10 Tips Bisnis Agar Bertahan Dari Badai Resesi Global

Resesi global saat ini sudah di depan mata. Pertanyaannya, dapatkan bisnis Anda bertahan dari ancaman resesi global dan tetap menguntungkan?

Dilansir dari katadata.co.id, Lonjakan harga barang masih terus berlangsung di Amerika Serikat ditandai dengan laju inflasi tahunan yang mencapai 9,1% pada Juni, tertinggi sejak November 1981. Hal ini berdampak luas ke seluruh dunia, termasuk juga Indonesia.

Pada artikel ini kami akan menjelaskan kepada Anda 10 tips dan rencana agar bisnis Anda bisa bertahan di tengah badai resesi.

Apa itu Resesi?

Resesi adalah penurunan output ekonomi suatu perekonomian disertai dengan penurunan pendapatan dan lapangan kerja.

Dikutip dari laman sikapiuangmu.ojk.go.id, arti resesi ekonomi atau resesi adalah suatu kondisi dimana perekonomian suatu negara sedang memburuk.

Hal ini ditandai dengan adanya penurunan produk domestik bruto (PDB), meningkatnya pengangguran, serta pertumbuhan ekonomi riil bernilai negatif selama dua kuartal berturut-turut.

Anda mungkin juga pernah mendengar mendengar bahwa resesi terjadi ketika tingkat pertumbuhan PDB negatif selama dua kuartal berturut-turut atau lebih, tetapi resesi dapat dimulai sebelum laporan produk domestik bruto kuartalan keluar.

Baca juga: 12 Kesalahan Pengelolaan Keuangan Pada Bisnis dan Cara Mengatasinya

Apa itu Perencanaan Resesi?

bisnis bertahan resesi

Tidak ada yang bisa memprediksi dengan tepat apakah atau kapan resesi akan terjadi atau berapa lama akan berlangsung.

Misalnya, pandemi COVID-19 yang tiba-tiba pada awal 2020 memicu resesi dunia, lalu baru baru ini perang Ukraina dan Rusia juga menyebabkan dampak ekonomi yang luas bagi sebagian bisnis di dunia.

Tetapi tidak peduli bagaimana resesi terjadi, mempersiapkan diri dengan baik sebelumnya adalah kuncinya.

Sama seperti insiden keamanan siber–rencana respons memetakan langkah-langkah yang harus diambil bisnis jika terjadi serangan — serta praktik terbaik, seperti pelatihan kesadaran, untuk membatasi eksposur sejak awal — rencana bertahan dari resesi dapat membantu membentengi bisnis untuk menahan waktu yang ketat dan bahkan menemukan peluang selama resesi.

Strategi prepentif yang dengan jelas menjabarkan langkah-langkah yang dapat diambil bisnis sebelum dan selama resesi dapat membantu perusahaan menjaga efek buruk dan siap ketika ekonomi pulih kembali.

Baca juga: 5 Penyebab Perusahaan Pailit dan Cara Menghadapinya

Mengapa Penting Membangun Rencana Resesi Sebelum Terjadi Resesi?

Telah didokumentasikan dengan baik selama bertahun-tahun bagaimana stres berdampak negatif pada pengambilan keputusan.

Melakukan perencanaan ketika seseorang sudah berjalan dan tekanan sedang berlangsung dapat menyebabkan salah langkah dan pilihan yang buruk yang berpotensi merusak kemampuan bisnis untuk menahan badai ekonomi.

Ini menunjukkan mengapa rencana resesi paling baik dibuat secara proaktif, ketika ekonomi tumbuh dan bisnis kuat. Beberapa model bisnis tampaknya secara alami tahan resesi, tetapi seiring berjalannya waktu, para pemimpin bisnis dapat berpikir jernih dan strategis saat mereka menuliskan rencana mereka dan menentukan peran dan tanggung jawab.

Selain itu, kegiatan seperti membangun dana darurat dan menjaga utang tetap rendah perlu dilakukan sebelum resesi, selama masa-masa menguntungkan.

Baca juga: Perbedaan Bahan Baku dan Bahan Penolong yang Harus Diketahui

10 Strategi agar Bisnis Bertahan dari Resesi

Mempersiapkan agar bisnis Anda bertahan dari ancaman resesi sebelumnya memang membutuhkan sedikit kerja keras.

Memulai proses ketika waktu yang baik dapat membantu perusahaan memasuki resesi dalam posisi sekuat mungkin.

JIka dilakukan dengan baik, rencana resesi mempersiapkan bisnis untuk bertahan — atau bahkan berkembang — selama resesi, siap untuk tumbuh lagi ketika ekonomi pulih.

Berikut adalah beberapa tips untuk dipertimbangkan.

1. Perhatikan anggaran Anda

Strategi ini bukan hanya mengelola anggaran tetap Anda, tetapi sering mengevaluasi kembali pengeluaran untuk mencegah pengeluaran berlebihan, mengalokasikan kembali dana dan memastikan jumlah yang bisa dihemat.

Mungkin sudah waktunya untuk meninjau kembali pengeluaran dan menyesuaikan anggaran.

Jika Anda telah melewati beberapa resesi sebelumnya, tinjau bagaimana Anda sebelumnya menjaga anggaran Anda dan pertimbangkan untuk menggunakan strategi serupa.

2. Bayar hutang yang belum dibayar

Pendapatan sering menurun selama resesi, yang dapat mempersulit bisnis untuk melunasi hutang mereka sendiri.

Jika bisa, pertimbangkan untuk meningkatkan jumlah pembayaran untuk menurunkan tagihan bulanan Anda sebelum resesi melanda.

Melakukannya dapat membuat Anda memiliki lebih banyak aliran kas setiap bulan, meningkatkan fleksibilitas keuangan Anda selama masa sulit dan mungkin membantu Anda tidur sedikit lebih nyenyak di malam hari.

Jika Anda memiliki banyak utang, pertimbangkan tanggal jatuh tempo dan tingkat bunganya saat memutuskan mana yang harus dilunasi terlebih dahulu.

Biasanya yang terbaik adalah membayar utang dengan tingkat bunga tertinggi terlebih dahulu. Pembiayaan kembali adalah pilihan lain.

Suku bunga sering turun untuk mengantisipasi atau selama resesi, jadi jika bisnis memiliki hutang yang jatuh tempo dalam satu atau dua tahun, pembiayaan kembali untuk tingkat bunga yang lebih rendah mungkin praktis.

Tetapi mempertahankan utang lama mungkin lebih masuk akal jika inflasi tinggi. Salah satu efek inflasi adalah membuat uang yang sudah Anda miliki menjadi “lebih murah” daripada nilai sebenarnya dari uang saat ini yang akan Anda gunakan untuk membayarnya kembali.

Selain itu, suku bunga naik selama inflasi. Jadi tingkat bunga utang lama Anda mungkin lebih rendah daripada tingkat bunga utang baru yang Anda keluarkan.

Rencana bisnis bertahan dari resesi menyeluruh harus memperhitungkan skenario inflasi/bunga yang berbeda.

Baca juga: 10 Masalah Keuangan dalam Bisnis, Penyebab dan Solusinya

3. Siapkan dana darurat Anda

Sama seperti para ahli keuangan menyarankan individu untuk menyimpan biaya hidup tiga sampai enam bulan di bank jika terjadi kesulitan, seperti kehilangan pekerjaan, demikian juga bisnis harus membangun dana darurat.

Di dunia yang sempurna, dana darurat bisnis akan menutupi pengeluaran setidaknya selama enam bulan. Waktu untuk menabung adalah ketika ekonomi kuat dan aliran kas mengalir masuk.

Jika bisnis melambat — katakanlah, penurunan penjualan atau pelanggan yang kekurangan uang membutuhkan lebih banyak waktu untuk membayar tagihan mereka.

Dana darurat juga dapat digunakan untuk membayar karyawan dan menutupi biaya tetap dan kebutuhan lainnya sementara langkah-langkah pemotongan biaya dan peningkatan pendapatan diberlakukan.

Tips lain: Pertimbangkan untuk mengajukan permohonan kredit bank, asalkan suku bunganya menguntungkan, yang dapat Anda tarik, jika perlu.

4. Lakukan penghematan dimanapun yang Anda bisa

Angka tidak berbohong. Perencanaan resesi harus mencakup berbagai alternatif untuk biaya yang lebih rendah.

Misalnya, identifikasi area bisnis Anda terlebih dahulu di mana Anda dapat menghemat uang tanpa mengganggu operasi.

Pembelanjaan diskresi adalah tempat yang baik untuk memulai penghematan. Perjalanan bisnis atau fasilitas seperti makan siang gratis dapat menjadi pertimbangan.

Iklan berbayar dapat menjadi pilihan terakhir untuk lebih banyak opsi organik. Teliti pemasok alternatif dan harganya untuk disiapkan jika Anda memutuskan sudah waktunya untuk beralih vendor.

Tetapi tanyakan terlebih dahulu kepada pemasok Anda saat ini: Mereka mungkin lebih terbuka untuk menegosiasikan harga mereka, meskipun hanya sedikit, untuk mempertahankan bisnis Anda.

Demikian pula, pertimbangkan untuk meminta pemilik bangunan untuk menurunkan pembayaran sewa Anda, atau mengurangi jumlah ruang yang perlu ditempati oleh operasi Anda.

Mengganti kontrak jangka panjang untuk pasokan dan layanan dengan kontrak bayar sesuai pemakaian adalah langkah pemotongan biaya lainnya.

Juga, pertimbangkan cara untuk menghemat dengan menggunakan teknologi dan otomatisasi untuk meningkatkan produktivitas, baik untuk pembuatan produk atau proses internal back-end seperti akuntansi.

Teknologi dapat membebaskan karyawan dari menangani hal-hal rutin sehingga dapat fokus pada peningkatan penjualan.

Sebagai solusi terbaik dalam proses pengelolaan akuntansi pada bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna di Indonesia.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

5. Tentukan di mana Anda dapat memperbaiki proses bisnis

Ini mungkin tampak berlawanan dengan intuisi selama periode pemotongan biaya, tetapi jika Anda memiliki dana, resesi dapat menjadi waktu yang menguntungkan untuk berkembang melalui akuisisi pabrik dan peralatan, lini produk dan bahkan seluruh bisnis yang dihargai untuk likuidasi cepat.

Tetapi ada cara kreatif lain untuk berkembang. Jenis layanan atau item tambahan apa yang akan menarik bagi basis klien Anda yang sudah ada?

Misalnya, pembuat perangkat lunak keamanan siber dapat mengembangkan kursus pelatihan untuk mengajarkan kesadaran keamanan siber.

Diversifikasi adalah strategi lain. Misalnya, jika firma hukum Anda berfokus pada industri asuransi dan resesi menyebabkan perusahaan asuransi mundur, bisnis Anda pasti akan dirugikan juga.

Jika memungkinkan atau praktis untuk memperluas cakupan bisnis, pertimbangkan untuk menargetkan pelanggan potensial di industri non-siklus yang terus berjalan dengan baik selama waktu henti, seperti perawatan kesehatan.

Baca juga: 11 Tanda Bisnis Rugi dan Cara Mengatasinya

6. Membangun lead pool untuk bisnis Anda

bisnis bertahan resesi

Menghasilkan prospek penjualan dan pemasaran adalah inti dari setiap bisnis yang sedang berkembang saat ia bekerja untuk memperluas basis pelanggannya, namun hal itu menjadi sangat penting ketika resesi mendekat dan pelanggan mengendalikan pengeluaran mereka.

Cara untuk membangun kumpulan prospek atau lead pool Anda termasuk secara proaktif menghubungi klien yang ada tentang peluang bisnis di masa depan, meminta referensi dari klien yang sudah ada, melakukan kampanye media sosial dan pemasaran email, menghadiri acara jejaring, dan bahkan menelepon secara diam-diam.

Cara lain untuk membangun lead pool Anda adalah dengan membuat konten digital bernilai tinggi yang menarik bagi pelanggan saat ini dan calon pelanggan.

Jenis konten termasuk artikel, blog, panduan bisnis yang dapat diunduh, dan video, untuk beberapa nama.

Mereka dapat memiliki dampak yang lebih besar ketika mereka mengikuti teknik optimisasi mesin pencari (SEO) yang dirancang untuk membantu peringkat konten tinggi pada halaman hasil pencarian seseorang.

Ketika masa-masa sulit, seperti selama resesi, bisnis ingin tahu sebanyak mungkin. Jika konten Anda dapat mengarahkan mereka ke informasi yang tepat, kemungkinan Anda telah mengembangkan prospek Anda sendiri.

7. Buat perencanaan untuk jangka panjang

Mungkin sulit untuk melihat keuntungan selama resesi, terlebih ketika Anda mengelola bisnis sehari-hari tanpa melakukan perencanaan jangka panjang.

Oleh sebab itu sangat penting untuk menyusun rencana sebelum resesi terjadi dan ketakutan muncul.

Ini juga membebaskan waktu: berinovasi, sehingga bisnis dapat meletakkan dasar bagi produk dan layanan baru untuk diperkenalkan begitu ekonomi membaik; untuk mengubah strategi go-to-market untuk hari-hari yang lebih baik di masa depan; dan untuk meneliti pasar baru.

Dan bahkan jika keuangan ketat dan kemampuan pembelian terbatas, tetap lakukan riset teknologi dan peralatan baru yang dapat menguntungkan bisnis di masa depan.

8. Nilai toleransi risiko bisnis Anda

Seberapa nyaman Anda mengejar peluang investasi yang berpotensi menguntungkan dan kemitraan strategis di tengah pasar yang bergejolak? Bisakah Anda mentolerir risiko dan kerugian yang diperburuk?

Jawabannya terletak pada kesehatan keuangan bisnis, prospek penjualan yang berkelanjutan, dan ukuran dana daruratnya seperti halnya pada seberapa konservatif atau agresif pemiliknya.

Namun perlu diingat, tidak berinvestasi juga bisa berisiko.

Risiko kompetitif dari tidak berinvestasi adalah kegagalan untuk mempertahankan posisi kompetitif yang memuaskan karena kurangnya investasi

Keseimbangan harus dicapai antara kesalahan mengejar terlalu banyak peluang investasi yang tidak menguntungkan dibandingkan dengan kesalahan melewatkan terlalu banyak peluang yang berpotensi menguntungkan.

Baca juga: Laporan Pajak Tahunan: Pembahasan Lengkap dan Panduannya

9. Bantu karyawan membangun keahlian mereka

Area lain untuk diinvestasikan dan bisa dimanfaakan selama perlambatan bisnis apa pun adalah meningkatkan keterampilan tenaga kerja Anda, baik itu pelatihan perangkat lunak, sertifikasi, kursus virtual, atau peluang bimbingan.

Karyawan mendapat manfaat dari mempelajari keterampilan baru dan begitu juga bisnis, dalam hal kinerja terkait dan peningkatan produktivitas, yang terakhir dianggap sebagai salah satu cara utama untuk memerangi resesi.

Jika terjadi pemutusan hubungan kerja, memiliki lebih sedikit karyawan yang mampu melakukan lebih banyak peran dan tanggung jawab juga dapat menguntungkan bisnis.

10. Rencanakan beberapa skenario

Banyak faktor yang akan berperan selama resesi yang dapat memengaruhi bisnis Anda.

Perhitungkan sebanyak mungkin skenario what-if yang Anda bisa sebelumnya, bersama dengan berbagai cara untuk merespons, untuk meminimalkan kejutan.

Setiap skenario dapat memiliki beberapa level juga. Mulailah dengan merenungkan, “What if?” Menilai banyak skenario yang berbeda akan mengambil bisnis Anda dan menentukan metrik, atau titik pemicu, yang akan membenarkan menempatkan rencana resesi dalam tindakan.

Setiap skenario dapat memiliki beberapa level juga. Misalnya, jika penjualan turun 10%, mungkin Anda membatalkan perjalanan bisnis dan memotong belanja iklan hingga setengahnya.

Penurunan 20% dapat menyebabkan konversi bagian tertentu dari tenaga kerja Anda dari penuh waktu menjadi paruh waktu. Anda mendapatkan idenya.

Baca juga: Hal-Hal yang Harus Diperhatikan Pebisnis Saat Musim Pajak

Kesimpulan

Mencari cara dan strategi aga bisnis Anda bertahan dari resesi adalah hal penting di dunia yang sedang tidak baik-baik saja seperti saat ini.

Sebagai pemilik bisnis, Anda harus memiliki perencanaan yang matang agar bisnis Anda bisa bertahan, bahkan tetap menguntungkan saat Anda dihadapkan dengan resesi global.

Gunakannya juga alat yang tepat seperti software akuntansi untuk memudahkan Anda menilai kesehatan keuangan bisnis Anda, salah satunya adalah dengan menggunakan software akuntansi Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa mendapatkan laporan keuangan instant, melakukan dan memantau pembukuan dengan praktis, manajemen persediaan dan multi gudang yang mudah, dan masih banyak lagi fitur Kledo yang akan membantu proses pengelolaan bisnis untuk bertahan dari badai resesi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 + fifteen =