Porter Five Forces: Pengertian, Analisis, dan Contohnya pada Bisnis

porter five forced

Ada banyak elemen yang dapat mempengaruhi profitabilitas perusahaan dalam suatu industri. Analis bisnis dan pengusaha menggunakan alat analisis industri seperti Porter Five Forces atau Analisis Lima Kekuatan Porter untuk memahami dinamika persaingan suatu industri dan untuk memposisikan perusahaan agar sukses relatif terhadap pesaing.

Dalam artikel ini, kami membahas apa itu Porter Five Forces dan menunjukkan bagaimana menggunakannya untuk menentukan status perusahaan Anda di industrinya.

Apa itu Porter Five Forces?

porter five forced

Model Lima Kekuatan Porter atau Porter Five Forces adalah alat analisis bisnis yang dapat digunakan perusahaan untuk menilai intensitas persaingan dalam suatu industri.

Model ini didasarkan pada lima kekuatan yang mengatur kekuatan dan kelemahan suatu industri, yang pada akhirnya menentukan potensi profitabilitasnya.

Dengan memahami bagaimana lima kekuatan mempengaruhi industri tertentu, perusahaan dapat memposisikan dirinya dalam pasar dan dapat menyesuaikan strategi bisnis untuk melawan kelemahan industri dan memanfaatkan kekuatan.

Penemu Porter Five Forces

Michael Porter adalah orang pertama yang mengemukakan Porter Five Forces.

Lahir 23 Mei 1947, di Ann Arbor, Michigan, Michael Porter adalah ekonom dan profesor terkemuka di Harvard Business School.

Dia adalah penulis lebih dari 18 buku lebih dari 125 artikel tentang strategi bisnis perusahaan dan kompetitif.

Model dan teorinya menerima banyak penghargaan yang mengarah pada pengakuan sebagai salah satu ekonom paling berpengaruh dalam sejarah.

Ketenaran dan pengakuannya berasal dari pengembangan Kerangka Lima Kekuatan yang menyandang namanya.

Elemen Utama dalam Porter Five Forces

Ada 5 langkah utama yang harus Anda perhatikan dalam melakukan Porter Five Forces. Mereka diantaranya adalah:

1. Persaingan industri

Persaingan mengacu pada perusahaan lain dalam industri yang menghasilkan produk atau layanan serupa.

Kekuatan ini seringkali memiliki dampak paling besar pada profitabilitas suatu industri.

Jika persaingan tinggi, banyak bisnis harus bersaing untuk pangsa pasar yang sama, yang dapat berarti solusi seperti menurunkan harga jual untuk menarik pembeli dengan lebih baik.

Baca juga: Evaluasi Kinerja Akhir Tahun: Apa saja Yang Perlu Diperhatikan?

2. Ancaman pendatang baru

Ancaman ini menilai seberapa mudah atau sulitnya pesaing baru memasuki ruang pasar.

Ketika suatu industri memiliki hambatan masuk yang rendah, ancaman pendatang baru tinggi.

Karena seseorang ingin menghindari ancaman persaingan yang meningkat, yang mempengaruhi profitabilitas, industri dengan hambatan masuk yang tinggi lebih disukai.

3. Ancaman produk pengganti

Produk pengganti adalah barang atau jasa yang memenuhi kebutuhan konsumen atau pembeli yang sama dengan produk dan jasa yang dijual.

Ketika perusahaan mengembangkan produk baru yang menggantikan produk dan layanan lain di pasar, sering terjadi pergeseran profitabilitas karena permintaan konsumen baru untuk produk pengganti.

4. Kekuatan tawar menawar pembeli

Daya tawar pembeli mengacu pada kemampuan mereka untuk menegosiasikan harga yang lebih rendah atau meminta produk dengan kualitas yang lebih tinggi.

Pembeli cenderung memiliki kekuatan ketika ada banyak perusahaan yang menawarkan produk atau layanan yang sama atau serupa atau ketika minat terhadap produk atau layanan rendah.

Menurunkan harga berarti menurunkan laba dan meningkatkan kualitas meningkatkan biaya produksi, jadi ini adalah situasi yang coba dihindari oleh perusahaan.

Baca juga: Mengetahui Apa itu Analisis Beban Kerja, Manfaat, dan Tips Efesiensinya

5. Kekuatan tawar-menawar pemasok

Kekuatan tawar menawar pemasok mengacu pada seberapa mudah atau sulit bagi pemasok untuk menaikkan harga yang meningkatkan keuntungan mereka.

Pemasok biasanya memiliki kekuatan untuk meminta harga tinggi ketika mereka hanya satu dari sedikit perusahaan yang menawarkan pasokan, seperti ketika hanya ada tiga perusahaan yang menawarkan bahan baku tertentu yang dibutuhkan oleh banyak perusahaan yang menggunakannya untuk membuat produk.

Ketika pemasok berada di posisi dominan, mereka lebih mampu mengendalikan harga di mana mereka menetapkan bahan mereka.

Cara Membuat Analisis Lima Kekuatan

Bagian ini akan memberikan gambaran yang lebih rinci tentang bagaimana menerapkan analisis Lima Kekuatan.

Untuk melakukannya, ikuti langkah-langkah berikut:

1. Cari tahu siapa pesaing industri Anda

Langkah pertama adalah mengevaluasi tingkat persaingan saat ini dalam industri, karena hal ini secara langsung mempengaruhi profitabilitas.

Lakukan riset pasar untuk menemukan perusahaan apa di industri Anda yang menawarkan produk atau layanan serupa dengan apa yang ditawarkan perusahaan Anda.

Langkah ini mungkin melibatkan pencarian kata kunci di web, konsultasi ulasan produk dan artikel dan bergabung dengan asosiasi perdagangan atau mengakses laporan mereka.

Setelah Anda menetapkan siapa pesaing Anda, Anda dapat membuat kisi persaingan di mana Anda mencantumkan pesaing utama Anda, bersama dengan perincian seperti harga, fitur produk, target pasar, penawaran layanan pelanggan, dan strategi branding.

Informasi ini dapat memberikan gambaran yang lebih jelas tentang posisi industri Anda dan apa yang mungkin perlu Anda lakukan untuk membedakan merek Anda dari pesaing.

Baca juga: Cara Mengatasi Penurunan Penjualan dan Membuat Bisnis Kembali Membaik

2. Memeriksa ancaman pendatang baru ke dalam industri

Langkah ini melibatkan evaluasi hambatan masuk industri Anda dan mengidentifikasi kekuatan atau kelemahan hambatan ini terhadap pesaing potensial.

Pertimbangkan untuk meninjau perusahaan saat ini di industri Anda untuk mengidentifikasi elemen berikut yang memengaruhi hambatan masuk:

Modal investasi

Modal digunakan untuk memulai bisnis, seperti pembelian atau penyewaan ruang operasi, perekrutan karyawan, pembuatan barang atau jasa dan lain-lain.

Jika biaya memulai tinggi, Anda cenderung memiliki lebih sedikit pesaing yang memasuki industri.

Paten dan hak

Dokumen hukum ini memberikan hak istimewa manufaktur atau distribusi kepada mereka yang memilikinya.

Banyak perusahaan yang menemukan produk atau layanan baru yang memberikan pengalaman berbeda tetapi layanan pelanggan perlu mencari paten untuk memastikan bahwa mereka adalah satu-satunya perusahaan yang dapat membuat atau menyediakannya.

Jika suatu industri bergantung pada paten dan hak, kemungkinan akan ada lebih sedikit pesaing.

Peraturan pemerintah

Industri yang melibatkan peraturan pemerintah, seperti telekomunikasi, perawatan kesehatan, dan maskapai penerbangan, mungkin memiliki lebih sedikit pesaing karena potensi kesulitan dalam melewati evaluasi awal yang memungkinkan perusahaan-perusahaan ini untuk mulai menyediakan layanan atau mendistribusikan produk mereka secara legal.

Pertimbangkan elemen-elemen ini saat menganalisis keadaan industri Anda saat ini atau yang Anda tuju.

Jika Anda memeriksa industri Anda untuk memastikan posisi perusahaan Anda kuat, pertimbangkan untuk menghitung berapa biaya yang mungkin dikeluarkan perusahaan baru untuk menyediakan produk atau layanan yang dilakukan perusahaan Anda dan pada kaliber yang sama.

Jika Anda berencana untuk memasuki suatu industri, teliti paten dan hak atas produk yang Anda rencanakan untuk ditawarkan, dan identifikasi apakah ada risiko dengannya yang mungkin diatur oleh pemerintah atau lembaga lain.

Mengumpulkan informasi ini dapat membantu Anda mengidentifikasi cara untuk mengamankan posisi Anda di industri dengan mengatasi setiap celah potensial yang mengarah pada pintu masuk terbuka ke industri.

seperti mengajukan paten pada produk Anda untuk memastikan Anda adalah satu-satunya penyedia dan dengan demikian kebutuhan untuk pelanggan sasaran Anda.

Baca juga: Manajemen Logistik: Pengertian dan Tips Untuk Mengoptimalkannya

3. Menetapkan ancaman produk pengganti

Temukan apakah ada produk atau layanan pengganti yang dapat menggantikan apa yang Anda tawarkan atau menarik pelanggan menjauh dari perusahaan Anda.

Pastikan untuk mencari perusahaan yang menawarkan pengganti yang mungkin termasuk dalam industri lain untuk menentukan apakah penawaran mereka merupakan ancaman.

Untuk mengidentifikasi pengganti, buat daftar masalah apa yang dipecahkan produk atau layanan Anda untuk pelanggan.

Pertimbangkan untuk membuat daftar manfaat yang diberikan perusahaan Anda dan identifikasi alternatif lain apa yang dapat atau dapat dilakukan untuk mengatasi masalah yang sama.

Setelah menemukan pengganti saat ini atau yang mungkin untuk produk Anda, Anda dapat mengevaluasi intensitas ancaman ini dengan mempertimbangkan seberapa mudah atau sulit bagi pelanggan untuk beralih ke produk pengganti, termasuk biaya, kenyamanan, dan lainnya.

Bedakan produk Anda dari yang lain dengan menawarkan manfaat atau fitur unik atau tambahan dan dengan membangun basis klien yang setia dengan memberikan layanan pelanggan yang sangat baik.

Membangun merek yang kuat juga penting ketika mencoba membedakan diri Anda dari pesaing, jadi Anda juga dapat mempertimbangkan untuk merevisi strategi pemasaran Anda untuk memasukkan upaya baru yang secara langsung melibatkan audiens Anda dalam percakapan.

Banner 1 kledo

4. Identifikasi kekuatan tawar menawar pemasok

Biaya di mana Anda memperoleh bahan mentah, barang atau tenaga kerja dapat secara langsung mempengaruhi margin keuntungan Anda.

Penting untuk menetapkan apa yang dimiliki pemasok daya di industri Anda.

Tetapkan berapa banyak pemasok yang menawarkan bahan atau layanan yang sama yang Anda gunakan untuk penawaran Anda sendiri dan tentukan apakah Anda dapat mengganti barang mereka dengan bahan serupa lainnya.

Mulailah dengan pemasok Anda sendiri dan teliti untuk melihat apakah Anda dapat menemukan perusahaan lain yang menawarkan apa yang mereka lakukan.

Bandingkan harga, ketersediaan, kenyamanan, dan elemen lain yang memengaruhi proses Anda menggunakan persediaan untuk membuat penawaran Anda.

Hitung berapa banyak persediaan tambahan yang Anda atau pesaing Anda gunakan atau mungkin gunakan. Jika jumlahnya tinggi, kekuatan pemasok lebih rendah karena Anda dan pesaing Anda memiliki pilihan untuk dipilih.

Jika jumlahnya rendah, kekuatan pemasok lebih tinggi karena ada lebih sedikit pilihan, memberi pemasok lebih banyak pengaruh dalam menetapkan harga yang menguntungkan mereka.

Gunakan informasi ini untuk lebih menentukan hambatan masuk industri Anda, menilai risiko kenaikan harga pemasok dan mengambil langkah-langkah untuk meminimalkan risiko, seperti membangun hubungan saling percaya dengan pemasok.

Baca juga: Gunakan Cara Ini untuk Mencari Supplier Tangan Pertama, Mudah!

5. Pertimbangkan kekuatan tawar menawar pembeli

Harga di mana Anda menjual produk atau layanan Anda terutama bergantung pada kekuatan tawar-menawar dari pelanggan atau klien yang Anda tuju.

Saat melakukan riset pasar dan mengidentifikasi pesaing dan produk pengganti, bandingkan jumlah pilihan industri yang dimiliki pembeli dengan seberapa kuat pilihan dan loyalitas mereka.

Jika ada banyak produk atau layanan serupa yang tersedia, kekuatan pembeli lebih tinggi karena mereka dapat memilih perusahaan mana pun yang ingin mereka dukung.

Pilihan ini mungkin didasarkan pada faktor-faktor seperti strategi pemasaran, merek, misi dan nilai-nilai perusahaan, dan elemen-elemen lain yang tidak secara langsung terkait dengan kelangsungan hidup suatu produk atau layanan tetapi tetap penting bagi pembeli.

Untuk mengoptimalkan strategi perusahaan Anda di pasar yang kompetitif, pertimbangkan untuk melakukan riset konsumen dan kumpulkan umpan balik dari pelanggan untuk mengukur pendapat mereka tentang perusahaan, seperti seberapa menarik merek atau apakah mereka setuju dengan nilai-nilai perusahaan.

Informasi ini dapat membantu Anda mengidentifikasi elemen lain yang membuat perusahaan Anda dan penawarannya istimewa, sehingga membuat Anda menonjol dari pesaing Anda.

Contoh Analisis Porter Five Forces

porter fove forced

Berikut ini adalah implementasi yang efisien namun praktis dari Analisis Lima Kekuatan untuk menetapkan potensi profitabilitas suatu industri:

Perusahaan: No-Moo Frozen Delights

Produk utama: Yoghurt beku tanpa susu

Industri: Manufaktur makanan; makanan penutup alternatif-susu dan makanan beku

1. Persaingan industri:

No-Moo adalah perusahaan manufaktur makanan baru yang menciptakan yogurt beku tanpa susu.

  • Produsen susu: Perusahaan yang membuat es krim dan makanan penutup beku lainnya menggunakan produk susu.
  • Produsen susu alternatif: Perusahaan yang membuat “es krim” dan makanan penutup beku lainnya menggunakan susu non-susu.
  • Produsen makanan penutup non-susu: Perusahaan yang membuat makanan penutup beku yang tidak menyerupai es krim, seperti es loli jus buah dan es Italia.

Tingkat tekanan keseluruhan: Tinggi

Baca juga: Manajemen Bisnis: Pengertian Lengkap dan Tips Mengelolanya

2. Ancaman pendatang baru:

Hambatan masuk termasuk investasi modal untuk mempekerjakan karyawan, ruang manufaktur, pengujian kualitas untuk memenuhi standar manufaktur makanan pemerintah, pemasaran dan branding dan kimia makanan untuk membuat produk.

Tingkat tekanan: Rendah hingga sedang

3. Ancaman produk/jasa pengganti:

  • Produk susu: Tingkat tekanan tertinggi dengan mempertimbangkan loyalitas produk konsumen terhadap produk susu, jumlah pilihan produk susu, dan potensi biaya yang lebih rendah di toko grosir dan distributor lainnya.
  • Produk susu alternatif: Tingkat tekanan tertinggi kedua mengingat popularitas baru makanan penutup bebas susu yang sangat mirip dengan es krim susu.
  • Produk makanan penutup non-susu: Tingkat tekanan terendah mengingat perbedaannya dengan produk No-Moo.

Tingkat tekanan keseluruhan: Tinggi

4. Kekuatan tawar menawar pemasok:

Menggunakan berbagai kacang untuk menghasilkan krim bebas susu untuk produk No-Moo dipengaruhi oleh masalah lingkungan yang mempengaruhi petani kacang, seperti peristiwa cuaca dan masalah panen.

Dengan berbagai produk susu alternatif yang bersaing, sumber daya untuk hasil petani kacang juga dapat terpengaruh selain banyak produsen yang membutuhkan pasokan mereka.

Tingkat tekanan: Tinggi

5. Daya tawar pembeli:

Variasi produk makanan penutup susu dan non-susu mempengaruhi pilihan konsumen, tetapi menjaga harga No-Moo pada tingkat yang sama seperti makanan penutup susu alternatif lainnya dapat mengurangi daya tawar konsumen tanpa mengurangi kualitas.

Tingkat tekanan: Rendah

Baca juga: Manajemen Risiko: Pengertian, Prinsip, Tahapan, dan Fungsinya

Kesimpulan

Itulah pengertian, pembahasan, dan contoh Porter Five Forces dalam suatu bisnis.

Dengan mengetahui lima kekuatan ini, Anda bisa menciptakan strategi untuk memaksimalkan proses pengenalan merek dan meningkatkan keuntungan bisnis.

Pastikan juga Anda mencatat seluruh transaksi yang terjadi dalam bisnis dengan menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda seperti Kledo

Kledo adalah software akuntansi online yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa melakukan proses pencatatan pembukuan, manajemen aset dan inventori, mengelola banyak gudang, membuat faktur dalam hitungan detik, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × four =