Tips Mengembangkan Bisnis Furniture yang Sukses

bisnis furniture banner

Penelitian dari Fortune Business Insights mengungkapkan bahwa pasar bisnis furniture global pada tahun 2021 mencapai $493,6 miliar, dan diproyeksikan akan membukukan laju pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 5,5% menjadi $720,2 miliar pada tahun 2028.

Prospek positif untuk masa depan pasar ini telah menimbulkan pertanyaan “Seberapa menguntungkankah bisnis furnitur?” di antara mereka yang ingin beroperasi di industri ini.

Pada artikel ini, kami akan membahas pertanyaan ini, dan memberi Anda saran tentang cara meningkatkan keuntungan bisnis furnitur Anda, serta tren industri bisnis furniture terbaru.

Seberapa Menguntungkan Bisnis Furniture?

Menurut The Retail Owners Institute, margin laba kotor untuk toko furnitur ritel sedikit menurun dari 45,2% pada tahun 2017 menjadi 43,1% pada tahun 2021.

Namun, margin laba sebelum pajak telah pulih secara substansial menjadi 5,4% pada tahun 2021 setelah mencapai titik terendahnya di 3,7% pada tahun 2019.

Secara umum, Anda dapat mengharapkan margin laba kotor rata-rata lebih dari 40%, sedangkan margin laba sebelum pajak bervariasi antara 3% dan 6% tergantung pada fluktuasi pasar.

Berapa harga furniture yang dimarkup?

Markup pada furnitur adalah selisih antara harga retail produk dan biaya grosirnya. Biasanya, markup rata-rata furnitur berkisar antara 20% hingga 50% berdasarkan biaya grosir furnitur.

Peritel furnitur menggunakan markup untuk menutupi biaya operasional mereka termasuk gaji karyawan, sewa, utilitas, biaya pemasaran, dan biaya overhead lainnya, sambil menyisakan sebagian untuk keuntungan.

Baca juga: 10 Rekomendasi Software Akuntansi Bisnis Furnitur Terbaik

Bagaimana Anda dapat meningkatkan margin keuntungan bisnis furnitur Anda?

Jika margin keuntungan Anda lebih rendah dari angka rata-rata, Anda dapat meningkatkan profitabilitas Anda dengan 2 cara: meningkatkan pendapatan dan mengurangi pengeluaran.

Berikut beberapa tips untuk Anda:

Kurangi biaya operasional

Ini termasuk ruang kantor dan utilitas, pengeluaran karyawan, perbaikan peralatan, dan perangkat lunak bisnis. Cobalah untuk menegosiasikan tarif yang lebih rendah, atau hapus layanan yang tidak perlu.

Fokus pada item furnitur dengan margin yang lebih tinggi

Gunakan analisis titik impas untuk menentukan apakah suatu produk benar-benar menguntungkan. Pangkas produk yang berkinerja buruk dan tambahkan lebih banyak produk dengan margin tinggi.

Uji strategi penetapan harga Anda

Cobalah pendekatan harga yang berbeda seperti harga berbasis nilai atau harga plus biaya dan ukur dampaknya.

Bangun loyalitas merek

Biaya untuk mendapatkan pelanggan baru lebih mahal daripada biaya untuk mempertahankan pelanggan saat ini.

Libatkan pelanggan Anda yang sudah ada dan buat program loyalitas untuk mereka, Anda dapat menghemat lebih banyak biaya iklan.

Baca juga: Download Proposal Pemasaran, Komponen, dan Cara Membuatnya

Cara Mengembangkan Bisnis Furniture dengan Pemasaran yang Baik

bisnis furniture 2

Pasar furniture berkembang seiring dengan pergeseran demografi dan perubahan kebiasaan membeli konsumen.

Memiliki produk yang bagus dan layanan yang luar biasa tidaklah cukup untuk bersaing.

Anda harus menjadi yang teratas dalam pikiran pada waktu yang tepat dan memberikan pengalaman membeli yang mendorong pembeli untuk menyelesaikan penjualan.

Mengembangkan strategi pemasaran bisnis furniture yang efektif membutuhkan waktu dan usaha, namun tidak harus rumit.

Panduan ini akan menunjukkan kepada Anda langkah demi langkah cara membangun strategi pemasaran yang akan membantu Anda meningkatkan penjualan furnitur.

Langkah 1: Pahami siapa yang membeli dari Anda dan temui mereka di tempatnya

Cara Anda memasarkan ke pelanggan Anda tergantung pada siapa pelanggan Anda.

Meskipun Anda mungkin dengan senang hati menjual kepada siapa saja, faktanya beberapa orang akan menyukai produk Anda lebih dari yang lain.

Anda akan menjual lebih banyak furnitur jika Anda dapat mengidentifikasi siapa orang-orang itu.

Jika Anda tidak yakin bagaimana mendeskripsikan pelanggan utama Anda, tanyakan pada mereka! Lakukan survei di toko dan online untuk membantu menciptakan gambaran pembeli ideal Anda, termasuk usia, jenis kelamin, pekerjaan, pendapatan rata-rata, hobi, dan preferensi mereka.

Informasi ini akan membantu Anda menentukan stasiun televisi dan radio mana yang mereka dengarkan, koran dan majalah apa yang mereka baca, platform sosial media apa yang mereka gunakan-yang semuanya menginformasikan di mana Anda menghabiskan energi pemasaran emosional dan finansial Anda.

Setelah Anda mengetahui siapa audiens Anda, ada berbagai cara untuk menjangkau mereka di lingkungan pemasaran Anda saat ini.

Baca juga: Tips Mengelola Tim Keuangan dan Akuntansi dalam Bisnis

Langkah 2: Jadikan webiste Anda secantik furniture Anda

Hingga 87 persen pelanggan melakukan riset online sebelum masuk ke toko, yang berarti website Anda harus menjadi pilar utama strategi pemasaran furnitur Anda.

Sebagai penjual furnitur, Anda berada dalam bisnis membuat barang yang indah. Gunakan situs web Anda untuk memamerkan keahlian desain Anda.

Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan:

Perhatikan tampilan

Jadikan produk Anda terlihat terbaik. Jadikan produk furnitur Anda diperlakuan selayaknya rockstar dengan gambar berkualitas tinggi yang akan menginspirasi pengunjung Anda.

Tampilkan potongan-potongan, ruangan, atau tema dekorasi. Jadikan situs web Anda sebagai tempat yang dikunjungi pelanggan untuk mendapatkan ide, meskipun mereka tidak (belum) ingin membeli.

Tetap sederhana

Setelah Anda mendapatkan minat pelanggan, Anda ingin mempertahankannya. Pastikan situs web Anda mudah dijelajahi oleh pelanggan, baik saat mereka ingin mencari inspirasi desain, mengagumi produk tertentu, melakukan pemesanan online, atau mendapatkan petunjuk arah ke gerai ritel lokal.

Ini termasuk memastikan bahwa waktu muat Anda cepat – tidak ada yang membuat calon pelanggan menjauh lebih cepat daripada layanan yang lambat!

Mudah diakses

Di dunia yang selalu terhubung saat ini, pelanggan menjelajahi web di mana saja, termasuk saat bepergian. Pastikan desain web Anda nyaman digunakan di semua format, termasuk browser web tradisional, tablet, dan ponsel pintar.

Mengikuti perkembangan zaman

Saat orang mendekorasi rumah mereka, mereka mencari ide-ide segar – Anda tidak ingin website Anda terasa basi atau ketinggalan zaman.

Meskipun merek Anda tradisional, penyegaran akan menunjukkan kepada pelanggan bahwa bisnis Anda modern dan relevan.

Konten Anda juga tidak boleh statis. Seperti halnya suasana desain interior yang berubah, demikian juga dengan situs web Anda. Pamerkan produk baru atau tampilkan produk saat ini dengan cara yang berbeda.

Ciptakan pengalaman, bukan hanya produk

Bangun identitas merek yang kuat yang membuat furnitur Anda – dan ruang yang mereka ciptakan – mudah diingat.

Untuk benar-benar memberikan kesan yang menonjol, gunakan alat 3D, augmented reality, dan virtual reality untuk membantu calon pelanggan melihat lebih dekat dan merasakan produk Anda.

Tidak ada yang lebih baik untuk membangun koneksi selain melihat bagaimana meja baru yang ramping akan terlihat di ruang makan Anda.

Baca juga: Media Promosi: Pengertian, Jenis, Tips Memilih, Dan Mengukur Efektifitasnya

Langkah 3: Closing lebih banyak

Anda tahu siapa pelanggan Anda dan Anda telah memilih cara terbaik untuk memamerkan produk Anda.

Bagaimana Anda menerjemahkannya ke dalam peningkatan penjualan furniture?

Berikut adalah beberapa tips penjualan tambahan untuk membantu Anda menutup lebih banyak transaksi.

Buatlah mudah untuk mengatakan “Ya, saya akan membelinya!”

Gunakan platform sosial untuk mempromosikan penjualan dan diskon serta memberi tahu pelanggan Anda tentang opsi pembayaran khusus yang Anda tawarkan.

Tidak punya? Cari cara untuk memudahkan calon pelanggan membeli dari Anda dan bukan dari orang lain.

Insentif seperti paket menginap yang nyaman, kebijakan pengembalian barang yang murah hati, atau diskon khusus (bukankah sofa itu akan terlihat lebih baik dengan meja-meja itu?) dapat menjadi perantara kesepakatan, bukan pemutus kesepakatan.

Pastikan staf penjualan dan showroom Anda merasa nyaman untuk membicarakan insentif Anda dan berdayakan mereka untuk membagikan informasi tersebut kepada pelanggan.

Kembangkan strategi retensi pelanggan

Penelitian menunjukkan bahwa mempertahankan pelanggan yang Anda miliki lebih murah dan menghasilkan lebih banyak keuntungan daripada mendapatkan pelanggan baru.

Setelah pelanggan membeli dari Anda, berikan mereka alasan untuk terus terlibat dengan Anda.

Manfaatkan platform media sosial Anda. Undang pelanggan untuk berpartisipasi dalam survei atau membagikan foto favorit mereka yang menampilkan produk Anda di rumah mereka.

Pertimbangkan untuk menawarkan diskon yang dipersonalisasi atau penawaran promosi sebagai keuntungan karena terhubung dengan merek Anda.

Baca juga: 8 Cara Mengatasi Stagflasi dalam Bisnis

Langkah 4: Kelola bisnis furniture Anda, bukan database furniture

Website, media sosial, daftar email – semuanya mempromosikan lusinan atau bahkan ratusan produk dan varian di berbagai lini produk.

Itu adalah informasi yang sangat banyak untuk dikumpulkan, disimpan, dan didistribusikan. Cara terbaik untuk mengelola semua data tersebut sambil tetap memiliki waktu untuk mengelola bisnis Anda adalah dengan mengadopsi platform manajemen informasi produk atau product information management (PIM).

Software manajemen informasi produk membantu bisnis menangani data, konten, dan materi lain yang diperlukan untuk memasarkan dan menjual produk.

PIM juga memastikan bahwa data berkualitas dibuat untuk penggunaan internal dan distribusi multisaluran. PIM yang efektif akan memudahkan Anda untuk mengelola informasi tentang produk Anda dan memanfaatkan informasi tersebut sehingga Anda dapat fokus pada bisnis penjualan furnitur.

Baca juga: Mind Mapping: Pengertian, Manfaat, Jenis, Contoh, dan Cara Membuatnya

Karakteristik Bisnis Furniture yang Sukses

bisnis furniture 1

Setelah mengetahui betapa menguntungkannya bisnis furnitur, jika Anda ingin membuka toko furnitur baru, Anda bisa memulainya dengan belajar dari bisnis lain yang sudah sukses di industri ini.

Berikut adalah karakteristik bisnis yang sukses:

Persediaan yang up to date

Memiliki persediaan terbaru akan membuat pelanggan tertarik untuk menjelajahi produk baru dan tren terbaru. Hal ini juga menunjukkan bahwa toko ini tidak memiliki barang usang yang tergantung di toko dan membuat kinerja penjualan yang baik.

Furniture berkualitas tinggi

Bisnis atau toko furniture yang baik menyediakan barang-barang berkualitas tinggi yang akan bertahan lama. Perabot harus berasal dari bahan berkualitas dan diproduksi oleh produsen terkemuka dengan standar tinggi.

Baca juga: Contoh Proposal Usaha, Komponen, Jenis, dan Tips Membuatnya

Staf yang terlatih dengan baik

Staf toko harus membantu dan memiliki pemahaman yang mendalam tentang apa yang mereka jual. Mereka harus dapat memberikan saran dan menemukan produk yang paling sesuai untuk pelanggan.

Baca juga: 24 KPI dan Metrik dalam Pengelolaan Arus Kas Bisnis

Digitalisasi untuk efisiensi

  • Gunakan sistem POS untuk furnitur untuk mengotomatiskan proses dan menghilangkan tugas-tugas manual.
  • Kelola inventaris secara akurat dengan barcode dan pelacakan serial.
  • Semua data dari produk, penjualan, inventaris, dan pelanggan terhubung untuk memastikan konsistensi.
  • Menganalisis perilaku pelanggan dan menggunakan kampanye pemasaran untuk menargetkan segmen pelanggan yang berbeda dengan penawaran yang dipersonalisasi.

Kesehatan keuangan yang dikelola dengan baik

Pemilik bisnis furniture yang hebat memahami Pengembalian Margin Kotor atas Investasi atau Gross Margin Return on Investment (GMROI) dan menerapkan “SMART” goals:

  • Temukan the winners: Identifikasi produk, tenaga penjual, dan metode pemasaran yang berkontribusi terhadap 80% dari jumlah margin kotor.
  • Pertahankan the winners: fokuslah pada pola pikir 80/20.
  • Identifikasi otomatis untuk menangani item yang kurang laku.
  • Berikan penghargaan untuk penjualan dengan margin kotor yang tinggi: Bayar komisi yang lebih tinggi untuk produk dengan margin yang lebih tinggi untuk mendorong penjualan.
  • Targetkan penawaran pemasaran kepada pelanggan Anda: Personalisasikan konten dan sarankan produk yang sesuai dengan kebutuhan mereka.
  • Gunakan software akuntansi untuk memudahkan Anda dalam mengelola pembukuan dan memantau kesehatan keuangan bisnis. Jika Anda belum memilikinya, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online Kledo secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:
Banner 2 kledo

Baca juga: 17 Cara Melakukan Analisis Prediktif dalam Bisnis Retail

Tantangan Pembukuan Dalam Bisnis Furniture

Tantangan utama dalam mengelola keuangan bisnis furniture meliputi:

Persediaan yang kompleks

Industri furniture melibatkan berbagai jenis dan varian produk, serta persediaan bahan baku yang beragam.

Mengelola persediaan yang kompleks ini dapat menjadi tantangan, terutama dalam hal menghitung nilai persediaan, mengendalikan rotasi persediaan, dan mengelola penyesuaian persediaan yang mungkin terjadi.

Fluktuasi biaya bahan baku

Biaya bahan baku, seperti kayu, kain, atau bahan tambahan lainnya, dapat mengalami fluktuasi yang signifikan.

Harga bahan baku yang tidak stabil dapat mempengaruhi biaya produksi, margin keuntungan, dan perencanaan keuangan jangka panjang.

Mengelola fluktuasi biaya bahan baku menjadi penting agar bisnis tetap berkelanjutan.

Persaingan harga

Industri furniture seringkali memiliki persaingan harga yang ketat. Pelanggan cenderung mencari produk dengan harga terbaik, sehingga bisnis harus menemukan keseimbangan antara kualitas produk dan harga yang kompetitif.

Mengelola harga dengan bijaksana dan mempertahankan margin keuntungan yang sehat adalah tantangan yang harus dihadapi dalam bisnis furniture.

Kualitas produk dan pengembangan

Bisnis furniture yang sukses harus menghasilkan produk berkualitas tinggi yang memenuhi ekspektasi pelanggan.

Tantangan di sini adalah mengelola biaya produksi tanpa mengorbankan kualitas produk.

Selain itu, mengikuti tren desain dan mengembangkan produk baru yang menarik juga dapat menjadi tantangan, terutama dalam hal anggaran dan penjadwalan produksi.

Permintaan musiman

Bisnis furniture sering menghadapi fluktuasi permintaan yang terkait dengan faktor musiman.

Misalnya, penjualan dapat meningkat selama musim liburan atau ketika ada tren tertentu.

Mengelola produksi, persediaan, dan keuangan untuk mengakomodasi fluktuasi permintaan ini dapat menjadi tantangan, terutama dalam hal perencanaan produksi dan manajemen arus kas.

Manajemen arus kas

Manajemen arus kas yang efektif adalah tantangan yang sering dihadapi oleh bisnis furniture. Ada biaya produksi, biaya operasional, dan biaya lain yang harus dikeluarkan sebelum menerima pembayaran dari penjualan.

Mengelola siklus arus kas yang mungkin menjadi tidak seimbang adalah kunci untuk menjaga keberlanjutan bisnis dan menghindari masalah likuiditas.

Baca juga: Pengertian Loss Prevention dan Cara Melakukannya dalam Bisnis

Tips Mengelola Pembukuan Bisnis Furniture

Aada beberapa tips yang spesifik untuk proses pengelolaan keungan dan akuntansi dalam usaha furniture, antara lain:

Manajemen biaya bahan baku

Bisnis furniture seringkali memiliki biaya bahan baku yang signifikan, karena terkadang mereka mengolahnya menjadi barang jadi.

Penting untuk mengelola biaya ini dengan efisien. Anda dapat mencari pemasok bahan baku yang terpercaya dan menegosiasikan harga yang kompetitif.

Selain itu, pertimbangkan juga penggunaan bahan alternatif yang lebih terjangkau tanpa mengorbankan kualitas produk.

Pemantauan biaya tenaga kerja

Tenaga kerja memainkan peran penting dalam produksi furniture. Pastikan Anda mencatat dan memantau biaya tenaga kerja dengan seksama, termasuk gaji, upah lembur, dan tunjangan lainnya.

Penggunaan sistem penggajian yang teratur dan transparan dapat membantu menghindari kesalahan dan memastikan konsistensi dalam pengelolaan biaya tenaga kerja.

Pencatatan biaya produksi

Bisnis furniture seringkali melibatkan berbagai tahapan produksi. Pastikan Anda mencatat dengan cermat biaya yang terkait dengan setiap tahap, termasuk biaya produksi, biaya overhead pabrik, dan biaya pengujian atau inspeksi kualitas.

Dengan melacak biaya produksi secara rinci, Anda dapat menganalisis efisiensi operasional dan mengidentifikasi area yang membutuhkan perbaikan.

Perhatikan tren penjualan dan musim bisnis

Bisnis furniture dapat dipengaruhi oleh tren penjualan dan musim bisnis tertentu. Pahami pola penjualan di industri furniture dan lakukan perencanaan keuangan yang sesuai.

Misalnya, jika musim liburan atau momen tertentu cenderung menjadi puncak penjualan, pastikan Anda memiliki persediaan yang cukup dan dana yang cukup untuk memenuhi permintaan tersebut.

Evaluasi margin keuntungan

Melakukan evaluasi secara teratur terhadap margins keuntungan produk Anda adalah penting dalam bisnis furniture. Identifikasi produk yang memberikan margins keuntungan yang tinggi dan rendah, dan analisis apa yang mempengaruhi hal tersebut.

Hal ini akan membantu Anda dalam pengambilan keputusan terkait strategi harga, perbaikan produk, atau fokus pada produk yang menghasilkan keuntungan yang lebih besar.

Pertimbangkan biaya pemasaran

Bisnis furniture juga dapat memerlukan upaya pemasaran untuk mempromosikan produk Anda.

Pahami biaya yang terkait dengan kegiatan pemasaran, seperti iklan, promosi, dan pameran.

Pastikan Anda mencatat dan memantau biaya ini serta menganalisis efektivitas pemasaran dalam meningkatkan penjualan dan keuntungan.

Baca juga: Akuntansi Bisnis Konstruksi: Aturan dan Semua hal yang Perlu Anda Tahu

Gunakan Software akuntansi yang sesuai

Pertimbangkan untuk menggunakan perangkat software yang dirancang khusus untuk bisnis furniture, salah satunya adalah Kledo.

Kledo dapat dapat membantu dalam mengotomatisasi proses pencatatan, pelaporan, dan pengelolaan persediaan, serta memberikan analisis keuangan yang lebih baik.

Selain itu, Kledo juga memiliki fitur pencatatan konversi bahan baku ke produk jadi sehingga memudahkan Anda memantau setiap biaya produksi dalam proses bisnis.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo untuk bisnis furniture Anda melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × 2 =