Cara Efektif Mengelola Arus Kas Untuk Bisnis yang Lebih Baik di Tahun 2022

mengelola arus kas

Arus kas positif sangat penting untuk kesehatan keuangan bisnis Anda. Tanpa arus kas yang memadai, bisnis Anda tidak akan ada lagi—bahkan jika itu menguntungkan di atas kertas. Itulah pentingnya bagi Anda untuk mengelola arus kas.

Ada banyak cara yang baik untuk meningkatkan arus kas untuk bisnis Anda. Ada juga strategi peningkatan arus kas jangka pendek yang dapat membahayakan bisnis Anda dalam jangka panjang.

Cara terbaik untuk meningkatkan arus kas memaksimalkan profitabilitas bisnis Anda dan uang tunai yang tersedia secara bersamaan.

Namun, melakukan ini tidak selalu intuitif—itulah sebabnya kami menulis artikel ini menyoroti 12 cara terbaik untuk meningkatkan dan mengelola arus kas yang lebih baik untuk bisnis Anda.

Sebelum kita masuk ke daftar itu, mari kita lihat lebih dekat arus kas secara umum.

Apa itu Arus Kas?

mengelola arus kas

Sebelum Anda dapat mempelajari cara meningkatkan arus kas, Anda harus terlebih dahulu memahami apa itu arus kas.

Arus kas adalah jumlah bersih uang tunai yang masuk dan keluar dari bisnis Anda pada waktu tertentu.

Arus kas positif berarti Anda menambah cadangan kas bisnis Anda. Arus kas negatif berarti Anda menghabiskan cadangan kas Anda.

Arus kas negatif tidak selalu buruk dan tidak selalu berarti rekening bank Anda akan menjadi merah.

Sebagian besar bisnis mengalami arus kas negatif dari waktu ke waktu, terutama jika ada komponen musiman dalam bisnis.

Triknya adalah memastikan Anda selalu memiliki uang tunai yang cukup untuk menutupi pengeluaran dan kewajiban Anda dan memiliki lebih banyak bulan arus kas positif daripada bulan arus kas negatif.

Anda dapat melacak arus kas historis bisnis Anda menggunakan laporan laporan arus kas.

Ini adalah salah satu dari tiga laporan keuangan utama yang harus Anda tinjau dalam bisnis Anda setiap bulan. Bahkan, kami berpendapat bahwa ini adalah laporan keuangan terpenting dalam bisnis Anda.

Metode lain untuk menentukan arus kas bisnis Anda adalah dengan menggunakan laporan laba rugi dan neraca atau laporan bank Anda untuk menjalankan perhitungan arus kas.

Ini akan memakan waktu lebih lama daripada menganalisis laporan arus kas Anda, tetapi menghitung arus kas Anda secara manual kadang-kadang dapat membantu Anda lebih memahami tren dalam bisnis Anda dan penyebab tren tersebut.

Sekalipun bisnis Anda sudah memiliki arus kas yang baik, tetap ada baiknya untuk berupaya memperbaikinya. Dan jika arus kas bisnis Anda tidak bagus, penting bagi Anda untuk segera mengambil langkah untuk memperbaikinya.

Ada beberapa hal yang lebih membuat stres daripada memiliki kewajiban yang tidak dapat Anda bayar karena kekurangan uang tunai.

Untungnya, ada 12 langkah yang dapat Anda ambil untuk meningkatkan arus kas Anda, dan sebagian besar mudah diterapkan.

Baca juga: Audit Internal: Pengertian, Fungsi, dan Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Melakukan Audit

12 Cara Mengelola Sekaligus Meningkatkan Arus Kas

Secara keseluruhan, arus kas merupakan kombinasi antara arus masuk dan arus keluar. Ketika Anda memiliki lebih banyak uang tunai yang masuk ke bisnis Anda daripada keluar darinya, Anda memiliki arus kas yang positif.

Ketika kebalikannya benar, Anda memiliki arus kas negatif. Ingat, arus kas negatif tidak berarti rekening bank Anda ditarik berlebihan, tetapi itu berarti Anda menghabiskan cadangan kas historis Anda.

Banyak pemilik bisnis cenderung berfokus secara eksklusif pada arus kas masuk atau arus keluar, tetapi ini memperlambat upaya Anda untuk meningkatkan arus kas dalam bisnis Anda.

Anda akan meningkatkan arus kas Anda lebih cepat jika Anda secara bersamaan menggabungkan peningkatan arus kas masuk dan keluar.

Di bawah ini, kami akan merinci berbagai cara untuk meningkatkan arus kas, berdasarkan arus kas masuk atau arus keluar Anda.

Mengelola Arus Kas Masuk

Banyak pemilik bisnis mengabaikan arus kas masuk sepenuhnya atau hanya fokus pada total penjualan.

Meskipun Anda harus terus mencari cara untuk meningkatkan total penjualan Anda, Anda harus berhati-hati agar tidak merusak margin laba kotor Anda dalam prosesnya.

Enam tips berikut akan membantu Anda mengelola arus kas masuk dan margin keuntungan Anda.

1. Tingkatkan Harga Anda

Ketika seorang pelanggan membeli produk atau jasa, mereka mempertimbangkan beberapa hal selain harga.

Jika Anda memberikan hasil yang mereka hargai kepada pelanggan target Anda, maka harga tidak terlalu menjadi faktor dalam keputusan pembelian pelanggan Anda.

Tentukan mengapa pelanggan Anda membeli dari Anda, dan kemudian perkuat alasan tersebut dalam komunikasi pemasaran dan penjualan Anda untuk mengurangi sensitivitas harga.

Menaikkan harga memungkinkan Anda meningkatkan total penjualan tanpa investasi tambahan dari pihak Anda, menjadikannya salah satu cara paling efektif untuk meningkatkan arus masuk uang sekaligus meningkatkan margin keuntungan Anda.

Baca juga: Jurnal Pengeluaran Kas: Pengertian Lengkap dan Contoh Kasusnya

2. Upsell ke Pelanggan Anda yang Ada

Lebih mudah menjual kepada pelanggan yang telah membeli dari Anda di masa lalu daripada mendapatkan pelanggan baru.

Ini juga lebih murah untuk mempertahankan pelanggan daripada untuk mendapatkan yang baru.

Jika Anda tidak menawarkan produk dan layanan baru atau pelengkap kepada pelanggan Anda yang sudah ada, Anda kehilangan peluang kunci untuk meningkatkan arus kas Anda.

Analisis riwayat pembelian pelanggan Anda sebelumnya, lalu hubungi mereka untuk menawarkan produk atau layanan pelengkap.

Jika Anda tidak menyimpan riwayat pembelian pelanggan, Anda dapat melatih staf Anda tentang cara menawarkan barang pelengkap di tempat penjualan untuk meningkatkan tiket penjualan rata-rata Anda.

Seperti halnya kenaikan harga, upselling kepada pelanggan Anda yang sudah ada biasanya membutuhkan sedikit atau tanpa investasi tambahan dari pihak Anda.

3. Pastikan Piutang Usaha Anda Terpantau

Jika Anda memberikan kredit kepada pelanggan Anda, sangat penting bagi Anda untuk memantau piutang usaha Anda.

Saat Anda mengirimkan produk atau layanan kepada pelanggan dan membiarkan mereka membayar Anda nanti, Anda harus membayar tagihan—dan membayar tunai—untuk menutupi biaya yang terkait dengan pengiriman produk atau layanan tersebut dengan uang tunai yang Anda miliki saat ini.

Hal ini dapat memiliki dampak negatif yang signifikan pada arus kas Anda jika Anda memiliki pelanggan yang lambat membayar.

Biasakan untuk secara teratur meninjau laporan penuaan piutang Anda dan menindaklanjuti dengan pelanggan yang fakturnya melebihi persyaratan pembayaran yang telah Anda perpanjang.

Bekerja untuk memastikan piutang Anda tetap lancar adalah cara mudah untuk memastikan arus kas masuk Anda tetap sehat.

Untuk memudahkan hal tersebut, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Dengan Kledo seluruh data hutang piutang dalam bisnis bisa Anda akses kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Baca juga: Omset dan Profit: Pengertian dan Perbedaannya Dalam Bisnis

4. Berikan Insentif Kepada Pelanggan yang Membayar Lebih Cepat

Ini sejalan dengan memantau piutang Anda. Jika pelanggan Anda memiliki insentif untuk membayar lebih cepat, kemungkinan besar Anda akan menjaga piutang dan arus kas Anda dalam kondisi yang baik.

Pertimbangkan pembayaran tunai atau diskon pembayaran awal (pastikan Anda tidak mengurangi margin keuntungan Anda jika Anda melakukan ini) untuk mempercepat pembayaran pelanggan.

Anda juga bisa membuat invoice ata faktur dengan berbagai tampilan menarik secara gratis melalui tautan ini.

5. Buka Saluran Penjualan Baru

Memiliki beberapa saluran penjualan meningkatkan jumlah pelanggan yang mengetahui dan akan membeli produk atau layanan Anda.

Jika Anda menjual secara eksklusif atau langsung, pertimbangkan untuk mengembangkan kehadiran online. Jika Anda menjual secara online, lihat tempat yang berbeda untuk menjual selain hanya di situs web Anda (tentu saja dengan memperhatikan margin keuntungan).

Anda juga dapat menjelajahi hubungan kolaboratif dengan bisnis lain yang menawarkan produk atau layanan pelengkap.

Misalnya, terapis pijat mungkin menawarkan untuk memberikan layanan di klinik chiropraktik seminggu sekali.

Ingatlah bahwa membuka saluran penjualan baru dapat memerlukan investasi, jadi pastikan untuk melakukan riset untuk memastikan itu layak untuk bisnis Anda sebelum mengambil lompatan.

6. Maksimalkan Persediaan Anda

Banyak bisnis membawa terlalu banyak inventaris yang tidak laku cukup cepat. Bahkan bisnis jasa biasanya memiliki setidaknya satu penawaran yang tidak terlalu menguntungkan.

Idealnya, Anda ingin memastikan bahwa Anda berfokus pada produk atau layanan dalam bisnis Anda yang paling banyak terjual, dalam waktu singkat, untuk keuntungan tertinggi.

Analisis produk dan layanan Anda dan identifikasi item yang terjual dengan baik dan berikan pengembalian yang baik atas investasi Anda.

Perkuat pemasaran Anda pada produk-produk ini, dan kurangi—atau hilangkan—hal-hal yang tidak laku atau yang tidak menghasilkan margin keuntungan yang baik.

Sebuah kata peringatan: Berhati-hatilah dalam mendiskon produk atau layanan, bahkan untuk memaksimalkan inventaris Anda.

Melakukan penjualan sering kali merupakan solusi masuk untuk meningkatkan arus kas masuk, terutama untuk bisnis berbasis produk.

Meskipun ini memberikan dorongan sementara untuk arus kas masuk Anda, diskon ini dapat merusak margin keuntungan Anda.

Menjalankan penjualan terlalu sering juga dapat mendorong perilaku belanja diskon pada pelanggan Anda—kebiasaan yang sulit dihentikan.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Internal Rate Of Return (IRR) dan Cara Hitungnya

Mengelola Arus Kas Keluar

Meningkatkan arus kas keluar di samping arus kas masuk Anda seperti bahan bakar roket untuk keseluruhan arus kas bisnis Anda.

Kuncinya adalah untuk tidak membuat bisnis Anda kekurangan akan sumber daya atas nama menghemat uang untuk pengeluaran.

Berikut ini adalah enam cara untuk memastikan arus kas keluar mendukung bisnis Anda yang sehat:

7. Evaluasi Pengeluaran Anda Sesering Mungkin

Setidaknya sekali dalam proses, lakukan penelusuran mendalam baris demi baris ke dalam laporan laba rugi Anda.

Cari layanan berlangganan yang tidak digunakan, biaya kantor berlebih, dan duplikasi dalam layanan yang dapat Anda hilangkan untuk meningkatkan arus kas Anda tanpa merusak efisiensi bisnis Anda.

Anda ingin memangkas lemak—bukan memotong “otot” yang membantu Anda atau tim Anda menjadi produktif dan menguntungkan.

Jika Anda kesulitan memutuskan dari mana harus memulai dengan analisis pengeluaran Anda, kami sarankan untuk menjalankan laporan “persentase untung dan rugi dari pendapatan” dan menganalisis pengeluaran dengan persentase terbesar terlebih dahulu.

Laporan ini tersedia di sebagian besar software akuntansi bisnis seperti Kled. Jika software akuntansi Anda tidak menyediakan laporan, Anda dapat dengan mudah menghitung persentase sendiri dengan membagi jumlah pengeluaran dengan total pendapatan Anda, lalu kalikan angka itu dengan 100 untuk mendapatkan persentase: (Jumlah Pengeluaran / Total Pendapatan) x 100 = Pengeluaran Persentase Pendapatan.

8. Sewa, Jangan Beli

Baik itu peralatan kantor atau kendaraan baru, pertimbangkan untuk menyewa daripada membeli.

Leasing dapat membantu Anda selalu memiliki peralatan terbaru—dan paling efisien—tanpa harus mengeluarkan banyak uang untuk mendapatkannya.

Manfaat lain dari leasing adalah lessor akan sering menanggung perbaikan dan pemeliharaan sebagai bagian dari perjanjian leasing, menghemat uang Anda dan meningkatkan arus kas Anda dalam jangka panjang.

9. Minta Vendor untuk Persyaratan Pembayaran yang Diperpanjang

Meminta persyaratan di luar Net 30 biasa untuk pembelian besar akan membuat Anda tidak mendapat pukulan besar pada arus kas Anda sekaligus.

Jangka waktu pembayaran yang diperpanjang juga memberi Anda lebih banyak waktu untuk menjual produk sebelum pembayaran jatuh tempo ke vendor Anda.

Banyak vendor dengan senang hati memperpanjang jangka waktu pembayaran 30/60 atau 30/60/90 kepada pelanggan setia mereka.

Jika vendor Anda tidak menawarkan jangka waktu pembayaran yang diperpanjang, tanyakan apakah mereka akan menawarkan diskon pembayaran awal.

Arus kas Anda masih akan mengalami pukulan sementara, tetapi pembayaran Anda secara keseluruhan akan lebih rendah.

10. Beli dalam Jumlah Besar—Bahkan Jika Anda bisnis Kecil

Vendor menyukai pesanan dalam jumlah besar dan sering kali menawarkan diskon harga kepada pelanggan yang membeli dalam jumlah besar.

Banyak pemilik usaha kecil berpikir mereka tidak dapat memanfaatkan diskon besar-besaran, tetapi dengan beberapa pemikiran kreatif, bahkan bisnis terkecil pun dapat menikmati diskon bisnis besar untuk bahan dan persediaan.

Bermitra dengan bisnis lain dan lakukan pemesanan massal untuk produk yang Anda semua gunakan.

Bagi diskon di antara semua bisnis yang berpartisipasi—Anda bahkan dapat membiarkan bisnis yang menerima pengiriman mengambil persentase diskon yang lebih besar—dan arus kas semua orang meningkat.

Baca juga: Biaya Implisit: Pengertian, Jenis, Cara Hitungnya, dan Perbedaanya dengan Biaya Eksplisit

11. Lakukan Efisiensi

Semakin sedikit waktu yang Anda habiskan untuk memproduksi produk atau memberikan layanan, semakin menguntungkan bisnis Anda.

Ini terutama benar jika Anda memiliki karyawan yang Anda bayar per jam. Bekerja untuk meningkatkan efisiensi tidak hanya akan meningkatkan laba Anda, tetapi juga akan meningkatkan arus kas Anda.

Pertimbangkan untuk meningkatkan peralatan lama, berinvestasi dalam teknologi yang meminimalkan upaya duplikat melalui otomatisasi, dan jelajahi insentif kinerja untuk membantu bisnis Anda menjadi lebih efisien—dan arus kas yang lebih positif.

12. Gunakan Hutang

Tidak semua hutang itu buruk. Terkadang masuk akal untuk memanfaatkan utang untuk melindungi arus kas Anda, tetapi Anda harus berhati-hati di sini.

Anda hanya boleh meminjam uang jika Anda tahu bisnis Anda akan menghasilkan uang sebagai hasilnya.

Pertimbangkan berbagai pilihan pinjaman bisnis Anda dan putuskan apakah mengambil jenis hutang tertentu dapat membantu bisnis Anda tumbuh dalam jangka panjang.

Mengelola Arus Kas Anda yang Lebih Baik Secara Efektif di Tahun 2022

mengelola arus kas

Pemilik bisnis hanyalah manusia, dan peningkatan arus kas dapat terkikis dengan cepat tanpa sistem manajemen kas yang efektif.

Terapkan sistem dalam bisnis di mana Anda secara teratur meninjau dan memperbarui anggaran Anda.

Anda dapat melakukan ini sebagai bagian dari evaluasi pengeluaran rutin Anda, tetapi jangan hanya berfokus pada arus kas keluar. Ukur arus masuk kas bisnis Anda dengan arus keluar Anda, dan sesuaikan keduanya sesuai anggaran Anda.

Selain tinjauan dan pembaruan anggaran rutin, pertimbangkan untuk menerapkan sistem manajemen kas berbasis perilaku seperti Profit First. Metodologi Profit First memaksa peningkatan arus kas dalam bisnis Anda.

Dengan membatasi jumlah uang yang tersedia untuk pengeluaran sambil menyisihkan uang tunai untuk memastikan Anda dapat membayar diri sendiri, pajak, dan membangun rekening tabungan, Anda dapat memastikan bisnis Anda selalu memiliki uang tunai dan terus berusaha untuk membangun arus kas positif.

Baca juga: Apa itu Rasio Aktivitas? Pengertian, Manfaat, Rumus, dan Jenisnya

Kesimpulan

Banyak pemilik bisnis mengabaikan perubahan kecil yang dapat mereka buat dalam bisnis mereka, berpikir bahwa perubahan itu terlalu kecil untuk sepadan dengan usaha.

Tetapi seperti yang dapat Anda lihat dari 12s tip yang dibagikan di sini, kombinasi perubahan kecil pada arus masuk dan arus keluar dapat berdampak luar biasa pada cara mengelola arus kas Anda secara keseluruhan.

Begitu Anda mulai melihat arus kas Anda membaik pada laporan keuangan dan saldo rekening bank Anda, menemukan cara baru untuk terus meningkatkannya bisa menjadi semacam permainan.

Dan, seperti kebanyakan game, lebih menyenangkan bermain dengan seseorang. Mintalah bantuan akuntan atau pemegang buku Anda untuk membantu Anda menemukan cara inovatif untuk memanfaatkan 12 tips dalam artikel ini untuk meningkatkan dan mengelola arus kas dalam bisnis Anda.

Jika Anda kesulitan dalam mengelola arus kas secara manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang bisa Anda coba secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × 4 =