5 Jenis Strategi Segmentasi Pasar dan Tips untuk Memilihanya

strategi segmentasi pasar banner

Ada banyak jenis strategi segmentasi pasar yang bisa Anda gunakan untuk mengetahui target pasar yang cocok untuk bisnis Anda.

Segmentasi pasar adalah praktik membagi target pasar Anda ke dalam kelompok-kelompok yang dapat didekati. Segmentasi pasar menciptakan himpunan bagian dari pasar berdasarkan demografi, kebutuhan, prioritas, minat yang sama, dan kriteria psikografis atau perilaku lainnya yang digunakan untuk lebih memahami audiens target.

Dengan memahami segmen pasar Anda, Anda dapat memanfaatkan penargetan ini dalam strategi produk, penjualan, dan pemasaran.

Segmen pasar dapat mendukung siklus pengembangan produk Anda dengan menginformasikan bagaimana Anda membuat penawaran produk untuk segmen yang berbeda seperti pria dan wanita atau pendapatan tinggi dan pendapatan rendah.

Baca terus artikel untuk memahami berbagai jenis strategi segmentasi pasar dan mengapa hal ini penting untuk pertumbuhan bisnis, juga hal yang perlu Anda lakukan sebelum memilih segmentasi bisnis.

Mengetahui Berbagai Jenis Strategi Segmentasi Pasar

Dengan segmentasi dan penargetan, Anda ingin memahami bagaimana pasar Anda akan merespons dalam situasi tertentu, seperti apa yang menyebabkan orang membeli produk Anda.

Dalam banyak kasus, model prediktif dapat dimasukkan ke dalam penelitian sehingga Anda dapat mengelompokkan individu dalam segmen yang teridentifikasi berdasarkan jawaban spesifik atas pertanyaan survei.

Berikut adalah beberapa jenis strategi segmentasi pasar

Segmentasi demografis

Segmentasi demografis mengurutkan pasar berdasarkan elemen-elemen seperti usia, pendidikan, pendapatan rumah tangga, status pernikahan, ukuran keluarga, ras, jenis kelamin, pekerjaan, dan kebangsaan.

Pendekatan demografis adalah salah satu jenis segmentasi pasar yang paling sederhana dan paling umum digunakan karena produk dan layanan yang kita beli, cara kita menggunakan produk tersebut, dan berapa banyak yang bersedia kita keluarkan untuk produk tersebut paling sering didasarkan pada faktor demografis.

Segmentasi demografis juga dipandang sebagai metode sederhana untuk memprediksi perilaku di masa depan, karena audiens target dengan karakteristik yang sama sering berperilaku dengan cara yang sama.

Bagaimana cara memulai strategi segmentasi demografis?

Segmentasi demografis sering kali merupakan yang termudah karena informasinya paling banyak tersedia. Anda dapat mengirimkan survei secara langsung kepada pelanggan untuk menentukan data demografis mereka, atau menggunakan data pihak ketiga yang tersedia seperti data dari pemerintah untuk mengumpulkan informasi lebih lanjut.

Baca juga: Rumus Menghitung Inventory Turnover dan Contoh Kasusnya

Banner 2 kledo

Segmentasi geografis

Segmentasi geografis dapat menjadi bagian dari segmentasi demografis, meskipun bisa juga menjadi jenis segmentasi pasar yang unik dengan sendirinya.

Seperti namanya, segmentasi ini menciptakan kelompok target pelanggan yang berbeda berdasarkan batas-batas geografis.

Karena calon pelanggan memiliki kebutuhan, preferensi, dan minat yang berbeda sesuai dengan geografis mereka, memahami iklim dan wilayah geografis kelompok pelanggan dapat membantu menentukan tempat untuk menjual dan beriklan, serta di mana harus mengembangkan bisnis Anda.

Bagaimana cara memulai segmentasi geografis?

Data segmentasi geografis lagi-lagi dapat diminta dari pelanggan melalui survei atau data riset pasar pihak ketiga yang tersedia, atau dapat bersumber dari data operasional seperti alamat IP pengunjung website.

Segmentasi firmografis

Segmentasi firmografis mirip dengan segmentasi demografis, kecuali bahwa demografis melihat individu sedangkan firmografis melihat organisasi.

Segmentasi firmografis akan mempertimbangkan hal-hal seperti ukuran perusahaan, jumlah karyawan dan akan menggambarkan bagaimana menangani bisnis kecil akan berbeda dengan menangani perusahaan perusahaan.

Bagaimana cara memulai segmentasi firmografis?

Data segmentasi firmografis dapat ditemukan di daftar publik untuk perusahaan dan informasi yang disediakan oleh bisnis, serta publikasi perdagangan. Sekali lagi, survei terhadap pelanggan yang sudah ada dan pelanggan potensial dapat membantu membangun data ini.

Baca juga: Rumus Menghitung Margin Kontribusi Beserta Contoh Kasusnya

Segmentasi perilaku

Segmentasi perilaku atau behavioral segmentation membagi pasar berdasarkan perilaku dan pola pengambilan keputusan seperti pembelian, konsumsi, gaya hidup, dan penggunaan.

Misalnya, pembeli yang lebih muda mungkin cenderung membeli sabun mandi dalam kemasan, sementara kelompok konsumen yang lebih tua mungkin condong ke sabun batangan.

Mensegmentasi pasar berdasarkan perilaku pembelian memungkinkan marketer mengembangkan pendekatan yang lebih bertarget, karena Anda dapat fokus pada apa yang Anda tahu mereka cari, dan karena itu lebih mungkin untuk membeli.

Bagaimana cara memulai segmentasi perilaku?

Dari semua jenis segmentasi pasar, segmentasi perilaku kemungkinan besar paling baik dimulai dengan informasi yang Anda miliki tentang basis pelanggan yang ada.

Meskipun dapat didukung oleh data riset pasar pihak ketiga, informasi yang telah Anda miliki tentang perilaku pembelian dan penggunaan pelanggan akan menjadi prediktor terbaik untuk perilaku di masa depan.

Segmentasi psikografis

strategi segmentasi pasar 3

Segmentasi psikografis mempertimbangkan aspek psikologis dari perilaku konsumen dengan membagi pasar berdasarkan gaya hidup, ciri-ciri kepribadian, nilai, opini, dan minat konsumen.

Pasar besar seperti produk kebugaran dan kesehatan menggunakan segmentasi psikografis saat mereka memilah pelanggan mereka ke dalam kategori orang yang peduli dengan hidup sehat dan olahraga.

Bagaimana cara memulai segmentasi psikografis?

Segmentasi psikografis bergantung pada data yang disediakan oleh konsumen itu sendiri.

Meskipun riset pasar dapat memberikan wawasan tentang apa yang paling mungkin dipercaya atau disukai oleh segmen tertentu, segmentasi psikografis paling baik dilengkapi dengan informasi langsung dari sumbernya.

Anda dapat menggunakan pertanyaan survei dengan fokus kualitatif untuk membantu menggali wawasan dengan suara pelanggan sendiri.

Baca juga: 5 Peran Supplier dalam Rantai Pasok Bisnis dan Cara Memilihnya

Bagaimana Memilih Jenis Strategi Segmentasi Pasar yang Tepat?

Para profesional pemasaran harus mampu membuat strategi segmentasi pasar yang disesuaikan untuk menjaring sebanyak mungkin pelanggan dengan menggunakan pesan produk yang ditargetkan.

Pelajari cara memilih strategi segmentasi pasar yang tepat untuk bisnis Anda dengan menggunakan langkah-langkah berikut:

Ketahui siapa yang membutuhkan produk Anda

Mulailah dengan mengidentifikasi kebutuhan utama produk Anda. Seluruh basis pelanggan potensial Anda disatukan oleh kebutuhan atau keinginan mereka untuk apa pun yang dijual perusahaan Anda. Semua pelanggan Anda memiliki beberapa jenis masalah yang membutuhkan produk Anda untuk menyelesaikannya.

Di dalam kelompok tersebut terdapat segmen pasar yang berbeda yang menggambarkan kualitas dan pengalaman yang dimiliki oleh konsumen Anda satu sama lain.

Pikirkan tentang siapa yang mungkin menemukan produk atau layanan Anda berguna dan mulailah memikirkan cara Anda dapat memilah-milahnya ke dalam kategori.

Kumpulkan data tentang pelanggan Anda

Kumpulkan informasi tentang audiens Anda dengan melakukan riset pasar tentang produk Anda. Gunakan survei, polling, focus group, dan wawancara untuk mengembangkan basis data informasi tentang pelanggan Anda yang dapat Anda gunakan untuk mengidentifikasi tren.

Alat analisis digital dapat membantu Anda mendapatkan wawasan tambahan tentang perilaku konsumen. Hal ini akan membantu Anda mengumpulkan informasi tentang berapa banyak yang dibelanjakan pelanggan, apa yang mereka beli, dan bagaimana mereka menyelaraskan diri dengan segmen pasar Anda.

Semakin banyak data yang dapat Anda kumpulkan tentang konsumen Anda, semakin mudah untuk mengidentifikasi segmen inti dan menguji berbagai kategori untuk segmen pasar Anda.

Baca juga: Varian Produk: Definisi, Tujuan, Komponen, dan Penerapannya

Cari segmen yang belum terlayani

Saat memutuskan bagaimana cara mensegmentasi pasar Anda, lakukan riset untuk mencari peluang baru dan pasar yang belum terlayani yang dapat menghasilkan bisnis baru.

Strategi segmentasi Anda harus memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi beberapa segmen berdasarkan kriteria Anda, dengan menggunakan kombinasi segmen audiens yang sudah mapan dan dapat diandalkan serta segmen baru atau eksperimental.

Saat merencanakan strategi segmentasi pasar Anda, sertakan segmen yang lebih kecil untuk mengeksplorasi audiens yang tidak memiliki produk yang secara khusus cocok untuk mereka.

Langkah ini dapat membantu Anda mengidentifikasi ceruk pemasaran yang menemukan kegunaan baru untuk produk dan layanan Anda saat ini.

Teliti perilaku audiens

Saat menyiapkan strategi segmentasi, Anda perlu memahami bagaimana berbagai segmen pasar Anda membuat keputusan pembelian dan gaya hidup untuk menentukan cara menarik tindakan tersebut.

Mengumpulkan rincian tentang bagaimana konsumen Anda berperilaku dapat membantu Anda mengidentifikasi jenis pelanggan yang dapat Anda bujuk untuk membeli produk Anda.

Hal ini termasuk mengumpulkan informasi tentang bagaimana setiap kelompok audiens target mempelajari produk Anda, melihat iklan Anda, dan berinteraksi satu sama lain.

Mengembangkan persona pembeli

strategi segmentasi pasar 2

Visualisasikan audiens Anda dengan membuat persona pembeli untuk setiap segmen yang memungkinkan. Persona pembeli adalah deskripsi pelanggan hipotetis yang mewakili audiens konsumen.

Anda dapat menggunakan detail persona pembeli untuk meringkas riset pasar Anda tentang demografi, perilaku, minat, dan komunitas audiens. Orang-orang fiktif ini dapat membantu Anda mengidentifikasi sub-kelompok yang paling relevan dalam seluruh audiens sehingga Anda dapat mulai memikirkan cara untuk menarik perhatian mereka.

Meninjau persona pembeli memungkinkan Anda untuk menentukan jenis pelanggan mana yang harus menjadi bagian utama dari strategi segmentasi Anda.

Mempertimbangkan opsi positioning

Positioning adalah keseluruhan branding dan persepsi yang terkait dengan produk atau perusahaan.

Bisnis dapat memposisikan produk mereka dalam berbagai konteks tergantung pada strategi segmentasi mereka. Misalnya, sebuah bisnis mungkin memiliki lini produk mewah yang melibatkan positioning barangnya sebagai barang kelas atas dan berkualitas tinggi.

Pikirkan berbagai cara berbeda yang dapat Anda lakukan untuk memasarkan produk Anda ke setiap kelompok dalam strategi segmen Anda. Jika Anda tidak dapat memikirkan cara untuk secara khusus melibatkan segmen tertentu, itu mungkin bukan bagian yang ideal dari strategi segmentasi Anda.

Baca juga: Cara Menghitung Kapitalisasi Pasar Berserta Rumus dan Contohnya

Tinjau potensi keuntungan Anda

Anda juga harus memastikan bahwa Anda dapat memperoleh keuntungan yang signifikan dari bekerja dengan setiap kelompok dalam strategi segmentasi Anda.

Pertimbangkan cara-cara untuk mengkategorikan pasar Anda yang berfokus pada kelompok konsumen yang paling menguntungkan. Lihatlah berapa banyak uang yang dibelanjakan oleh setiap segmen, termasuk total pendapatan, harga jual rata-rata, dan frekuensi pembelian.

Proyeksikan bagaimana Anda dapat memperoleh lebih banyak keuntungan dari segmen Anda saat ini atau bagaimana pemasaran ke segmen baru dapat meningkatkan pendapatan Anda.

Mempelajari kompetisi

Tinjau bagaimana kompetitor Anda mengkategorikan dan menarik segmen menggunakan bauran promosi mereka. Memiliki strategi segmentasi yang unik dapat membantu Anda membedakan bisnis Anda dari perusahaan yang menawarkan produk serupa.

Pertimbangkan bagaimana bisnis dan produk Anda dibandingkan dengan kompetitor utama, lalu identifikasi cara-cara yang dapat membuat merek Anda menjadi pilihan yang paling menarik bagi berbagai kelompok segmen.

Tentukan kriteria Anda

Setelah mempertimbangkan semua elemen yang mempengaruhi segmentasi pasar, buatlah serangkaian kriteria yang menjelaskan setiap segmen.

Tuliskan pernyataan yang secara langsung menjelaskan siapa yang memenuhi syarat untuk setiap segmen. Anda dapat merujuk kembali ke kriteria segmentasi Anda saat merencanakan inisiatif pemasaran di masa depan dan mengumpulkan penelitian tambahan tentang audiens Anda.

Uji daya tarik Anda dengan setiap segmen

Setelah Anda memiliki strategi segmentasi, penting untuk diingat bahwa perilaku pelanggan dapat berubah seiring waktu.

Anda dapat melacak keefektifan strategi segmentasi Anda dengan mengumpulkan data pelanggan dan memantau metrik utama yang mengukur keterlibatan.

Secara aktif menemukan cara untuk terhubung ke setiap segmen, melacak bagaimana demografi dan minat audiens Anda berubah dari waktu ke waktu untuk memastikan strategi segmentasi pasar Anda tetap relevan.

Baca juga: Rumus dan Cara Menghitung Keseimbangan Pasar, Faktor, Juga Jenisnya

Bagaimana Cara Memastikan Segmen yang Anda Pilih Efektif?

strategi segmentasi pasar 1

Setelah Anda menentukan segmen Anda, Anda harus memastikan bahwa segmen tersebut akan berguna. Analisis segmentasi yang baik harus lulus tes berikut ini:

Terukur

Terukur berarti variabel segmentasi Anda terkait langsung dengan pembelian produk. Anda harus dapat menghitung atau memperkirakan berapa banyak segmen Anda akan membelanjakan produk Anda. Misalnya, salah satu segmen Anda mungkin terdiri dari orang-orang yang cenderung berbelanja selama promosi atau penjualan.

Dapat diakses dengan mudah

Memahami pelanggan Anda dan mampu menjangkau mereka adalah dua hal yang berbeda. Karakteristik dan perilaku segmen Anda akan membantu Anda mengidentifikasi cara terbaik untuk menjangkau mereka.

Misalnya, Anda mungkin menemukan bahwa segmen utama resisten terhadap teknologi dan bergantung pada iklan koran atau radio untuk mendengar tentang promosi toko, sementara segmen lain paling baik dijangkau melalui aplikasi seluler Anda.

Salah satu segmen Anda mungkin adalah pensiunan pria yang cenderung tidak menggunakan aplikasi seluler atau membaca email, tetapi merespons dengan baik terhadap iklan cetak.

Baca juga: Definisi Struktur Pasar, Faktor, Jenis, dan Contoh Kurvanya

Substansial

Segmen pasar harus memiliki kemampuan untuk membeli. Misalnya, jika Anda adalah peritel kelas atas, pengunjung toko Anda mungkin ingin membeli barang Anda tetapi secara realistis tidak mampu membelinya.

Pastikan segmen yang teridentifikasi tidak hanya tertarik pada Anda, tetapi juga dapat diharapkan untuk membeli dari Anda. Dalam hal ini, pasar Anda mungkin termasuk para penggemar lingkungan yang bersedia membayar mahal untuk produk ramah lingkungan, pensiunan yang mampu membeli barang Anda, dan pengusaha sukses yang ingin memamerkan kekayaan mereka.

Dapat ditindaklanjuti

Segmen pasar harus menghasilkan respons yang berbeda ketika dihadapkan pada penawaran pasar. Ini berarti bahwa setiap segmen Anda harus berbeda dan unik satu sama lain.

Katakanlah segmentasi Anda menunjukkan bahwa orang yang menyukai hewan peliharaan dan orang yang peduli terhadap lingkungan memiliki kebiasaan pembelian yang sama.

Daripada memiliki dua segmen yang terpisah, Anda harus mempertimbangkan untuk mengelompokkan keduanya dalam satu segmen.

Baca juga: Pengertian Analisis Peluang Pasar (Market Opportunity Analysis) dan Cara Melakukannya

Kesimpulan

Segmentasi pasar bukanlah ilmu pasti. Ketika Anda menjalani prosesnya, Anda mungkin menyadari bahwa tidak semua strategi segmentasi pasar cocok untuk bisnis dan tidak semua memberi informasi yang dapat ditindaklanjuti, Anda perlu mengulangi temuan Anda untuk memastikan bahwa Anda telah menemukan yang paling sesuai dengan kebutuhan pemasaran, penjualan, dan produk Anda.

Dengan memasarkan merek di tempat yang tepat dan dengan audiens yang tepat, maka peluang keberhasilan kampanye pemasaran Anda akan semakin tinggi.

Selain itu, pengelolaan keuangan yang baik juga dibutuhkan untuk menunjang agar bisnis Anda semakin sukses.

Dengan pengelolaan keuangan yang baik maka untuk anggaran pemasaran produk Anda bisa lebih maksimal.

Gunakanlah bantuansoftware akuntansi agar pengelolaan keuangan jadi lebih mudah dan akurat.

Kledo adalah software akuntansi keuangan online yang dapat membantu Anda dalam pengelolaan keuangan bisnis menjadi lebih mudah, cepat, aman dan data bisa dilihat secara realtime.

Daftarkan bisnis Anda sekarang juga! nikmati free trial selama untuk pengguna baru pada tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

17 + 18 =