Ingin Membuka Bisnis Sistem Konsinyasi? Baca ini Dulu

bisnis konsinyasi

Pernah mendengar sistem konsinyasi? Jika kawan Kledo adalah pemilik bisnis yang memproduksi suatu barang tentu merasakan sulitnya melakukan pemasaran produk dengan efisien.

Diluar sana, banyak produsen melakukan kerjasama dengan agen atau penjual yang dapat menjual barang-barang mereka untuk mempermudah proses pemasaran dan penjualan.

Begitu juga dalam sistem konsinyasi, prinsipal menyewa agen untuk tempat yang berbeda, dan agen tersebut akan mendapat komisi dari setiap barang yang dijual.

Pada artikel ini kita akan membahasa pengertian dari sistem konsinyasi, cara kerja, fitur, juga kelebihan dan kekurangannya yang berguna bagi Anda jika ingin membangun bisnis sistem konsinyasi.

Apa itu Penjualan Sistem Konsinyasi?

bisnis konsinyasi

Sistem konsinyasi adalah kerjasama antara reseller (consignee) dan pemilik produk (consignor), yang memungkinkan pemilik produk untuk membayar reseller setelah produk yang mereka titipkan terjual.

Untuk memulai, pemasok mengirimkan beberapa produk kepada pengecer atau reseller tanpa memungut pembayaran apa pun untuknya, dan pengecer menjualnya di toko mereka.

Meskipun produk berada di tangan reseller, pemasok tetap memilikinya sampai produk tersebut dijual. Reseller akhirnya membayar pemasok untuk produk yang mereka jual dan mengembalikan produk yang belum mereka jual.

Konsinyasi dapat digunakan oleh bisnis apa pun yang menampilkan produk di toko fisik, tetapi sebagian besar digunakan oleh bisnis yang berfokus pada penjualan jenis produk tertentu.

Untuk membuat model bisnis konsinyasi berfungsi dalam jangka panjang, penting bahwa ada hubungan bisnis pemasok yang kuat untuk memulai. Jenis produk yang paling umum dijual melalui konsinyasi termasuk pakaian dan sepatu yang berubah setiap musim, barang antik, kerajinan tangan, dan barang yang mudah rusak.

Karakteristik Sistem Konsinyasi

  • Kepemilikan barang berpindah dari satu pihak ke pihak lain.
  • Consignor bertanggung jawab atas semua risiko, biaya, dan kerusakan yang terkait dengan barang konsinyasi.
  • Hubungan orang-orang dalam konsinyasi adalah hubungan consignor (principal) dan consignee (agent) dan bukan pembeli dan penjual.
  • Hanya kepemilikan barang yang ada pada penerima barang dan bukan kepemilikannya.
  • Keuntungan atau kerugian atas penjualan barang menjadi tanggung jawab consignor
  • Pengirim mengirimkan Pro-forma Invoice. Sedangkan penerima barang mengirimkan Account Sales. Penjualan Akun mencakup rincian mengenai barang, penjualan, pengeluaran, komisi, uang muka, dan saldo jatuh tempo.

Bagaimana Sistem Konsinyasi Membantu Para Reseller?

Menghindari kerugian yang terkait dengan produk yang tidak terjual

Pengecer atau reseller tidak selalu berhasil menjual semua produk yang mereka terima dari pemasok mereka. Dengan sistem konsinyasi, bisnis tidak perlu membayar pemasok mereka kecuali mereka benar-benar menjual produk, ini membantu mereka menghemat biaya tambahan.

Hemat tempat

Dalam bisnis biasa, produk yang tidak terjual akhirnya tergeletak di sekitar gudang dan menghabiskan ruang. Tetapi dengan perjanjian konsinyasi, semua produk yang tidak terjual dapat dikembalikan ke penjual, sehingga reseller menghemat biaya tambahan untuk menyimpan produk tersebut.

Baca juga: Gunakan Cara Ini untuk Membuat Surat Izin Usaha Perdagangan, Mudah!

Dapat bereksperimen dengan menjual produk baru

Tidak setiap bisnis dapat bereksperimen dengan menjual produk yang belum pernah mereka jual sebelumnya. Ini karena mereka tidak tahu bagaimana produk akan laku di pasar, dan mereka tidak ingin mengambil risiko berinvestasi dalam sesuatu yang tidak mereka yakini.

Tetapi dengan sistem konsinyasi, mereka dapat bereksperimen dengan menjual produk baru tanpa kehilangan uang jika produk tidak laku.

Hilangkan jeda waktu

Umumnya, bisnis mengisi kembali persediaan mereka pada waktu tertentu, seperti akhir bulan atau kuartal, berdasarkan faktor-faktor seperti seberapa cepat produk mereka terjual dan permintaan yang mereka terima.

Namun saat menggunakan rencana ini untuk restock, ada kemungkinan mereka menghadapi masalah lag time, yaitu waktu antara menjual produk dan mengisinya kembali.

Itu sebabnya bisnis yang menggunakan sistem konsinyasi, dapat mengisi kembali pasokan mereka saat dan ketika mereka menjualnya, sehingga mereka benar-benar dapat menghilangkan jeda waktu.

Bagaimana Sistem Konsinyasi Membantu Para Pemilik Produk?

Menghemat biaya penyimpanan persediaan

Menyewa atau membeli gudang untuk menyimpan inventori sangat mahal—ini adalah salah satu rintangan paling umum yang dihadapi bisnis saat mereka memulai.

Dengan konsinyasi, karena pemasok mendistribusikan produk mereka ke bisnis lain dan tidak benar-benar menyimpan apa pun, mereka dapat menghemat biaya pergudangan.

Memastikan produk langsung menjangkau pelanggan

Terlepas dari popularitas jual beli online, ada produk tertentu yang lebih laku jika pelanggan dapat melihat dan mengujinya sebelum membeli, seperti produk yang dapat dimakan, kendaraan, dan mesin lainnya.

Konsinyasi meningkatkan peluang pemasok untuk menjual produk mereka dengan membuat produk tersedia langsung bagi pelanggan untuk dibeli secara langsung.

Kekurangan Sistem Konsinyasi

Kerugian bagi pemilik produk

  • Karena penerima barang bukan pemilik dan tidak menghadapi risiko moneter apa pun, ia mungkin tidak menganggap serius perjanjian ini. Dan meeka tidak serius dalam mempromosikan penjualan dari produk Anda.
  • Terkadang pemilik produk membayar biaya pengiriman yang besar dengan mengirimkan sejumlah besar persediaan daripada membayar persediaan yang lebih kecil kepada penerima barang. Namun, barang mungkin tidak dijual. Jadi, jika barang tidak laku, dia menderita kerugian besar karena dia tetap menjadi pemilik dan mereka masih harus menghitungnya sebagai bagian dari penilaian biayanya.
  • Pemilik produk harus terus menunggu pembayaran sehingga menimbulkan ketidakpastian tentang kapan dan berapa penerimaan hasil penjualan dari penerima barang. Jadi, sampai ada penjualan semua atau sebagian barang, pemilik produk harus menunggu pembayaran yang menyebabkan ketidakseimbangan arus kas.
  • Jika pemilik produk menjual produk secara langsung ke pasar, ia dapat memperoleh pendapatan yang relatif lebih tinggi dengan menghilangkan kelebihan margin keuntungan reseller barang.

Kerugian bagi reseller

  • Jika reseller memiliki reputasi buruk di pasar tertentu, dia mungkin tidak dapat menjual barang dengan mudah.
  • Reseller mengeluarkan biaya penyimpanan untuk persediaan itu baik di gudangnya atau di tokonya. Persediaan itu mungkin tidak terjual. Jadi, jika barang tidak terjual, maka reseller menderita kerugian.
  • Jika reseller berulang kali gagal menjual barangnya tepat waktu, ia dapat dikeluarkan sebagai agen atau akan menerima komisi yang lebih rendah.
  • Jika dalam hal tidak ada penjualan barang dan ada kemungkinan memburuk, reseller mungkin harus membelinya.

Tips dalam Membangun Bisnis dengan Sistem Konsinyasi yang Sukses

Jika Anda tertarik untuk membangun bisnis dengan sistem konsinyasi, Anda harus memperhatikan hal-hal berikut:

1. Periksa toko

Kunjungi toko ritel dan luangkan waktu untuk melihat-lihat toko sebelum melakukan kerjasama dan pengiriman. Evaluasi tampilan, rasa, dan penampilannya.

Apakah toko seperti ini yang sering Anda kunjungi? Jika tidak, maka mungkin orang lain juga merasakan hal yang sama, dan karenanya peluang Anda untuk menjual barang-barang Anda sangat tipis.

Juga periksa kondisi barang dagangan, bagaimana barang dagangan ditampilkan, dan harga barang-barang yang sebanding.

2. Tentukan kecocokan toko dengan produk Anda

Untuk meningkatkan peluang penjualan Anda, cari toko konsinyasi yang menjual jenis barang dagangan umum yang sama dengan yang Anda tawarkan.

Misalnya, jika Anda memproduksi pakaian bergaya barat, toko yang berfokus pada pakaian tradisional tidak akan menghasilkan penjualan apa pun bagi Anda.

Demikian pula, jika Anda menawarkan barang antik, jangan menawarkan barang dagangan Anda ke toko perabotan rumah kontemporer.

Banner 3 kledo

3. Pilih toko retail yang mendapatkan traffic yang memadai

Anda memiliki peluang lebih baik untuk menjual produk Anda lebih cepat jika Anda memilih toko yang menarik banyak pelanggan. Toko harus mampu menarik pembeli yang cukup.

Banyak toko konsinyasi masuk dan keluar dari bisnis dengan cepat, jadi hanya konsinyasi dengan toko yang telah membuktikan dirinya dan telah menjalankan bisnis selama kurang dari tiga tahun.

Ingatlah bahwa produk Anda pada dasarnya akan ada disana sampai dijual atau Anda mengambilnya dari toko konsinyasi. Jika toko terletak di tempat terpencil dan tidak secara aktif memasarkan dirinya sendiri, produk Anda mungkin hanya mengumpulkan debu dan potensi penghasilan Anda sangat minim.

Kami telah mendengar tentang sejumlah penerima barang yang mengeluh karena tidak mendapatkan penjualan selama setahun! Jadilah cerdas dan pilih hanya toko ritel di mana Anda tahu produk Anda memiliki peluang lebih besar untuk dijual.

Beberapa memilih untuk mengirimkan dengan biaya yang lebih mahal dan dapat ditemukan di kota-kota yang lebih kaya. Biayanya mungkin lebih tinggi, tetapi sering kali terbayar.

4. Pastikan produk Anda ditampilkan dengan jelas

Bahkan di dalam toko, Anda perlu memastikan bahwa produk Anda tepat di jalur lalu lintas pelanggan. Produk Anda memiliki peluang lebih kecil untuk dibeli jika terselip di sudut terjauh dari toko di mana pelanggan hampir tidak pernah pergi.

Jika Anda dapat mengatur agar produk Anda disertakan dalam etalase toko, itu lebih baik.

5. Tetapkan jadwal

Beri toko konsinyasi jangka waktu untuk menjual barang Anda. Jika mereka tidak dapat menjual barang Anda, atur agar barang Anda ditarik. Mungkin Anda salah memilih toko, atau lokasinya tidak cocok untuk Anda.

Apa pun alasannya, ingatlah bahwa persediaan yang tidak terjual berarti Anda tidak mendapatkan keuntungan.

6. Pastikan untuk mendapatkan persyaratan secara tertulis

Uraikan perjanjian dengan toko ritel dalam kontrak tertulis. Mintalah pemilik atau pembeli untuk menandatangani dan menyetujui persyaratan Anda mengenai jadwal pembayaran, tanggung jawab atas barang yang hilang atau dicuri, dan tampilan serta pemeliharaan barang dagangan.

7. Ketahui berapa biaya pastinya.

Pastikan Anda tahu berapa banyak yang akan Anda dapatkan, yaitu 25%, 33% atau 50% dari penjualan. Cari tahu juga apakah itu pengiriman 30, 60 atau 90 hari. Selain persentase penjualan, tanyakan apakah biaya lain akan dibebankan kepada Anda.

Beberapa toko membebankan “biaya administrasi” di samping potongan persentase, terkadang tanpa memberi tahu penerima barang. Waspadalah terhadap toko-toko yang tidak memberi Anda harga yang akan mereka kenakan untuk barang-barang Anda. Jika Anda tidak puas dengan harga yang ditawarkan, cari tempat lain.

Baca juga: 10 Tips Sukses Bisnis Travel Ini Wajib Dilakukan, Mudah!

8. Mengambil barang Anda.

Tidak menjual apa pun sudah cukup buruk; tidak pernah mendapatkan kembali barang dagangan Anda bisa menjadi lebih buruk. Dan percaya atau tidak, hal-hal ini terjadi. Ada kasus ketika pemilik toko yang tidak bermoral menolak untuk mengembalikan produk penerima barang.

Anda terutama perlu mempertimbangkan hal ini jika toko terletak jauh dari Anda, yang akan membuat Anda kesulitan mendapatkan barang Anda kembali.

9. Periksa sistem back-end.

Tanyakan bagaimana inventori Anda dilacak dan kapan barang dibayar. Toko yang terkomputerisasi menyimpan catatan yang lebih akurat.

Selain itu, pastikan untuk menerima tanda terima untuk barang yang dibawa, serta pernyataan pada saat pembayaran yang menunjukkan apa yang dijual.

Namun jika Anda ingin menjual barang sendiri, atau toko yang bekerja sama dengan Anda belum menggunakan sistem yang baik, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berasis cloud yang memiliki fitur terlengkap termasuk untuk sistem konsinyasi. Untuk lebih jelasnya, Anda bisa mengetahui cara menggunakan fitur tersebut pada halaman ini

10. Menentukan seberapa hati-hati barang diperlakukan dan dilindungi.

Tanyakan jenis asuransi apa yang mereka miliki terutama jika Anda menjual barang berharga seperti perhiasan, barang antik, atau karya seni. Jika pemilik toko tidak memiliki asuransi pencurian atau kebakaran, pikirkan dua kali untuk menempatkan produk Anda di toko itu.

Periksa apakah toko memiliki alarm kebakaran dan alat penyiram air untuk melindungi barang-barang jika terjadi kebakaran. Pilih pemilik toko yang bersedia melindungi barang Anda, bahkan sampai menyediakan kotak terkunci untuk produk berharga.

11. Kenali produk Anda dengan baik

Terakhir, pastikan Anda tahu sedikit tentang produk Anda. Periksa kualitas barang dagangan Anda, pastikan tidak ada noda atau robekan jika Anda menjual pakaian atau retakan untuk barang-barang porselen. Ketika Anda menyerahkan barang dagangan Anda kepada pemilik toko, tunjukkan bahwa barang-barang Anda dalam kondisi bersih.

Dengan cara ini, Anda tidak akan mendengar alasan “Ups, maaf. Kami tidak akan membayar barang itu karena ada noda di dalamnya” terutama jika produk tersebut tetap tidak terjual di rak mereka selama enam bulan.

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai sistem konsinyasi yang mungkin bisa Anda terapkan dalam proses penjualan di bisnis Anda nantinya. Ikuti juga tips diatas agar Anda tidak mengalami kerugian saat Anda memutuskan untuk menitipkan barang Anda ke reseller yang sudah Anda pilih.

Terakhir, untuk memastikan manajemen persediaan dan pembukuan bisnis Anda berjalan dengan efektif, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu dengan harga paling terjangkau dengan fitur terlengkap.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan proses pembukuan yang praktis, manajemen aset dan persediaan dengan mudah, otomasi lebih dari 50 laporan keuangan dan bisnis, rekonsiliasi transaksi dengan mudah, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × three =