21 KPI Penjualan yang Harus Pemilik Bisnis Tahu

kpi penjualan

Memiliki KPI penjualan penting bagi tim sales yang berkinerja tinggi yang menggunakan data sebagai fondasi kesuksesan mereka.

Baik untuk meningkatkan penjualan, memaksimalkan laba, mengembangkan tim penjualan, atau mengalahkan pesaing, mereka harus memiliki lebih dari cukup data yang tersedia di customer relationship management (CRM), enterprise resource planning (ERP), software akuntansi, dan sistem lainnya.

Kunci bagi tim penjualan adalah mengidentifikasi poin data dan key performance indicator (KPI) yang paling berpengaruh, menginterpretasikan temuan dan mengambil tindakan untuk mencapai atau melampaui target penjualan.

Cara yang efektif untuk mencapai hal ini adalah melalui KPI penjualan yang terdefinisi dengan baik.

Sementara manajer penjualan atau pemilik bisnis menggunakan KPI penjualan tingkat tinggi dan holistik yang memberikan visibilitas ke seluruh kinerja tim penjualan, tim penjualan biasanya fokus pada KPI yang lebih taktis.

Misalnya, manajer penjualan mungkin ingin memperpendek siklus penjualan atau meningkatkan nilai pipeline, sedangkan staf penjualan mungkin fokus pada berapa banyak pertemuan yang harus dijadwalkan atau kesepakatan yang harus ditutup untuk mencapai kuota.

Terlepas dari posisinya, kemampuan tim untuk mengubah KPI penjualan menjadi rencana yang dapat ditindaklanjuti dapat berdampak positif pada keuntungan.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas 21 KPI penjualan yang bisa meningkatkan tingkat penjualan dan keuntungan dalam bisnis Anda.

Apa yang Dimaksud dengan KPI Penjualan?

KPI penjualan mensintesis data mentah menjadi metrik bisnis penting yang digunakan untuk mengukur aktivitas individu, departemen, atau bisnis terhadap tujuan mereka dan mengukur keberhasilan upaya mereka.

KPI dapat dikaitkan dengan data keuangan, terkait dengan kesepakatan atau tentang kemajuan individu atau tim.

Bisnis menggunakan KPI penjualan untuk mengevaluasi dan meningkatkan kinerja tim penjualan, mengoptimalkan siklus penjualan, dan meningkatkan pendapatan penjualan.

Baca juga: MRO Adalah: Tujuan, Komponen dan Cara Melakukannya

Banner 3 kledo

Perbedaan Metrik Penjualan dan KPI Penjualan

Metrik penjualan dan KPI penjualan berkaitan erat namun tidak sama. Metrik penjualan mengukur kinerja dan aktivitas yang berhubungan dengan penjualan dari seorang individu, tim, atau perusahaan selama periode waktu tertentu.

KPI penjualan adalah jenis metrik penjualan yang digunakan untuk mengukur kinerja terhadap tujuan strategis. Dengan kata lain, metrik adalah data yang dihasilkan oleh aktivitas penjualan, dan KPI melacak apakah bisnis memenuhi tujuannya.

Mengapa KPI Penjualan Sangat Penting?

Tim penjualan dan pemilik bisnis menggunakan KPI penjualan untuk melacak kemajuan mereka dalam mencapai tujuan.

Tanpa KPI penjualan, tim penjualan dan manajer mungkin kurang memiliki pemahaman yang jelas tentang apakah upaya mereka membuahkan hasil yang diinginkan atau apakah tim perlu mengubah arah. Mereka juga menggunakan KPI untuk melacak tren yang muncul.

Berdasarkan KPI, para manajer penjualan dapat melihat lebih dalam untuk mengidentifikasi penyebab yang mendasari dan cara mengatasinya.

Misalnya, jika produk baru menghasilkan penjualan yang lebih baik dari perkiraan, sumber daya tambahan dapat dialihkan untuk fokus pada penjualan produk tersebut.

Di sisi lain, jika sebuah produk berkinerja buruk karena tekanan harga yang kompetitif, maka tim penjualan dapat memotong harga atau mengalihkan upaya penjualan mereka ke produk lain.

KPI penjualan juga menawarkan visibilitas ke dalam aktivitas dan kinerja individu dan tim sehingga manajer dapat memastikan apakah anggota tim – yang sering kali tersebar di berbagai wilayah – memaksimalkan upaya mereka untuk mencapai tujuan mereka.

Pemantauan KPI penjualan yang cermat dan konsisten memastikan para pemimpin memiliki pandangan yang jelas tentang arah bisnis.

Baca juga: Pengertian Revenue Management, Manfaat, Strategi dan KPI-nya

Cara Memilih KPI yang Tepat

Memilih KPI penjualan yang tepat sangat penting untuk mencapai target penjualan dan bisnis. KPI yang paling efektif adalah yang spesifik, terukur, dapat dicapai, relevan, dan tepat waktu atau specific, measurable, achievable, relevant dan timely (SMART).

Seringkali, lebih sedikit lebih baik: Dengan memilih KPI penjualan yang paling berdampak, tim penjualan dapat memusatkan upayanya pada tujuan utamanya.

Setelah Anda memilih KPI, software customer relationship management (CRM) dapat membantu Anda membuat dasbor untuk memantau metrik yang Anda pilih.

Dasbor menampilkan KPI dengan cara yang mudah dipahami dan menarik secara visual sehingga seluruh tim Anda dapat melacak kemajuan menuju tujuan dan memiliki pandangan sekilas tentang data penjualan real-time.

21 KPI Penjualan yang Harus Dilacak oleh Tim Penjualan pada Tahun Ini

kpi penjualan 3

Meskipun KPI penjualan harus dipilih berdasarkan kebutuhan individu, beberapa KPI tertentu bisa efektif untuk banyak bisnis. Berikut adalah 21 KPI penjualan yang umum digunakan:

1. Pertumbuhan penjualan bulanan

Sebuah bisnis hanya dapat bertahan selama ini tanpa meningkatkan penjualannya.

Dengan melacak metrik ini di dasbor penjualan bulanan Anda, para pemimpin dapat dengan cepat menemukan masalah dan bertindak berdasarkan tren.

Menetapkan target pertumbuhan penjualan bulanan yang realistis dapat memotivasi tim penjualan dan memastikan keselarasan upaya mereka dengan ekspektasi organisasi.

Rumus untuk pertumbuhan penjualan bulanan adalah:

Pertumbuhan penjualan bulanan =
((Penjualan bulan ini – penjualan bulan sebelumnya) / penjualan bulan sebelumnya) x 100

Baca juga: QRIS Adalah: Manfaat, Fungsi, Tujuan, dan Cara Pemakaiannya

2. Rata-rata margin laba

Rata-rata margin laba adalah berapa banyak dari keseluruhan pendapatan penjualan yang menghasilkan laba dan merupakan KPI keuangan yang penting.

Margin laba rata-rata dihitung dengan mengurangkan biaya yang terkait dengan produksi barang dan jasa perusahaan dari pendapatan penjualan.

Perusahaan juga dapat menganalisis margin laba yang dihasilkan oleh produk, wilayah penjualan, dan tenaga penjualan tertentu.

Bisnis dengan berbagai macam produk atau layanan harus memantau margin keuntungan dengan cermat, seperti halnya perusahaan yang memberikan fleksibilitas kepada tenaga penjual dalam menetapkan harga.

Hal ini dapat dipantau untuk margin laba rata-rata secara keseluruhan atau untuk area tertentu. Rumus untuk margin laba rata-rata adalah:

Margin laba rata-rata = (Laba bersih / penjualan bersih) X 100

3. Pemesanan penjualan bulanan

Pemesanan penjualan menghitung nilai – dengan memperhitungkan biaya terkait – dari penjualan yang dilakukan, ditandatangani, atau dimenangkan selama periode tertentu.

Tim penjualan software-as-a-service (SaaS) sering kali menggunakan pemesanan penjualan bulanan untuk melacak nilai kemenangan mereka.

Para pemimpin juga menggunakan metrik ini untuk mengembangkan strategi penjualan dan menyiapkan prakiraan. Rumus untuk pemesanan penjualan bulanan adalah:

Pemesanan penjualan bulanan = Total nilai penjualan pemesanan baru untuk bulan tersebut – (biaya rata-rata per transaksi x jumlah total pemesanan)

4. Peluang penjualan

Metrik peluang penjualan menghitung estimasi nilai penjualan dari sebuah prospek berdasarkan probabilitas penutupan penjualan.

Prospek dikategorikan ke dalam beberapa tahap di dasbor peluang penjualan Anda, seperti proposal, memenuhi syarat, atau negosiasi, dengan setiap tahap diberi nilai tertimbang. Rumus untuk peluang penjualan adalah:

Peluang Penjualan = Nilai penjualan x status peluang

Sebagai contoh, tahap negosiasi penjualan dapat diberi nilai tertimbang sebesar 0,5. Jika seorang prospek diperkirakan akan melakukan pembelian senilai 10.000.000, maka peluang penjualan adalah 5.000.000 (10.000.000 x 0,5).

Melacak peluang penjualan membantu tim memperkirakan penjualan dan mengidentifikasi prospek mana yang paling layak untuk dikejar.

Meningkatnya peluang penjualan menunjukkan potensi untuk menghasilkan penjualan yang lebih tinggi, sementara menurunnya peluang dapat menandakan kebutuhan untuk meningkatkan upaya penjualan.

Baca juga: Pengertian Inbound dan Outbound Logistik Beserta Perbedaanya

5. Pencapaian target penjualan

Apakah tim penjualan akan mencapai target penjualan mereka, yang juga dikenal sebagai kuota?

Apakah pendapatan aktual lebih baik atau lebih buruk dari yang diperkirakan? Perwakilan penjualan mana yang tertinggal dan dapat menggunakan beberapa panduan?

KPI pencapaian target penjualan dapat membantu menjawab semua pertanyaan ini.

Di dasbor Anda, KPI ini membandingkan performa penjualan dengan target yang telah ditetapkan atau periode sebelumnya.

Papan peringkat penjualan adalah cara yang efektif untuk memvisualisasikan kinerja penjualan terhadap target. Rumus untuk pencapaian target penjualan adalah:

Pencapaian target penjualan = (Penjualan untuk periode saat ini / target penjualan) x 100

6. Rasio penawaran terhadap penjualan

Rasio penawaran-ke-penjualan adalah jumlah penawaran yang ditutup dan dimenangkan dibandingkan dengan jumlah total penawaran yang dikirim ke prospek.

Rasio konversi ini menganalisis efektivitas tenaga penjualan dan biasanya dibandingkan dengan tren historis dan target saat ini untuk menilai kinerja.

Rumus untuk rasio penawaran-ke-penutupan adalah:

Rasio penawaran-ke-penjualan = (Jumlah penawaran yang closing dan terjual / jumlah penawaran) X 100

Sebagai contoh, jika seorang tenaga penjualan mengirimkan 100 penawaran kepada prospek dalam sebulan dan melakukan penjualan 30, maka rasio penawaran-ke-penjualan adalah 30%.

7. Nilai pembelian rata-rata

Nilai pembelian rata-rata adalah jumlah rata-rata yang dibelanjakan setiap pelanggan untuk produk atau layanan bisnis.

Salah satu cara paling hemat biaya untuk meningkatkan pendapatan adalah dengan menjual lebih banyak kepada setiap pelanggan.

Tim menggunakan nilai pembelian rata-rata untuk mengembangkan strategi penjualan yang mendorong pelanggan untuk membelanjakan lebih banyak dan memperkirakan nilai prospek. Rumus untuk nilai pembelian rata-rata adalah:

Nilai pembelian rata-rata = Total penjualan / jumlah pelanggan atau transaksi

8. Panggilan bulanan (atau email) Per perwakilan penjualan

Mengukur aktivitas penjualan per salesman, seperti jumlah panggilan bulanan atau email, merupakan indikasi tingkat produktivitas perwakilan.

Ingatlah bahwa kualitas lebih penting daripada kuantitas. Dengan meninjau tingkat aktivitas di samping tingkat keberhasilan, tim penjualan dapat fokus pada aktivitas yang menghasilkan lebih banyak penjualan, lebih cepat.

Misalnya, dari semua email yang dikirim atau panggilan telepon yang dilakukan dalam satu bulan, berapa banyak yang menghasilkan prospek yang berkualitas, pertemuan, atau pada akhirnya penjualan?

Baca juga: Exit Strategy dalam Bisnis: Manfaat, Jenis, dan Strateginya

9. Penjualan per tenaga penjual

KPI penjualan utama untuk sebagian besar bisnis adalah penjualan yang dihasilkan per tenaga penjual atau salesman.

Membandingkan pengukuran ini dengan periode sebelumnya dapat membantu tim menilai pertumbuhan dan tren penjualan.

Manajer penjualan menggunakan penjualan per salesman untuk menetapkan target penjualan, mengidentifikasi perwakilan yang berkinerja terbaik dan yang berkinerja buruk, serta meningkatkan kinerja individu dan tim.

Karena tenaga penjualan cenderung kompetitif, bisnis menggunakan papan peringkat penjualan untuk menciptakan transparansi di seluruh tim dan menginspirasi perwakilan untuk mencapai kinerja puncak mereka.

Rumus untuk penjualan per perwakilan adalah:

Penjualan per tenaga penjual = Total penjualan / jumlah penjualan yang dilakukan oleh salesman

10. Kinerja produk

Produk mana yang paling laris, dan mana yang berada di belakang? KPI kinerja produk dan inventaris ini menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan memberi peringkat produk berdasarkan penjualan.

Volume penjualan produk tidak selalu berkorelasi langsung dengan kinerja pendapatan.

Produk dengan harga rendah namun bervolume tinggi dapat menyumbang sebagian besar dari total penjualan namun mungkin tidak termasuk dalam 10 besar produk yang menghasilkan pendapatan.

Seperti kebanyakan metrik lainnya, penting untuk mempertimbangkan faktor-faktor lain di sekitar produk. Misalnya, apakah suatu produk mengalami peningkatan karena kampanye pemasaran yang terkonsentrasi?

Atau apakah sebuah permintaan produk menurun karena pesaing meluncurkan versi terbaru dengan harga yang lebih rendah?

Tenaga penjualan dapat menggunakan peringkat untuk mengevaluasi tren pasar produk, sementara manajer penjualan dapat menggunakan kinerja produk untuk menyesuaikan rencana penjualan mereka berdasarkan tren ini.

Baca juga: Download Contoh Template Laporan Penjualan Harian

11. Penjualan per setiap metode interaksi

kpi penjualan 2

Menelusuri kesepakatan yang telah terjadi kembali ke cara awalnya menawarkan beberapa data dan wawasan penjualan terbaik.

Dengan menghitung persentase penjualan yang dihasilkan oleh setiap metode interaksi, seperti melalui email atau kunjungan langsung, pemimpin tim penjualan dapat mempersenjatai tim penjualan mereka dengan alat yang paling efektif dalam menghasilkan penjualan – dan mengetahui metode mana yang harus dihindari atau lebih jarang digunakan.

Pasangkan KPI ini dengan metrik lain, seperti biaya metode kontak atau metrik kinerja perwakilan individu, untuk menambahkan konteks lebih lanjut.

Misalnya, salesman tertentu mungkin lebih berhasil dalam menghasilkan penjualan secara langsung daripada mengirim email, meskipun email mungkin merupakan alat utama perusahaan secara keseluruhan. Rumus untuk penjualan dengan metode kontak adalah:

Penjualan per setiap metode interaksi= (Penjualan per setiap metode interaksi / total pendapatan) x 100

Baca juga: 70+ Istilah Akuntansi dalam Bahasa Inggris

12. Rata rata nilai penjualan baru

Dengan melacak nilai penjualan yang dihasilkan oleh kesepakatan baru dan durasi terkait aliran penjualan, tim dapat mengukur penawaran mana yang paling menguntungkan bagi bisnis.

Manajer juga menggunakan metrik ini untuk membandingkan kinerja perwakilan.

Sebagai contoh, seorang perwakilan mungkin telah menjual 100 langganan bulanan bulan lalu, sementara yang lain mendapatkan 20 kontrak yang lebih besar untuk langganan tahunan.

Rumus untuk ukuran rata-rata kesepakatan baru / panjangnya adalah:

Ukuran kesepakatan baru rata-rata = Total pendapatan dari kesepakatan baru / jumlah total kesepakatan baru

Rata-rata lama kesepakatan baru = Jumlah total hari untuk closing kesepakatan baru / jumlah total kesepakatan

13. Rata-rata ukuran siklus penjualan

Rata-rata ukuran siklus penjualan adalah rata-rata lama waktu dari interaksi awal dengan calon pelanggan hingga menutup penjualan.

Lacak metrik ini di dasbor siklus penjualan Anda untuk mengevaluasi efisiensi proses penjualan Anda.

Setelah bisnis menetapkan tolok ukur panjang siklus penjualan, bisnis dapat mencari cara untuk memperpendek siklus penjualan. Manajer penjualan dapat menganalisis siklus penjualan rata-rata per salesman untuk melihat siapa yang menutup penjualan dengan cepat dan siapa yang perlu ditingkatkan.

Seperti banyak metrik lainnya, penting untuk memahami konteks. Jika seorang salesman melakukan closing penjualan yang kompleks, mungkin diperlukan waktu lebih lama daripada menutup beberapa kesepakatan yang lebih kecil.

Rumus untuk rata rata ukuran siklus penjualan adalah:

Rata-rata ukuran siklus penjualan =
Jumlah total hari untuk closing semua penjualan / jumlah total kesepakatan baru

14. Persentase prospek menjadi penjualan

Persentase prospek menjadi penjualan, atau tingkat konversi prospek, adalah persentase prospek yang dikonversi menjadi penjualan aktual.

KPI ini mengukur efektivitas tim penjualan dalam mengubah calon pelanggan menjadi pelanggan yang membayar.

KPI ini juga mengidentifikasi saluran pemasaran mana yang paling efektif untuk menghasilkan prospek berkualitas.

Dengan adanya tolok ukur lead-to-sales, manajer penjualan dapat menggunakan persentase ini bersama dengan panjang siklus penjualan untuk mengevaluasi efisiensi proses lead-to-sales dan kekuatan saluran tim.

Dengan menyelaraskannya, tim penjualan dan pemasaran dapat meningkatkan penjualan dengan berfokus pada prospek berkualitas tinggi. Rumus untuk persentase prospek menjadi penjualan adalah:

Lead to sale% = (Jumlah total penjualan / jumlah total prospek) x 100

Baca juga: Contoh Flowchart Penjualan dan Tahapan Pembuatannya

15. Biaya rata-rata per prospek

Biaya rata-rata per prospek mengukur efisiensi biaya kampanye pemasaran dan memberikan tim pemasaran jumlah yang masuk akal untuk dibelanjakan untuk menghasilkan prospek baru.

Biaya rata-rata per prospek dapat dilacak secara agregat untuk semua upaya pemasaran atau dengan kampanye individu.

Ketika digabungkan dengan rata-rata ukuran kesepakatan baru, tim pemasaran dapat mengevaluasi saluran prospek mana yang menghasilkan pelanggan dengan daya beli yang lebih tinggi.

Tujuannya adalah untuk menjaga biaya rata-rata per prospek tetap rendah sambil menghasilkan volume prospek berkualitas tinggi. Rumus untuk biaya rata-rata per prospek adalah:

Biaya rata-rata per prospek = Total biaya kampanye / jumlah prospek yang dihasilkan

16. Tingkat retensi dan churn

Tingkat retensi dan churn memiliki hubungan yin dan yang.

Tingkat retensi adalah persentase pelanggan yang bertahan atau memperbarui kontrak atau langganan mereka untuk produk atau layanan perusahaan.

Metrik penjualan yang penting ini mencerminkan kemampuan tim penjualan untuk mempertahankan pelanggan dan menghasilkan pendapatan berulang.

Meningkatnya tingkat retensi menunjukkan bahwa produk atau layanan bisnis diterima dengan baik di pasar dan pelanggan setia.

Di sisi lain, tingkat churn mewakili persentase pelanggan yang membatalkan atau tidak memperbarui kontrak atau langganan mereka untuk layanan atau produk perusahaan.

Meningkatnya tingkat churn dapat mengindikasikan masalah dengan penawaran perusahaan, pengalaman pelanggan atau pendekatan penjualan, serta alasan persaingan.

Karena mempertahankan pelanggan yang sudah ada lebih hemat biaya daripada mencari pelanggan baru, maka perusahaan memonitor KPI ini dengan cermat. Rumus untuk tingkat retensi dan churn adalah:

Tingkat retensi = ((Jumlah pelanggan pada akhir periode – jumlah pelanggan yang diperoleh selama periode) / jumlah pelanggan awal) x 100

ATAU

Tingkat retensi = 1 / tingkat churn

Tingkat churn = (Jumlah pelanggan yang hilang / jumlah pelanggan awal) x 100

17. Customer lifetime value

Customer lifetime value (CLV) mengacu pada berapa banyak yang diharapkan perusahaan untuk diperoleh selama menjalankan bisnis dengan pelanggan.

Perusahaan menggunakan metrik penting ini untuk menentukan segmen pelanggan mana yang menghasilkan pendapatan terbesar dan berapa banyak yang harus dibelanjakan untuk mendapatkan pelanggan baru.

Perhitungan untuk nilai seumur hidup pelanggan melibatkan beberapa komponen. Rumusnya adalah:

Customer Lifetime Value = Margin kotor % x tingkat retensi x pendapatan rata-rata per pelanggan

Sebagai contoh, jika sebuah bisnis memiliki margin kotor sebesar 80% dan perputaran pelanggan bulanan sebesar 5%, dan setiap pelanggan menghabiskan rata-rata 100.000 per bulan, perhitungannya adalah: 80% x (1 / 5%) x 100.000 = 1.600.000 dari CLV.

Tujuannya adalah untuk melihat peningkatan customer lifetime value, yang menandakan peningkatan pendapatan dari setiap pelanggan dalam jangka waktu yang lebih lama.

Baca juga: Strategi Retail Marketing untuk Tingkatkan Penjualan Bisnis Retail Anda

18. Rata-rata waktu konversi

Rata-rata waktu konversi adalah rata-rata lama waktu yang dibutuhkan untuk mengubah prospek menjadi penjualan.

Manajer penjualan menggunakan dasbor konversi penjualan untuk memantau metrik ini dan mengevaluasi produktivitas saluran penjualan, panjang siklus mana yang menghasilkan kesepakatan yang paling banyak dimenangkan dan efektivitas perwakilan individu dalam melakukan closing penjualan.

Rumus untuk menghitung waktu konversi rata-rata adalah:

Waktu konversi rata-rata = Total lama waktu untuk mengonversi prospek menjadi penjualan / jumlah total kesepakatan baru

19. Monthly Recurring Revenue (MRR)

Monthly Recurring Revenue (MRR) adalah jumlah pendapatan yang dapat diprediksi yang diharapkan akan diterima perusahaan setiap bulannya.

MRR baru adalah pendapatan tambahan yang ditambahkan untuk bulan tersebut dari pelanggan baru.

MRR perluasan adalah pendapatan berulang tambahan yang dihasilkan dari basis pelanggan yang ada, biasanya karena peningkatan atau perluasan layanan.

KPI ini sangat penting untuk bisnis berbasis SaaS atau langganan dalam meramalkan, memahami sumber pendapatan baru, dan mengukur tren pertumbuhan penjualan.

Rumus untuk menghitung pendapatan berulang bulanan baru dan perluasan adalah:

Monthly Recurring Revenue (MRR) = (Rata-rata pendapatan bulanan dari total akun baru dan perluasan / total jumlah akun) x total jumlah akun bulan itu

20. Jumlah panggilan onboarding dan demo bulanan

Untuk beberapa perusahaan, seperti bisnis SaaS, uji coba atau demo adalah bagian penting dari siklus penjualan dan dapat membantu menutup penjualan.

Karena prospek dalam fase demo memiliki kemungkinan lebih tinggi untuk dikonversi menjadi penjualan, ini adalah KPI yang kuat untuk mengukur saluran penjualan dan keberhasilan perwakilan dalam memenangkan kesepakatan.

21. Biaya akuisisi pelanggan

Biaya akuisisi pelanggan atau customer acquisition cost (CAC) mengacu pada berapa biaya yang dikeluarkan bisnis untuk mendapatkan satu pelanggan baru.

Biaya akuisisi bergantung pada model bisnis, tetapi dengan memperhitungkan semua biaya penjualan dan pemasaran, termasuk gaji dan biaya overhead, dapat memastikan perhitungan yang komprehensif.

Menumbuhkan customer lifetime value dan pendapatan rata-rata per pelanggan, sekaligus memotong biaya akuisisi pelanggan, dapat membantu mempertahankan atau meningkatkan profitabilitas.

Rumus untuk menghitung biaya akuisisi pelanggan adalah:

Biaya akuisisi pelanggan = Total biaya penjualan dan pemasaran / jumlah pelanggan baru

Baca juga: 10+ Ide Promo Natal Terbaik untuk Meningkatkan Penjualan Bisnis

Kesimpulan

KPI penjualan membantu bisnis untuk menentukan seberapa baik bisnis tersebut melakukan penjualan dan mencapai tujuan penjualan yang diinginkan.

KPI penjualan juga dapat membantu bisnis dalam mengidentifikasi masalah penjualan, mengukur keberhasilan kampanye penjualan, dan membuat keputusan bisnis yang tepat.

Agar KPI penjualan efektif, perlu dipilih KPI yang sesuai dengan bisnis dan tujuan bisnis, serta menentukan target KPI yang realistis. Selain itu, pengumpulan dan analisis data KPI penjualan juga penting untuk memperbaiki dan menyesuaikan KPI penjualan sesuai kebutuhan bisnis.

Dengan mengimplementasikan KPI penjualan secara efektif dan menganalisisnya secara berkala, bisnis dapat meningkatkan kinerja penjualan mereka dan mencapai tujuan bisnis yang diinginkan.

Lalu, pastikan juga Anda mencatat setiap penjualan yang terjadi pada sistem pembukuan yang modern untuk memudahkan Anda dalam mengambil keputusan bisnis berdasarkan data keuangan yang up to date.

Salah satu tools yang bisa Anda gunakan adalah software akuntansi online Kledo yang sudah dipercaya oleh lebih 45 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eleven − seven =