Biaya Variabel: Pengertian, Contoh, Cara Hitung dan Bedanya dengan Biaya Tetap

biaya variabel

Biaya variabel adalah istilah akuntansi yang digunakan saat menghitung biaya produksi perusahaan, selain biaya tetap.

Menentukan biaya variabel yang terlibat dalam operasi bisnis sangat penting untuk menjaga efisiensi dan profitabilitas bisnis kawan Kledo.

Dalam artikel ini, tim hebat Kledo mendefinisikan biaya variabel atau variable cost dan memberikan daftar contoh ditambah cara hitunyang digunakan untuk menghitung biaya variabel per unit dan biaya variabel total.

Apa itu Biaya Variabel?

biaya variabel

Biaya variabel adalah biaya produksi yang meningkat atau menurun tergantung pada perubahan aktivitas manufaktur perusahaan.

Misalnya, bahan baku yang digunakan sebagai komponen suatu produk dianggap sebagai biaya variabel karena jenis biaya ini biasanya berfluktuasi berdasarkan jumlah unit yang diproduksi.

Biaya variabel cenderung berubah tergantung pada kuantitas output. Dengan kata lain, peningkatan output meningkatkan biaya, sedangkan penurunan output menyebabkan penurunan biaya.

Sebaliknya, biaya tetap tetap sama terlepas dari produksi atau output manufaktur. Oleh karena itu, variable cost dapat dianggap sebagai biaya langsung dari volume produksi, naik sebagai respons terhadap peningkatan produksi dan menurun dengan produksi yang lebih rendah.

Apa saja Contoh Biaya Variabel dalam Sebuah Bisnis?

biaya variabel

Berikut adalah beberapa jenis biaya variabel yang paling umum untuk bisnis:

1. Direct material

Direct material atau bahan langsung adalah persediaan bahan baku yang dibeli oleh perusahaan manufaktur atau ritel untuk membuat barang jadi atau barang dagangan.

Oleh karena itu, biaya bahan langsung adalah biaya semua item yang digunakan dalam pembuatan suatu produk. Bahan-bahan berwujud ini semuanya harus dapat diukur dan dapat diidentifikasi sebagai kontribusi terhadap produk.

Contoh bahan langsung termasuk baja yang digunakan dalam konstruksi bangunan, papan sirkuit yang digunakan dalam perakitan komputer dan kain yang digunakan dalam memproduksi pakaian.

Bahan seperti lem yang digunakan pada sepatu atau minyak yang digunakan pada mesin umumnya tidak dianggap sebagai bahan langsung karena tidak mudah diidentifikasi dalam produk akhir, dan jumlah yang digunakan dalam setiap produk tidak dapat ditentukan.

Barang-barang ini sering dikategorikan sebagai persediaan produksi.

2. Bahan kemasan

Bahan yang digunakan untuk mengemas barang dapat dianggap sebagai biaya variabel karena jumlah yang digunakan dapat bervariasi tergantung pada volume penjualan dan produksi.

Beberapa perusahaan memilih untuk mengurangi jumlah bahan kemasan yang digunakan untuk suatu produk ketika volume produksi atau volume penjualan menurun.

Contoh bahan yang digunakan untuk kemasan adalah tas, box, twist ties, plastik pembungkus dan foil. Sebagian besar perusahaan mempertimbangkan biaya bahan kemasan ketika menentukan profitabilitas produk.

Misalnya, perusahaan jasa makanan mungkin menghabiskan sekitar 500.000 untuk bungkus plastik untuk mengemas 2.000 sandwich. Analisis profitabilitas produk mungkin menentukan bahwa biaya produksi dapat diturunkan jika mereka membeli bungkus plastik dalam jumlah besar.

Dengan secara strategis menyesuaikan biaya sebenarnya dari sandwich mereka, mereka dapat menghabiskan dua kali lipat jumlah itu untuk membuat 4.000 sandwich, dan hal itu dapat menghasilkan lebih dari dua kali lipat pendapatan dari penjualan 2.000 sandwich karena skala ekonomi ketika biaya tersebar di lebih tinggi volume keluaran.

3. Biaya tenaga kerja lepas

Ini adalah jumlah yang dibayar pekerja untuk setiap unit yang mereka selesaikan atau jual.

Input dari karyawan biasanya menentukan biaya tenaga kerja. Biaya ini juga meningkat atau menurun seiring dengan laju produksi. Perusahaan dapat menggunakan tenaga kerja borongan ketika biaya pemantauan volume produksi harus sesuai dengan kualitas pekerjaan yang dilakukan.

Tenaga kerja borongan juga merupakan metode pembayaran yang lebih disukai ketika produksi membutuhkan personel dengan keterampilan yang bervariasi.

Tenaga kerja borongan termasuk dalam kategori variable cost karena tenaga penjualan hanya dibayar jika mereka dapat menjual produk atau jasa. Karyawan yang melampaui target penjualan berhak menerima komisi.

Komisi penjualan adalah contoh upah borongan karena sering kali bervariasi berdasarkan keuntungan perusahaan dan produktivitas karyawan.

Komisi dapat dipotong jika perusahaan gagal memenuhi margin keuntungannya atau jika karyawan tidak dapat memenuhi kuota penjualan mereka.

4. Biaya pengiriman

Bisnis dikenakan biaya pengiriman ketika mereka menjual dan mendistribusikan produk, karena itu biaya pengiriman dianggap sebagai variable cost.

Biaya pengiriman adalah biaya yang dikeluarkan perusahaan saat mengangkut bahan baku atau mengirimkan produk jadi dari satu lokasi ke lokasi lain. Bahan dan produk ini dapat diangkut melalui darat, laut atau udara.

Biaya pengiriman cenderung bervariasi tergantung pada volume penjualan dan produksi perusahaan.

Biaya ini biasanya meningkat dengan produksi dan volume penjualan yang lebih tinggi dan menurun dengan volume penjualan dan produksi yang lebih rendah. Rantai pasokan yang kuat dapat mengurangi biaya keseluruhan dan meningkatkan efisiensi distribusi.

Banner 1 kledo

5. Perlengkapan produksi

Persediaan produksi adalah bahan baku tidak langsung yang dibutuhkan selama proses manufaktur atau perakitan. Salah satu contohnya adalah oli mesin, yang sulit diukur berdasarkan seberapa banyak atau seberapa sering mesin digunakan. Karena biaya oli mesin bervariasi dengan volume produksi, itu dapat dianggap sebagai variable cost.

6. Gaji yang dapat ditagih

Ini mengacu pada jumlah uang yang dibayarkan kepada karyawan yang bekerja setiap jam. Ini kontras dengan gaji, yang jumlahnya tetap terlepas dari berapa jam karyawan bekerja.

7. Biaya transaksi kartu kredit

Biaya ini dibebankan ke bisnis yang menerima kartu kredit sebagai metode pembayaran dari pelanggan. Dalam hal ini, variable cost adalah jumlah biaya transaksi yang tidak dapat diprediksi setiap bulannya, bukan biaya bulanan tetap.

Untuk memudahkan Anda mencatat semua biaya ini, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo yang bisa Anda coba secara gratis melalui tautan ini.

Anda bisa dengan praktis mencatat seluruh biaya yang terjadi pada bisnis dan menghasilkan laporan keuangan yang akurat. Untuk mengetahui cara menginput pencatatan biaya, Anda bisa melihatnya melalui video di bawah ini:

Bagaimana Cara Menghitung Biaya Variabel secara Manual?

JIka Anda tidak menggunakan software akuntansi, Anda bisa menghitung biaya variabel secara manual melalui cara ini.

Total biaya variabel dapat ditentukan dengan menghitung biaya per unit. Berikut adalah contoh perusahaan manufaktur yang memproduksi pengering rambut:

Sebuah perusahaan menerima pesanan untuk 100 pengering rambut. Ketika memperkirakan total variable cost yang harus dikeluarkan perusahaan untuk memproduksi 100 unit, biaya variabel produksi setiap pengering rambut harus ditentukan.

Untuk menghitung biaya variabel, manajer proyek atau pemilik bisnis menggunakan angka-angka ini:

  • Biaya bahan langsung (elemen pemanas, kipas, motor, pelindung panas, sakelar, steker terpolarisasi) per unit: 80.000
  • Biaya tenaga kerja langsung (peralatan otomatis dan tenaga kerja manual) per unit: 40.000
  • Biaya tetap (overhead) per unit: 20.000

Berdasarkan angka-angka ini, biaya produksi satu unit adalah 80.000 + 40.000 + 20.000 = 140.000. Selanjutnya, untuk menghitung total variable cost, manajer proyek harus menggunakan rumus ini:

Jumlah output total x biaya variabel per unit = total biaya variabel

Menerapkan rumus untuk total biaya variabel, manajer proyek menentukan perusahaan harus menginvestasikan 14.000.000 dalam bahan dan tenaga kerja untuk memproduksi 100 pengering rambut seperti yang ditunjukkan:

100 x 140.000 = 14.00.0000

Tabel di bawah ini menunjukkan bagaimana variable cost meningkat seiring dengan peningkatan output produksi:

Kuantitas keluaran1 unit10 unit50 unit100 unit0 unit
Biaya bahan langsung120.000 1.200.000  6.000.000 12.000.000 0
Biaya tenaga kerja langsung 20.000 200.000  1.000.000 2.000.000 0
Total biaya variabel 140.000 1.400.000  7.000.000 14.000.000 0

Mengapa Penting untuk Menentukan Biaya Variabel?

Berikut adalah beberapa alasan terpenting mengapa perusahaan harus menentukan variable cost:

Membuat keputusan bisnis yang terinformasi

Biaya variabel adalah metrik kinerja utama yang memungkinkan perusahaan untuk merencanakan secara strategis. Proporsi biaya variabel yang tinggi memungkinkan perusahaan untuk terus beroperasi meskipun volume penjualannya relatif rendah.

Di sisi lain, proporsi biaya tetap yang tinggi sering kali berarti bahwa bisnis harus mempertahankan volume penjualan yang tinggi agar tetap layak secara finansial.

Memantau biaya variabel

Meskipun biaya tetap yang terkait dengan menjalankan bisnis tetap relatif sama terlepas dari output produksi, biaya variabel akan selalu meningkatkan variable costtotal seiring dengan peningkatan produksi.

Menetapkan target penjualan yang sesuai

Meningkatnya biaya yang terkait dengan biaya variabel tidak boleh dipandang sebagai indikator negatif. Itu selalu diperlukan untuk meningkatkan produksi untuk mencapai target penjualan yang lebih tinggi, yang dapat memerlukan biaya tambahan.

Ketika sebuah perusahaan mencoba untuk mencapai tujuan pendapatan yang lebih tinggi, cenderung ada peningkatan variable cost yang sesuai.

Mencegah pengeluaran yang berlebihan untuk bahan atau harga yang terlalu rendah untuk biaya per unit

Penting untuk memastikan bahwa pendapatan meningkat pada tingkat yang lebih tinggi daripada pengeluaran.

Misalnya, jika sebuah perusahaan melaporkan peningkatan volume sebesar 8%, tetapi jumlah penjualan hanya meningkat 5% selama periode yang sama, maka setiap produk yang dijual kemungkinan besar akan di bawah harga.

Mengurangi biaya produksi

Hal ini umumnya bermanfaat bagi perusahaan untuk mengurangi biaya produksi produk mereka untuk memastikan profitabilitas. Oleh karena itu, banyak manajer memantau profitabilitas dengan membagi biaya variabel dengan pendapatan total untuk menentukan biaya sebagai persentase dari penjualan.

Menemukan break even point pada bisnis Anda

Banyak perusahaan mempertimbangkan biaya variabel ketika membuat proyeksi laba atau menghitung titik impas untuk usaha atau proyek tertentu.

Beberapa pengeluaran mungkin berfluktuasi sesuai dengan perubahan output yang sesuai, yang dapat menyebabkan inkonsistensi pada neraca Anda. Jenis perubahan ini mungkin menunjukkan perlunya menyesuaikan harga jual per unit Anda untuk mempertahankan margin keuntungan Anda.

Analisis biaya tetap untuk mengurangi pengeluaran yang tidak perlu

Perlu juga dicatat bahwa banyak produk memiliki komponen variabel serta komponen tetap. Gaji manajemen, misalnya, biasanya tidak tergantung pada jumlah unit yang diproduksi. Meski begitu, perusahaan bisa saja melakukan PHK bahkan di level manajerial jika produksi turun. Dapat dikatakan bahwa semua biaya adalah variable sampai tingkat tertentu.

Menghitung margin keuntungan yang lebih dapat diprediksi

Perusahaan yang secara konsisten memiliki persentase variable cost yang lebih tinggi dibandingkan dengan biaya tetap mungkin memiliki biaya per produk yang lebih konsisten.

Mereka dapat memiliki margin keuntungan yang lebih dapat diprediksi daripada perusahaan dengan variable cost yang relatif lebih sedikit. Namun, perusahaan dengan biaya variabel yang lebih sedikit dan biaya tetap yang lebih banyak dapat memperoleh lebih banyak keuntungan karena tingkat biaya yang lebih konstan.

Mengelola dan mengurangi biaya variabel untuk meningkatkan profitabilitas

Keberhasilan suatu perusahaan seringkali bergantung pada kemampuan untuk membuat prediksi yang terdidik dan terinformasi tentang bagaimana usaha bisnis akan dipengaruhi oleh kondisi operasi yang berbeda.

Salah satu faktor terpenting dalam membuat prediksi tersebut adalah menentukan proporsi biaya tetap terhadap biaya variabel. Biaya yang bervariasi tergantung pada produksi dan volume penjualan akan sangat mempengaruhi profitabilitas perusahaan.

Apa Perbedaan Biaya Tetap dan Biaya Variabel

cost

Biaya tetap dibayarkan terlepas dari berapa banyak bisnis menghasilkan, jadi tidak bergantung pada output. Sebaliknya, biaya variabel bervariasi tergantung pada seberapa banyak bisnis menghasilkan.

Beberapa perbedaan utama meliputi.

  • Biaya tetap adalah biaya yang umumnya dibayarkan selama periode tertentu; biasanya sebulan, atau setahun. Sebaliknya, biaya variabel didasarkan pada volume output, bukan waktu.
  • Bisnis harus selalu membayar biaya tetap mereka terlepas dari seberapa baik kinerja mereka. Sebaliknya, biaya variabel hanya terjadi setelah ada barang atau jasa yang diproduksi.
  • Biaya tetap mencakup gedung baru, sewa, gaji kontrak, dan asuransi. Sebaliknya, biaya variabel mencakup bahan yang dikonsumsi, persediaan produk, komisi, utilitas, dan biaya transaksi.

Untuk mengetahui lebih jauh tentang biaya tetap, Anda bisa membacanya secara mendalam pada artikel ini.

Kesimpulan

Itulah pembahasan biaya variabel secara lengkap dan cara menghitungnya pada proses produksi bisins Anda. Setiap biaya yang terjadi dalam bisnis harus dipantau dan dikalkulasikan untuk mendapatkan proses bisnis yang lebih efisien.

Dengan mengetahui cara menghitung seluruh biaya yang terjadi dalam bisnis, Anda juga bisa dengan mudah mengambil keputusan bisnis yang tepat untuk membuat bisnis menjadi lebih baik.

Seperti yang kami jelaskan sebelumnya, menggunakan software akuntansi yang tepat dapat memudahkan Anda dalam melakukan penghitungan biaya, pencatatan seluruh transaksi, hingga pembuatan laporan keuangan dengan mudah dan cepat.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo sebagai software akuntansi pilihan bisnis Anda secara gratis melalui tautan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *