Pengertian Bill Of Material Lengkap dengan Contohnya

bill of material

Bill of material (BoM) adalah sumber data terperinci yang digunakan dalam pembuatan suatu produk. Ini menyediakan bahan yang dibutuhkan untuk membuat item bersama dengan petunjuk untuk merakit produk yang jadi.

Bill of material merupakan langkah penting dalam bisnis manufaktur. Ini adalah daftar lengkap komponen, bahan mentah, dan instruksi yang diperlukan untuk membuat, membangun, atau memperbaiki layanan atau produk. Langkah pertama untuk membangun produk adalah membuat BoM.

Pada artikel ini kita akan mengetahui apa itu bill of material secara lengkap dan mendalam. Jadi, baca terus artikel ini sampai selesai.

Apa itu Bill Of Material?

bill of material

Bill of material (BoM) adalah ikhtisar menyeluruh tentang suku cadang, komponen, rakitan, dan bahan berbeda yang diperlukan untuk membuat suatu produk. Ini juga terdiri dari pedoman yang diperlukan untuk mengumpulkan dan memanfaatkan bahan-bahan tersebut.

Bill of material membantu organisasi atau bisnis merencanakan pembelian barang, memperkirakan biaya, mengontrol dan merencanakan inventaris dan meminimalkan pemborosan dan penundaan produksi.

Ini seperti menambahkan bahan ke daftar resep yang ingin Anda buat. Ini adalah langkah terpenting yang Anda ambil untuk menyusun produk akhir. Ini menyangkut produsen produk terlepas dari industri tempat mereka berada. Namun, BoM biasanya digunakan pada bisnis manufaktur besar.

Produk jadi merupakan hasil dari bahan baku yang dapat dihitung.

BoM menggabungkan semua jenis informasi produk dan dapat dimulai dari spreadsheet. Namun saat ini, sebagian besar produsen memasukkan BoM dalam sistem ERP atau software akuntansi mereka.

Untuk mengetahui apa yang bisa Kledo lakukan untuk membantu pengembangan bisnis manufaktur, Anda dapat melihatnya melalui halaman ini.

Ini adalah bagaimana BoM biasanya terlihat seperti:

BoM Level12345Part NumNameDescriptionQtyMeasuring UnitType
1*10-01TOP SHELLTOP SHELL ASSEMBLY FINISHED1EAASSY
2*20-01DRIVE MAINDRIVE MAIN ASSEMBLY1EASUB-ASSY
3*30-02MOTORMOTOR GEARED 40:21EAPURC
2*40-01BASEBASE1EAPURC
3*50-02BASE ASSYBASE ASSEMBLY1EAPURC

Bagan ini hanya menunjukkan beberapa kolom dan baris dari BoM lengkap.

Biasanya, BoM jauh lebih rinci dan terdiri dari lebih banyak informasi tentang bahan baku dan status produk.

Apa Saja Jenis Bill Of Material?

bill of material

Meskipun ada beberapa jenis BoM yang dibuat, kita akan melihat 10 BoM yang paling umum digunakan di industri rekayasa dan manufaktur.

Manufaktur Bill of Material (mBoM):

Ini adalah BoM yang paling dikenal luas untuk organisasi perakitan. BoM manufaktur (mBoM) digunakan ketika bisnis perlu menunjukkan setiap komponen dan rakitannya yang diperlukan untuk mengumpulkan barang jadi.

Bagian-bagian yang memerlukan penanganan sebelum perakitan juga harus dimasukkan ke dalam mBoM.

Catatan berisi data yang tersebar ke semua kerangka kerja terkoordinasi yang terlibat dengan meminta bagian dan membangun item.

Departemen ini termasuk perencanaan sumber daya bahan atau materials resource planning (MRP), perencanaan sumber daya perusahaan atau enterprise resource planning (ERP), dan juga sistem eksekusi manufaktur atau manufacturing execution systems (MES) dalam beberapa kasus.

mBoM bergantung pada ketepatan jumlah suku cadang yang dipesan dalam proses manufaktur. Proses selanjutnya dan departemen yang mengambil alih dari tahap ini dapat mempertahankan jadwal berdasarkan mBoM.

Ini secara khusus membantu tim pembelian untuk menyelaraskan jadwal untuk meminta suku cadang penting dan mengatur harga yang paling ideal dari penjual yang sesuai.

Engineering Bill of Material (EBoM)

EBoM adalah tentang menentukan bagian-bagian dan rakitan yang dibentuk dan dirancang oleh departemen teknik. Ini mencakup gambar teknis dan mekanis suatu produk, yang menggambarkan fungsionalitas produk.

EBoM berkaitan dengan perspektif desain suatu produk daripada perspektif manufakturnya. Umumnya, alat seperti Electronic Design Automation (EDA) atau CAD – Computer-Aided Design, yang digunakan para insinyur untuk mengembangkan EBoM.

Di sebagian besar proses, ada beberapa EBoM karena desain biasanya melalui banyak revisi.

EBoM pada dasarnya mewakili bahan baku dan pedoman yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu produk. Tagihan bahan rekayasa juga mencakup faktor-faktor yang mempengaruhi biaya produk.

Keakuratan EBoM sangat penting karena anggaran pembuatan bahan bergantung padanya. EBoM yang sarat kesalahan dapat menghasilkan biaya produk yang salah, tingkat persediaan yang salah, akuntansi yang tidak valid, dan juga revisi berulang.

Di sisi lain, EBoM otentik dapat meningkatkan keputusan pembelian suku cadang yang diperlukan, dapat memberikan informasi manufaktur terintegrasi, dan menghindari revisi yang tidak perlu.

Sales Bill Of Materials (SBOM):

Sales Bill Of Materials memberi kita informasi tentang produk yang sedang dalam tahap penjualan. Ini terdiri dari informasi tentang detail produk sebelum perakitannya.

Setiap jenis BoM memiliki struktur yang berbeda dan masing-masing memiliki tingkat detail yang berbeda. Oleh karena itu, BoM Penjualan menunjukkan pengelolaan barang jadi sebagai item penjualan.

Service Bill of Materials:

Ini dirancang terutama untuk teknisi servis yang akan menggunakan daftar suku cadang, langkah pemasangan, dan panduan perbaikan suatu produk. Mereka dapat menggunakannya di tempat pelanggan atau situs instalasi lain dari produk yang dirancang.

Bill of Material Perakitan:

Mirip dengan BoM Penjualan, BoM Perakitan mencantumkan item induk sebagai item penjualan, bukan item inventaris. Namun, BoM Majelis hanya menyebutkan produk jadi dalam dokumen penjualan. BoM perakitan bisa berupa level tunggal atau multi level.

BoM Produksi:

Komponen, sub-rakitan, biaya, unit pengukur, semuanya tercantum dalam BoM produksi. Itu membuat dasar dari pesanan produksi. Pada tahap produksi semua komponen individu disatukan untuk membuat produk akhir dan rakitan.

Dengan sistem BoM yang efisien dan sepenuhnya otomatis, semua biaya dan ketersediaan komponen dapat ditambahkan ke perintah kerja. Ini menjamin bahwa bahan baku ditugaskan ke produk dengan tepat.

Templat Bill of Material:

BoM template dapat digunakan baik untuk BoM Penjualan atau BoM Produksi karena fleksibilitasnya. Ini menunjukkan item induk di bagian atas diikuti oleh komponen di bawahnya.

Sebuah template BoM juga memungkinkan Anda untuk memperbarui, mengganti, atau menghapus jumlah komponen dalam pesanan penjualan.

Bill of Material yang Dapat Dikonfigurasi:

BoM yang dapat dikonfigurasi diperlukan dalam industri yang berhubungan dengan produk yang sangat dapat dikonfigurasi seperti mesin industri atau mesin berat.

Oleh karena itu, BoM terdiri dari komponen yang diperlukan untuk merancang dan membuat item sesuai kebutuhan klien.

BoM satu tingkat:

Produk yang strukturnya sederhana dan tidak memiliki sub-rakitan, biasanya menggunakan BoM satu tingkat.

Dokumen ini biasanya memfasilitasi hanya satu anak tingkat dalam komponen, rakitan, dan bahan mentah.

Biasanya, laporan ini berisi pemeriksaan habis-habisan dari jumlah relatif suku cadang yang digunakan dalam pengembangan suatu item dan suku cadang tersebut dicatat dalam urutan nomor suku cadang.

BoM multi-level:

Berbeda dengan BoM satu tingkat, BoM multi-level pada umumnya akan digunakan untuk pengembangan yang lebih rumit.

Oleh karena itu, ia menggabungkan sub-rakitan yang selanjutnya dipecah menjadi sub-rakitan tambahan.

Dalam BoM jenis ini, setiap nomor bagian (baik bahan mentah atau pekerjaan) harus terhubung dengan item induk, selain di tingkat atas-umumnya.

Bagaimana Cara Membuat Bill of Material?

bill of material

Aspek-aspek berikut memainkan peran penting dalam membuat Bill of Materials:

  • Level BoM: Ini menggambarkan jumlah total atau peringkat perakitan dan bagian yang diberikan dalam BoM yang lebih luas. Level BoM bermaksud untuk menyederhanakan semua komponen BoM.
  • BoM Notes: Notes menggabungkan data tambahan yang penting selain dari komponen BoM.
  • Deskripsi: Setiap materi atau bagian dalam BoM harus memiliki penggambaran yang luas dan mencerahkan. Deskripsi tersebut bertujuan untuk memudahkan siapa saja yang membaca dokumen tersebut, untuk mengetahui materi secara detail.
  • Nama Bagian: Nama unik yang diberikan untuk setiap bagian memungkinkan siapa saja untuk mengenali bagian tersebut secara efektif tanpa harus memverifikasinya dari sumber lain.
  • Nomor Bagian: Nomor unik untuk setiap bagian. Ini memfasilitasi referensi suku cadang yang mudah oleh siapa saja yang terlibat dalam siklus manufaktur. Nomor bagian yang unik juga membantu dalam mengidentifikasi bagian-bagian.
  • Fase: Berbagai tahapan dalam siklus hidup produk ditentukan oleh fase. Hal ini dapat dijelaskan sebagai: ketika suatu bagian sedang dalam proses penyelesaian, maka dikatakan dalam ‘Tahap Produksi’ atau ‘Dalam produksi’. Istilah lain untuk fase bisa jadi ‘Belum Dirilis’ untuk mengidentifikasi bagian-bagian yang belum disetujui. Istilah-istilah ini memiliki arti penting karena memungkinkan pelacakan status penyelesaian suatu bagian dengan mudah.
  • Jenis Pengadaan: Istilah ini menentukan metode di mana suku cadang diperoleh.
  • Kuantitas: Ini menyoroti jumlah atau jumlah bagian yang digunakan di setiap perakitan untuk BoM. Ini adalah alat penting yang memberdayakan Anda untuk pembelian yang tepat.
  • Referensi Designators: Ini digunakan ketika suatu produk menggabungkan rakitan papan sirkuit tercetak – PCBA. Penanda referensi digunakan untuk menjelaskan secara mendalam bagaimana bagian tersebut cocok pada papan sirkuit.
  • Satuan Ukuran: Sebagai bagian dari BoM, satuan ukuran digunakan untuk mengevaluasi bagian atau bahan. Beberapa contoh satuan ukuran adalah ons, kaki, inci, masing-masing. Ini menjamin bahwa jumlah yang tepat dibeli dan dikirim ke jalur perakitan.

Apa Lagi yang Penting di BoM?

Meskipun ada beberapa faktor yang harus Anda pertimbangkan sebelum membuat Bill of Materials, mengajukan pertanyaan berikut dapat membantu Anda

Produk seperti apa yang sedang diproduksi?

Sebelum Anda mulai membuat BoM, fase desain mungkin sudah berlangsung.

Meskipun desainnya mungkin direvisi, Anda tetap harus membuat desain awal. Ini membantu Anda mengumpulkan informasi tentang suku cadang yang akan dibeli untuk menyelesaikan proses manufaktur dengan sukses.

Anda juga harus mempertimbangkan untuk melacak tren industri manufaktur pada tahap ini.

Apakah Mengelola BoM adalah Tugas Besar?

Seiring perkembangan produk, BoM kemungkinan akan mengalami banyak perubahan dan pembaruan.

Juga, itu akan digunakan oleh banyak orang di seluruh departemen dan fase. Menyiapkan kerangka kerja yang memfasilitasi versi terbaru dan terupdate bagi semua yang mengaksesnya sangatlah penting.

Apakah saya harus memisahkan bahan habis pakai?

Itemisasi atau pemisahan setiap bahan habis pakai sangat penting untuk menjaga akurasi di BoM.

Produsen cenderung mengabaikan bahan habis pakai umum seperti pengencang, lem, label, kotak, karton, dan bahan kemasan lainnya.

Merinci dan memasukkan bahan-bahan ini ke dalam BoM dapat membantu menghindari penundaan pengadaan dan produksi.

Apakah saya perlu menambahkan file pendukung ke BoM?

Meskipun tidak semua BoM memerlukan file pendukung, tetapi mungkin ada kasus ketika BoM membutuhkan lembar data, gambar, gambar desain dengan bantan komputer bersama dengan beberapa pedoman sub-perakitan.

Anda harus memastikan bahwa setiap file dilampirkan dengan tepat dengan item tingkat BoM yang sesuai.

Jenis Perangkat Lunak apa yang cocok untuk BoM saya?

Perangkat lunak yang baik untuk membuat dan mengelola BoM Anda menyederhanakan proses dan membantu Anda membuat catatan yang akurat.

Meskipun Excel adalah pilihan yang paling disukai untuk sebagian besar perusahaan, Anda mungkin memerlukan perangkat lunak tingkat lanjut.

Bisnis yang lebih berkembang dengan proyek yang rumit akan membutuhkan software yang memungkinkan mereka melacak dan memperbarui secara real-time seperti software akuntansi Kledo yang bisa Anda coba secara gratis 14 hari atau selamanya melalui gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Mengapa BoM Penting?

BoM mempengaruhi persediaan, karena perolehan bahan baku dan keseluruhan proses perakitan suku cadang bergantung pada BoM.

BoM yang salah dapat menyebabkan banyak revisi, hilangnya pendapatan untuk semua individu yang terlibat dalam proses tersebut.

Bila nilai bagian atau jumlah yang dimasukkan secara keliru, hal itu dapat mempengaruhi produktivitas kelompok atau orang-orang yang bertanggung jawab untuk item tersebut.

Berikut adalah beberapa aspek yang mewakili pentingnya BoM:

Spesifikasi produk

Bill of material secara tepat disebut sebagai daftar belanja karena mencantumkan semua detail bahan mentah seperti jumlah, nama, nomor, dan spesifikasi lainnya. Hal ini memungkinkan pengadaan bahan baku yang sederhana.

Semua departemen saling mengerti

Untuk memastikan bahwa produksi atau pembuatan produk berjalan dengan lancar, semua departemen harus mengakses BoM yang diperbarui.

Saat Anda membuat BoM yang cukup efisien untuk diperbarui, semua departemen kemudian dapat mengetahui status prosedur secara real-time. Ini menghemat waktu dan tenaga karena semuanya sinkron.

Perencanaan yang lebih baik

Pemetaan proyek dalam hal tenggat waktu dan jumlah orang yang dibutuhkan dalam proyek adalah bagian dari perencanaan. Daftar ekstensif merupakan perencanaan yang lebih baik untuk mengawasi proyek.

Peetapan Biaya

Perencanaan yang lebih baik menghasilkan informasi yang akurat di proses operasi. Faktor-faktor seperti waktu, jumlah bahan, dan pedoman diperlukan untuk membantu tim penjualan memesan secara efisien.

Ini membantu dalam penetapan biaya yang lebih baik dan meningkatkan efisiensi biaya secara keseluruhan.

5 Manfaat Menggunakan Bill of Material

Sebagian besar organisasi manufaktur menggunakan bill of material dalam beberapa struktur ketika merencanakan dan merakit barang-barang mereka.

Dalam bentuk dasarnya, BoM adalah daftar banyak bahan yang dibutuhkan dan mungkin juga mencakup petunjuk untuk membuat produk. Ini secara khusus disinggung sebagai tagihan bahan tingkat tunggal.

Terlepas dari manfaat yang diketahui secara umum, berikut adalah beberapa lagi yang harus kita ketahui:

Menyederhanakan struktur produksi yang rumit

Dengan semua pedoman yang disebutkan dengan jelas, mudah untuk mengikuti dan memahami langkah-langkah dalam BoM. Proses manufaktur keseluruhan mungkin rumit, tetapi BoM menyederhanakannya untuk tim.

Mengurangi kebutuhan akan pengetahuan menyeluruh

Ini lebih dapat diterapkan pada BoM multi-level, yang berisi perincian detail setiap komponen.

Dengan begitu banyak informasi yang tersedia secara eksplisit, BoM mengurangi kebutuhan akan pengetahuan mendalam tentang proses produksi.

Menyederhanakan visi untuk proses

BoM membuatnya lebih mudah untuk menggambarkan bagaimana bagian-bagian bertemu untuk membingkai produk akhir.

Lebih mudah untuk mengawasi pembaruan desain dan rekayasa

Dengan semua detail yang ada di dokumen, menjadi mudah untuk mengawasi proses rekayasa.

Memudahkan proses dari perancangan hingga perakitan

BoM pada dasarnya membawa data semua rakitan, subrakitan, komponen, dan detailnya masing-masing. Setelah setiap sub-proses saat BoM diperbarui, akan lebih mudah bagi tim berikutnya untuk mengambil dari poin terakhir, memfasilitasi navigasi yang mudah dari teknik hingga perakitan.

Bagaimana Persediaan Terpengaruh saat Membangun Barang Jadi menggunakan Bill of Material?

Sebuah BoM memberikan gambaran dari segmen individu dan hubungan antara setiap bagian yang berbeda yang digunakan sedang berlangsung.

Semua segmen yang diperlukan untuk membuat total produk yang dapat dikirim dicatat dengan nomor bagian, nama, deskripsi, dan jumlah.

Pentingnya BoM untuk administrasi inventaris adalah memberikan gambaran yang lengkap dan tepat tentang apa yang dibutuhkan.

Ini mencakup semua bahan yang diperlukan bersama dengan mekanisme yang terlibat dalam pembuatan produk.

Memiliki pengetahuan tentang seluruh perakitan meningkatkan kontrol inventaris, memberikan output yang lebih baik, membawa peningkatan produktivitas, kelayakan biaya, dan kualitas yang ditingkatkan dan memiliki kontrol kualitas yang lebih baik.

Mari kita lihat ilustrasi ini untuk memahami topik ini:

Kami mengasumsikan perusahaan manufaktur ponsel yang membutuhkan komponen mentah untuk menghasilkan barang jadi.

Bill of Materials dari Smartphone ‘Z +’

Bill of material Smartphone Z + (Untuk Menghasilkan 1 Nos of Finished Good)

Jenis ProdukNama InventarisJumlah
KomponenBaterai1 Nos
KomponenTampilan LED1 Nos
KomponenKamera1 Nos
KomponenProsesor1 Nos
KomponenMemori dan Penyimpanan1 Nos
KomponenMotherboard1 Nos
KomponenMikrofon1 Nos
KomponenPanel Biru1 Nos
KomponenSpeaker1 Nos

Tagihan bahan ini dengan jelas menunjukkan jenis, nama, dan kuantitas bagian yang diperlukan untuk menghasilkan satu produk jadi.

Berbeda dengan ini, mari kita lihat contoh ponsel yang membutuhkan 3 kamera sebagai produk jadi.

Bill of material Smartphone Seri Y + (Untuk Menghasilkan 1 Nos of Finished Good)

Jenis ProdukNama InventarisJumlah
KomponenBaterai1 Nos
KomponenTampilan LED1 Nos
KomponenKamera3 Nos
KomponenProsesor1 Nos
KomponenMemori dan Penyimpanan1 Nos
KomponenMotherboard1 Nos
KomponenMikrofon1 Nos
KomponenPanel Biru1 Nos
KomponenSpeaker1 Nos

Laporan ini menyoroti perubahan jumlah komponen kamera yang diperlukan untuk produk ini.

Dengan cara ini manajemen persediaan lebih baik karena dafatar yang jelas mengarah pada pembelian komponen yang efisien.

Untuk meringkas, BoM efektif dalam cara-cara berikut untuk persediaan:

  • Meningkatkan Throughput Produksi:Memperkirakan bahan baku yang dibutuhkan sebelumnya, sehingga meningkatkan throughput produksi.
  • Sinyal Kekurangan Produksi:Kuantitas dan biaya yang terlibat dalam produksi barang jadi dapat ditunjukkan dari BoM. Perencanaan kebutuhan material dan biaya yang terkait dapat diatasi dengan sangat mudah.

Bagaimana Akuntansi berdampak ketika Membangun Barang Jadi menggunakan Bill of Materials?

Bill of Materials adalah cara yang kuat untuk menghitung biaya produk serta biaya bahan baku individu yang masuk ke dalam pembuatan produk akhir. Ini adalah bagian integral dari Perencanaan Kebutuhan Material (MRP).

Terlepas dari biaya produk dan bahan baku, tagihan bahan juga memperkirakan sampah yang akan dihasilkan dalam proses manufaktur. Semua biaya ini harus secara akurat dimasukkan dalam BoM yang akhirnya mempengaruhi proses akuntansi.

Kita dapat melihat contoh ini untuk mengeksplorasi bagaimana estimasi biaya dilakukan menggunakan BoM.

Produsen Ponsel ABC Pvt. Ltd.

A/29, Jalan XYZ

Perkiraan Item

Semua item1-Juni-2020 hingga 30-Juni-2020

KeteranganJumlahBiayaJumlah
ABC Z+ Smartphone1 Nos2.500/Nos2,500
BoM 11 Nos2.500/Nos2,500
Tampilan LED1 Nos800/Nos800
Baterai1 Nos300/Nos300
Memori dan Penyimpanan1 Nos200/Nos200
Kamera2 Nos600/Nos1200
ABC Y+ Smartphone1 Nos1.900/Nos1,900
BoM 11 Nos1.900/Nos1,900
Tampilan LED1 Nos800/ Nos800
Baterai1 Nos300/ Nos300
Memori dan Penyimpanan1 Nos200/Nos200
Kamera1 Nos600/Nos600

Bagaimana Kledo Memudahkan Bisnis Manufaktur Anda?

Sebagai pemilik bisnis, Anda dapat berinvestasi dalam software akuntansi yang memiliki fitur manufaktur dan inventori yang dapat membantu Anda melacak barang, persediaan, keuangan, entri jurnal, neraca, dan biaya produksi Anda.

Bisnis manufaktur yang sukses membutuhkan pelacakan inventori, manajemen, dan proses pembiayaan yang efisien yang memenuhi kebutuhan spesifiknya.

Kledo adalah software akuntansi online yang dapat digunakan bisnis Anda untuk mengotomatisasi proses pembuatan entri jurnal dan menghemat waktu.

Catatan entri ganda akan terisi otomatis untuk setiap transaksi bisnis jual beli dalam istilah debit dan kredit. Kledo memiliki data transaksi yang dikonsolidasikan ke dalam setiap akun buku besar. Nilai mereka akan secara otomatis mengalir ke laporan keuangan masing-masing.

Anda dapat memiliki akses ke Laporan Laba Rugi, Neraca, dan laporan keuangan lainnya dengan mudah dan praktis.

Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twelve + 15 =