12 Strategi Dalam Menerapkan Diskon Pada Bisnis

strategi menerapkan diskon

Memanfaatkan diskon penjualan di bisnis ritel atau eCommerce Anda dapat membantu mendorong penjualan, menarik pelanggan baru, dan mendorong loyalitas pelanggan. Ada puluhan strategi dalam menerapkan diskon untuk setiap bisnis yang memberikan insentif bagi pelanggan untuk membeli produk Anda.

Dengan begitu banyak pilihan, mempersempit strategi diskon yang sesuai untuk bisnis Anda adalah penting untuk menciptakan penjualan yang paling efektif.

Pada artikel ini, kami membahas 12 strategi dalam menerapkan diskon dan keuntungan yang ditawarkan kepada pelanggan dalam bisnis Anda.

Apa itu Diskon?

strategi menerapkan diskon

Diskon adalah promosi yang ditawarkan bisnis kepada pelanggan mereka yang mengurangi biaya barang atau jasa, seringkali dengan persentase atau menggunakan kriteria tertentu.

Misalnya, sebuah toko mungkin menawarkan diskon 50% untuk produk tertentu. Bisnis dapat menggunakan diskon untuk melepaskan stok yang tidak diinginkan, mempromosikan item baru untuk dijual, atau menarik pelanggan.

Diskon ini juga memberikan nilai kepada pelanggan, yang mungkin merasa lebih mudah untuk melakukan pembelian ini karena harga yang lebih rendah.

12 Strategi dalam Menerapkan Diskon pada Bisnis

strategi menerapkan diskon

Diskon dapat mendorong pelanggan untuk membeli lebih banyak, membicarakan bisnis Anda, dan terus menggunakan produk dan layanan merek tersebut.

Berikut adalah 12 strategi dalam menerapkan diskon yang digunakan oleh bisnis retail dan e-commerce:

1. Beli satu, gratis satu

Diskon beli satu gratis satu, juga disebut diskon BOGO atau buy one get one, biasanya mendorong pelanggan untuk membeli dua item yang sama.

Terkadang item gratis tidak sama dengan item unggulan dan mewakili produk dengan nilai yang sama atau lebih rendah. Sebagai bagian dari promosi ini, pelanggan menerima salah satu item secara gratis.

Diskon ini dapat membantu bisnis memindahkan inventaris atau persediaan dan mendorong pelanggan untuk meningkatkan ukuran pesanan mereka.

Pelanggan juga dapat merasakan nilai lebih karena mereka menerima dua item dengan harga satu. Strategi diskon ini sangat baik digunakan untuk bisnis retail dan e-commerce, meskipun terkadang pembeli e-commerce masih membayar biaya pengiriman untuk item gratis.

Baca juga: Tips Membuka Cabang Usaha Baru Agar Sukses

2. Persentase penjualan

Persentase penjualan adalah diskon item berdasarkan persentase nilainya. Bisnis terkadang menetapkan persentase penjualan berdasarkan kriteria tertentu.

Misalnya, sebuah bisnis mungkin menawarkan diskon 30% untuk pembelian bagi pelanggan yang menjadi anggota program loyalitasnya. Sebuah bisnis juga dapat memberikan diskon 25% untuk pesanan ketika pelanggan membeli tiga item atau lebih.

Efektivitas persentase penjualan mungkin bergantung pada persepsi pelanggan. Orang cenderung melihat persentase sebagai lebih berharga daripada promosi dengan harga statis terpasang.

Misalnya, mengatakan suatu barang dengan harga 10 ribu dan mendapatkan diskon 50% mungkin terdengar seperti diskon yang lebih menggiurkan daripada mengatakan itu diskon 5 ribu rupiah, meskipun jumlahnnya sama jika dinilai dengan uang.

3. Diskon pembayaran lebih awal

Dalam beberapa situasi, bisnis mungkin menawarkan diskon pembayaran awal untuk mendorong pelanggan memenuhi pembayaran mereka dalam periode tertentu.

Diskon pembayaran awal juga dapat mendorong pelanggan untuk menghindari pembayaran yang hilang dengan memberi mereka insentif untuk membayar sebelum tanggal jatuh tempo.

Misalnya, pemasok dapat menawarkan diskon pada pesanan pembelian pembeli jika mereka setuju untuk membayar faktur dalam waktu 10 hari daripada tenggat waktu akhir 30 hari.

Jenis diskon ini juga dapat berlaku untuk kartu kredit pelanggan retail, program penghargaan loyalitas, dan layanan berlangganan berbayar lainnya.

Baca juga: Manfaat Penggunaan Aplikasi Pembukuan Koperasi, Apa Saja?

4. Overstock sales

Ketika sebuah bisnis memegang surplus stok produk, itu menciptakan kerugian. Saat produk menganggur di rak, produk ini tidak menghasilkan pendapatan dan menghabiskan uang bisnis saat mengambil ruang penyimpanan.

Bisnis sering melakukan overstock sales atau biasa dikenal dengan cuci gudang untuk memindahkan inventaris dengan harga diskon dan memulihkan sebagian dari biaya tersebut.

Meskipun overstock sales mungkin mungkin membuat Anda tidak mendapatkan keuntungan atas semua pengeluaran bisnis untuk memperoleh produk, cara ini dapat membantu mengurangi beberapa kerugian dari stok tambahan.

5. Diskon pengiriman gratis

Bisnis menggunakan diskon pengiriman gratis untuk mendorong pelanggan melakukan pembelian online. Diskon ini membantu membuat pengalaman belanja online lebih mudah dan lebih murah.

Beberapa merek menetapkan biaya pesanan minimum atau ambang kuantitas untuk membantu mengurangi biaya pengiriman gratis. Misalnya, Anda dapat menawarkan pengiriman gratis hanya untuk pesanan di atas 50.000.

Diskon ini juga dapat membantu bisnis tetap kompetitif. Jika pelanggan menemukan produk dengan harga yang sama dari dua toko, opsi yang menawarkan pengiriman gratis biasanya lebih masuk akal secara finansial bagi mereka.

Banner 3 kledo

Baca juga: Interpersonal Skill: Pengertian dan Cara Meningkatkannya

6. Harga bundling

Sering digunakan oleh penyedia layanan telepon dan internet, bundling harga memungkinkan pelanggan untuk menggabungkan beberapa layanan di bawah paket yang sama dengan harga diskon.

Diskon ini sering memberi pelanggan lebih banyak layanan dengan harga lebih rendah, membantu bisnis meningkatkan jumlah orang yang menggunakan beberapa layanan.

Bisnis ritel juga dapat menggunakan metode diskon ini, terkadang disebut cross-selling. Teknik ini memotivasi pelanggan untuk membeli barang pelengkap dan meningkatkan jumlah pembelian mereka.

Misalnya, toko mungkin menjual laptop dan aksesori. Ini dapat menawarkan diskon kepada pelanggan untuk kasing laptop saat mereka membeli laptop.

7. Diskon pembelian banyak atau grosir

Jenis diskon ini berlaku untuk pelanggan yang membeli barang dalam jumlah besar, sering kali ditawarkan oleh grosir, produsen, atau pemasok.

Pedagang grosir biasanya menawarkan diskon berdasarkan ambang unit yang termasuk dalam pesanan. Misalnya, pembelian 10.000 unit dapat memberikan diskon 10% dari total biaya unit.

Beberapa bisnis ritel dan grosir besar telah menciptakan program loyalitas dan langganan pelanggan dan menawarkan barang massal dengan diskon untuk anggota.

Baca juga: Tips Akuntansi Untuk Pemilik Bisnis Fashion

8. Diskon musiman

Bisnis mungkin menawarkan diskon musiman selama periode dimana penjualan menurun untuk item tertentu. Diskon ini dapat mencakup item yang saat ini tidak sedang musim atau bagian dari musim penjualan yang akan datang.

Misalnya, retailer pakaian mungkin menawarkan diskon untuk sweater selama musim panas ketika biasanya lebih sedikit orang yang melakukan pembelian seperti itu.

Diskon musiman memungkinkan pelanggan membeli barang musiman ini untuk tahun depan dengan harga lebih rendah. Bisnis sering menggunakan musim pasca-liburan untuk membongkar kelebihan persediaan dengan harga diskon.

9. Diskon referral

Diskon rujukan atau referral menawarkan insentif kepada pelanggan setiap kali mereka merujuk pelanggan baru ke bisnis. Pelanggan yang ada menerima kode rujukan unik yang dapat mereka bagikan dengan orang lain.

Kode referral ini mungkin menawarkan diskon dua arah, dengan pelanggan baru mendapatkan diskon pada pembelian pertama mereka dan perujuk menerima diskon berdasarkan jumlah pelanggan yang mereka bawa ke bisnis.

Bisnis dapat menggunakan strategi menerapkan diskon ini untuk mengarahkan trafik organik dan menciptakan penjualan atau awareness tentang penawaran mereka.

Baca juga: 10 Manfaat yang Bisa Anda Dapatkan Lewat Komunitas Bisnis

10. Diskon program loyalitas

Program loyalitas yang menawarkan diskon mendorong loyalitas pelanggan dengan memberikan manfaat yang hanya bisa didapatkan oleh anggota.

Format strategi menerapkan diskon ini dapat bervariasi. Misalnya, sebuah bisnis dapat menghadiahi pelanggan dengan poin ketika mereka berinteraksi dengan atau membeli dari mereka.

Ketika pelanggan ini mencapai ambang batas poin tertentu, mereka mungkin menerima kode diskon atau penawaran.

Mendorong pelanggan untuk terus mendukung dan terlibat dengan bisnis dapat membantu meningkatkan loyalitas mereka. Taktik ini juga dapat memanfaatkan konsep FOMO, atau takut ketinggalan, dengan memotivasi pelanggan baru untuk mendaftar program ini untuk menerima manfaat tersebut.

Bisnis juga dapat menggunakan program loyalitas untuk mengarahkan pelanggan ke saluran email mereka. Program-program ini seringkali mengharuskan pelanggan untuk memberikan informasi seperti alamat email, nomor telepon, dan informasi kartu kredit.

11. Diskon berlangganan email

Email funneling adalah teknik pemasaran yang mengarahkan pelanggan ke situs web atau merek Anda dengan mendapatkan prospek melalui email dan promosi email.

Menawarkan produk atau layanan yang didiskon kepada pelanggan sebagai imbalan untuk mendaftar ke email promosi bisnis atau buletin elektronik memberi mereka nilai nyata.

Metode ini juga bekerja dengan pengabaian keranjang, di mana pelanggan baru memasukkan informasi mereka ke dalam formulir pembayaran Anda dan kemudian mengabaikan penjualan.

Promosi email tindak lanjut dapat mengingatkan mereka untuk kembali ke troli dan menindaklanjuti pembelian.

12. Kredit tukar tambah

Bisnis dapat menawarkan kredit tukar tambah saat mereka merilis versi produk baru, mendorong pelanggan untuk membawa versi lama yang mereka miliki dan membeli yang baru.

Misalnya, bisnis yang menjual smartphone dapat menawarkan diskon 1 juta kepada pelanggan untuk model baru jika mereka menukarkan model baru dengan model sebelumnya.

Program kredit tukar tambah memberi pengecer barang bekas dengan stok tambahan atau memberi pengecer bahan daur ulang untuk digunakan dalam produk masa depan.

Membuat program daur ulang atau daur ulang melalui kredit tukar tambah juga dapat membantu upaya branding, yang menunjukkan komitmen bisnis untuk ramah lingkungan.

Baca juga: Strategi Pemasaran Produk Ke Luar Negeri dan Prinsip yang Harus Anda Tahu

Kesimpulan

Itulah 12 strategi dalam menerapkan diskon yang bisa Anda gunakan dalam bisnis Anda. Diskon memang menjadi hal yang sangat disenangi oleh pelanggan, oleh sebab itu ini baik untuk sebagaian besar bisnis. Namun Anda harus mempunyai perhitungan yang matang sebelum memberikan diskon pada produk yang Anda jual.

Pastikan Anda menghitung modal dan juga BEP dari produk tersebut, bisa juga untuk mengetahui risiko jika produk Anda tidak terjual dalam jangka waktu yang lama.

Untuk memudahkan Anda memantau umur persediaan barang dan juga proses pencatatan juga penghitungan diskon yang akan Anda berikan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia dan memiliki harga yang sangat terjangkau.

Tidak percaya? Anda juga bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × two =