Jenis Pendapatan dalam Akuntansi, Metode Pengakuan, dan Jurnalnya

pendapatan dalam akuntansi

Pendapatan merupakan komponen penting dalam akuntansi. Perusahaan mengakui adanya pendapatan saat mereka memperoleh uang dari hasil kegiatan operasional maupun non operasional.

Mempelajari pendapatan menjadi keharusan bagi setiap pemilik bisnis. Dengan begitu, mereka bisa melakukan pembukuan secara teratur dan sesuai dengan peraturan yang berlaku.

Pada artikel ini, kami akan menguraikan pendapatan dalam akuntansi. Mulai dari pengertian, jenis, cara menilai, metode pengakuan, dan cara jurnalnya.

Pengertian Pendapatan dalam Akuntansi

pendapatan dalam akuntansi

Pendapatan adalah uang yang diperoleh bisnis dari menjual produk atau layanan kepada pelanggan mereka. Sedangkan akun pendapatan dalam akuntansi adalah akun dalam akuntansi yang berisi penerimaan pendapatan yang diterima perusahaan melalui transaksi bisnisnya.

Semua laporan laba rugi mencakup informasi pendapatan, dan ini merupakan indikator yang baik tentang seberapa baik kinerja individu atau bisnis di bidang komersial. Omset pendapatan yang tinggi menunjukkan keberhasilan bisnis. Dan omset pendapatan yang rendah biasanya berarti ada masalah pada bisnis.

Sebuah bisnis dapat memperoleh keuntungan dengan meningkatkan pendapatan dan menurunkan biaya produksi dan biaya bisnis lainnya. Pendapatan dapat berasal dari satu sumber atau beberapa sumber bisnis.

Anda dapat menghitungnya dengan menjumlahkan harga produk atau layanan dan jumlah unit yang dijual perusahaan. Semua bisnis mencoba meningkatkan pendapatan mereka dengan merampingkan produksi untuk mengurangi biaya, menemukan pelanggan dan pasar baru, dan menggunakan berbagai strategi pemasaran untuk meningkatkan penjualan.

Baca juga: Evaluasi Bisnis: Arti, Tujuan, Fungsi, Metode, Tahapan, dan Contohnya

Jenis-Jenis Pendapatan dalam Laporan Laba Rugi

Jenis-jenis pendapatan dalam laporan laba rugi adalah sebagai berikut:

Pendapatan Kotor (Gross Revenue)

Jumlah total uang yang dihasilkan bisnis dengan menjual produk atau layanan disebut sebagai pendapatan kotor. Jadi, jika sebuah perusahaan membelanjakan 50 untuk suatu produk dan menjualnya seharga 200, maka 200 adalah pendapatan kotornya. Hal ini juga dikenal sebagai penjualan kotor.

Perhitungan pendapatan kotor dapat dilakukan pada akhir siklus pelaporan bulanan atau setelah siklus pelaporan tahunan. Jadi, pendapatan kotor bulanan memberikan jumlah total penjualan yang dihasilkan perusahaan dalam bulan tertentu.

Sementara pendapatan kotor tahunan adalah jumlah total penjualan yang dihasilkan dalam satu tahun.

Pendapatan Bersih (Net Revenue)

Pendapatan bersih adalah pendapatan yang tersisa setelah dikurangi semua biaya bisnis dan harga pokok penjualan dari pendapatan kotornya. Pengurangan dapat mencakup gaji karyawan, biaya material, biaya peralatan, diskon produk, dan retur produk.

Jadi, jika sebuah perusahaan memiliki pendapatan kotor 50.000.000 dan menghabiskan 25.000.000 untuk menjalankan operasi bisnisnya, pendapatan bersihnya adalah:

50.000.000 – 25.000.000 = 25.000.000.

Jenis-Jenis Akun Pendapatan dalam Akuntansi

Dalam pencatatan akuntansi, pendapatan terbagi menjadi dua akun utama yaitu:

Pendapatan Operasional

Pendapatan operasional adalah pendapatan yang diperoleh dari aktivitas operasional perusahaan. Jenis pendapatan ini umumnya merupakan bagian yang lebih besar dari total pendapatan bersih perusahaan.

Pendapatan usaha untuk perusahaan dapat bervariasi sesuai dengan jenis bisnis dan industri mereka. Beberapa contoh umum dari pendapatan usaha adalah:

  • Penjualan: Ketika sebuah bisnis menjual produk atau layanan kepada pelanggan dan menerima uang sebagai gantinya, transaksi tersebut mencatat dicatat sebagai pendapatan penjualannya.
  • Sewa: Ketika pemilik properti menyewakan rumah, apartemen, bangunan dan tanah kepada penyewa, pendapatan yang mereka peroleh dari kontrak sewa adalah pendapatan sewa.
  • Jasa: Ketika profesional di bidang apa pun memberikan layanan konsultasi kepada klien, pembayaran yang mereka terima untuk layanan ini disebut sebagai pendapatan jasa.

Pendapatan Non Operasional

Ketika sebuah perusahaan memperoleh pendapatan dari kegiatan bisnis selain dari operasi bisnis utamanya, pendapatan tersebut dihitung sebagai pendapatan non operasional. Pendapatan tersebut meliputi:

  • Pendapatan bunga: Pendapatan yang diperoleh bisnis dari investasi, deposito bank dan pembayaran serta bunga dari uang pinjaman dikenal sebagai pendapatan bunga.
  • Penjualan aset: Ketika sebuah perusahaan menjual aset dan peralatannya, hasil yang didapat dari penjualan dikenal sebagai pendapatan penjualan aset.

Baca juga: Jurnal Retur Pembelian: Penyebab, Fungsi dan Bedanya dengan Retur Penjualan

Cara Mengetahui Pendapatan dalam Akuntansi

pendapatan dalam akuntansi

Perusahaan dapat mengetahui total pendapatan mereka dengan melakukan 3 hal berikut:

Membaca Laporan Laba Rugi

Ketika sebuah bisnis menghasilkan uang dengan menjual produk atau jasa, pendapatan tersebut dikenal sebagai top line. Istilah ini berasal dari fakta bahwa pendapatan baris teratas muncul di bagian atas laporan laba rugi.

Pendapatan top lines yang dilaporkan mungkin selama satu bulan, seperempat, setengah tahun atau satu tahun. Ini adalah jumlah total penjualan atau pendapatan kotor perusahaan sebelum dikurangi biaya operasional.

Top lines berguna untuk mengukur pertumbuhan bisnis dan menilai kemampuan perusahaan untuk tetap kompetitif di pasar spesifiknya.

Menghitung Pendapatan Secara Berkala

Sebuah perusahaan dapat menghitung pendapatan bulanan, triwulanan, setengah tahunan atau tahunan. Cara ini akan menambahkan jumlah penjualan yang dimilikinya di setiap periode dan melaporkan pendapatan yang diperolehnya dalam laporan keuangannya untuk periode tersebut.

Perusahaan dapat menggunakan metode akuntansi akrual atau metode akuntansi kas untuk menghitung pendapatannya. Dalam metode akuntansi akrual, perusahaan mencatat pendapatannya pada saat transaksi terjadi, bukan pada saat menerima uang atas transaksi tersebut.

Dalam metode akuntansi kas, perusahaan mencatat pendapatan pada saat mengumpulkan uang transaksi. Metode akuntansi yang dipilih perusahaan berdampak pada laporan laba rugi dan neraca.

Membaca Neraca

Neraca adalah ringkasan keuangan dari semua aset bisnis perusahaan atau semua yang dimilikinya. Laporan ini juga mencakup semua kewajiban bisnis perusahaan atau semua hutangnya.

Neraca juga akan menunjukkan ekuitas pemilik, yang merupakan jumlah yang dihasilkan setelah mengurangi kewajiban dari aset.

Metode Pengakuan Pendapatan

Bisnis dapat mengumpulkan pendapatan secara langsung setelah mengirimkan atau menyediakan produk atau layanan dan mengirimkan faktur atau berdasarkan persentase penyelesaian.

Untuk mencegah bisnis mengubah apa yang dapat memenuhi syarat sebagai pendapatan untuk keuntungan mereka, regulator dan analis bertujuan untuk menstandardisasi kebijakan pengakuan pendapatan dari segi industri.

Ini dapat bergantung pada bagaimana bisnis beroperasi dalam industri tertentu dan dalam situasi apa. Beberapa metode pengakuan pendapatan terkenal yang berlaku di seluruh sektor bisnis adalah sebagai berikut:

Metode Kontrak Selesai

Sesuai metode akuntansi ini, perusahaan harus melaporkan semua pendapatan yang mereka peroleh dan pengeluaran yang mereka keluarkan hanya setelah mereka menyelesaikan kontrak proyek.

Perusahaan umumnya mengadopsi metode pengakuan pendapatan kontrak selesai jika mereka tidak yakin tentang tanggal penyelesaian yang tepat untuk proyek dan kapan mereka akan dibayar untuk pekerjaan tersebut.

Dimungkinkan untuk menunda kewajiban pajak dengan menunda pengakuan pendapatan. Namun, hal itu juga dapat menunda pengakuan biaya dan mengganggu pengurangan pajak. Contoh metode kontrak selesai adalah proyek konstruksi yang dapat memakan waktu dua tahun atau lebih untuk diselesaikan.

Metode Pemulihan Biaya

Metode pemulihan biaya melibatkan pemulihan total biaya yang timbul oleh bisnis dalam menciptakan layanan atau barang yang dijualnya kepada pelanggannya.

Metode ini akan mencatat pendapatan yang dihasilkan dan laba kotor dari penjualan hanya setelah mendapatkan kembali seluruh jumlah yang dibelanjakan. Contoh metode pemulihan biaya adalah ketika perusahaan mencatat laba hanya setelah memperoleh kembali modal yang digunakan untuk membiayai operasi bisnisnya.

Metode Angsuran

Dalam metode angsuran, setelah bisnis melakukan penjualan, pembeli membayarnya dengan pembayaran berkala yang tersebar selama waktu tertentu yang diberikan dalam kontrak penjualan angsuran.

Bisnis dapat menghitung persentase laba kotor dari total harga dan menganggap bahwa ia telah menerima seluruh laba kotor hanya setelah pembeli menyelesaikan pembayaran angsuran total.

Contoh metode pembayaran angsuran adalah untuk pembelian dalam jumlah besar, seperti mesin, peralatan konsumen, properti dan tanah, di mana pembeli tidak dapat membayar jumlah yang besar di muka.

Baca juga: Metode Analisis Data Keuangan, Tahapan, Kesalahan, dan Solusinya

Metode Persentase Penyelesaian

Bisnis yang menjalankan proyek selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun menggunakan metode persentase penyelesaian. Perusahaan dapat memasukkan perkiraan biaya, pendapatan dan tahapan untuk pekerjaan yang diselesaikan dalam kontrak kerja dan menentukan persentase pekerjaan yang diselesaikan.

Mereka harus melaporkan pendapatan dan pengeluaran mereka karena klien membayar mereka untuk pencapaian yang telah diselesaikan secara bertahap.

Jenis metode akuntansi ini biasanya di industri konstruksi di mana klien membayar ketika pekerjaan dimulai, ketika sebagian selesai dan setelah selesai.

Metode Dasar Penjualan

Pengakuan pendapatan terjadi pada saat penjualan dalam metode akuntansi berbasis penjualan. Adalah umum dalam bisnis di mana pembeli membayar di muka untuk barang atau jasa dan membawanya pergi langsung setelah pembayaran.

Contoh metode dasar penjualan adalah ketika pelanggan masuk ke toko, membayar tunai untuk pembelian, dan membawanya pergi.

Contoh Pendapatan

Berikut ini adalah beberapa contoh pendapatan yang diperoleh bisnis:

  • Pendapatan pemerintah: Ini adalah pendapatan yang dikumpulkan pemerintah dari pajak penghasilan, pajak properti, pajak penjualan, denda dan penalti, penjualan sekuritas, biaya sewa dan kontribusi penggajian perusahaan.
  • Pendapatan organisasi nirlaba: Ini adalah pendapatan yang berasal dari biaya keanggotaan, sumbangan individu, pengumpulan dana, biaya dari acara yang diselenggarakan, hibah yayasan, dan hibah pemerintah.
  • Pendapatan investasi real estat: Ini adalah pendapatan yang dihasilkan properti dari sewa kamar, ruang rapat, ruang perjamuan, gedung pernikahan, fasilitas untuk pusat rekreasi, toko, ruang untuk ATM dan tempat parkir.
Banner 3 kledo

Jurnal Pendapatan dalam Akuntansi

Setiap kali perusahaan melakukan transaksi penjualan secara kredit, maka transaksi akan dicatat dengan mendebit akun piutang dan akun pendapatan di sisi kredit.

Piutangxxx
Pendapatanxxx

Namun, apabila transaksi dilakukan secara tunai, maka penjurnalan dilakukan dengan mendebit akun kas seperti berikut:

Kasxxx
Pendapatanxxx

Contoh Jurnal Pendapatan

PT. Sinar menjual barang secara kredit dengan nilai Rp. 50 juta kepada Tuan Doni. Pelunasan akan dibayar sebulan setelah transaksi. Maka, transaksi tersebut dapat dicatat sebagai berikut:

KeteranganDebitKredit
Piutang50.000.000
Pendapatan50.000.000

Kemudian, saat pelunasan pembayaran akan dicatat sebagai berikut:

KeteranganDebitKredit
Kas50.000.000
Piutang50.000.000

Baca juga: 15 Contoh KPI dalam Bidang Akuntansi

Kesimpulan

Demikian pembahasan mengenai pendapatan dalam akuntansi dan semoga berguna untuk proses pembukuan Anda.

Melakukan pencatatan pendapatan dan pembukuan lainnya memang rumit bila masih dilakukan secara manual. Untuk proses akuntansi yang yang lebih praktis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi dari Kledo.

Hanya 4500 per hari, Anda sudah bisa menggunakan layanan fitur terlengkap dari Kledo. Mulai dari mengelola kas, laporan keuangan, manajemen inventory, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba fitur Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × 2 =