Sistem Bagi Hasil: Pengertian, Manfaat, Jenis, dan Contohnya

sistem bagi hasil

Sistem bagi hasil adalah sistem inovatif yang memberi karyawan sebagian dari keuntungan perusahaan. Bergantung pada jenis rencana tertentu, rencana bagi hasil perusahaan dapat membantu karyawan meningkatkan pendapatan setiap tahun atau menabung untuk masa pensiun’.

Saat mempertimbangkan posisi yang menawarkan jenis sistem ini, penting untuk memahami secara spesifik rencana pembagian keuntungan pemberi kerja.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan sistem bagi hasil, menjelaskan cara kerjanya, jenis dan juga contoh sistem bagi hasil dalam sebuah bisnis.

Apa itu Sistem Bagi Hasil?

sistem bagi hasil

Sistem bagi hasil adalah jenis rencana insentif di mana bisnis memberikan pembayaran tidak langsung atau langsung kepada karyawan.

Pengusaha mengumpulkan keuntungan menjadi dana kontribusi, yang mereka distribusikan kepada semua karyawan berdasarkan formula yang telah ditentukan sebelumnya.

Secara umum, bagi hasil memberi karyawan saham eksplisit dalam keuntungan perusahaan.

Pengusaha sering menerapkan rencana ini karena mereka memberi karyawan mereka rasa memiliki di perusahaan.

Dengan menyelaraskan kesuksesan bisnis dengan kesuksesan karyawan, bagi hasil mendorong karyawan untuk bekerja secara produktif, meningkatkan efisiensi, dan menciptakan solusi inovatif untuk masalah.

Dengan kata lain, karyawan merasa kerja keras mereka akan bermanfaat bagi mereka, sehingga mereka merasa terdorong untuk melakukan yang terbaik.

Ada banyak variasi bagaimana kontribusi bagi hasil ditentukan, dialokasikan ke rekening karyawan dan didistribusikan.

Ini adalah inovasi yang sangat fleksibel dan mudah beradaptasi, sehingga setiap rencana adalah unik.

Baca juga: Cadangan Kerugian Piutang: Definisi, Fungsi, Metode, dan Pencatatannya

Sejarah sistem bagi hasil

Pembagian keuntungan cukup umum dalam ekonomi perikanan dan pertanian primitif; bahkan, masih bertahan di kalangan nelayan di berbagai belahan dunia.

Albert Gallatin, Sekretaris Keuangan di bawah Presiden Jefferson dan Madison, memperkenalkan pembagian keuntungan ke dalam karya kacanya di New Geneva, Pennsylvania, pada tahun 1790-an.

Rencana pembagian keuntungan seperti yang kita kenal sekarang dikembangkan pada abad ke-19, ketika perusahaan seperti General Foods dan Pillsbury membagikan persentase keuntungan mereka kepada karyawan mereka sebagai bonus.

Sistem bagi hasil pertama yang ditangguhkan dikembangkan pada tahun 1916 oleh Harris Trust dan Savings Bank of Chicago.

Pembagian keuntungan juga berperan selama Perang Dunia II, memungkinkan pemilik bisnis di masa perang untuk memberikan kompensasi tambahan kepada karyawan mereka tanpa benar-benar menaikkan upah mereka.

Cara Kerja Sistem Bagi Hasil

Sistem bagi Hasil memberi karyawan bagian dari keuntungan tahunan atau triwulanan, dan kontribusi biasanya membantu karyawan menabung untuk masa pensiun.

Ada tiga jenis utama rencana bagi hasil:

Sistem bagi hasil yang ditangguhkan

Dengan jenis sistem ini, pemberi kerja membagikan iuran pada waktu-waktu tertentu, seperti pensiun, cacat, kematian atau ketika meninggalkan suatu posisi.

Pemberi kerja menempatkan iuran dalam dana pensiun, dan karyawan biasanya menerima dana tersebut ketika mereka pensiun.

Penghasilan tidak dikenakan pajak sampai karyawan menerimanya untuk pensiun atau keadaan lain.

Dalam beberapa kasus, pemberi kerja dapat menawarkan kontribusi dalam bentuk saham.

Rencana pembagian keuntungan tunai

Dalam kasus lain, perusahaan dapat memilih untuk menggunakan rencana pembagian keuntungan mereka sebagai jenis bonus tunai pada akhir setiap tahun.

Rencana bagi hasil tunai menambahkan kontribusi langsung ke gaji karyawan. Jenis rencana ini dapat dikurangkan dari pajak untuk pemberi kerja, tetapi dikenakan pajak sebagai penghasilan bagi karyawan.

Baca juga: Cost Center: Pembahasan Lengkap dan Bedanya dengan Profit Center

Kombinasi ditangguhkan dan uang tunai

Opsi ketiga yang dimiliki pengusaha adalah menggabungkan kedua rencana menjadi satu

. Jenis rencana ini dapat dianggap sebagai rencana pensiun bagi hasil yang juga secara teratur memberikan bonus uang tunai.

Pengusaha dapat memilih untuk menggunakan rencana pembagian keuntungan yang ditangguhkan untuk membantu karyawan menabung untuk masa pensiun.

Rencana semacam ini berpotensi menyumbangkan lebih banyak uang untuk masa pensiun daripada BPJS ketenagakerjaan konvensional, sehingga dapat menjadi metode yang efektif untuk memotivasi karyawan.

Rencana pembagian keuntungan tunai juga merupakan alat yang hebat untuk mendorong kerja keras dan meningkatkan produktivitas karena mereka segera memberi penghargaan kepada karyawan atas upaya mereka.

Secara keseluruhan, ketiga jenis rencana bagi hasil dapat menjadi strategi yang bagus untuk meningkatkan kesejahteraan karyawan dan kepuasan kerja.

Banner 1 kledo

Jenis Sistem Bagi Hasil

Ada beberapa jenis sistem bagi hasil yang dapat dipilih. Mereka semua mengikuti konsep yang sama: pemberi kerja berbagi sebagian dari keuntungan mereka dengan karyawan.

Berikut adalah tiga jenis sistem tersebut:

Pro-rata

Semua karyawan menerima jumlah kontribusi yang sama dari pemberi kerja (mis., persentase atau dolar tetap). Ini adalah jenis PSP yang paling umum.

Non-comparability / cross-testing

Pengusaha dapat berkontribusi pada kelompok karyawan yang berbeda (misalnya, karyawan penuh waktu) dengan tarif yang berbeda.

Pembobotan usia

Mempertimbangkan usia dan gaji. Pengusaha dapat menawarkan karyawan yang lebih tua persentase yang lebih tinggi daripada karyawan yang lebih muda karena mereka mendekati usia pensiun.

Dengan paket berdasarkan usia, semakin lama seseorang bertahan dalam bisnis, semakin tinggi tingkat kontribusi pemberi kerja mereka. Jenis ini khusus untuk sistem yang digunakan sebagai rencana pensiun.

Baca juga: Revenue Stream: Pengertian, Contoh, Manfaat, Jenis, dan Cara Meningkatkannya

Bagaimana Pemberi Kerja Menentukan Jumlah Premi?

sistem bagi hasil

Bisnis sering memilih untuk menggunakan rumus comp-to-comp untuk menghitung alokasi pembayaran.

Dengan rumus ini, bisnis menghitung jumlah total kompensasi yang mereka berikan kepada setiap karyawan.

Kemudian, mereka membagi kompensasi setiap karyawan dengan total kompensasi untuk menghitung persentase yang menentukan bagian karyawan dari keuntungan.

Dengan kata lain, semakin besar gaji Anda, semakin besar bagian keuntungan yang dapat Anda terima dalam kontribusi.

Pilihan lain yang dimiliki bisnis adalah memberikan persentase keuntungan yang sama kepada setiap karyawan.

Tidak peduli metode mana yang diputuskan untuk digunakan oleh pemberi kerja, mereka harus menawarkan rencana ini kepada semua karyawan, bukan hanya beberapa orang terpilih.

Kadang-kadang, daripada merumuskan rencana itu sendiri, pemberi kerja memilih untuk menggunakan rencana yang sudah mapan dari lembaga keuangan atau profesional tunjangan.

Melakukannya akan menghemat biaya administrasi dan membuat proses lebih mudah untuk dijalankan.

Baca juga: Value Chain Management: Pengertian, Manfaat, dan Cara Melakukannya

Manfaat Sistem Bagi Hasil

Berikut ini adalah beberapa manfaat dari rencana bagi hasil bagi karyawan dan bisnis:

Potensi penghasilan lebih tinggi

Karyawan yang bekerja untuk bisnis dengan rencana bagi hasil memiliki kesempatan untuk mendapatkan lebih dari upah tetap mereka.

Mereka mungkin juga dapat menabung untuk masa pensiun jauh lebih cepat dibandingkan dengan rencana BPJS ketenagakerjaan biasa.

Penting untuk diingat bahwa penghasilan ini bergantung pada keuntungan perusahaan, jadi Anda mungkin tidak menerima sebanyak yang Anda pikirkan jika perusahaan Anda mengalami tahun yang buruk, tetapi Anda mungkin masih mendapatkan lebih dari gaji biasa Anda.

Rasa memiliki

Sistem bagi hasil membantu karyawan merasa bahwa kesuksesan perusahaan mereka sejalan dengan kesuksesan pribadi mereka.

Ketika organisasi memberi karyawan bagian dari keuntungan mereka, itu membuat mereka merasa dihargai dan diakui sebagai kontribusi penting bagi bisnis, yang dapat membuat mereka lebih berinvestasi di perusahaan.

Selain itu, beberapa pemberi kerja memberikan kontribusi dalam bentuk saham dan obligasi, yang memperkuat rasa memiliki.

Produktivitas yang lebih tinggi

Karyawan menghasilkan lebih banyak uang dalam pembagian keuntungan ketika bisnis berhasil dan menguntungkan, sehingga rencana ini mendorong karyawan untuk bekerja lebih keras untuk berkontribusi pada kemajuan perusahaan.

Jumlah pekerjaan yang dilakukan seorang karyawan dapat berdampak langsung pada keuntungan perusahaan, jadi ketika rencana bagi hasil dibuat, karyawan tidak hanya dibayar untuk waktu mereka tetapi juga untuk jumlah usaha yang mereka lakukan setiap hari.

Pengurangan PHK

Jika sebuah perusahaan melewati periode di mana mereka menghasilkan lebih sedikit keuntungan, daripada memberhentikan karyawan untuk mengurangi biaya tenaga kerja, mereka dapat dengan mudah mengurangi jumlah bagi hasil untuk karyawan mereka.

Hal ini dapat menyebabkan stabilitas yang lebih besar dan pengurangan pengangguran selama masa ekonomi yang menantang.

Baca juga: Klasifikasi Produk: Definisi, Jenis dan Tips Pemasarannya

Contoh Sistem Bagi Hasil

Masih bingung dengan sistem bagi hasil? Mari kita lihat contoh bagi hasil agar Anda bisa melihatnya secara langsung.

Untuk menghitung kontribusi pemberi kerja, Anda perlu menambahkan kompensasi untuk semua karyawan.

Bagilah kompensasi individu setiap karyawan untuk periode tersebut dengan total kompensasi untuk periode tersebut.

Kemudian, kalikan persentase bagi hasil Anda dengan keuntungan Anda untuk periode tersebut.

Terakhir, kalikan kedua totalnya untuk menentukan jumlah pembayaran setiap karyawan.

Katakanlah Anda memiliki tiga karyawan. Karyawan A menghasilkan 30.000.000 per tahun, Karyawan B menghasilkan 25.000.000, dan Karyawan C menghasilkan 40.000.000.

Kompensasi total untuk ketiga karyawan adalah 95.000.000 (30.000.000 + 25.000.000 + 40.000.000).

Tahun ini, bisnis Anda memperoleh keuntungan sebesar 150.000.000, dan Anda berbagi 10% dari keuntungan tahunan Anda dengan karyawan.

Lihatlah berapa banyak yang akan diterima setiap karyawan:

Karyawan A: (150.000.000 X 0,10) X (30.000.000 / 95.000.000) = 4.736.840
Karyawan B: (150.000.000 X 0,10) X (25.000.000 / 95.000) = 3.947.370
Karyawan C: (150.000.000 X 0,10) X (40.000.000 / 95.000) = 6.315.790

Untuk mengetahui jumlah bagi hasil perusahaan Anda per karyawan, Anda dapat menggunakan rumus berikut:

Jumlah bagi hasil = (Laba X Persentase Bagi Hasil) X (Kompensasi Karyawan / Total Kompensasi Karyawan)

Cara Membuat Sistem Bagi Hasil

Untuk memulai membuat PSP Anda, ikuti langkah-langkah di bawah ini:

  1. Tentukan berapa jumlah PSP yang Anda inginkan
    • Rumus alokasi keuntungan
    • Persentase vs. jumlah rupiah
  2. Tulis rencana
    • Aturan
    • Persyaratan
    • Jumlah (misalnya, persentase atau jumlah dolar)
    • Frekuensi (misalnya, tahunan)
  3. Memberikan informasi kepada karyawan yang memenuhi syarat
  4. Detailkan rencana kontribusi Anda dan semua peserta di dalamnya
  5. Simpan catatan (misalnya jumlah, peserta, dll.)

Baca juga: Analisa Usaha: Tahapan, Teknik, dan Tips Melakukannya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai sistem bagi hasil dalam sebuah bisnis.

Secara umum, sistem bagi hasil mengacu pada sistem kompensasi tempat kerja dengan gaji variabel di mana karyawan menerima persentase dari keuntungan perusahaan di samping gaji rutin, bonus, dan tunjangan mereka.

Sebelum menentukan nilai yang Anda berikan kepada karyawan, ada baiknya Anda mengetahui seluruh keuntungan atau kerugian dalam bisnis melalui catatan akuntansi atau pembukuan Anda.

Tidak memiliki sistem pembukuan yang baik? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses akuntansi yang lebih baik.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Untuk mempermudah Anda dalam urusan payroll bisnis dan manajemen benefit perusahaan, Anda bisa menggunakan Gajihub yang sudah terintegrasi secara sempurna dengan Kledo melalui tautan ini sehingga memudahkan Anda dalam membuat sistem bagi hasil yang lebih baik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × 1 =