Download Proposal Pemasaran, Komponen, dan Cara Membuatnya

proposal pemasaran banner

Membuat proposal pemasaran yang baik bisa hsl yang rumit. Tidak seperti proposal untuk barang fisik atau layanan tradisional, proposal pemasaran tidak memiliki standar tertentu dan dibuat sesuai kesepakatan.

Hal ini karena hasil dari pemasaran terkenal sulit untuk dilacak, dan sulit untuk menentukan ROI yang sebenarnya dari strategi pemasaran.

Proposal pemasaran memberi Anda kesempatan untuk menunjukkan kepada prospek bagaimana Anda berencana menjalankan strategi yang efektif sambil memperhitungkan semua variabel tersebut.

Pada artikel kali ini, kita akan mempelajari apa itu proposal pemasaran dan juga template proposal yang bisa Anda download gratis serta cara membuatnya.

Apa yang Dimaksud dengan Proposal Pemasaran?

Proposal pemasaran adalah dokumen yang merinci langkah-langkah yang akan diambil organisasi Anda untuk membantu perusahaan memasarkan produk, barang, atau jasa kepada pelanggan.

Dokumen ini ditargetkan untuk para stakeholder dan pengambil keputusan utama, yang banyak di antaranya mungkin memiliki pengalaman pemasaran yang terbatas dan mencari rincian tentang bagaimana Anda bermaksud untuk menjalankan strategi pemasaran yang sukses.

Bergantung pada pendekatan Anda, Anda dapat memasukkan berbagai strategi sebagai bagian dari garis besar proposal pemasaran Anda, termasuk pendekatan fisik dan digital untuk pemasaran dan promosi.

Proposal pemasaran juga harus secara jelas menggambarkan apa yang membuat Anda lebih baik daripada agensi pemasaran lainnya dan mengapa klien harus memilih bekerja sama dengan Anda daripada pesaing Anda.

Banner 2 kledo

Baca juga: Media Promosi: Pengertian, Jenis, Tips Memilih, Dan Mengukur Efektifitasnya

Bagaimana Cara Membuat Proposal Pemasaran yang Efektif?

Langkah 1: Teliti kebutuhan klien Anda

Proposal pemasaran harus ditargetkan untuk klien yang Anda tuju. Ini berarti melakukan riset tentang perusahaan atau bisnis klien, mengidentifikasi masalah dan kebutuhan pemasaran klien, dan memahami apa yang sudah dilakukan oleh pesaing mereka.

Meneliti klien Anda mungkin akan memakan waktu, namun akan menghasilkan proposal yang lebih komprehensif.

Carilah apa yang oleh para ahli pemasaran disebut sebagai “pain point“.

Pain point adalah masalah dalam strategi pemasaran klien yang perlu diperbaiki, tetapi klien tidak tahu bagaimana caranya atau tidak menyadari bahwa itu adalah masalah.

Pain point bisa berupa kampanye iklan yang kurang tepat sasaran atau halaman Facebook yang tidak dipantau dengan baik.

Tujuan dari penelitian awal adalah untuk menemukan masalah ini, kemudian mengejutkan klien dengan menjelaskan masalah dan solusinya sebelum mereka bertanya.

Anda bisa mendapatkan informasi ini dari berbagai sumber:

  • Diskusi dengan klien. Duduk bersama klien untuk mendiskusikan proyek dan mengetahui masalahnya akan menghasilkan banyak informasi tambahan. Berapa banyak yang bersedia dikeluarkan oleh klien dan jenis kerangka waktu yang mereka inginkan akan muncul dalam diskusi Anda.
  • Media sosial. Menganalisis ulasan Facebook, Instagram, dan Google klien Anda dapat memberi tahu Anda di mana area lemah dan kuat mereka.
  • Data regional. Dengan mempelajari preferensi pemasaran di daerah klien Anda, Anda dapat memberi tahu mereka jenis layanan apa yang akan Anda sediakan untuk memenuhi kebutuhan mereka dalam proposal Anda.

Baca juga: Download Template Proposal Anggaran Beserta Tips Membuatnya

Langkah 2: Kembangkan action plan

Setelah Anda mengumpulkan semua riset, Anda akan mengembangkan rencana pemasaran untuk klien.

Rencana ini akan menjadi dasar proposal Anda, dan akan memberikan kejelasan tentang bagaimana Anda harus melanjutkan saat mengembangkan garis besar proposal Anda.

Action plan memberi tahu Anda bagaimana Anda harus mendekati pemangku kepentingan proyek, solusi apa yang Anda miliki dalam perangkat Anda untuk mengatasi masalah yang belum terselesaikan, dan bagaimana Anda dapat membantu mereka mengatasi masalah yang dihadapi sambil membantu mereka mencapai tujuan mereka.

Ini adalah bagian “strategi penjualan” dari proposal.

Singkatnya: Apa yang akan Anda katakan kepada calon pelanggan yang akan membuat mereka tertarik untuk berbisnis dengan Anda? Apa yang perlu Anda tunjukkan kepada mereka untuk membuktikan bahwa Anda dapat membantu membawa mereka ke tempat yang mereka inginkan?

Cara mengembangkan action plan

Identifikasi setiap masalah dan strategi Anda untuk menangani masalah tersebut

Setiap masalah yang teridentifikasi harus memiliki pernyataan masalah dan solusi yang diusulkan berdasarkan diskusi Anda dengan klien. Misalnya, jika masalah utama klien adalah bahwa iklan media sosial mereka tidak memiliki kata kunci yang ditargetkan, maka itulah pernyataan masalahnya.

Perkirakan waktu yang dibutuhkan untuk setiap solusi yang diusulkan.

Ini akan memberikan angka-angka untuk timeline yang masuk ke dalam proposal.

Di sinilah Anda akan menentukan berapa lama staf Anda perlu menyelesaikan bagian solusi mereka, berapa lama waktu yang dibutuhkan kontraktor di luar lokasi untuk mengembalikan sebuah proyek, dan seterusnya.

Dengan memperkirakan total waktu yang dibutuhkan, Anda akan memiliki angka yang bisa dimasukkan ke dalam timeline klien Anda.

Buatlah daftar pengukuran atau metrik apa pun yang akan digunakan untuk menilai keberhasilan solusi Anda.

Faktor-faktor ini akan dimasukkan ke dalam proposal di akhir jadwal sehingga klien akan tahu kapan proyek selesai.

Setelah ini selesai, Anda dapat duduk untuk menulis proposal.

Baca juga: Gunakan Tips Ini untuk Membuat Proposal Usaha yang Menarik, Mudah!

Langkah 3: Buat garis besar atau kerangka kerja

Setelah riset Anda selesai dan rencana aksi Anda dikembangkan, Anda harus membuat garis besar atau kerangka kerja dasar yang dapat Anda gunakan untuk menyampaikan semua informasi dengan cara yang paling efektif.

Di sinilah template menjadi sangat penting untuk pengembangan proposal yang cepat dan ringkas.

Seperti halnya banyak dokumen bisnis lainnya, proposal pemasaran akan berisi serangkaian informasi standar tentang bisnis Anda, bersama dengan barang dan jasa yang Anda sediakan.

Setelah riset Anda selesai, Anda perlu menyesuaikan penawaran layanan Anda agar sesuai dengan kebutuhan bisnis pelanggan.

Dengan menggunakan template membuat Anda lebih cepat dan mudah untuk menyederhanakan tugas ini, yang dapat mengubah pengembangan proposal dari proses berhari-hari menjadi sesuatu yang dapat diselesaikan dalam hitungan menit.

Apa saja yang harus disertakan dalam proposal pemasaran Anda?

Apa pun jenis proposal yang Anda tulis, proposal harus selalu berisi informasi berikut:

Informasi perusahaan Anda

Ini adalah data tentang siapa Anda, mengapa Anda secara unik memenuhi syarat untuk pekerjaan ini, dan mengapa klien harus memilih Anda daripada agensi lain.

Informasi perusahaan dapat disimpan dalam file terpisah karena sebagian besar akan sama untuk setiap proposal.

Tim harus memiliki biografi standar dan foto kepala yang siap digunakan untuk setiap proyek.

Pengetahuan tentang masalah

Ini akan meringkas data yang Anda peroleh dalam penelitian dan sesi diskusi.

Misalnya, jika klien Anda meluncurkan produk baru dan sedang mencari strategi pemasaran digital, Anda mungkin ingin membawa data penelusuran, perkiraan biaya iklan untuk memenangkan kata kunci, dan contoh kampanye peluncuran sebelumnya yang telah Anda lakukan yang menggambarkan kesuksesan Anda.

Metodologi dan harga

Ini adalah apa yang akan Anda lakukan dan berapa biayanya. Metodologi dan penetapan harga biasanya memiliki bagiannya sendiri, di bagian akhir proposal Anda.

Action plan awal

Action plan dalam proposal bisa jadi merupakan penawaran akhir Anda atau tidak, seperti yang dibahas di bawah ini.

Baca juga: Jangan Lakukan 10 Hal Ini Saat Menulis Proposal Bisnis

Langkah 4: Tulis proposal pemasaran

proposal pemasaran 2

Dengan semua elemen ini, Anda dapat menulis proposal.

Proposal pemasaran Anda akan memiliki beberapa bagian yang berbeda:

  • Halaman sampul
  • Ringkasan eksekutif (pendahuluan)
  • Rencana aksi (metodologi)
  • Garis waktu
  • Penelitian dan curah pendapat
  • Penetapan harga
  • Kesimpulan dan langkah selanjutnya

1. Halaman sampul

Ini mungkin terlihat berlebihan atau tidak perlu, namun halaman sampul yang baik adalah hal pertama yang akan dilihat oleh calon klien Anda.

Bahkan di era digital ini, proposal dicetak atau salinan cetak dapat diminta, jadi halaman sampul atau halaman judul yang baik adalah suatu keharusan.

Halaman sampul harus memuat nama dan informasi kontak perusahaan Anda, nama dan informasi kontak klien, dan penyusun proposal.

2. Ringkasan eksekutif

Disebut juga sebagai pendahuluan, ringkasan eksekutif adalah gambaran singkat tentang siapa perusahaan Anda, apa yang ditawarkan proposal Anda, dan mengapa proposal ini harus diterima oleh klien.

Meskipun ringkasan eksekutif adalah hal pertama yang akan dibaca oleh klien Anda (dan mungkin satu-satunya), Anda harus menuliskannya terakhir, setelah bagian lain dari proposal selesai.

Ringkasan eksekutif haruslah seimbang antara gambaran umum dari tujuan proyek dan penelitian yang menjadi dasar proyek Anda, tanpa terlalu luas dan tidak spesifik.

Ringkasan eksekutif harus memberikan gambaran yang baik kepada pembaca tentang apa yang akan dicapai oleh proyek tanpa terjebak dalam detail teknis.

Jika proposal Anda dikirimkan dalam format elektronik, ringkasan eksekutif dapat menyertakan tautan ke situs web perusahaan atau dokumentasi lainnya.

Jika proposal dimaksudkan untuk dicetak atau akan dicetak dalam bentuk elektronik dan cetak, tautan internal Anda juga harus menyertakan catatan kaki atau daftar pustaka dengan tautan yang dapat diakses oleh pembaca nanti.

3. Action plan

Rencana aksi adalah inti dari proposal kamu. Pada bagian ini, yang dapat mencakup beberapa subbagian, Anda akan menjabarkan rencana yang Anda susun dari analisis dan diskusi Anda dengan klien selama fase penelitian.

Sebuah rencana yang mungkin terlihat seperti ini:

Bagian pertama

Nyatakan masalah yang akan Anda fokuskan. Dengan menggunakan informasi dari penelitian Anda, jelaskan masalah tersebut secara spesifik dan bagaimana proposal Anda akan mengatasinya.

Sebagai contoh: “Kami menemukan bahwa iklan Facebook Anda kehilangan sekitar sepertiga dari target pasar Anda,” atau “Kami bermaksud untuk mengoptimalkan kembali SEO Anda (pengoptimalan mesin pencari) sehingga iklan Anda kembali sesuai dengan audiens yang Anda tuju.”

Bagian kedua

Berikan garis waktu untuk mengelola masalah dan menilai solusi Anda.

Sebagai contoh: “Kami telah mengalokasikan waktu empat minggu untuk pengoptimalan dan akan menilai keefektifannya dalam tiga bulan, enam bulan, dan sembilan bulan untuk memberikan waktu yang diperlukan agar perubahan tersebut muncul dalam algoritme Facebook.”

Bagian ketiga

Jelaskan bagaimana masalah yang mungkin timbul akan ditangani dan tindak lanjut apa yang bisa diharapkan oleh klien.

Sebagai contoh: “Jika setelah tiga bulan efek yang diinginkan belum juga muncul, pakar SEO kami akan menilai ulang iklan Anda untuk melihat apakah iklan tersebut perlu ditulis ulang.”

Bagian empat

Jelaskan bagaimana penetapan harga Anda dikelola.

Sebagai contoh: “Pengoptimalan dilakukan berdasarkan kontrak per proyek, dan pemantauan iklan Anda dilakukan sendiri setiap jam.”

Hal ini akan diulang untuk setiap langkah proyek yang diusulkan. Proyek atau proposal kecil secara alami akan memiliki rencana tindakan yang lebih pendek, sedangkan proyek atau klien besar mungkin memiliki beberapa rencana dengan banyak subbagian.

Catatan: Proposal tidak boleh terlalu rumit sehingga tidak mungkin untuk dibaca. Jika proyek tersebut sangat besar sehingga membutuhkan beberapa rencana aksi, akan lebih baik jika Anda menulis proposal terpisah untuk setiap bagian.

4. Timeline

Setiap bagian dari action plan akan memiliki jadwal singkatnya sendiri, tetapi keseluruhan proyek harus memiliki jadwal dari awal hingga akhir, dan jadwal ini akan memiliki bagiannya sendiri dalam proposal Anda.

Tenggat waktu atau timeline adalah bagian penting dari setiap kontrak. Jika ada tenggat waktu dalam proposal Anda yang tidak memungkinkan untuk Anda atau klien, sebaiknya Anda mengetahuinya selama proses proposal, bukan setelah kontrak akhir ditandatangani.

Anehnya, banyak proposal yang tidak menyertakan jadwal, entah karena penulisnya tidak menganggapnya penting atau percaya bahwa hal itu akan disertakan dalam kontrak.

Timeline dalam proposal Anda menunjukkan bahwa tim Anda telah memikirkan bagaimana dan kapan bagian-bagian penting dari proyek akan selesai dan apa yang dapat Anda dan klien harapkan.

Garis waktu memberi Anda dan klien representasi visual dari proyek dan tolok ukur apa yang diharapkan di masa mendatang.

5. Penelitian dan brainstorming

Pada bagian ini, Anda harus memberikan penjelasan rinci tentang penelitian dan analisis yang digunakan untuk mengembangkan rencana aksi Anda.

Sertakan riset pasar dan tren yang Anda andalkan dan informasi tentang diskusi dan sesi curah pendapat yang Anda lakukan dengan klien dan kelompok fokus.

Untuk proyek-proyek yang lebih kecil, bagian ini dapat dimasukkan ke dalam rencana aksi. Proyek yang lebih besar akan membutuhkan lebih banyak pengumpulan informasi, dan klien akan menghargai pekerjaan yang Anda lakukan.

Ini juga merupakan tempat untuk memberikan dukungan untuk rencana Anda dengan menunjukkan teknologi terkini di lapangan.

6. Penetapan harga

Penentuan harga harus rinci dan spesifik.

Jangan takut untuk memberi tahu klien Anda dengan tepat berapa biaya yang dibutuhkan. Lebih baik berterus terang tentang biaya daripada mengejutkan klien dengan biaya yang tidak terduga.

Perkiraan biaya yang tepat juga mencegah menakut-nakuti klien dengan perkiraan biaya yang mungkin terlalu besar.

Dengan membuat rencana tindakan yang komprehensif di awal, Anda dapat dengan jelas menjelaskan kepada klien Anda apa yang akan dilakukan dan berapa biaya yang akan dikeluarkan untuk setiap langkah. Hal ini untuk menghindari kejutan di kemudian hari.

Tabel harga responsif memungkinkan Anda menentukan setiap langkah sebagai mata anggaran terpisah dengan harganya sendiri.

Untuk proyek-proyek besar atau kompleks, misalnya, di mana tim Anda harus menangani web developer serta SEO dan penempatan, setiap langkah akan memiliki baris dan harganya sendiri.

Hal ini memungkinkan klien memutuskan apakah sebuah langkah adalah langkah yang mereka inginkan dan apakah harganya masuk akal bagi mereka. Harga responsif adalah bagian penting dalam menegosiasikan proposal.

Baca juga: Apa Saja Metrik Pemasaran dan Bagaimana Cara Mengukurnya?

Langkah 5: Memenangkan penawaran

Jika proposal Anda dimaksudkan sebagai penawaran aktual untuk sebuah kontrak, proposal Anda harus memiliki syarat dan ketentuan serta kesepakatan untuk bagian kontrak.

Untuk template umum, Anda bisa mengabaikan syarat dan ketentuan dan hanya menulis bagian ini untuk setiap klien baru saat Anda mendapatkannya.

Legalitas proposal

Dari perspektif legalitas, ada beberapa peringatan yang perlu dipertimbangkan saat Anda menyelesaikan proposal pemasaran Anda.

Jika ditulis dengan cara yang spesifik, proposal Anda bisa ditafsirkan sebagai kontrak.

Ingatlah bahwa kontrak membutuhkan hal-hal berikut:

  • Penawaran
  • Pertimbangan
  • Penerimaan
  • Saling menguntungkan

Saat Anda membuat proposal, terutama saat menggunakan alat bantu yang memungkinkan pembaca untuk menandatangani proposal Anda, ada kemungkinan rincian proposal dianggap sebagai kontrak.

Syarat dan ketentuan

Halaman syarat dan ketentuan harus menyertakan semua persyaratan bagi klien untuk menerima proposal yang tertulis.

Untuk menjadi kontrak yang sah, syarat dan ketentuan harus menyertakan tanggal mulai, tanggal akhir, harga yang disepakati, dan bagaimana pembayaran akan diterima.

Syarat dan ketentuan juga harus menjelaskan apakah kontrak akan memungkinkan amandemen sebelum penandatanganan tanpa mengubah jumlah yang harus dibayar.

Perjanjian dan call to action

Bahasa perjanjian harus tepat dan menjelaskan bahwa klien menerima proposal pada tanggal penandatanganan, dan pekerjaan akan dimulai dengan penandatanganan dokumen.

Jangan pernah berasumsi bahwa klien telah menerima proposal sampai Anda mendapatkan salinan yang telah ditandatangani kembali!

Di sisi lain, pastikan klien memahami bahwa Anda tidak akan mulai bekerja sampai mereka menandatangani.

Banyak klien menganggap bahwa proposal adalah kontrak dan pekerjaan telah dimulai, namun terkejut saat mengetahui berbulan-bulan kemudian bahwa Anda masih menunggu kabar dari mereka.

Menindaklanjuti dengan mereka dalam satu atau dua hari sangat penting.

Baca juga: Sistem Informasi Pemasaran: Definisi, Fungsi, Komponen, dan Contohnya

Download Template Proposal Pemasaran Gratis

proposal pemasaran 1

Jika Anda bisa kesulitan dalam membuat proposal pemasaran dari awal, Anda bisa mendownload template proposal pemasaran secara gratis dalam format .docs melalui tautan di bawah ini.

Do dan Dont’s dalam Proposal Pemasaran

Anda telah menulis proposal dan mengirimkannya ke klien potensial. Sementara Anda menunggu proposal tersebut ditinjau dan dikirim kembali, kemungkinan ada proposal lain yang harus ditulis.

Berikut ini beberapa tips yang perlu dipertimbangkan untuk proposal pemasaran Anda:

Mintalah seseorang untuk memeriksa proposal Anda sebelum mengirimkannya

Selain menjalankan pemeriksa ejaan dan tata bahasa, mintalah orang lain untuk memeriksa kesalahan pengetikan yang mungkin tidak tertangkap oleh pemeriksa ejaan.

Tidak ada yang terlihat seburuk kesalahan penulisan “mereka” menjadi “di sana” dan kesalahan penulisan umum lainnya.

Jangan menghabiskan terlalu banyak waktu untuk diri Anda sendiri

Bagaimana Anda akan membantu klien menangani kebutuhan dan masalah mereka adalah yang paling penting.

Sertakan grafik dan statistik jika relevan. Klien senang melihat grafik yang jelas dan gambar yang menarik. Sebuah gambar memiliki nilai ribuan kata, bahkan dalam proposal pemasaran Anda.

Jangan membuat ulang dari awal

Kami sudah menyediakan template proposal pemasaran yang bisa Anda download secara gratis diatas yang ang dapat disesuaikan dengan kebutuhan anda.

Jadi Anda bisa menggunakan template tersebut tanpa harus membuat template baru untuk perusahaan Anda.

Ingatlah bahwa Anda menjual layanan

Sangat mudah untuk melupakan bahwa produk Anda adalah Anda dan perusahaan Anda. Tidak masalah untuk meningkatkan penjualan merek Anda, selama itu tidak mengganggu.

Terakhir, jangan mengisi proposal Anda dengan kata-kata yang berlebihan. Jika tidak ada yang ingin Anda sampaikan, tidak usah bicara. Singkat dan padat selalu yang terbaik untuk proposal.

Baca juga: Download Contoh Anggaran Pemasaran, Komponen, dan Cara Membuatnya

Kesimpulan

Membuat proposal pemasaran sangat penting jika Anda adalah pemilik bisnis agensi atau bagian dari tim pemasaran.

Mengetahui pain point utama mereka akan memberikan Anda pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana memasarkan produk atau layanan sebagai solusi terbaik untuk masalah mereka.

Tanyakan pada diri Anda sendiri bagaimana pengalaman, keahlian, atau latar belakang Anda dapat menjawab tantangan-tantangan ini.

Diatas kami juga menyediakan template yang bisa Anda download secara gratis dan memudahkan Anda memasarkan layanan Anda.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eighteen + 14 =