Ingin Membuat Laporan Keuangan Akhir Tahun? Perhatikan Hal ini

laporan keuangan akhir tahun

Akhir tahun fiskal adalah waktu yang kritis bagi tim keuangan dan pemilik bisnis. Setiap tahun, para profesional keuangan menghabiskan waktu mereka ke dalam pembukuan untuk menyiapkan akun, laporan, dan dan membuat laporan keuangan akhir tahun mereka.

Diperkirakan bahwa rata-rata tim akuntansi membutuhkan waktu 25 hari untuk menyelesaikan penutupan tahunan. Waktu akhir tahun ini juga bertepatan dengan penutupan akhir bulan dan pelaporan akhir kuartal, yang berarti beban kerja yang jauh lebih berat dan akuntan yang kewalahan.

Salah satu cara termudah untuk mengurangi stres dan meningkatkan produktivitas selama periode ini adalah dengan mempersiapkan dan mengikuti alur kerja yang ditetapkan.

Untuk memberi Anda permulaan, kami telah menyusun semua langkah penting untuk siklus penutupan akhir tahun yang sukses di artikel ini. Jadi baca terus artikel ini untuk mengetahui tips membuat laporan keuangan akhir tahun agar lebih optimal.

Apa Sebenarnya Laporan Keuangan Akhir Tahun?

laporan keuangan akhir tahun

Laporan keuangan akhir tahun juga dikenal sebagai “penutupan pembukuan”, adalah proses meninjau, merekonsiliasi, dan memverifikasi bahwa semua transaksi keuangan dan aspek buku besar perusahaan dari tahun fiskal terakhir dijumlahkan.

Ini melibatkan penghitungan pengeluaran bisnis, pendapatan, pendapatan, aset, investasi, ekuitas, dan banyak lagi.

Tujuannya adalah untuk menyiapkan laporan keuangan akhir untuk audit eksternal potensial, untuk disimpan dalam catatan keuangan resmi perusahaan.

Tahun fiskal mengacu pada periode 12 bulan yang sering mengikuti tahun kalender dari Januari hingga Desember, tetapi juga dapat dimulai dari hari bisnis terdaftar.

Ini berarti bahwa tidak seperti tahun pajak kalender, pendiri perusahaan dapat memilih tanggal penutupan akhir tahun tahunan yang paling sesuai dengan industri dan kinerja bisnis mereka.

Selama penutupan akhir tahun, akuntan memeriksa dengan cermat perbedaan antara pengeluaran dan anggaran perusahaan, yaitu hutang dan piutang.

Jika ada yang ditemukan, mereka harus menghubungi karyawan yang terlibat untuk informasi atau dokumentasi yang hilang untuk menyelesaikan perbedaan dan menyesuaikan buku besar keuangan yang sesuai.

Karena mungkin ada kewajiban hukum serius yang terlibat, menyiapkan neraca yang akurat, laporan laba rugi, dan laporan arus kas adalah beberapa proses terpenting yang harus dilakukan oleh tim keuangan dan akuntansi.

Baca juga: Anggaran Operasional: Pengertian, Komponen, dan Cara Membuatnya

Mengapa sangat penting untuk menyusun laporan keuangan?

Bahkan jika Anda merasa memiliki pengetahuan yang baik tentang bagaimana bisnis Anda berjalan, Anda akan memerlukan bukti untuk lembaga pemerintah, kreditur, lembaga keuangan, investor dan pemegang saham.

Laporan keuangan, termasuk dokumentasi penting yang disediakan oleh laporan akhir tahun yang mengarah ke pengajuan pajak tahunan, penting untuk alasan berikut:

Pengambilan keputusan yang lebih baik

Laporan keuangan memberikan gambaran yang akurat tentang kinerja bisnis Anda sehingga Anda dapat memantau kemajuannya, memperbaiki kelemahan, memanfaatkan kekuatan, dan memanfaatkan peluang.

Melakukan pembayaran tepat waktu

“Scorecards” yang disediakan oleh laporan keuangan membantu setiap bisnis dalam memenuhi kewajibannya secara tepat waktu.

Persiapan untuk waktu pajak

Laporan keuangan akan membantu bisnis menjaga catatannya tetap teratur dan diperbarui untuk menghindari perebutan menit terakhir yang sulit pada waktu pajak.

Mengetahui kesalahan pada bisnis

Laporan keuangan dapat membantu pemilik bisnis mendeteksi penipuan, pencurian, atau aktivitas ilegal yang dapat sangat merusak bisnis.

Baca juga: Ingin Melakukan Brand Building Sukses di Tahun 2022? Berikut Tipsnya

Laporan keuangan apa saja yang dibutuhkan pada akhir tahun?

Laporan keuangan pada dasarnya menunjukkan aliran uang. Tiga laporan keuangan utama adalah:

  • Laporan arus kas;
  • Laporan laba rugi atau laporan pendapatan; dan
  • Laporan arus kas.

Laporan-laporan ini disiapkan dalam proses yang disebut “siklus akuntansi” yang mencakup enam langkah berikut:

  • Mencatat semua transaksi dan menyimpan catatan transaksi yang baik.
  • Memposting semua transaksi ke buku besar.
  • Menyiapkan neraca percobaan.
  • Jurnal penyesuaian pada akhir periode.
  • Menyiapkan neraca saldo yang disesuaikan.
  • Menyiapkan laporan keuangan.

Neraca memberikan informasi mengenai aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham perusahaan.

Laporan laba rugi melaporkan berapa banyak pendapatan yang diperoleh perusahaan selama periode yang ditentukan. Ini mencerminkan uang yang mengalir masuk dan biaya serta pengeluaran yang mengalir keluar, sehingga menghasilkan laba atau rugi bersih perusahaan.

Laporan arus kas memberikan gambaran arus kas masuk dan keluar perusahaan, yang menunjukkan apakah bisnis Anda memiliki dana untuk membayar tagihan dan beroperasi atau berinvestasi.

Mengapa Membuat Laporan Keuangan Akhir Tahun itu Sulit?

Persiapan membuat laporan keuangan dan anggaran akhir tahun memang sarat dengan tantangan. Akuntan sering bergantung pada orang lain untuk mengurangi beban kerja mereka yang berat selama penutupan akhir tahun.

Berikut adalah perjuangan umum yang dihadapi tim akuntansi sepanjang tahun fiskal yang membuat penutupan keuangan menjadi tantangan:

Kuitansi dan faktur hilang

Karyawan perlu mengeluarkan uang untuk mengembangkan perusahaan, tetapi melacak kuitansi kertas dan faktur pemasok sering kali menjadi masalah.

Dalam hal penutupan laporan keuangan berkala, elemen-elemen yang hilang ini dapat menyebabkan penundaan besar dalam rekonsiliasi pengeluaran dan tugas-tugas lainnya.

Baca juga: Mengetahui Apa Itu Hutang Jangka Panjang dan Jangka Pendek Dalam Bisnis

Kesalahan manusia

Menyulap tumpukan dokumen sekaligus merupakan tantangan, bahkan bagi pemegang pembukuan yang paling terorganisir sekalipun.

Ketika manusia memproses dokumen kompleks dalam volume besar, kesalahan pasti akan terjadi. Sayangnya, bahkan entri yang salah atau dokumen yang salah tempat dapat mengakibatkan konsekuensi yang mahal.

Entri data manual

Memasukkan data dengan tangan ke dalam spreadsheet memakan waktu dan rentan terhadap kesalahan, tetapi juga salah satu metode akuntansi yang paling umum.

Dengan software otomatisasi akuntansi seperti Kledo, sekarang ada cara yang jauh lebih akurat dan efisien untuk menangkap dan memasukkan data ke dalam buku besar keuangan.

Jika Anda tertarik untuk mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk mempermudah proses pengelolaan pembukuan akhir tahun, Anda bisa mencoba secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Komunikasi yang tidak efisien

Akuntan sering kali harus mengejar karyawan karena dokumentasi atau penjelasan yang hilang tentang transaksi tertentu.

Hal ini sering mengakibatkan rantai email yang tidak produktif dan membingungkan, diisi dengan bolak-balik yang berlebihan untuk menyelesaikan apa yang seharusnya menjadi tugas yang relatif sederhana.

Cara Membuat Laporan Keuangan Akhir Tahun Lebih Mudah

laporan keuangan akhir tahun

Kabar baiknya adalah ada solusi sederhana yang efektif untuk membuat akuntansi akhir tahun tidak terlalu membuat stres dan lebih mudah bagi semua orang yang terlibat: perencanaan ke depan.

Cara paling efektif untuk mengurangi waktu penutupan pembukuan adalah dengan tetap memantau dan mengetahui proses keuangan dan berapa banyak yang dihabiskan manajemen sepanjang tahun fiskal, bukan hanya pada akhir tahun.

Cara ini memastikan banyak rekonsiliasi dilakukan sepanjang tahun, sehingga akuntan dapat fokus pada meninjau buku besar, menyiapkan laporan keuangan, dan menetapkan anggaran dan tujuan bisnis untuk tahun depan.

Dengan begitu banyak hal yang terjadi, sangat mudah untuk melewatkan detailnya.

Kami telah menyusun daftar lengkap dengan semua tugas penting, jadi Anda tidak perlu melakukannya.

Sederhanakan alur kerja sistem akuntansi Anda dan langsung lakukan pekerjaan yang penting dengan daftar periksa akhir tahun fiskal resmi kami di bawah ini.

Baca juga: Mengetahui Apa Itu Hutang Jangka Panjang dan Jangka Pendek Dalam Bisnis

Daftar Hal yang Harus Anda Lakukan Sebelum Membuat Laporan Keuangan Akhir Tahun

Ini adalah delapan langkah sederhana menggunakan akuntansi entri ganda untuk memastikan Anda menutup pembukuan tepat waktu. Berikut adalah daftarnya.

1. Siapkan jadwal tutup buku

Identifikasi tanggal-tanggal penting dan kegiatan yang harus diselesaikan oleh masing-masing. Ini termasuk tenggat waktu pelaporan dan pemrosesan data serta tanggal penutupan fiskal.

Buat kalender dengan tanggal target untuk menghindari melewatkan tenggat waktu penting.

2. Kumpulkan faktur & tanda terima yang belum dibayar

Anda akan membutuhkan ini untuk menutup buku. Pastikan karyawan memahami apa yang diperlukan dan berikan waktu yang cukup untuk menyerahkan dokumen. Harapkan penundaan.

Untuk mempercepat proses ini, pertimbangkan software akuntansi yang mampu melakukan otomatisasi dan menyertakan pengambilan tanda terima digital sehingga karyawan dapat mengunggah tanda terima pengeluaran kertas mereka secara instan.

3. Tinjau akun aset

Rekonsiliasi semua akun kas dan buat jurnal penyesuaian. Bandingkan akun inventaris dengan stok fisik (jika sesuai), dan tinjau pembelanjaan prabayar. Langkah ini menentukan nilai semua aset yang dimiliki perusahaan Anda saat ini.

4. Rekonsiliasi semua transaksi

Pastikan bahwa transaksi Anda yang tercatat sesuai dengan bukti dari laporan kartu kredit, laporan mutasi bank, faktur, dan kuitansi. Berhati-hatilah untuk memperhitungkan setiap sen agar siap diaudit pada akhir tahun.

5. Menutup piutang dan hutang

Bandingkan jumlah yang diterima atau dibayar dengan apa yang telah diperoleh. Anda perlu memastikan bahwa semua catatan uang masuk atau keluar dari bisnis sesuai dengan apa yang sebenarnya terjadi.

Jika ada saldo terutang, buat jurnal penyesuaian ke entri jurnal asli.

6. Periksa piutang yang masih harus dibayar

Piutang apa pun yang terutang pada akhir tahun harus ditambahkan sebagai kredit pada laporan laba rugi, dan debet pada neraca.

Melakukannya akan memastikan Anda memulai tahun fiskal berikutnya dengan keuangan yang tepat.

7. Mencatat hutang usaha

Setiap hutang yang belum dibayar harus dicatat sebagai kewajiban atau beban akrual di neraca.

Melacak semua hutang perusahaan Anda sangat penting untuk mengelola keuangan Anda secara efektif.

8. Sesuaikan hibah dan hak

Jika sesuai, perhitungkan setiap hibah atau hak yang diterima selama tahun fiskal. Ini dapat mencakup kontribusi pemerintah atau pembebasan pajak khusus, serta hibah swasta.

Baca juga: Apa Itu Anggaran Penjualan? Berikut Pembahasan Lengkap dan Cara Membuatnya

Penutup

Dapatkan awal yang baik dalam akuntansi untuk tahun depan
dengan tips yang kami berikan di atas untuk memulai dengan baik.

Proses membuat laporan keuangan menjadi lebih baik dan mudah dengan software akuntansi online yang cerdas seperti Kledo.

Ini membantu tim keuangan melakukan pembuatan laporan keuangan dan pencatatan pembukuan lebih cepat, menghemat waktu sepanjang tahun, dan membawa pengambilan keputusan keuangan lebih mudah ke tingkat berikutnya.

Alat seperti Kledo memberi tim keuangan kontrol yang lebih besar dan visibilitas real time atas anggaran perusahaan, pengeluaran karyawan, dan faktur dalam platform terpusat.

Fitur seperti pembuatan faktur pembelian dan pembayaran sekali klik memungkinkan karyawan dan tim keuangan tetap mengetahui pengeluaran, penggantian biaya, dan persetujuan, secara instan.

Singkatnya, rahasia membuat laporan keuangan akhir tahun yang lebih lancar adalah persiapan yang baik, terorganisir, dan proaktif dengan praktik akuntansi sepanjang tahun fiskal.

Jika Anda tertarik menggunakan Kledo, Anda bisa mencobanya secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

six + 18 =