Pengertian Niche Market, Contoh, Manfaat, dan Cara Menentukannya

niche market banner

Niche market adalah segmen konsumen yang sangat spesifik yang memiliki karakteristik dan kualitas tertentu satu sama lain.

Berbeda dengan mass market, yang mencakup semua konsumen yang mungkin, niche market terdiri dari konsumen yang jauh lebih sempit yang jumlahnya lebih kecil daripada pasar massal tetapi mungkin jauh lebih mungkin untuk membeli produk atau layanan tertentu.

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari lebih lanjut tentang apa itu niche market, menjelajahi contoh-contohnya di dunia nyata, dan menemukan panduan langkah demi langkah untuk membantu Anda menentukan dan menjangkau target niche market Anda sendiri.

Apa itu Niche Market?

Niche market adalah segmen konsumen yang sangat spesifik yang memiliki karakteristik yang sama.

Dan karena karakteristik tersebut, mereka cenderung membeli produk atau layanan tertentu. Hasilnya, niche market terdiri dari kelompok-kelompok kecil yang sangat spesifik di dalam target pasar yang lebih luas yang mungkin ingin Anda jangkau.

Mengidentifikasi ceruk pasar dan mempelajari semua yang Anda bisa tentangnya memungkinkan Anda untuk melakukan beberapa hal:

  • Mengembangkan produk dan layanan yang memenuhi kebutuhan dan keinginan unik ceruk pasar Anda
  • Tunjukkan empati terhadap ceruk pasar Anda melalui pesan pemasaran Anda
  • Membangun kepercayaan dengan ceruk pasar Anda dan mengubah mereka menjadi pelanggan setia
  • Bersaing dengan merek yang lebih besar
  • Menjadi merek “andalan” yang kredibel untuk solusi spesifik yang Anda sediakan dan pada akhirnya menarik lebih banyak pelanggan

Baca juga: 10 Contoh Aplikasi AI dalam Bisnis dan Manfaatnya

Banner 1 kledo

Contoh Niche Market di Dunia Nyata

Apa pun pasar yang Anda lihat, Anda hampir selalu dapat menyempurnakannya lebih jauh dan menciptakan serangkaian niche market. Beberapa cara yang paling umum untuk mengidentifikasi ceruk pasar seperti ini adalah melalui:

  • Harga
  • Demografi
  • Tingkat kualitas
  • Psikografis
  • Wilayah geografis
  • Gaya hidup
  • Kesempatan
  • Profesi
  • Gaya
  • Budaya
  • Aktivitas atau kebiasaan
  • Perilaku
  • Pengurangan atau penambahan fitur

Berikut adalah beberapa contoh brand atau produk yang memilih niche market dalam proses pengenalan produk mereka:

1. Lefty’s (Niche market: orang kidal)

Antara 10 hingga 12% dari populasi bumi adalah kidal. Jadi sebuah toko di San Francisco (Lefty’s) memutuskan untuk menjual produk secara khusus untuk ceruk pasar yang sering terlupakan ini.

Salah satu strategi inti Lefty adalah menargetkan orang-orang secara online dan di mesin pencari. Jadi ketika seseorang mencari ‘pena kidal’, misalnya, mereka mungkin akan melihat iklan dari Lefty’s.

Apa yang dapat Anda pelajari dari contoh pasar khusus ini?

Ceruk pasar Lefty tidak mengelilingi sebuah produk. Mereka menjual berbagai macam produk, dan mereka menarik bagi orang yang berbeda dari berbagai usia di seluruh dunia. Namun apa yang mereka tawarkan sangat spesifik, menargetkan demografi tertentu: orang kidal.

Hanya 10% dari populasi yang sesuai dengan demografi ini, namun masih mewakili banyak orang.

Baca juga: Suspense Account dalam Akuntansi: Pengertian Lengkap dan Contohnya

2: Bee’s Wrap (Niche market: konsumen yang ingin go green)

Dalam beberapa tahun terakhir, konsumen yang sadar telah menjadi bagian dari arus utama. Produk vegan, ramah lingkungan, dan cruelty-free sangat diminati hanya karena pembicaraan besar seputar topik-topik ini telah berubah.

Ekspektasi masyarakat pun berubah, dan perusahaan seperti Bee’s Wrap telah menyadarinya.

Menyediakan alternatif bebas plastik untuk penyimpanan makanan, seluruh merek dan nilai-nilai mereka berpusat pada keberlanjutan dan inisiatif ramah lingkungan.

Apa yang dapat Anda pelajari dari contoh pasar khusus ini?

Perhatikan percakapan yang terjadi di sekitar Anda. Seandainya Bee’s Wrap mencoba melakukan apa yang mereka lakukan sepuluh atau dua puluh tahun yang lalu, diragukan mereka akan memenuhi permintaan.

Namun percakapan hari ini sangat selaras dengan pesan mereka, karena ceruk pasar mereka pasti akan terus berkembang.

3. Jacamo (Niche market: pria ukuran besar)

Ketika Jacamo pertama kali diluncurkan pada tahun 2007, mereka terutama menargetkan pria bertubuh lebih besar (dan lebih tinggi) yang kesulitan menemukan pakaian yang pas. Industri pakaian sangat besar, dan mencoba memasukinya dengan produk (atau pesan) yang generik sangatlah sulit.

Anda membutuhkan sesuatu yang dapat membantu Anda tampil menonjol. Jadi Jacamo memutuskan untuk berbicara dengan orang yang mungkin paling tidak menghargai fashion: pria bertubuh besar.

Apa yang dapat Anda pelajari dari contoh pasar khusus ini?

Pertimbangkan orang yang tidak ditargetkan oleh orang lain. Secara umum, pria diabaikan dalam industri fesyen. Mereka yang tidak cenderung masih muda dan memiliki fisik tertentu. Hal ini membuat semua orang lain mendapatkan pakaian yang hambar, berkualitas rendah dan tidak memadai.

Namun, bagaimana jika orang-orang ini peduli dengan apa yang mereka kenakan; atau, bagaimana jika mereka ingin peduli? Begitu Jacamo datang, mereka memiliki bisnis yang mau mendengarkan. Anda bisa melakukan hal yang sama pada orang yang paling diabaikan di industri Anda.

Baca juga: Pengertian Market Mapping, Manfaat, Jenis, dan Cara Melakukannya

4. Divvies (Niche market: kue vegan)

Setiap kota memiliki setidaknya beberapa toko yang menjual makanan manis dan makanan ringan seperti kue, brownies, dan kue mangkuk.

Kebanyakan orang dapat memilih merek apa pun yang mereka inginkan. Namun, ada beberapa kelompok orang yang tidak bisa karena alergi makanan dan/atau pantangan makanan.

Mereka yang vegan, misalnya.

Atau mereka yang menderita alergi kacang atau intoleransi susu…

Divvies melihat segmen orang yang kurang terlayani ini dan menciptakan merek khusus untuk mereka.

Apa yang dapat Anda pelajari dari contoh pasar khusus ini?

Penting untuk diingat bahwa tidak semua orang sama. Bahkan jika Anda membuat profil pelanggan yang sangat spesifik, ada orang-orang di dalamnya yang akan Anda lewatkan.

Mungkin itu adalah pilihan yang mereka buat (seperti menjadi vegan), atau mungkin itu ditempatkan pada mereka (alergi kacang).

Pikirkan tentang apa yang Anda tawarkan dan bagaimana apa yang Anda lakukan mungkin tidak menarik bagi tipe orang tertentu.

Posisikan diri Anda pada posisi mereka dan pikirkan apa yang mereka butuhkan. Lalu, pikirkan bagaimana Anda dapat melayani mereka dengan lebih baik.

Apa Manfaat Memilih Niche Market dalam Bisnis?

niche market 2

Baik saat Anda memulai atau mengembangkan bisnis, memilih niche market adalah cara yang efektif untuk menetapkan posisi merek Anda. Berikut ini beberapa manfaat lain yang dinikmati oleh pengusaha pasar khusus.

Penggunaan sumber daya pemasaran yang efektif

Dengan berfokus pada audiens yang kecil, Anda dapat menggunakan sumber daya Anda untuk menemukan pelanggan yang sesuai dengan produk Anda. Orang-orang ini sangat membutuhkan produk Anda dan kemungkinan besar akan melakukan konversi.

Niche marketing juga membantu Anda menghemat anggaran pemasaran dan periklanan. Itu karena audiens yang sangat bertarget berarti Anda akan memiliki lebih sedikit persona pembeli. Anda dapat membelanjakan uang secara efisien, dengan menargetkan jenis prospek tertentu.

Baca juga: SMS Marketing: Strategi dan Apakah Masih Relevan Untuk Saat ini?

Lebih banyak social proof

Menyelaraskan produk atau layanan Anda dengan sekelompok kecil pelanggan adalah cara yang sangat baik untuk mendorong pemasaran dari mulut ke mulut dan ulasan positif.

Bentuk bukti sosial ini sangat kuat. Rekomendasi dapat membawa bisnis Anda ke pasar yang lebih besar dan berpotensi lebih menguntungkan.

Mass market sering kali berkembang dari pasar khusus. Jadi, selagi Anda memulai dari yang kecil hari ini, pertimbangkan gambaran besarnya, dan mulailah membangun fondasi yang akan membantu Anda meraih kesuksesan dalam skala besar.

Lebih sedikit persaingan

Beroperasi di niche market berarti Anda akan menghadapi lebih sedikit atau bahkan tidak ada persaingan. Banyak perusahaan atau individu yang suka melayani banyak pelanggan.

Dengan memilih pasar yang sempit, Anda akan menawarkan produk spesifik yang akan menghilangkan banyak perusahaan dari radar pelanggan Anda.

Selain itu, mungkin juga ada lebih sedikit pelanggan yang mencari produk atau layanan Anda. Jadi, Anda harus memasuki pasar khusus yang memiliki audiens yang memadai.

Peningkatan loyalitas merek

Niche marketing memungkinkan individu dan bisnis untuk meningkatkan loyalitas merek. Terlibat dengan lebih sedikit orang berarti Anda akan lebih mudah membina prospek dan membangun hubungan yang berkualitas.

Audiens Anda akan tahu bahwa Anda memahami suasana hati mereka. Mereka akan melihat Anda sebagai mitra sejati, bukan sebagai vendor yang hanya tertarik pada uang mereka.

Baca juga: Perbedaan E-commerce dan Marketplace yang Harus Anda Tahu

Cara Menemukan Niche Market yang Tepat

niche market 1

Berikut ini adalah langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk mengidentifikasi ceruk pasar untuk strategi pemasaran:

1. Pertimbangkan target audiens

Mulailah dengan mempertimbangkan audiens yang ingin Anda targetkan dengan strategi niche marketing. Pikirkan tentang produk atau layanan yang ditawarkan perusahaan dan bagaimana produk atau layanan tersebut dapat menarik bagi konsumen tertentu.

Tentukan apa yang membuat sebuah merek unik dibandingkan dengan bisnis serupa di pasar. Anda dapat mengajukan pertanyaan-pertanyaan berikut untuk membantu Anda mempertimbangkan target audiens:

  • Apa saja karakteristik yang dimiliki oleh pelanggan saat ini?
  • Bagaimana produk atau layanan perusahaan membantu konsumen memecahkan masalah?
  • Kebutuhan apa yang dipenuhi oleh produk atau layanan ini?
  • Apakah ada kesenjangan di pasar saat ini untuk produk atau layanan untuk memenuhi permintaan ini?

2. Brainstorming tentang ide pasar

Brainstorming beberapa ide untuk ceruk pasar yang sesuai dengan target audiens. Cari secara online untuk mempelajari apa yang mungkin dicari oleh konsumen di pasar ceruk dalam produk atau layanan.

Misalnya, untuk menargetkan pelanggan yang lebih memilih pakaian yang lebih ramah lingkungan, cari di media sosial untuk mengetahui apa yang mereka katakan tentang merek pakaian lain.

Gunakan alat bantu seperti mind mapping atau word clouds untuk membantu Anda melakukan brainstorming ide untuk pasar khusus.

3. Lakukan riset pasar

Setelah Anda memiliki ide untuk ceruk pasar, lakukan riset pasar untuk memahami segmen pasar ini. Tentukan perusahaan apa saja yang melayani niche market yang serupa dan tinjau strategi pemasaran mereka untuk mempelajari bagaimana mereka menargetkan konsumen tersebut.

Pertimbangkan bagaimana merek yang Anda pasarkan dapat membedakan dirinya di dalam ceruk pasar tersebut. Anda dapat meneliti pasar ini dengan mensurvei pelanggan saat ini atau mengadakan kelompok fokus dengan orang-orang di niche market.

Baca juga: Pengertian Interactive Marketing, Manfaat, Strategi, dan Contohnya

4. Penelitian kata kunci

Cara lain yang dapat Anda lakukan untuk mempelajari lebih lanjut tentang konsumen potensial di niche market adalah dengan melakukan riset kata kunci.

Anda dapat menggunakan alat riset kata kunci, seperti ekstensi browser, untuk menentukan kata kunci populer yang mungkin dicari orang yang terkait dengan pasar niche.

Riset ini dapat membantu Anda menentukan permintaan di pasar niche untuk membuat strategi pemasaran yang efektif.

Anda juga dapat menggunakan riset kata kunci untuk mengidentifikasi tren saat ini yang dapat Anda gunakan dalam strategi pemasaran niche Anda untuk menarik konsumen potensial.

5. Menyelesaikan niche market

Setelah melakukan riset pasar dan kata kunci, finalisasi niche target Anda untuk mengembangkan strategi pemasaran yang terfokus

. Tentukan jenis konsumen yang Anda rencanakan untuk ditargetkan dalam kampanye pemasaran Anda. Pertimbangkan atribut berikut:

  • Demografi, seperti lokasi dan tingkat pendapatan
  • Titik harga
  • Nilai, minat, dan hobi pelanggan
  • Kualitas produk atau layanan yang diinginkan

Baca juga: Stealth Marketing: Pengertian, Manfaat, Strategi dan Contohnya

Tips Sukses di Niche Market

Berikut ini beberapa kiat tambahan yang bisa Anda gunakan untuk membuat strategi niche yang sukses:

Ketahui target audiens Anda

Strategi yang efektif bertujuan untuk menargetkan kelompok tertentu, jadi pastikan Anda mengetahui target audiens Anda.

Setelah mengidentifikasi ceruk pasar, terus lakukan riset pasar untuk terus mengetahui tren dan pesaing saat ini sehingga Anda dapat menyesuaikan strategi pemasaran sesuai kebutuhan.

Penuhi kebutuhan konsumen

Temukan cara untuk memenuhi kebutuhan konsumen dalam kampanye pemasaran Anda.

Pertimbangkan bagaimana produk atau layanan dapat membantu pelanggan menyelesaikan masalah atau meningkatkan kualitas hidup mereka dan kembangkan strategi pemasaran yang menekankan pada kebutuhan tersebut.

Buat kampanye pemasaran yang terfokus

Pastikan Anda membuat kampanye pemasaran terfokus yang secara khusus menargetkan niche

yang Anda pilih. Gunakan berbagai platform, seperti iklan bertarget dan postingan media sosial, untuk menjangkau orang-orang yang mungkin menjadi bagian dari ceruk pasar.

Baca juga: Contoh Referral Marketing, Manfaat, dan Strategi Menjalankannya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap menganai apa itu niche market beserta contoh dan juga cara memilih niche yang tepat untuk proses pemasaran produk Anda.

Memilih pasar khusus yang sesuai dengan karakteristik produk Anda memang bukanlah perkara mudah karena membutuhkan penelitian mendalam. Salah memilih pasar tidak hanya berdampak pada kerugian namun juga reputasi merek Anda.

Selain proses pemasaran yang terencana, Anda juga harus memastikan proses keuangan dalam bisnis sudah dikelola dengan baik, terutama proses pembukuan dan akuntansi.

Tanpa proses akuntansi yang baik, Anda tidak akan mendapatkan data keuangan yang valid dan menyulitkan Anda dalam pengambilan keputusan dalam bisnis.

Hindari pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan dengan beralih ke tools yang lebih modern salah satunya dengan menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 65 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis serta memiliki harga yang terjangkau dan mudah digunakan.

Hanya 4000 perhari, Anda akan mendapatkan proses pencatatan akuntansi terintegrasi, manajemen persediaan yang lebih baik, dan membuat laporan keuangan dalam hitungan detik.

Jika tertarik Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × five =