Manajemen Logistik: Pengertian dan Tips Untuk Mengoptimalkannya

manajemen logistik

Logistik adalah proses mendapatkan produk Anda dari pemasok ke pelanggan. Ini melibatkan perolehan produk dari pemasok dan grosir. melakukan proses manufaktur, dan penyimpanan dan pengiriman produk tersebut. Maka dari itu manajemen logistik adalah hal penting yang perlu Anda tahu

Anda harus memiliki pemahaman mendalam tentang sistem logistik Anda untuk memastikan Anda memaksimalkan keuntungan sambil memberikan pengalaman terbaik kepada pelanggan.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu manajemen logistik, mengapa itu penting, apa saja komponennya, perbedaannya dengan manajemen rantai pasokan, dan juga tips dalam mengelola manajemen logistik lebih baik.

Apa itu Logistik?

manajemen logistik

Logistik mengacu pada proses perencanaan, penerapan, dan pengendalian pergerakan produk, layanan, atau informasi dalam rantai pasokan dari titik asal ke titik konsumsi.

Berbagai perusahaan logistik menangani beberapa atau semua fungsi rantai pasokan ini, tergantung pada kebutuhan logistik klien mereka

Istilah “logistik” pertama kali digunakan di militer untuk merujuk pada pergerakan atau pengangkutan perlengkapan dan peralatan militer.

Saat ini, istilah ini banyak digunakan di sektor bisnis, terutama oleh perusahaan manufaktur, untuk merujuk pada bagaimana barang atau bahan mentah ditangani dan dipindahkan di sepanjang rantai pasokan.

Apa itu Manajemen Logistik?

Manajemen logistik berfokus pada manajemen yang efisien dari aktivitas sehari-hari yang berkaitan dengan produksi produk atau jasa jadi perusahaan, dari titik asal hingga titik konsumsi.

Jika dilakukan dengan benar, manajemen logistik dapat membantu perusahaan menurunkan pengeluaran mereka dan meningkatkan layanan pelanggan.

Tujuan utama manajemen logistik adalah menyediakan jumlah sumber daya yang tepat atau memasukkannya pada waktu yang tepat dan memastikan bahwa produk dikirim ke lokasi yang benar dalam kondisi baik.

Mengapa Manajemen Logistik itu Penting?

Menerapkan manajemen logistik dalam bisnis adalah elemen penting tidak hanya dalam memenuhi permintaan pelanggan tetapi juga dalam mengungguli pesaing.

Berikut adalah alasan lain mengapa manajemen logistik itu penting:

Logistik memengaruhi laba Anda

Jika Anda seorang petani, misalnya, dan produk Anda adalah jeruk yang akan dikirim atau dikirim ke pasar petani, toko kelontong atau bahkan pabrik pengolahan makanan.

Anda perlu menjaga jeruk di pertanian Anda bebas dari serangga dan pestisida dan tumbuh menjadi buah yang sehat. Setelah jeruk dipetik, mereka kemudian dimasukkan ke dalam peti, disimpan dan akhirnya dikirim ke tujuan akhir mereka.

Proses ini harus dilakukan dalam beberapa hari agar jeruk tetap segar. Ini adalah rantai pasokan logistik Anda.

Jika ada bagian dari rantai pasokan Anda yang bermasalah atau rusak, hal itu dapat memengaruhi seluruh pengiriman jeruk Anda.

Misalnya, jika truk yang mengantarkan jeruk Anda rusak tanpa segera tersedia penggantinya, jeruk Anda berisiko rusak. Seluruh pengiriman mungkin tidak sampai ke tujuan, sehingga perlu diganti dengan cepat, yang memerlukan pembayaran biaya penggantian.

Segala sesuatu dalam logistik memengaruhi laba Anda. Ini termasuk biaya pengiriman, biaya bahan bakar, pembusukan, penyimpanan, dan hal lain yang terkait dengan pengiriman produk ke pelanggan Anda.

Jika Anda dapat mengurangi pembusukan produk dan mengurangi biaya logistik, Anda dapat menghemat sejumlah besar uang dan meningkatkan margin keuntungan Anda.

Baca juga: Apa itu Manajemen Proyek? Berikut Pembahasan Lengkap dan Mendalam

Logistik memengaruhi pengalaman pelanggan

Pengalaman pelanggan yang luar biasa tidak hanya memuaskan pelanggan Anda, tetapi juga meningkatkan pendapatan Anda.

Bagaimanapun, strategi pemasaran terbaik adalah dari mulut ke mulut. Pelanggan Anda yang senang akan memberi tahu teman, keluarga, kolega, dan kontak mereka, yang pada gilirannya akan mempertimbangkan untuk membeli dari Anda.

Pelanggan Anda tidak peduli bagaimana Anda membuat produk Anda atau masalah apa yang ada dalam mendapatkannya di tangan mereka.

Mereka hanya peduli menerima produk mereka secepat mungkin dan dalam kondisi baik dan ini bisa menjadi tantangan bagi penjual online.

Ketika manajemen logistik Anda gagal menyiapkan pesanan dengan cepat untuk pemenuhan, pengiriman, atau pengiriman, maka pelanggan dibiarkan menunggu. Hal ini memaksa mereka untuk mencari toko online lain.

Anda dapat membantu meningkatkan pengalaman pelanggan dengan mengotomatiskan beberapa fungsi, seperti kontrol inventori.

Mengotomatiskan kontrol inventaris memungkinkan Anda menentukan item mana yang tersedia dan mana yang hampir habis.

Untuk mempermudah hal ini, Anda bisa menggunakan software akuntansi untuk memastikan persediaan Anda selalu dalam jumlah yang aman. Salah satu software akuntansi yang bisa Anda gunakan adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud dengan harga terjangkau dan fitur terlengkap termasuk untuk manajemen persediaan dan impor transaksi dari toko online Anda.

Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Penting juga untuk memperbarui pelanggan secara teratur dan memberi mereka feedback untuk memberi tahu mereka bahwa pesanan mereka terlayani dengan baik.

Anda juga dapat mengirim nomor pelacakan untuk mendorong pelanggan melacak pesanan mereka. Untuk pesanan yang secara alami membutuhkan waktu lebih lama untuk dikirim karena perlu disesuaikan atau diangkut dari luar negeri, Anda harus berkomunikasi dengan pelanggan dari awal.

Anda juga harus memberi tahu mereka berapa lama pesanan mereka akan sampai ke tangan mereka. Menjadi yang terdepan dalam hal pengiriman dan logistik membuat pelanggan puas dan terlibat.

Baca juga: Manajemen Bisnis: Pengertian Lengkap dan Tips Mengelolanya

Apa Saja yang Termasuk dalam Manajemen Logistik?

Manajemen logistik dapat mencakup beberapa atau semua fungsi bisnis berikut:

Inbound transportation

Inbound transportation atau transportasi mengacu pada pergerakan barang dan material dari pemasok ke perusahaan Anda.

Ini melibatkan berbagai kegiatan seperti pengiriman, penyimpanan dan distribusi suku cadang atau bahan baku yang akan digunakan dalam produksi.

Ini juga dapat mencakup pelacakan inventaris, pengadaan bahan, dan optimalisasi pergerakan barang dari pemasok ke gudang, toko, atau pabrik Anda.

Outbound transportation

Inbound transportation atau transportasi keluar mengacu pada aliran produk jadi dari perusahaan Anda ke pelanggan atau pengguna akhir Anda.

Kegiatan ini sebagian besar terkait dengan layanan pelanggan dan saluran distribusi.

Misalnya, jika departemen penjualan perusahaan Anda menerima pesanan dari pelanggan, mereka akan memeriksa inventaris untuk memastikan produk tersedia dan kemudian mengirimkan pesanan ke gudang Anda untuk pengemasan dan pengiriman ke pelanggan.

Pergudangan

Pergudangan mengacu pada penyimpanan barang, inventaris, atau informasi yang aman di dalam area atau bangunan tertentu.

Ini adalah persyaratan bagi sebagian besar perusahaan yang memproduksi, mengekspor, mengimpor atau mengangkut barang.

Gudang dengan aman dan aman menyimpan produk dengan cara yang terorganisir untuk memantau di mana barang berada, berapa lama mereka berada di sana, kapan mereka tiba dan jumlah yang tersedia.

Dalam e-commerce, barang disimpan sampai pesanan dilakukan melalui situs web perusahaan, di mana produk dikirim langsung ke pelanggan dari gudang tempat penyimpanannya.

Dalam ritel tradisional, barang dapat disimpan sementara di gudang sebelum dikirim ke toko fisik.

Manajemen armada

Pengelolaan armada mengacu pada pengelolaan kendaraan bermotor komersial dan pribadi, mesin penerbangan, kapal dan gerbong.

Ini dapat mencakup berbagai fungsi, seperti pembiayaan dan leasing kendaraan, perizinan dan kepatuhan, pemeliharaan kendaraan, manajemen kecelakaan dan subrogasi dan manajemen rantai pasokan.

Proses ini memungkinkan perusahaan yang mengandalkan transportasi dalam bisnisnya untuk mengurangi atau menghilangkan risiko yang menyertai investasi kendaraan.

Hal ini meningkatkan efisiensi dan produktivitas, mengurangi staf dan biaya transportasi secara keseluruhan dan memberikan kepatuhan 100% terhadap peraturan pemerintah.

Fungsi-fungsi ini ditangani baik oleh departemen internal atau penyedia manajemen armada outsourcing.

Baca juga: 10 Cara Membangun Networking dalam Bisnis Ini Wajib Dilakukan, Penting!

Pemenuhan pesanan

Pemenuhan pesanan mengacu pada proses penyimpanan barang, pengemasan pesanan, dan pengiriman produk ke pelanggan.

Dalam arti luas, pemenuhan pesanan melibatkan aktivitas yang terjadi setelah pelanggan melakukan pemesanan hingga saat mereka menerima pesanan tersebut.

Perusahaan dapat menangani pemenuhan pesanan secara internal atau mengalihdayakannya ke mitra pemenuhan.

Pemenuhan pesanan internal adalah ketika perusahaan mengelola gudang dan operasi pengiriman mereka sendiri, biasanya dengan staf, peralatan, dan fasilitas mereka sendiri.

Ini ideal untuk perusahaan atau bisnis mapan yang menginginkan kendali penuh atas operasi bisnis mereka.

Sebagai perbandingan, pemenuhan outsourcing adalah ketika perusahaan menyewa penyedia pemenuhan pihak ketiga untuk melakukan pemenuhan pesanan untuk mereka.

Yang terbaik bagi perusahaan yang ingin menghemat waktu dengan tidak menangani fungsi-fungsi ini di rumah.

Manajemen persediaan

Persediaan mengacu pada barang atau bahan yang ingin dijual oleh bisnis Anda kepada pelanggan untuk mendapatkan keuntungan.

Manajemen inventaris, komponen penting dari rantai pasokan, mengacu pada pelacakan inventaris dari pabrik manufaktur perusahaan Anda ke gudang dan dari fasilitas ini ke titik penjualan.

Tujuan utama dari manajemen persediaan adalah untuk memiliki barang atau bahan yang tepat di tempat yang tepat pada waktu yang tepat. Ini memerlukan visibilitas inventaris—menentukan kapan harus memesan, berapa banyak yang harus dipesan, dan di mana harus menyimpan barang.

Langkah-langkah dasar manajemen persediaan meliputi:

  • Pembelian persediaan: Komponen atau bahan baku dibeli dan diangkut ke gudang.
  • Menyimpan persediaan: Persediaan disimpan sampai diperlukan. Suku cadang atau bahan mentah dikirim ke fasilitas manufaktur untuk dibuat menjadi barang jadi dan dikembalikan ke gudang sampai siap untuk dikirim.
  • Mengambil untung dari persediaan: Jumlah barang yang dijual dikendalikan. Barang jadi dilepaskan untuk memenuhi pesanan dan produk dikirim ke pelanggan.

Penanganan bahan

Penanganan bahan mengacu pada pergerakan barang atau bahan dalam jarak pendek di gudang atau area penyimpanan.

Ini melibatkan penggunaan sistem dan peralatan manual, semi-otomatis dan otomatis.

Penting untuk mempertimbangkan penyimpanan, perlindungan, dan pengendalian barang selama fase manufaktur, pergudangan, dan distribusinya.

Baca juga: Pengertian Skala Prioritas, Jenis dan Tips Menentukan Prioritas di Bisnis

Perencanaan permintaan

Perencanaan permintaan mengacu pada proses perkiraan permintaan untuk memastikan pengiriman produk yang cepat dan andal.

Perencanaan permintaan yang efektif dapat membantu meningkatkan keakuratan perkiraan pendapatan perusahaan Anda, meningkatkan profitabilitas untuk produk atau saluran tertentu, dan menyelaraskan inventaris berdasarkan permintaan.

Perencana permintaan hati-hati memeriksa faktor internal dan eksternal yang dapat mempengaruhi permintaan, seperti peristiwa berita, pola cuaca, bencana alam dan masalah tenaga kerja serta banyak pengaruh lainnya.

Mengumpulkan informasi dari semua sumber yang mungkin adalah cara paling efektif untuk memiliki perkiraan permintaan pelanggan yang akurat.

Proses yang terlibat dalam perencanaan permintaan meliputi:

Manajemen promosi perdagangan

Promosi perdagangan adalah strategi pemasaran yang berfokus pada peningkatan permintaan di dalam toko melalui promosi di dalam toko, hadiah, diskon, dan strategi serupa lainnya.

Manajemen promosi perdagangan dirancang untuk membantu perusahaan membangun kemitraan yang lebih kuat dengan pengecer dan menonjol dari pesaing mereka melalui kegiatan promosi yang sangat terorganisir.

Manajemen portofolio produk

Ini mengacu pada proses pengelolaan setiap aspek siklus hidup produk, mulai dari pengenalan produk baru hingga perencanaan akhir masa pakai.

Tujuan dari manajemen portofolio produk adalah untuk mempertahankan pandangan tingkat tinggi dari seluruh portofolio dan menentukan di mana lini produk saling bergantung dan saling berhubungan.

Manajemen portofolio produk dapat mencakup perencanaan untuk mengintegrasikan produk baru ke dalam portofolio saat ini, menganalisis bagaimana pengenalan produk baru memengaruhi produk lain dan memahami bagaimana penjualan satu produk memengaruhi penjualan produk lain.

Statistik perkiraan

Ini mengacu pada proses penggunaan data historis untuk menghasilkan prakiraan rantai pasokan menggunakan berbagai algoritme statistik tingkat lanjut.

Dalam perencanaan permintaan, penting untuk memiliki prakiraan berdasarkan data untuk menghindari kelebihan stok atau kehabisan stok dan memastikan bahwa pelanggan puas.

Apa Perbedaan Manajemen Logistik dan Manajemen Rantai Pasok?

manajemen logistik

Manajemen logistik dan manajemen rantai pasokan serupa tetapi tidak persis sama.

Manajemen logistik mengacu pada pergerakan dan penyimpanan produk di dalam dan di luar perusahaan, sedangkan manajemen rantai pasokan adalah serangkaian kegiatan yang saling terkait terkait dengan pembuatan dan pergerakan barang — dari bahan mentah hingga produk jadi hingga mencapai pelanggan.

Intinya, manajemen logistik adalah bagian dari rantai pasokan. Ini berarti bahwa siapa pun yang mengelola rantai pasokan perusahaan Anda akan bertanggung jawab untuk mengelola manajeman logistik juga.

Tips Membuat Manajemen Logisik pada Bisnis Berjalan Lancar

Mengadopsi Otomatisasi

Di era otomatisasi, teknologi memainkan peran utama dalam meningkatkan efisiensi suatu organisasi.

Otomasi memiliki peran penting dalam optimasi proses bisnis. Ada sistem yang memudahkan Anda dalam mengelola seluruh manajemen logistik, salah satunya adalah software akuntansi Kledo yang memiliki fitur persediaan yang bisa terpantau secara real time.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah mencatat:

  • Barang yang dikirim dari pemasok
  • Pengadaan barang di banyak gudang
  • Pengiriman barang di tempat tujuan

Ini menghemat banyak waktu karena proses manual dihilangkan. Selain itu, pelacakan yang akurat membantu dalam meningkatkan manajemen proses secara keseluruhan.

Tingkatkan kualitas SDM

Tim adalah aspek penting dari sebuah organisasi yang bertanggung jawab untuk pertumbuhan.

Untuk ini, Anda perlu berinvestasi dalam pelatihan karyawan yang tepat. Lokakarya pelatihan reguler membuat karyawan selalu diperbarui dengan tren terbaru di industri logistik. Ini membantu dalam meningkatkan efisiensi dan kepuasan klien.

Seorang manajer logistik dengan keterampilan interpersonal yang sempurna sangat penting bagi organisasi.

Ada kalanya hal-hal tidak berjalan sesuai rencana. Dalam situasi ini, alih-alih panik, Anda membutuhkan orang yang dapat diandalkan yang dapat menyelesaikan masalah dengan sangat efisien.

Selain itu, manajer harus memiliki kontak otoritatif di industri. Hal ini dapat bermanfaat dalam memanfaatkan peluang bisnis.

Manajemen Gudang

Manajemen logistik yang efektif tidak lengkap tanpa manajemen gudang yang tepat. Operasi gudang sangat tergantung pada jenis barang.

Misalnya, barang yang mudah rusak, seperti produk susu, membutuhkan fasilitas pendingin.

Biji-bijian harus disimpan di lingkungan yang bebas kelembaban. Demikian pula, spesifikasi bervariasi sesuai dengan produk.

Perusahaan logistik harus bertujuan mengembangkan inventaris gudang sehingga ada pemborosan barang yang minimal.

Apalagi memaksimalkan kapasitas penyimpanan gudang. Penggunaan kolom penyimpanan vertikal dianjurkan. Staf gudang harus dilatih dengan baik untuk operasi gudang.

Transportasi yang Efisien

Departemen transportasi dapat dianalisis untuk mengurangi biaya perusahaan logistik dan pada saat yang sama, dapat diubah untuk pengiriman produk yang lebih cepat.

Faktor-faktor berikut harus dipertimbangkan untuk transportasi yang efisien:

  • Menentukan rute pengiriman terbaik. Manajemen logistik harus memilih rute terpendek namun teraman. Ini bermanfaat untuk menghemat uang dan juga waktu.
  • Kemasan hemat biaya yang memastikan investasi rendah dan keamanan barang juga. Optimalkan kemasan sehingga menempati volume yang lebih sedikit dan tidak menambah berat kemasan.

Ukur dan Improvisasi

Optimalisasi jaringan logistik tidak lengkap tanpa mengintegrasikan pengukuran, analisis, dan umpan balik.

Saat Anda menerapkan strategi baru dalam sistem, Anda perlu mengukur hasilnya. Hal ini penting karena mengisyaratkan keberhasilan atau kegagalan strategi.

Alat ukur dan software harus terintegrasi yang dengan mudah menentukan dan mengklasifikasikan informasi sesuai kebutuhan.

Perencanaan masa depan Anda sangat bergantung pada informasi yang terukur. Analisis metrik yang terkait dengan operasi yang berbeda. Ini termasuk:

  • Metrik waktu
  • Metrik biaya, dan
  • Metrik layanan

Umpan balik yang murah hati membantu dalam berimprovisasi. Ide dan saran dari karyawan harus dicatat secara berkala.

Ini memastikan bahwa Anda menghasilkan kumpulan ide dan pada saat yang sama, itu mengungkapkan segala kekurangan dalam sistem.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai manajemen logistik dan tips dalam membuat manajemen logistik pada bisnis Anda berjalan dengan efisien.

Pada intinya, jika Anda ingin proses manajemen logistik Anda optimal Anda harus mengadopsi teknologi terbaru dan pendekatan inovatif.

Tujuan dari manajemen logistik yang efektif adalah untuk meningkatkan efisiensi operasi, memastikan kepuasan pelanggan, dan meningkatkan produktivitas.

Untuk itu, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses pengeolaan persediaan dan pencatatan pembukuan bisnis yang lebih mudah dan praktis.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *