Cara Memilih Partner Bisnis yang Menguntungkan

partner bisnis

Mitra atau partner bisnis adalah aset berharga ketika Anda memulai perusahaan baru. Sementara beberapa mitra membentuk ide bisnis bersama sejak awal, yang lain menemukan satu sama lain dalam proses peluncuran startup.

Jika Anda sedang mencoba mencari partner bisnis, ada beberapa pendekatan yang bisa Anda lakukan.

Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi apa yang harus dilakukan saat mencari partner bisnis dan manfaat memilikinya, ditambah tips tentang cara menemukan mitra bisnis yang cocok untuk Anda dan bisnis Anda.

Apa itu Partner Bisnis?

partner bisnis

Partner atau mitra bisnis adalah individu atau organisasi yang terlibat, sampai tingkat tertentu, dengan urusan entitas bisnis lain.

Meskipun istilah tersebut dapat memiliki arti yang berbeda, biasanya yang paling sering adalah gambaran tentang dua orang atau lebih yang berperan penting dalam mengelola, memiliki, atau menciptakan suatu usaha bisnis.

Ini juga digunakan untuk perusahaan yang bekerja sama dalam jangka panjang, seperti hubungan antara pemasok bahan baku dan perusahaan yang mengubah bahan tersebut menjadi barang jadi.

Kemitraan bisnis mirip dengan hubungan pribadi jangka panjang dalam beberapa hal, seperti:

  • Dua atau lebih individu atau bisnis mengumpulkan dana mereka dengan tujuan yang sama
  • Mereka menggabungkan sumber daya, keterampilan, dan pengetahuan mereka untuk tujuan bersama
  • Mereka sama-sama bertanggung jawab atas hasil dari tindakan bersama mereka, yang dapat menghasilkan keuntungan atau kerugian

Kemitraan atau partnership pada bisnis harus terdaftar di semua negara bagian di mana ia melakukan operasi bisnis, dengan masing-masing negara bagian memiliki jenis struktur kemitraan potensial yang sedikit berbeda.

enis struktur kemitraan yang tepat bervariasi sesuai dengan tingkat tanggung jawab yang disepakati antara mitra bisnis dan jenis perusahaan yang bersangkutan.

Tergantung pada faktor-faktor ini, berbagai jenis partnership dapat dibentuk, seperti:

Mitra umum atau mitra terbatas

Sementara mitra umum berbagi tugas manajemen dan memiliki tanggung jawab yang sama untuk setiap hutang perusahaan yang terutang, mitra terbatas hanya berinvestasi di perusahaan, yang berarti mereka tidak memiliki keterlibatan langsung dalam manajemen perusahaan sementara juga bebas dari kewajiban potensial apa pun.

Baca juga: Personalized Marketing, Strategi Jitu Meningkatkan Penjualan

Mitra ekuitas atau mitra bergaji

Sementara mitra ekuitas memiliki bagian kepemilikan dan karenanya menerima bagian dari keuntungan perusahaan, mitra yang digaji biasanya dibayar sebagai karyawan.

Sebagian besar mitra bisnis adalah pemilik bersama perusahaan, sehingga mereka tidak menerima gaji seperti karyawan konvensional.

Sebaliknya, setiap mitra menerima bagian dari keuntungan atau kerugian tahunan perusahaan sebanding dengan bagian mereka dari kepemilikan perusahaan.

Selain itu, beberapa mitra menerima pembayaran jaminan tambahan yang terpisah dari bagian kemitraan mereka, yaitu untuk layanan tertentu seperti tugas manajemen.

Kemitraan biasanya perlu didaftarkan di negara tempat mereka menjalankan bisnisnya, dengan persyaratan dan persyaratan yang tepat bervariasi dari satu negara ke negara bagian lainnya.

Perjanjian kemitraan biasanya ditandatangani oleh semua mitra, dengan jelas menyatakan bagian kepemilikan masing-masing mitra, serta peran atau tanggung jawab apa pun yang mungkin mereka miliki dalam operasi sehari-hari atau struktur manajemen perusahaan.

Perjanjian ini tidak harus didaftarkan ke negara, karena hanya perjanjian internal antara mitra bisnis.

Mitra bisnis dapat menjadi salah satu pendiri perusahaan atau membentuk kemitraan dengan pemilik bisnis kapan saja setelah itu.

Partner yang masuk biasanya berinvestasi dalam bisnis, dengan jumlah modal yang dibawa ke perusahaan oleh mitra baru biasanya sebanding dengan bagian mereka dari keuntungan atau kerugian tahunan di masa depan.

Pajak yang terutang tidak dibayar oleh bisnis itu sendiri, karena masing-masing mitra dikenai pajak secara individual berdasarkan bagian mereka dari kepemilikan dan pendapatan atau kerugian yang dilaporkan oleh perusahaan.

Baca juga: Mengenal Persamaan dan Perbedaan Hutang Piutang dalam Akuntansi

Keuntungan Memiliki Partner Bisnis

Bergantung pada ruang lingkup kemitraan Anda, Anda atau partner bisnis Anda mungkin berinvestasi tanpa berpartisipasi dalam aktivitas manajemen, atau Anda mungkin ingin sangat terlibat dalam pengambilan keputusan dan operasi sehari-hari.

Meskipun tergoda untuk mempertahankan kepemilikan tunggal, ada banyak manfaat utama untuk bekerja dengan mitra bisnis yang tepat, termasuk:

  • Keahlian dan edukasi bersama: partner bisnis yang baik membawa ide dan keahlian baru ke perusahaan.
  • Dukungan finansial, moral, dan profesional: Memulai perusahaan itu sulit, tetapi memiliki partner berpotensi mengurangi separuh beban kerja dan kewajiban finansial untuk Anda.
  • Peningkatan peluang bisnis: Memiliki partner bisnis dapat meningkatkan kredibilitas Anda, memberi Anda akses ke jaringan profesional yang lebih luas dan membuka lebih banyak peluang untuk pertumbuhan dan ekspansi.
  • Tunjangan pajak: Jika Anda membentuk kemitraan umum, Anda tidak akan membayar pajak penghasilan, tetapi keuntungan dan kerugian akan menjadi milik kedua mitra.
  • Perspektif baru: Bekerja dengan partner dapat memberi Anda sudut pandang yang berbeda, dan mereka mungkin menemukan solusi yang belum Anda pertimbangkan.

Baca juga: Fraud Laporan Keuangan: Pengertian, Deteksi, dan Pencegahan

Bagaimana Cara Menemukan Partner Bisnis?

Tidak ada batasan cara untuk menemukan parner bisnis, tetapi ada beberapa cara yang biasanya ditemukan oleh pengusaha, seperti:

Menganalisis rekan kerja saat ini dan masa lalu

Kebanyakan pengusaha memulai bisnis setelah bekerja di lapangan. Oleh karena itu, ada kemungkinan besar mereka bertemu dengan para profesional dengan keterampilan serupa atau saling melengkapi yang akan menjadi mitra bisnis yang baik.

Keuntungan utama menemukan mitra bisnis dari kumpulan rekan kerja Anda dulu atau sekarang adalah Anda mungkin sudah terbiasa dengan keterampilan dan etos kerja mereka.

Menemukan teman yang bersedia berbisnis dengan Anda

Meskipun berpotensi mempengaruhi hubungan pribadi, menjalin kemitraan bisnis dengan teman adalah salah satu cara yang paling banyak digunakan untuk mencari mitra bisnis.

Keuntungan utamanya adalah kemungkinan besar Anda sudah memiliki tingkat kepercayaan dan komunikasi yang baik, serta kepribadian yang serupa.

Baca juga: Target Penjualan: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat dan Melampauinya

Relasi online dan tatap muka

Banyak pengusaha menemukan mitra bisnis melalui jaringan online dan offline. Pertimbangkan untuk bergabung dengan grup jaringan khusus industri lokal dan mulailah mencari mitra bisnis potensial.

Meskipun Anda secara pribadi harus menghadiri acara jejaring industri dan bertemu dengan calon mitra secara langsung, Anda juga dapat meneliti ruang kerja bersama online, grup jejaring, atau tempat lain mana pun secara online, di mana Anda kemungkinan akan menemukan profesional yang beroperasi dalam industri yang sama dengan Anda. .

Membentuk kemitraan bisnis dengan anggota keluarga

Memulai bisnis dengan anggota keluarga mirip dengan bermitra dengan seorang teman.

Meskipun hal ini menimbulkan tantangan serupa dalam mempengaruhi hubungan pribadi, beberapa bisnis dengan tingkat keberhasilan tertinggi adalah bisnis keluarga.

Selain tingkat kepercayaan yang tinggi, keuntungan utama lainnya adalah bahwa kerabat cenderung memiliki pendidikan, tradisi, dan filosofi yang sama, dan oleh karena itu kemungkinan besar juga memiliki ciri kepribadian dan etos kerja yang sama.

Menghadiri acara pelatihan terkait bisnis dan industri

Meskipun menghadiri acara semacam itu dapat mengajari Anda cara mengelola bisnis dan meningkatkan keterampilan terkait industri Anda, keuntungan lain dari acara ini adalah kemungkinan besar bertemu orang-orang dengan rencana dan minat karier yang sama.

Menghadiri acara khusus industri akan membantu Anda bertemu dengan sesama profesional yang mungkin juga mencari seseorang untuk bermitra dalam bisnis.

Banner 1 kledo

Baca juga: Stok Barang Persediaan: Pengertian, Jenis, dan Teknik Mengelolanya

Proses Memilih Partner Bisnis yang Menguntungkan

partner bisnis

1. Temukan partner yang dapat membawa keterampilan dan pengalaman ke bisnis

Partner bisnis yang baik harus memiliki keterampilan yang mendukung dan melengkapi keahlian Anda.

Tidak ada satu orang pun yang menguasai semua hal bisnis. Jika Anda memiliki keterampilan interpersonal yang hebat tetapi keterampilan keuangan bisnis yang buruk, pertimbangkan mitra yang memahami akuntansi bisnis.

Semakin banyak keterampilan yang Anda dan partner Anda bawa ke bisnis bersama, semakin mudah untuk memulai, merencanakan, mengembangkan, dan menjalankan bisnis Anda.

2. Temukan mitra yang berbagi value, semangat kewirausahaan, dan visi Anda

Dari semua hal yang harus dicari dalam kepribadian partner bisnis, ini mungkin yang paling penting.

Anda harus dapat berkomunikasi secara efektif dengan mitra Anda untuk membuat keputusan, menetapkan tujuan, dan mendorong bisnis ke depan.

Jika Anda bermitra dengan seseorang yang malas, agresif, atau tidak dapat mempertimbangkan sudut pandang Anda, akan lebih sulit untuk menjadi sukses.

Baca juga: Apa Itu Partnership? Ini Pengertian, Jenis dan Cara Membangunnya

3. Cari partner yang tidak memiliki masalah pribadi

Jika mitra Anda memiliki tantangan serius dalam kehidupan pribadinya, hal itu dapat terbawa ke dalam bisnis.

Memang menyenangkan untuk bersedia memberi seseorang kesempatan, tetapi menjalankan bisnis kecil membutuhkan fokus, waktu, dan energi yang luar biasa.

Jika mitra Anda menghadapi krisis pribadi satu demi satu, Anda mungkin mendapati diri Anda memikul beban bisnis.

4. Temukan partner yang dapat menawarkan sumber daya dan kredibilitas untuk bisnis Anda

Sangat menyenangkan memiliki mitra bisnis yang memiliki sumber daya keuangan, tetapi ada kontribusi lain yang dapat diberikan mitra ke bisnis yang sama berharganya.

Mitra dengan jaringan bisnis yang aman, koneksi industri, daftar klien, atau kredensial dan keahlian khusus juga dapat meningkatkan nilai bisnis Anda dan meningkatkan peluang Anda untuk mencapai kesuksesan jangka panjang.

5. Pilih mitra yang stabil secara finansial

Apakah pasangan Anda berkontribusi secara finansial untuk bisnis atau tidak, kurang penting dibandingkan jika calon mitra Anda berada dalam kesulitan keuangan yang parah.

Seseorang yang berada di tengah krisis keuangan mungkin bukan pilihan terbaik untuk berbisnis karena berbagai alasan.

Keterampilan manajemen uang, aset, dan waktu sangat penting bagi pengusaha usaha kecil, dan seseorang yang telah salah mengatur keuangan pribadi atau bisnisnya mungkin tidak memiliki keterampilan atau disiplin untuk membuat kemitraan bisnis berhasil.

Skenario terburuk, mereka bahkan mungkin mencari cara untuk mencuri dari bisnis Anda untuk memecahkan masalah keuangan pribadi.

Baca juga: Kelebihan, Kekurangan, dan Tips Memulai Usaha Bersama Teman

6. Pilih mitra yang mempraktikkan etika pribadi dan bisnis yang baik

Pastikan hanya menjalin kemitraan dengan seseorang yang dapat Anda percayai.

Carilah seseorang yang menghargai kejujuran dan mempraktikkan etika pribadi dan bisnis yang baik.

Mitra bisnis yang dipilih dengan buruk mungkin akhirnya mencuri dari perusahaan, mengambil ide atau klien Anda untuk memulai bisnis mereka sendiri, atau melanggar undang-undang yang dapat membawa bisnis Anda ke dalam masalah hukum.

7. Rasa hormat adalah elemen yang diperlukan untuk membentuk kemitraan yang sukses

Anda tidak boleh bermitra dengan seseorang yang tidak Anda hormati. Tujuan utama dari pembentukan kemitraan adalah untuk mencapai kesuksesan sebagai sebuah tim.

Anda mungkin tidak menghargai pendapat dan upaya seseorang yang tidak Anda hormati setidaknya pada tingkat profesional. Anda juga ingin bermitra dengan seseorang yang akan menunjukkan rasa hormat Anda sebagai mitra, profesional bisnis, dan sebagai pendiri bisnis Anda.

8. Rencanakan jauh-jauh hari jika Anda “Putus” dengan mitra bisnis Anda

Ingatlah bahwa kemitraan adalah ikatan hukum, jika salah, “perpisahan” juga bisa menjadi buruk.

Jika tanpa alasan lain, tidak peduli dengan siapa Anda memilih untuk bermitra dalam bisnis, pastikan untuk mendapatkan semua perjanjian bisnis secara tertulis.

Kesalahpahaman tentang uang dan visi kewirausahaan dapat merusak bahkan persahabatan terbaik dan hubungan pribadi lainnya.

Baca juga: Holding Company: Pengertian, Jenis, Cara Kerja, Kelebihan, dan Kekurangan

Kesimpulan

Mencari partner dalam bisnis memang bukanlah perkara mudah. Dibutuhkan pertimbangan dan penilaian yang matang karena nantinya partner Anda akan menjadi rekan Anda dalam mengembangkan bisnis dalam waktu yang lama.

Jika Anda salah memilih partner bisnis, usaha Anda akan berakhir pada kegagalan atau kemungkinan terburuknya adalah tuntutan hukum.

Salah satu masalah yang sering didapati saat melakukan kemitraan adalah masalah hukum dan pengelolaan keuangan. Untuk persoalan hukum, ada baiknya Anda menggunakan jasa pengacara yang bisa membuat ketentuan yang jelas antara Anda dan mitra Anda.

Sedangkan untuk proses pengelolaan keuangan bisnis, Anda bisa menggunakan sistem akuntansi modern agar setiap transaksi terpantau secara transparan, salah satunya dengan menggunakan software akuntansi berbasis online seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dikembangkan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, membuat dan memantau laporan keuangan, manajemen persediaan dan aset, dan masih banyak lagi fitur Kledo yang akan membantu Anda.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

13 + 3 =