Mengenal Advocacy Marketing dan Cara Kerjanya

advocacy marketing

Advocacy marketing merupakan strategi pemasaran. Strategi ini mendorong pelanggan perusahaan Anda yang paling setia untuk berinteraksi dengan pelanggan potensial lainnya dengan merekomendasikan produk dan layanan perusahaan kepada mereka

Menggunakan rujukan peer to peer untuk mempromosikan produk dan layanan bisnis adalah cara terbaik bagi individu untuk memasarkan kepada orang-orang di jaringan profesional dan pribadi mereka.

Orang lebih cenderung membeli produk yang mereka pelajari dari teman tepercaya daripada yang mereka lihat di iklan. Strategi advocacy marketing melibatkan mobilisasi pelanggan, staf, dan mitra lain untuk mempromosikan produk dan layanan.

Bagaimana Anda dapat memanfaatkan pelanggan Anda yang bahagia dan mengubahnya menjadi duta merek? Yuk, baca selengkapnya di artikel ini.

Memahami Konsep Advocacy Marketing

advocacy marketing

Target advocacy marketing membuat karyawan, pelanggan, kontraktor, dan pemangku kepentingan lainnya berbagi produk dan layanan mereka dengan atau di antara jaringan mereka.

Program pemasaran advokasi pelanggan mengubah pelanggan setia menjadi pendukung merek Anda, namun mereka sering mengabaikan strategi pemasaran meskipun terjangkau dan efektif.

Sering juga disebut UGC, atau konten yang dibuat pengguna, bentuk pemasaran dari mulut ke mulut yang kuat ini dapat bermanifestasi sebagai pos sosial, ulasan, atau penghargaan apa pun di sekitar produk atau layanan Anda.

Baca juga: Kenali Pengertian serta Perbedaan Pembukuan dan Akuntansi

7 Keuntungan Advocacy Marketing

Pelanggan dan karyawan yang terlibat dengan penuh semangat dan mengarah ke pasar baru dalam perusahaan mana pun adalah jantung dari bisnisnya.

Advocacy marketing adalah ketika pelanggan membagikan  pesan merek Anda di media sosial,  seringkali dengan nada dan suara alami mereka sendiri.

Ini bisa berupa apa saja, mulai dari membagikan ulang konten yang telah Anda terbitkan, hingga memberikan kesaksian lengkap tentang pengalaman fenomenal mereka dengan merek, produk, atau layanan Anda.

Ada manfaat yang jelas untuk berinvestasi dalam pemasaran advokasi pelanggan untuk merek B2B:

1. Memperkuat Loyalitas

Dengan memanfaatkan media sosial untuk mendorong lebih banyak bisnis, Anda dapat menciptakan loyalitas pelanggan dan lebih memahami pelanggan Anda.

Tidak ada yang lebih kuat dari “pelanggan saat ini seperti saya” memberi tahu calon pelanggan bagaimana rasanya bekerja dengan Anda.

2. Peningkatan Jangkauan

Pelanggan dapat menyebarkan kesadaran akan produk atau layanan perusahaan kepada koneksi, kolega, dan mantan kolega mereka, meningkatkan jangkauan pemasaran advokasi di luar audiens awalnya.

Pemasaran advokasi membantu perusahaan dan produk mereka menjadi lebih terlihat dan mudah diingat karena semakin banyak orang yang membicarakan merek Anda.

Tidak hanya memanfaatkan jaringan perusahaan Anda sendiri, tetapi posting mereka juga akan menjangkau jaringan mereka sendiri.

Baca juga: Kenali Apa Itu Field Marketing dan Tips Melakukannya

3. Peningkatan Nilai Merek

Semakin banyak pelanggan yang puas yang dimiliki suatu merek, semakin besar kemungkinannya untuk dipercaya dan dihargai. Bila Anda memiliki basis pelanggan setia yang senang membicarakan produk Anda, hal itu dapat menarik perhatian investor dan mitra bisnis.

4. Peningkatan Kualitas Produk

Kualitas produk bisa ditingkatkan karena pemasaran advokasi pelanggan berfokus pada kesaksian pengguna, ini mungkin memotivasi Anda untuk menemukan cara baru untuk memenuhi kebutuhan konsumen.

Mendapatkan umpan balik yang konstan akan membantu Anda memahami di mana mungkin ada masalah dalam penawaran Anda dan memperbaikinya dengan cepat.

5. Hemat Biaya

Anda dapat membelanjakan lebih sedikit untuk kampanye pemasaran dan iklan tradisional saat Anda meyakinkan pelanggan untuk mengadvokasi suatu merek. Biaya pemasaran dari mulut ke mulut yang kuat sangat sedikit dalam hal periklanan murni, dan akan jauh lebih jauh daripada pesan perusahaan Anda sendiri.

Advocacy marketing adalah salah satu metode yang paling hemat biaya untuk menarik pelanggan baru dan meningkatkan pendapatan tanpa menghabiskan banyak uang. Rata-rata, merek melihat pengembalian 650% atas investasi pemasaran advokasi mereka.

Baca juga: 6 Kiat Sukses Meningkatkan Customer Focus Bisnis Anda

6. Hubungan Real Time Dibangun Melalui Advokasi Pelanggan

Untuk membangun hubungan online atau offline, digital atau analog, Anda harus mendengarkan pelanggan Anda. Pahami apa kebutuhan mereka dan gunakan pendekatan yang dipersonalisasi.

Melalui advocacy marketing , pencari konten seperti blogger dan influencer dapat membawa lebih banyak peluang bisnis.

Advokasi pelanggan dapat menjembatani kesenjangan keterlibatan antara perusahaan Anda dan audiens targetnya untuk menghasilkan ‘dari mulut ke mulut’ yang positif bagi perusahaan Anda.

7. Bangun Komunitas Melalui Advocacy Marketing

Pemasaran  advokasi menyiratkan bahwa konten yang dibuat oleh organisasi Anda harus menarik dan orisinal.

Oleh karena itu, membangun komunitas advokat yang dapat berkolaborasi dengan Anda untuk membuat konten semacam itu adalah kunci pemasaran advokasi. Pemasaran berbayar tidak serta merta menciptakan komunitas atau melibatkan audiens dalam diskusi.

Baca juga: Cara Memilih Partner Bisnis yang Menguntungkan

6 Tips Untuk Menjalankan Advocacy Marketing

Di dunia pemasaran, pemasaran advokasi sering dilihat sebagai “cawan suci” karena hemat biaya, hasil tinggi, dan kaya kepercayaan. Kiat-kiat berikut dapat membantu Anda membangun strategi pemasaran advokasi yang efektif:

1. Pastikan Produk & Layanan Anda Menawarkan Nilai kepada Konsumen

Cara terbaik untuk mendorong umpan balik positif dari pelanggan adalah dengan menyediakan produk dan layanan yang lebih baik daripada pesaing Anda.

Pelajari tentang apa yang membuat produk Anda unik dengan menganalisis kualitas barang dagangan Anda dan mengadakan kelompok fokus.

Dengan mempelajari tentang permintaan pasar dan kualitas barang dagangan Anda, Anda dapat meningkatkan pengalaman pelanggan dan mendapatkan lebih banyak advokasi pelanggan.

2. Jadikan Pengalaman Merek Anda Berkesan

Pastikan bahwa karyawan memberikan suasana yang penuh perhatian dan ramah saat berinteraksi dengan pelanggan. Pelanggan membentuk opini tentang perusahaan berdasarkan interaksi mereka dengan merek dan pengalaman pembelian.

3. Prioritaskan Pelanggan Anda

Mentalitas yang mengutamakan pelanggan dapat membantu Anda mengembangkan basis klien setia yang sadar bahwa Anda menghargai dan menghormati pandangan klien Anda.

Dengarkan pelanggan Anda dan jelaskan bagaimana Anda berencana untuk mengatasi masalah mereka. Dengan bersikap jujur, Anda dapat membangun mentalitas yang mengutamakan pelanggan.

Kirimkan barang Anda sebelum tanggal pengiriman dan komunikasikan kebijakan perusahaan secara konsisten.

4. Sediakan Cara Sederhana untuk Mempromosikan Bisnis Anda kepada Klien

Buat platform tempat pelanggan dapat menjelaskan perasaan mereka tentang produk dan berbagi umpan balik. Sorot perhatian dari tanggapan klien dan biarkan mereka tahu bahwa Anda menghargai umpan balik mereka.

5. Kenali Pelanggan Aktif  Anda

Perusahaan Anda harus berinvestasi dalam mengidentifikasi pelanggan utamanya dan berkomunikasi dengan mereka secara teratur. Dengan menjaga hubungan dekat dengan mereka yang mencintai bisnis Anda, Anda akan membina hal yang sama dengan pelanggan lain.

6. Manfaatkan Apa yang Sedang Menjadi Tren

Advokasi pelanggan sering terjadi di ruang publik, seperti media sosial. Anda dapat membuat bisnis Anda lebih relevan dan mudah didekati dengan membuka diri terhadap tren yang berhubungan kembali dengan bisnis inti Anda.

Pelanggan akan lebih cenderung mendukungnya jika itu relevan dengan kehidupan, pengalaman, dan minat orang sehari-hari.

Hati-hati, gunakan tren hanya jika relevan dengan bisnis Anda. Jika tidak, Anda akan berakhir dengan terputusnya hubungan antara apa yang Anda posting dan apa yang Anda lakukan.

Baca juga: Manajemen Piutang: Pengertian, Manfaat, dan Tips Melakukannya

Cara Membuat Pelanggan Menjadi Loyal

advocacy marketing

Orang-orang yang telah membeli dari Anda adalah pendukung terbesar Anda. Anda memecahkan kebutuhan yang sangat mengakar, atau Anda melebihi harapan mereka.

Untuk benar-benar membuat pelanggan Anda merasa puas, Anda harus memiliki strategi yang kuat. Memanfaatkan pemasaran advokasi pelanggan Anda berarti Anda harus membuat konten yang menarik bagi pembeli potensial.

Anda dapat menggunakan banyak strategi advocacy marketing pelanggan yang berbeda untuk melakukan ini:

1. Jual Produk dan Layanan Berkualitas Tinggi

Tidak peduli seberapa bagus layanan pelanggan Anda, jika produk atau layanan Anda gagal mengesankan, orang akan mengeluh. Selain itu, produk yang baik seringkali dapat mengimbangi pengalaman buruk.

Jika Anda menyukai sesuatu yang Anda beli tetapi tidak puas dengan layanan yang Anda terima, Anda mungkin masih akan merekomendasikannya kepada teman Anda.

Tidak banyak produk/layanan yang secara signifikan lebih baik dari rata-rata. Sebagian besar produk sedikit membantu, tidak benar-benar luar biasa.

Lihat keluhan Anda atau keluhan pesaing Anda dan selesaikan masalah tersebut. Gunakan umpan balik ini untuk meningkatkan produk Anda.

2. Berikan Pelanggan Anda Pengalaman yang Tak Terlupakan

Bahkan jika Anda menjual produk secara online, Anda menjual pengalaman—ketika seseorang membeli dari Anda, mereka membeli pengalaman itu. Orang membeli dari orang, dan petualangan hebat dimulai dengan pengalaman hebat.

Bekerja lebih keras dengan pelanggan Anda dapat menjadi perbedaan antara pelanggan seumur hidup dan pelanggan tetap.

3. Memberikan Layanan Pelanggan yang Sangat Baik

Cara termudah untuk menonjol adalah dengan menyediakan layanan pelanggan yang fantastis. Anda tidak bisa hanya memenuhi harapan pelanggan—Anda harus melampaui dan melampaui mereka.

Pelanggan tidak akan memuji Anda jika Anda memberikan pengalaman yang memadai.

4. Umpan Balik Pelanggan adalah Kunci

Dengan meminta umpan balik dari pelanggan, Anda dapat memperoleh wawasan berharga tentang bisnis Anda.

Siapa yang lebih baik untuk memberi tahu Anda apa yang Anda lakukan dengan benar dan di mana kesalahan Anda selain orang-orang yang menggunakan produk atau layanan Anda?

Kemudian, dan ini adalah kuncinya,  pertimbangkan umpan balik itu. Umpan balik seperti emas bagi siapa pun yang bekerja di industri B2B—setiap umpan balik yang diterima, baik atau buruk, harus diperhatikan dalam konteksnya, dan dianalisis secara menyeluruh.

5. Minta Pelanggan Hebat untuk Berbicara

Anda tahu mana dari pelanggan Anda yang terbaik, advokat yang paling blak-blakan. Minta mereka untuk berbicara tentang pengalaman mereka dengan merek Anda di media sosial.

Kita semua terbiasa menarik pelanggan utama untuk studi kasus, dan studi kasus itu juga bisa menjadi konten yang bagus untuk acara sosial.

Untuk advokat pelanggan yang benar-benar hebat, mereka yang ingin menjadi penginjil merek Anda, Anda bahkan dapat mempertimbangkan untuk membawa mereka ke dewan advokasi pelanggan Anda sehingga mereka dapat membagikan konten Anda.

Baca juga: Mengetahui Elemen Pemasaran untuk Proses Marketing yang Lebih Baik

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Sangat penting untuk menemukan advokat dan duta merek saat ini dalam advocacy marketing. Cari tahu mengapa mereka mempromosikan merek Anda dan mengapa mereka melakukannya.

Ini memberi Anda wawasan tentang bagaimana Anda dapat memaksimalkan upaya advokasi mereka atau bermitra dengan mereka untuk hasil yang lebih banyak.

Pemasaran advokasi pelanggan bisa sangat efektif jika dilakukan dengan benar—dan melakukannya tidak harus rumit. Pastikan pelanggan Anda puas, dorong mereka ke arah yang benar, dan sisanya akan beres dengan sendirinya.

Advokat pemasaran bukan hanya strategi pemasaran; ini semua tentang menjadi yang terbaik setiap hari. Jika Anda berusaha untuk menjadi lebih baik setiap hari, Anda secara alami akan menarik pendukung.

Selain pemasaran, keuangan merupakan komponen yang sangat penting bagi bisnis bahkan bisa dikatakan menjadi jantung suatu bisnis. Untuk itu, Anda memperlukan bantuan software akuntansi seperti Kledo yang akan memudahkan pengelolaan keuangan bisnis Anda.

Kledo merupakan software all in one berbasis cloud yang memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi seperti invoice, purchase, manajemen stok, laporan laba rugi, dan beragam fitur terbaik lainnya.

Jadi tunggu apalagi? Yuk gunakan Kledo sekarang juga! Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × four =