Biaya Standar (Standard Costing): Pengertian, Cara Hitung, & Bedanya dengan Actual Costing

Biaya Standar (Standard Costing)

Penghitungan biaya standar atau standard costing dapat menjadi alat yang sangat bermanfaat bagi para manajer yang mencoba merencanakan anggaran yang lebih akurat.

Anggaran yang akurat dapat menghasilkan bisnis yang lebih menguntungkan dan efisien pada akhirnya. Hal ini karena sistem biaya standar memberikan manajer ide proyeksi biaya pengeluaran.

Setelah para manajer ini dapat membandingkan standard costing dengan biaya aktual, mereka akan dapat menentukan apakah praktik bisnis baru perlu digunakan.

Dalam artikel ini, kami akan mendefinisikan penetapan biaya standar atau standard costing, menguraikan manfaat dan kerugiannya, memberi Anda langkah-langkah untuk menghitung standard costing, dan perbedaannya dengan actual costing atau biaya aktual.

Apa itu Penetapan Biaya Standar?

Biaya Standar (Standard Costing)

Jika Anda bekerja di bidang akuntansi, memahami “Apa itu penetapan biaya standar atau standard costing?” dapat membantu Anda merencanakan anggaran bisnis secara efisien.

Penetapan standard costing adalah praktik memperkirakan biaya dalam proses produksi karena produsen tidak dapat memprediksi biaya aktual sebelumnya.

Produsen menggunakan metodologi ini untuk merencanakan biaya yang akan datang dari berbagai pengeluaran, seperti tenaga kerja, bahan, produksi dan overhead.

Ini membantu tim manufaktur memperkirakan biaya yang diharapkan sehingga mereka dapat menganggarkan dan merencanakannya dengan tepat.

Istilah lain untuk biaya standar adalah perkiraan biaya, biaya yang telah ditentukan sebelumnya, biaya yang diharapkan atau biaya yang dianggarkan.

Alasan utama mengapa perusahaan menggunakan biaya standar untuk penganggaran adalah karena produsen tidak dapat memprediksi biaya produksi aktual secara akurat sampai proses manufaktur selesai.

Ada beberapa variabel yang tidak diketahui, seperti perubahan biaya bahan baku, penundaan produksi dan perubahan biaya tenaga kerja yang mempengaruhi biaya akhir.

Selain penganggaran, akuntan juga menggunakan standard costing untuk menetapkan harga barang yang diproduksi.

Baca juga: Biaya Historis Adalah: Konsep, Fungsi, dan Bedanya dengan Fair Value

Keuntungan Menggunakan Penghitungan Biaya Standar

Berikut ini adalah manfaat utama dari penggunaan biaya standar:

Membantu penganggaran yang akurat

Produsen mengandalkan penetapan biaya standar untuk membuat anggaran, karena sulit untuk menghitung biaya aktual untuk memproduksi suatu barang sebelum produksi selesai.

Anggaran manufaktur biasanya merupakan perkiraan yang cerdas dan bukan harga aktual.

Mereka membandingkan standard costing dan aktual setelah produksi selesai untuk mengidentifikasi varians.

Mereka kemudian dapat menggunakan informasi ini untuk membuat anggaran tahun berikutnya lebih akurat.

Menyederhanakan biaya persediaan

Menghitung persediaan yang diperlukan lebih mudah apabila menggunakan biaya standar daripada biaya aktual.

Umumnya, selama produksi, biaya produksi bervariasi dari satu batch ke batch lainnya. Hal ini bisa disebabkan oleh beberapa faktor, seperti penundaan produksi, variasi harga bahan baku dan perubahan gaji karyawan.

Dengan penetapan standard costing, produsen dapat menghitung nilai persediaan dengan mengalikan persediaan aktual dengan biaya standar setiap item.

Hal ini membantu mereka memperkirakan biaya persediaan yang kemungkinan sangat dekat dengan biaya aktual.

Memudahkan untuk menentukan harga produk secara akurat

Penetapan biaya standar membantu produsen menetapkan harga produk akhir bahkan sebelum produksi selesai.

Dengan memiliki gambaran yang jelas mengenai estimasi biaya produksi, termasuk bahan, tenaga kerja dan biaya overhead, perusahaan dapat secara akurat menetapkan harga produk mereka untuk menghasilkan laba tanpa terlalu mahal.

Menggunakan penetapan standard costing juga memudahkan produsen untuk memperhitungkan perubahan biaya produksi dengan volume yang bervariasi sambil menjaga harga produk tetap seragam di seluruh batch.

Baca juga: Bagaimana Cara Membuat Roadmap untuk Bisnis?

Menyediakan manajemen catatan keuangan yang efisien

Jika perusahaan harus mengandalkan hanya pada biaya aktual, maka akan sulit untuk mempertahankan catatan keuangannya.

Sebaliknya, penetapan standard costing memudahkan perusahaan untuk memproduksi dan memelihara catatan keuangan mereka.

Karena perusahaan memiliki perkiraan yang cerdas tentang biaya yang diharapkan, maka perusahaan dapat melakukan aktivitas keuangan lainnya, seperti peminjaman dan cerukan, menggunakan angka-angka dari perhitungan standard costing.

Memfasilitasi pembandingan produksi

Produsen menggunakan biaya standar untuk menetapkan tolok ukur sehingga mereka dapat membandingkan jika biaya aktual memenuhi tolok ukur ini.

Jika biaya aktual memenuhi standard costing, hal ini menunjukkan bahwa penganggaran telah berhasil.

Jika ada varians yang tidak menguntungkan dengan biaya aktual melebihi standard costing, maka perusahaan berupaya mengubah efisiensi produksinya untuk menurunkan biaya-biaya ini di masa depan.

Kelemahan dari Penetapan Biaya Standar

Meskipun penetapan biaya standar adalah alat akuntansi yang efisien, namun memiliki kelemahan tertentu. Beberapa kelemahan dari penetapan standard costing adalah:

Tidak berlaku dengan cost-plus contract

Cost-plus contract adalah kontrak di mana klien membayar produsen berdasarkan biaya aktual yang dikeluarkan.

Dalam skenario seperti itu, produsen tidak bisa mengandalkan perhitungan biaya standar untuk menyusun kontrak klien.

Dapat menyebabkan tindakan yang salah

Jika manajemen memperhatikan varians yang tidak menguntungkan antara standard costing dan actual, mereka bisa mengambil langkah yang salah untuk mengoreksi varians.

Misalnya, mereka mungkin membeli bahan baku dalam volume yang lebih besar untuk mengurangi varians harga, yang dapat menyebabkan cadangan inventaris dan pengeluaran ekstra.

Baca juga: Penetapan Harga Markup, Cara Hitung, dan Bedanya dengan Markdown

Tidak cocok untuk lingkungan yang bergerak cepat dengan perubahan harga

Sistem biaya standar mengasumsikan bahwa harga tetap konstan selama beberapa bulan atau satu tahun.

Dalam lingkungan manufaktur dengan masa pakai produk yang singkat dan perubahan harga yang terus menerus, penetapan standard costing menjadi usang dalam beberapa bulan, sehingga tidak relevan dalam akuntansi.

Dapat memberikan umpan balik yang lambat

Departemen akuntansi melakukan perhitungan varians, biasanya pada akhir setiap siklus produksi atau periode pelaporan.

Jika departemen produksi memerlukan umpan balik segera untuk tindakan korektif instan, maka perhitungan standard costing dengan umpan balik yang lambat menjadi tidak relevan.

Tidak menawarkan informasi tingkat unit

Perhitungan varians dari penetapan standard costing adalah untuk seluruh departemen produksi.

Penetapan biaya standar tidak dapat memberikan informasi granular tentang perbedaan untuk masing-masing unit, batch atau sel kerja.

Memahami Varians dalam Penetapan Biaya Standar

Varians adalah perbedaan antara biaya standar dan aktual. Departemen akuntansi menghitung varians pada akhir siklus keuangan dan menggunakan data ini untuk mengoptimalkan anggaran di masa depan.

Penetapan standard costing membantu menentukan apakah ada varians anggaran yang menguntungkan atau tidak menguntungkan.

Varians yang tidak menguntungkan

Jika biaya aktual lebih tinggi dari biaya standar, maka perusahaan memperoleh laba yang lebih rendah dari yang diperkirakan sebelumnya.

Varians yang menguntungkan

Jika standard costing lebih tinggi dari biaya aktual, maka hal ini menguntungkan karena mengindikasikan laba yang lebih tinggi.

Varians membantu mengidentifikasi area manufaktur yang menyebabkan perbedaan antara biaya aktual dan standard costing.

Misalnya, akuntan menggunakan data varians untuk mengetahui apakah perubahan itu disebabkan oleh biaya tenaga kerja, biaya material atau penundaan operasional.

Baca juga: Cara Buat Jurnal Pengakuan Pendapatan dan Contoh Kasusnya

Jenis-jenis varians dalam penetapan biaya standar

Varians dalam penetapan biaya standar terdiri dari dua jenis. Mereka adalah:

Varians tarif

Juga dikenal sebagai varians harga, varians tarif adalah perbedaan antara harga aktual dan harga bahan baku yang diharapkan, dikalikan dengan kuantitas aktual yang dibeli.

Contoh varians tarif adalah varians tarif tenaga kerja. Ini adalah perbedaan antara biaya aktual tenaga kerja dan biaya standar tenaga kerja langsung. Ketika varians tarif mengacu pada harga pembelian bahan, itu dikenal sebagai varians harga bahan atau varians harga pembelian.

Varians volume

Varians volume mengacu pada perbedaan antara volume yang dianggarkan dan kuantitas aktual yang terjual (atau digunakan) dikalikan dengan biaya standar per unit produk.

Varians volume terdiri dari jenis-jenis berikut ini:

  • Varians volume penjualan yang mengacu pada varians dalam barang yang dijual
  • Varians hasil material yang menunjukkan penggunaan bahan baku
  • Varians efisiensi tenaga kerja yang menghitung penggunaan tenaga kerja langsung
  • Varians efisiensi overhead yang berhubungan dengan overhead material

Rumus untuk Menghitung Biaya Standar

Untuk menghitung standard costing suatu produk, Anda dapat menggunakan rumus berikut:

Biaya standar = tenaga kerja langsung + biaya bahan + overhead pabrik

Berikut ini adalah cara menghitung masing-masing elemen ini dalam rumus:

  • Tenaga kerja langsung = tarif per jam karyawan x jumlah jam kerja x jumlah total unit
  • Biaya bahan = harga pasar per unit x jumlah total unit
  • Biaya overhead manufaktur = overhead tetap + (overhead manufaktur variabel x jumlah total unit)

Kecuali untuk tarif per jam karyawan, akuntan biasanya membuat estimasi yang dihitung untuk semua nilai lainnya dengan menggunakan data historis yang tersedia.

Baca juga: Hak Paten: Pembahasan Lengkap dan Cara Mendapatkannya

Contoh Kasus Perhitungan Biaya Standar

Berikut ini adalah contoh yang menunjukkan bagaimana perusahaan manufaktur dapat menghitung biaya standarnya:

Faster Path Production memproduksi sepatu lari. Manajemen melakukan pertemuan dengan para pemimpin tim dan mereka berencana untuk memproduksi 300 unit sepatu di tahun mendatang. Mereka memperkirakan biaya-biaya sebagai berikut:

  • Tenaga kerja langsung: 50.000 per jam
  • Bahan baku: 100.000 per unit
  • Overhead produksi: 80.000 per unit
  • Waktu untuk memproduksi satu unit: 5 jam
  • Overhead tetap: 100.000

Dengan menggunakan nilai-nilai ini, mereka dapat menghitung standard costing dalam dua langkah:

Menghitung biaya tenaga kerja langsung, bahan baku dan overhead produksi

Untuk menghitung biaya standar, langkah pertama adalah menghitung setiap sub-komponen dalam rumus. Dalam contoh ini, mereka adalah sebagai berikut:

  • Biaya bahan = 100.000 (biaya per unit) x 300 (jumlah total unit) = 30.000.000
  • Tenaga kerja langsung = 50.000 (tarif per jam karyawan) x 5 (jumlah jam untuk memproduksi satu unit) x 300 (jumlah total unit) = 75.000.000
  • Overhead manufaktur = 100.000 (overhead tetap) + 80.000 (overhead manufaktur variabel) x 300 (jumlah total unit) = 54.000.000

Hitung biaya standar

Setelah Anda menghitung biaya tenaga kerja langsung, bahan, dan overhead, Anda dapat menambahkannya bersama-sama untuk menemukan standard costing keseluruhan.

Biaya standar = 30.000.000(biaya bahan) + 75.000.000(tenaga kerja langsung) + 54.000.000 (overhead manufaktur) = 159.000.000.

Perusahaan dapat memperkirakan biaya produksi satu unit sepatu lari, dengan membagi standard costing dengan jumlah total unit, yang untuk contoh ini adalah 159.000.000 / 300 = 530.000.

Dengan menggunakan nilai standard costing, perusahaan dapat merencanakan anggaran manufaktur dan memutuskan harga jual akhir produk.

Baca juga: 8 Aplikasi Absensi Gratis dan Fitur yang Harus Ada di Dalamnya

Apa itu Actual Costing?

Actual costing atau biaya aktual adalah metode akuntansi biaya yang menentukan biaya produk yang diproduksi.

Ketika melakukan penetapan biaya aktual, bisnis sering mencatat biaya aktual bahan, tenaga kerja, dan overhead yang terkait dengan proses produksi.

Mereka dapat menggunakan faktor-faktor ini untuk menghitung total dan biaya per unit pembuatan produk selama periode akuntansi tertentu.

Bisnis menyumbang biaya yang dikeluarkan selama produksi, beberapa di antaranya hanya dapat mereka ukur ketika proses berakhir.

Tidak seperti metode penetapan biaya lainnya, penetapan biaya aktual tidak melibatkan jumlah yang telah direncanakan sebelumnya atau anggaran.

Bisnis menggunakan akuntansi biaya untuk menilai biaya produksi mereka, termasuk biaya tidak langsung versus biaya langsung dan biaya tetap versus variabel.

Dengan menghitung biaya yang diperlukan untuk menghasilkan barang atau jasa, bisnis dapat menentukan titik impasnya, yang berarti tingkat produksi di mana biaya produksi barang sama dengan pendapatannya.

Ini juga dapat menggunakan penetapan biaya aktual untuk membantu menentukan cara menentukan harga barang atau jasa secara adil, membantu memastikan profitabilitasnya.

Baca juga: Komisi Sales: Manfaat, Jenis, dan Cara Menghitungnya

Banner 2 kledo

Perbedaan Utama Antara Biaya Standar dan Biaya Aktual

Biaya Standar (Standard Costing)

Mari kita bahas beberapa perbedaan utama antara biaya standar dan biaya aktual:

Periode penghitungan

Standard costing adalah estimasi biaya tenaga kerja, bahan, dan biaya produksi lainnya. Biaya Aktual, di sisi lain, adalah biaya yang direalisasikan selama periode dan dibandingkan pada akhir periode.

Perbedaan antara biaya standar dan biaya aktual ini disebut sebagai Varians. Jika biaya aktual lebih tinggi dari standar, itu menciptakan varians yang tidak menguntungkan.

Pencatatan dalam laporan keuangan

Biaya standar termasuk dalam jumlah penjualan bersih dan karenanya bukan merupakan bagian dari laporan keuangan.

Di sisi lain, biaya aktual direalisasikan selama periode yang sama tetapi lebih lambat dari tanggal penjualan yang dilakukan. Oleh karena itu, entri terpisah perlu dilakukan dalam buku akun- laporan keuangan.

Hubungannya dengan persediaan

Di bawah penetapan biaya standar, stok atau inventaris dinilai pada biaya yang telah ditentukan atau ditetapkan sebelumnya dan setiap varians dibebankan sebagai varians manufaktur, biaya-biaya ini ditambahkan ke biaya produk yang akan diproduksi, dan, karenanya, digunakan untuk menetapkan harga barang jadi.

Di bawah biaya aktual, biaya-biaya ini adalah biaya produksi aktual dan juga menunjukkan biaya produksi akhir – tetapi ini tidak mendorong nilai total persediaan, tidak seperti standard costing.

Baca juga: Utang Jangka Pendek dan Utang Jangka Panjang: Pembahasan dan Perbedaan Utamanya

Tabel Perbandingan Biaya Standar dan Biaya Aktual

Mari kita lihat 5 perbandingan teratas antara baya standar dan biaya aktual:

Dasar PerbandinganBiaya StandarBiaya Aktual
ArtiBiaya standar mengacu pada perkiraan biaya suatu produk tentang bahan, tenaga kerja, dan biaya overhead lainnya.Biaya aktual adalah biaya yang direalisasikan dan tidak didasarkan pada perkiraan yang sama.
Perlkauan dalam AkuntansiBiaya standar tidak dapat dimasukkan dalam laporan keuangan suatu perusahaan.Biaya aktual ditampilkan sebagai pengeluaran dalam laporan keuangan.
Pencatatan BiayaBiaya-biaya ini dicatat pada awal tahun ketika anggaran direncanakan.Biaya-biaya ini dikeluarkan dan direalisasikan sepanjang tahun dan dicatat dengan cara yang sama.
Akurasi Pengambilan DataJika terjadi kesalahan dalam pengambilan data, penilaian inventaris tidak berubah tetapi ditampilkan sebagai Varians.Jika terjadi kesalahan dalam pengambilan data, akan menyebabkan biaya terdistorsi dan penilaian inventaris aktual.
Visibilitas MasalahMetode biaya menggunakan standard costing memberikan visibilitas dan peluang yang lebih baik untuk meningkatkan kinerja, karena varians dapat berguna untuk mengidentifikasi masalah dalam proses produksi dan manufaktur.Dalam metode penetapan biaya menggunakan biaya Aktual, masalah tertentu dapat disembunyikan dengan memanfaatkannya dengan biaya inventaris.

Kesimpulan

Metode standard costing mengharuskan Anda untuk menghitungnya setiap tahun atau untuk setiap periode yang diputuskan oleh manajemen.

Selain itu, varians yang diamati setelah biaya aktual perlu dipantau dan memeriksa keakuratan standar yang diputuskan.

Di sisi lain, biaya aktual atau actual costing tidak perlu diputuskan secara tahunan atau periodik. Perubahan biaya diputuskan secara berkelanjutan.

Metode penentuan biaya yang akan diterapkan untuk persediaan sepenuhnya tergantung pada manajemen dan gayanya.

Meskipun mungkin direkomendasikan oleh banyak orang bahwa penetapan biaya aktual lebih baik jika, namun, ada juga beberapa pemikiran seputar praktik penetapan biaya standar yang lebih dapat digunakan dan lebih baik.

Jadi pada akhirnya, semua itu terserah Anda dan karakteristik bisnis Anda.

Untuk kemudahan dalam penghitungan standard costing dan actual costing dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan sostem akuntansi modern seperti software akuntansi Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan transaksi bisnis, membuat penganggaran, menghitung biaya produksi, sampai membuat laporan keuangan yang lebih praktis.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

16 − 8 =