Elastisitas Penawaran: Arti, Fungsi, Contoh Kurva, dan Cara Hitungnya

elastisitas penawaran

Apakah Anda sudah tahu apa yang dimaksud elastisitas penawaran? Bagaimana cara menghitungnya dan apa fungsinya bagi bisnis. Ilustrasi di bawah ini mungkin dapat memudahkan Anda untuk memahami jenis elastisitas ini.

Bayangkan Anda memiliki perusahaan yang memproduksi komputer. Setiap kali ada kenaikan harga untuk komputer, Anda akan meningkatkan jumlah total yang diproduksi. Sebaliknya, setiap kali ada penurunan harga, Anda juga akan menurunkan pasokan.

Seberapa cepat Anda dapat menambah atau mengurangi pasokan? Bagaimana jika Anda membutuhkan lebih banyak pekerja untuk membantu Anda memproduksi lebih banyak komputer? Berapa banyak pasokan akan berubah dan bagaimana Anda mengukurnya?

Elastisitas harga penawaran membantu menjawab semua pertanyaan ini. Ini memungkinkan Anda untuk memahami bagaimana perusahaan merespons perubahan harga barang atau jasa.

Apa yang Dimaksud dengan Elastisitas Penawaran?

elastisitas penawaran

Untuk memahami arti elastisitas penawaran, Anda harus memahami dinamika kurva penawaran di pasar bebas. Di pasar bebas, jumlah yang dipilih perusahaan untuk dipasok ditentukan oleh harga barang atau jasanya.

Apa yang terjadi pada kuantitas yang ditawarkan ketika Anda mengalami kenaikan harga? Pergerakan sepanjang kurva penawaran terjadi di mana perusahaan meningkatkan total output karena insentif yang diberikan oleh kenaikan harga.

Hukum penawaran menyatakan bahwa perusahaan akan selalu memilih untuk meningkatkan jumlah total yang ditawarkan setiap kali ada kenaikan harga dan sebaliknya. Berapa banyak perusahaan memutuskan untuk meningkatkan produksinya ketika ada kenaikan harga?

Elastisitas harga penawaran mengukur seberapa besar jumlah total yang diproduksi berubah setiap kali ada perubahan harga. Artinya, ketika ada kenaikan harga, elastisitas harga penawaran akan diukur dengan seberapa banyak perusahaan meningkatkan produksinya.

Anda juga memiliki elastisitas harga permintaan, yang mengukur seberapa banyak jumlah yang diminta berubah sebagai respons terhadap perubahan harga.

Anda memiliki berbagai jenis elastisitas penawaran, yang semuanya mengukur seberapa banyak kuantitas yang ditawarkan sensitif terhadap perubahan harga. Misalnya, Anda dapat memiliki penawaran yang relatif tidak elastis di mana hanya ada sedikit atau tidak ada perubahan pada kuantitas yang ditawarkan setiap kali ada perubahan harga.

Elastisitas harga penawaran mengukur seberapa besar jumlah total yang diproduksi berubah sebagai respons terhadap perubahan harga.

Baca juga: Modal Kerja: Pengertian, Fungsi, Cara Hitung dan Contohnya

Pentingnya Elastisitas Harga Penawaran

  1. Konsep elastisitas harga penawaran sangat penting untuk analisis ekonomi.
  2. Penting bagi konsumen, produsen, dan pembuat kebijakan ekonomi untuk membuat keputusan yang berbeda.
  3. Dapat predikat daya tanggap untuk pengeluaran konsumen dan pendapatan produsen.
  4. Dapat menentukan harga untuk memaksimalkan pendapatan produsen.
  5. Dapat menentukan kekuatan monopoli suatu perusahaan bisnis.
  6. Mengenali faktor mobilitas.

Faktor yang Menentukan Elastisitas Penawaran

Ada faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat dan kecepatan di mana perusahaan dapat menyesuaikan kuantitas mereka dalam menanggapi perubahan harga. Penentu elastisitas harga penawaran mengacu pada faktor-faktor yang membuat kurva penawaran lebih elastis atau tidak elastis. Penentu utama tersbt adalah sebagai berikut:

Lama Produksi

Hal ini mengacu pada seberapa cepat proses produksi untuk menghasilkan barang tertentu. Jika perusahaan dapat dengan cepat menyesuaikan proses produksinya dan menghasilkan output dengan lebih cepat, ia memiliki elastisitas yang relatif lebih tinggi.

Akan tetapi, jika proses produksi membutuhkan banyak waktu dan usaha untuk mengubah kuantitas, maka perusahaan tersebut memiliki hubungan yang relatif tidak elastis.

Ketersediaan Kapasitas Cadangan Stok

Ketika perusahaan memiliki kapasitas cadangan yang dapat digunakan untuk menghasilkan output lebih cepat, perusahaan dapat dengan mudah menyesuaikan kuantitas yang ditawarkan dengan perubahan harga.

Di sisi lain, jika sebuah perusahaan tidak memiliki banyak kapasitas cadangan, lebih sulit untuk menyesuaikan output dengan perubahan harga. Dengan cara ini, ketersediaan kapasitas cadangan dapat mempengaruhi elastisitas kurva penawaran.

Kemudahan Mengumpulkan Stok

Ketika perusahaan dapat menyimpan barang mereka yang tidak terjual, mereka dapat menyesuaikan diri dengan perubahan harga lebih cepat.

Bayangkan ada penurunan harga yang tiba-tiba; kapasitas untuk menyimpan barang-barang mereka yang tidak terjual akan membuat pasokan mereka lebih responsif terhadap perubahan, karena perusahaan dapat menunggu untuk menjual sahamnya pada harga yang lebih tinggi nanti.

Namun, jika perusahaan tidak memiliki kapasitas seperti itu karena mungkin menghadapi biaya tinggi atau alasan lain, ia memiliki kurva penawaran yang lebih tidak elastis.

Fleksibilitas Proses Produksi

Jika perusahaan fleksibel dalam proses produksi mereka, ini akan membantu mereka memiliki pasokan yang lebih elastis, yang berarti mereka dapat menyesuaikan lebih cepat terhadap perubahan harga.

Hambatan Masuk Pasar

Jika banyak hambatan untuk memasuki pasar, hal itu menyebabkan kurva penawaran menjadi lebih tidak elastis. Di sisi lain, jika hambatan masuk pasar rendah, kurva penawaran lebih elastis.

Skala Waktu

Skala waktu adalah periode yang dibutuhkan perusahaan untuk menyesuaikan input produksi mereka. Elastisitas penawaran cenderung lebih elastis dalam jangka panjang daripada jangka pendek. Alasannya adalah perusahaan memiliki lebih banyak waktu untuk mengubah input mereka, seperti membeli modal baru atau mempekerjakan dan melatih tenaga kerja baru.

Dalam jangka pendek, perusahaan dihadapkan pada input tetap seperti modal, yang sulit diubah dalam waktu singkat. Perusahaan kemudian mengandalkan input variabel seperti tenaga kerja dalam jangka pendek, yang menyebabkan kurva penawaran menjadi lebih tidak elastis. Semua ini berkontribusi pada elastisitas kurva penawaran.

Sifat Barang

Sifat produk adalah kemampuan untuk menggantikan suatu faktor produk yang digunakan untuk menghasilkan suatu produk untuk fungsi produksi yang lain.

Penawaran bersifat elastis jika kapasitas penggantian lebih tinggi. Pasokan tidak elastis ketika kapasitas penggantian rendah.

Contoh: Sifat barang

Sumber daya yang digunakan untuk membuat meja dapat dengan mudah diganti untuk produksi tempat tidur. Oleh karena itu, ketika harga produk tempat tidur naik, sumber daya yang digunakan untuk meja dapat diganti dengan tempat tidur. Maka persediaan tempat tidur akan bertambah dan persediaan meja berkurang.

Mobilitas Faktor Produksi

Mobilitas faktor produksi mengacu pada transfer sumber daya dari satu fungsi produksi ke fungsi produksi lainnya. Ketika harga suatu produk naik, pasokan produk itu dapat ditingkatkan dalam waktu singkat dengan mendapatkan input yang dibutuhkan untuk produk itu dari produk lain.

Jadi, ketika sumber daya dapat dengan mudah dipindahkan dari satu fungsi produksi ke fungsi produksi lainnya, penawaran dapat ditingkatkan dalam waktu singkat seiring dengan kenaikan harga komoditas tersebut.

Contoh Mobilitas Faktor Produksi

Jika harga teh naik, maka tanah yang digunakan untuk produksi kopi, tenaga kerja, modal, dll dapat digunakan untuk membuat teh. Oleh karena itu, begitu harga teh naik, pasokan teh dapat ditingkatkan karena sumber daya dapat diperoleh dari kopi untuk produksi teh.

Dengan demikian, kondisi penawaran elastis terjadi ketika mobilitas faktor meningkat.

Ketika sumber daya tidak dapat dengan mudah dipindahkan dari satu fungsi produksi ke fungsi produksi lainnya, penawaran tidak dapat ditingkatkan dalam waktu singkat karena harga komoditas itu meningkat.

Contoh: Sumber daya yang digunakan dalam produksi pertanian tidak dapat digunakan dalam produksi industri. Input primer digunakan untuk produksi pertanian. Tetapi input sekunder digunakan untuk produksi industri.

Baca juga: Apa Itu PPN? Berikut Pengertian, Tarif, dan Cara Melaporkannya

Cara Menghitung Elastisitas Penawaran 

Kurva penawaran

Untuk menghitung elastisitas penawaran, persentase perubahan jumlah yang ditawarkan suatu produk dibagi dengan persentase perubahan harga barang tersebut.

Rumus: Persentase perubahan jumlah yang ditawarkan : Persentase perubahan harga

Selain perhitungan di atas, Anda juga bisa menggunakan persentase rata-rata perubahan kuantitas dan harga. Metode ini disebut Metode Titik Tengah untuk Elastisitas, dan direpresentasikan dalam persamaan berikut:

Presentase perubahan kuantitas =Q2−Q1(Q2+Q1) / 2× 100

Presentase perubahan harga =P2−P1(P2+P1) / 2× 100

Dimana:

Q1 = Jumlah penawaran awal

Q2 = Jumlah Penawaran akhir

P1 = Harga awal

P2 = Harga akhir

Hasil dari persamaan ini dapat berupa 1, kurang dari 1, atau lebih dari 1. Dari data tersebut, persediaan dapat diklasifikasikan 4 kelompok berikut ini:

  • > 1: Penawaran bersifat elastis.
  • < 1: Penawaran tidak elastis.
  • 0: Kurva penawaran vertikal; tidak ada respon permintaan terhadap harga. Penawaran adalah “tidak elastis sempurna”.
  • ∞ \infty ∞  (yaitu, tak terhingga): Disebut sebagai kurva penawaran horizontal yang terjadi saat ada perubahan ekstrim dalam permintaan sebagai respons terhadap perubahan harga yang sangat kecil. Penawaran adalah “elastis sempurna”.
Banner 2 kledo

Jenis Elastisitas Penawaran

elastisitas penawaran

Penawaran Elastis

Penawaran bersifat elastis jika sedikit perubahan dalam harga suatu komoditi atau biaya produksi membawa perubahan yang lebih dari proporsional dalam jumlah yang ditawarkan.

Penawaran Inelastis

Penawaran tidak elastis jika sedikit perubahan dalam harga atau biaya produksi membawa perubahan yang lebih kecil dari jumlah komoditi yang ditawarkan.

Penawaran Elastis Kesatuan

Elastisitas penawaran kesatuan terjadi jika perubahan harga atau biaya produksi menyebabkan perubahan proporsional dalam jumlah komoditas yang dijual.

Penawaran Elastis Sempurna

Ini terjadi saat terjadi sedikit kenaikan harga komoditas akan menghasilkan penawaran semua stok komoditas yang tersedia dan sebaliknya.

Penawaran Inelastis Sempurna

Ini menunjukkan bahwa perubahan harga tidak membawa perubahan apa pun dalam jumlah yang ditawarkan.

Baca juga: Pengertian Harga Pasar dan Hubungannya dengan Bisnis Anda

Cara Menghitung Elastisitas Penawaran

Asumsikan bahwa sebuah apartemen disewa dengan harga $650 per bulan dan pada harga itu 10.000 unit disewa seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah. Ketika harga naik menjadi $700 per bulan, 13.000 unit dipasok ke pasar.

Berapa persentase kenaikan penawaran apartemen?

Grafik menunjukkan garis miring ke atas yang mewakili penawaran sewa apartemen.
Elastisitas harga penawaran dihitung sebagai persentase perubahan kuantitas dibagi dengan persentase perubahan harga

Elastisitas harga penawaran dihitung sebagai persentase perubahan kuantitas dibagi dengan persentase perubahan harga:

Perubahan kuantitas= (13.000 – 10.000 ) : ( 13.000 + 10.000 ) / 2× 100 = 3.000 : 11.500× 100= 26.1 %

Perubahan harga= (700−650) : (700+650)/2 × 100 = 50 : 675 x 100=7,4 %

Elastisitas Harga Penawaran= Presentase perubahan kuantitas : Presentase perubahan harga=26.1% : 7.4% = 3.53%

Sekali lagi, seperti elastisitas permintaan, elastisitas penawaran tidak diikuti oleh unit mana pun. Elastisitas adalah rasio dari satu persentase perubahan terhadap perubahan persentase lainnya—tidak lebih—dan dibaca sebagai nilai absolut.

Dalam kasus ini, kenaikan harga 1% menyebabkan peningkatan jumlah yang ditawarkan 3.5%. Lebih besar dari satu elastisitas penawaran berarti bahwa persentase perubahan kuantitas yang ditawarkan akan lebih besar dari satu persen perubahan harga.

Baca juga: Manajemen Distribusi: Arti, Manfaat, Jenis Saluran, dan Contohnya

Kesimpulan

Elastisitas penawaran mengukur respons kuantitas yang ditawarkan terhadap perubahan harga. Elastisitas ini mencerminkan kemampuan produsen untuk mengubah output mereka mengikuti perubahan permintaan dan kemungkinan konsekuensi untuk biaya marjinal pasokan.

Ketika penawaran elastis terhadap harga, produsen dapat merespon dengan cepat dan mudah terhadap perubahan permintaan tanpa perlu kenaikan harga pasar. Intinya, elastisitas ini akan membantu bisnis untuk menentukan berapa kapasitas produksi yang harus dilakukan dengan melihat kondisi pasar.

Apabila proses pelacakan keuangan, inventaris, dan faktur memakan waktu lama, Anda perlu menggunakan software akuntansi terbaik dari Kledo yang memiliki lebih dari 30 fitur terbaik mulai dari otomatisasi laporan keuangan, manajemen inventaris, pembuatan invoice, pelaporan pajak, dan masih banyak yang lainnya.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang akan memastikan data bisnis Anda tersimpan dengan aman dan bisa dilacak darimana saja dan kapan saja.

Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati paket fitur terlengkap dari Kledo. Jadi, tunggu apalagi? Yuk gunakan Kledo sekarang juga! Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × one =