Price-Earnings, atau P/E
  • Rasio Konversi Kas – jumlah waktu antara saat bisnis membayar inventarisnya (harga pokok penjualan) dan menerima pembayaran dari pelanggannya adalah rasio konversi tunai
  • Kesenjangan Pendanaan – ukuran kekurangan yang harus diatasi perusahaan (berapa banyak lagi uang tunai yang dibutuhkan)
  • Pembayaran Dividen – arus kas dapat digunakan untuk mendanai pembayaran dividen kepada investor
  • Pengeluaran Modal – arus kas juga dapat digunakan untuk mendanai reinvestasi dan pertumbuhan bisnis
Banner 2 kledo

Baca juga: Omset dan Profit: Pengertian dan Perbedaannya Dalam Bisnis

Mengetahui Apa Saja Jenis Arus Kas

Sekarang setelah kita memahami pentingnya arus kas, mari kita lihat jenis arus kas yang digunakan dalam bisnis:

Arus Kas Operasi

Arus kas yang dihasilkan dari aktivitas operasi disebut sebagai arus kas operasi. Kegiatan operasi meliputi kegiatan sehari-hari perusahaan, misalnya, pembelian bahan baku atau melakukan penjualan.

Arus kas masuk dihasilkan dari penjualan tunai dan penagihan piutang. Ini pada dasarnya adalah perolehan pendapatan dari aktivitas utama bisnis, misalnya, pendapatan Apple Inc. berasal dari penjualan elektroniknya.

Untuk menghasilkan pendapatan ini, perusahaan harus melakukan operasi seperti pembelian bahan baku, persediaan manufaktur, membayar karyawan, dll. Jadi arus kas keluar yang dihasilkan dari pembayaran tunai untuk bahan baku, gaji, pajak, dll.

Akhirnya, arus kas keluar dikurangkan dari arus kas masuk, dan jumlah yang dihasilkan adalah arus kas operasi atau arus kas bersih dari aktivitas operasi.

Rumusnya adalah sebagai berikut:

Arus Kas Operasi = Arus kas masuk dari aktivitas operasi – Arus kas keluar dari aktivitas operasi

Item umum di bawah arus kas operasi perusahaan—karena diperhitungkan dalam laba bersih—termasuk:

  • Kas yang diterima dari penjualan barang atau jasa
  • Pembelian persediaan atau perlengkapan sehari-hari
  • Gaji karyawan dan pembayaran tunai lainnya yang diberikan kepada karyawan
  • Pembayaran kontraktor
  • Tagihan utilitas
  • Pembayaran sewa atau sewa
  • Bunga yang dibayarkan atas pinjaman atau hutang jangka panjang lainnya
  • Bunga yang diterima dari pinjaman
  • Denda atau pembayaran tunai dari tuntutan hukum

Baca juga: Jurnal Penerimaan Kas: Pengertian Lengkap dan Contoh Kasusnya

Arus Kas Investasi

Arus kas yang dihasilkan dari aktivitas investasi disebut sebagai arus kas investasi. Aktivitas investasi meliputi pembelian dan penjualan aset jangka panjang dan investasi lainnya.

Arus kas keluar dihasilkan dari investasi dalam aset jangka panjang dan investasi lainnya termasuk properti, pabrik, dan peralatan; aset tidak berwujud; investasi jangka panjang dan jangka pendek dalam ekuitas dan utang yang diterbitkan oleh organisasi lain; dll.

Arus kas yang dihasilkan dari pembelian surat berharga atau aset semata-mata untuk tujuan perdagangan atau untuk aktivitas bisnis utama perusahaan tidak termasuk dalam arus kas investasi.

Misalnya, jika eksportir Indonesia melakukan lindung nilai terhadap dolar AS untuk meminimalkan efek fluktuasi harga USD-IDR dalam pesanannya saat ini, maka arus kas dari lindung nilai ini akan masuk ke arus kas operasi dan bukan arus kas investasi.

Arus kas masuk termasuk penjualan sekuritas non-perdagangan; perumahan, tanaman dan peralatan; tidak berwujud; dan aset jangka panjang lainnya.

Setelah itu arus kas keluar dikurangkan dari arus kas masuk, dan jumlah yang dihasilkan adalah arus kas investasi atau arus kas bersih dari aktivitas investasi. Rumusnya adalah-

Arus Kas Investasi = Arus kas masuk dari aktivitas investasi – Arus kas keluar dari aktivitas investasi

Berikut adalah beberapa contoh item umum yang termasuk dalam arus kas investasi:

  • Pembelian atau penjualan aset tetap, seperti properti dan peralatan
  • Pembelian atau penjualan sekuritas pasar investasi, seperti saham dan obligasi
  • Akuisisi atau penjualan bisnis
  • pinjaman dibuat
  • Koleksi pinjaman luar biasa
  • Penyelesaian asuransi dari kerusakan aset tetap

Baca juga: Apa itu Rencana Anggaran Biaya? Berikut Pengertian dan Cara Membuatnya

Arus Kas Pembiayaan

Arus kas pendanaan berasal dari melakukan aktivitas pendanaan untuk bisnis. Dengan kata lain, arus kas pembiayaan termasuk memperoleh atau membayar kembali modal, baik itu ekuitas atau hutang jangka panjang.

Arus kas masuk dalam kategori ini termasuk penerimaan kas dari penerbitan saham atau obligasi dan dari pinjaman melalui pinjaman jangka panjang.

Arus kas keluar termasuk pembayaran tunai untuk membeli kembali saham dan untuk membayar kembali obligasi dan pinjaman lainnya.

Selanjutnya, arus kas keluar dikurangkan dari arus kas masuk, dan jumlah yang dihasilkan adalah arus kas pendanaan atau arus kas bersih dari aktivitas pendanaan.

Rumusnya adalah-

Arus Kas Pembiayaan = Arus kas masuk dari aktivitas pendanaan – Arus kas keluar dari aktivitas pendanaan

Ini adalah tiga arus kas dasar. Namun, istilah free cash flow atau arus kas bebas membingungkan banyak orang. Jadi, mari kita bahas apa itu free cash flow.

Free Cash Flow

Free cash flow bukanlah jenis arus kas yang berbeda, tetapi lebih seperti ukuran kinerja. Ini tidak secara khusus disebutkan dalam laporan arus kas apa pun, sehingga harus dihitung secara terpisah saat menganalisis laporan arus kas perusahaan.

Pengertian free cash flow

Jadi apa sebenarnya free cash flow itu? Secara umum, kelebihan arus kas operasi atas belanja modal dianggap sebagai free cash flow. Dalam istilah awam, setelah semua biaya operasional dibayar, jumlah kas yang tersedia untuk penyedia utang dan pemegang ekuitas perusahaan disebut sebagai free cash flow.

Pentingnya free cash flow

Free cash flow adalah alat yang sangat penting bagi investor. Ini mengukur likuiditas yang tersedia bagi investor.

Semakin tinggi free cash flow, semakin kaya kas perusahaan. Semua kas ini dapat diinvestasikan lebih lanjut dalam pertumbuhan perusahaan atau dapat dibayarkan sebagai dividen.

Pada akhirnya, hal itu akan meningkatkan nilai perusahaan, dan itu mengarah pada pertumbuhan portofolio investor.

Menghitung free cash flow ke perusahaan bisa menjadi sedikit rumit karena rumusnya sedikit panjang dan membutuhkan keterampilan analitis yang kuat. Berikut rumusnya:

Rumus untuk menghitung free cash flow

free cash flow ke perusahaan = Laba Bersih

(+) Biaya Non Tunai (contoh – depresiasi dan amortisasi)

(+) Bunga (1-Tarif Pajak)

(–) Pengeluaran Modal (modal tetap seperti peralatan)

(–) Belanja Modal Kerja

Jumlah yang dihasilkan adalah free cash flow yang tersedia untuk ekuitas dan pemegang utang di perusahaan.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Sederhana dalam Bisnis

Jenis Arus Kas Berdasarkan Metodenya

jenis arus kas

1. Metode Langsung

  • Arus kas masuk dan arus keluar tertentu digunakan untuk menyediakan arus kas dari aktivitas operasi.
  • Menghapus dampak akrual dengan menyesuaikan laporan laba rugi item dengan pengungkapan penerimaan kas dan pembayaran kas.
  • Memberikan informasi tentang sumber tertentu dari penerimaan kas dan pembayaran kas.

Keuntungan utama menggunakan metode langsung adalah membantu dalam memberikan informasi penting tentang sumber spesifik penerimaan kas dan pembayaran tunai dibandingkan dengan metode tidak langsung, yang hanya menunjukkan kas bersih yang diterima atau dibayarkan.

Karena informasi tentang sumber penerimaan dan pembayaran kas tertentu sangat penting daripada kas bersih yang diterima atau dibayar, pengguna laporan keuangan mendapatkan informasi tambahan dari metode langsung.

Informasi tambahan ini membantu kreditur dan investor dalam memahami kinerja historis dan memprediksi kemampuan menghasilkan arus kas masa depan dari perusahaan yang bersangkutan.

2. Metode Tidak Langsung

  • Menunjukkan arus kas operasi dari laporan laba rugi bersih yang dilaporkan dengan serangkaian penyesuaian;
  • Penyesuaian sedang dilakukan untuk item non-kas, item non-operasi, dan perubahan bersih dalam akrual operasi.
  • Menunjukkan alasan perbedaan kas dari aktivitas operasi dan laba bersih;

Keuntungan utama menggunakan metode tidak langsung adalah membantu menjelaskan perbedaan antara kas dari operasi
dan laba bersih.

Pendekatan tidak langsung juga digunakan untuk meramalkan pendapatan masa depan dengan menyesuaikan perubahan pos-pos neraca yang terjadi akibat akrual dan akuntansi kas.

Kesimpulan

Itulah penjelasan lengkap mengenai berbagai jenis arus kas dalam suatu bisnis. Arus kas adalah cerminan keadaan suatu bisnis. Jika arus kas Anda baik, maka bisa dipastikan bisnis Anda sehat, begitupun sebaliknya.

Sayangnya masih banyak pemilik bisnis terutama UMKM yang tidak menyadari hal ini dan tidak membuat laporan arus kas secara rutin. Hingga mereka baru menyadarinya saat bisnis mengalami kerugian.

Alasan utama mereka tidak melakukan pencatatan arus kas adalah mereka tidak mengerti akuntansi dan proses ini memakan waktu. Namun jika Anda menggunakan software akuntansi Kledo, hal itu bukan masalah.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang mudah digunakan dan memiliki harga terjangkau yang cocok untuk semua jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah membuat laporan keuangan secara otomatis, termasuk arus kas, laporan laba rugi, neraca, dan lainnya.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

10 − 2 =