Pengertian EVA, Cara Menghitungnya dan Perbedaannya dengan ROI

pengertian eva

Apakah Anda mengetahui pengertian EVA? Bayangkan ini, ketika perusahaan mencari instrumen investasi, penting bagi mereka untuk menunjukkan kepada calon investor keuntungan yang mungkin diberikan perusahaan mereka.

Banyak investor ingin mengetahui kemungkinan profitabilitas investasi mereka dan berapa banyak uang tunai yang dapat mereka peroleh dari investasi mereka.

Salah satu perhitungan penting untuk menyediakan informasi ini adalah keuntungan nilai ekonomi atau economic value added (EVA).

Pada artikel ini, kami akan menjelaskan apa itu pengertian EVA, menjelaskan cara menghitung EVA, membahas beberapa keuntungan dan kerugian dari economic value added, memberikan contoh perhitungan untuk Anda tinjau, dan menjelaskan kepada Anda perbedaan antara EVA dan ROI.

Pengertian EVA

pengertian eva

Pengertian economic value added, atau EVA adalah pengukuran kinerja keuangan perusahaan berdasarkan kekayaan sisa. EVA juga disebut keuntungan ekonomi, pengukuran ini bergantung pada teknik pendapatan residual untuk menunjukkan profitabilitas proyek tertentu.

Ini didasarkan pada gagasan bahwa profitabilitas sejati terjadi ketika sebuah perusahaan menciptakan kekayaan tambahan bagi para pemangku kepentingannya dan bahwa proyek-proyek perusahaan harus menciptakan pengembalian di atas biaya modal.

EVA bertujuan untuk mewakili keuntungan ekonomi perusahaan yang sebenarnya.

Ini mengukur nilai yang dihasilkan perusahaan berdasarkan dana yang diinvestasikan orang lain di dalamnya, membuatnya sangat bergantung pada modal yang diinvestasikan.

Ini merupakan kelebihan laba di atas biaya modal, setelah penyesuaian pajak, disajikan secara tunai.

Baca juga: Evaluasi Kinerja Akhir Tahun: Apa saja Yang Perlu Diperhatikan?

Kapan Anda perlu menghitung EVA?

Menghitung EVA dapat bermanfaat ketika mencoba mengukur biaya investasi modal ke dalam perusahaan atau proyek tertentu ketika menilai apakah suatu investasi menghasilkan cukup uang atau keuntungan nyata bagi Anda untuk mempertimbangkannya sebagai investasi yang baik.

Jika hasil perhitungan Anda adalah EVA negatif, ini menunjukkan bahwa perusahaan tidak menghasilkan nilai dari dana yang diinvestasikan ke dalam bisnis, menunjukkan bahwa itu mungkin investasi yang buruk.

Namun, jika hasil perhitungan Anda adalah EVA positif, ini menunjukkan bahwa perusahaan menghasilkan nilai dari dana yang diinvestasikan, menunjukkan kemungkinan investasi yang baik.

Baca juga: Cara Menghitung HPP Bisnis Dagang dan Jasa dengan Cepat dan Mudah

Bagaimana Cara Menghitung EVA

Rumus untuk menghitung EVA adalah sebagai berikut:

EVA = laba operasi bersih setelah pajak – (biaya rata-rata tertimbang dari modal x modal yang diinvestasikan)

Berikut adalah langkah-langkah yang harus diikuti untuk cara menghitung EVA:

1. Identifikasi NOPAT

Mulailah dengan mengidentifikasi NOPAT. NOPAT adalah singkatan dari net operating profits after the task atau laba operasi bersih setelah pajak.

Untuk sebagian besar organisasi, Anda tidak perlu menghitung angka ini secara manual. Sebaliknya, kemungkinan besar tercantum dalam dokumen informasi laporan keuangan.

Namun jika bisnis Anda belum pernah membuat laporan keuangan yang sesuai standar, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mampu membantu Anda dalam membuat laporan keuangan dalam hitungan detik seperti Kledo.

Anda juga bisa mencoba Kledo secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

2. Tentukan WACC

Hitung biaya modal rata-rata tertimbang perusahaan, atau weighted average cost of capital (WACC).

Ini adalah pengembalian rata-rata yang diantisipasi perusahaan untuk dibayarkan kepada investornya. Berikut rumus untuk menghitung WACC:

Biaya modal rata-rata tertimbang = (persentase modal yang merupakan ekuitas x biaya ekuitas) + [(persentase modal yang merupakan hutang x biaya hutang) x (1 – tarif pajak)]

Baca juga: Ingin Membuat Laporan Keuangan Akhir Tahun? Perhatikan Hal ini

3. Hitung modal yang diinvestasikan

Tentukan modal yang diinvestasikan. Ini mengacu pada jumlah uang yang digunakan untuk mendanai proyek tertentu. Berikut rumus untuk menghitung modal yang diinvestasikan:

Investasi modal = ekuitas + hutang jangka panjang di awal periode

Untuk mengumpulkan informasi yang Anda butuhkan, tinjau neraca. Neraca perusahaan harus menyediakan informasi yang Anda butuhkan.

Namun, jika tidak, Anda dapat menggunakan persamaan alternatif ini berdasarkan informasi aset yang tersedia:

Investasi modal = total aset – kewajiban lancar

4. Tentukan beban keuangan

Setelah Anda menentukan WACC dan modal yang diinvestasikan, Anda dapat menghitung biaya keuangan.

Ini adalah yang kedua dari dua jumlah yang Anda butuhkan untuk menghitung EVA. Berikut rumus yang digunakan untuk menentukan beban keuangan:

Beban keuangan = WACC x modal yang diinvestasikan

5. Hitung EVA

Setelah Anda mendapatkan biaya keuangan, kurangi dari NOPAT. Hasilnya adalah EVA Anda.

Jika EVA positif, ini menunjukkan proyek menghasilkan kekayaan dan merupakan investasi yang baik.

Jika EVA negatif, ini menunjukkan proyek tersebut tidak menghasilkan kekayaan dan merupakan investasi yang buruk.

Baca juga: Cara Efektif Mengelola Arus Kas Untuk Bisnis yang Lebih Baik di Tahun 2022

Keuntungan dan Kerugian Menggunakan Penghitungan EVA dalam Bisnis

EVA adalah cara yang efektif untuk mengevaluasi kinerja perusahaan dan manajemen berdasarkan prinsip bahwa bisnis hanya menguntungkan jika menciptakan pengembalian dan kekayaan bagi pemegang sahamnya.

Ini mengharuskan perusahaan untuk berkinerja dan di atas biaya modalnya.

Demikian pula, EVA bermanfaat sebagai indikator kinerja saat menggunakan item dari neraca untuk menyoroti bagaimana dan di mana perusahaan menciptakan kekayaan.

Hal ini memaksa manajer untuk memiliki kesadaran tentang aset dan biaya perusahaan ketika membuat keputusan.

Namun, EVA sangat andal dalam modal yang diinvestasikan. Ini terutama berguna untuk mempelajari tentang perusahaan yang matang atau stabil atau perusahaan kaya aset.

Sebaliknya, mungkin kurang efektif untuk perusahaan yang sebagian besar memiliki aset tidak berwujud, seperti perusahaan teknologi, tetapi perusahaan ini mungkin menilai pendorong pertumbuhan lainnya untuk mengevaluasi insentif.

Demikian pula, sering lebih umum di antara perusahaan besar daripada dengan usaha kecil-menengah.

Namun, semua ukuran bisnis dapat mengambil manfaat dari penggunaan perhitungan ini untuk membantu mereka membuat keputusan bisnis yang baik.

Baca juga: Pengertian Current Ratio, Rumus, dan Contohnya Pada Sebuah Bisnis

Contoh Cara Menghitung EVA

pengertian eva

Gunakan contoh berikut untuk membantu Anda memahami cara menghitung EVA:

Contoh dengan ekuitas dan hutang

Kirch Investments ingin menghitung EVA suatu investasi dari tahun sebelumnya. Akun tersebut mengidentifikasi NOPAT sebesar $8.000, ekuitas sebesar $50.000 dan utang jangka panjang sebesar $5.000. Mereka menghitung WACC sebesar 9%.

Berdasarkan informasi, mereka menambahkan ekuitas dan utang untuk modal yang diinvestasikan sebesar $55.000.

Mereka mengalikan 455.000 dengan 0,09 untuk biaya keuangan sebesar $4,950. Mereka mengurangi $4.950 dari $8.000 untuk hasil $3.050. EVA investasi adalah $3,050, menunjukkan itu adalah investasi yang baik.

Contoh dengan total aset dan kewajiban lancar

Brock Financial ingin menghitung EVA suatu investasi dari tahun sebelumnya.

Akuntan mengidentifikasi NOPAT sebesar $10.000, aset berjumlah $40.000 dan kewajiban berjumlah $15.000. Mereka menghitung WACC sebesar 7,5%.

Berdasarkan informasi, mereka mengurangi kewajiban dari aset untuk modal yang diinvestasikan sebesar $25.000.

Mereka mengalikan $25.000 dengan 0,075 untuk biaya keuangan $1.875. Mereka mengurangi $1.875 dari $10.000 untuk hasil $8.125. EVA investasi adalah $8,125, menunjukkan itu adalah investasi yang baik.

Baca juga: Anggaran Operasional: Pengertian, Komponen, dan Cara Membuatnya

Mengenal Perbedaaan Penghitungan EVA dan ROI

Selain menggunakan EVA, dalam penghitungan investasi bisnis banyak pemilik bisnis menggunakan metode ROI untuk mengetahui keuntungan atas investasi yang mereka lakukan.

Namun kedua metode ini sangat berbeda, berikut adalah perbedaan EVA dan ROI dalam penghitungan investasi bisnis:

Apa itu ROI?

ROI adalah teknik evaluasi investasi penting lainnya yang dapat dilakukan oleh perusahaan untuk mengukur kinerja. Ini membantu untuk menghitung berapa banyak pengembalian yang dibuat dibandingkan dengan jumlah modal yang diinvestasikan.

ROI dapat dihitung secara keseluruhan untuk perusahaan serta untuk setiap divisi dalam kasus perusahaan skala besar. ROI dihitung menggunakan rumus berikut.

Perbedaan EVA dan ROI

PerbedaanEVAROI
KegunaanEVA digunakan untuk mengevaluasi efektivitas pemanfaatan aset dalam menghasilkan pendapatan.ROI digunakan untuk mengevaluasi jumlah pendapatan yang diperoleh sebanding dengan modal yang diinvestasikan.
PengukuranEVA adalah ukuran mutlakROI adalah ukuran relatif.
Keuntungan yang digunakan untuk PerhitunganLaba sebelum bunga dan pajak digunakan.Laba setelah bunga dan pajak digunakan.
Rumus yang digunakanEVA = Laba Operasi Bersih Setelah Pajak – (Aset Operasi X Biaya Modal)ROI = Laba Sebelum Bunga dan Pajak (EBIT) / Modal yang Digunakan

Terlepas dari perbedaan antara EVA dan ROI, keduanya memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri dan lebih disukai oleh berbagai manajer dengan cara yang berbeda.

Manajer yang lebih suka menggunakan metode langsung yang memungkinkan perbandingan mudah dapat menggunakan ROI.

Lebih lanjut, pajak merupakan beban yang tidak dapat dikendalikan yang tidak berhubungan langsung dengan penggunaan aset sehingga mengurangi efektivitas EVA sebagai alat keputusan investasi.

Namun, ROI tidak secara jelas menunjukkan tingkat pengembalian minimum yang harus dihasilkan karena biaya modal tidak diperhitungkan dalam perhitungannya.

Baca juga: Letter of Credit: Surat “Sakti” dalam Bisnis Ekspor dan Impor

Kesimpulan

Itulah pengertian EVA, cara menghitung, contoh dan perbedaan EVA dan ROI. Mengetahui pengertian EVA dan ROI sangat penting jika Anda pemiliki bisnis yang melakukan investasi pada instrumen baik aset maupun finansial.

Dengan mengukur keuntungan investasi pada bisnis, Anda bisa dengan mudah menentukan apakah ingin melakukan investasi yang serupa atau melakukan investasi pada insturmen lainnya dengan tingkat pengembalian keuntungan yang lebih baik.

Kesulitan dalam mengelola investasi aset pada bisnis? Anda bisa menggunakan softaware akuntansi Kledo untuk proses pencatatan dan penghitungan yang lebih baik.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 + four =