10 Hal yang Harus Diketahui Saat Belajar Bisnis

belajar bisnis banner

Belajar dan menciptakan bisnis baru adalah hal yang menarik sekaligus menakutkan. Mendapatkan bantuan dan dukungan sangatlah penting, terutama pada fase awal, jadi kami ingin memberikan 10 tips untuk bisnis kecil di awal perjalanan mereka.

Ada begitu banyak hal yang harus dipelajari dan elemen-elemen penting yang harus Anda ketahui. Biasanya hal kecil ini berdampak besar dan sangat sering diabaikan pemilik bisnis baru, sehingga semakin Anda menyadarinya di awal, semakin siap Anda untuk mencapai kesuksesan.

Berikut adalah 10 hal yang harus Anda perhatikan saat Anda belajar bisnis atau saat memulai bisnis kecil Anda sendiri supaya menguntungkan.

Tips 1: Lakukan Riset Sebelum Belajar Bisnis

belajar bisnis

Anda memiliki ide bisnis yang hebat, tingkat antusiasme Anda tinggi dan siap untuk memulai. Kita tidak ingin kehilangan momentum tersebut, namun sebelum belajar memulai bisnis Anda sendiri, Anda perlu melakukan riset terlebih dahulu, dimulai dengan mencari tahu seberapa uniknya ide bisnis tersebut.

Kenyataannya adalah 99% bisnis yang dibuat hari ini memiliki persaingan langsung sejak hari pertama. Hal ini tidak menjadi masalah, namun Anda perlu memahami persaingan tersebut sebelum Anda terjun langsung dalam menciptakan bisnis kecil baru Anda.

Ini dilakukan untuk meminimalisir tantangan bisnis kedepannya, misalnya ketika bisnis sepi dan juga agar bisnis tahan resesi.

  • Siapa pesaing utama dan pesan apa yang mereka sampaikan (ini menunjukkan apa yang mereka kuasai)
  • Pahami penetapan harga dalam industri. Pelajari berbagai pilihan harga dan apa yang mendorong poin harga yang lebih tinggi
  • Di mana letak persaingannya? Apakah Anda memiliki peluang untuk membuat dampak secara lokal atau lebih baik menggunakan pendekatan yang lebih nasional atau bahkan internasional?
  • Saluran apa yang mereka gunakan untuk memasarkan? Mulailah dengan mencari tahu di mana menemukan target pelanggan dan lakukan penelitian langsung dengan calon pelanggan
  • Ceruk apa yang sedang dibahas, siapa saja bisnis lain yang menarik sebagai target audiens?

Satu tips besar bagi siapa saja yang baru pertama kali memulai ide bisnis mereka: jika memungkinkan, pilihlah sektor atau target pasar yang sudah pernah Anda tangani sebelumnya.

Jika Anda bisa mencapai hal ini, orang-orang akan mengenal dan mempercayai Anda, dan Anda akan lebih paham bagaimana menavigasi dinamika pasar.

Baca juga: Perbedaan Lingkungan Bisnis Internal dan Eksternal

Tips 2: Temukan Niche Pasar Anda

Kabar baiknya, Anda telah belajar memilih sektor dan produk yang ingin Anda jual. Saatnya untuk mulai menjual, bukan? Salah!

Sebagian besar sektor sangat besar dan untuk membuat pesan Anda didengar dan mendapatkan momentum, Anda perlu menemukan sub-bagian, yang umumnya dikenal sebagai ceruk pasar.

Mari kita jelaskan dengan sebuah contoh.

“Layanan Kreatif XYZ” mendesain dan mengembangkan situs web; mereka berusaha menarik semua orang dan berjuang untuk membedakan diri mereka dari 1.000 agensi desain web lainnya.

“Hospitality Creative Services” mendesain dan mengembangkan website untuk restoran. Mereka fokus pada niche khusus ini dan dapat menunjukkan mengapa mereka sangat berbeda dari pesaing.

Jika Anda adalah sebuah restoran yang ingin mempekerjakan seseorang untuk membuat website Anda, menurut Anda siapa yang akan Anda pilih?

Kunci dari niche pasar yang baik adalah menemukan ruang yang cukup kecil sehingga persaingannya rendah tetapi cukup besar untuk mempertahankan bisnis kecil Anda.

Selain itu, ingatlah bahwa seiring berjalannya waktu Anda bisa berekspansi ke area baru setelah Anda memiliki reputasi dan testimoni. Sebuah ceruk pasar sangat bagus untuk memulai.

Baca juga: Loss Leader Pricing: Pengertian, Jenis Strategi, dan Plus Minusnya

Tips 3: Tentukan Siapa Anda

Apa Misi Anda?

Branding bukanlah konsep yang dipikirkan oleh sebagian besar bisnis kecil, tetapi lebih dari sekadar logo atau nama.

Ini adalah esensi dari apa yang Anda perjuangkan. Apakah Anda hadir untuk memberikan kualitas terbaik di bidang yang Anda pilih?

Apakah tujuan Anda adalah menjadi pendukung bisnis lokal? Apakah Anda hanya bertujuan untuk menjadi pilihan termurah?

Ini adalah jenis-jenis pertanyaan yang harus Anda tanyakan pada diri Anda sendiri, yang mengarah pada pemahaman misi Anda. Pernyataan misi adalah tentang tujuan bisnis Anda, apa yang ingin dicapai.

Jika tujuan Anda adalah berkembang dan memiliki banyak staf, ini akan membantu mereka memahami bisnis Anda, namun jika ambisi awal Anda adalah menjadi wiraswasta, maka misinya adalah tentang tujuan Anda.

Baca Juga: AI dalam Bisnis: Kegunaan dan Contoh Aplikasinya

Apa yang ada di dalam sebuah nama?

Nama bisnis Anda memang penting, namun orang menghabiskan waktu terlalu lama untuk fokus pada nama tersebut. Tujuan utama Anda bukanlah memilih nama yang buruk yang membuat orang tidak tertarik.

Jangan khawatir tentang membuat nama yang akan mengubah dunia. Apple hanya menjadi merek dan nama bisnis global yang hebat karena produk dan visi bisnisnya, bukan karena nama yang mereka pilih.

Tidak masalah untuk berhubungan dengan apa yang Anda lakukan, namun terkadang hal itu membuat lebih sulit untuk memilih nama: orang sering kali memilih sesuatu yang berarti bagi mereka dan kemudian saat mereka menjelaskan bisnis, mereka akan memasukkannya ke dalam deskripsi.

Sebagai contoh: nama software akuntansi Kledo diambil dari nama lokasi bisnis kami pertama kali dibangun, Jalan Kledokan, Yogyakarta. Sesederhana itu.

Satu tips bonus ketika melihat nama adalah URL situs web. Sangat sedikit bisnis yang bisa bertahan tanpa kehadiran web, jadi ketika melihat nama, perhatikan alamat situs web yang tersedia untuk nama tersebut serta media sosialnya.

Sebuah logo juga penting agar Anda memiliki merek yang berbeda, namun seperti halnya nama perusahaan Anda sendiri, logo tidak boleh dipikirkan secara berlebihan dan menghabiskan waktu berhari-hari.

Setelah Anda memiliki nama dan misi, Anda memiliki sejumlah rute sederhana untuk mendapatkan logo. Anda bisa menemukan perusahaan desain lokal yang bagus, kontraktor yang direkomendasikan atau mencari seseorang di Fiverr, semua opsi ini akan bisa memberikan Anda beberapa contoh untuk dipilih.

Baca juga: Tips Bisnis Minimarket dan Berapa Modal yang Dibutuhkan

Tips 4: Tetapkan Tujuan

belajar bisnis 1

Jika Anda tidak memahami tujuan Anda, maka perjalanan Anda tidak akan memiliki arah. Di awal perjalananAnda untuk belajar dan menciptakan bisnis kecil baru, Anda harus memiliki tujuan, hal-hal yang ingin Anda capai.

Ini akan menjadi kombinasi dari jangka pendek dan jangka panjang, dimulai dengan tujuan keseluruhan dan bekerja mundur.

Anda akan menetapkan tujuan untuk beberapa tahun ke depan, lalu menyusun tujuan-tujuan kecil yang akan membantu Anda mencapainya.

Misalnya, tergantung seberapa banyak Anda dapat berinvestasi ke dalam bisnis Anda di awal akan menentukan seberapa cepat Anda harus mendapatkan keuntungan.

Bagi orang lain, mereka harus menghasilkan uang sejak hari pertama. Untuk mencapai tujuan-tujuan ini, Anda harus melacak keuangan bisnis Anda sejak awal.

Baca juga: 20 Tips Bisnis Skincare Agar Sukses dan Terkenal

Tips 5: Setiap Orang Membutuhkan Rencana Bisnis

Sekarang saatnya untuk menjadi sangat teknikal. Bisnis apa pun, berapa pun ukurannya, membutuhkan rencana bisnis. Ini mungkin diperlukan untuk mengumpulkan dana awal, mendapatkan pinjaman usaha kecil atau hanya untuk memberi Anda fokus pada apa yang dapat Anda belanjakan.

Setelah dibuat, rencana bisnis memungkinkan Anda untuk merencanakan perubahan seiring dengan perkembangan bisnis dan struktur bisnis.

Banyak faktor yang telah kami bahas di tips nomor 1-4 harus ditambahkan ke rencana bisnis Anda, misalnya, apa tujuan Anda, lanskap pesaing, dan ceruk pasar yang akan Anda sasar.

Berikut kami bahas lebih dalam:

Perencanaan keuangan bisnis

Komponen kunci lainnya adalah perencanaan pertumbuhan, jadi buatlah rencana keuangan. Kaji semua biaya tetap yang terlibat dalam menciptakan dan menjalankan bisnis, kemudian mulai memperhitungkan biaya variabel yang terkait langsung dengan menjalankan layanan/produk.

Jadikan itu sebuah rencana dapat membantu Anda menghindari melupakan biaya-biaya awal yang tersembunyi.

Ini akan menunjukkan kepada Anda titik impas atau BEP yang Anda miliki, berapa banyak uang yang tersisa untuk hal-hal seperti pemasaran dan penjualan, dan menggunakan informasi tersebut untuk merencanakan ke depannya.

Sebagai contoh, Anda mungkin memutuskan untuk mengeluarkan uang untuk iklan berbayar. Dengan adanya rencana bisnis, Anda akan memahami modal yang harus diinvestasikan dan juga keuntungan yang dibutuhkan untuk membenarkan pengeluaran tersebut.

Untuk memudahkan Anda dalam memantau atau mengontrol pengeluaran dan pemasukan, tidak ada salahnya Anda menggnunakan tools yang membantu proses ini, contohnya adalah dengan menggunakan software akuntansi online seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang dipercaya oleh lebih dari 60 ribu pengguna baik dari UMKM sampai perusahaan multi nasional.

Jika Anda tertarik menggunakan Kledo, Anda bisa mencobanya secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Akuntabilitas

Rencana bisnis Anda menjadi catatan permanen tentang apa yang ingin Anda capai dan membantu menjaga fokus.

Setiap kali Anda belajar atau memulai bisnis baru, banyak faktor yang dapat menjadi gangguan, jadi memiliki rencana bisnis yang solid dan baik untuk dikembalikan secara konsisten sangat penting untuk tetap berada di jalur yang benar.

Baca juga: 10 Tips Bisnis Agar Bertahan Dari Badai Resesi Global

Tips 6: Artikulasikan dengan Jelas Apa yang Membuat Anda Istimewa

belajar bisnis

Jika Anda sudah belajar membuat rencana bisnis, maka hampir waktunya untuk keluar dan mulai berbicara dengan orang-orang, namun sebelum Anda melakukannya, pastikan Anda bisa mengartikulasikan apa yang membuat Anda berbeda dari yang lain, mengapa seseorang harus memilih Anda.

Hanya sedikit bisnis yang benar-benar unik di dunia modern saat ini, namun temukan kombinasi hal-hal yang jika dikelompokkan akan membuat Anda berbeda dari yang lain.

Mungkin niche pasar yang Anda sasar, cara Anda membuat produk, bisa jadi model penetapan harga Anda, mungkin kombinasi dari semuanya atau hal lainnya.

Pesan Anda dan cara Anda menjelaskannya harus ringkas dan kuat. Lebih sedikit lebih baik.

Konsep elevator pitch diciptakan pada saat rentang perhatian lebih besar. Dalam masyarakat modern, Anda bahkan memiliki lebih sedikit waktu untuk menyampaikan maksud Anda.

Hal ini mungkin terjadi saat tatap muka, selama webinar atau dalam waktu 3 detik setelah seseorang melihat postingan di Facebook.

Mulailah dengan membuat daftar semua hal yang membuat Anda istimewa. Selanjutnya, gabungkan elemen-elemen kunci untuk menyoroti keunikan.

Terakhir, belajarlah untuk menjelaskan poin-poin ini dalam lingkup pekerjaan Anda. Prospek perlu memahami apa yang Anda lakukan dan mengapa mereka memilih Anda daripada orang lain.

Baca juga: Tips Bisnis Jual Beli Mobil Bekas yang Perlu Anda Ketahui

Tips 7: Membangun Networking dengan Baik

Setelah Anda belajar, nantinya Anda adalah seorang bisnis kecil, dan Anda harus menjadi penjual terbaik, titik kontak dengan pelanggan dan orang yang akan dikeluhkan oleh pelanggan!

Seiring dengan pertumbuhan Anda, hal ini bisa berkembang, namun ketika Anda memulai bisnis, tidak ada yang bisa memahaminya seperti Anda atau meyakinkan prospek untuk membeli dari Anda dan pelanggan untuk tetap bersama Anda.

Cara yang paling hemat biaya untuk mencapai hal ini adalah membangun networking. Anda harus menjadikan diri Anda bagian dari komunitas dan menjadi seseorang yang dipercaya di sektor Anda.

Pepatah lama memang benar, orang membeli dari orang lain dan cara terbaik untuk bertemu dengan orang lain adalah membangun jaringan.

Baca Juga: Cara Melakukan Analisis Persaingan dalam Bisnis dan Contohnya

Contoh Jaringan

Berbekal saran dari tips nomor 6, mari kita lihat beberapa contoh tempat berjejaring yang bagus untuk menyebarkan pesan kita.

Yang mana yang tepat untuk bisnis Anda akan bergantung sepenuhnya pada layanan/produk dan sektor tempat Anda beroperasi.

  • Grup Facebook. Ada grup Facebook untuk hampir semua topik. Pelajari grup mana yang diikuti oleh pelanggan Anda dan kemudian jadilah bagian dari komunitas tersebut. Tawarkan bantuan kepada grup dan bangun reputasi sebagai anggota yang dihargai
  • LinkedIn. Platform jaringan terbesar di dunia, jika target pelanggan Anda menggunakan LinkedIn, maka ini adalah tempat yang tepat untuk terhubung, berinteraksi, dan menjual kepada calon pelanggan
  • Forum – Dari platform besar seperti Reddit hingga forum khusus untuk masing-masing sektor, forum-forum ini ada untuk berbagi ide dan masalah. Ini bisa menjadi tempat yang tepat untuk berinteraksi dan menemukan pelanggan baru
  • Acara industri. Setiap industri memiliki badan dan kelompok jaringan yang bertemu secara teratur dan menyelenggarakan acara yang lebih besar di mana vendor/pemasok bertemu dengan pelanggan

Setelah menemukan tempat terbaik untuk membangun networking atau jaringan, penting untuk mempersiapkan diri Anda.

Berjejaring adalah tentang mendengarkan dan berpartisipasi, jangan hanya datang dengan harapan untuk menjual. Semakin banyak manfaat yang Anda berikan pada sebuah grup atau acara networking, semakin banyak pula yang akan Anda dapatkan.

Tips tambahan dari kami adalah menggunakan jaringan Anda untuk mendapatkan referensi dan testimoni.

Sebagai orang yang masih belajar bisnis, Anda mungkin akan mengalami kesulitan untuk membuat orang mengambil kesempatan pada entitas yang tidak dikenal.

Cara terbaik untuk mengatasi hal ini adalah dengan meminta orang lain untuk merekomendasikan Anda atau memberikan testimoni untuk digunakan dalam pemasaran digital.

Baca juga: Tips Bisnis Usaha Ayam Potong yang Bisa Anda Coba

Tips 8: Lakukan Pemasaran yang Efektif

belajar bisnis 2

Pemasaran terkadang menjadi hal yang menakutkan bagi banyak pemilik usaha kecil, tetapi dengan sedikit perencanaan dan mencakup dasar-dasarnya, pemasaran tidak harus menakutkan.

Kenali pelanggan anda

Langkah pertama adalah berpikir seperti pelanggan Anda. Lakukan hal ini dengan benar dan segala sesuatu yang lain tentang pemasaran menjadi mudah.

Anda harus menyadari bahwa tidak semua orang bisa menjadi pelanggan Anda. Jika Anda mencoba memasarkan ke semua orang, maka Anda akan melakukan pekerjaan yang biasa-biasa saja.

Jika Anda memasarkan hanya untuk menargetkan pelanggan, maka Anda akan melakukan pekerjaan yang luar biasa dan terfokus.

Untuk benar-benar memahami pelanggan Anda dan pikirkan mereka seperti seorang sahabat, Anda harus masuk ke dalam pikiran mereka dan bersimpati pada rasa sakit yang mereka rasakan, memahami kebutuhan inti mereka, merayakan keinginan mereka, dan menghormati pendorong pembelian mereka.

Jika Anda menggabungkan informasi ini dengan informasi demografis dasar seperti pembagian pria/wanita; rentang usia; pendapatan dan status keluarga, Anda akan mendapatkan gambaran menyeluruh tentang mereka.

Ke depannya, semua pemasaran Anda harus diarahkan pada target pelanggan ini. Menulis artikel? Pikirkan, apakah pelanggan ideal Anda akan membacanya. Memposting di media sosial? Apakah pelanggan ideal Anda akan tertarik dengan itu? Membuat produk baru? Apakah pelanggan ideal Anda akan membelinya?

Baca Juga: 13 Hambatan dalam Berbisnis Beserta Solusinya

Di mana pelanggan Anda berkumpul?

Setelah Anda memahami pelanggan Anda, langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi saluran apa yang akan digunakan untuk menjangkau mereka.

Tidak masalah rute mana yang Anda pilih untuk memasarkan, yang penting adalah rute mana yang digunakan oleh pelanggan Anda. Ketika Anda bekerja pada pelanggan ideal Anda, kemungkinan Anda memiliki 2-4 jenis pelanggan yang berbeda.

Lakukan riset dan temukan saluran yang sama, sehingga Anda dapat mencapai efisiensi dengan hanya menghabiskan waktu di beberapa saluran saja.

Misalnya, jangan memiliki tujuh akun media sosial yang berbeda jika pelanggan ideal Anda hanya ada di dua di antaranya.

Apa yang Anda katakan kepada pelanggan?

Anda perlu memahami topik utama apa yang harus Anda bahas dalam pemasaran Anda dan kemudian mencari cara untuk menghasilkan banyak konten tentang topik tersebut.

Top level subjects

Hal ini harus mempertimbangkan dua faktor penting: apa yang dapat Anda diskusikan dengan percaya diri dan apa yang ingin dipelajari oleh pelanggan Anda.

Kesalahan terbesar yang dilakukan oleh bisnis kecil adalah membicarakan apa yang mereka lakukan sepanjang waktu.

Fokuslah pada hal-hal yang ingin dibaca oleh pelanggan dan pada akhirnya, Anda akan dapat mengalihkan pembicaraan ke produk Anda setelah Anda membangun hubungan baik dengan pelanggan.

Orang-orang mengenali pain point mereka dalam pemasaran Anda, bukan solusi Anda terhadap pain point tersebut.

Setelah Anda mengidentifikasi topik-topik besar tersebut, fokuslah pada konten-konten yang dapat menopang Anda selama berminggu-minggu.

Pendekatan pemasaran yang paling efisien adalah membuat satu konten besar (misalnya artikel blog yang panjang) dan menyertakan berbagai elemen seperti kutipan, daftar, dan beberapa gambar yang bagus.

Elemen-elemen ini kemudian dapat diubah menjadi bagian yang lebih kecil dari pemasaran digital untuk digunakan di saluran pilihan.

Misalnya, jika pelanggan Anda menggunakan Instagram, maka Anda bisa memamerkan beberapa gambar dan menautkan ke artikel utama atau mungkin membuat postingan yang inspiratif dengan kutipan.

Sekali lagi, tujuannya adalah untuk melakukan pekerjaan sekali dan kemudian dapat mendaur ulang informasi tersebut selama berminggu-minggu, sehingga menghemat banyak waktu dan tenaga.

Baca juga: 7 Tips Bisnis Wedding Organizer Ini Terbukti Sukses, Berani Coba?

Tips 9: Teknologi dan Otomatisasi Adalah Solusi

bisnis kledo

Saat belajar bisnis ingatlah bahwa nantinya Anda adalah seorang pemilik bisnis, dan Anda harus selalu sadar akan keterbatasan waktu yang Anda miliki.

Jika memungkinkan, Anda perlu mencari solusi yang tidak terlalu mahal namun menghemat uang dan waktu dengan mengotomatiskan proses Anda. Di sinilah teknologi adalah solusi untuk Anda.

Berikut adalah beberapa hal yang mungkin akan membantu Anda:

Software keuangan

Mulailah dengan menggunakan software akuntansi atau pembuatan faktur yang akan mengotomatiskan sebagian besar proses, mencatat pembayaran klien Anda, dan memberikan akses ke orang yang tepat pada waktu yang tepat.

Salah tools yang layak Anda coba adalah dengan menggunakan software akuntansi Kledo yang bisa Anda coba secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Otomatisasi pemasaran

Ini adalah kemampuan untuk memicu komunikasi berdasarkan tindakan orang. Misalnya, sebuah program email sambutan ketika seseorang mendaftar di situs web.

Layanan pelanggan

Chatbots adalah contoh yang baik dalam menggunakan teknologi untuk menangani pertanyaan pelanggan awal dan menyaring pertanyaan yang masuk ke Anda.

Manajemen tugas

Ini bisa berupa sesuatu yang sederhana seperti catatan online atau solusi yang lebih kompleks seperti Trello.

Salah satu keuntungan utama dari semua platform ini adalah dapat diakses melalui perangkat apa pun, mulai dari PC kantor hingga ponsel.

Pencatatan otomatis panggilan/rapat

Gunakan sistem pemesanan online, seperti Calendy yang memungkinkan orang memesan waktu secara otomatis di buku harian Anda. Sistem ini terhubung secara otomatis ke kalender Anda dan membuat Anda tidak perlu memeriksa ketersediaan Anda.

Rapat virtual

Platform seperti Zoom telah mengajarkan kita bahwa tidak perlu lagi menghadiri semua rapat secara langsung. Jika memungkinkan, pesanlah panggilan virtual dan hemat waktu perjalanan, serta tekan biaya awal.

Baca juga: Tips Bisnis Vape Sukses Ini Wajib Dilakukan, Apa Saja?

Tips 10: Persiapkan Mental Untuk Hari-Hari Buruk

bussiness studies

Hal penting yang perlu Anda tahu saat Anda belajar bisnis adalah bawah mendirikan dan menjalankan bisnis sendiri bisa sangat bermanfaat, tetapi tidak datang dengan mudah.

Akan ada pasang surut, dan bagaimana Anda mengelola masalah ini akan menentukan seberapa sukses Anda dalam jangka panjang.

Semua masalah dapat diselesaikan dan seringkali, dengan mengambil pendekatan yang tepat, Anda dapat mengambil sesuatu yang positif dari pengalaman tersebut.

  • Jika pelanggan membatalkan kontrak, pahami alasannya dan ambil pelajaran untuk meningkatkan kualitas untuk pelanggan berikutnya. Perbaiki kontrak sehingga mereka memiliki peluang lebih kecil untuk pergi secara tiba-tiba
  • Anda mungkin menghabiskan uang untuk pemasaran yang tidak memberikan hasil seperti yang Anda harapkan. Tinjau ulang profil pelanggan Anda dan periksa apakah Anda menggunakan saluran yang tepat. Apakah pesan Anda dengan jelas mengartikulasikan mengapa seseorang harus memilih Anda?
  • Pesaing baru memasuki pasar dan mulai mencuri pelanggan Anda. Hal ini biasa terjadi dan sesuatu yang perlu Anda persiapkan. Pelajari apa yang berhasil untuk kompetitor baru ini, tingkatkan proposisi Anda sendiri. Hal ini sering kali menjadi peringatan dan pengingat untuk selalu berkembang.

Daftar ini bisa terus berlanjut, namun kesamaannya adalah kemampuan untuk tetap tenang, memahami situasi, dan belajar darinya.

Sebagai pemilik bisnis nantinya, jika Anda terus belajar dan mempersiapkan mental untuk menghadapi hari-hari yang buruk, maka Anda akan mampu mengelola situasi sulit saat mereka muncul.

Hal ini akan membawa kita pada tip bonus di akhir: cobalah untuk membuat diri sendiri dikelilingi oleh support sistem yang baik.

Menjadi pemilik bisnis bisa jadi merupakan keberadaan yang sepi. Untuk membantu Anda bertahan, Anda harus memiliki orang-orang yang dapat Anda ajak bicara, mereka yang memiliki pengalaman yang sama.

Di sinilah networking Anda akan sangat berguna karena Anda akan menemukan rekan-rekan yang bisa Anda ajak bicara, orang-orang yang pernah menghadapi masalah yang sama dengan Anda.

Pada akhirnya, tips terbaik bagi siapa pun yang sedangan belajar untuk membangun bisnis kecil adalah memiliki keyakinan pada apa yang ingin Anda capai.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × three =