Metode Riset Konsumen dan Tips Melakukannya

metode riset konsumen

Melakukan riset konsumen adalah hal penting dalam pemasaran bisnis. Pelanggan dan konsumen merupakan inti dari bisnis, membawa pendapatan dan orang-orang ke perusahaan melalui rujukan dan pembelian.

Konsumen memiliki preferensi dan harapan untuk bisnis yang mereka dukung, tetapi perusahaan terkadang dapat mengabaikan preferensi tersebut.

Memahami definisi riset konsumen dapat membantu Anda mengembangkan rencana untuk menjelajahi preferensi pelanggan dan mempelajari lebih lanjut tentang siapa mereka dan mengapa mereka mendukung bisnis Anda.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan riset konsumen, menjelaskan mengapa itu penting, menjelajahi berbagai jenis riset, dan menawarkan beberapa tips untuk melakukannya secara efektif bagi perusahaan Anda.

Apa Pengertian Riset Konsumen?

metode riset konsumen

Riset konsumen, atau riset pelanggan, adalah komponen riset pasar yang membantu bisnis mengeksplorasi preferensi pelanggan mereka dan mempelajari lebih lanjut tentang apa yang mereka harapkan dari bisnis dan produk atau layanannya.

Riset konsumen penting untuk keseluruhan fungsi bisnis karena perusahaan yang memahami pelanggannya dapat berinovasi dalam bisnisnya agar lebih berfokus pada pelanggan.

Perusahaan memanfaatkan riset konsumen untuk berbagai alasan, tetapi inti dari riset konsumen adalah mendorong umpan balik.

Umpan balik pelanggan dapat membantu mendorong perubahan positif di perusahaan dan membantu mengidentifikasi masalah spesifik yang mungkin dihadapi perusahaan dengan citra merek, produk, atau layanannya.

Baca juga: Modal Kerja: Pengertian, Fungsi, Cara Hitung dan Contohnya

Mengapa Riset Konsumen Penting?

Riset konsumen penting bagi bisnis karena membantu bisnis terlibat dengan pelanggan mereka dan mempelajari lebih lanjut tentang preferensi, harapan, dan masalah yang dimiliki pelanggan dengan perusahaan.

Riset konsumen juga membantu perusahaan belajar tentang citra merek mereka. Citra merek perusahaan, atau apa yang pelanggan pikirkan tentang merek, dapat mempengaruhi keberhasilan bisnis itu.

Citra merek yang positif dapat membuat merek tersebut terasa lebih menarik bagi calon pelanggan dan mendorong pelanggan saat ini untuk lebih bersedia mereferensikan teman dan keluarga ke produk perusahaan, sehingga meningkatkan pendapatan dan menciptakan pelanggan baru.

Tujuan Riset Konsumen

Ketika sebuah merek mengembangkan produk baru, riset konsumen dilakukan untuk memahami apa yang diinginkan atau dibutuhkan konsumen dalam suatu produk, atribut apa yang hilang dan apa yang mereka cari?

Riset konsumen dilakukan untuk meningkatkan ekuitas merek. Sebuah merek perlu mengetahui apa yang dipikirkan konsumen ketika membeli suatu produk atau jasa yang ditawarkan oleh suatu merek.

Setiap ide bisnis yang baik membutuhkan riset konsumen yang efisien agar berhasil. Wawasan konsumen sangat penting untuk menentukan posisi merek di antara konsumen.

Tujuan dari riset konsumen adalah untuk melihat ke dalam berbagai wilayah psikologi konsumen dan memahami pola pembelian mereka, jenis kemasan apa yang mereka sukai dan atribut serupa lainnya yang membantu merek untuk menjual produk dan layanan mereka dengan lebih baik.

Baca juga: Apa Itu PPN? Berikut Pengertian, Tarif, dan Cara Melaporkannya

Model Riset Konsumen

Menurut sebuah penelitian yang dilakukan, hingga satu dekade yang lalu, para peneliti berpikir secara berbeda tentang psikologi konsumen, di mana sedikit atau tidak ada penekanan pada emosi, suasana hati, atau situasi yang dapat memengaruhi keputusan pembelian pelanggan.

Banyak yang percaya bahwa pemasaran adalah ekonomi terapan.

Konsumen selalu mengambil keputusan berdasarkan statistik dan matematika dan mengevaluasi barang dan jasa secara rasional dan kemudian memilih item dari merek-merek yang memberi mereka kepuasan pelanggan tertinggi dengan biaya terendah.

Namun, saat ini kondisinya berbeda. Konsumen sangat sadar akan merek dan pesaing mereka.

Pelanggan setia adalah orang yang tidak hanya akan kembali untuk berulang kali membeli dari suatu merek tetapi juga, merekomendasikan keluarga dan teman-temannya untuk membeli dari merek yang sama meskipun harganya sedikit lebih tinggi tetapi memberikan layanan pelanggan yang luar biasa untuk produk yang dibeli atau layanan yang ditawarkan.

Di sinilah Net Promoter Score (NPS) membantu merek mengidentifikasi loyalitas merek dan kepuasan pelanggan dengan konsumen mereka.

Survei Net Promoter Score menggunakan satu pertanyaan yang dikirimkan kepada pelanggan untuk mengidentifikasi loyalitas merek dan tingkat kepuasan pelanggan mereka.

Tanggapan atas pertanyaan ini diukur pada skala antara 0-10 dan berdasarkan ini konsumen dapat diidentifikasi sebagai:

  • Detractors: Yang telah memberikan skor antara 0-6.
  • Pasif: Yang telah memberikan skor antara 7-8.
  • Promotor: Yang telah memberikan skor antara 9-10.

Riset pasar konsumen didasarkan pada dua jenis metode riset:

1. Riset konsumen kualitatif

Penelitian kualitatif bersifat deskriptif, Ini adalah metode yang menggunakan pertanyaan terbuka, untuk mendapatkan wawasan yang berarti dari responden dan sangat bergantung pada metode penelitian pasar berikut:

Focus group

Focus group seperti namanya adalah sekelompok kecil ahli subjek yang sangat tervalidasi yang berkumpul untuk menganalisis suatu produk atau layanan.

Focus group terdiri dari 6-10 responden. Seorang moderator ditugaskan ke grup fokus, yang membantu memfasilitasi diskusi di antara para anggota untuk menarik wawasan yang berarti.

Baca juga: Pengertian Harga Pasar dan Hubungannya dengan Bisnis Anda

Wawancara one on one

Ini adalah metode yang lebih percakapan, di mana peneliti mengajukan pertanyaan terbuka untuk mengumpulkan data dari responden.

Metode ini sangat tergantung pada keahlian peneliti. Seberapa jauh peneliti mampu menggali dengan pertanyaan yang relevan untuk mendapatkan wawasan yang maksimal.

Ini adalah metode yang memakan waktu dan dapat membutuhkan lebih dari satu upaya untuk mendapatkan wawasan yang diinginkan.

Analisis isi/teks

Analisis teks adalah metode penelitian kualitatif di mana peneliti menganalisis kehidupan sosial dengan menguraikan kata-kata dan gambar dari dokumen yang tersedia.

Peneliti menganalisis konteks di mana gambar digunakan dan menarik kesimpulan darinya.

Media sosial adalah salah satu contoh analisis teks. Dalam dekade terakhir ini, kesimpulan diambil berdasarkan perilaku konsumen di media sosial.

2. Riset konsumen kuantitatif

Di era teknologi dan informasi, terkadang data lebih berharga daripada emas. Perusahaan miliaran dolar telah bangkit dan jatuh pada seberapa baik mereka mampu mengumpulkan dan menganalisis data, untuk menarik wawasan yang divalidasi.

Penelitian kuantitatif adalah semua tentang angka dan statistik. Konsumen berevolusi yang membeli secara teratur dapat menjamin bagaimana bisnis yang berpusat pada pelanggan telah menjadi hari ini.

Ini semua tentang kepuasan pelanggan, untuk mendapatkan pelanggan setia.

Hanya dengan satu pertanyaan, perusahaan dapat mengumpulkan data, yang memiliki kekuatan untuk membuat atau menghancurkan perusahaan.

Pertanyaan Net Promoter Score, “Pada skala 0-10 seberapa besar kemungkinan Anda merekomendasikan merek kami kepada keluarga atau teman Anda?”

Bagaimana kata organik dari mulut ke mulut memengaruhi perilaku konsumen dan bagaimana mereka perlu mengeluarkan lebih sedikit untuk iklan dan menginvestasikan waktu dan sumber daya mereka untuk memastikan mereka memberikan layanan pelanggan yang luar biasa.

Survei online, kuesioner, dan polling adalah alat pengumpulan data yang disukai.

Data yang diperoleh dari konsumen kemudian dievaluasi secara statistik, matematis dan numerik untuk memahami preferensi konsumen.

Baca juga: Manajemen Distribusi: Arti, Manfaat, Jenis Saluran, dan Contohnya

Proses Riset Konsumen

Proses riset konsumen dimulai sebagai perpanjangan dari proses riset pasar. Untuk mengetahui lebih jauh tentang riset pasar, Anda bisa membcanya melalui tautan ini.

Karena temuan riset pasar digunakan untuk meningkatkan kapasitas pengambilan keputusan organisasi atau bisnis, sama halnya dengan riset konsumen.

Proses riset konsumen dapat dipecah menjadi langkah-langkah berikut:

Mengembangkan tujuan penelitian

Langkah pertama dalam proses penelitian konsumen adalah dengan jelas mendefinisikan tujuan penelitian, tujuan penelitian, mengapa penelitian dilakukan, untuk memahami apa? Pernyataan tujuan yang jelas dapat membantu menekankan tujuan.

Kumpulkan data sekunder

Kumpulkan data sekunder terlebih dahulu, ini membantu dalam memahami jika penelitian telah dilakukan sebelumnya dan jika ada bukti terkait dengan materi pelajaran yang dapat digunakan oleh organisasi untuk membuat keputusan yang tepat mengenai konsumen.

Baca juga: Penyebab dan Cara Mengatasi Neraca yang Tidak Seimbang

Penelitian utama

Dalam penelitian utama, organisasi atau bisnis mengumpulkan data mereka sendiri atau mempekerjakan pihak ketiga untuk mengumpulkan data atas nama mereka.

Penelitian ini menggunakan berbagai metode pengumpulan data (kualitatif dan kuantitatif) yang membantu peneliti mengumpulkan data secara langsung.

Kumpulkan dan analisis data

Data dikumpulkan dan dianalisis dan kesimpulan ditarik untuk memahami perilaku konsumen dan pola pembelian.

Siapkan laporan

Akhirnya, laporan disiapkan untuk semua temuan dengan menganalisis data yang dikumpulkan sehingga organisasi dapat membuat keputusan yang tepat dan memikirkan semua kemungkinan yang terkait dengan perilaku konsumen.

Dengan mempraktikkan studi ini, organisasi dapat menjadi berpusat pada pelanggan dan memproduksi produk atau memberikan layanan yang akan membantu mereka mencapai kepuasan pelanggan yang sangat baik.

Baca juga: 10 Tips Bisnis Agar Bertahan Dari Badai Resesi Global

Hal yang Harus Anda Lakukan Setelah Proses Riset Konsumen

Setelah Anda berhasil melakukan proses riset konsumen, selidiki dan singkirkan paradigma.

Ketahui apa yang dibutuhkan konsumen harus menjadi bagian dari riset pasar dan harus dilakukan secara teratur.

Riset konsumen memberikan informasi yang lebih mendalam tentang kebutuhan, keinginan, harapan, dan perilaku klien.

Dengan mengidentifikasi informasi ini dengan sukses, strategi yang digunakan untuk menarik konsumen dapat dibuat lebih baik dan bisnis dapat memperoleh keuntungan dengan mengetahui apa yang diinginkan konsumen secara tepat.

Penting juga untuk memahami dan mengetahui secara menyeluruh perilaku pembelian konsumen untuk mengetahui sikap mereka terhadap merek dan produk.

Identifikasi kebutuhan konsumen, serta preferensi mereka, memungkinkan bisnis untuk beradaptasi dengan bisnis baru dan mengembangkan rencana pemasaran terperinci yang pasti akan berhasil.

Menyelesaikan proses ini akan membantu Anda:

  • Menarik lebih banyak pelanggan
  • Menetapkan harga terbaik untuk produk Anda
  • Buat pesan pemasaran yang tepat
  • Meningkatkan kuantitas yang memenuhi permintaan kliennya
  • Tingkatkan frekuensi kunjungan ke klien mereka
  • Tingkatkan penjualan Anda
  • Mengurangi biaya
  • Memperbaiki pendekatan Anda terhadap layanan pelanggan.

Baca juga: 15 Strategi Terbaik untuk Meningkatkan Keuntungan Bisnis

Metode Riset Konsumen

Konsumen adalah alasan sebuah bisnis berjalan dan berkembang. Mengumpulkan informasi yang cukup tentang konsumen tidak akan merugikan bisnis apa pun, bahkan itu akan menambah informasi yang dibutuhkan bisnis untuk diasosiasikan dengan konsumennya dan membuat produk yang akan membantu bisnis mereka berkembang dan berkembang.

Berikut ini adalah metode riset konsumen yang memastikan Anda bersama-sama dengan konsumen dan memahami kebutuhan mereka:

Studi tentang kepuasan pelanggan

Seseorang dapat menentukan tingkat kepuasan konsumen dalam kaitannya dengan kualitas produk melalui:

  • Metode informal seperti percakapan dengan staf tentang produk dan layanan sesuai dengan dashboard.
  • Kuesioner/survei dulu dan sekarang yang mungkin telah diisi oleh konsumen yang mengidentifikasi kebutuhan mereka.

Investigasi proses pengambilan keputusan konsumen

Sangat menarik untuk mengetahui kebutuhan konsumen, apa yang memotivasi mereka untuk membeli, dan bagaimana proses pengambilan keputusan dilakukan, meskipun:

Menyebarkan survei yang relevan dan menerima tanggapan dari audiens target.

Membuktikan konsep

Bisnis dapat menguji seberapa baik ide pemasaran mereka diterima dengan:

  • Penggunaan survei untuk mengetahui apakah konsumen saat ini atau calon konsumen melihat produk Anda sebagai manfaat yang rasional dan bermanfaat.
  • Melakukan wawancara pribadi atau sesi kelompok fokus dengan klien untuk memahami bagaimana mereka menanggapi ide pemasaran.

Baca juga: Ingin Endorse Selebgram? Perhatikan Hal Berikut Ini

Mengetahui posisi pasar Anda

Anda dapat mengetahui bagaimana konsumen Anda saat ini dan calon konsumen melihat produk Anda, dan bagaimana mereka membandingkannya dengan pesaing Anda dengan:

  • Angka penjualan adalah informasi penting yang harus Anda tahui daripada aspek lainnya, begitu Anda mengetahui perbandingan angka penjualan, mudah untuk memahami posisi pasar Anda dalam segmen pasar.
  • Sikap konsumen saat melakukan pembelian juga membantu dalam memahami market hold.

Tes branding dan pengalaman pengguna

Anda dapat menentukan bagaimana perasaan pelanggan Anda dengan merek dan nama produk mereka dengan:

  • Penggunaan group focus dan survei yang dirancang untuk menilai respons emosional terhadap produk dan merek Anda.
  • Partisipasi peneliti untuk mempelajari kinerja merek mereka di pasar melalui penelitian merek yang ada dan yang tersedia.

Perubahan harga

Anda dapat menyelidiki bagaimana pelanggan Anda menerima atau tidak perubahan harga dengan menggunakan rumus yang mengukur pendapatan – mengalikan jumlah item yang Anda jual, dengan harga setiap item.

Tes ini memungkinkan Anda untuk menghitung apakah total pendapatan Anda meningkat atau menurun setelah membuat perubahan harga dengan:

  • Perhitungan perubahan jumlah produk yang diminta oleh pelanggan mereka, bersama dengan perubahan harga produk.
  • Mengukur dampak harga terhadap permintaan produk sesuai dengan kebutuhan klien.

Pemantauan media sosial

Cara lain untuk mengukur umpan balik dan layanan pelanggan Anda adalah dengan mengontrol komitmen Anda terhadap media sosial dan umpan balik.

Jejaring sosial (terutama Facebook) menjadi elemen umum komersialisasi banyak bisnis dan semakin banyak digunakan oleh pelanggan mereka untuk memberikan informasi tentang kebutuhan pelanggan, pengalaman layanan, berbagi, dan mengajukan keluhan.

Ini juga dapat digunakan untuk menjalankan survei dan menguji konsep. Jika ditangani dengan baik, itu bisa menjadi salah satu alat penelitian klien yang paling kuat.

Banner 2 kledo

Baca juga: 10 Teknik Promosi yang Mudah Digunakan Pemilik Bisnis

Tips untuk Melakukan Riset Konsumen

metode riset konsumen

Melakukan riset konsumen membutuhkan kesadaran tertentu tentang cara mendekati konsumen dan informasi apa yang Anda butuhkan.

Berikut adalah beberapa tip cepat dalam melakukan riset pelanggan:

Buat buyer persona

Buyer persona adalah representasi fiktif dari penampilan pelanggan Anda.

Ini dapat membantu Anda mengidentifikasi dengan benar jenis orang yang menginginkan produk dan layanan Anda dan membuat riset konsumen menjadi lebih efisien.

Putuskan sumber mana yang akan digunakan

Ada banyak sumber informasi konsumen yang tersedia, mulai dari survei hingga media sosial dan situs web ulasan profesional.

Putuskan sumber mana yang mungkin menawarkan informasi terbaik untuk perusahaan Anda, dan

pertimbangkan untuk menggunakan berbagai sumber untuk memverifikasi tren informasi atau umpan balik konsumen.

Pastikan keamanan data konsumen

Mengumpulkan data pelanggan berarti Anda bertanggung jawab untuk melindunginya.

Ambil tindakan yang tepat untuk melindungi data konsumen, seperti nomor telepon, nama, dan alamat, untuk menunjukkan kepada pelanggan bahwa Anda peduli dan menghargai mereka.

Jaga percakapan tetap santai

Bicaralah dengan pelanggan Anda dengan nada santai untuk membantu mereka merasa lebih nyaman.

Ingatlah bahwa umpan balik bersifat sukarela, dan lingkungan yang lebih profesional dapat menciptakan tekanan dan memengaruhi kemampuan untuk menerima umpan balik yang jujur.

Tawarkan insentif

Insentif membantu pelanggan memberikan umpan balik dengan menawarkan sesuatu sebagai ganti informasi mereka.

Ini bisa membuatnya lebih terasa seperti transaksi sehingga pelanggan Anda juga mendapat manfaat dari pengalaman tersebut.

Baca juga: Pengertian, Cara Ukur, dan Tujuan Strategi Pemasaran

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai riset konsumen dalma bisnis beserta metode dan tips yang bisa Anda adaptasikan dalam bisnis Anda untuk mendapatkan informasi mendalam tentang pelanggan atau konsumen Anda.

Informasi penting lainnya dalam bisnis yang berguna bagi Anda dalam mengambil keputusan adalah informasi keuangan.

Untuk mendapatkan informasi keuangan yang transparan dan sesuai dengan keadaan bisnis sebenarnya, Anda harus memiliki sistem pembukuan dan proses akuntansi yang baik.

Hindari proses pembukuan manual yang memakan waktu dan berisiko terjadinya human error.

Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk proses pembukuan dan pengelolaan data keuangan yang lebih modern.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nine − 5 =