Barang Setengah Jadi dan Barang Jadi: Pengertian dan Perbedaannya

barang setengah jadi

Mengetahui bagaimana proses produksi bekerja bisa menjadi bagian penting dari pengetahuan bisnis Anda. Barang atau produk setengah jadi adalah salah satu elemen dari proses produksi, karena barang setengah jadi diubah atau digabungkan untuk menciptakan barang akhir atau barang jadi yang sampai ke pelanggan.

Selain menciptakan produk setengah jadi mereka sendiri, industri membeli dan menjual produk setengah jadi di antara mereka sendiri.

Dalam artikel ini, kami membahas barang setengah jadi dan cara kerjanya, memberikan contoh barang setengah jadi, dan menunjukkan perbedaan antara barang setengah jadi dengan barang jadi secara lengkap.

Pengertian Barang Setengah Jadi

barang setengah jadi

Barang atau produk setengah jadi adalah barang yang belum selesai yang masuk ke dalam produksi barang lain.

Barang-barang ini diubah, digabungkan atau dimodifikasi sebelum menjadi produk akhir yang dibeli pelanggan.

Misalnya, hard drive adalah barang setengah jadi yang masuk ke dalam produksi komputer. Produk setengah jadi juga kadang-kadang bisa dijual langsung ke konsumen sebagai produk akhir.

Beberapa perusahaan membuat dan menggunakan barang setengah jadi mereka sendiri, beberapa membuat barang setengah jadi untuk dijual ke industri lain, dan beberapa membeli produk setengah jadi untuk digunakan dalam produk akhir mereka.

Inilah sebabnya mengapa barang setengah jadi juga kadang-kadang disebut sebagai barang produsen.

Baca juga: Memahami Buku Kas Tabelaris dalam Proses Pembukuan

Bagaimana cara kerja barang setengah jadi?

Barang setengah jadi mungkin mengalami lebih dari satu kali transformasi sebelum menjadi produk akhir, dan beberapa barang setengah jadi dapat masuk ke dalam produksi satu barang konsumen.

Kadang-kadang, produk setengah jadi yang masuk ke dalam produk akhir termasuk jasa. Misalnya, seorang musisi live dapat dianggap sebagai produk setengah jadi karena produk akhirnya adalah musik yang mereka ciptakan.

Produk setengah jadi tidak dihitung ke dalam produk domestik bruto ekonomi suatu negara karena jika mereka melakukannya, mereka akan dihitung dua kali: sekali ketika mereka dibeli atau dijual apa adanya dan lagi ketika produk konsumen akhir dijual.

Sebuah strategi yang disebut metode nilai tambah digunakan untuk menghitung berapa banyak kontribusi produk setengah jadi terhadap pendapatan suatu negara. Metode ini menentukan nilai produk selama setiap tahap produksi.

Baca juga: Tanda Daftar Perusahaan: Pengertian, Manfaat, dan Cara Mendapatkannya

Contoh Barang Setengah Jadi

Barang setengah jadi mencakup semua barang yang diproduksi dan diperdagangkan untuk ditransformasikan menjadi produk akhir yang berbeda untuk konsumen. Beberapa contoh produk setengah jadi meliputi:

  • Garam: Garam dianggap sebagai produk setengah jadi karena garam termasuk dalam produk akhir dari banyak produk makanan dan non-makanan.
  • Gandum: Seperti garam, gandum nantinya akan diproses untuk digunakan sebagai bagian dari produk lain, biasanya makanan atau yang berhubungan dengan makanan.
  • Kaca: Kaca adalah produk setengah jadi karena digunakan dalam banyak produk jadi lainnya, seperti jendela dan pintu, yang secara fundamental mengubah tujuannya.
  • Baja: Baja adalah contoh lainnya yang digunakan untuk membuat barang akhir di banyak industri, seperti konstruksi dan transportasi.
  • Kayu: Kayu adalah produk setengah jadi yang digunakan secara luas yang diproses dengan banyak cara untuk barang-barang rumah tangga dan bahan konstruksi.
  • Logam mulia: Logam seperti perak dan emas diproses sebagai barang setengah jadi dan berkontribusi pada berbagai produk akhir seperti perhiasan dan aksesori. Beberapa barang elektronik, seperti panel surya, juga menggunakan logam mulia.
  • Suku cadang mobil: Banyak suku cadang yang digunakan dalam produksi mobil dan truk dianggap sebagai produk setengah jadi, karena suku cadang tersebut berubah secara signifikan ketika digabungkan untuk membuat produk akhir.
  • Cat: Cat dan barang dan zat dekoratif lainnya dianggap sebagai produk setengah jadi karena sering diaplikasikan pada barang akhir perusahaan sebagai bagian dari proses produksi.
  • Perangkat keras: Perangkat keras atau hardware dan perlengkapannya dianggap sebagai produk setengah jadi ketika digabungkan dan diubah menjadi barang konsumen akhir.

Banyak dari barang setengah jadi ini juga dapat dijual langsung ke konsumen sebagai produk akhir.

Mereka dianggap sebagai produk setengah jadi ketika mereka digunakan untuk memproduksi barang lain yang dapat dibedakan untuk dijual.

Misalnya, jika seseorang membeli kayu untuk membangun rak buku, maka kayu tersebut adalah produk akhir.

Jika seseorang membeli rak buku, maka kayu yang digunakan untuk membuat rak buku itu akan menjadi produk antara yang membantu menghasilkan produk akhir.

Baca juga: Nilai Buku: Pengertian, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya

Apa itu Barang Jadi?

Barang jadi, juga dikenal sebagai barang konsumsi atau barang akhir, adalah komoditas yang digunakan oleh pengguna untuk memenuhi kebutuhan langsung mereka, bukan untuk memproduksi barang lain.

Barang jadi adalah apa pun yang dikonsumsi oleh pengguna akhir, seperti microwave atau sepeda.

Komoditas antara, di sisi lain, adalah komoditas yang digunakan kemudian dalam siklus manufaktur, seperti susu yang digunakan untuk memproduksi keju atau produk susu lainnya.

Ketika dinilai dari segi pendapatan dan produksi nasional, frasa produk akhir secara eksklusif mengacu pada barang yang baru diproduksi.

PDB mengeliminasi barang-barang yang dihitung pada tahun sebelumnya untuk menghindari penghitungan ganda untuk barang yang sama berdasarkan penjualan kembali. Sumber daya mentah tidak sama dengan barang yang diproduksi.

Barang jadi adalah produk yang digunakan atau dikonsumsi oleh konsumen akhir.

Tidak ada lagi pemrosesan yang diperlukan untuk barang (produk). Perusahaan menciptakan produk jadi untuk penggunaan langsung konsumen akhir.

Orang atau entitas yang mengkonsumsi atau memanfaatkan produk atau layanan disebut sebagai konsumen akhir.

Individu ini juga dikenal sebagai konsumen akhir. Frasa “produk konsumen” memiliki makna yang sama dengan “barang akhir”.

Jika digunakan oleh rumah tangga, makanan, bensin, pakaian, dan televisi adalah contoh produk akhir.

Produk akhir mungkin tahan lama atau tidak tahan lama. Barang yang tidak tahan lama termasuk makanan dan minyak bumi, yang digunakan dalam waktu tiga tahun.

Pakaian dan televisi dianggap tahan lama karena dapat bertahan lebih dari tiga tahun.

Pengeluaran konsumen menyumbang sebagian besar produk domestik bruto (PDB), oleh karena itu para ekonom harus mengevaluasinya secara tepat ketika menilai kesehatan ekonomi.

Karena dimakan oleh pengguna akhir, komoditas akhir juga dikenal sebagai barang konsumen.

Barang-barang jadi hanya dihitung sebagai barang baru untuk menghitung pendapatan dan produksi nasional, yaitu ketika menghitung PDB. PDB adalah produk domestik bruto (PDB) suatu negara.

PDB, misalnya, tidak akan menyertakan produk yang kita masukkan pada tahun-tahun sebelumnya saat mereka berada dalam proses manufaktur.

Kita tidak ingin menghitungnya dua kali. Ketika mengukur PDB, kata “barang akhir” tidak hanya mencakup produk jadi atau produk baru, tetapi juga jasa.

Nilai pasar barang akhir yang baru diproduksi selama tahun tersebut harus dihitung untuk menghitung Produk Domestik Bruto.

Baca juga: Pengertian, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitung Discounted Cash Flow

Barang Konsumsi dan Barang Modal adalah dua subkategori Barang jadi:

Barang konsumsi

Barang Konsumsi mencakup barang-barang seperti makanan dan pakaian, serta jasa yang diperoleh untuk konsumsi.

Ini juga dikenal sebagai produk konsumen dan dapat bersifat tahan lama atau tidak tahan lama.

Barang modal

Perkakas, peralatan, dan mesin tahan lama yang membantu dalam proses manufaktur tetapi tidak dikonversi.

Barang-barang ini dikenal sebagai barang modal, dan terdepresiasi seiring waktu.

Komoditas ini diperoleh oleh industri dan bisnis untuk memfasilitasi produksi dan mempertahankan stok modal.

Banner 2 kledo

Baca juga: Barang Inferior Adalah: Berikut Pembahasan Lengkapnya

Perbedaan Barang Setengah Jadi dan Barang Jadi

barang setengah jadi

Seperti yang sudah kami bahas diatas, istilah “barang jadi” mengacu pada barang yang tidak memerlukan pemrosesan tambahan. Komoditas ini, sering dikenal sebagai barang konsumen, diproduksi untuk konsumsi langsung oleh pelanggan akhir.

Sedangkan produk setengah jadi, adalah produk yang digunakan oleh bisnis dalam produksi barang atau jasa. Barang-barang ini juga disebut sebagai barang produsen.

Dengan kata lain, barang setengah jadi digunakan dalam produksi produk akhir atau barang konsumen, atau berfungsi sebagai input dalam komoditas lain, membentuk barang akhir sebagai bahan.

Berikut adalah tabel perbedaan antara kedua barang tersebut:

DASARBARANG JADIBARANG SETENGAH JADI
ArtiIni adalah barang yang dimanfaatkan baik untuk konsumsi maupun investasi.
 
Ini adalah produk yang digunakan untuk dijual kembali atau diproduksi lebih lanjut pada tahun yang sama.
KarakteristikBarang ini adalah item yang sudah selesai.Barang ini adalah komoditas yang telah disiapkan sebagian dan juga dikenal sebagai barang yang belum selesai atau barang yang telah diselesaikan sebagian.
Pengaruhnya terhadap Pendapatan NasionalBarang ini dianggap sebagai komponen pendapatan nasional dan memiliki pengaruh terhadapnya.
 
Barang ini tidak termasuk dalam pendapatan nasional, mereka tidak memiliki pengaruh dalam penghitungan PDB.
PermintaanMereka memiliki permintaan langsung karena mereka secara langsung memenuhi kebutuhan.Mereka memiliki permintaan turunan karena permintaan mereka ditentukan oleh permintaan barang jadi.
Penambahan nilai
 
Mereka siap digunakan oleh pengguna yang akhit, yang berarti bahwa tidak ada nilai yang harus ditambahkan ke item yang sudah jadi.Mereka belum siap untuk digunakan, menyiratkan bahwa beberapa nilai harus ditambahkan ke barang ini.
Batas ProduksiMereka telah melewati batas produksi. Mereka masih dalam batas produksi.

Barang setengah jadi tidak tahan lama. Produsen menyediakan komoditas tersebut kepada industri untuk dijual kembali setelah beberapa penambahan nilai, ini adalah barang mentah atau setengah mentah yang digunakan sebagai input dalam proses untuk diubah menjadi bentuk lain. Akibatnya, produk setengah jadi memainkan peran penting dalam proses manufaktur.

Barang jadi adalah produk yang siap dikonsumsi, baik untuk memuaskan keinginan pelanggan atau untuk digunakan sebagai investasi oleh pembuatnya.

Dalam kata-kata awam, produk jadi adalah barang yang ditawarkan untuk dibeli oleh konsumen tanpa bermaksud mengubahnya secara fisik atau menggunakannya sebagai sumber daya dalam proses manufaktur.

Akibatnya, produk akhir diproduksi untuk dijual kepada pelanggan akhir melalui berbagai saluran distribusi.

Jadi, berdasarkan penjelasan di atas, terbukti bahwa apakah suatu barang/produk merupakan produk setengah jadi atau produk akhir ditentukan oleh penggunaannya.

Lebih lanjut, ada beberapa barang yang merupakan barang antara dan barang akhir, seperti garam dan gula, yang dapat digunakan sebagai komponen dalam produksi produk lain serta langsung dikonsumsi oleh keluarga.

Baca juga: Cara Mudah Membuat Laporan Keluar Masuk Barang

Kesimpulan

Jadi, dengan pembahasan di atas, jelas bahwa apakah suatu barang/produk merupakan barang setengah jadi atau barang jadi bergantung pada penggunaannya.

Dalam proses bisnis, terutama bisnis manufaktur, mencatat seluruh stok dalam seluruh proses produksi adalah hal penting untuk mengetahui secara detail nilai akhir produksi, memahami nilai total bahan baku, barang dalam proses, dan barang jadi di gudang Anda.

Anda memerlukan sistem inventori modern yang memiliki fitur pembukuan untuk memudahkan Anda dalam mengelola seluruh proses produksi dan keuangan.

Salah satu solusi yang bisa Anda gunakan adalah dengan menggunakan software akuntansi Kledo yang cocok untuk bisnis manufaktur.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan produksi, manajemen inventory, pencatatatan produk paket, hingga solusi akuntansi terlengkap dan mudah untuk digunakan.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis untuk proses pembukuan dan pengelolaan operasional produksi yang lebih baik melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × 3 =