Apa Itu Mudharabah dalam Sistem Keuangan Syariah?

apa itu mudharabah

Apa Itu Mudharabah? Mungkin sebagian besar orang masih bertanya-tanya apa sebenarnya mudharabah itu. Mudharabah sendiri merupakan salah satu bentuk akad muamalah yang sesuai dengan tuntunan hukum syariah islam.

Mudharabah juga menjadi produk keuangan syariah yang paling banyak diminati oleh para nasabah. Untuk itu, artikel ini akan menguraikan apa itu mudharabah, struktur, dan contoh penting terakait mudharabah.

Apa Itu Mudharabah?

Mudharabah adalah pengaturan bagi hasil antara dua pihak atau lebih. Mudaraba memiliki kesamaan dengan pengaturan ekuitas swasta di mana mitra terbatas dan mitra umum membentuk kemitraan bisnis. Dalam Mudharabah, kedua pihak tersebut disebut Rabbul Mal dan Mudarib.

Rabbul Mal adalah pemberi modal/investor, sedangkan Mudarib adalah pengelola dan mitra aktif. Ini sekali lagi mirip dengan ekuitas swasta di mana Mitra Terbatas tidak mengelola investasi, pengelolaannya dilakukan oleh Mitra Umum.

Salah satu perbedaan utama dari Mudaraba adalah bahwa Mudarib tidak menginvestasikan dana apa pun, dan sebaliknya hanya menyediakan keahlian teknis dan operasional.

Baca juga: Due Diligence Adalah: Arti, Tujuan, Jenis, dan Tips Melakukannya

Struktur Mudharabah

apa itu mudharabah

Mudarabah adalah pengaturan di mana dua atau lebih pihak berkolaborasi untuk tujuan komersial bersama, sambil mempertahankan peran yang berbeda. Elemen unik dari struktur mudarabah adalah bahwa peran penyedia dana (Rabbul Mal) terpisah dari manajer (Mudarib).

Rabbul Mal adalah penyedia modal, sedangkan Mudharib, biasanya dilengkapi dengan pengetahuan khusus, mengelola dana mudharabah dengan tujuan mencapai keuntungan yang diproyeksikan pada akhir masa mudarabah.

Setelah tujuan investasi dan parameter mudharabah telah ditetapkan dalam kontrak mudharabah, struktur mudharabah tipikal tidak mengizinkan Rabbul Mal untuk berpartisipasi dalam administrasi harian dana mudarabah. Kerangka kerja ini memberi mudharib kemampuan untuk mengelola dana tanpa terhalang oleh Rabbul Mal.

Mudarib berhak menerima imbalan tetap jika investasi mudharabah menghasilkan keuntungan. Rumus perhitungan biaya tersebut telah disepakati di awal. Untuk memberi insentif kepada mudharib, biasanya mengalokasikan pembayaran bonus kepada mudharib jika investasi mudharabah menghasilkan keuntungan di luar ambang batas yang disepakati.

Namun, proyeksi keuntungan yang diantisipasi tidak mengikat mudharib, karena prinsip Syariah secara eksplisit melarang segala bentuk jaminan keuntungan oleh mudharib.

Mudarib tidak bertanggung jawab atas kehilangan modal di luar kontribusi modal mudharib. Mengingat bahwa dalam pengaturan mudarabah, Rabbul Mal memberikan lebih dari 99% dari kontribusi modal ke dana mudarabah dan bahwa kontribusi modal mudarib adalah minimal (biasanya sebagian kecil dari satu persen), Rabbul Mal menanggung hampir seluruh risiko finansial dari investasi mudharabah, termasuk kehilangan modal.

Kecuali kelalaian atau kesalahan, jalan ke mudharib sangat terbatas bahkan dalam skenario yang merugi. Oleh karena itu, struktur mudharabah tidak cocok untuk semua jenis investasi, terutama jika selera risiko memerlukan perlindungan modal.

Struktur mudharabah umumnya digunakan dalam pengaturan simpanan bank Syariah, di mana bank adalah mudharib dan memiliki keahlian dan sumber daya untuk menginvestasikan simpanan nasabah (Rabbul Mal) dengan cara yang tidak dapat diakses oleh nasabah perbankan rata-rata dan di mana kerugian modal dapat dikendalikan atau dikurangi oleh bank.

Sementara struktur mudarabah umumnya digunakan dalam dana yang sesuai dengan Syariah di masa lalu, potensi kehilangan modal ditambah dengan ketidakmampuan Rabbul Mal untuk campur tangan dalam menjalankan mudarabah operasi sehari-hari membuatnya tidak cocok secara komersial untuk banyak jenis investasi.

Baca juga: Metode Riset Konsumen dan Tips Melakukannya

Persyaratan Utama Mudharabah

Selain kondisi kesehatan, masa waktu, kebebasan dan persetujuan bersama dari para pihak, kondisi berikut harus dipenuhi agar kontrak Mudharabah berlaku adalah:

  1. Yang terbaik adalah memberikan modal dalam bentuk uang tunai. Jika modal adalah campuran aset tunai dan non tunai, aset non tunai harus dinilai pada awal Mudharabah.
  2. Modal Mudharabah harus diketahui dengan jelas oleh para pihak yang mengadakan kontrak
  3. Modal Mudharabah tidak bisa menjadi hutang yang belum dibayar yang harus dibayar oleh Mudarib kepada Rabbul Mal.
  4. Mekanisme pembagian keuntungan harus diketahui dengan jelas sehingga menghilangkan ketidakpastian dan kemungkinan perselisihan.
  5. Pembagian keuntungan harus berdasarkan persentase yang disepakati dari keuntungan dan bukan atas dasar lump sum atau persentase dari modal.
  6. Manajer tidak bertanggung jawab atas kehilangan modal kecuali kerugian tersebut disebabkan oleh kelalaian manajer, ketidakjujuran, kesalahan atau pelanggaran ketentuan kontrak.
  7. Tidak ada keuntungan yang dapat diakui atau diklaim kecuali modal Mudharabah dipertahankan utuh

Jenis Mudharabah

Mudharabah dibagi dibagi menjadi dua jenis yaitu Dibatasi dan Tidak Dibatasi.

Mudharabah yang Dibatasi

Ini adalah kontrak, di mana investor membatasi tindakan mitra kerja ke lokasi tertentu, atau jenis bisnis tertentu.

Mudharabah Tanpa Batas

Dalam kontrak mudharabah, investor mengizinkan mitra kerja untuk mengelola dana, tanpa batasan.

Kontrak atau Cara Kerja Mudharabah

  • Investor dan Mitra Kerja memutuskan untuk memasuki usaha bisnis.
  • Investor menyediakan modal untuk menjalankan bisnis, dan Mitra Kerja bertanggung jawab untuk menjalankan dan mengelola bisnis melalui keahliannya.
  • Selanjutnya, jika usaha tersebut berhasil dan menghasilkan keuntungan, keuntungan ini didistribusikan di antara kedua mitra, dengan rasio yang telah ditentukan sebelumnya.

Baca juga: Elastisitas Penawaran: Arti, Fungsi, Contoh Kurva, dan Cara Hitungnya

Contoh Mudarabah dan Produknya

apa itu mudharabah

Rekening Giro Syariah

Di Bank Syariah, giro dibuka atas dasar Pinjaman ke bank, sehingga pokoknya dijamin dan tidak ada fasilitas yang dapat diberikan kepada pemegang rekening.

Rekening Tabungan Syariah

  • Mereka adalah deposito berjangka dalam kombinasi Syirkah dan Mudarabah.
  • Likuidasi konstruktif dilakukan setiap bulan, atau setengah tahunan.
  • Likuidasi fisik biasanya tidak dimungkinkan dalam sistem perbankan.
  • Saat menghitung rasio keuntungan, “Beban Administrasi” dikurangkan dari deposan, dan biaya cabang atau operasional dikurangi dari total portofolio.

Pembiayaan Proyek Syariah

Jika Pemodal ingin membiayai seluruh proyek, itu adalah Mudarabah. Namun, jika investasi itu datang dari kedua belah pihak, itu adalah Musyarakah.

Modal Kerja Syariah

Pembiayaan modal kerja hanya dapat diberikan melalui pembiayaan Musyarakah. Jumlah yang diinvestasikan oleh Pemodal, akan diperlakukan sebagai bagian dari investasinya. Bagian pemodal dalam laba tidak boleh melebihi persentase investasinya.

Baca juga: Modal Kerja: Pengertian, Fungsi, Cara Hitung dan Contohnya

Mudarabah dengan Metode Islam Lainnya

  • Berdasarkan prinsip Mudarabah, nasabah adalah Investor dan bank adalah pengelola dana yang disimpan nasabah.
  • Bank mengalokasikan dana tersebut ke deposito atau pool fund.
  • Pool fund digunakan untuk memberikan pembiayaan kepada pelanggan, di bawah mode Islam, seperti: Murabahah , Ijarah, Istisna, Musyarakah, Musyarakah Berkurang, dll
  • Keuntungan yang diperoleh melalui mode ini didistribusikan di antara bank dan deposan.

Baca juga: Istishna Adalah: Pengertian, Jenis, Syarat, Jurnalnya, dan Bedanya dengan Salam

Perbedaan Mudharabah dengan Musyarakah

Cara kerja Mudharabah dan Musyarakah sebenarnya hampir mirip karena sama-sama berbentuk kerja sama antara beberapa mitra untuk menjalankan usaha tertentu guna mendapatkan keuntungan. Namun, ada beberapa poin yang menyababkan mudharabah berbeda dengan musyarakah.

Musyarakah mirip dengan kemitraan konvensional di mana dua atau lebih pihak berkontribusi terhadap modal usaha komersial yang mendasari bersama dengan harapan keuntungan. Ini adalah struktur yang digunakan untuk pembiayaan dan dana.

Berbeda dengan mudharabah, baik pemberi dana dan penerima modal sama-sama berpartisipasi dalam operasi kemitraan musyarakah dengan cara yang lebih representatif sesuai dengan kesepakatan kerja di awal kontrak.

Selain itu, keuntungan akan dibagi antara mitra musyarakah yang tidak harus dalam proporsi yang sama dengan kontribusi modal mereka. Jika persekutuan mengalami kerugian, kerugian tersebut ditanggung secara proporsional dengan kontribusi modal masing-masing sekutu. Ini berbeda dengan mudharabah yang hanya membebankan kerugian kepada penerima modal saja.

Baca juga: Pengertian Harga Pasar dan Hubungannya dengan Bisnis Anda

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Itulah penjelasan mengenai apa itu mudharabah beserta pembahasan penting yang terkait dengan mudharabah. Kontrak Mudharabah tidak lagi terbatas pada industri perbankan dan pembiayaan dan terus tumbuh di bidang investasi lainnya juga.

Pelacakan dan pencatatan keuangan merupakan hal yang sangat penting dalam bisnis. Termasuk bisnis yang berbasis hukum syariah. Dengan melakukan pelacakan dan pencatatan, maka bisnis akan lebih mudah dalam mengelola arus kas sehingga bisa memaksimalkan profitabilitas perusahaan.

Jika pelacakan dan pencatatan keuangan bisnis Anda berlangsung rumit dan memakan waktu lama, Anda perlu menggunakan software akuntansi terbaik dari Kledo. Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa melakukan pengelolaan keuangan bisnis secara otomatisasi sehingga lebih cepat, mudah, dan akurat.

Kledo merupakan software all in one dimana Anda dapat melakukan banyak pekerjaan cukup dengan satu platform saja. Mulai dari pengelolaan arus kas, manajemen persediaan, pengelolaan stok dan multi gudang, pembuatan faktur, otomatisasi laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Kledo bisa Anda jadikan sebagai solusi terbaik untuk memaksimalkan proses bisnis Anda. Jadi tunggu apalagi? Yuk tinggalkan cara lama dan beralih menggunakan Kledo sekarang juga! Anda juga bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × four =