Anggaran Operasional: Pengertian, Komponen, dan Cara Membuatnya

anggaran operasional

Mengetahui berapa banyak uang yang masuk dan keluar dari bisnis dapat menjadi bagian penting dalam membuat keputusan bisnis yang menguntungkan. Salah satu alat yang dapat digunakan perusahaan untuk mengukur dan memperkirakan pendapatan dan pengeluaran adalah anggaran operasional.

Bila dihitung dengan cermat, anggaran operasional dapat membantu membuat pilihan yang menguntungkan yang mendorong pertumbuhan perusahaan.

Dalam artikel ini, kami membahas definisi anggaran operasional, menjelaskan komponen apa yang termasuk dalam anggaran operasi, dan memberikan Anda cara membuat dan contohnya.

Apa itu Anggaran Operasional?

anggaran operasional

Anggaran operasi atau operasional, menguraikan dana yang Anda perlukan untuk membuat bisnis Anda berjalan secara efisien dan sukses selama suatu periode.

Ini terdiri dari semua pendapatan dan pengeluaran yang diharapkan perusahaan Anda gunakan untuk operasinya.

Anggaran operasional biasanya merinci hal-hal seperti biaya tetap dan variabel, pendapatan, dan pengeluaran lainnya.

Seperti anggaran bisnis biasa, banyak bisnis cenderung membuat anggaran operasional tahunan baru di akhir tahun.

Dengan begitu, mereka dapat merencanakan anggaran mereka sepanjang tahun dan menetapkan tujuan keuangan. Namun, tidak ada yang diatur dalam batu.

Sebuah bisnis dapat mengubah anggaran operasinya sepanjang tahun (misalnya, setiap bulan) untuk memastikannya up-to-date dengan setiap perubahan operasional.

Membuat anggaran operasional dapat bermanfaat bagi bisnis kecil Anda. Anggaran operasional dapat:

  • Membantu Anda mengelola pengeluaran saat ini
  • Memproyeksikan biaya masa depan
  • Kurangi hutang bisnis
  • Menetapkan akuntabilitas keuangan
  • Bantu bisnis Anda tetap pada jalurnya

Jadi definisi sederhana dari anggaran operasi adalah dokumen yang memperhitungkan input dan output keuangan bisnis (pendapatan dan pengeluaran) untuk jangka waktu tertentu.

Semakin pendek periode waktu yang dicakup oleh anggaran operasional, semakin akurat anggaran tersebut.

Banyak bisnis menyelesaikan anggaran operasional untuk kuartal fiskal pada suatu waktu, misalnya, atau bahkan hingga satu tahun.

Perusahaan dan organisasi menggunakan anggaran operasi untuk merencanakan keputusan bisnis dan mengikuti perubahan dalam situasi keuangan mereka.

Komponen Anggaran Operasional

Anggaran operasional dapat bervariasi dari bisnis ke bisnis. Beberapa bisnis mungkin memerlukan bagian yang berbeda atau tambahan untuk anggaran mereka daripada yang lain.

Sejumlah anggaran lain membentuk anggaran operasional Anda. Meskipun dapat bervariasi, beberapa komponen utama anggaran operasional mencakup bagian-bagian berikut:

Anggaran penjualan

Bagian dari anggaran operasional Anda adalah membuat anggaran penjualan. Anggaran penjualan Anda menjabarkan proyeksi berapa banyak layanan dan/atau produk yang akan dijual bisnis Anda dan berapa banyak pendapatan yang akan Anda peroleh dari penjualan tersebut.

Memproyeksikan penjualan bisnis Anda memungkinkan Anda untuk merencanakan dan melakukan penyesuaian terhadap pengeluaran Anda.

Untuk membuat anggaran penjualan Anda, mulailah dengan membuat daftar semua produk dan layanan yang dijual perusahaan Anda.

Juga termasuk masing-masing poin harga mereka. Setelah Anda membuat daftar, lihat angka penjualan tahun sebelumnya untuk memproyeksikan berapa banyak setiap produk/layanan yang Anda rencanakan untuk dijual setiap bulan di tahun mendatang.

Ingatlah bahwa hal-hal seperti ekonomi, kebijakan harga, dan pesaing dapat memengaruhi anggaran penjualan Anda. Pikirkan tentang faktor-faktor ini saat membuat anggaran penjualan Anda.

Baca juga: Apa Itu Anggaran Penjualan? Berikut Pembahasan Lengkap dan Cara Membuatnya

Anggaran produksi

Komponen lain dari anggaran operasi adalah anggaran produksi. Anggaran produksi Anda memberi tahu Anda berapa banyak unit setiap produk yang harus diproduksi untuk memenuhi kebutuhan penjualan dan persyaratan inventaris.

Anggaran produk dan penjualan Anda berjalan beriringan. Gunakan anggaran penjualan Anda untuk membantu membuat anggaran produksi Anda (misalnya, unit yang Anda harapkan untuk dijual sepanjang tahun).

Untuk menyusun anggaran produksi tahunan, kumpulkan informasi berikut:

  • Perkiraan jumlah unit yang akan terjual (berdasarkan data tahun lalu)
  • Tingkat persediaan akhir yang diperlukan
  • Jumlah unit di inventaris awal Anda, jika ada

Hitung jumlah unit yang harus diproduksi untuk setiap produk dengan menggunakan rumus di bawah ini:

Unit yang Diproduksi = Penjualan Unit yang Diharapkan + Unit dalam Persediaan Akhir – Unit dalam Persediaan Awal

Gunakan rumus untuk menghitung jumlah unit yang perlu Anda produksi untuk setiap barang Anda.

Anggaran produksi Anda juga membantu menentukan aspek lain dari anggaran operasional Anda nanti, termasuk bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan anggaran overhead (yang akan kita bahas selanjutnya).

Baca juga: Manajemen Kas: Pengertian Lengkap, Fungsi, dan Tips dalam Mengelolanya

Anggaran bahan langsung

Setelah Anda membuat anggaran penjualan dan produksi, saatnya untuk menetapkan anggaran bahan langsung.

Anggaran bahan langsung Anda menentukan jumlah unit bahan baku yang perlu dibeli oleh bisnis Anda untuk proses produksinya.

Bahan mentah dapat mencakup hal-hal seperti baja, bensin, kayu, atau plastik.

Anggaran bahan langsung menggunakan jumlah unit yang akan diproduksi dari anggaran produksi Anda.

Ini juga mencakup tingkat persediaan akhir yang diperlukan untuk bahan baku dan jumlah unit dalam persediaan awal (jika ada).

Anggaran bahan langsung menyatakan biaya dan jumlah setiap jenis bahan baku yang dibutuhkan bisnis. Siapkan anggaran bahan langsung yang terpisah untuk setiap jenis bahan baku.

Anggaran tenaga kerja langsung

Setelah Anda menetapkan anggaran bahan langsung untuk periode mendatang, Anda perlu membuat anggaran tenaga kerja langsung.

Anggaran tenaga kerja langsung menunjukkan jumlah jam tenaga kerja langsung dan biaya tenaga kerja untuk menentukan total biaya tenaga kerja langsung.

Jam untuk tenaga kerja langsung ditentukan oleh hubungan antara tenaga kerja dan output.

Anda dapat menemukan unit tenaga kerja langsung Anda dengan melihat komponen anggaran produksi Anda (misalnya, unit yang akan diproduksi).

Untuk menemukan biaya tenaga kerja langsung untuk suatu periode, ambil jumlah unit yang Anda rencanakan untuk diproduksi (dari anggaran produksi Anda) dan kalikan dengan jam tenaga kerja langsung per unit (berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memproduksi satu unit).

Kemudian, ambil totalnya dan kalikan dengan berapa biaya yang Anda keluarkan untuk memproduksi satu unit per jam (misalnya, berapa biaya tenaga kerja).

Total Jam Tenaga Kerja Langsung = Unit untuk Memproduksi X Jam Tenaga Kerja Langsung Per Unit

Biaya Tenaga Kerja Langsung = Total Jam Tenaga Kerja Langsung X Biaya Per Jam

Anggaran overhead

Anggaran overhead Anda mencakup biaya overhead variabel dan tetap untuk tahun tersebut (atau periode lain).

Biaya variabel dapat bervariasi berdasarkan aktivitas penjualan Anda (mis., komisi dan tenaga kerja langsung).

Misalnya, jika penjualan tinggi, biaya variabel Anda meningkat. Biaya variabel Anda berfluktuasi dari bulan ke bulan.

Biaya tetap tetap sama, terlepas dari penjualan Anda. Itu adalah biaya yang harus Anda bayar untuk menjalankan bisnis Anda (misalnya, sewa dan asuransi). Tidak seperti biaya variabel, biaya tetap biasanya tetap sama setiap bulannya.

Cantumkan semua biaya overhead variabel dan tetap Anda di bagian anggaran overhead Anda.

Baca juga: Process Costing: Pengertian, Jenis, dan Cara Menghitungnya

Anggaran biaya umum dan administrasi

Sertakan bagian pengeluaran umum dan administrasi dalam anggaran operasional Anda.

Komponen ini mencakup biaya operasional tetap dan variabel untuk area umum dan administrasi bisnis Anda.

Seperti anggaran overhead Anda, perinci pengeluaran tetap dan variabel Anda untuk anggaran umum dan administrasi Anda.

Sekali lagi, biaya tetap dapat mencakup hal-hal seperti utilitas dan gaji, sedangkan biaya variabel dapat berupa bahan langsung dan komisi penjualan.

Sertakan semua pengeluaran umum dan administrasi Anda untuk tahun ini dalam bagian anggaran Anda ini.

Biaya modal

Beberapa anggaran operasi juga mencakup biaya modal, atau uang yang dikeluarkan untuk memelihara aset seperti gedung dan fasilitas, tetapi beberapa tidak.

Pertimbangkan dampak biaya modal pada pendapatan dan pengeluaran Anda saat memutuskan apakah akan memasukkan item ini ke dalam anggaran operasional Anda atau di tempat lain.

Jika Anda kesulitan membuat dan mengkalkulasi data anggaran operasional secara manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi yang akan memudahkan Anda dalam membuat laporan keuangan yang mendalam dan memudahkan Anda dalam mengambil keputusan, termasuk dalam membuat anggaran.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Baca juga: Aset Lancar: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Tips dalam Mengelolanya

Cara Membuat dan Contoh Anggaran Operasional

anggaran operasional

Sekarang setelah Anda tahu komponen dalam membuat anggaran operasi, mari kita lihat contohnya dalam sebuah bisnis.

Untuk contoh ini, kita akan menggunakan hal sederhana dan melihat anggaran operasi tahunan.

Perlu diingat bahwa Anda dapat menggunakan periode apa pun yang Anda inginkan saat membuat anggaran operasional bisnis Anda (misalnya, triwulanan, bulanan, dll.).

Katakanlah bisnis Anda menjual topi. Anda berharap untuk menjual 5.000 topi (alias unit) tahun depan. Anda menjual setiap topi seharga 30.000 masing-masing, membuat total penjualan Anda untuk tahun 150.000.000 ( 5.000 X 30.000).

Anggaran penjualan Anda untuk tahun depan akan terlihat mirip dengan ini:

Total Tahunan
Unit5,000
Harga Jual30.000
Total Penjualan150.000.000

Untuk contoh ini, katakanlah Anda hanya menjual satu jenis topi. Sekali lagi, Anda berharap untuk menjual 5.000 topi / unit tahun depan (dari anggaran penjualan Anda).

Persediaan akhir yang diperlukan adalah 200 topi dan inventaris awal Anda adalah 500. Lihatlah seperti apa anggaran produksi Anda:

Penjualan5.000 unit
Persediaan Akhir yang Diperlukan200 unit
Unit yang Diperlukan (Penjualan + Mengakhiri Inventaris)5.200 unit
Inventaris Awal500 unit
Unit untuk Menghasilkan (Unit Diperlukan – Persediaan Awal)4.700 unit

Berdasarkan anggaran produksi di atas, Anda perlu menghasilkan 4.700 sepanjang tahun.

Selanjutnya, mari kita lihat anggaran bahan langsung Anda. Berdasarkan anggaran produksi Anda, Anda memiliki 4.700 unit untuk diproduksi tahun depan.

Baca juga: Akuntansi Anggaran: Fungsi, Manfaat, dan Unsur-unsur Pembentuknya

Anda membutuhkan dua potong kain untuk membuat setiap topi. Biaya per unit Anda adalah 1.000. Anda tidak memiliki persediaan akhir yang diperlukan. Namun, Anda memiliki persediaan awal 1.000 unit kain.

Lihatlah cara memecah anggaran bahan langsung Anda:

Unit untuk Memproduksi4.700
Kain Per Unit2
Persediaan Akhir yang Diperlukan0
Total Unit yang Diperlukan (Unit untuk Menghasilkan Kain X Per Unit + Persediaan Akhir yang Diperlukan)9.400
Inventaris Awal1.000
Unit untuk Pembelian (Total Unit Diperlukan – Persediaan Awal)8.400
Biaya Per Unit1.000
Biaya Bahan Baku8.400.000

Untuk anggaran tenaga kerja langsung Anda, dibutuhkan tiga jam kerja untuk membuat satu topi, dan setiap jam kerja berharga 12.000.

Biaya Anda untuk tenaga kerja langsung adalah 28.200.000. Inilah bagaimana anggaran tenaga kerja langsung Anda untuk tahun ini akan terlihat:

Unit untuk Memproduksi4.700
Jam Kerja Langsung Per Unit0.5
Total Jam Kerja Langsung (Unit untuk Menghasilkan X Jam Kerja Langsung Per Unit)2.350
Biaya Per Jam Kerja12.000
Biaya Tenaga Kerja Langsung (Total Jam Kerja Langsung X Biaya Per Jam Kerja)28.200.000

Sekali lagi, anggaran overhead Anda mencakup biaya tetap dan variabel. Anda memiliki biaya tetap dan variabel dalam contoh ini. Periksa seperti apa bagian anggaran overhead Anda dari anggaran operasi Anda:

Biaya Variabel
Pemeliharaan2.000.000
Total Biaya Variabel2.000.000
Biaya Tetap
Sewa12.000.000
Asuransi1.800.000
Total Biaya Tetap13.800.000
Total Biaya Overhead (Total Biaya Variabel + Total Biaya Tetap)15.800.000
Total Jam Kerja Langsung2.350
Tarif Overhead (Total Biaya Overhead / Total Jam Kerja Langsung)6.723

Untuk anggaran pengeluaran umum dan administrasi, Anda juga memiliki beberapa biaya tetap dan variabel. Berikut adalah apa yang akan terlihat seperti:

Biaya Variabel.000Biaya Variabel
Tidak0
Biaya Tetap
Perlengkapan Kantor1.000.000
Utilitas1.800.000
Total Biaya Umum dan Administrasi2.800.000

Anda memiliki anggaran sebesar 2.800.000 untuk biaya umum dan administrasi Anda.

Baca juga: Aset Tetap: Definisi, Karakteristik, dan Jenis-Jenisnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap dan cara membuat anggaran operasional pada bisnis Anda. Anggaran dalam bisnis adalah hal penting untuk diperhatikan untuk memastikan semua perencanaan Anda dalam bisnis berjalan dengan maksimal.

Apakah bisnis Anda berada di jalur tepat dengan anggaran operasi Anda? Software akuntansi online Kledo dapat membantu Anda mencatat transaksi dan menjaga pembukuanAnda tetap up-to-date.

Jika Anda tertarik untuk membuat proses pembukuan dan penganggaran bisnis lebih mudah, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 + nine =