Apa itu Akun Piutang? Berikut Pembahasan Lengkap dan Mendalam

akun piutang

Piutang adalah uang yang pelanggan Anda berutang kepada Anda untuk membeli barang dan jasa secara kredit. Sedangkan dalam akuntnasi akun piutang Anda terdiri dari semua faktur yang belum dibayar atau uang yang terutang oleh pelanggan Anda. Piutang usaha dicatat sebagai aset di neraca perusahaan Anda.

Memahami pentingnya akun piutang sangat penting untuk menjaga kesehatan keuangan yang baik dari bisnis Anda. Memiliki piutang yang sehat selalu dianjurkan.

Bahkan jika Anda memiliki banyak pelanggan, tetapi jika mereka tidak membayar Anda tepat waktu atau tidak membayar Anda sama sekali dapat sangat merugikan bisnis Anda.

Pembayaran yang terlambat dari pelanggan dapat menyebabkan masalah arus kas untuk bisnis apa pun. Jika sebuah perusahaan memiliki saldo piutang, ini berarti sebagian pendapatan masih belum terbayar.

Jika pelanggan membutuhkan waktu lebih lama untuk membayar, itu dapat berdampak signifikan pada arus kas Anda.

Akun piutang usaha diklasifikasikan sebagai aset karena merupakan pembayaran terutang dan dicatat di bagian aset lancar di neraca.

Kami akan membahas topik-topik berikut yang terkait dengan akun piutang secara lengkap dan mendalam pada artikel ini, jadi baca terus sampai selesai.

Apa itu Akun Piutang?

akun piutang

Akun piutang atau accounts receivable (AR) adalah uang yang pelanggan Anda berutang kepada Anda untuk membeli barang dan jasa secara kredit.

Piutang Anda terdiri dari semua faktur yang belum dibayar atau uang yang terutang oleh pelanggan Anda.

Pelanggan Anda harus membayar jumlah ini sebelum tanggal jatuh tempo faktur. AR dicatat sebagai aset di neraca perusahaan Anda.

Mengapa Perusahaan Memiliki Piutang Usaha?

Di dunia yang kompetitif saat ini, bisnis perlu menjual barang dan jasa secara kredit untuk membuat proses pembayaran lebih fleksibel dan lebih mudah bagi pelanggan mereka.

Membiarkan pelanggan membeli barang dan jasa secara kredit juga mendorong lebih banyak penjualan karena semua pelanggan cenderung menyimpan uang tunai dan lebih cenderung membeli secara kredit.

Misalnya- Vendor Anda ingin membeli barang dari Anda untuk dijual kepada pelanggan mereka karena mereka telah menerima pesanan penjualan tetapi tidak memiliki cukup uang untuk membayar barang tersebut.

Mereka akan membeli barang dari Anda secara kredit dan mengirimkannya ke gudang pelanggan mereka. Setelah vendor Anda menerima uang dari pelanggan mereka, mereka akan membayar Anda dan menghapus faktur.

Contoh lain adalah untuk perusahaan listrik. Sebuah perusahaan listrik menyediakan listrik secara kredit dan mengumpulkan uang pada akhir bulan. Semua tagihan yang belum dibayar dari semua pelanggan adalah bagian dari piutang mereka.

Baca juga: Bilyet Giro: Pengertian, Format, Contoh dan Bedanya dengan Cek

Akun piutang: aset atau kewajiban?

Piutang usaha diklasifikasikan sebagai aset karena merupakan pembayaran terutang yang jatuh tempo di masa depan dan memberikan nilai bagi perusahaan Anda.

Piutang usaha dicatat di bagian aset lancar di neraca. Jika bisnis harus menunggu lebih dari satu tahun untuk mengubah AR menjadi uang tunai, itu dianggap sebagai aset jangka panjang.

Ayat Jurnal untuk Akun Piutang?

Ketika penjualan barang atau jasa dilakukan kepada pelanggan, Anda menggunakan perangkat lunak akuntansi Anda untuk membuat faktur yang secara otomatis membuat ayat jurnal untuk mengkredit akun penjualan dan mendebet akun piutang.

Ayat jurnal untuk mencatat faktur penjualan-

Nama AkunDebitKredit
PiutangXXX
PenjualanXXX

Setelah Anda menerima pembayaran tunai dari pelanggan, rekening kas akan didebit, dan rekening piutang akan dikreditkan.

Ayat jurnal untuk mencatat pembayaran tunai-

Nama AkunDebitKredit
KasXXX
PiutangXXX

Beberapa perusahaan menawarkan diskon kepada pelanggan yang membayar sebelum tanggal jatuh tempo.

Ayat jurnal untuk mencatat pembayaran tunai dengan diskon-

Nama AkunDebitKredit
KasXXX
DiskonXXX
PiutangXXX

Jika ada pelanggan yang tidak dapat membayar jumlah faktur karena kebangkrutan, Anda perlu menghapus piutang sebagai utang yang buruk.

Ayat jurnal untuk menghapus piutang sebagai Bad Debt Expense-

Nama AkunDebitKredit
Bad Debt ExpenseXXX
PiutangXXX

Jika pelanggan Anda mengembalikan item inventaris karena alasan apa pun, Anda memerlukan catatan kredit kepada pelanggan Anda.

Ayat untuk mencatat catatan kredit yang dikeluarkan untuk pelanggan-

Nama AkunDebitKredit
PendapatanXXX
PiutangXXX

Baca juga: Tips Meningkatkan Keuntungan Usaha Bengkel dengan Instan

Contoh Kasus dalam Mencatat Piutang

Di sini kami telah menjelaskan piutang dengan sebuah contoh.

Perusahaan ABC menjual barang senilai 50.000 secara kredit ke perusahaan CDE. Berikut adalah entri jurnal piutang dalam buku perusahaan ABC:

Nama AkunDebitKredit
Piutang50.000
Penjualan50.000

Biaya barang-barang ini untuk perusahaan ABC adalah 10.000. Setelah item persediaan dikirim ke perusahaan CDE, berikut adalah entri jurnal untuk memperbarui biaya barang yang dijual di buku perusahaan ABC:

Nama AkunDebitKredit
Biaya Barang yang Dijual10.000
Inventarisasi10.000

Perusahaan CDE membayar jumlah penuh 50.000 secara tunai kepada perusahaan ABC. Berikut adalah entri jurnal pembayaran di buku perusahaan ABC:

Nama AkunDebitKredit
Kas50.000
Piutang50.000

Bagaimana Cara Kerja Piutang Usaha?

akun piutang
Financial 1

Berikut kami akan menjelaskan langkah-langkah dalamproses piutang:

1. Menjual Barang dan Jasa secara Kredit

Proses piutang dimulai dengan menjual barang atau jasa kepada pelanggan secara kredit.

2. Mengirim Faktur

Setelah penjualan dikonfirmasi, Anda perlu mengirim faktur ke pelanggan Anda. Faktur adalah dokumen penjualan yang memiliki daftar produk dan layanan yang disediakan dengan jumlah dan harganya.

Mengirim faktur ke pelanggan Anda memberi tahu mereka tentang uang yang terutang untuk barang dan jasa yang disediakan oleh bisnis Anda.

Faktur dapat dikirim ke pelanggan sebelum atau sesudah pengiriman barang atau jasa, tergantung pada kontrak penjualan. Saat membuat faktur, pastikan bahwa faktur memiliki semua informasi penting seperti:

  • Tanggal faktur
  • Informasi pelanggan seperti nama, penagihan, dan alamat pengiriman, dll.
  • Jasa dan nama barang, kuantitas dengan harga.
  • Jumlah yang harus dibayar
  • Tanggal jatuh tempo faktur
  • Nomor dan informasi pesanan pembelian yang relevan jika pelanggan Anda membagikannya kepada Anda.
  • Informasi Kontak Anda
  • Syarat pembayaran
  • Detail pajak dan diskon

Setelah faktur dikirim ke pelanggan Anda, Anda juga perlu mencatat entri jurnal faktur.

Saat mencatat entri jurnal faktur, Anda perlu mendebit akun piutang untuk jumlah yang harus dibayar dari pelanggan Anda dan mengkredit akun penjualan untuk jumlah yang sama.

Anda juga perlu memposting entri jurnal harga pokok penjualan untuk memperbarui inventaris Anda.

Jika Anda menggunakan software akuntansi seperti Kledo, ayat jurnal ini akan dibuat secara otomatis setelah pembuatan faktur penjualan dan pemenuhannya.

Anda juga bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

3. Penerimaan Pembayaran

Setelah pelanggan Anda menerima faktur, mereka harus melakukan pembayaran.

Semua pelanggan harus melakukan pembayaran sebelum tanggal jatuh tempo faktur. Setelah Anda menerima pembayaran, Anda harus memberi mereka tanda terima pembayaran dan juga mencatat entri pembayaran dalam sistem.

Saat mencatat entri jurnal pembayaran, Anda perlu mendebit kas untuk menunjukkan peningkatan karena pembayaran dan mengkredit piutang untuk mengurangi jumlah terutang oleh pelanggan Anda.

Baca juga: Apa itu PO? Berikut Pengertian Lengkap dan Perbedaannya

Apa Yang Terjadi Jika Piutang Tidak Pernah Dibayar?

Ketika pelanggan Anda tidak dapat membayar piutang usaha karena kebangkrutan atau alasan lain, Anda harus menghapusnya sebagai beban piutang tak tertagih.

Juga, jika agen penagihan Anda membebankan biaya yang lebih tinggi daripada jumlah total utang, Anda harus menghapus jumlah tersebut sebagai beban utang macet.

Kemungkinan yang buruk dapat terjadi dalam kasus ketika pelanggan tidak mampu membayar karena kurangnya keuangan yang tersedia, atau pelanggan bangkrut.

Apa itu Rasio Perputaran Piutang?

Rasio perputaran piutang membantu Anda mengetahui seberapa cepat pelanggan Anda membayar tagihan mereka.

Rasio perputaran AR digunakan untuk mengidentifikasi efisiensi perusahaan dalam menagih piutang tertunda yang terutang oleh pelanggan.

Rasio rata-rata piutang dihitung dengan membagi penjualan bersih dengan rata-rata piutang.

Formula Rasio Perputaran Piutang-

Rasio Perputaran AR= Penjualan Kredit Bersih/ Piutang Usaha Rata-rata

Contoh Perhitungan Rasio Perputaran Piutang

Misalnya- Penjualan kredit bersih untuk perusahaan ABC adalah 150.000.000 untuk tahun ini. Pada awal tahun keuangan, $20.000.000 adalah saldo AR, dan 10.000.000 adalah saldo piutang pada akhir tahun ini.

Di sini rata-rata piutang usaha adalah (20.000.000+10.000.000)/2 yaitu 15.000.000. Untuk menghitung rasio perputaran piutang, Anda perlu membagi 150.000.000 dengan 15.000.000, yaitu 10.

  • Penjualan bersih- 150.000.000
  • Saldo AR untuk tahun sebelumnya- 20.000.000
  • Saldo AR untuk tahun ini- 10.000.000
  • Piutang Usaha Rata-rata = (20.000.000+10.000.000)/2= 15.000.000
  • Rasio Perputaran Piutang (ARTR)- $150.000.000/15.000.000= 10

Tips Penagihan Akun Piutang Anda

Di sini kami telah mencantumkan beberapa tips yang dapat diterapkan perusahaan untuk penagihan piutang:

  • Minta pelanggan untuk membayar biaya keterlambatan untuk pembayaran yang telah jatuh tempo
  • Hadiahi pelanggan yang membayar cepat dengan menawarkan beberapa diskon
  • Kirim peringatan sistem otomatis untuk faktur yang telah jatuh tempo
  • Siapkan proses tindak lanjut yang efisien untuk pembayaran yang tertunda
  • Lacak semua faktur dengan perangkat lunak akuntansi

Menggunakan Otomatisasi Untuk Proses Pencatatan Piutang Usaha

Otomatisasi AR mengotomatisasi seluruh proses piutang dengan software akuntansi yang memiliki fitur otomatisasi piutang seperti Kledo. Software akuntansi Kledo membantu Anda melacak semua faktur dengan status pembayarannya

Kledo memungkinkan Anda mengotomatiskan proses penagihan pembayaran dan dapat melacak piutang Anda dan menghasilkan laporan yang komprehensif.

Software akuntansi Kledo juga membantu Anda untuk mengirim faktur dan laporan melalui email kepada pelanggan Anda.

Setelah pelanggan Anda menerima faktur, mereka dapat melakukan pembayaran online, dan entri pembayaran akan dibuat secara otomatis di sistem. Juga, semua laporan keuangan akan dibuat, dan semua ayat jurnal akuntansi akan diposting secara otomatis.

Bagaimana Cara Kledo Memudahkan Pengelolaan Akun Piutang pada Bisnis Anda?

Semua bisnis ingin menghemat waktu dengan mengotomatiskan proses penagihan pembayaran untuk mendapatkan pembayaran lebih cepat.

Dengan Kledo, Anda dapat mendigitalkan seluruh proses pengelolaan piutang dan dapat menghilangkan proses pencetakan dan pengiriman hardcopy faktur kepada pelanggan Anda.

Anda dapat membuat faktur kapan saja, di mana saja dengan web dan aplikasi seluler.

Software akuntansi Kledo memungkinkan Anda dapat mengirimkan faktur melalui email dan whatsapp ke pelanggan Anda. Setelah pembayaran diterima, semua laporan keuangan diperbarui secara otomatis.

Jadi, Tertarik menggunakan Kledo untuk proses pengelolaan pembukuan yang lebih baik? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × one =