Yuk Kenali 18 Bidang Akuntansi yang Harus Anda Ketahui

bidang akuntansi

Jika Anda baru saja mempelajari akuntansi, Anda mungkin masih sedikit kurang paham tentang berbagai jenis bidang akuntansi yang digunakan saat ini.

Lagi pula, bukankah akuntansi hanya akuntansi? Sebenarnya tidak. Faktanya adalah bahwa bidang akuntansi penuh dengan variasi, dengan berbagai jenis akuntansi, istilah akuntansi, dan sistem akuntansi yang tersedia.

Anda mungkin bertanya-tanya mengapa Anda perlu mempelajari berbagai jenis akuntansi. Jawaban terbaik adalah Anda mungkin perlu menggunakan satu atau lebih di masa mendatang. Jadi mengapa tidak meluangkan waktu beberapa menit dan belajar tentang berbagai bidang akuntansi ini?

8 Bidang Akuntansi

bidang akuntansi

Berlawanan dengan kepercayaan populer, akuntan tidak hanya menyiapkan pajak. Akuntan juga dapat menyelidiki kejahatan kerah putih, mengaudit bisnis, atau bekerja secara eksklusif di lingkungan pemerintah dan manufaktur.

Akuntan dapat menjadi CPA (Certified Public Accountants) atau melakukan tugas pembukuan dan akuntansi seperti mengelola siklus akuntansi di bisnis kecil atau entitas perusahaan besar. Mereka juga dapat bekerja untuk organisasi nirlaba atau perusahaan konsultan besar.

Berikut adalah beberapa bidang akuntansi yang berbeda dan apa yang diperlukan.

1. Akuntansi Keuangan

Tujuan utama akuntansi keuangan adalah untuk melacak, mencatat, dan pada akhirnya melaporkan transaksi keuangan dengan menghasilkan laporan keuangan.

Ini harus dilakukan dengan menggunakan pedoman standar yang ditemukan dalam aturan PSAK. Aturan ini ditetapkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) dan dirancang untuk mendorong konsistensi dalam proses pelaporan, sehingga Perusahaan A akan menggunakan metodologi pelaporan yang sama dengan Perusahaan B.

Akuntansi keuangan selalu melihat kinerja masa lalu, dan tidak melihat ke depan seperti akuntansi manajemen.

Sebaliknya, akuntansi keuangan memberikan tampilan yang akurat pada kinerja bisnis selama periode waktu tertentu dalam bentuk laporan keuangan. Laporan lengkap diberikan kepada pemangku kepentingan luar seperti investor dan lembaga keuangan.

Ada dua jenis akuntansi keuangan: kas dan akuntansi akrual. Kedua metode menggunakan akuntansi entri ganda untuk mencatat transaksi keuangan secara akurat.

Sementara bisnis yang sangat kecil sering menggunakan akuntansi tunai, semua bisnis yang lebih besar serta bisnis publik diharuskan menggunakan akuntansi akrual.

Laporan Keuangan UmumLaporan Manajemen Umum
Neraca keuanganlaporan departemen
Laporan laba rugiLaporan Inventaris
Laporan Arus KasHarga pokok penjualan

Laporan manajemen fokus secara internal sedangkan laporan keuangan fokus pada kinerja perusahaan.

Baca juga: Akuntansi Keuangan : Definisi dan Berbagai Manfaatnya

2. Akuntansi Manajemen

Akuntansi manajemen adalah bentuk akuntansi yang digunakan dalam bisnis di seluruh dunia. Akuntansi manajemen dirancang untuk menyediakan manajemen dengan informasi yang diperlukan untuk membuat keputusan tingkat tinggi untuk bisnis.

Informasi akuntansi manajemen dibagikan secara eksklusif dengan orang lain dalam suatu organisasi. Namun ketika membandingkan akuntansi manajerial dan keuangan, yang terakhir dirancang untuk menginformasikan pemegang saham, investor, dan lembaga keuangan tentang kinerja bisnis untuk jangka waktu tertentu.

Selain itu, akuntansi manajemen berwawasan ke depan, merancang cara untuk beroperasi lebih efisien sambil menyediakan manajemen dengan alat dan sumber daya untuk membentuk kebijakan dan prosedur yang baik.

Tiga jenis umum akuntansi manajemen digunakan:

  • Manajemen strategis
  • Manajemen kinerja
  • Manajemen risiko

Tergantung pada keadaan, ketiga jenis akuntansi manajemen dapat digunakan secara bersamaan, atau manajemen dapat memilih untuk hanya menggunakan satu atau dua metode, tergantung pada informasi yang mereka inginkan.

Baca juga: Akuntansi Manajemen: Pengertian, Fungsi, Teknik, dan Bedanya dengan Akuntansi Keuangan

3. Akuntansi Pemerintah

Perbedaan utama antara akuntansi keuangan dan akuntansi pemerintah adalah bahwa entitas pemerintah menggunakan dana terpisah untuk melacak pendapatan dan pengeluaran.

Misalnya, jika sebuah kabupaten melakukan proyek perbaikan jalan, mereka akan mencatat semua pendapatan dan pengeluaran yang terkait dengan proyek itu dalam dana proyek modal.

Metode pelacakan ini diperlukan untuk melaporkan secara akurat bagaimana kinerja setiap dana atau program dan bagaimana uang publik dibelanjakan.

Dalam kebanyakan kasus, lima dana pemerintah digunakan:

  • Dana umum
  • Dana tetap
  • Dana pendapatan khusus
  • Dana proyek modal
  • Dana layanan utang

Setiap dana harus dilacak secara terpisah untuk memberikan laporan lengkap tentang bagaimana uang dibelanjakan, serta memperhitungkan dana yang tersisa.

Baca juga: Sistem Informasi Akuntansi: Pengertian, Manfaat, Komponen dan Jenisnya

4. Akuntan Publik

Kantor akuntan publik menyediakan layanan akuntansi untuk berbagai klien, termasuk bisnis jasa, produsen, pengecer, organisasi nirlaba, organisasi pemerintah, dan individu. Akuntan publik berfokus pada audit, persiapan pajak, konsultasi pajak, dan aktivitas konsultasi, termasuk persiapan dan analisis laporan keuangan.

Kantor akuntan publik juga dapat berkonsultasi tentang berbagai strategi bisnis, merger, akuisisi, dan sistem akuntansi internal.

Selain itu, kantor akuntan publik dapat menawarkan layanan keuangan lainnya kepada klien mereka seperti pembukuan lengkap, manajemen akuntansi, konsultasi keuangan, dan layanan penggajian. Kantor akuntan publik juga dapat memberi saran kepada klien tentang software akuntansi jika perlu.

Baca juga: 42 Istilah Akuntansi dalam Bisnis yang Wajib Anda Ketahui

Banner 2 kledo

5. Akuntansi Biaya

Akuntansi biaya adalah bidang khusus yang melihat secara dekat biaya aktual dalam menjalankan bisnis.

Digunakan secara internal, akuntansi biaya biasanya digunakan dalam lingkungan manufaktur, meskipun dapat digunakan untuk bisnis jasa juga.

Akuntansi biaya melihat biaya tetap dan variabel yang dikeluarkan oleh bisnis seperti bahan, tenaga kerja, overhead, pemeliharaan, dan biaya produksi, yang pada akhirnya memberikan informasi penting kepada manajemen seperti titik impas.

Sebagian besar bisnis akan menggunakan sistem penetapan biaya standar, yang membebankan biaya rata-rata untuk produksi produk, meskipun metode penetapan biaya lainnya dapat digunakan.

Bagan di bawah ini menunjukkan bagaimana menggunakan akuntansi biaya untuk menghitung biaya produksi:

Biaya bahan$60.000
Biaya tenaga kerja$32.000
Biaya depresiasi$12.000
Gaji$45.000
Total Biaya Produksi$149,000

Menghitung biaya produksi dapat membantu manajemen menetapkan titik keuntungan.

Akuntansi biaya dianggap sebagai bentuk akuntansi manajemen, berfokus pada masa depan, dan terutama digunakan sebagai bantuan dalam proses pengambilan keputusan daripada sebagai cara melaporkan kinerja masa lalu.

Baca juga: Akuntansi Biaya: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Bedanya dengan Akuntansi Finansial

6. Akuntansi Forensik

Akuntansi forensik adalah kombinasi unik dari teknik akuntansi, auditing, dan investigasi.

Akuntansi forensik digunakan untuk menyelidiki aktivitas keuangan baik individu maupun bisnis. Ini sering digunakan oleh bank, departemen kepolisian, pengacara, dan bisnis, memeriksa transaksi keuangan dan kemudian memberikan temuan tersebut dalam laporan yang lengkap.

Akuntan forensik sering digunakan dalam kasus penipuan dan penggelapan, menggunakan teknik pengumpulan dan persiapan data, analisis data, dan metode pelaporan.

Selanjutnya, akuntan forensik dapat diminta untuk membantu menciptakan atau merekonstruksi data keuangan, dan sering diminta untuk bersaksi di pengadilan untuk menjelaskan temuan mereka.

7. Akuntansi Pajak

bidang akuntansi

Akuntan pajak bekerja dengan entitas ini untuk memastikan akurasi saat menghitung dan melaporkan kewajiban pajak untuk klien mereka.

Akuntansi pajak mengharuskan akuntan untuk terbiasa dengan berbagai undang-undang perpajakan yang berubah dari tahun ke tahun.

Selain itu, akuntansi pajak digunakan untuk menghitung pajak terutang secara akurat, kewajiban pajak yang lebih rendah, melengkapi pengembalian pajak secara akurat, dan mengajukan formulir pajak pada waktu yang tepat. Ini diperlukan untuk individu, bisnis, entitas pemerintah, dan organisasi nirlaba.

Selain mempersiapkan pengembalian pajak, akuntansi pajak juga dapat digunakan untuk perencanaan pajak, yang membantu individu dan bisnis mengembangkan strategi pajak untuk meminimalkan pajak terutang.

8. Audit

Sementara akuntansi melibatkan pelacakan dan pelaporan semua aktivitas keuangan untuk bisnis, audit dirancang untuk memberikan analisis independen dari aktivitas keuangan tersebut untuk memastikan bahwa bisnis mencatat transaksi mengikuti aturan dan standar yang dapat diterima yang berlaku.

Peran AkuntanPeran Auditor
Melacak dan mencatat semua transaksi keuanganMemeriksa catatan keuangan yang disimpan oleh akuntan untuk akurasi
Memberikan informasi keuangan kepada manajemen untuk tujuan pengambilan keputusanTidak terlibat dalam organisasi yang diaudit
Menghasilkan laporan keuangan pada akhir periode akuntansiSetelah pemeriksaan dan analisis selesai, auditor menyiapkan laporan audit terperinci yang menunjukkan hasil audit

Semua auditor keuangan adalah akuntan, meskipun semua akuntan bukan auditor.

Berbagai audit dapat dilakukan termasuk yang berikut:

  • Audit kepatuhan: Audit kepatuhan memeriksa kebijakan dan prosedur yang digunakan oleh perusahaan atau departemen dalam perusahaan untuk menentukan apakah saat ini sesuai dengan standar internal atau peraturan.
  • Audit investigasi: Meskipun audit investigasi standar mungkin tidak mengungkapkan aktivitas kriminal, ini bisa menjadi langkah pertama dalam kasus kriminal, jika aktivitas mencurigakan ditemukan.
  • Audit keuangan: Audit keuangan adalah jenis audit yang paling sering dilakukan dan dirancang untuk menganalisis keakuratan laporan keuangan.
  • Audit pajak: Audit pajak biasanya dilakukan oleh IRS untuk mendapatkan informasi tambahan mengenai keakuratan pengembalian pajak.

Baca juga: Mengetahui Proses Audit Keuangan dan Tahapannya dalam Bisnis

9. Akuntansi anggaran

Akuntansi anggaran adalah salah satu bidang ilmu akuntansi yang mengatur perencanaan pengeluaran suatu perusahaan.

Bidang akuntansi ini berhubungan dengan pencatatan, pengklasifikasian, serta penyajian data transaksi yang sudah terjadi dan taksiran kemungkinan yang akan terjadi.

Fungsinya adalah untuk menetapkan dan mengawasi rencana anggaran perusahaan dalam satu periode tertentu.

Di luar bidang itu, membuat anggaran penting untuk setiap orang, agar cash flow keuangan tetap berjalan aman.

10. Sistem informasi akuntansi

Sistem informasi akuntansi melibatkan pengembangan, instalasi, implementasi, dan pemantauan prosedur yang digunakan dalam penentuan proses kedepannya.

Dalam bidang akuntansi ini ada pengumpulan data serta pelaporan keuangan. Dengan adanya sistem informasi dapat memudahkan perusahaan dalam mengambil keputusan.

Lebih jauh, Anda bisa membaca mengenai sistem informasi akuntansi secara lengkap di artikel ini.

11. Akuntansi perbankan

Akuntansi perbankan merupakan proses akuntansi yang berkaitan dengan transaksi dan data keuangan secara sistematis.

Proses ini meliputi pencatatan, analisa, klasifikasi data, dan penafsiran data keuangan yang berguna untuk memenuhi kebutuhan pihak internal atau nasabah.

Laporan keuangannya pada akuntansi bank juga harus tersusun sesuai dengan prinsip kebijakan akuntansi, mulai dari pembukuan, posting jurnal, dan pencatatan semua transaksi.

12. Akuntansi internasional

Akuntansi internasional adalah cabang akuntansi yang menangani transaksi keuangan yang terjadi di antara organisasi yang beroperasi di banyak negara.

Hal ini mencakup pemahaman akan peraturan dan norma akuntansi yang berbeda di setiap negara dan menyediakan pemahaman yang lebih mendalam tentang cara beroperasi di pasar global.

Dalam artikel ini, Anda bisa mengetahui secara mendalam mengenai apa itu akuntansi internasional.

13. Akuntansi syariah

Islamic accounting atau akuntansi syariah adalah proses akuntansi yang berdasar pada prinsip-prinsip syariah, baik dalam siklus akuntansi maupun pencatatannya.

Proses akuntansi ini meliputi transaksi-transaksi syariah seperti murabahah, musyarakah, mudharabah, dan sebagainya.

Biasanya, penetapan akuntansi syariah ini berada pada bank-bank syariah yang fokus kepada akuntabilitas dan pelaporan.

14. Akuntansi sektor publik

Akuntansi sektor publik adalah proses pembukuan, pencatatan, klasifikasi, analisis, peringkasan, serta komunikasi dan interpretasi atas informasi keuangan pemerintahan.

Tujuannya adalah untuk mengukur kinerja sektor publik, membantu perencanaan dan pengendalian, membuat laporan keuangan, serta memberikan dasar pengambilan keputusan ekonomi.

Akuntansi sektor publik juga berguna untuk mencatat segala kegiatan ekonomi dari suatu organisasi nirlaba atau non-profit.

15. Akuntansi pendidikan

Akuntansi pendidikan adalah bidang ilmu akuntansi yang terkhusus pada kegiatan belajar mengajar yang berkaitan dengan akuntansi dalam masalah pendidikan.

Beberapa aspek dalam akuntansi pendidikan, yaitu anggaran sekolah, sarana prasarana sekolah, manajemen sekolah, partisipasi orang tua siswa, dan akuntabilitas penyelenggaraan.

16. Akuntansi keprilakuan

Kombinasi antara ilmu akuntansi dengan ilmu sosial menghasilkan bidang ilmu akuntansi keperilakuan.

Akuntansi keperilakuan adalah ilmu yang mempelajari pengaruh perilaku manusia terhadap data-data akuntansi serta pengambilan keputusan usaha/bisnis, dan sebaliknya.

Bidang akuntansi ini juga merupakan bagian dari akuntansi tradisional yang berperan untuk pengumpulan, pengukuran, pencatatan, serta pelaporan tentang informasi keuangan.

17. Akuntansi sosial

Akuntansi sosial merupakan suatu proses komunikasi dampak sosial dan lingkungan atas tindakan ekonomi suatu perusahaan untuk kepentingan kelompok tertentu ataupun masyarakat luas.

Bidang ini memberikan informasi terkait kegiatan ekonomi yang ada pada perusahaan dengan lingkungannya untuk memberikan manfaat kepada masyarakat.

Program dari penggunaan akuntansi sosial yaitu tanggung jawab sosial (corporate social responsibility) perusahaan.

18. Akuntansi fidusia

Fidusia berasal dari kata fides (Bahasa Romawi), yang berarti kepercayaan. Istilah ini juga berasal dari kalimat Fiduciare Eigendom Overdracht yang artinya penyerahan hak milik berdasarkan kepercayaan.

Akuntansi fidusia mencakup penanganan aset yang dikelola oleh orang yang telah ditunjuk dan berhak atas pengelolaan properti atau untuk kepentingan orang lain.

Contoh pengguna akuntansi fidusia adalah kurator yang menangani kepailitan suatu badan usaha. Di Indonesia bidang akuntansi ini masih belum banyak diketahui.

FAQ

Bidang akuntansi apa saja?

Berikut ini adalah penjelasan terkait bidang-bidang akuntansi dan penjelasannya.

  • Akuntansi Pemeriksaan (Auditing)
  • Akuntansi Keuangan (Financial Accounting)
  • Akuntansi Perpajakan (Tax Accounting)
  • Akuntansi Biaya (Cost Accounting)
  • Akuntansi Manajemen (Management Accounting)
  • Akuntansi Anggaran (Budgetary Accounting)

Apa itu akuntansi keuangan?

Akuntansi keuangan adalah bidang akuntansi yang berfokus pada pencatatan, pengukuran, dan pelaporan transaksi keuangan suatu perusahaan.

Apa itu akuntansi manajemen?

Akuntansi manajemen adalah bidang akuntansi yang berkaitan dengan penggunaan informasi keuangan untuk mengambil keputusan bisnis dan manajerial.

Apa itu akuntansi pajak?

Akuntansi pajak adalah bidang akuntansi yang berkaitan dengan pemenuhan kewajiban perpajakan dan pengoptimalkan kewajiban pajak perusahaan.

Apa itu akuntansi audit?

Akuntansi audit adalah bidang akuntansi yang berkaitan dengan pemeriksaan dan penilaian atas laporan keuangan suatu perusahaan untuk memastikan kepatuhan terhadap prinsip akuntansi dan regulasi keuangan.

Apa itu akuntansi forensik?

Akuntansi forensik adalah bidang akuntansi yang berkaitan dengan investigasi dan penyelesaian kasus keuangan yang terkait dengan penipuan, korupsi, atau tindakan ilegal lainnya.

Kesimpulan

Itulah 18 bidang akuntansi yang perlu Anda ketahui. Mengetahui berbagai bidang akuntansi bisa Anda jadikan sebagai bahan pertimbangan apabila Anda ingin berkarir di bidang akuntansi.

Sebagai dampak adanya kemajuan teknologi, pengelolaan akuntansi pada bisnis menjadi lebih mudah dengan menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo merupakan software akuntansi berbasis cloud yang memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik seperti invoice, purchase, manajemen stok, laporan laba rugi, dan beragam fitur lainnya.

Mulai harga 140 ribuan saja, Anda sudah bisa menikmati layanan terlengkap dari Kledo. Jadi, tunggu apalagi? Yuk, beralig menggunakan Kledo sekarang juga.

Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen − 4 =