10 Tantangan Pengelolaan Keuangan pada Bisnis dan Cara Mengatasinya

tantangan pengelolaan keuangan

Ada banyak tantangan keuangan dalam mengelola bisnis dan mempertahankan bisnis bukanlah hal yang mudah. Meskipun 80% perusahaan dengan kurang dari 500 karyawan berhasil melewati tahun pertama, menurut Kamar Dagang AS, hanya 70% yang masih beroperasi pada akhir tahun kedua.

Pada saat mereka mencapai usia lima tahun, hanya separuh dari perusahaan kecil yang masih beroperasi.

Untungnya, statistik yang menyedihkan ini tidak menghalangi orang untuk meraih impian kewirausahaan mereka: Dilansir dari katadata.com, pada tahun 2022, terdapat 8,71 UKM di Indonesia.

Dari para pemilik usaha kecil yang menutup usahanya, hampir setengahnya beralasan karena kekurangan dana.

Sederhananya, tidak ada cukup uang yang masuk bagi mereka untuk membayar karyawan atau menutupi pengeluaran lainnya.

Dalam artikel ini, kita akan melihat 10 tantangan pengelolaan keuangan teratas yang biasanya dihadapi oleh bisnis kecil dan menunjukkan bagaimana cara mengatasinya.

10 Tantangan Pengeolaan Keuangan untuk Bisnis

Berikut adalah tantangan keuangan utama yang dihadapi bisnis kecil dan beberapa tips untuk mengatasinya. Tujuan Anda mengetahuinya: Menjaga perusahaan Anda tetap solvent, menguntungkan dan produktif.

1. Arus Kas Terbatas atau Tidak Konsisten

Sebagian besar perusahaan kesulitan mengelola arus kas. Mulai dari membuat faktur secara efektif sehingga Anda mendapatkan pemasukan yang cukup untuk membayar tagihan bulanan hingga mengumpulkan uang tunai untuk diinvestasikan dalam pertumbuhan, likuiditas adalah masalah yang terus berlanjut.

Tips Mengelola Piutang dan Hutang

PiutangHutang
Menawarkan potongan harga sebagai imbalan untuk pembayaran yang lebih cepat.Periksa kontrak untuk memastikan bahwa perusahaan Anda tidak membayar pemasok lebih awal.
Libatkan konsumen untuk membantu mencegah keterlambatan pembayaran, perselisihan, atau gagal bayar.Memetakan pemasok penting bisnis Anda untuk menentukan prioritas pembayaran.
Mengirimkan faktur yang tepat waktu, menyeluruh, dan pengingat proaktif.Periksa peluang diskon dengan pemasok
Memastikan tidak ada hambatan dalam pembayaran, seperti kesalahan faktur atau penagihan yang tertunda.Berkomunikasi untuk memahami pemasok mana yang mungkin berisiko dan pemasok mana yang berpotensi memperpanjang jangka waktu pembayaran.
Memprioritaskan pelanggan dengan saldo besar dalam proses penagihan kas.Memastikan sistem dan proses berjalan efisien untuk menghindari penundaan dan kesalahan.
Pastikan sistem pembayaran Anda berfungsi dan mudah digunakan secara online. Menggunakan beberapa opsi pembayaran adalah yang terbaikPastikan pembayaran dilakukan melalui metode pembayaran yang telah disepakati.
Tentukan target penagihan kas mingguan,Jika memungkinkan, hitung jangka waktu pembayaran dari tanggal penerimaan faktur, bukan dari tanggal faktur.

Pengelolaan rus kas yang baik melibatkan penyeimbangan hutang dan piutang. Dengan memaksimalkan siklus konversi kas menjadi kas, perusahaan dapat memastikan akses ke modal.

Di luar dasar-dasar tersebut, perusahaan harus mengembangkan perkiraan arus kas berdasarkan kinerja historis dan kondisi saat ini.

Selalu pertimbangkan kemungkinan-kemungkinan yang terjadi – perubahan industri, kemerosotan ekonomi, pergeseran pelanggan – dan gunakan skenario “what if?” untuk mengembangkan rencana keuangan yang realistis.

Faktanya, perencanaan skenario ada di urutan teratas dalam daftar yang harus dilakukan oleh banyak perusahaan, untuk menghindari situasi ketidaksiapan yang dialami banyak perusahaan saat pandemi melanda.

Bagi perusahaan yang memberikan kredit kepada pelanggan, cara terbaik untuk meningkatkan arus kas adalah dengan menetapkan persyaratan pembayaran yang jelas, membuat faktur secara efektif, menawarkan diskon untuk pembayaran lebih awal, dan memudahkan pelanggan untuk membayar Anda.

Jika digabungkan, strategi-strategi ini akan memaksimalkan likuiditas.

Baca juga: 24 KPI dan Metrik dalam Pengelolaan Arus Kas Bisnis

2. Tidak Menggunakan Anggaran

tantangan pengelolaan keuangan 1

Jika Anda menjalankan bisnis dengan mengandalkan uang yang ada di bank untuk membayar tagihan di akhir bulan, tidak butuh waktu lama untuk mendapatkan lebih banyak utang dan tantangan keuangan daripada yang bisa Anda tangani.

Saran kami: Susun dan patuhi anggaran. Melakukan hal ini tidak hanya akan membantu Anda merencanakan masa depan, tetapi juga memberikan Anda alat untuk menganalisa pengeluaran dan kemampuan untuk mengubah arah dengan cepat saat dibutuhkan.

Perbarui anggaran Anda secara teratur untuk mencerminkan keadaan saat ini dan gunakan anggaran tersebut untuk membuat keputusan bisnis yang baik. Anggaran haruslah sebuah dokumen yang hidup, bukan sesuatu yang Anda tulis dan kemudian dimasukkan ke dalam laci virtual (atau literal).

Faktanya, penganggaran yang fleksibel adalah tren yang sedang hangat di kalangan pengusaha.

Penganggaran Statis dan Penganggaran Fleksibel

Penganggaran statisPenganggaran fleksibel
Tetap sama meskipun ada perubahan signifikan dari asumsi yang dibuat selama perencanaan.Menyesuaikan berdasarkan perubahan asumsi yang digunakan dalam proses perencanaan.

Setidaknya, setiap anggaran bisnis kecil harus mencakup lima elemen berikut:

Kami juga menyarankan Anda untuk menyiapkan tabungan untuk kejadian tak terduga.

Baca juga: Laporan Anggaran (Budget Report): Fungsi, Format, dan Cara Buatnya

3. Tidak Ada Persiapan untuk Pengeluaran Tak Terduga

Pengeluaran tak terduga dapat menggagalkan rencana bisnis yang telah disusun dengan baik.

Memiliki rekening khusus untuk menyimpan dana darurat akan memberikan bisnis Anda cadangan kas yang dapat membantu Anda melewati masa-masa sulit-atau membantu Anda berkembang di saat yang tepat.

Begini cara kerjanya: Saat kondisi keuangan sedang bagus, masukkan dana yang Anda miliki ke dalam rekening dan biarkan dana tersebut berkembang seiring berjalannya waktu.

Anda juga bisa mengatur transfer otomatis dari rekening giro bisnis Anda ke rekening tabungan sehingga Anda tidak perlu melakukannya secara manual; uang tersebut akan dapat diakses jika Anda perlu menariknya kembali.

Salah satu keuntungan dari dana darurat adalah dapat membantu Anda meminimalkan utang, sehingga mengurangi beban bunga. Hal ini membawa kita ke tantangan berikutnya.

Baca juga: Manfaat Batch Tracking, Strategi, dan Implementasinya

4. Tidak Mengumpulkan Modal yang Cukup

Satu dari lima pemilik bisnis yang mengajukan permohonan pendanaan selama lima tahun sebelumnya ditolak, dan 82% dari semua pemilik bisnis yang disurvei tidak tahu bagaimana menafsirkan skor kredit perusahaan mereka.

Penelitian ini juga menunjukkan bahwa individu yang memiliki pemahaman yang lebih baik tentang skor kredit bisnis mereka 41% lebih mungkin untuk disetujui mendapatkan pinjaman.

Seperti yang telah kami bahas di artikel kami tentang tips mencari modal usaha, ada beberapa pilihan utama untuk meningkatkan modal:

  • Pendanaan ventura untuk perusahaan-perusahaan muda dengan potensi pertumbuhan yang kuat.
  • Crowdfunding. Dengan menggunakan platform ini, Anda dapat menyebarkan ide bisnis kepada masyarakat dan meminta dukungan finansial dari mereka.
  • KUR. Pinjaman ini lebih mudah didapatkan jika Anda memiliki usaha, namun jumlah pinjaman biasanya kecil.
  • Pinjaman bank. Seperti biasa, sangat bergantung pada jaminan yang baik dan pendapatan yang stabil dan terus tumbuh. Selain itu, dalam bisnis kecil, kemungkinan besar tergantung pada kredit pribadi Anda. Rumah Anda bisa menjadi bagian dari agunan.
  • Teman dan keluarga serta tabungan pribadi adalah pilihan yang paling populer, berdasarkan data dari Biro Statistik Tenaga Kerja.

Kelangkaan modal kerja adalah masalah bagi perusahaan dengan berbagai ukuran, tetapi bisa sangat merugikan bagi entitas yang lebih kecil dengan sumber daya yang lebih sedikit.

Meskipun memiliki kas di tangan setiap bulan untuk membayar tagihan – dengan sisa uang – adalah hal yang baik, kekurangan modal dapat mencegah bisnis kecil untuk merekrut karyawan, berekspansi ke pasar tambahan, dan mengeksplorasi peluang baru.

Bagaimana cara meningkatkan peluang Anda untuk mendapatkan pinjaman, menarik investor atau mengakses modal?

  • Miliki rencana bisnis, secara tertulis, dan mungkin juga sebuah pitch deck.
  • Berusahalah untuk meningkatkan skor kredit Anda.
  • Pastikan arus kas, laporan laba rugi, dan neraca Anda diperbarui, dapat diakses, dan dapat diaudit.

Dengan adanya software akuntansi online, Anda dapat dengan mudah membuat laporan-laporan ini dan siap untuk dipresentasikan ketika investor atau bankir memintanya.

Jika Anda belum menggunakan software akuntansi dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo untuk proses pembukuan dan pembuatan laporan keuangan yang lebih mudah dan lebih baik.

Coba Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: Manajemen Modal Kerja: Manfaat, Cara Hitung, dan Tips Mengelolanya

5. Terlalu Banyak Utang

Para pengusaha sangat bangga dengan “bootstrap” yang mereka lakukan untuk meraih kesuksesan, jadi bukan hal yang aneh jika pemilik bisnis mengambil utang untuk meluncurkan bisnis mereka.

Namun, ada fase terlalu banyak utang dalam sebuah bisnis. Mungkin mereka menggunakan terlalu banyak uang untuk kartu kredit pribadi, atau mungkin bank lokal mereka memberikan pinjaman yang sudah habis dan memiliki tingkat bunga yang tinggi.

Apapun sumber utang yang digunakan, situasi ini dapat memiliki dampak jangka pendek dan jangka panjang yang signifikan bagi perusahaan.

Misalnya, perlu waktu untuk memulai arus kas positif perusahaan, dan sementara itu, ada karyawan, pemasok, dan biaya overhead yang harus dibayar.

Berikut adalah empat langkah yang dapat Anda lakukan untuk meminimalkan tingkat utang bisnis Anda dan mengembalikan keuangan Anda ke jalur yang benar:

Identifikasi area-area di mana Anda bisa mengurangi biaya

Mungkin Anda bisa menyewakan ruang kantor yang tidak terpakai atau menjual peralatan yang berlebih.

Meskipun mengurangi tenaga kerja bukanlah pilihan yang menarik, namun hal ini mungkin perlu dilakukan agar bisnis Anda tetap hidup.

Gunakan runway extenders

Tetap terhubung dengan pelanggan Anda, dan cari cara untuk meningkatkan eksposur dan/atau meningkatkan model bisnis Anda, dan dengan demikian pendapatan Anda.

Tawarkan potongan harga kepada pelanggan terbaik Anda jika mereka dapat membayar lebih cepat. Anda juga harus menghubungi pemasok Anda untuk mengatur diskon dan/atau pembayaran dimuka.

Pertimbangkan opsi pembiayaan kreatif

Angel investors, crowdfunding, akselerator-ada beberapa cara untuk mengumpulkan uang tunai tanpa pembayaran yang besar.

Hubungi setiap kreditur dan beritahukan kesulitan Anda

Mengabaikan pemberi pinjaman hanya akan memperburuk keadaan, sementara mengatasi masalah utang akan lebih mudah jika Anda bertindak lebih awal.

Karena semua orang berkepentingan untuk menemukan solusi, mintalah pemberi pinjaman untuk bekerja sama dengan Anda untuk menurunkan suku bunga, meningkatkan plafon kredit, atau merestrukturisasi opsi pembayaran.

Konsolidasikan pinjaman bisnis Anda menjadi satu pembayaran, yang dapat mengurangi biaya bulanan tanpa berdampak negatif pada skor kredit Anda.

Pinjaman konsolidasi utang bisnis, seperti pinjaman KUR, memungkinkan Anda untuk berurusan dengan satu kreditur daripada banyak kreditur dan mungkin mendapatkan suku bunga yang lebih rendah.

Baca juga: Format Isi dan Contoh Surat Perjanjian Hutang Piutang yang Benar

6. Mengabaikan Pelaporan yang Diperlukan

tantangan pengelolaan keuangan 3

Bisnis kecil harus mencatat semua transaksi keuangan, seringkali dengan bantuan seorang pembukuan.

Hal-hal tersebut termasuk penjualan, pengeluaran, dan pendapatan. Meskipun perusahaan swasta tidak diwajibkan melaporkan data keuangan, pencatatan yang buruk dapat menyebabkan masalah serius.

Salah melaporkan pendapatan pada formulir pajak dan pemotongan yang tidak benar dapat mengakibatkan denda, biaya bunga, atau bahkan penjara.

Untuk perusahaan publik, tidak melaporkan data keuangan, atau mengajukan laporan yang tidak akurat, dapat menyebabkan kerugian finansial dan waktu yang dihabiskan untuk memperbaiki masalah.

Pelaporan yang akurat sangat penting ketika mengajukan formulir pajak yang diwajibkan oleh Ditjen pajak dan kemungkinan badan pemerintahan lainnya, tergantung di mana bisnis Anda berada.

Laporan harus diserahkan tepat waktu atau perusahaan akan dikenakan denda dan hukuman lainnya.

Tidak mencatat transaksi secara akurat dapat menciptakan efek bola salju, mengganggu arus kas bulanan dan berdampak pada laporan keuangan lainnya. Hal ini juga dapat menimbulkan masalah besar dengan auditor.

Beberapa pemilik bisnis membuat laporan berdasarkan data yang diambil dari spreadsheet dan kwitansi, sementara yang lain menggunakan sistem otomatis untuk menjalankan aspek ini di perusahaan mereka.

Dengan software akuntansi online, perusahaan mendapatkan lebih dari sekadar laporan keuangan yang otomatis dan akurat.

Solusi pelaporan keuangan modern memberikan analisis dan pemodelan keuangan secara real-time di setiap dimensi bisnis Anda untuk mendapatkan wawasan yang lebih rinci tentang kinerja perusahaan dan pengambilan keputusan yang lebih baik.

Baca juga: Cara Membuat Laporan Keuangan Excel dan Contohnya

7. Kepatuhan Pajak yang Buruk

Manajemen kas saja sudah cukup sulit; tidak ada gunanya memperumit masalah dengan membayar lebih kepada Ditjen pajak.

Namun, banayak bisnis kecil membayar lebih pajak penghasilan mereka setiap tahun. Yang lainnya membayar kurang dan berakhir di pihak yang salah. Kedua situasi ini membutuhkan waktu, tenaga, dan uang untuk mengatasinya.

Salah satu masalah terbesar yang dihadapi bisnis terkait pajak bukanlah pembayaran. Melainkan biaya kepatuhan.

Baca juga: Mengenal Apa itu Pajak Penghasilan, Jenis, dan Tarifnya

8. Tidak Membayar Tagihan Tepat Waktu

tantangan pengelolaan keuangan 2

Pemasok, pemilik ruko, dan utilitas ingin dibayar tepat waktu. Dan meskipun keterlambatan pembayaran sesekali dapat diabaikan, namun secara konsisten melakukan pembayaran yang terlambat dapat merugikan bisnis.

Hubungan pemasok yang rusak, terputus dari layanan yang dibutuhkan, dan terus menerus menunggak utang, semuanya bisa berdampak besar pada kesehatan keuangan perusahaan.

Sekitar 55% perusahaan masih menangani proses utang usaha mereka secara manual, kata PayStream Advisors. Hal ini memakan waktu dan rentan terhadap penipuan dan kesalahan.

Sistem otomatis menghemat banyak uang dan waktu; sistem ini juga mengurangi kesalahan pemasukan data dan membantu mencegah penipuan melalui sistem kontrol yang bekerja di belakang layar.

Jika digabungkan, fungsi-fungsi ini menghasilkan manfaat penting bagi perusahaan yang mengadopsi perangkat lunak otomasi utang usaha.

Software akuntansi online seperti Kledo membantu mengurangi jumlah tugas manual yang harus dilakukan oleh staf keuangan.

Misalnya, alih-alih mengelola faktur vendor dan biaya berulang secara manual, organisasi dapat menggunakan sistem otomatis untuk mengirimkan faktur, mengelola proses persetujuan faktur, dan mengirim pembayaran ke vendor.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Baca juga: Rekomendasi Software Invoice Terbaik untuk Bisnis Anda

9. Mencampur Keuangan Bisnis dan Pribadi

Memisahkan dana pribadi dan bisnis adalah salah satu hal penting yang sering diabaikan oleh beberapa pemilik perusahaan kecil.

Faktanya, lebih dari seperempat bisnis kecil tidak memiliki rekening bank bisnis yang terpisah, menurut survei Clutch, dan 23% perusahaan menyebutkan bahwa mencampur keuangan bisnis dan pribadi adalah tantangan yang dihadapi perusahaan mereka.

Kekhawatiran para pemilik bisnis ini adalah wajar: Menggabungkan dana bisnis dan pribadi adalah praktik berisiko yang menyulitkan pemantauan arus kas dan pada akhirnya dapat merusak nilai perusahaan.

Auditor, baik dari pemerintah atau audit internal, akan melihat ini sebagai tanda bahaya.

Hindari masalah ini dengan membuka rekening bisnis dan menggunakannya untuk mengelola semua arus kas masuk dan keluar yang berhubungan dengan perusahaan-termasuk gaji Anda sendiri, yang seharusnya merupakan jumlah yang sudah ditentukan dan bukan hanya sekedar pengambilan uang di akhir bulan.

Bank Anda mungkin juga menawarkan kartu kredit bisnis yang dapat Anda gunakan untuk mengatur arus kas saat menjalankan bisnis Anda dibandingkan menggunakan kartu pribadi Anda.

Dengan begitu, saat Anda perlu membuktikan potongan atau transaksi lainnya, semua hal yang berhubungan dengan bisnis akan mudah diakses dan terorganisir dengan rapi.

Terakhir, pertumbuhan, termasuk rekening bank Anda, membutuhkan proposisi nilai – sebuah tantangan yang selalu ada bagi pemilik usaha kecil.

Baca juga: 10 Jenis Kesalahan Dasar Dalam Akuntansi Keuangan

10. Taktik Pemasaran yang Buruk

Jika Anda tidak terus menerus mendapatkan pelanggan baru, Anda akan kalah dengan pesaing.

Dan sementara beberapa bisnis kecil bisa bertahan dengan melayani segelintir klien yang sama dari tahun ke tahun, perusahaan dengan target pertumbuhan dan profitabilitas membutuhkan klien baru untuk membantu mereka mencapai tujuan tersebut.

Untuk mendapatkan klien ini, pemilik bisnis harus menerapkan strategi pemasaran yang menarik, melibatkan, dan mempertahankan pelanggan.

Ini adalah salah satu area di mana perusahaan yang melakukannya dengan benar dapat benar-benar menguntungkan.

Sementara beberapa perusahaan mengalihdayakan pemasaran ke pihak ketiga, yang lain menjadi kreatif dan menanganinya sendiri.

Anda bisa mendapatkan banyak awareness dengan anggaran kecil dengan menggunakan beberapa taktik. Dan, banyak sumber daya panduan yang tersedia.

Baca juga: Apa Saja Metrik Pemasaran dan Bagaimana Cara Mengukurnya?

Kesimpulan

Tantangan keuangan adalah kenyataan bagi semua perusahaan, namun tantangan ini bisa menjadi tantangan tersendiri bagi pemilik usaha yang mencoba untuk keluar dari masalah ini tanpa mengalami kebangkrutan.

Dengan mengikuti saran yang diuraikan dalam artikel ini, Anda akan menghindari beberapa atau semua masalah ini sambil memposisikan perusahaan Anda untuk sukses di pasar mana pun.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

18 − six =