Tips Akuntansi Untuk Pemilik Bisnis Fashion

akuntansi bisnis fashion

Proses akuntansi dan pembukuan adalah proses yang penting dalam operasional bisnis, termasuk bisnis fashion. Namun proses akuntansi dalam bisnis fashion memiliki karakteristik tersindiri jika dibandingkan bisnis lainnya.

Sebagai perancang busana atau pemilik bisnis fashion, Anda tentu berfokus pada mode terkini: tren, gaya, dan kombinasi warna yang akan menggetarkan klien Anda dan membedakan merek Anda dari yang lain.

Namun, untuk mencapai kesuksesan sebagai pemilik bisnis fashion Anda juga harus fokus pada aspek bisnis kerajinan Anda. Ini termasuk menjaga proses pembukuan dan akutnansi Anda teratur.

Jadi pada artikel ini kita akan membahas tips mengelola akuntansi dan pembukuan untuk Anda, para pemilik bisnis fashion dan apa saja yang perlu Anda perhatikan dalam mengelola akuntansi.

Hal yang Perlu Anda Perhatikan dalam Akuntansi Bisnis Fashion

akuntansi bisnis fashion
A female business owner is using the laptop

1. Persediaan

Ada beberapa hal yang harus Anda lacak dalam inventaris atau persediaan. Yang pertama adalah, berapa banyak dari setiap SKU (stockkeeping unit) yang Anda miliki.

Setelah mengetahui hal ini, Anda dapat menghitung hal penting lainnya. Salah satunya adalah harga pokok barang. Berapa biaya yang mereka keluarkan untuk membuatnya?

Dan terakhir adalah nilai barang. Ketika mereka dijual berapa banyak uang yang akan Anda hasilkan?

Penting untuk melakukan inventarisasi dan stock opname secara teratur karena segala sesuatunya berubah dengan cepat, misalnya akibat penjualan dan pengembalian.

Anda juga harus mengetahui nilai masa depan barang yang terdepresiasi karena lama tidak dijual. Begitu pelanggan Anda melihat suatu gaya dalam satu musim, akan semakin sulit untuk memindahkan gaya tersebut pada musim tertentu, atau bahkan bertahun-tahun kemudian.

Misalnya, gaun musim panas 2020 yang dijual dengan harga penuh, mungkin perlu dijual dengan diskon 50% di musim gugur.

Melacak inventaris adalah cara yang bagus untuk memperkirakan uang yang masuk di masa depan. Penting juga untuk memastikan tidak ada yang hilang.

Jika Anda mempekerjakan karyawan yang akan menangani pengiriman Anda, inventarisasi sangatlah penting. Jadi, dengan membuat rencana untuk melakukan inventarisasi secara teratur, Anda secara aktif melacak stok, dan ketika orang tahu Anda mengetahui jumlah stok yang Anda miliki, mereka cenderung tidak melakukan tindakan fraud.

Baca juga: Strategi Pemasaran Bisnis Furniture yang Wajib Digunakan

2. Piutang usaha

Nilai ini adalah semua uang terutang kepada Anda yang harus segera Anda terima. Jumlah ini belum termasuk pinjaman atau uang investor.

Penting untuk dicatat bahwa stok bukan bagian dari ini. Anda dapat menganggap piutang sebagai uang yang terutang. Stok bukanlah uang yang terutang kepada Anda, itu adalah pendapatan yang diharapkan akan Anda hasilkan di masa depan.

Contoh item piutang usaha adalah pembayaran dari butik. Saat Anda mulai berurusan dengan pengecer, Anda akan mengetahui bahwa mereka suka membeli dengan syarat. Terkadang mereka akan mengambil produk Anda, menjualnya di toko mereka, dan tidak membayar Anda hingga 90 hari.

Penundaan pembayaran ini bisa menjadi sulit untuk diingat. Pikirkan semua waktu Anda meminjamkan teman beberapa ratus ribu rupiah, dan kemudian benar-benar melupakannya.

Kemudian ketika Anda mengingat namun sudah terlampau terlalu lama, rasanya hampir tidak ada gunanya untuk mengungkitnya. Itu hal yang sama di sini.

Bagian piutang dari pembukuan membantu Anda melacak apa yang terutang dan kapan itu terutang kepada Anda.

Baca juga: Apa itu Growth Hacking dan Bagaimana Strategi Melakukannya?

3. Beban gaji

Ini adalah apa yang Anda bayarkan kepada karyawan Anda. Jika Anda berencana untuk memiliki karyawan tetap, ada pengeluaran lain selain gaji mereka. Ada juga hal-hal seperti pajak gaji, asuransi, dan jaminan sosial.

Jika Anda baru memulai, kami sarankan untuk menyewa freelancer. Kemungkinan Anda tidak akan memiliki cukup pekerjaan untuk karyawan penuh waktu.

Freelancer juga dikenal sebagai kontraktor independen.

Saat Anda bekerja dengan freelancer dan kontraktor independen, ada pro dan kontra untuk ini.

Kelebihannya adalah memungkinkan Anda untuk bekerja dengan banyak orang yang berbeda dengan keterampilan yang berbeda. Jika Anda tahu seseorang berspesialisasi dalam keterampilan tertentu, Anda dapat mengalihdayakan proyek itu kepada mereka.

Ketika Anda hanya memiliki satu karyawan, mereka seperti menjadi jack of all trades tetapi tidak menguasai apa pun.

Tapi, sisi negatifnya adalah Anda tidak selalu menjadi prioritas bagi freelancer Anda. Mungkin mereka memiliki pekerjaan lain yang membayar lebih.

Atau, mungkin mereka hanya sibuk. Kontraktor independen tidak benar-benar bekerja untuk Anda, jadi mereka cenderung tidak termotivasi seperti karyawan penuh waktu.

Mereka memiliki reputasi sebagai serpihan. Dan, itu sebagian benar. Saya telah bekerja dengan freelancer yang luar biasa, dan yang buruk.

Tipsnya – Saat merekrut pekerja lepas, selalu dapatkan banyak referensi sebelum Anda terjun ke proyek.

Baca juga: Kesalahan Bisnis di Tahun 2022 yang Harus Dihindari

4. Hutang usaha

Ini adalah kebalikan piutang, dan bisa dibilang tidak menyenangkan bagi bisnis Anda. Hutang usaha melacak pembayaran mendatang yang akan Anda bayar.

Ini adalah informasi penting yang ingin Anda lacak dalam hutang usaha:

  • Tanggal jatuh tempo
  • Tanggal Anda akan mulai terkena penalti yang tidak dibayar tepat waktu?
  • Siapa yang Anda bayar?
  • Berapa banyak yang harus Anda bayar?
  • Bagaimana pembayarannya (cek, auto-deposit, tunai, dll)

Untuk mempermudah mengelola hutang usaha, Anda bisa menggunkan proses pembayaran otomatis. Namun, berhati-hatilah dengan pembayaran otomatis – Anda tidak ingin membuat akun pendapatan Anda terlalu banyak di-debit. Untuk alasan ini, memiliki pemahaman yang baik tentang arus kas Anda adalah penting.

5. Penjualan

Nilai ini menjelaskan kapan unit persediaan tersebut benar-benar berubah menjadi penjualan dan uang masuk. Catat ini, karena ini akan membantu Anda memantau arus kas dan saldo bank Anda.

6. Pembelian

Pastikan Anda melacak hal-hal yang Anda beli untuk bisnis Anda. Dari tinta untuk printer Anda hingga label pengiriman.

Semua ini perlu dicatat. Dan, ketika akuntan Anda mengenakan pajak, beberapa dari pembelian ini mungkin akan memenuhi syarat sebagai pengeluaran bisnis yang dapat dikurangkan dari pajak – pada akhirnya menurunkan jumlah uang yang Anda berutang kepada pemerintah pada akhir tahun.

Baca juga: Pengertian Liabilitas dan Jenis-jenisnya yang Perlu Anda Ketahui

7. Kas

Ini adalah parameter kesehatan keuangan bisnis Anda. Pastikan Anda mengetahui dan mengelola arus kas bisnis fashion Anda dengan baik.

Jika Anda melakukan pengelolaan arus kas yang buruk, bukan tidak mungkin bisnis Anda akan berjuang untuk bertahan dan tidak mendapatkan keuntungan dalam bisnis. Atau lebih parah, bisnis Anda bisa saja mengalami kebangkrutan.

Tips Akuntansi untuk Bisnis Fashion

akuntansi bisnis fashion

1. Gunakan software akuntansi terbaik

Ini tahun 2022, dan Anda tidak ingin terjebak dengan pencatatan keuangan manual di atas kertas, atau bahkan memasukkannya ke dalam dokumen Excel.

Untuk memudahkan proses akuntansi, pilih software akuntansi hebat yang akan membantu Anda untuk mencatat semua informasi keuangan penting dalam bisnis fashion Anda, memberitahu Anda kapan faktur jatuh tempo, dan memberi data keuangan dasar yang Anda butuhkan untuk menyiapkan keputusan bisnis yang lebih baik.

Idealnya, software akuntansi Anda harus mengambil banyak pekerjaan dari manajemen keuangan Anda: melacak data keuangan penting untuk Anda, mengekspor dengan mudah ke spreadsheet yang memberi Anda informasi penting saat Anda membutuhkannya, dan mengeluarkan pengingat yang membantu menjaga keuangan Anda tetap sesuai, contohnya adalah software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap yang sangat cocok untuk pemilik bisnis fashion.

Anda juga bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

2. Lacak setiap hal dalam bisnis

Sebagai pengusaha fashion, Anda sudah memiliki lebih dari cukup tugas. Sangat mudah untuk melupakan tugas pembukuan, terutama ketika Anda menghadapi tenggat waktu yang ketat, stres dalam kehidupan pribadi Anda, atau saat-saat Anda membutuhkan pemikiran kreatif dan hebat untuk dengan cepat menghasilkan desain atau menangani tugas-tugas yang paling Anda sukai.

Jangan terjebak dalam pengaturan faktur dan kwitansi manual, dan berniat untuk menunda pembuatan pembelian atau menagih faktur penjualan.

Catat semua dengan realtime, baik ketika Anda memiliki pembayaran masuk atau pengeluaran yang perlu Anda laporkan. Ini akan membantu Anda ketika waktu penghitungan dan pelaporan pajak tiba.

Karena Anda harus melacak semua informasi itu walaupun saat Anda tidak berada di tempat, daripada menunggu sampai menit terakhir lebih baik menggunakan software akuntansi berbasis cloud yang bisa Anda gunakan kapan saja dan dimana saja.

Dengan memantau dan membuat pencatatan transaksi secara realtime, Anda mengurangi kemungkinan Anda akan melewatkan pembayaran atau secara keliru lupa untuk mencatat penjualan.

Dan sebagai hasilnya, Anda akan lebih terorganisir dan kecil kemungkinannya Anda akan kerepotan ketika waktu pajak tiba.

Baca juga: Pengertian Rebranding, Fungsi, dan Strategi Melakukannya

3. Konsultasikan dengan akuntan tentang kebutuhan pajak bisnis Anda

Sudahkah Anda mendaftarkan usaha fashion Anda sebagai bisnis legal, atau apakah Anda masih bekerja sebagai desainer lepas? Apakah Anda memiliki PT yang dibentuk untuk memisahkan keuangan Anda dari bisnis Anda, atau apakah Anda masih menggabungkan keduanya?

Tergantung pada bagaimana Anda mengatur bisnis fashion Anda, Anda mungkin memiliki kebutuhan yang sangat berbeda.

Konsultasikan dengan akuntan sesegera mungkin untuk mempelajari lebih lanjut tentang kapan Anda harus membayar pajak, berapa banyak Anda akan berhutang atas penghasilan Anda, potongan apa yang perlu Anda klaim, dan informasi lain yang dapat membantu menyiapkan Anda untuk sukses.

Akuntan Anda mungkin juga dapat memberi Anda informasi penting tentang data keuangan apa, khususnya, yang perlu Anda lacak, yang dapat mencegah Anda kehilangan data pengambilan keputusan penting di masa mendatang.

4. Lacak semuanya

Semakin banyak data yang Anda lacak, semakin baik Anda dapat menginformasikan keputusan mendatang tentang merek feshion Anda.

Apakah Anda siap untuk berkembang, atau apakah Anda perlu melanjutkan di level Anda saat ini untuk sedikit lebih lama? Sudahkah Anda memenuhi tujuan keuangan Anda untuk tahun ini, atau apakah Anda perlu membuat beberapa perubahan di tahun keuangan mendatang?

Tanpa data tentang penjualan dan pengeluaran Anda, Anda mungkin kesulitan membuat keputusan penting tentang bisnis Anda.

Pastikan Anda melacak semuanya, mulai dari apa yang Anda bayarkan untuk diri Anda sendiri hingga keseluruhan penjualan Anda—belum lagi pembayaran yang Anda lakukan kepada pemasok.

Baca juga: Terbukti Efektif! Strategi Pemasaran B2B Ini Wajib Dicoba

5. Follow up pelanggan yang belum membayar

Salah satu hal yang paling membuat frustrasi dalam menjalankan bisnis, termasuk bisnis fashion, adalah pelanggan yang tidak membayar tepat waktu.

Distributor Anda dapat memesan desain terbaru Anda, mendapatkan kiriman mereka, atau gagal mengirim pembayaran tepat waktu. Pelanggan individu dapat membuat pesanan dan tidak pernah mengambilnya.

Kegagalan untuk melakukan pembayaran tepat waktu dapat dengan cepat membuat Anda keuangan bisnis Anda terganggu, terutama di masa-masa awal bisnis fashion Anda.

Untuk meminimalisir kesalahan ini, cobalah beberapa insentif ini:

Berhubungan baik dengan pelanggan

Klien pribadi, khususnya—mereka yang Anda rancang secara langsung—perlu mengetahui di mana Anda berada dalam proses produksi dan apa yang dapat mereka harapkan untuk dibayar.

Terapkan uang muka

Sebelum mulai mengerjakan pesanan – idealnya, bahkan sebelum Anda membeli persediaan – pastikan Anda mengambil deposit atau uang muka yang setidaknya akan menutupi biaya bahan.

Langkah sederhana ini dapat membantu melindungi keuangan Anda dan membuat Anda tetap bertahan bahkan ketika pelanggan gagal membayar tepat waktu.

Menawarkan insentif bagi pelanggan yang memenuhi kewajibannya

Tawarkan diskon kecil untuk pelanggan yang membayar tepat waktu, misalnya. Insentif sederhana ini dapat mendorong pelanggan untuk menempatkan pembayaran untuk layanan Anda di urutan teratas daftar prioritas mereka.

Mengejar klien yang tidak membayar sesegera mungkin

Ini adalah uang yang seharusnya menjadi milik bisnis Anda yang tidak dapat Anda gunakan. Lakukan penagihan segera untuk mendapatkan dana tersebut kembali ke tangan Anda.

Jika Anda perlu mengambil tindakan hukum atau menyerahkan rekening kepada penagih, pastikan Anda mengambil langkah-langkah tersebut sesegera mungkin bila diperlukan.

Baca juga: 15 Kesalahan Pemasaran Online yang Perlu Dihindari

Kesimpulan

Itulah beberapa tips akuntansi untuk bisnis fashion dan juga beberapa hal yang perlu Anda lacak dalam mengelola keuangan usaha fashion Anda. Jika Anda kesulitan dalam mengelola proses akuntansi dan pembukuan bisnis Anda sekarang, gunakanlah software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis dan memiliki harga yang sangat terjangkau.

Hanya dengan 4500 perhari, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan seluruh transkasi, mendapatkan data keuangan yang lengkap, manajemen aset dan persediaan, proses rekonsiliasi transaksi yang mudah, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

11 + 15 =