Mengenal Jenis Resesi dan Pemulihan Resesi dalam Sistem Ekonomi

jenis resesi banner

Ada banyak jenis resesi yang harus dipahami oleh banyak pemilik bisnis. Dan semua jenis resesi dapat menjadi masa-masa sulit bagi bisnis.

Resesi ekonomi adalah periode kontraksi bisnis yang mengganggu pertumbuhan alami ekonomi, menyebabkan pengangguran meningkat dan sering kali memaksa bisnis untuk melakukan perampingan atau bahkan penutupan.

Resesi ini dapat berkisar dari penurunan singkat dalam pola pertumbuhan yang kuat hingga penurunan yang lebih lama dan parah.

Para ekonom mengamati banyak indikator untuk mengidentifikasi berbagai jenis resesi dan pemulihannya.

Resesi dapat masuk ke dalam beberapa kategori sekaligus tergantung pada faktor-faktor yang memengaruhi bentuknya, yang pada gilirannya ditentukan oleh besarnya penurunan aktivitas ekonomi, seberapa besar ekonomi yang terpengaruh oleh penurunan tersebut, dan berapa lama penurunan tersebut berlangsung.

Apa pun jenis resesi yang dihadapi suatu perekonomian, memahami persamaan dan perbedaan di antara berbagai jenis resesi akan sangat penting bagi setiap bisnis yang mencoba untuk menjadi berkembang – atau sekadar bertahan – selama masa penurunan.

Apa Saja Jenis Resesi?

Resesi didefinisikan berdasarkan bagaimana resesi mengubah lintasan pertumbuhan ekonomi.

Jenis utama resesi mungkin tidak jelas pada awalnya karena cara utama para ekonom mengklasifikasikan resesi adalah berdasarkan bentuk pemulihannya.

Beberapa jenis pemulihan resesi yang paling umum adalah V, U, W, L, dan K, yang dinamai berdasarkan tampilan grafik yang dihasilkan ketika produk domestik bruto (PDB) diplot dari waktu ke waktu, mulai dari awal resesi dan berlanjut hingga pemulihannya.

Banyak resesi yang terbagi dalam beberapa jenis, terutama jika dilihat lebih dalam – berdasarkan industri, misalnya, atau menurut cara kelompok demografis atau perusahaan yang berbeda terpengaruh.

Misalnya, setelah penghentian ekonomi akibat COVID-19 pada tahun 2020, yang menyebabkan resesi yang waktu resminya diperpanjang dari Februari hingga April tahun itu (terpendek dalam sejarah), beberapa industri dapat beralih ke pekerjaan jarak jauh dan berfungsi hampir seperti biasa, menciptakan bentuk V.

Namun industri yang tidak bisa, seperti hiburan langsung, mengalami pemulihan yang jauh lebih lambat, sehingga bentuk akhir dari resesi tersebut mungkin terlihat seperti huruf K, dengan berbagai sektor yang berbeda berbalik pada waktu yang berbeda dan pulih dengan kecepatan yang berbeda.

Ketika resesi yang berumur pendek berakhir, resesi tersebut dapat mengarah pada periode ekspansif yang “mengejar” proyeksi sebelumnya dan mengembalikan ekonomi ke jalur yang sama.

Contohnya, resesi 1973-1975 di AS cocok dengan hal tersebut. Namun, tidak semua resesi berlangsung singkat, dan beberapa resesi secara permanen mengubah jalur pertumbuhan ekonomi.

Memang, di banyak negara, seperti Inggris, dimana krisis keuangan 2008 masih terasa hingga saat ini, karena ekonomi mereka tetap lebih kecil daripada yang seharusnya jika resesi itu tidak terjadi.

Baca juga: 6 Tahapan dalam Melakukan Automasi dalam Proses Akuntansi

Banner 1 kledo

Penjelasan Resesi

Dalam jangka panjang, output ekonomi modern cenderung tumbuh. Namun, bukan berarti tumbuh dalam garis lurus yang sederhana.

Umumnya, ekonomi mengikuti siklus bisnis yang berfluktuasi antara puncak dan lembah atau boom dan bust, seperti gelombang yang miring ke atas atau Slinky yang menaiki tangga (jika Slinky seperti itu mungkin terjadi).

Ketika palung berlangsung cukup lama dan berdampak pada pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan, maka hal ini dianggap sebagai resesi.

Beberapa resesi berlangsung bertahun-tahun, sementara yang lain hanya beberapa bulan.

Ada banyak model untuk menyatakan resesi, seperti Sahm Rule, yang didasarkan pada rata-rata pengangguran, atau model yang melihat perubahan PDB.

Organisasi AS yang “menyebut” resesi – National Bureau of Economic Research (NEBR) – melihat berbagai faktor yang tersebar luas di seluruh perekonomian untuk menentukan “tiga D” dari sebuah resesi: yaitu “depth, diffusion dan duration” atau “kedalaman, penyebaran, dan durasi”.

Jenis resesi yang berbeda mungkin berbeda dalam hal bobot masing-masing “D” tersebut.

Sebagai contoh, pandemi COVID-19 menyebabkan penurunan mendalam yang menyebar ke seluruh aspek ekonomi, tetapi tidak butuh waktu lama, secara ekonomi, sebelum beberapa pasar mulai bangkit kembali.

Namun, pemulihan tersebut juga bukan merupakan garis lurus yang sederhana – pemulihan ini sangat bervariasi, tergantung pada faktor atau industri mana yang Anda lihat.

Resesi lain, seperti yang disebabkan oleh guncangan pasokan yang tiba-tiba, juga dapat berlangsung singkat jika pasokan dipulihkan dengan cepat. Atau, jika pasokan tidak dapat dipulihkan, resesi ini dapat memaksa ekonomi untuk beralih ke jalur baru.

Banyak ekonom berfokus pada peran konsumen dalam resesi. Jika konsumen kehilangan kepercayaan terhadap perekonomian, mereka mungkin mulai menabung lebih banyak dan mengurangi pengeluaran mereka.

Karena lebih sedikit uang yang dibelanjakan untuk barang dan jasa, bisnis mungkin perlu memotong pengeluaran mereka sendiri, termasuk dengan menurunkan upah dan memangkas tenaga kerja mereka, yang berkontribusi pada peningkatan pengangguran dan berkurangnya daya beli di antara konsumen – dan dengan demikian melanjutkan bagian penurunan siklus bisnis.

Dengan cara yang sama, praktik pengeluaran yang tidak efisien dapat menyebabkan hasil yang serupa: Jika konsumen atau bisnis berhenti membelanjakan uang secara efektif, mereka dapat mengambil lebih banyak utang daripada yang dapat mereka tangani atau berekspansi ke wilayah yang lebih luas daripada yang dapat didukung oleh model bisnis mereka jika pertumbuhan ekonomi melambat.

Hal ini menciptakan bisnis yang membengkak dan dapat menyebabkan gagal bayar utang dan kegagalan bisnis dan, jika cukup luas, dapat berdampak pada perekonomian.

Banyak resesi yang dibahas di bawah ini memiliki indikator, karakteristik, dan penyebab yang sama, tetapi tidak ada dua resesi yang persis sama.

Secara realistis, tidak ada satu alasan utama mengapa resesi terjadi atau tidak terjadi.

Ekonomi adalah sebuah bangunan yang sangat besar dengan banyak faktor yang terus berfluktuasi, menciptakan riak yang dapat menghilang dengan cepat atau menjalar jauh.

Hanya ketika mereka tumbuh dan bergabung, mereka dapat memiliki dampak yang nyata.

Ekonom Irving Fisher mencatat hal ini, menjelaskan bahwa sistem ekonomi mengandung “variabel yang tak terhitung banyaknya”, dan bahwa asumsi bahwa satu faktor, atau hanya beberapa faktor, yang menyebabkan resesi biasanya menciptakan gambaran yang tidak lengkap.

Baca juga: Valuasi Bisnis: Pengertian, Cara Hitung, dan Tips Meningkatkannya

Jenis-jenis Resesi

Meskipun ada banyak sekali faktor yang saling berhubungan yang dapat menyebabkan resesi, banyak faktor yang mengikuti pola, seperti siklus bisnis yang naik dan turun.

Memahami beberapa jenis resesi standar dapat membantu pemimpin bisnis memahami apa yang menyebabkan resesi dan bagaimana menghadapi atau menemukan peluang dalam resesi.

Resesi Boom dan Bust

Sebagian besar perekonomian naik dan turun sementara pertumbuhannya secara keseluruhan meningkat, seperti tali yang melingkar di sekitar pegangan tangga.

Ketika ekonomi “booming”, atau berjalan di atas tingkat pertumbuhan jangka panjang yang diharapkan, ekonomi sering mengalami inflasi.

Untuk mencoba mengendalikan inflasi, bank sentral atau badan pengawas pemerintah lainnya akan sering menerapkan kebijakan untuk “mendinginkan” ekonomi dan mencegah overheating.

Kebijakan-kebijakan ini biasanya mencakup menaikkan suku bunga, menurunkan pengeluaran pemerintah, atau menaikkan pajak.

Hal ini dapat mengurangi pengeluaran secara keseluruhan dan mengalihkan prioritas konsumen untuk menabung dan melunasi utang, yang dapat menyebabkan resesi, atau “bangkrut”.

jenis resesi 1

Resesi Neraca Keuangan

Resesi neraca keuangan, yang diciptakan oleh ekonom Richard Koo, biasanya terjadi ketika ekonomi terbebani oleh utang.

Pada masa normal, uang yang disimpan orang dan bisnis di lembaga keuangan dipinjamkan oleh lembaga tersebut kepada orang dan bisnis lain, sehingga perekonomian tetap berjalan.

Resesi neraca keuangan disebabkan ketika kebiasaan belanja bisnis dan konsumen bergeser karena kekhawatiran akan utang yang tinggi, dan semua orang mulai memperlambat pengeluaran pada saat yang sama untuk memprioritaskan pembayaran utang untuk “membersihkan neraca keuangan mereka.”

Resesi neraca keuangan bisa jadi sulit untuk keluar, karena peningkatan pengeluaran pemerintah atau pajak yang lebih rendah dapat terus memberikan insentif kepada para peminjam untuk melunasi utang yang tinggi daripada berbelanja.

Mirip dengan apa yang terjadi ketika penurunan kepercayaan konsumen menggeser prioritas konsumen, jika semua orang menabung, lebih sedikit uang yang digunakan untuk ekspansi, yang dapat memperpanjang periode resesi.

Resesi “Lost Decades” di Jepang pada tahun 1990-an setelah bubble real estatnya meledak adalah resesi neraca keuangan, dan pertumbuhan yang lambat terus mengganggu ekonomi Jepang selama beberapa dekade setelah dimulainya penurunan karena perusahaan terus membayar utang, bahkan ketika suku bunga turun serendah 0%.

Faktanya, pertumbuhan PDB jangka panjang Jepang tidak pernah sepenuhnya pulih dari resesi tersebut. Koo menciptakan istilah ini ketika menganalisis resesi Jepang, dan kemudian menerapkannya pada Resesi Besar 2008.

jenis resesi 2

Baca juga: Inventory Plan (Recana Persediaan): Proses dan Analisanya

Depresi

Ketika resesi berlangsung selama bertahun-tahun atau beberapa dekade, resesi dapat ditingkatkan menjadi depresi.

Depresi umumnya memiliki karakteristik yang sama dengan resesi, tetapi lebih ekstrem.

Kerugian PDB lebih dari 10%, tingkat pengangguran mendekati atau di atas 30%, dan restrukturisasi besar-besaran ekonomi dapat terjadi; sebagian besar depresi menyebabkan pertumbuhan yang lebih rendah dalam jangka waktu yang lama.

Selama Depresi Besar tahun 1930-an, kebijakan seperti New Deal merestrukturisasi cara kerja ekonomi dan banyak peraturan dari masa itu yang masih digunakan sampai sekarang.

jenis resesi 3

Supply-Side Shock

Peristiwa global, seperti perang, bencana alam, atau krisis kesehatan masyarakat, dapat menyebabkan guncangan besar pada rantai pasokan domestik atau internasional dan mendorong ekonomi ke dalam resesi, ini juga disebut dengan Supply-side shock.

Contohnya, pada tahun 1970-an, harga minyak meroket dan perusahaan serta konsumen dipaksa untuk membelanjakan lebih banyak untuk produk berbasis minyak, termasuk bensin, sehingga mereka tidak dapat membelanjakan uangnya di bidang lain, yang menyebabkan resesi.

Resesi seperti ini mungkin tidak akan berlangsung lama jika pasokan minyak dapat pulih dengan cepat.

Namun jika tidak, seperti halnya masalah pasokan yang terus berlanjut akibat pandemi COVID-19, dampak dari guncangan pasokan dapat dirasakan selama bertahun-tahun.

Guncangan ini juga dapat menyebabkan pergeseran permanen ke arah diversifikasi rantai pasokan atau mengubah cara penggunaan barang, seperti krisis minyak yang mengarah pada investasi yang lebih besar pada sumber bahan bakar alternatif seperti gas alam atau energi surya.

jenis resesi 4

Baca juga: 15 Manfaat Cloud Accounting Dalam Bisnis

Jenis-jenis Pemulihan Resesi

Resesi tidak dapat sepenuhnya dipahami atau diklasifikasikan hingga resesi tersebut sudah berlalu, terkadang baru setelah resesi berikutnya dimulai dan gambaran lengkap dari resesi sebelumnya terlihat.

Bayangkan seseorang yang sedang menulis catatan: Sulit untuk mengetahui apakah sebuah huruf berbentuk V atau hanya setengah bagian pertama dari huruf W hingga pena terangkat dari halaman dan memulai huruf berikutnya.

V-Shaped Recession

V-Shaped Recession atau resesi berbentuk V tidak berlangsung selama resesi lainnya, bahkan setelah penurunan tajam, dan cenderung memiliki dampak jangka panjang terkecil pada pertumbuhan PDB secara keseluruhan.

Pertumbuhan akan bangkit kembali ke tren sebelumnya setelah resesi, yang biasanya disebabkan oleh gangguan jangka pendek, seperti masalah rantai pasokan yang dapat diperbaiki atau pergeseran musim di suatu wilayah.

Ketika inflasi tidak setinggi yang diperkirakan, cadangan keuangan tersedia dan suku bunga turun, yang menyebabkan kembalinya permintaan kurang dari setahun kemudian.

Pemulihan yang begitu cepat ke jalur pertumbuhan ekonomi prapresesi dianggap sebagai pemulihan berbentuk V.

jenis resesi 5

U-Shaped Recession

U-Shaped Recession atau resesi berbentuk U memantul kembali ke jalur pertumbuhan semula namun hanya setelah periode penurunan dan/atau stagnasi yang lebih lama dibandingkan dengan depresi berbentuk V.

Palung kurva PDB meregang lebih lama daripada resesi berbentuk V, bahkan jika kurva tersebut menunjukkan beberapa pertumbuhan kecil untuk sementara waktu, sebelum akhirnya naik kembali ke ekspektasi pertumbuhan semula.

AS mengalami resesi berbentuk U pada tahun 1973; PDB tidak kembali ke puncak sebelum resesi hingga tahun 1976.

jenis resesi 6

W-Shaped Recession

Resesi yang mengalami penurunan kedua setelah pemulihan dimulai adalah resesi berbentuk W.

Hal ini dapat berdampak lebih besar pada kepercayaan konsumen karena penurunan kedua menyebabkan banyak konsumen ragu-ragu lebih lama dari yang seharusnya sebelum mulai membelanjakan uang lagi, karena takut terjadi penurunan lagi di masa depan.

Meskipun terlihat seperti huruf W, resesi berbentuk W tidak selalu terlihat seperti dua V.

Contohnya, pada awal 1980, ekonomi Amerika mengalami penurunan singkat berbentuk V sebelum naik kembali beberapa bulan kemudian.

Namun pada tahun 1981, penurunan kedua yang melengkapi huruf W berlangsung selama lebih dari satu tahun dan, dengan sendirinya, terlihat lebih mirip huruf U.

jenis resesi 7

Baca juga: Supply Chain Analytics: Pengertian Lengkap dan Mengapa ini Penting?

L-Shaped Recession

L-Shaped Recession bisa menjadi yang paling mengkhawatirkan: Resesi ini memiliki dampak jangka panjang terhadap pertumbuhan, secara permanen menurunkan lintasan pertumbuhan PDB dan sering kali mendekati tingkat depresi.

Pemulihan ekonomi berjalan lambat, pengangguran tetap tinggi, dan investasi tetap rendah.

Resesi Yunani tahun 2008 dianggap sebagai resesi atau depresi berbentuk L, karena pertumbuhan PDB secara konsisten berada di bawah 2%, dan sering kali negatif, selama lebih dari satu dekade.

jenis resesi 8

K-Shaped Recession

Resesi berbentuk K memiliki pemulihan yang berbeda di berbagai bagian ekonomi.

Satu kelompok mungkin mengalami pemulihan berbentuk V atau U, sementara kelompok lain mungkin mengalami pemulihan yang lebih lambat atau periode pertumbuhan negatif yang lebih lama.

Kelompok-kelompok tersebut dapat dipisahkan berdasarkan industri, kelas, generasi, atau demografi.

Seringkali, pemulihan tidak menciptakan garis pemisah ini, tetapi mempertegas perbedaan ekonomi yang sudah ada di antara kelompok-kelompok tersebut.

Pemulihan dari resesi Februari hingga April 2020 yang disebabkan oleh pandemi COVID-19 dianggap oleh banyak orang menunjukkan bentuk K, karena pasar saham dan industri yang diuntungkan oleh pekerjaan jarak jauh pulih secara signifikan lebih cepat daripada banyak industri lain, seperti tempat makan atau hiburan langsung.

jenis resesi 9

Resesi Akar Kuadrat Normal

Kurva grafik resesi akar kuadrat normal terlihat seperti simbol “radikal” dalam matematika yang menunjukkan akar kuadrat dari suatu angka.

Pemulihan berakhir lebih tinggi dari sebelumnya, karena periode pertumbuhan yang tinggi, tetapi tidak melanjutkan tren tersebut dan mendatar selama beberapa waktu.

Periode mendatar biasanya disebabkan oleh beberapa kekuatan eksternal yang mencegah pertumbuhan berlanjut, seperti kendala pasokan.

jenis resesi 10

Baca juga: Supply Curve (Kurva Penawaran): Pengertian dan Bedanya dengan Demand Curve

Resesi Akar Kuadrat Terbalik

Resesi akar kuadrat terbalik juga memiliki kurva yang terlihat seperti simbol radikal, kecuali terbalik, seperti bayangan cermin.

Resesi ini dimulai seperti bentuk V, dengan penurunan tajam dan perubahan haluan yang cepat, tetapi mengalami hambatan dalam perjalanan kembali naik dan garis datar.

Setelah resesi tahun 2020, beberapa negara mengalami resesi akar kuadrat terbalik karena mereka membuka kembali sebagian ekonomi mereka tetapi tetap mempertahankan beberapa batasan pandemi, mencegah pemulihan penuh ke level sebelumnya.

jenis resesi 11

Baca juga: Siklus Persediaan dan Pergudangan: Pengertian dan Cara Auditnya

Kesimpulan

Resesi dapat memiliki banyak penyebab berbeda yang memengaruhi bentuk, durasi, dan pemulihan selanjutnya.

Penyebab ini dapat berasal dari guncangan ekonomi atau pasokan, bencana alam, atau krisis kesehatan masyarakat.

Memahami persamaan dan perbedaan di antara jenis-jenis resesi dan pemulihannya dapat membantu bisnis mempersiapkan diri untuk menghadapi faktor-faktor yang mungkin paling rentan terhadap perubahan yang paling besar selama resesi tertentu, seperti kepercayaan konsumen, suku bunga, harga, atau masalah rantai pasokan.

Wawasan ini dapat membantu bisnis mempersiapkan diri untuk pemulihan, apa pun bentuknya.

Resesi juga dapat menjadi waktu yang tepat untuk menilai kembali efisiensi bisnis Anda.

Pengurangan biaya dan memperbaiki proses yang kurang menguntungkan dapat menjadi keuntungan bagi bisnis yang ingin keluar dari resesi dengan lebih kuat dari sebelumnya.

Resesi juga merupakan saat yang tepat untuk mendiversifikasi model bisnis, terutama ke bidang yang tidak terlalu terpengaruh oleh tren ekonomi resesi.

Selama pandemi COVID-19, banyak restoran yang memperluas opsi pengantaran atau menawarkan produk baru yang menggantikan layanan yang tidak dapat mereka sediakan selama penutupan.

Perusahaan lain beralih ke pekerjaan jarak jauh atau memperkenalkan model hibrida yang meningkatkan produktivitas dan loyalitas pekerja, sekaligus memangkas biaya kantor.

Rencana kontinjensi dapat membantu bisnis menavigasi ketidakpastian akibat penurunan ekonomi.

Tetapi untuk beradaptasi dan tumbuh dengan cara apa pun, bisnis harus memiliki data keuangan berkualitas tinggi untuk mendasarkan keputusan penting.

Dengan menggunakan software akuntansi Kledo Anda akan mendapatkan data keuangan berkualitas tinggi tersebut dan dapat memberikan pelaporan secara real time kepada pemilik bisnis yang menawarkan visibilitas, serta proyeksi untuk menjalankan prakiraan, sebelum mereka menerapkan strategi baru.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × one =