30 KPI Keuangan Untuk Pengukuran Kesuksesan Bisnis

kpi keuangan

Key performance indicator (KPI) dalam pengelolaan keuangan adalah metrik pilihan yang membantu pemilik bisnis dan manajer keuangan menganalisis bisnis dan mengukur kemajuan menuju tujuan strategis.

Berbagai macam KPI keuangan digunakan oleh berbagai bisnis untuk membantu memantau keberhasilan mereka dan mendorong pertumbuhan.

Untuk setiap perusahaan, penting untuk mengidentifikasi KPI yang paling berarti bagi bisnisnya.

30 metrik dan KPI berikut ini dirancang untuk membantu para pemilik memilih KPI keuangan yang paling masuk akal bagi organisasi dan bisnis.

Apa itu KPI?

KPI adalah metrik yang memberikan wawasan tentang kekuatan keuangan dan operasional yang mendasari sebuah bisnis.

KPI dapat didasarkan pada segala jenis data yang penting bagi perusahaan, seperti penjualan per meter persegi ruang ritel, rasio klik-tayang untuk iklan web, atau jumlah penjualan per sales.

Banyak KPI adalah rasio yang menyoroti hubungan penting dalam data, seperti rasio laba terhadap pendapatan atau rasio aset lancar terhadap kewajiban lancar.

Satu pengukuran KPI dapat memberikan gambaran yang berguna tentang kesehatan bisnis pada titik waktu tertentu.

KPI bahkan lebih kuat ketika digunakan untuk menganalisis tren dari waktu ke waktu, untuk mengukur kemajuan terhadap target atau untuk membandingkan bisnis dengan perusahaan lain yang serupa.

Nilai KPI akan semakin meningkat ketika bisnis mempertimbangkannya bersama dengan KPI lain yang bermakna untuk menciptakan pandangan yang lebih lengkap tentang bisnis.

Baca juga: 21 KPI Penjualan yang Harus Pemilik Bisnis Tahu

Banner 2 kledo

Apa yang Dimaksud dengan KPI Finansial?

KPI keuangan adalah ukuran tingkat tinggi dari laba, pendapatan, pengeluaran, atau hasil finansial lainnya yang secara khusus berfokus pada hubungan yang berasal dari data akuntansi – dan hampir selalu terkait dengan nilai atau rasio finansial tertentu.

Sebagian besar KPI terbagi ke dalam lima kategori besar berdasarkan jenis informasi yang diukur:

  • KPI Profitabilitas, seperti margin laba kotor dan margin laba bersih.
  • KPI Likuiditas, seperti rasio lancar dan rasio cepat.
  • KPI Efisiensi, seperti perputaran persediaan dan perputaran piutang.
  • KPI penilaian, seperti laba per saham dan rasio harga terhadap laba.
  • KPI Leverage, seperti debt to equity dan return on equity.

Baca juga: MRO Adalah: Tujuan, Komponen dan Cara Melakukannya

Mengapa Metrik dan KPI Keuangan Penting untuk Bisnis Anda?

Seperti indikator dan lampu peringatan yang ditampilkan di dasbor kendaraan, KPI keuangan memungkinkan para pemimpin bisnis untuk fokus pada gambaran besar, membantu mereka mengarahkan perusahaan dan mengidentifikasi masalah yang mendesak tanpa terperosok ke dalam detail tentang apa yang terjadi di balik layar.

Potongan-potongan informasi ini dapat menunjukkan kapan operasi berjalan dengan lancar dan kapan ada perubahan signifikan atau tanda-tanda peringatan.

KPI juga dapat digunakan untuk membantu mengelola perusahaan untuk mencapai tujuan tertentu.

KPI Mana yang Terbaik?

Untuk bisnis apa pun, KPI terbaik membantu perusahaan menentukan apa yang mereka lakukan dengan baik dan di mana mereka perlu meningkatkannya.

Meskipun metrik yang sebenarnya akan bervariasi dari satu perusahaan ke perusahaan lainnya.

Setelah memilih satu set KPI yang sesuai dengan profesional bisnis Anda, Anda biasanya dapat mengotomatiskan penghitungannya dan memperbaruinya secara real time dengan mengintegrasikan software akuntansi atau sistem ERP perusahaan.

Hal ini memastikan KPI mencerminkan kondisi bisnis saat ini dan selalu dihitung dengan cara yang sama.

Mengotomatiskan KPI penting bagi perusahaan dari semua ukuran. Ini berarti bisnis kecil dapat mengarahkan lebih banyak sumber daya mereka untuk menganalisis KPI daripada mengeluarkan usaha dan uang untuk membuatnya.

Perusahaan yang lebih besar juga dapat mengelola data yang banyak dengan lebih baik dengan cara ini dibandingkan dengan menggunakan spreadsheet yang rentan terhadap kesalahan, dan mereka dapat mencapai konsistensi yang lebih baik di seluruh unit bisnis.

Baca juga: Pengertian Revenue Management, Manfaat, Strategi dan KPI-nya

Menentukan KPI yang Tepat untuk Bisnis Anda

Menentukan KPI yang paling berguna dan bermakna untuk bisnis Anda bisa jadi merupakan hal yang menantang.

KPI yang Anda pilih akan bergantung pada tujuan, model bisnis, dan proses operasi spesifik perusahaan Anda. Beberapa KPI hampir dapat diterapkan secara universal, seperti perputaran piutang dan rasio cepat. KPI lainnya berbeda menurut industri.

Misalnya, perusahaan manufaktur harus memantau status inventaris mereka, sementara bisnis jasa mungkin berfokus pada pengukuran pendapatan per karyawan saat mengevaluasi efisiensi.

30 Metrik dan KPI Keuangan untuk Mengukur Keberhasilan Bisnis

kpi keuangan 3

Mengukur dan terus memantau KPI adalah praktik terbaik untuk menjalankan bisnis yang sukses.

Daftar di bawah ini menjelaskan 30 metrik keuangan dan KPI yang paling umum digunakan, dan Anda dapat menemukan rumus serta informasi lebih lanjut tentang masing-masing metrik di bawah ini.

1. Margin laba kotor

Ini adalah ukuran menengah – namun penting dari profitabilitas dan efisiensi bisnis inti perusahaan.

Margin laba kotor dihitung sebagai laba kotor dibagi dengan penjualan bersih, dan biasanya dinyatakan dalam bentuk persentase.

Laba kotor adalah penjualan bersih dikurangi harga pokok penjualan (HPP), yang merupakan biaya langsung untuk memproduksi barang yang dijual.

Menghitung laba sebagai persentase dari pendapatan memudahkan untuk menganalisis tren profitabilitas dari waktu ke waktu dan membandingkan profitabilitas dengan perusahaan lain. Rumus untuk menghitung margin laba kotor adalah:

Margin laba kotor = (Penjualan bersih – HPP) / Penjualan bersih x 100%

2. Return on Sales (ROS) / Margin operasi

Metrik ini melihat seberapa besar laba operasional yang dihasilkan perusahaan dari setiap rupiah pendapatan penjualan.

Ini dihitung sebagai pendapatan operasional, atau laba sebelum bunga dan pajak (EBIT), dibagi dengan pendapatan penjualan bersih.

Laba operasional adalah laba yang dihasilkan perusahaan dari pendapatan penjualan setelah dikurangi HPP dan biaya operasional.

ROS biasanya digunakan sebagai ukuran seberapa efisien perusahaan mengubah pendapatan menjadi laba.

Rumus untuk return on sales adalah:

ROS = (Laba sebelum bunga dan pajak / Penjualan bersih) x 100%

3. Margin laba bersih

Ini adalah ukuran komprehensif tentang seberapa besar laba yang dihasilkan perusahaan setelah memperhitungkan semua biaya.

Ini dihitung sebagai laba bersih dibagi dengan pendapatan. Laba bersih sering dianggap sebagai metrik utama profitabilitas – “bottom line” – karena ini adalah laba yang tersisa setelah dikurangi semua biaya operasional dan non-operasional, termasuk pajak.

Margin laba bersih biasanya dinyatakan dalam bentuk persentase. Rumus untuk margin laba bersih adalah:

Margin laba bersih = (Laba bersih / Pendapatan) x 100%

4. Rasio arus kas operasi (Operating Cash Flow Ratio/OCF):

Rasio KPI likuiditas ini mengukur kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendek dengan uang tunai yang dihasilkan dari operasi intinya.

Rasio ini dihitung dengan membagi arus kas operasi dengan kewajiban jangka pendek. OCF adalah kas yang dihasilkan dari aktivitas operasi perusahaan, sedangkan kewajiban lancar meliputi utang usaha dan utang lainnya yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun.

OCF menggunakan informasi dari laporan arus kas perusahaan, bukan laporan laba rugi atau neraca, yang menghilangkan dampak biaya operasional non-kas. Rumus untuk arus kas operasi adalah:

Rasio arus kas operasi = Arus kas operasi / Kewajiban lancar

Baca juga: Business Metrics (Metrik Bisnis): Manfaat, Jenis, dan Bedanya dengan KPI

5. Rasio lancar

Rasio ini menunjukkan likuiditas jangka pendek perusahaan. Rasio ini adalah rasio aset lancar perusahaan terhadap liabilitas lancarnya.

Aset lancar adalah aset yang dapat dikonversi menjadi kas dalam waktu satu tahun, termasuk kas, piutang, dan persediaan.

Kewajiban lancar mencakup semua kewajiban yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun, termasuk utang usaha.

Umumnya, rasio lancar di bawah satu dapat menjadi tanda peringatan bahwa perusahaan tidak memiliki cukup aset yang dapat dikonversi untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya. Rumus rasio lancar adalah:

Rasio lancar = Aset lancar / Kewajiban lancar

6. Modal kerja

Ukuran likuiditas ini sering digunakan bersama dengan metrik likuiditas lainnya, seperti rasio lancar.

Seperti rasio lancar, rasio ini membandingkan aset lancar perusahaan dengan kewajiban lancarnya.

Namun, rasio ini menyatakan hasilnya dalam rupiah, bukan dalam bentuk rasio. Modal kerja yang rendah dapat mengindikasikan bahwa perusahaan akan mengalami kesulitan untuk memenuhi kewajiban keuangannya.

Sebaliknya, jumlah yang sangat tinggi mungkin merupakan tanda bahwa perusahaan tidak menggunakan asetnya secara optimal.

Rumus untuk modal kerja adalah:

Modal kerja = Aset lancar – Kewajiban lancar

7. Quick ratio / acid test ratio

Rasio cepat atau quick ratio adalah KPI risiko likuiditas yang mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya dengan mengubah aset cepat menjadi uang tunai.

Aset cepat adalah aset lancar yang dapat dikonversi menjadi kas tanpa mendiskontokan atau menurunkan nilainya.

Dengan kata lain, aset cepat adalah aset lancar – persediaan. Rasio cepat juga dikenal sebagai acid test raio karena digunakan untuk mengukur kekuatan keuangan bisnis.

Rasio ini mencerminkan kemampuan organisasi untuk menghasilkan kas dengan cepat untuk menutupi utang-utangnya jika mengalami masalah arus kas.

Perusahaan sering kali mengincar rasio cepat yang lebih besar dari satu. Rumus rasio cepat adalah:

Rasio cepat = Aset cepat / Kewajiban lancar

8. Gross burn rate

Umumnya digunakan sebagai KPI oleh perusahaan startup yang merugi, burn rate mengukur tingkat di mana perusahaan menggunakan kas yang tersedia untuk menutupi biaya operasional.

Semakin tinggi burn rate, semakin cepat perusahaan akan kehabisan uang kecuali jika perusahaan dapat menarik lebih banyak pendanaan atau menerima pembiayaan tambahan.

Investor sering memeriksa gross burn rate perusahaan saat mempertimbangkan apakah akan menyediakan pendanaan. Rumus gross burn rate adalah:

Gross burn rate = Kas perusahaan / Biaya operasional bulanan

Baca juga: Cara Menentukan KPI Pemasaran Beserta Contohnya

9. Rasio piutang usaha

Metrik ini mencerminkan sejauh mana pelanggan perusahaan membayar faktur tepat waktu.

Rasio ini dihitung sebagai nilai total penjualan yang belum dibayar namun masih dalam jangka waktu penagihan perusahaan dalam kaitannya dengan total saldo semua piutang atau AR.

Rasio yang lebih tinggi umumnya lebih baik karena mencerminkan lebih sedikit faktur yang jatuh tempo.

Rasio yang rendah menunjukkan bahwa perusahaan mengalami kesulitan dalam menagih uang dari pelanggan dan dapat menjadi indikator potensi masalah arus kas di masa depan.

Rumus piutang saat ini adalah:

Piutang usaha lancar =
(Total piutang usaha – Piutang usaha yang telah jatuh tempo) / Total piutang usaha

10. Rasio utang usaha

Ini adalah ukuran apakah perusahaan membayar tagihannya tepat waktu. Ini adalah nilai total pembayaran pemasok yang belum jatuh tempo dibagi dengan total saldo semua utang atau AP.

Rasio yang lebih tinggi menunjukkan bahwa perusahaan membayar lebih banyak tagihan tepat waktu.

Menyebarkan pembayaran kepada pemasok dapat meringankan masalah arus kas perusahaan, tetapi juga dapat berarti bahwa pemasok cenderung tidak akan memberikan persyaratan kredit yang menguntungkan di masa depan.

Rumus untuk utang saat ini adalah:

Utang usaha lancar =
(Total utang usaha – Piutang usaha yang telah jatuh tempo) / Total piutang usaha

11. Perputaran utang usaha (Accounts Payable (AP) Turnover)

Ini adalah ukuran likuiditas yang menunjukkan seberapa cepat perusahaan membayar pemasoknya.

Ukuran ini melihat berapa kali perusahaan melunasi saldo AP rata-rata dalam satu periode, biasanya satu tahun.

Ini adalah indikator utama bagaimana perusahaan mengelola arus kasnya. Rasio yang lebih tinggi menunjukkan bahwa perusahaan membayar tagihan lebih cepat.

Rumus untuk perputaran AP adalah:

Perputaran piutang usaha =
Pembelian Kredit Bersih / Saldo utang usaha rata-rata untuk suatu periode

Baca juga: Mind Mapping: Pengertian, Manfaat, Jenis, Contoh, dan Cara Membuatnya

12. Average invoice processing cost

Biaya pemrosesan faktur rata-rata atau average invoice processing cost adalah metrik efisiensi yang memperkirakan biaya rata-rata untuk membayar setiap tagihan yang terutang kepada pemasok.

Biaya pemrosesan sering kali mencakup tenaga kerja, biaya bank, sistem, overhead, dan biaya pengiriman.

Faktor-faktor seperti outsourcing dan tingkat otomatisasi AP dapat mempengaruhi biaya pemrosesan secara keseluruhan. Biaya yang lebih rendah menunjukkan proses AP yang lebih efisien.

Rumus untuk biaya proses faktur adalah:

Average invoice processing cost =
Total biaya pemrosesan utang usaha / Jumlah faktur yang diproses untuk periode tersebut

Baca juga: 15 Contoh KPI dalam Bidang Akuntansi

13. Days Payable Outstanding (DPO):

Ini adalah cara lain untuk menghitung kecepatan perusahaan membayar pembelian yang diperoleh dengan persyaratan kredit vendor.

KPI ini mengubah perputaran AP menjadi jumlah hari. Nilai yang lebih rendah berarti perusahaan membayar lebih cepat.

Rumus untuk menghitung days payable outstanding adalah:

Days payable outstanding = (Hutang usaha x 365 hari) / HPP

14. Perputaran piutang usaha (AR)

Metrik ini mengukur seberapa efektif perusahaan mengumpulkan uang dari pelanggan tepat waktu.

Ini mencerminkan berapa kali rata-rata saldo AR dikonversi menjadi uang tunai selama suatu periode, biasanya satu tahun. Ini adalah rasio yang dihitung dengan membagi penjualan bersih dengan saldo AR rata-rata selama periode tersebut.

Perputaran AR yang lebih tinggi umumnya diinginkan. Rumus untuk perputaran AR adalah:

Perputaran piutang =
Penjualan pada akun / Saldo piutang rata-rata untuk periode tersebut

15. Days sales outstanding (DSO)

kpi keuangan 2

Ini adalah metrik lain yang digunakan perusahaan untuk mengukur seberapa cepat pelanggannya membayar tagihan mereka.

Ini adalah jumlah hari rata-rata yang diperlukan untuk mengumpulkan pembayaran piutang.

DSO mengubah metrik perputaran piutang menjadi waktu rata-rata dalam hitungan hari.

Nilai yang lebih rendah berarti pelanggan Anda membayar lebih cepat. Rumus untuk hari penjualan yang belum dilunasi adalah:

Days sales outstanding = 365 hari / Perputaran piutang

Baca juga: Apa itu General Ledger? Berikut Pengertian, Contoh, dan Tahapan Membuatnya

16. Perputaran persediaan (Inventory turnover)

Metrik efisiensi operasional ini menunjukkan berapa kali saldo rata-rata persediaan terjual selama suatu periode, biasanya satu tahun.

Secara umum, rasio perputaran persediaan yang rendah dapat mengindikasikan bahwa perusahaan membeli terlalu banyak persediaan atau penjualan yang lemah; rasio yang lebih tinggi mengindikasikan lebih sedikit persediaan atau penjualan yang lebih kuat.

Rasio yang sangat tinggi dapat mengindikasikan bahwa perusahaan tidak memiliki persediaan yang cukup untuk memenuhi permintaan, sehingga membatasi penjualan. Rumus untuk perputaran persediaan adalah:

Perputaran persediaan = HPP / Saldo persediaan rata-rata untuk periode tersebut

17. Days Inventory Outstanding (DIO)

KPI manajemen persediaan ini menyediakan cara lain untuk menentukan seberapa cepat perusahaan menjual inventarisnya.

KPI ini mengukur jumlah rata-rata hari yang diperlukan untuk menjual barang dalam inventaris. DIO mengubah metrik perputaran inventaris menjadi jumlah hari.

Rumus untuk DIO adalah:

Days inventory outstanding (DIO) = 365 hari / Perputaran persediaan

Baca juga: Supply Chain Analytics: Pengertian Lengkap dan Mengapa ini penting?

18. Siklus konversi kas

Metrik ini menghitung berapa lama waktu yang dibutuhkan perusahaan untuk mengubah satu rupiah yang diinvestasikan dalam inventaris menjadi uang tunai yang diterima dari pelanggan.

Ini memperhitungkan waktu yang dibutuhkan untuk menjual persediaan dan waktu yang dibutuhkan untuk mengumpulkan pembayaran dari pelanggan.

Ini dinyatakan sebagai jumlah hari. Rumus untuk siklus operasi adalah:

Siklus operasi = DIO+ DSO

19. Varians anggaran

Metrik ini membandingkan kinerja aktual perusahaan dengan anggaran atau perkiraan.

Varians anggaran dapat menganalisis metrik keuangan apa pun, seperti pendapatan, profitabilitas, atau pengeluaran. Varians dapat dinyatakan dalam rupiah atau, lebih sering, sebagai persentase dari jumlah yang dianggarkan.

Varians anggaran dapat menguntungkan atau tidak menguntungkan, dengan varians anggaran yang tidak menguntungkan biasanya ditampilkan dalam tanda kurung.

Nilai varians anggaran yang positif dianggap menguntungkan untuk akun pendapatan dan pendapatan, tetapi bisa jadi tidak menguntungkan untuk pengeluaran. Rumus untuk menghitung varians anggaran adalah:

Varians anggaran = (Hasil aktual – Jumlah yang dianggarkan) / Jumlah yang dianggarkan x 100

20. Payroll Headcount Ratio

KPI ini adalah ukuran produktivitas dan efisiensi tim SDM.

Ini menunjukkan berapa banyak karyawan penuh waktu yang didukung oleh setiap spesialis penggajian atau SDM.

Perhitungannya biasanya didasarkan pada jumlah karyawan penuh waktu.

Rumus untuk payroll headcount ratio adalah:

Payroll headcount ratio = Jumlah karyawan HR / Jumlah total karyawan perusahaan

21. Tingkat pertumbuhan penjualan

Salah satu KPI pendapatan yang paling penting bagi banyak perusahaan, pertumbuhan penjualan menunjukkan perubahan penjualan bersih dari satu periode ke periode lainnya, yang dinyatakan dalam bentuk persentase.

Perusahaan sering membandingkan penjualan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya, atau perubahan penjualan dari kuartal ke kuartal selama tahun berjalan.

Nilai positif menunjukkan pertumbuhan penjualan; nilai negatif berarti penjualan mengalami penurunan. Rumus untuk tingkat pertumbuhan penjualan adalah:

Tingkat pertumbuhan penjualan = (Penjualan bersih saat ini – Penjualan bersih periode sebelumnya) / Penjualan bersih periode sebelumnya x 100

22. Rasio perputaran aset tetap

Ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan penjualan dari investasinya dalam aset tetap.

KPI ini sangat relevan untuk perusahaan yang melakukan investasi signifikan dalam properti, pabrik, dan peralatan (PPE) untuk meningkatkan output dan penjualan.

Rasio yang lebih tinggi menunjukkan bahwa perusahaan menggunakan aset tetap tersebut secara lebih efektif.

Saldo aset tetap rata-rata dihitung dengan membagi total penjualan dengan akumulasi penyusutan. Rumus untuk perputaran aset tetap adalah:

Perputaran aset tetap = Total penjualan / Rata-rata aset tetap

Baca juga: Exit Strategy dalam Bisnis: Manfaat, Jenis, dan Strateginya

23. Return on Asset (ROA)

Metrik efisiensi ini menunjukkan seberapa baik tim manajemen operasi menggunakan asetnya untuk menghasilkan laba.

Metrik ini memperhitungkan semua aset, termasuk aset lancar seperti piutang dan inventaris, serta aset tetap, seperti peralatan dan bangunan.

ROA tidak termasuk beban bunga, karena keputusan pembiayaan biasanya tidak berada dalam kendali manajer operasi. Rumus untuk laba atas aset adalah:

ROA = Laba bersih / Total aset untuk periode tersebut

24. Rasio selling, general dan administrative (SG&A)

Metrik efisiensi ini menunjukkan persentase pendapatan penjualan yang digunakan untuk menutupi biaya SG&A.

Pengeluaran ini dapat mencakup berbagai biaya operasional, termasuk sewa, iklan dan pemasaran, perlengkapan kantor, dan gaji staf administrasi.

Umumnya, semakin rendah rasio SG&A, semakin baik. Rumus untuk rasio SG&A adalah:

SGA = (Penjualan + Umum + Beban administrasi) / Pendapatan penjualan bersih

25. Cakupan bunga

Sebuah KPI solvabilitas jangka panjang, cakupan bunga mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi pembayaran bunga kontraktual atas utang seperti pinjaman atau obligasi.

Rasio ini mengukur rasio laba operasional terhadap beban bunga; rasio yang lebih tinggi menunjukkan bahwa perusahaan akan mampu membayar utang dengan lebih mudah.

Rumus untuk cakupan bunga adalah:

Cakupan bunga = EBIT / Beban bunga

26. Laba per saham atau earning per share (EPS)

Metrik profitabilitas ini memperkirakan berapa banyak laba bersih yang dihasilkan perusahaan publik per lembar sahamnya. Biasanya diukur per kuartal dan per tahun.

Analis, investor, dan calon pengakuisisi sering menggunakan EPS sebagai ukuran utama profitabilitas perusahaan dan juga sebagai cara untuk menghitung nilai totalnya.

EPS dapat dihitung dengan beberapa cara, namun berikut ini rumus dasar yang banyak digunakan:

Laba per saham = Laba bersih / Rata-rata tertimbang jumlah saham yang beredar

Rata-rata tertimbang pada dasarnya adalah jumlah rata-rata saham yang beredar – atau tersedia – selama periode pelaporan tertentu.

Jumlah total saham dapat berubah karena pemecahan saham, pembelian kembali saham, dll.

Jika EPS didasarkan pada jumlah saham yang beredar pada akhir periode pelaporan, perusahaan dapat memanipulasi hasil dengan membeli kembali saham pada akhir kuartal.

Baca juga: Valuasi Bisnis: Pengertian, Cara Hitung, dan Tips Meningkatkannya

27. Rasio hutang terhadap ekuitas

Rasio ini melihat pinjaman perusahaan dan tingkat leverage. Rasio ini membandingkan utang perusahaan dengan nilai total ekuitas pemegang saham.

Perhitungannya mencakup utang jangka pendek dan jangka panjang. Rasio yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan memiliki leverage yang tinggi.

Hal ini mungkin tidak menjadi masalah jika perusahaan dapat menggunakan uang yang dipinjamnya untuk menghasilkan laba dan arus kas yang sehat.

Rumus untuk rasio utang-ekuitas adalah:

Rasio utang terhadap ekuitas = Total kewajiban / Total ekuitas pemegang saham

28. Siklus waktu pembuatan anggaran

Metrik efisiensi ini mengukur berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proses pembuatan anggaran tahunan atau periodik organisasi.

Biasanya diukur dari waktu penetapan tujuan anggaran hingga pembuatan anggaran yang disetujui dan siap digunakan. Metrik ini biasanya dihitung sebagai jumlah hari.

Siklus waktu pembuatan anggaran = Tanggal anggaran diselesaikan – Tanggal kegiatan penganggaran dimulai

29. Line Items in Budget

Jumlah line item dalam anggaran atau perkiraan adalah indikator tingkat detail dalam anggaran.

Perusahaan dapat menyiapkan anggaran saat ini dengan menyesuaikan setiap mata anggaran dalam anggaran sebelumnya untuk mencerminkan ekspektasi saat ini.

Anggaran sering kali disusun pada tingkat akun atau proyek. Anggaran tersebut dapat mencakup mata anggaran yang sesuai dengan mata anggaran dalam laporan keuangan perusahaan.

30. Jumlah iterasi anggaran

Ini adalah ukuran keakuratan dan efisiensi proses penganggaran perusahaan. Ini adalah berapa kali anggaran dikerjakan ulang selama siklus pembuatan anggaran.

Proses yang sangat manual dapat lebih rentan terhadap kesalahan, yang mengarah pada jumlah iterasi yang lebih banyak sebelum perusahaan mencapai anggaran yang akurat.

Alasan lain untuk peningkatan jumlah iterasi termasuk negosiasi internal yang ekstensif, perubahan strategi bisnis atau perubahan iklim ekonomi makro.

Jumlah iterasi anggaran yang tinggi dapat menyebabkan penundaan dan peningkatan waktu siklus anggaran, yang dapat menghambat kemampuan perusahaan untuk mulai mengeksekusi tujuan yang telah ditetapkan dalam anggaran.

Baca juga: 15 Manfaat Cloud Accounting Dalam Bisnis

Mengukur dan Memantau KPI Keuangan dengan Software Akuntansi

Di luar metrik dan KPI keuangan umum yang tercantum di atas, bisnis mungkin ingin melacak KPI khusus yang berfokus pada cara kerja atau fungsi mereka, seperti yang terkait dengan analisis inventaris, penjualan, piutang, hutang, dan sumber daya manusia.

KPI dan metrik keuangan membantu para pemimpin bisnis, manajer, dan staf dengan cepat mengetahui kinerja perusahaan mereka dan melacak perubahan penting dari waktu ke waktu.

Mereka juga membantu para pemimpin mengembangkan tujuan utama dan menjaga karyawan mereka tetap fokus pada tujuan yang terukur.

Memetakan dan menghitung rumus KPI keuangan secara manual dari akun buku besar dapat menjadi proses yang rumit, rawan kesalahan, dan memakan waktu.

Itulah mengapa banyak bisnis menggunakan software akuntasi untuk mengotomatiskan perhitungan ini dan membuat dasbor dengan semua angka-angka penting di satu tempat.

Software akuntansi dan manajemen keuangan yang memiliki fitur terlengkap dari Kledo bisa membantu Anda untuk menentukan KPI keuangan untuk bisnis dan cocok untuk organisasi serta industri apapun.

Pengguna dapat dengan mudah menambahkan KPI yang disesuaikan untuk mendukung persyaratan atau tujuan tertentu.

Semua informasi diperbarui secara otomatis saat Kledo memproses transaksi dan data keuangan lainnya.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secaraa gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one + 3 =