Strategi Pemasaran Produk Ke Luar Negeri dan Prinsip yang Harus Anda Tahu

pemasaran luar negeri

Menciptakan strategi pemasaran global atau luar negeri yang sukses untuk bisnis adalah penting ketika memperluas jangkauan Anda ke wilayah lain.

Ada banyak cara untuk menjalankan strategi yang sukses, masing-masing memiliki kekuatan tersendiri. Memahami berbagai jenis strategi dapat membantu Anda menentukan cara menjangkau pelanggan di seluruh dunia.

Dalam artikel ini, kami meninjau berbagai jenis strategi pemasaran produk ke luar negeri secara global, mengeksplorasi bagaimana mereka dapat memengaruhi prospek bisnis, menjelaskan bagaimana strategi ini mengarah pada ekspansi di seluruh dunia, dan mengetahui 10 prinsip pemasaran global yang harus Anda tahu.

Apa Itu Strategi Pemasaran Global?

pemasaran luar negeri

Strategi pemasaran global adalah bagian dari rencana bisnis secara keseluruhan. Ini adalah proses penyesuaian strategi pemasaran perusahaan agar lebih sesuai dengan kebutuhan pelanggan potensial di negara lain.

Memasuki pasar internasional baru dapat memberikan akses perusahaan ke basis pelanggan baru, yang dapat meningkatkan pendapatan perusahaan.

Ini mungkin juga memiliki beberapa manfaat lain, seperti pengurangan biaya tenaga kerja, akses ke sumber daya tambahan, dan kemampuan untuk mendiversifikasi risiko.

Menciptakan merek yang konsisten yang terasa akrab bagi semua orang adalah prioritas saat berekspansi ke pasar internasional. Saat menjalankan strategi pemasaran Anda, beberapa aspek bisnis dapat tetap sama, sementara aspek lainnya dapat sangat terpengaruh.

Misalnya, nama dan logo kemungkinan besar akan tetap sama, meskipun beberapa bisnis memilih untuk mengubah aspek ini juga.

Pendekatan pemasaran Anda juga dapat berubah secara signifikan. Misalnya, pendekatan pesan, periklanan, dan PR dapat berubah di setiap pasar baru.

Pemasaran global yang efektif

ika Anda menerapkan strategi secara efektif, hal itu dapat menguntungkan perusahaan dengan berbagai cara, termasuk persepsi publik yang lebih baik dan peningkatan margin keuntungan.

Merangkul pasar baru dapat membantu Anda menemukan potensi bisnis dan membuka peluang baru serta hubungan internasional yang lebih kuat.

Penting untuk mengetahui audiens target Anda. Memahami siapa yang membutuhkan produk Anda, dan bagaimana menyampaikan pesan dengan cara yang menumbuhkan perusahaan, adalah inti dari pemasaran global.

Jika sebuah bisnis memilih untuk tidak melakukan ekspansi internasional, ia dapat menghadapi persaingan langsung dari perusahaan internasional yang memperluas kehadirannya.

Banner 1 kledo

Tips Untuk Mengembangkan Strategi Pemasaran Luar Negeri yang Sukses

Strategi pemasaran global dapat bertindak sebagai panduan untuk masa depan dan meningkatkan tingkat keberhasilan bisnis di lokasi lain.

Ini dapat membantu bisnis berkembang secara internasional untuk meningkatkan penjualan di seluruh dunia dan menghasilkan lebih banyak publisitas.

Untuk mengembangkan strategi global yang baik, penting untuk mengetahui bagaimana kinerja produk atau layanan bisnis di pasar global. Simak tips berikut saat membuat strategi pemasaran global:

  • Kenali audiens Anda. Membiasakan diri Anda dengan daerah asal pelanggan Anda dan mengapa mereka memilih untuk mendukung produk atau layanan Anda dapat membantu menentukan tempat bisnis yang paling diminati.
  • Tetapkan tujuan yang dapat dicapai. Penting untuk menentukan jenis retensi pelanggan yang dapat Anda harapkan secara realistis di setiap wilayah tempat Anda berkembang. Dengan menetapkan tujuan tertentu, Anda dapat menggunakannya sebagai tolok ukur kemajuan Anda.
  • Kenali pesaing Anda. Saat Anda berekspansi secara internasional, penting untuk mengidentifikasi bisnis lain yang menjual layanan dan produk serupa. Memahami budaya persaingan lokal di setiap wilayah dan bagaimana mereka mendekati pasar dapat membantu Anda mengembangkan strategi yang lebih baik.

Baca juga: Cara Mendapatkan Target Audience yang Tepat Untuk Proses Pemasaran

3 Jenis Strategi Pemasaran Global

Ada banyak pendekatan untuk pemasaran global. Tiga jenis utama pendekatan pemasaran global meliputi:

1. Standarisasi

Dalam strategi standarisasi, Anda menjual produk yang sama di setiap lokasi. Strategi standardisasi membuat semua kontrol perusahaan terpusat daripada mendelegasikan keputusan ke pasar lokal lainnya.

Beberapa manfaat dari strategi standardisasi termasuk kemampuan untuk mengembangkan produk lebih cepat dan dengan mudah mengkoordinasikan kegiatan di seluruh lokasi.

Bayangkan Anda menjalankan perusahaan dompet mewah, dan memilih untuk mengembangkan bisnis dalam skala global. Dengan menggunakan strategi standarisasi, Anda dapat menjual dompet yang pada dasarnya sama di setiap lokasi.

Variasi yang lebih sedikit dalam produk/layanan Anda penting dengan strategi ini. Strategi ini memungkinkan Anda untuk menjaga produk Anda tetap konsisten di setiap pasar.

2. Internasional

Strategi internasional melibatkan impor dan ekspor produk. Menggunakan strategi internasional dapat memungkinkan Anda untuk bekerja dengan pemasok asing dan menjual kepada pelanggan di seluruh dunia sambil mempertahankan lokasi fisik Anda di negara asal Anda.

Biasanya, strategi internasional masih fokus pada pasar dalam negeri perusahaan saat melakukan beberapa bisnis di luar negeri.

Strategi ini menggabungkan cita-cita dari banyak negara. Untuk konteksnya, produksi fisik dompet masih akan terjadi di negara asal Anda, tetapi Anda masih akan mengekspor beberapa dompet secara internasional.

Baca juga: Ketahui Strategi Pemasaran Usaha Jasa Untuk Tingkatkan Keuntungan

3. Multinasional

Bila Anda menggunakan strategi multinasional, Anda dapat memenuhi produk Anda ke setiap pasar individu.

Ini termasuk lokasi bisnis fisik dan staf yang berbasis di berbagai lokasi ini. Manfaat utama menggunakan strategi multinasional adalah kemampuan untuk mengubah bisnis ke lokasi individu.

Dengan menggunakan strategi multinasional, Anda membuat dompet mewah yang berbeda untuk setiap lokasi yang Anda jual.

Lebih banyak variasi dalam produk/layanan Anda penting dengan strategi ini. Hal ini memungkinkan Anda untuk menyesuaikan dompet Anda untuk menarik pasar yang berbeda. Harga juga dapat bervariasi tergantung pada demografi atau permintaan produk di pasar.

9 Prinsip yang Harus Anda Perhatikan Saat Melakukan Pemasaran Ke Luar Negeri

pemasaran luar negeri

1. People – Memahami perilaku pelanggan di Negara yang berbeda

Orang-orang yang dalam yang ada dalam targer pasar Anda dan produk yang Anda pasarkan berjalan beriringan. Namun, jika Anda tidak mengenal dan memahami kepada siapa Anda memasarkan, Anda mungkin akhirnya hanya berakhir menjual produk yang tidak mereka inginkan dan mungkin tidak akan pernah mereka beli.

Jadi, ketika datang untuk membawa produk atau layanan ke luar negeri, pertama-tama Anda harus melihat apakah ada pasar untuk setiap penawaran yang Anda buat.

2. Produk – Pastikan agar Sesuai dengan kebutuhan pasar baru Anda

Jika Anda melihat bahwa penawaran produk Anda saat ini tidak akan diterima di pasar baru yang ingin Anda masuki, maka Anda dapat melakukan salah satu dari dua hal berikut:

A.) Memutuskan untuk tidak menjual di pasar itu

B.) Mengubah penawaran Anda untuk memenuhi permintaan lokal

Contoh klasiknya adalah McDonald’s.

Kerajaan makanan cepat saji ini memiliki 34.480 restoran yang menakjubkan di 119 negara. Agar berhasil, mereka harus mengubah menu mereka untuk hampir semua negara tersebut — yang menghasilkan beberapa makanan pembuka yang cukup menarik.

McDonald’s bekerja untuk memahami orang-orang yang akan mereka layani dan mengubah penawaran mereka agar sesuai dengan selera mereka.

Secara keseluruhan, keputusan ini sangat bagus untuk dipelajari bagi mereka yang ingin bercabang ke pasar luar negeri.

Baca juga: Strategi Pemasaran Usaha Dagang Terbaik Untuk Tingkatkan Keuntungan

3. Price – Memilih strategi penetapan harga yang tepat

Untuk sebagian besar, jika Anda sudah memiliki produk atau layanan yang sukses di satu wilayah dunia, titik harga yang Anda gunakan tidak akan jauh berbeda dibandingkan dengan wilayah tersebut.

Jika Anda memiliki produk premium, kemungkinan besar produk tersebut memiliki harga premium di tempat lain.

Jika Anda memiliki produk yang lebih terjangkau dan ramah ekonomi, Anda akan menetapkan harga yang sama di pasar baru Anda.

Padahal, daya beli ekonomi suatu Negara berbeda satu sama lain. Produk yang dianggap premium mungkin produk yang banyak dipakai, begitupun sebaliknya, produk yang dianggap murah mungkin merupakan produk yang dianggap mahal di Negara lain.

Misalnya:

Bayangkan jika Omega memasuki pasar Swiss untuk pertama kalinya dan karena mereka tahu Rolex sudah memegang kendali pasti di pasar jam tangan premium, mereka memutuskan untuk beralih ke strategi penetapan harga yang lebih ekonomis.

Meskipun langkah seperti ini dapat membantu mereka menjual lebih banyak jam tangan dalam jangka pendek, efek jangka panjangnya dapat membuat orang di luar Swiss mengaitkannya dengan produk yang lebih murah, yang tidak dapat berdampak negatif pada penjualan di wilayah lain.

Tetapi bagaimana jika mereka menciptakan merek yang sama sekali baru dan terpisah untuk dijual di negara lain? Hal ini cenderung menjadi strategi yang sering digunakan dalam pemasaran produk internasional.

Tidak terbayangkan jika Omega dapat memasuki pasar Swiss dengan jam tangan terjangkau dengan nama yang berbeda jika mereka benar-benar ingin menargetkan segmen pasar jam tangan tersebut.

4. Promosi – Memilih strategi yang berhasil di lingkungan baru

Mencari tahu metode yang paling efektif untuk melakukan pemasaran produk atau layanan Anda di luar negeri tidak jauh berbeda dengan melakukannya di dalam negeri.

Bahkan jika Anda tinggal di tempat Anda mempromosikan produk Anda, Anda masih harus melakukan penelitian tambahan untuk mengetahui di mana audiens target Anda dan media mana yang sering mereka kunjungi.

Ambil contoh Brasil, Cina, Jepang, Rusia, Polandia, Korea Selatan, dan Vietnam. Di negara-negara ini — setidaknya pada 2011 — Facebook bukanlah situs media sosial paling populer.

Sebaliknya, Twitter atau Orkut dan platform regional lainnya berkuasa.

Jelas, ini tidak berarti Anda tidak boleh beriklan di Facebook, tetapi informasi ini menunjukkan bahwa mungkin lebih memfokuskan upaya pada situs terkemuka di lokasi geografis tersebut — seperti Twitter, mungkin lebih efektif. Terutama jika di situlah demografis Anda berkumpul.

Tapi, seperti yang dinyatakan sebelumnya, dibutuhkan banyak penelitian untuk mengetahui hal-hal ini.

Apakah pasar tertentu rentan terhadap pesan beli satu dapat satu di toko ritel? Apakah negara tempat saya berencana beroperasi menggunakan email? Apakah target pasar baru saya menyukai kupon? Haruskah saya beriklan di televisi di belahan dunia ini, atau YouTube lebih tepat?

Ini hanyalah beberapa dari banyak pertanyaan yang harus Anda tanyakan pada diri sendiri sebelum memulai kampanye pemasaran besar di mana pun di dunia.

Baca juga: Elastisitas Permintaan: Pengertian, Cara Hitung, Metode, dan Jenisnya

5. Place – Menemukan jalur penjualan yang digunakan konsumen Anda

Menentukan di mana Anda akan mengiklankan dan memasarkan produk atau layanan Anda adalah satu hal. Tetapi menemukan tempat yang tepat untuk benar-benar menjual penawaran Anda adalah hal lain.

Salah satu pertanyaan besar yang harus Anda cari untuk dijawab adalah apakah Anda dapat menjual produk Anda secara online atau tidak.

Tahukah Anda bahwa ada banyak negara Eropa di mana orang-orangnya lebih suka berbelanja secara langsung daripada online?

Tergantung pada negaranya, alasannya bervariasi. Beberapa orang lebih suka berbelanja secara langsung dan melihat serta menyentuh suatu produk.

Atau, mereka hanya memiliki loyalitas ke toko itu. Lima puluh dua persen orang Montenegro lebih suka berbelanja secara langsung, paling banyak di antara negara Eropa mana pun. Rumania (48%), Siprus (40%), dan Bulgaria (39%) adalah tiga berikutnya dalam daftar.

Sementara itu, Negara di Asia tenggara berada di sisi lain spektrum itu, karena mereka adalah negara teratas dalam hal kunjungan e-commerce rata-rata per pembelanja online.

6. Pengemasan – Menemukan Tampilan yang Tepat

Cara Anda mengemas produk atau layanan Anda mungkin sangat bervariasi dari satu negara ke negara lain.

Saat Anda menentukan cara mengemas penawaran Anda, warna adalah pilihan penting. Salah satu alasannya adalah karena berbagai wilayah di dunia mengaitkan makna tertentu dengan warna tertentu.

Misalnya, dalam budaya Timur dan Asia, merah adalah warna yang identik dengan kebahagiaan, kegembiraan, dan perayaan.

Namun di Timur Tengah, merah dianggap sebagai peringatan dan menimbulkan perasaan bahaya. Beberapa juga menganggapnya sebagai warna kejahatan.

Seperti yang Anda lihat, melakukan penelitian tentang efek psikologis warna dalam setiap budaya tempat Anda beroperasi sangat penting untuk memilih warna kemasan yang tepat untuk produk Anda.

Selain desain, salinan pada kemasan juga penting. Seperti yang kita lihat sebelumnya, dengan KFC dan Coca-Cola, kesalahan terjemahan cukup umum.

Saat mengerjakan desain kemasan dan label Anda, pertanyaan kunci berikut dapat membantu:

  • Apakah nama merek internasional penting untuk mempromosikan dan membedakan suatu produk? Apakah warna yang digunakan pada label dan kemasan menyinggung atau menarik bagi pembeli asing?
  • Dapatkah label dan instruksi dibuat dalam bahasa resmi atau bahasa adat jika diwajibkan oleh hukum atau praktik?
  • Apakah informasi tentang konten produk dan negara asal harus disediakan?
  • Apakah bobot dan ukuran dinyatakan dalam satuan lokal?
  • Apakah setiap item harus diberi label satu per satu? Apa bahasa yang digunakan pada label?
  • Apakah selera dan pengetahuan lokal dipertimbangkan?

7. Positioning – Menentukan pesan yang tepat dengan pasar

Positioning sangat penting ketika memasuki pasar baru.

Jika pemosisian awal Anda gagal, upaya untuk memposisikan ulang produk Anda bisa memakan biaya dan tidak dijamin akan berhasil. Inilah mengapa penting untuk melakukannya dengan benar pertama kali.

Bagian penting dari pemosisian Anda akan terlihat dalam pesan yang Anda sampaikan dalam kampanye pemasaran.

Pesan harus berasal dari proposisi nilai unik Anda atau unique value proposition (UVP), yang harus terdiri dari hal-hal berikut:

  • Relevansi — bagaimana produk Anda memecahkan masalah pelanggan atau meningkatkan kehidupan mereka
  • Nilai — apa manfaat spesifiknya?
  • Diferensiasi — mengapa pelanggan ideal Anda harus memilih produk Anda daripada pesaing.

Katakanlah Anda adalah perusahaan pasta gigi yang mencoba memasuki pasar di China. Karena Anda melakukan riset, Anda menemukan bahwa ada peluang di pasar China untuk pasta gigi yang membantu mengurangi sensitivitas.

Anda membuat pasta gigi yang melakukan hal itu dan beri nama SensePaste (bukan nama terbaik, saya tahu).

Jadi, UVP Anda akan terlihat seperti ini: SensePaste adalah pasta gigi yang membantu meningkatkan kekuatan gigi dan gusi Anda sehingga Anda tidak mengalami gejala negatif gigi sensitif.

Dengan menggunakan bahan-bahan tertentu dalam pasta gigi kami, SensePaste mampu mencegah gigi Anda sakit selain menjaganya tetap bersih.

Tidak seperti pasta gigi lain di pasaran yang hanya membersihkan gigi, SensePaste akan menjaga mulut Anda tetap sehat dan bebas rasa sakit.

Seperti yang Anda lihat, UVP Anda kemudian akan memengaruhi strategi pemasaran global Anda.

Baca juga: Aspek Pemasaran: Ini Penentu Keberhasilan Bisnis, Apa Saja?

8. Physical Evidence – Untuk mendapatkan suasana hati yang tepat

Jika Anda ingin memasuki pasar baru di luar negeri dengan layanan, Pastikan Anda mengetahui hal ini, karena ini khusus untuk Anda.

Karena layanan — sebagian besar — ​​dianggap tidak berwujud dalam hal pemasaran. Jadi, jika tidak ada produk yang dapat diubah agar sesuai dengan kebutuhan dan keinginan pasar baru, maka Anda harus memperhatikan bukti fisik atau Physical Evidence dalam pengaturan di mana orang akan menerima layanan Anda.

Bukti fisik dapat dipecah menjadi tiga area terpisah.

Lingkungan fisik

Lingkungan fisik adalah ruang fisik yang mengelilingi konsumen selama layanan atau pengalaman. Jadi, jika Anda menjual makanan, maka restoran adalah lingkungan fisiknya.

Suasana

Anda dapat melihat suasana sebagai bagian dari lingkungan fisik, ini tentang suasana hati dan perasaan di dalam ruang fisik.

Warna, musik, dan pencahayaan adalah detail kecil yang dapat membuat perbedaan besar dalam hal bagaimana layanan Anda dirasakan oleh konsumen Anda.

Tata Ruang

Untuk lebih menggambarkan pentingnya tata letak sebenarnya dari ruang di mana layanan Anda ditawarkan, mari kita pertimbangkan sebuah bar karaoke. Di AS, bar karaoke biasanya memasang mesin karaoke di ruang terbuka, di mana siapa pun dapat melihat orang tersebut tampil.

Namun, di Jepang, bar karaoke jauh berbeda — mayoritas di antaranya memiliki kamar pribadi (bar karaoke) untuk disewa sekelompok orang dalam jangka waktu tertentu.

Jadi, daripada menyanyikan lirik “I Feel Like a Woman” di depan umum, orang-orang di Jepang lebih suka berada di ruang yang lebih pribadi untuk acara-acara seperti itu.

9. Tim Lokal – Jangan abaikan mereka

Seperti yang ditunjukkan oleh artikel Harvard Business Review yang ditulis oleh Nataly Kelly dan berjudul “Kesalahan Paling Umum Dilakukan Perusahaan dengan Pemasaran Global”,

salah satu kesalahan pemasaran global teratas yang akan dilakukan perusahaan adalah tidak mendengarkan tim lokal mereka.

“Salah satu kesalahan paling mengecewakan yang pernah saya lihat dilakukan oleh perusahaan adalah mereka mempekerjakan orang lokal yang sangat kompeten dan cerdas untuk melayani pasar luar negeri mereka, tetapi kemudian gagal mempertimbangkan masukan mereka saat membuat keputusan strategis,” kata Kelly dalam artikel tersebut.

Sebagai konsultan global, Kelly telah menghadapi banyak eksekutif pemasaran yang tampaknya tidak memahami pentingnya tim lokal yang mereka bentuk. Ketika ditanya mengapa mereka tidak berhasil di negara tertentu, dia sering menjawab, “Tanyakan pada tim lokal Anda.”

Anda tidak hanya harus memastikan tim lokal dimasukkan ke dalam strategi pemasaran global Anda, tetapi Anda juga harus menggunakannya sebagai sumber informasi yang bermanfaat.

Kesimpulan

Itulah strategi pemasran global, dan berbagai prinsip yang harus Anda perhatikan jika Anda ingin melakukan pemasaran produk ke luar Negeri dengan baik.

Melakukan pemasaran ke luar negeri yag berhasil bukan tanpa tantangan dan dibutuhkan kerja keras agar prosesnya berjalannya lancar, salah satu tantangan yang mungkin Anda hadapi adalah proses pembukuan dan pencatatan transaksi dari berbagai mata uang berbeda.

Agar memudahkan Anda dalam proses akuntansi dan pencatatan transaksi dari berbagai mata uang berbeda, Anda bisa bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur multi mata uang seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Anda juga bisa mencoba menggunakan software akuntansi gratis Kledo melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 − 5 =