Klasifikasi Produk: Definisi, Jenis dan Tips Pemasarannya

klasifikasi produk

Klasifikasi produk adalah istilah pemasaran dan bisnis yang mengkategorikan produk berdasarkan bagaimana dan mengapa konsumen membelinya.

Perbedaan ini dapat mengubah cara perusahaan memasarkan produk mereka dan mempengaruhi aspek penjualan lainnya, seperti penetapan harga dan distribusi.

Jika Anda seorang profesional pemasaran atau penjualan, sangat penting bagi Anda untuk memahami klasifikasi produk dan pengaruhnya.

Pada artikel ini, kami menjelaskan apa itu klasifikasi produk, empat jenis produk, dan mengapa para profesional mengklasifikasikan produk.

Apa Pengertian Klasifikasi Produk?

klasifikasi produk

Klasifikasi produk mengacu pada organisasi berbagai jenis produk yang dibeli konsumen.

Mengetahui klasifikasi ini dapat membantu pemasar membuat iklan untuk barang dan jasa perusahaan mereka.

Klasifikasi produk dapat membantu para profesional di semua tingkat bisnis, karena juga dapat membantu menentukan permintaan produk, harga, dan demografi utama yang dapat ditargetkan pengiklan dengan kampanye pemasaran mereka.

Baca juga: Tips Mendapatkan Kepercayaan Konsumen Dalam Bisnis

Apa Saja Klasifikasi Produk?

Anda dapat mengatur barang konsumsi yang ditujukan untuk penggunaan pribadi atau rumah tangga ke dalam berbagai kategori produk.

Memahami bagaimana produk diklasifikasikan dapat memberi Anda wawasan tentang perilaku belanja pelanggan.

Bagaimana, di mana, kapan, dan mengapa pelanggan membeli produk tertentu menentukan jenis iklan mana yang mungkin lebih efektif dalam konteks belanja tertentu.

Anda dapat mengklasifikasikan produk menurut karakteristiknya, kisaran harga, frekuensi pembelian, dan tingkat ketersediaannya.

Baca juga: 15 Kesalahan Pemasaran Online yang Perlu Dihindari

Jenis-jenis Klasifikasi Produk

1. Klasifikasi Produk Berdasarkan Sifat

Berdasarkan sifatnya, produk dibedakan menjadi dua jenis, yaitu:

a. Barang

Barang adalah produk yang dibuat atau dihasilkan oleh perusahaan dan mempunyai bentuk fisik yang bisa dilihat dan disentuh secara langsung.

Dilihat dari segi daya tahan barang, barang terbagi menjadi dua macam, yakni:

Barang Tahan Lama

Barang tahan lama adalah barang yang mempunyai jangka umur ekonomis lama, bahkan bisa lebih dari satu tahun, dan bisa dipakai berulang kali.

Barang tahan lama ini mudah kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari, misalnya sepeda motor, handphone, perabotan rumah tangga, TV, dan contoh lainnya.

Berbagai barang tersebut, bisa digunakan lebih dari satu kali untuk waktu yang lama sehingga konsumen tidak perlu membari barang baru lagi.

Untuk pemasaran barang tahan lama ini membutuhkan pelayanan yang lebih lama jika dibandingkan dengan jenis barang lainnya.

Salah satu strategi marketing terbaik untuk barang tahan lama yaitu dengan menggunakan teknik personal selling yang bisa memberikan keuntungan dan garansi kepada pembeli.

Baca juga: Personal Selling: Pengertian, Manfaat, dan 7 Tips Melakukannya

Barang Tidak Tahan Lama

Barang tidak tahan lama adalah barang yang cepat habis jika digunakan selama beberapa kali pemakaian. Contoh barang tidak tahan lama ini yaitu sabun mandi, shampo, bumbu dapur, makanan, dan minuman kemasan.

Umumnya, konsumen sering membeli barang tidak tahan lama ini. Hal ini disebabkan barang ini sangat sering dikonsumsi.

Karena karakteristik ini, strategi yang tepat untuk memasarkan produk tidak tahan lama adalah dengan menyediakan produk ini di banya tempat.

Misalnya dengan menjual produk di swalayan maupun toko ritel lainnya.

b. Jasa

Jasa adalah jenis produk yang tidak mempunya bentuk fisik tetapi berbentuk layanan yang bisa dirasakan manfaatnya oleh konsumen.

Contohnya yaitu penyedia jasa les privat, tukang cukur, penjahit, dan ojek online.

2. Klasifikasi Produk Konsumen

Barang konsumen merupakan barang yang sering digunakan oleh konsumen rumah tangga dan tidak ditujukan untuk kepentingan bisnis.

Barang konsumen dibagi menjadi empat macam, yaitu:

a. Convenience Goods (Barang Sehari-hari)

Barang sehari-hari adalah produk yang sering dibeli pelanggan.

Mereka menarik basis konsumen yang besar karena mudah diperoleh dan tersedia di berbagai pengecer, termasuk supermarket, grosir, dan pompa bensin.

Kenyamanan adalah faktor yang lebih penting yang mempengaruhi keputusan pembelian daripada keunikan produk atau fitur khusus.

Pelanggan membeli produk ini di tempat yang paling mudah didapatkan dan biasanya tidak mencarinya di toko tertentu.

Untuk membantu mengembangkan strategi pemasaran, Anda dapat mengklasifikasikan lebih lanjut produk kenyamanan sebagai salah satu dari dua subdivisi di bawah ini:

Barang kebutuhan pokok

Ini adalah kebutuhan dasar yang dibeli pelanggan berulang kali dan biasanya pembelian yang disengaja, seperti susu, kertas toilet, atau sabun.

Strategi pemasaran untuk jenis barang ini dapat berfokus pada kesadaran merek, mempromosikan keakraban dan loyalitas pelanggan, dan kurang berkonsentrasi pada kemasan.

Barang impulsif

Ini adalah barang non-prioritas yang mungkin dibeli pelanggan sesekali atau secara impulsif, seperti permen, permen karet, korek api, atau pelembap bibir.

Konteks pembelian jenis barang ini membuatnya lebih penting untuk menarik perhatian pelanggan di tempat penjualan karena kemungkinan besar barang tersebut tidak ada dalam daftar belanja yang disiapkan pelanggan.

Untuk jenis produk ini, harga biasanya bukan merupakan titik perbandingan utama oleh pelanggan karena harga umumnya rendah.

Ini juga berarti volume penjualan yang lebih besar diperlukan untuk menghasilkan keuntungan.

Keakraban dan ubiquity lebih penting dalam kategori ini, karena loyalitas merek memainkan peran yang lebih besar dalam menarik pembelian berulang.

Berikut ini adalah beberapa contoh produk sehari-hari:

  • deterjen piring
  • koran
  • permen karet
  • coklat batangan
  • minuman ringan
  • tisu toilet
  • sabun mandi
  • roti
  • telur
  • obat alergi atau sakit kepala
  • vitamin dan suplemen

b. Shopping Goods (Barang Toko)

Pelanggan jarang membeli barang jenis ini sesering produk sehari-hari. Harga satu item umumnya lebih tinggi dan pelanggan juga mengharapkan umur produk lebih lama.

Mereka juga tidak tersedia secara universal seperti produk sehari-hari, tetapi pelanggan dapat menemukannya di toko tertentu atau pengecer online.

Barang toko dapat berkisar dari barang yang lebih kecil seperti pakaian hingga pembelian kendaraan baru.

Jenis pembelian ini sering melibatkan penelitian dan perbandingan oleh pelanggan sebelum membeli.

Mereka mungkin memeriksa sejumlah faktor seperti harga, daya tahan, reputasi merek, fitur, dan kompatibilitas.

Persaingan bisa sangat ketat dalam kategori ini, sehingga penting untuk membedakan produk dari pesaing dengan mempromosikan kualitas unik dari produk tertentu di atas yang lain.

Dalam kategori ini, kontak antara konsumen dan perusahaan bisa lebih lama karena mungkin diperlukan untuk menyediakanlayanan pelanggan pasca-pembelian atau dukungan teknis.

Di bawah ini adalah beberapa contoh umum produk belanja:

  • pemanggang roti
  • kompor berkemah
  • pakaian
  • mobil
  • mesin cuci
  • sepeda
  • smartphone
  • komputer laptop
  • layanan tata rambut

c. Specialty Goods (Barang Khusus)

Jenis produk ini biasanya memiliki kisaran harga umum yang lebih tinggi dan pelanggan tidak membelinya secara teratur.

Pelanggan biasanya tahu apa yang mereka cari sebelumnya dan mungkin mencari produk yang diinginkan dari vendor tertentu.

Produsen produk khusus tidak mendistribusikan barangnya secara luas, sehingga hanya tersedia di toko terbatas.

Pelanggan sasaran adalah bagian dari ceruk pasar dan jenis barang ini sering kali merupakan pembelian prestise atau status.

Produk-produk ini biasanya unik atau bermerek, jadi ada baiknya untuk tidak memfokuskan strategi pemasaran Anda untuk membedakan perusahaan dari pesaing.

Sebagai gantinya, Anda dapat menggunakan pesan untuk mempromosikan loyalitas merek dan retensi pelanggan melalui peluncuran produk baru, pembaruan fitur, arahan masa depan, dan inovasi merek yang berkelanjutan.

Mempromosikan kesadaran di mana pelanggan baru dapat menemukan produk juga penting karena tidak dijual di mana-mana.

Di bawah ini adalah beberapa contoh produk khusus:

  • pakaian desainer
  • mantel bulu
  • jam tangan merek bergengsi
  • baju pengantin
  • peralatan olahraga khusus
  • kamera

d. Unsought Goods (Barang yang Belum Dibeli)

Jenis produk ini bukan pembelian reguler atau sering.

Pelanggan biasanya hanya mempertimbangkan untuk membelinya dalam kasus tertentu ketika kebutuhan muncul dan jarang merencanakan pembelian ini sebelumnya.

Seringkali bisnis yang beroperasi dalam kategori ini mengantisipasi masalah di masa depan dan menyajikan produk atau layanan mereka sebagai solusi.

Karena pelanggan biasanya tidak memikirkan jenis produk ini atau mencari informasi lebih lanjut tentangnya, Anda mungkin ingin mempromosikan produk jenis ini dengan lebih agresif.

Mempromosikan pengenalan merek dapat membantu pelanggan menjadi akrab dengan produk dan citra perusahaan dalam jangka panjang.

Keakraban itu sendiri juga dapat membantu menumbuhkan kepercayaan, dan pelanggan mungkin memikirkan bisnis Anda terlebih dahulu ketika kebutuhan akan jenis produk yang Anda tawarkan muncul.

Ketika sebuah bisnis memberikan penawaran dalam kategori ini, retensi pelanggan jangka panjang dapat menjadi sangat penting untuk diupayakan karena jenis bisnis ini tidak selalu mengharapkan untuk membuat penjualan dengan volume tinggi dan sering.

Misalnya, perusahaan pengendalian hama dapat menggunakan jingle musik yang menarik di stasiun radio dan televisi lokal untuk membantu meningkatkan kemungkinan bahwa pelanggan memikirkan perusahaan sebelum yang lain jika mereka memerlukan layanan pengendalian hama.

Berikut adalah beberapa contoh produk umum yang tidak dicari:

  • detektor karbon monoksida
  • asuransi perjalanan
  • perangkap hewan pengerat
  • jasa konsultasi kebangkrutan
  • perpanjangan garansi pada elektronik
  • monitor tekanan darah yang digunakan di rumah

3. Klasifikasi Produk Industri

Produk Industri diklasifikan berdarakan proses produksinya. Oleh karenanya, produk industri dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu:

Bahan Baku dan Suku Cadang (Materials and Parts)

Bahan baku dan suku cadang adalah semua unit barang yang masuk ke dalam proses produksi dan terbagi menjadi dua jenis yaitu barang mentah serta bahan baku dan suku cadang yang diproduksi.

Bahan mentah terdiri dari produk hasil pertanian dan produk hasil alam.

Sedangkan bahan baku dan suku cadang yang diproduksi terbagi menjadi dua jenis yakni bahan baku komponen dan suku cadang komponen.

Contoh dari bahan baku komponen seperti kayu, besi, semen, kain, dan karet. Untuk contoh suku cadang komponen seperti mesin pencetak dan ban.

Bahan Modal (Capital Item)

Bahan modal merupakan barang yang mempunyai umur ekonomis lama dan mendukung proses produksi dari pengelolaan barang mentah hingga menjadi barang jadi.

Ada dua jenis barang modal yaitu instalasi (bangunan pabrik dan gedung kantor) serta peralatan (mesin produksi, mobil pabrik, dan generator)

Perlengkapan dan Layanan Bisnis (Supplies and Business Service)

Perlengkapan dan layanan bisnis adalah semua barang dan jasa yang memiliki umur ekonomis pendek dan digunakan untuk mendukung proses produksi.

Ada dua jenis perlengkapan taitu barang pemeliharaan dan perbaikan seperti benang dan lem, serta perlengkapan operasional (buku, pensil, minyak).

Baca juga: Forecast Penjualan: Pengertian, Fungsi, Metode, dan Cara Menggunakannya

Pentingnya Melakukan Analisis Klasifikasi Produk

klasifikasi produk

Karena ada begitu banyak jenis produk dan layanan yang tersedia, konsep klasifikasi produk dapat membantu Anda memahami bagaimana produk yang berbeda cocok dengan konteks pembelian yang lebih besar di pasar tertentu.

Karena konteks pembelian yang berbeda mengatur setiap kategori produk, Anda dapat membuat strategi pemasaran yang sesuai dengan produk, pelanggan, dan gaya pembelian untuk membantu memaksimalkan penjualan.

Strategi agresif yang sesuai untuk produk yang tidak dicari dapat menjadi mubazir jika Anda menerapkannya pada produk kenyamanan umum yang sudah dibeli orang.

Demikian pula, Anda mungkin tidak ingin menggunakan anggaran pemasaran untuk mempublikasikan secara luas kampanye iklan untuk produk yang sangat terspesialisasi yang mungkin hanya menarik bagi pasar sasaran khusus.

Meluangkan waktu untuk memikirkan kategori produk dapat membantu Anda memanfaatkan sumber daya iklan dengan lebih baik dengan memungkinkan pengiriman pesan yang lebih bertarget.

Selain itu, Anda harus mendasarkannya pada wawasan tentang perilaku pelanggan yang terkait dengan klasifikasi produk.

Baca juga: Key Opinion Leader: Pengertian dan Pentingnya Bagi Proses Pemasaran Bisnis

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Permintaan akan suatu produk seringkali bervariasi tergantung pada klasifikasi produk.

Umumnya, konsumen membeli produk wajib dan kenyamanan lebih sering daripada pembelian khusus dan berdasarkan informasi. Ini memengaruhi cara perusahaan memproduksi barang-barang ini dan cara tim pemasaran mengiklankannya.

Oleh karenanya, Anda harus menetapkan strategi pemasaran yang tepat. Dengan strategi yang tepat, maka penjualan bisnis Anda pun juga akan meningkat yang pada akhirnya akan meningkatkan jumlah keuangan bisnis Anda.

Agar keuangan bisnis Anda terkelola dengan baik, Anda perlu menggunakan software akuntansi Kledo yang akan membantu melakukan pencatatan dan pembukuan bisnis.

Tak hanya itu, Kledo mempunyai fitur invoice dan purchase yang akan memudahkan proses transaksi jual beli dan pengelolaan tagihan piutang dan hutang.

Tentunya, masih banyak fitur akuntansi terbaik lainnya yang dimilik oleh Kledo.

Jadi tunggu apa lagi? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × 5 =