Tips Memilih Influencer Untuk Pemasaran yang Berhasil

tips memilih influencer

Banyak orang ingin mengetahui tips dalam memilih influencer untuk proses pemasaran. Alasannya, menyewa jasa influencer atau KOL itu biayanya cukup besar, sehingga merek harus mendapatkan ROI yang positif atas strategi ini.

Dengan hadirnya sosial media, proses pemasaran bisnis berubah. Banyak dari bisnis melakukan social media marketing menggunakan influencer untuk menarik perhatian para pengguna media sosial. Namun mencari influencer yang sesuai dengan brand identity bisnis kita tidaklah mudah.

Oleh sebab itu pada artikel ini kami akan memberikan tips memilih influencer agar proses pemasaran bisnis Anda berhasil dan mendatangkan ROI yang Anda harapkan.

Apa itu Infleuncer?

tips memilih influencer

Influencer adalah seseorang di niche atau industri Anda yang menguasai audiens target Anda.

Influencer memiliki pengetahuan, otoritas, atau wawasan khusus tentang subjek tertentu.

Kehadiran mereka yang sudah ada sebelumnya di ceruk membuat mereka menjadi landasan peluncuran yang berguna bagi merek yang mencari kredibilitas. 85% pemasar terlibat dalam pemasaran influencer pada tahun 2018 dan 92% mengatakan kampanye mereka efektif.

Influencer membantu perusahaan dalam ” influencer marketing,” suatu bentuk iklan yang membangun otoritas merek di belakang reputasi orang lain.

Mengenal jenis influencer

Influencer memiliki sejarah panjang dalam pemasaran. Awalnya, perusahaan menggunakan tokoh-tokoh menarik seperti selebriti dan atlet untuk membantu menjual produk mereka melalui iklan televisi dan radio.

Munculnya media sosial telah membuat jenis influencer lain lebih populer. Saat ini, influencer masuk ke dalam kategori berikut:

  • Selebriti: Artis, atlet, dan bintang budaya pop.
  • Pakar industri dan mereka yang memilik dampak untuk masyarakat
  • Mikro-influencer: Individu dengan dampak pada media sosial
  • Blogger dan pembuat konten

Sebagian besar influencer markering saat ini terjadi di media sosial. Mikro-influencer dan blogger adalah cara yang lebih hemat biaya untuk mengakses kredibilitas instan untuk merek yang sedang berkembang.

Tetapkan Tujuan Kampanye Anda

Anda harus terlebih dahulu menguraikan tujuan Anda dengan jelas sebelum mencari influencer atau menyiapkan kampanye Anda.

Ada berbagai sasaran yang ingin Anda capai dengan kampanye Anda, beberapa di antaranya mungkin termasuk:

  • Kesadaran merek
  • Pembuatan konten
  • Penjualan atau unduhan aplikasi
  • Newsletter subscribers atau pengikut di media sosial

Bergantung pada apa yang ingin Anda capai, Anda dapat memilih bagaimana Anda ingin berkolaborasi dengan influencer. Mereka akan dapat berkontribusi dengan cara yang berbeda.

Misalnya, jika tujuan Anda adalah membuat konten, Anda akan ingin berkolaborasi dengan influencer yang memiliki keterampilan fotografi, daripada influencer yang mungkin memiliki jangkauan, tetapi konten rata-rata.

Dengan menetapkan sasaran kampanye Anda sebelum memilih influencer, Anda akan dapat memilih influencer yang Anda tahu akan membantu Anda mencapai tujuan Anda, daripada bekerja dengan influencer yang mungkin berkontribusi atau tidak.

Baca juga: Strategi Marketing Bisnis EO Terbaik Ini Wajib Dicoba

Mengapa Memili Influencer yang Tepat Penting dalam Proses Pemasaran?

tips memilih influencer

Bekerja dengan influencer yang tepat adalah kunci keberhasilan kampanye influencer marketing. Influencer yang relevan, otentik, menarik, dan sangat cocok dengan nilai dan citra merek Anda akan berkontribusi besar pada kampanye Anda.

Meneliti dan menemukan influencer yang tepat mungkin tampak seperti proses yang menakutkan dan melelahkan.

Ada banyak faktor yang perlu Anda ingat selama pencarian Anda. Anda juga harus melihat tanda-tanda yang menunjukkan apakah seorang influencer palsu atau tidak!

Untuk membantu Anda, berikut adalah 9 kriteria yang harus Anda ingat saat mencari influencer.

Kami juga menyertakan beberapa tips yang dapat Anda gunakan untuk menemukan influencer yang mungkin memiliki pengikut palsu!

1. Audiens

Untuk menjangkau calon konsumen, sangat penting bagi Anda untuk bekerja dengan influencer yang memiliki audiens yang relevan untuk merek Anda.

Anda dapat menggunakan fitur demografi audiens, yang tersedia di platform pemasaran influencer, untuk mengidentifikasi influencer yang memiliki audiens di lokasi, usia, atau jenis kelamin target Anda.

Ini memberi Anda kesempatan untuk menjangkau audiens yang tepat dan berkomunikasi tentang produk dan layanan Anda.

2. Engagement rate

Engagement rate menunjukkan seberapa baik audiens beresonansi dan merespons konten influencer.

Keterlibatan yang baik menunjukkan bahwa audiens benar-benar peduli dengan apa yang dipublikasikan oleh influencer.

Untuk mengetahui tingkat keterlibatan sebuah postingan, tambahkan jumlah total suka dan komentar yang didapat influencer pada sebuah postingan. Anda harus membagi total dengan jumlah pengikut influencer, lalu kalikan hasilnya dengan 100.

Untuk menemukan tingkat keterlibatan rata-rata profil Instagram, Anda harus menemukan tingkat keterlibatan rata-rata selama minimal 10 posting.

Selain menghitung engagement rate atau tingkat keterlibatan, Anda juga harus memeriksa apakah influencer meluangkan waktu untuk menanggapi pengikut mereka.

Influencer yang bereaksi cepat terhadap komentar mengembangkan hubungan yang baik dengan pengikut mereka. Pada gilirannya, pengikut mereka cenderung lebih banyak berinvestasi dalam konten yang dibagikan dengan mereka.

Baca juga: Word Of Mouth: Strategi Marketing Bisnis Ampuh yang Harus Anda Tahu

3. Relevansi

Penting bagi Anda untuk berkolaborasi dengan influencer yang cocok untuk merek Anda.

Saat Anda melihat melalui profil Instagram influencer, Anda seharusnya dapat membayangkan produk atau layanan Anda diiklankan di sana.

Promosi untuk perusahaan real estat, misalnya, akan terlihat tidak pada tempatnya di Instagram influencer makanan & minuman.

Influencer yang memiliki profil yang sesuai dengan merek Anda akan memiliki audiens yang tertarik dengan produk atau layanan Anda.

Saat Anda berkolaborasi dengan mereka, postingan bersponsor mereka akan beresonansi dengan baik dengan audiens mereka.

4. Authenticity

Tips memilih influencer yang bisa Anda terapkan ada memanstikan keotentikan akunt tersebut, akun yang otentik lebih cenderung memiliki pengikut yang berdedikasi. Mereka dapat membangun loyalitas dan kepercayaan audiens dengan menjadi ahli di bidangnya, seperti makanan & minuman atau mode.

Mereka menunjukkan keahlian mereka dengan membagikan kisah asli, pribadi, tip, dan saran bersama dengan postingan mereka.

Untuk mengukur keaslian, Anda dapat menelusuri keterangan Instagram influencer pada posting normal dan bersponsor.

Cari keterangan yang dipikirkan dengan matang yang menyampaikan sebuah cerita. Untuk postingan bersponsor, keterangan influencer harus membantu audiens mereka.

Influencer mungkin menyoroti mengapa mereka mempromosikan produk atau layanan merek, bagaimana mereka dapat digunakan, atau mengapa mereka menyukai merek tersebut.

Anda juga dapat melihat melalui tagar atau sebutan merek unik Anda untuk menemukan influencer yang sudah menjadi penggemar merek Anda.

Karena mereka menyukai produk atau layanan Anda, kolaborasi Anda dengan mereka akan lebih otentik, dan mereka akan menjadi duta besar yang hebat untuk Anda.

Banner 2 kledo

5. Value

Sebelum bermitra dengan influencer, Anda harus memeriksa untuk melihat apakah Anda dan influencer memiliki nilai atau value yang cocok.

Contohnya, tidak pada tempatnya bagi influencer yang seorang vegan untuk mendukung produk berbahan dasar daging. Untuk memahami nilai-nilai mereka, lihat bio Instagram influencer, foto & video, dan keterangan.

Bio mereka mungkin mengungkapkan beberapa kesukaan dan ketidaksukaan mereka, merek apa yang mungkin menjadi duta mereka, atau alasan apa yang mereka dukung.

Anda juga harus mencari foto atau video yang dapat dikaitkan dengan industri tempat Anda berada. Anda dapat membaca keterangan influencer untuk melihat apa yang biasanya mereka bicarakan dan apa yang mereka yakini.

Kemudian, Anda dapat mengevaluasi jenis konten yang mereka buat, karena kemungkinan mereka akan membuat sesuatu yang serupa untuk Anda.

Baca juga: Word Of Mouth: Strategi Marketing Bisnis Ampuh yang Harus Anda Tahu

6. Kualitas konten

Saat Anda bekerja sama dengan influencer, Anda memberi mereka kebebasan berkreasi untuk membuat konten bersponsor untuk merek Anda.

Karena konten mereka akan mewakili Anda, penting untuk memeriksa apakah kualitas konten mereka sesuai dengan citra merek Anda. Saat Anda melihat profil influencer, Anda harus melihat dari dekat konten yang jelas, tersusun dengan baik, kreatif, konsisten, dan dioptimalkan untuk Instagram.

7. Frekuensi

Saat Anda menjelajahi profil Instagram influencer, pastikan untuk melihat seberapa sering influencer mempublikasikan konten.

Agar influencer dapat membangun audiens yang setia, mereka perlu melibatkan pengikut mereka dengan memposting konten berkualitas tinggi di Instagram mereka secara teratur. Profil Instagram aktif idealnya harus mempublikasikan konten setiap 1-3 hari sekali.

Anda juga harus memeriksa seberapa sering influencer mempublikasikan konten bersponsor. Anda harus mencari keseimbangan yang baik antara konten bersponsor dan normal.

Jika Anda melihat bahwa influencer telah memublikasikan 3 atau lebih postingan bersponsor secara berturut-turut, kredibilitas mereka mungkin terancam.

Anda kemudian harus membaca beberapa komentar yang ditinggalkan pengikut mereka di pos sponsor mereka. Komentar negatif menunjukkan bahwa influencer mungkin mempromosikan terlalu banyak merek.

8. Reliability

Untuk memastikan kolaborasi Anda berjalan lancar dan efektif, influencer yang Anda pilih untuk bekerja sama harus dapat diandalkan atau relibiality yang baik. Jika seorang influencer, misalnya, komunikator yang lambat, itu dapat mencegah Anda menyelesaikan kolaborasi tepat waktu.

Influencer yang andal bersifat proaktif, dan mereka biasanya harus membalas semua pesan Anda dengan segera dan profesional.

Jika influencer membutuhkan waktu lebih dari seminggu untuk menjawab pesan Anda, itu mungkin pertanda bahwa mereka akan lambat berkomunikasi saat Anda mulai berkolaborasi!

Beberapa platform pemasaran influencer juga memiliki sistem peninjauan. Anda dapat membaca umpan balik yang diberikan merek pada kolaborasi sebelumnya untuk melihat seperti apa pengalaman mereka.

9. Kualitas audiens

Saat Anda mencari influencer, Anda mungkin menemukan beberapa yang memiliki pengikut atau engagement palsu.

Untuk menentukan apakah mereka melakukannya, penting untuk memastikan bahwa influencer tersebut tidak memiliki hal ini:

  1. Kualitas konten influencer buruk, tetapi influencer memiliki pengikut yang tinggi.
  2. Influencer menerbitkan konten yang sangat sedikit, tetapi mereka memiliki jumlah keterlibatan yang tinggi atau banyak pengikut.
  3. Mereka memiliki keterlibatan yang sangat tinggi atau rendah untuk jumlah pengikut mereka.
  4. Influencer memiliki lebih banyak orang yang mereka ikuti daripada pengikut. Mereka mungkin memiliki, misalnya, 5.000 pengikut, tetapi mereka mengikuti 7.000 orang. Rasio pengikut terhadap pengikut ini mungkin merupakan hasil dari taktik ‘ikuti-untuk-ikuti’ atau ‘ikuti-berhenti mengikuti’.
  5. Sampel besar pengikut influencer memiliki kombinasi ciri-ciri berikut: (a) sedikit atau tidak ada konten, (b) tidak ada foto profil, (c) nama pengguna yang aneh, (d) profil anonim, (e) rasio pengikut yang mencurigakan, dan (f) menduplikasi atau menyalin bio.
  6. Influencer baru-baru ini membuat profil Instagram mereka, tetapi mereka sudah memiliki banyak pengikut.
  7. Ada pola pengikut yang tiba-tiba dan tidak teratur di profil Instagram influencer. Mereka mungkin tiba-tiba menampilkan ledakan besar pertumbuhan pengikut, kemudian mengalami penurunan besar dalam mengikuti mereka.
  8. Mayoritas komentar yang tersisa di posting mereka adalah spam, generik, dan berulang.
  9. Setelah menerbitkan konten, postingan influencer dengan cepat mendapatkan banyak suka dalam waktu yang sangat singkat.
  10. Video influencer memiliki jumlah penayangan yang rendah dibandingkan dengan ukuran pengikut mereka.

Ingatlah bahwa meskipun profil Instagram influencer dapat menampilkan satu atau beberapa kelainan yang tercantum di atas, itu tidak berarti bahwa pembuatnya palsu.

Profil Instagram mereka harus diperiksa secara keseluruhan dan dalam konteks yang benar. Misalnya, profil yang menunjukkan ledakan pengikut dalam waktu singkat mungkin disebabkan karena mereka ditampilkan di Instagram Discover Page, bukan karena mereka membeli pengikut palsu.

Baca juga: Apa itu PO? Berikut Pengertian Lengkap dan Perbedaannya dengan Invoice

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap tentang apa itu influencer dan tips memilih memilih influencer untuk keberhasilan pemasaran usaha Anda.

Sama seperti strategi pemasaran lainnya, proses influencer marketing juga membuat bisnis Anda mengeluarkan biaya yang harus Anda catat untuk mengukur keberhasilan proses pemasaran tersebut.

Pastikan Anda mengunakan proses pembukuan yang baik dan sesuai standar untuk memudahkan Anda dalam melacak setiap pengeluaran dan keuntungan yang Anda dapatkan.

Hindari proses pembukuan manual yang memakan waktu dengan menggunakan software akuntansi yang praktis dan sesuai dengan kebutuhhan bisnis Anda seperti software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ten + 4 =