ROI (Return on Investment): Pengertian, Cara Hitung, dan Tips Efisiensi ROI

return on investment

Sebagai pemilik usaha, terutama bisnis kecil yang menjual barang, pengembalian investasi, atau ROI, adalah aspek terpenting dari bisnis Anda yang memungkinkan Anda menghasilkan keuntungan.

Jika Anda melihat ROI Anda mengalami penurunan besar, itu akan menempatkan bisnis kawan Kledo dalam bahaya, dan sebagai pengusaha, itu akan memaksa Anda untuk mengevaluasi kembali strategi Anda untuk hal-hal seperti pemasaran, jangkauan pelanggan, dan penjualan.

Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu ROI, bagaimana cara menghitungnya dan tips agar Anda dapat meningkatkan ROI dan membuat bisnis Anda mendapatkan keuntungan.

Apa Itu ROI?

ROI
ROI : Return on investment word lettering typography design illustration with line icons and ornaments in blue theme

Dalam bisnis, investasi Anda adalah sumber daya yang Anda masukkan untuk meningkatkan perusahaan Anda, seperti waktu dan uang. Pengembalian adalah keuntungan yang Anda hasilkan sebagai hasil dari investasi Anda.

ROI atau return on investment atau biaya pengembalian atas investasi yang dilakukan umumnya didefinisikan sebagai rasio laba bersih terhadap total biaya investasi.

ROI paling berguna untuk tujuan bisnis Anda ketika mengacu pada sesuatu yang konkret dan terukur, untuk mengidentifikasi keuntungan investasi dan pengembalian finansial Anda.

Menganalisis investasi dalam hal biaya moneter adalah metode yang paling populer karena paling mudah untuk diukur, meskipun juga memungkinkan untuk menghitung ROI menggunakan waktu sebagai investasi.

Metrik ROI atau angka ROI juga diterapkan di berbagai jenis investasi dan industri: laba atas ekuitas, laba atas belanja iklan, laba atas aset, laba atas investasi sosial, dll.

Mengapa menghitug ROI itu Penting?

Menghitung ROI dapat membantu Anda memahami bagaimana investasi secara langsung berkontribusi pada bisnis Anda. Ini adalah alat yang berguna untuk mengevaluasi keputusan bisnis masa lalu Anda dan menginformasikan yang masa depan.

Anda juga dapat menggunakan informasi dari perhitungan ROI untuk membandingkan peluang bisnis baru dan memutuskan mana yang akan dikejar.

Jika jenis investasi tertentu menghasilkan laba bersih yang tinggi, Anda dapat memfokuskan lebih banyak waktu dan energi pada investasi serupa.

Investasi yang tidak menghasilkan keuntungan yang cukup untuk menutupi biaya mereka dapat menunjukkan bahwa Anda harus mencoba strategi baru atau berinvestasi di area bisnis Anda yang berbeda.

Mengenal ROI dalam proses pemasaran

Salah satu komponen terpenting dari kampanye pemasaran adalah mengevaluasi kinerja dan dampak serta keuntungannya sehingga dapat ditentukan apakah upaya pemasaran Anda benar-benar membantu perusahaan meningkatkan labanya atau tidak.

Data yang diperoleh melalui proses tersebut dapat digunakan untuk mendorong strategi berbasis data di masa depan untuk pengambilan keputusan yang lebih cerdas.

ROI dalam pemasaran adalah praktik mengaitkan pertumbuhan laba dan pendapatan dengan dampak inisiatif pemasaran. Dengan menghitung laba atas investasi pemasaran, organisasi dapat mengukur sejauh mana upaya pemasaran baik secara holistik, atau berdasarkan kampanye, berkontribusi pada pertumbuhan pendapatan.

Biasanya, ROI pemasaran digunakan untuk membenarkan pengeluaran pemasaran dan alokasi anggaran untuk kampanye dan inisiatif yang sedang berlangsung dan yang akan datang.

Bagaimana Cara Menghitung ROI?

ROI

Secara umum, uda rumus yang paling sering digunakan dalam menghitung ROI adalah seperti bawah ini:

ROI = Laba Bersih / Biaya Investasi

atau

ROI = Keuntungan Investasi / Basis Investasi

Versi pertama dari rumus ROI (laba bersih dibagi dengan biaya investasi) adalah rasio yang paling umum digunakan.

Meskipun ada beberapa cara berbeda untuk menghitung ROI pemasaran, rumus inti yang digunakan untuk memahami dampak pemasaran pada tingkat tinggi relatif mudah:

ROI Pemasaran = (Pertumbuhan Penjualan – Biaya Pemasaran) / Biaya Pemasaran

Penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa formula ini membuat asumsi bahwa semua pertumbuhan penjualan terkait dengan upaya pemasaran.

Untuk menghasilkan pandangan yang lebih realistis tentang dampak pemasaran dan return on investemen, pemasar harus memperhitungkan penjualan organik.

(Pertumbuhan Penjualan – Pertumbuhan Penjualan Organik – Biaya Pemasaran) / Biaya Pemasaran = ROI Pemasaran

Saat menggunakan rumus tersebut, penting juga untuk memahami total upaya pemasaran yang telah dihasilkan. Ketahuilah bahwa definisi untuk “pengembalian” yang dapat ditindaklanjuti dapat bervariasi berdasarkan strategi tim pemasaran dan upaya kampanye, serta overhead umum yang terkait dengan penerapan kampanye.

Mari kita jelajahi beberapa elemen kunci untuk diperhitungkan dalam perhitungan ROI pada proses pemasaran Anda:

Pendapatan Total

Dengan melihat total pendapatan yang dihasilkan dari kampanye tertentu, pemasar dapat memperoleh gambaran menyeluruh yang jelas tentang upaya mereka.

Menghitung pendapatan total saat mengukur ROI pemasaran sangat ideal untuk perencanaan media strategis, alokasi anggaran, dan dampak pemasaran secara keseluruhan.

Laba Kotor

Mengetahui laba kotor membantu pemasar memahami total pendapatan yang dihasilkan oleh upaya pemasaran dalam kaitannya dengan biaya produksi atau pengiriman barang dan jasa.

Untuk melakukannya, pemasar harus menambahkan rumus berikut ke dalam rumus ROI pemasaran mereka: = (Pendapatan total – harga pokok pengiriman produk).

Banner 1 kledo

Laba Bersih

Menyelam lebih dalam, pemasar dapat menghitung dampak upaya pemasaran mereka terhadap laba bersih dengan menambahkan rumus berikut: = (Laba kotor – biaya tambahan).

Penting untuk secara konsisten menentukan laba/pengeluaran dan ROI keseluruhan yang akan diperhitungkan oleh tim Anda di seluruh upaya pengukuran ROI pemasaran. Pertimbangkan termasuk yang berikut ini:

Pemilik bisnis juga dapat menghitung ROI melalui nilai umur pelanggan atau customer lifetime value (CLV), yang menyoroti nilai setiap hubungan pelanggan individu dengan suatu merek.

Formula ini membantu menilai ROI jangka panjang di seluruh siklus hidup konsumen. Untuk melakukan ini, pemasar dapat menggunakan rumus berikut:

Customer Lifetime Value= (Tingkat Retensi)/ (1 + Tingkat Diskon/ Tingkat Retensi)

Cara paling sederhana untuk memikirkan rumus ROI adalah mengambil beberapa jenis “manfaat” dan membaginya dengan “biaya”. Ketika seseorang mengatakan sesuatu memiliki ROI yang baik atau buruk, penting untuk meminta mereka menjelaskan dengan tepat bagaimana mereka mengukurnya.

Contoh Kasus Menghitung Roi pada Bisnis

return on investment
Businessman touching ROI (return on investment) over skyline background

Jika Anda membelanjakan 1.000.000 per bulan untuk iklan bayar per klik (PPC) dan menghasilkan pendapatan 2.000.000 langsung dari kampanye, Anda dapat membagi keuntungan (2.000.000 – 1.000.000 = 1.000.000) dan Anda akan menemukan hasil dari pengembalian investasi yan Anda lakukan adalah 1:1

Kalikan dengan 100 untuk menemukan persentase: 100%. Dengan kata lain, untuk setiap rupiah yang Anda belanjakan untuk iklan PPC, Anda melihat keuntungan satu rupiah

Jika Anda membelanjakan 1..000000 per bulan untuk kampanye itu tetapi malah melihat penjualan 1.200.000, keuntungan Anda akan menjadi 200.000 (1.200.000 – 1.000.000) dan ROI Anda akan menjadi 200.000 (keuntungan) dibagi 1.000.000 (biaya) = 0,20, atau 20%.

Dengan kata lain, untuk seribu rupiah yang dihabiskan untuk kampanye PPC ini, Anda akan melihat keuntungan 200 rupiah.

Anda harus mempertimbangkan ROI dari setiap pengeluaran yang Anda miliki. Misalnya:

  • Seberapa besar kontribusi komputer baru yang lebih cepat untuk meningkatkan keuntungan bisnis Anda?
  • Apakah uang yang Anda keluarkan untuk asisten virtual membuat Anda mampu menghasilkan lebih banyak daripada jika Anda tidak memilikinya?

Mencari tahu pengembalian keputusan bisnis seperti ini membantu Anda memilih investasi yang membantu keuntungan Anda.

Batasan dalam menghitung ROI pada strategi pemasaran

Kesulitan dalam menghitung ROI terletak pada seberapa baik pendapatan yang Anda peroleh dapat dikaitkan dengan investasi tertentu.

Misalnya, jika Anda menggunakan pengoptimalan mesin telusur (SEO), Anda mungkin tidak dapat menentukan secara akurat seberapa besar peningkatan pendapatan Anda sebagai akibat langsung dari SEO karena faktor lain (yaitu media sosial) mungkin juga menyebabkan peningkatan trafik.

Media sosial, khususnya, bisa sulit diukur, meskipun ada alat yang dapat membantu. Facebook menawarkan wawasan dan banyak alat manajemen media sosial juga menyediakan analitik. Meski begitu, sulit untuk mengetahui apakah klik dari media sosial menghasilkan penjualan.

Selanjutnya, dalam banyak kasus, pelanggan dan klien tidak menghabiskan uang untuk pertemuan pertama mereka dengan Anda. Mungkin mereka menemukan Anda melalui iklan PPC, kemudian mereka mengikuti Anda di media sosial dan mendaftar ke daftar email Anda, dan kemudian mereka membeli.

Pertanyaannya adalah, proses manayang menyebabkan penjualan? Anda dapat berargumen bahwa PPC melakukannya karena memperkenalkan prospek kepada Anda, tetapi mungkin saja posting media sosial atau email mengarah pada penjualan yang sebenarnya.

Jika Anda terlibat dalam aktivitas promosi gratis yang menghasilkan peningkatan penjualan, perhitungan ROI Anda akan menjadi nol, yang menghasilkan kesalahan matematis.

Misalnya, jika Anda memperoleh 1.000.000 dari hasil posting Instagram, yang dipublikasikan secara gratis, penghitungannya adalah 1.000.000 dibagi 0, yaitu 0. Biasanya, ROI nol itu buruk, tetapi dalam kasus ini, itu bagus. Anda menghasilkan uang tanpa mengeluarkan uang.

Proses marketing gratis sering kali melibatkan investasi waktu pribadi, yang memang memiliki nilai finansial, dan Anda dapat menggunakannya untuk menentukan ROI.

Misalnya, jika Anda tahu waktu Anda bernilai 50.000 per jam dan Anda menghabiskan satu jam sehari di Instagram, Anda dapat membagi pendapatan yang diperoleh dari upaya media sosial Anda (jika Anda dapat menentukan jumlah itu) dengan 50.000.

Dalam contoh di atas, Anda akan menghitung ROI Anda dengan mencari keuntungan bersih: 1.000.0000 dalam peningkatan penjualan – 50.000 biaya per jam = 950.000. Bagi 950.000 dengan 50.000 dan dapatkan ROI 19,0, atau 1900, yang menunjukkan pengembalian investasi yang luar biasa

Tips Meningkatkan ROI

1. Tetapkan sasaran ROI dan buat rencana pelacakan

Seperti halnya setiap proses, untuk menetapkan tujuan untuk mencapai hasil yang diinginkan. Hal yang sama juga terjadi dalam proses peningkatan ROI.

Memiliki tujuan yang cerdas, dapat dicapai, dan relevan akan memotivasi Anda dan membantu Anda mengembangkan rencana pelacakan untuk meninjau dan memantau kemajuan.

Ini juga akan memberi tahu Anda jika Anda perlu melakukan beberapa tindakan. Anda mungkin menemukan banyak alat pendukung untuk menghitung return on investment di Internet, dan Anda dapat mengandalkannya.

2. Ukur efektivitas pemasaran dengan mengidentifikasi metrik penting dalam bisnis

Investasi pemasaran sangat berbeda dari jenis lainnya dan memiliki struktur yang sangat berbeda, dan oleh karena itu memerlukan pendekatan lain untuk menentukan efektivitasnya.

Bergantung pada tujuan akhir strategi penjualan dalam bisnis, Anda perlu memantau berbagai pengukuran, yang akan membantu Anda dalam membedah ROI Anda.

Anda dapat mengidentifikasi setidaknya banyak metrik, tetapi Anda perlu menemukan metrik yang paling relevan untuk proses Anda. Dalam praktiknya, untuk menilai efektivitas aktivitas penjualan yang lebih tinggi, Anda harus mengikuti tingkat konversi, nilai umur pelanggan, biaya per prospek, dan per penjualan atau akuisisi. Tujuan lain akan membawa fokus Anda ke tindakan lain.

Anda mungkin menemukan cara yang tidak biasa untuk memodifikasi area rencana pemasaran digital Anda dan meningkatkan ROI dengan menentukan metrik yang tepat dan dengan mengukur efektivitas pemasaran.

3. Coba saluran pemasaran lainnya

Pendekatan ideal untuk meningkatkan ROI pemasaran adalah dengan melakukan lebih banyak eksperimen. Eksperimen dapat membantu Anda menyelidiki rencana dan saluran yang paling berhasil.

Dan setelah itu, Anda akan memodifikasi poin-poin tersebut dan membuatnya bekerja lebih baik lagi. Anda dapat bereksperimen dengan beberapa saluran mendasar seperti email, SMS, media sosial, iklan digital, pemasaran konten, dll.

Tes ini dapat menunjukkan saluran yang bisa mendapatkan reaksi paling banyak dari audiens target Anda, yang berfungsi untuk bisnis Anda di Cara terbaik.

4. Fokus pada peningkatan penghasilan Anda

Jelas, elemen paling berharga untuk setiap bisnis adalah pendapatan. Untuk meningkatkan keuntungan dalam bisnis, Anda harus menemukan pendekatan terbaik untuk menginvestasikan waktu dan uang Anda. Dan di masa depan, Anda akan mendapatkan hasil yang jauh lebih baik dari sekarang.

Untuk peningkatan ROI pemasaran, Anda juga perlu mengetahui detail tentang pengeluaran di setiap fase kampanye Anda. Karena jika terjadi kerugian, bisnis Anda akan merugi dan memburuk, dan kemudian Anda perlu meningkatkannya lagi.

Jika Anda mengelola dan mengendalikan biaya Anda, Anda akan menemukan sisi lemah dan memperbaikinya, yang secara positif memengaruhi keuntungan Anda.

Untuk mengetahui kesehatan keuangan bisnis lebih baik, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memudahkan Anda dalam pencatatan pengeluaran dan pemasukan bisnis, membuat laporan keuangan, manajemen stok, dan lain lain.

Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis untuk mendapatkan keputusan bisnis yang lebih baik melalui tautan ini.

5. Jangan takut menaikkan harga

Pelanggan Anda ingin percaya bahwa mereka mendapatkan apa yang mereka bayar. Jadi, jika Anda menghasilkan layanan atau produk yang berkualitas, wajar saja jika Anda menaikkan harga sedikit.

Tentu saja, Anda harus menganalisis seluruh proses secara menyeluruh dan memastikan bahwa orang akan tetap membeli produk tersebut. Dan jika solusi ini merupakan langkah bijak, Anda akan mendapatkan hasil yang bagus karena pelanggan siap membayar lebih untuk barang berkualitas tinggi.

Dengan cara ini, mereka merasakan nilai dari apa yang mereka beli. Anda juga bisa mengetahui cara menetapkan harga yang efektif pada artikel ini.

6. Melakukan AB testing

A B Testing adalah metode praktis untuk membandingkan berbagai elemen pemasaran dan situs dan memeriksa transformasi apa yang lebih disukai tamu Anda. Pemeriksaan semacam ini akan membantu Anda menemukan kekuatan dan kelemahan kampanye Anda.

AB testing termasuk mengubah satu elemen strategi pemasaran atau situs web dan membandingkannya dengan yang asli. Tetapi setiap tes tersebut tidak akan sama persis dengan yang lainnya.

Karena bergantung pada ceruk bisnis, tujuan, dan atribut item Anda, AB testing dapat memiliki durasi dan kompleksitas yang berbeda.

Dengan pemeriksaan semacam ini, Anda dapat menguji banyak situs web dan elemen kampanye pemasaran, seperti:

  • Headline
  • Warna situs web
  • CTA
  • Desain dan tata letak halaman
  • Font
  • Copy landing page
  • Tautan untuk navigasi

Kesimpulan

Akhir-akhir ini minat perusahaan terhadap ROI semakin meningkat karena pengukuran dan model indikator ini memberikan keunggulan dibandingkan pesaing dan memberikan kemungkinan untuk meningkatkan keuntungan perusahaan, menciptakan strategi yang lebih efektif dan membuat keputusan pemasaran yang efektif.

Semakin baik ROI Anda, semakin cepat Anda dapat menginvestasikan kembali dalam pemasaran Anda dan tidak takut dengan aktivitas ini. Selain itu, ini berarti kawan Kledo memiliki kesempatan untuk memperluas dan mengembangkan bisnis Anda.

Namun pastikan setiap pengeluaran yang terjadi dalam bisnis terpantau secara akurat agar Anda bisa dengan mudah mengetahui bahwa kampanye marketing yang Anda gunakan berhasil atau tidak.

Untuk mengoptimalkan hal tersebut, Anda bisa menggunakan Kledo sebagai software akuntansi untuk peoses pencatatan seluruh pengeluaran yang terjadi dalam bisnis.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *