Cara Menghitung HPP Bisnis Dagang dan Jasa dengan Cepat dan Mudah

cara menghitung hpp bisinis dagang dan jasa

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis, apakah Anda tahu cara menghitung HPP atau harga pokok penjualan?

Bisnis menggunakan sejumlah metrik untuk membantu memahami posisi dan stabilitas keuangan mereka. Banyak perusahaan menghitung harga pokok penjualan untuk membantu menetapkan biaya dasar.

Mempelajari cara menghitung harga pokok barang yang tersedia untuk dijual dapat membantu akuntan dan pemilik bisnis melakukan perhitungan mereka sendiri dan lebih memahami komponen yang ada di dalamnya.

Dalam artikel ini, kita akan membahas pengertian HPP dan cara menghitung HPP dalam bisnis dengan berbagai tahapan dalam menghitungnya.

Apa itu Harga Pokok Penjualan (HPP)?

cara menghitung hpp

Harga pokok penjualan untuk bisnis pada dasarnya adalah jumlah biaya dalam periode tertentu yang diperlukan untuk memproduksi dan menjual barang bisnis.

Tergantung pada jenis bisnisnya, harga pokok penjualan bisa jauh lebih mudah atau lebih sulit untuk dihitung.

Seorang retailer, misalnya, memiliki pemahaman yang cukup jelas tentang barang dan inventaris apa yang dibutuhkan dalam perhitungan. Industri yang berbeda dengan persyaratan manufaktur yang lebih banyak mungkin memerlukan perhitungan yang lebih rumit.

Harga pokok penjualan sering dicantumkan pada laporan laba rugi perusahaan, dan dikurangkan saat menghitung pendapatan kotor perusahaan.

Jika sebuah perusahaan memiliki HPP yang sangat tinggi, calon investor mungkin melihat laporan laba rugi dan melihatnya sebagai alasan besar mengapa laba perusahaan tidak setinggi yang seharusnya, dan akibatnya menolak untuk berinvestasi.

Namun, HPP yang lebih mudah dikelola akan membantu menghasilkan angka yang lebih mengesankan untuk pendapatan kotor.

Baca juga: Pengertian Lengkap Know Your Customer dan Tahapannya

Komponen dalam HPP

Dalam menghitung HPP ada beberapa komponen yang harus Anda perhatikan. Berikut adalah beberapa komponen tersebut:

Biaya langsung

Biaya langsung adalah biaya yang berhubungan langsung dengan produksi atau pembelian produk yang dijual.

Mereka dapat mencakup komponen seperti biaya produk yang akan dijual kembali, biaya bahan baku yang dibutuhkan untuk pembuatan, biaya pengemasan dan persediaan, dan biaya yang berhubungan langsung dengan produksi, seperti biaya utilitas untuk pembuatan. fasilitas.

Biaya tidak langsung

Biaya tidak langsung adalah biaya yang terkait dengan tenaga kerja yang digunakan untuk menjual kembali atau memproduksi produk, biaya pergudangan dan peralatan lain yang diperlukan.

Biaya fasilitas

Biaya fasilitas termasuk bunga hipotek, sewa, utilitas dan biaya serupa lainnya.

Seorang akuntan perlu menghitung persentase biaya fasilitas per produk individu untuk jangka waktu yang ditentukan.

Jumlah persediaan Anda di awal tahun pajak

Setiap harga pokok penjualan dihitung untuk jumlah waktu tertentu, yang biasanya satu tahun, untuk tujuan pajak.

Oleh karena itu, persediaan perusahaan pada awal tahun harus identik dengan persediaan akhir tahun sebelumnya.

Ini termasuk semua barang dagangan, bahan, produk yang belum selesai dan berbagai persediaan yang akan digunakan untuk pembuatan produk.

Faktor dalam biaya item persediaan yang ditambahkan

Persediaan kemungkinan akan bertambah sepanjang tahun, sehingga perusahaan harus melacak biaya pengiriman dan produksi untuk setiap produk persediaan.

Dalam hal produk yang diproduksi sendiri oleh perusahaan, akuntan akan menghitung persentase biaya untuk setiap item, berdasarkan bahan, fasilitas, dan waktu yang digunakan untuk memproduksinya.

Jumlah persediaan Anda di akhir tahun pajak

Biaya persediaan akhir biasanya ditentukan dengan menghitung secara fisik semua produk dan bahan yang tersisa sambil menghilangkan barang yang rusak atau usang.

Baca juga: Mengetahui Apa itu Analisis Beban Kerja, Manfaat, dan Tips Efesiensinya

Cara Menghitung Harga Pokok Penjualan: Panduan Langkah-demi-Langkah

Pada proses yang sederhana, HPP dapat dihitung dalam tiga langkah yang berujung pada satu formula.

Atau, dengan kata lain, rumus untuk menghitung HPP adalah: Persediaan awal + pembelian – persediaan akhir = harga pokok penjualan.

Tidak ada trik rahasia dalam akuntansi, Anda akan mengurangi harga pokok penjualan dari pendapatan pada pajak Anda untuk menentukan berapa banyak Anda membuat keuntungan dan berapa banyak Anda berutang.

Biaya yang lebih tinggi berarti pajak yang lebih rendah tetapi juga laba yang lebih rendah. Dan pada keadaan ini berarti bisnis sedang tidak baik-baik saja.

Berikut adalah cara dan tahapan dalam menghitung HPP

1. Hitung Persediaan Awal

Meskipun matematika untuk menentukan HPP sederhana, ada sejumlah detail yang harus Anda pahami untuk melakukan perhitungan ini dengan benar.

Detail pertama yang Anda perlukan adalah inventaris atau persediaan yang dimiliki bisnis Anda pada awal periode atau kuartal yang relevan, dan cara menghitung semuanya.

Jika Anda telah membuat inventaris, Anda tahu berapa banyak jumlah stok atau persediaan yang Anda miliki di awal kuartal.

Sekarang Anda membutuhkan nilai moneter untuk jumlah persediaan tersebut. Jika Anda adalah retailer kecil atau grosir, pertanyaan ini cukup jelas – berapa biaya untuk membeli inventaris Anda dari pemilik pabrik atau pemasok lain.

Namun, jika Anda adalah pemilik pabrik dan gudang tempat Anda menghitung persediaan penuh dengan barang-barang Anda, maka Anda harus menggali lebih dalam.

Produsen atau pemilik merek harus menentukan biaya tenaga kerja untuk menghasilkan stok atau produk yang bersangkutan, yang merupakan biaya langsung.

Tapi biaya tidak langsung juga bisa dihitung. IRS mendefinisikan biaya tidak langsung sebagai:

“Sewa gedung yang digunakan dalam operasi manufaktur; penyusutan gedung/peralatan; gaji untuk supervisor produksi dan pihak lain yang terlibat secara tidak langsung; biaya pergudangan; dan tenaga kerja pembotolan dan pengemasan.”

Dan jangan lupa bahan dan perlengkapan yang Anda gunakan dalam proses pembuatan, seperti bahan kimia dan perangkat keras.

Yang termasuk dalam kategori “biaya lain-lain” adalah “kontainer, ongkos angkut” dan “biaya overhead”.

Baca juga: 15 Tips Untuk Meningkatkan Branding Produk di Tahun 2022

2. Tambahkan Pembelian Tambahan

Bagian kedua dari rumus HPP meminta tabulasi pembelian atau penambahan apa pun yang Anda buat ke inventaris Anda selama periode atau kuartal yang bersangkutan.

Jika perusahaan Anda membuat barang alih-alih menjualnya kembali, ini termasuk “biaya semua bahan mentah atau suku cadang yang dibeli untuk barang dagangan yang ada pada awal tahun yang diproduksi menjadi produk jadi,” menurut PSAK.

Jika bahan diperoleh dengan diskon, Anda harus menggunakan nilai sebenarnya sebelum Anda mendapatkan pengurangan harga.

Pengembalian dari pelanggan dan produk atau barang yang diambil dari keluarga atau penggunaan pribadi harus dikurangi dari pembelian yang dilakukan selama kuartal tersebut.

3. Hitung Persediaan Akhir

Anda mendapatkan sebagian besar angka yang Anda butuhkan setelah langkah-langkah tersebut, tetapi masih ada satu hal penting yang tersisa: biaya persediaan Anda pada akhir periode waktu yang relevan.

Menghitung biaya persediaan akhir Anda memerlukan langkah yang sama seperti persediaan awal Anda, dan setelah Anda melakukannya, Anda memiliki semua perhitungan yang diperlukan.

4. Hitung Harga Pokok Penjualan

Dari sana, Anda sekarang memiliki apa yang perlu Anda lakukan untuk menghitung harga pokok penjualan untuk bisnis Anda.

Misalnya, bayangkan Anda menghitung harga pokok penjualan untuk retailer selama setahun terakhir.

Dengan menggunakan tiga langkah sebelumnya, Anda telah menentukan bahwa biaya persediaan mereka pada awal tahun adalah 300.000.000, mereka melakukan pembelian senilai 400.000.000 sepanjang tahun dan memiliki biaya persediaan sebesar 150.000.000 pada akhir tahun.

Dengan menggunakan rumus harga pokok penjualan, kita melihat bahwa:

300.000.000 + 400.000.000 = 700.000.000 – 150.000.000 = 550.000.000

Harga pokok penjualan selama setahun untuk pengecer ini adalah 550.000.000.

Baca juga: Ingin Membuat Laporan Keuangan Akhir Tahun? Perhatikan Hal ini

Apa Harga Pokok Penjualan Dapat Berubah Selama Periode Akuntansi?

Harga pokok penjualan dapat berubah karena biaya yang berfluktuasi dan metode penetapan biaya persediaan yang berbeda yang digunakan perusahaan.

Anda juga harus memilih metode biaya persediaan keseluruhan yang akan Anda gunakan saat mengambil stok persediaan perusahaan Anda.

Apakah Anda membuat produk sendiri atau grosir, Anda menghadapi fakta dasar yang sama dari dunia bisnis – harga akan selalu berubah sepanjang waktu.

Itu berarti semua barang di gudang Anda bernilai lebih atau kurang tergantung pada saat diperoleh atau dibuat.

Ada tiga pilihan dasar dalam memilih metode persediaan.

First in, first out atau FIFO

Di bawah metode ini, Anda menganggap unit inventaris tertua selalu dijual terlebih dahulu.

First in last out atau LIFO

Ini adalah pendekatan yang berlawanan, di mana persediaan terbaru dijual sebelum yang terlama.

Biaya rata-rata atau avarage

Ini cukup jelas dan melibatkan penghitungan biaya rata-rata untuk unit persediaan yang terjual.

Perhitungan pertama dilakukan dalam nilai moneter. Anda mengambil nilai moneter dari inventaris awal Anda dan menambahkan pembelian Anda.

Perhitungan kedua Anda dilakukan pada basis per unit – Anda menghitung jumlah unit yang Anda mulai dan menambahkan jumlah yang Anda beli selama kuartal tersebut.

Anda kemudian membagi angka persediaan dalam nilai moneter dengan angka persediaan unit untuk mendapatkan biaya rata-rata per unit.

Untuk mengetahui perbedaan FIFO, LIFO, atau avarage secara lengkap, Anda bisa membacanya pada artikel ini.

Banner 3 kledo

Baca juga: Cara Efektif Mengelola Arus Kas Untuk Bisnis yang Lebih Baik di Tahun 2022

Bagaimana Cara Menghitung HPP pada Bisnis Jasa?

HPP juga dapat berlaku untuk bisnis yang menyediakan layanan atau jasa. Karena biasanya tidak ada “barang yang dijual” di perusahaan berbasis layanan, banyak organisasi mengacu pada metrik ini sebagai biaya pendapatan atau biaya penjualan.

Angka ini mewakili biaya yang dikeluarkan bisnis Anda dalam proses memberikan layanan kepada pelanggan Anda.

Cara menghitung HPP pada bisnis jasa tidak termasuk biaya overhead atau biaya tetap.

Beberapa perbedaan utama cara menghitung HPP bisnis jasa dan bisnis dagang adalah sebagai berikut:

Produk fisik

Perusahaan yang menjual barang fisik menggunakan HPP untuk merinci bahan yang digunakan untuk memproduksi dan memproduksi produk mereka.

Bisnis berbasis jasa mungkin mencakup bahan baku yang digunakan dalam layanan yang mereka berikan, tetapi biaya yang dimasukkan organisasi ini dalam HPP mereka untuk perhitungan layanan seringkali tidak berbasis bahan.

Biaya terkait

Biaya terkait yang dikeluarkan perusahaan dari penjualan mereka sering kali berbeda secara substansial antara produk dan layanan.

Misalnya, banyak perusahaan berbasis layanan harus memasukkan biaya tenaga kerja langsung yang terpisah dari gaji dan upah lainnya sebagai bagian dari HPP, sementara perusahaan berbasis produk mungkin tidak perlu membuat perbedaan itu.

Kejelasan

Bisnis yang menjual produk fisik menggunakan istilah HPP hampir secara eksklusif, sementara organisasi yang menawarkan layanan biasanya mencantumkan HPP untuk biaya layanan sebagai biaya pendapatan atau biaya penjualan pada laporan laba rugi dan dokumen pajak untuk kejelasan dan transparansi.

Apa Komponen yang Harus Ada dalam Penghitungan HPP untuk Bisnis Jasa?

cara menghitung hpp

Anda mungkin akan memasukkan beberapa pengeluaran dan biaya yang berbeda dalam HPP Anda untuk perhitungan jasa atau layanan.

Yang terbaik adalah bertemu dengan akuntan atau pakar keuangan lainnya untuk memastikan Anda memasukkan semua informasi yang diperlukan, tetapi biaya berbasis layanan umum meliputi:

Bahan

Sementara perusahaan berbasis layanan tidak menggunakan bahan dengan cara yang sama seperti perusahaan berbasis produk, beberapa masih dikenakan biaya ini.

Misalnya, spa yang menyediakan perawatan wajah akan menyertakan losion dan peralatan yang digunakan ahli kecantikan selama layanan sebagai biaya material, meskipun pelanggan menggunakan elemen ini sebagai bagian dari layanan mereka dan bukan sebagai produk yang dibawa pulang.

Tenaga kerja langsung

Anda harus memasukkan biaya tenaga kerja yang terkait langsung dengan layanan dalam perhitungan HPP Anda.

Misalnya, perusahaan perawatan anjing akan mempertimbangkan setiap upah yang dibayarkan kepada karyawan untuk menyediakan layanan perawatan sebagai biaya HPP daripada biaya tetap, karena perusahaan tidak perlu membayar tenaga kerja itu jika bukan karena menyediakan layanan.

Biaya pengiriman

Beberapa perusahaan berbasis layanan masih dikenakan biaya pengiriman, yang harus Anda sertakan dalam HPP Anda untuk perhitungan layanan.

Misalnya, organisasi yang mengirimkan faktur atau tanda terima untuk layanan yang diberikan melalui pos harus memasukkan biaya tersebut ke dalam HPP mereka untuk perhitungan layanan.

Baca juga: Cara, Contoh, dan Tips Pembukuan Sederhana Bagi Bisnis Pemula

Komisi penjualan

Beberapa organisasi berbasis layanan memberikan komisi kepada staf penjualan mereka.

Karena komisi penjualan secara langsung terkait dengan penyediaan layanan, Anda harus memasukkannya ke dalam HPP Anda untuk total layanan.

Misalnya, perusahaan yang membayar komisi kepada karyawannya untuk menjual layanan pengendalian hama berulang harus memasukkan komisi penjualan, tetapi bukan gaji pokok, dalam perhitungan HPP untuk layanan.

Sama pentingnya, Anda tidak boleh memasukkan biaya ini ke dalam HPP Anda untuk perhitungan layanan, karena biaya tersebut mewakili biaya tetap daripada biaya variabel:

  • Gaji karyawan atau tenaga kerja tidak langsung
  • Pembayaran sewa atau hipotek
  • Biaya utilitas
  • Layanan telepon dan internet

Bagaimana Cara Menghitung HPP untuk Usaha Jasa?

Cara menghitung HPP untuk bisnis jasa adalah proses yang relatif mudah. Gunakan langkah-langkah ini untuk membantu Anda mencapai angka yang akurat:

1. Identifikasi pengeluaran Anda

Mulailah dengan mengidentifikasi setiap pengeluaran atau biaya yang terkait dengan penyediaan layanan bisnis Anda kepada pelanggan.

Dalam kebanyakan kasus, perusahaan menghitung HPP untuk layanan untuk kuartal atau tahun, jadi tentukan lamanya waktu Anda menilai untuk memastikan angka Anda akurat.

Setelah Anda mengidentifikasi semua biaya langsung, tambahkan semuanya.

2. Pertimbangkan biaya persediaan apa pun

Beberapa bisnis berbasis layanan masih memiliki inventaris produk, meskipun produk tersebut tidak dijual langsung ke pelanggan.

Jika Anda menyimpan produk apa pun di kantor atau gudang Anda, sertakan inventaris itu dalam perhitungan Anda, karena penggunaan produk tersebut merupakan pengeluaran langsung untuk layanan Anda.

3. Terapkan rumusnya

Jika Anda tidak memiliki biaya inventaris untuk dipertimbangkan, maka angka yang Anda hitung pada langkah pertama adalah HPP Anda untuk layanan.

Jika Anda memiliki biaya inventaris, Anda akan menggunakan rumus HPP tradisional untuk menghitung HPP Anda untuk layanan:

HPP untuk layanan = (persediaan awal + biaya langsung) + pembelian inventaris tambahan – sisa inventaris

Baca juga: Audit Internal: Pengertian, Fungsi, dan Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Melakukan Audit

Kesimpulan

Itulah pembahasan dan cara menghitung HPP baik dalam bisnis jasa atau dagang. Menghitung HPP adalah hal penting bagian dalam mengelola biaya produksi perusahaan.

Jika dilakukan secara manual, penghitungan HPP memang sedikit memakan waktu, terutama jika memiliki bisnis yang sedang berkembang dan memiliki banyak persediaan yang harus Anda kalkulasikan.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur pembukuan dan manajamen persediaan terlengkap seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terbaik dengan harga yang paling terjangkau yang juga cocok untuk semua jenis dan skala bisnis.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × one =