Pegertian Lengkap Pengakuan Pendapatan Dalam Akuntansi

pengakuan pendapatan

Pengakuan pendapatan sangat penting untuk sebagian besar jenis bisnis. Kami ambil sebuah contoh, berapa pendapatan yang diperoleh bisnis Anda bulan ini?

Itu mungkin mudah dijawab jika Anda memiliki bisnis retail.

Tetapi bagaimana jika Anda menjalankan model berlangganan? Atau Anda seorang kontraktor yang dibayar untuk proyek di muka, berbulan-bulan sebelumnya?

Mencari tahu ini semua disebut “pengakuan pendapatan,” dan ini merupakan tantangan besar bagi pengusaha. Bukan hanya karena rumit, tetapi juga karena jika bisnis Anda memiliki investor atau kreditur, ada aturan yang harus Anda patuhi

Dalam artikel ini, kami akan membahas apa itu pengakuan pendapatan, bagaimana aturan di sekitarnya berubah baru-baru ini, contoh kasusnya, dan bagaimana memastikan Anda melakukannya dengan benar.

Apa itu Pengakuan Pendapatan dalam Akuntansi?

pengakuan pendapatan

Pengakuan pendapatan dalam istilah yang paling sederhana berarti ketika sebuah organisasi telah memperoleh pendapatan. Jika bisnis menggunakan metode akutnansi berbasis kas, maka dikatakan telah memperoleh pendapatan ketika uang tunai diterima di rekening bank mereka.

Untuk bisnis yang menggunakan akuntansi berbasis akrual, prinsip pengakuan pendapatan berbeda. Berdasarkan basis akrual, pendapatan diakui hanya jika telah diperoleh.

Untuk dapat mengetahui kapan pengakuan pendapatan harus dilakukan adalah salah satu alasan mengapa kita memiliki Prinsip Akuntansi yang Berlaku Umum (PABU).

PABU memberikan aturan & peraturan terperinci tentang kapan dan bagaimana mengenali pendapatan, dan bagaimana melaporkannya pada laporan laba rugi organisasi.

Anda mungkin pernah mendengar tentang Standar Pelaporan Keuangan Internasional atau International Financial Reporting Standards (IFRS).

IFRS seperti versi metrik dari PABU; sementara Indonesia menggunakan PABU, seluruh dunia menggunakan IFRS. IFRS dikelola oleh Dewan Standar Akuntansi Internasional (IASB). Tapi apa perbedaan di antara mereka?

PABU adalah seperangkat aturan yang harus diikuti oleh organisasi, sedangkan IFRS adalah seperangkat pedoman yang luas. Versi terbaru dari standar ini adalah IFRS 15.

Entitas di luar organisasi seringkali mengharuskan laporan keuangan perusahaan untuk mematuhi PABU atau IFRS. Alasan utama untuk ini adalah untuk dapat mengakui pendapatan dengan cara yang sudah dikenal dan terstandarisasi.

Mengapa pengakuan pendapatan penting?

Pengakuan pendapatan yang tepat sangat penting karena berhubungan langsung dengan integritas pelaporan keuangan perusahaan.

Maksud dari panduan seputar pengakuan pendapatan adalah untuk menstandardisasi kebijakan pendapatan yang digunakan oleh perusahaan. Standarisasi ini memungkinkan entitas eksternal — seperti analis dan investor — untuk dengan mudah membandingkan laporan laba rugi dari berbagai perusahaan dalam industri yang sama.

Karena pendapatan adalah salah satu ukuran terpenting yang digunakan oleh investor untuk menilai kinerja perusahaan, maka laporan keuangan harus konsisten dan kredibel.

Baca juga: Ini Manfaat Aplikasi Gudang yang Wajib Diketahui, Apa Saja?

Apakah Perusahaan Saya Memerlukan Pengakuan Pendapatan?

pengakuan pendapatan

Pengakuan pendapatan penting bagi setiap perusahaan yang menerima uang dari pelanggannya, karena itu dianggap sebagai pendapatan. Beberapa contoh bisnis yang membutuhkan pengakuan pendapatan adalah:

  • Bisnis berbasis langganan (seperti perusahaan perangkat lunak, situs keanggotaan, publikasi, dll.)
  • Kontraktor yang menerima uang muka untuk proyek
  • Profesional yang mengumpulkan pembayaran untuk pengikut

Contoh Pengakuan Pendapatan dalam Bisnis

Untuk layanan berlangganan

Bayangkan bahwa Anda adalah pemilik bisnis penerbitan koran yang berbasis di Jakarta, ABC Post dan menjalankan program berlangganan bulanan. Pelanggan Anda membayar Anda 600.000 di muka untuk langganan tahunan, dan setiap hari Anda mengirimi mereka 30 eksemplar koran dengan berita terkini ke depan pintu mereka. Kapan Anda mengakui pendapatan?

Anda mungkin hanya akan mengenali 20.000 dari pendapatan setiap bulan. Hanya karena salah satu pelanggan Anda membayar Anda 600.000 tidak berarti Anda telah mendapatkan seluruh 600.000.

Jika karena alasan tertentu Anda harus membatalkan langganan seseorang sebelum kontrak mereka berakhir, misalnya, Anda akan berutang uang kepada pelanggan tersebut.

Untuk kontraktor

Katakanlah Anda menjalankan podcast keuangan kecil—The Bean Counter. Anda telah membangun pendengar yang cukup besar selama bertahun-tahun, dan suatu hari, sebuah firma akuntansi besar mendekati Anda dan menawarkan 9.000.000 untuk tiga bulan iklan di podcast Anda. Kapan Anda mengakui pendapatan?

Seperti pada contoh sebelumnya, Anda mungkin akan membagi biaya 9.000.000 selama tiga periode pelaporan, dan mengakui pendapatan hanya setelah iklan setiap bulan berjalan.

Jadi dalam hal ini, Anda akan mengakui pendapatan 3.000.000 setiap bulan.

Baca juga: Akuntansi Forensik: Pengertian, Fungsi, Jenis, Dan Cara Menjadi Akuntan Forensik

Perlakukan Untuk Pendapatan yang Belum Diperoleh

Pendapatan yang telah Anda kumpulkan tetapi tidak diakui disebut pendapatan ditangguhkan (atau “pendapatan diterima di muka”).

Meskipun memiliki kata “pendapatan” dalam namanya, akuntan mengklasifikasikan pendapatan yang ditangguhkan sebagai kewajiban, karena secara teknis ini adalah uang yang Anda berutang kepada pelanggan Anda.

Misalnya, ketika bisnis peberbitan dari contoh di atas mengumpulkan 600.000 pada awal tahun dari seorang pelanggan, toko tersebut pada awalnya harus mencatat semua 600.000 sebagai pendapatan yang ditangguhkan.

Jadi, jika Anda mengumpulkan pendapatan yang belum Anda akui, kategorikan pendapatan yang ditangguhkan sebagai kewajiban dalam pembukuan Anda.

Kemudian setiap bulan pindahkan jumlah yang telah Anda akui dari kewajiban ke pendapatan (dari “pendapatan ditangguhkan” ke “pendapatan” biasa).

Pendapatan yang ditangguhkan adalah salah satu alasan mengapa sangat penting untuk melakukan pengakuan pendapatan dengan benar.

Investor dan pemberi pinjaman ingin memastikan bahwa semua kewajiban Anda dijabarkan dengan jelas dalam catatan keuangan Anda, dan Anda tidak mencatat utang sebagai pendapatan!

Banner 3 kledo

Langkah-langkah Melakukan Pengakuan Pendapatan dari Kontrak

Lima langkah pengakuan pendapatan dalam kontrak adalah sebagai berikut:

1. Mengidentifikasi Kontrak

Semua kondisi harus dipenuhi agar kontrak dapat terbentuk:

  • Kedua belah pihak harus telah menyetujui kontrak (baik tertulis, lisan, atau tersirat).
  • Titik transfer barang dan jasa dapat diidentifikasi.
  • Ketentuan pembayaran diidentifikasi.
  • Kontrak memiliki substansi komersial.
  • Penerimaan pembayaran jika memungkinkan.

2. Mengidentifikasi Kewajiban Pelaksanaan

Beberapa kontrak mungkin melibatkan lebih dari satu kewajiban pelaksanaan.

Misalnya, penjualan mobil dengan pelajaran mengemudi pelengkap akan dianggap sebagai dua kewajiban kinerja – yang pertama adalah mobil itu sendiri dan yang kedua adalah pelajaran mengemudi.

Kewajiban pelaksanaan harus berbeda satu sama lain. Kondisi berikut harus dipenuhi agar barang atau jasa menjadi berbeda:

  • Pembeli (pelanggan) bisa mendapatkan keuntungan dari barang atau jasa itu sendiri.
  • Barang atau jasa secara terpisah diidentifikasi dalam kontrak.

3. Menentukan Harga Transaksi

Harga transaksi biasanya mudah ditentukan; kebanyakan kontrak melibatkan jumlah yang tetap.

Misalnya, harga $20.000 untuk penjualan mobil dengan pelajaran mengemudi pelengkap. Harga transaksi, dalam hal ini, adalah $20.000.

Baca juga: Sistem Informasi Manajemen: Pengertian dan Pentingnya Bagi Bisnis

4. Mengalokasikan Harga Transaksi untuk Kewajiban Pelaksanaan

Alokasi harga transaksi untuk lebih dari satu kewajiban pelaksanaan harus didasarkan pada harga jual mandiri kewajiban pelaksanaan.

Misalnya, kontrak melibatkan penjualan mobil dengan pelajaran mengemudi pelengkap.

Total harga transaksi adalah $20,000. Harga jual mandiri mobil adalah $ 19.000 sedangkan harga jual mandiri dari pelajaran mengemudi adalah $ 1.000. Alokasi harga transaksi adalah sebagai berikut:

Performance obligationsHarga MandiriPersentase totalx Harga Transaksi= Jumlah Alokasi
Mobil$19.00095%$19.000$18.050
Pelajaran Mengemudi$1.0005%$19.000$950
Total$20.000100%$19.000

Catatan: Persentase dari total hanyalah harga mandiri dibagi dengan total harga mandiri. Misalnya, persentase total untuk mobil akan dihitung sebagai $19.000 / $20.000 = 95%.

5. Mengakui Pendapatan Sesuai Kinerja

Ingat kembali kondisi pengakuan pendapatan. Kondisi (1) dan (2) menyatakan bahwa pendapatan akan diakui ketika penjual telah melakukan apa yang diharapkan berhak atas pembayaran. Oleh karena itu, pendapatan diakui baik:

  • Pada suatu titik waktu; atau
  • Over time

Dalam contoh di atas, pendapatan yang terkait dengan mobil akan diakui pada saat pembeli mengambil kepemilikan mobil.

Di sisi lain, pelajaran mengemudi pelengkap akan diakui ketika layanan disediakan.

Entri jurnal pengakuan pendapatan untuk dua kewajiban kinerja (mobil dan pelajaran mengemudi) adalah sebagai berikut:

Untuk penjualan mobil dan pelajaran mengemudi gratis:

TanggalJudul AkunDebitKredit
XXKas$19.000
XXPendapatan$18.050
XXPendapatan diterima di muka$950

Catatan: Pendapatan diakui untuk penjualan mobil ($18.050) tetapi tidak untuk pelajaran mengemudi pelengkap karena belum disediakan.

Ketika pelajaran mengemudi pelengkap telah disediakan:

TanggalJudul AkunDebitKredit
XXPendapatan diterima dimuka$950
XXPendapatan$950

Catatan: Pendapatan ditangguhkan sampai pelajaran mengemudi diberikan.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap tentang pengakuan pendapatan dalam akuntansi dan cara penjurnalannya dalam proses pembukuan bisnis. Proses ini sangat penting jika Anda memiliki bisnis yang mengharuskan Anda memberi kontrak tertentu kepada pelanggan atau bisnis yang mengharuskan pembayaran dimuka agar proses pencatatan keuangan menjadi lebih baik.

Jika kesulitan dalam melakukan proses pengakuan pendapatan, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk proses yang lebih baik dan praktis.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pengeluaran dan pemasukan, baik dengan uang muka maupun tidak. Semua transaksi tercatat dengan otomatis dan akan ada pada laporan keuangan Anda.

Anda juga bisa membuat 30 jenis laporan keuangan bisnis dalam hitungan detik dengan tampilan yang sangat muda dimengerti.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

18 + twelve =