Product Positioning: Pengertian, Cara Melakukannya, dan Contohnya

product positioning

Product positioning melibatkan manajemen produk dan pemasaran yang bekerja sama untuk mendefinisikan barang atau jasa kepada konsumen. Analogi dasarnya, ini adalah menciptakan produk dari konsepsi menjadi komoditas yang berharga.

Dalam artikel ini, kita mempelajari apa itu product positioning, mengapa itu penting, bagaimana menggunakannya di perusahaan Anda dan memberikan contoh pemosisian fiktif dalam bisnis.

Apa itu Product Positioning?

producct positioning

Product positioning atau pemosisian merek adalah strategi pemasaran yang menyajikan manfaat produk Anda kepada audiens target Anda. Ini juga menunjukkan di mana produk Anda cocok dengan pasarnya dan memengaruhi sisa rencana pemasaran Anda.

Anda dapat menerapkan product positioning di pasar yang ada dan di pasar yang baru didirikan. Di pasar baru, fokusnya menjadi meyakinkan pelanggan untuk memuaskan kebutuhan yang tidak diketahui atau belum ditemukan.

Perusahaan dapat mengembangkan lebih dari satu posisi produk untuk item atau layanan yang sama untuk audiens target primer dan sekunder. Penempatan produk dapat mempengaruhi atau dipengaruhi oleh:

  • Brand essence: Atribut utama yang Anda ingin pelanggan kaitkan dengan produk dan perusahaan Anda
  • Pembeda perusahaan dan produk: Karakteristik yang membuat perusahaan Anda unik atau menambah nilai pada produk tertentu
  • Tantangan pelanggan: Alasan pelanggan Anda mungkin membutuhkan produk Anda
  • Kategori pasar: Pasar tempat Anda menjual produk dan pasar tempat konsumen berbelanja barang serupa
  • Misi: Rencana untuk menjalankan visi produk Anda
  • Tagline: Frasa atau slogan yang Anda gunakan untuk memasarkan produk Anda kepada konsumen
  • Visi: Tujuan keseluruhan yang Anda miliki untuk pemasaran dan penjualan produk Anda

Mengapa product positioning itu penting?

Product positioning membantu Anda memahami siapa audiens target Anda dan dapat membantu menentukan fitur mana yang membuat produk paling menarik bagi mereka.

Ini dapat membantu merampingkan upaya pemasaran Anda dengan membuat pesan efektif yang mendapatkan lebih banyak prospek dan penjualan.

Ini juga dapat membantu Anda menemukan area di mana produk dan layanan Anda mengungguli produk dan layanan pesaing.

Cara menggunakan product positioning dalam bisnis

Gunakan langkah-langkah ini untuk mempelajari cara menerapkan strategi pemosisian produk dalam bisnis Anda:

1. Pahami pelanggan

Mulailah dengan mengidentifikasi target pelanggan dan audiens Anda. Jelaskan atribut konsumen ideal Anda, seperti detail demografis dan perilaku, psikologis, dan geografis mereka.

Buat profil persona untuk dibagikan dengan orang lain dalam tim atau organisasi. Anda juga dapat melihat masalah apa yang coba dipecahkan oleh pelanggan atau bidang kehidupan apa yang mereka coba tingkatkan.

Anda dapat mencoba memprediksi bagaimana pelanggan target Anda berpindah dari perilaku dan produk mereka saat ini ke metode atau produk alternatif dengan melihat faktor-faktor yang memengaruhi pengambilan keputusan seperti:

  • Push: Elemen yang tidak disukai konsumen tentang produk atau layanan yang sudah mereka gunakan
  • Pull: Kecenderungan atau alasan pelanggan untuk mencoba sesuatu yang baru
  • Kecemasan: Ketakutan pribadi konsumen tentang mengubah rutinitas atau gaya hidup mereka
  • Kebiasaan: Keputusan konsumen jika produk atau layanan baru mengganggu atau meningkatkan rutinitas mereka

Baca juga: Poka Yoke: Pengertian dan Pembahasan Lengkapnya

2. Analisis pasar

Pelajari alternatif yang dimiliki konsumen terhadap produk Anda untuk membantu menentukan apa yang membuatnya unik.

Teliti baik pesaing langsung maupun tidak langsung dan catat tentang produk yang mereka tawarkan, fitur yang dimiliki produk tersebut, harga dan taktik pemasarannya.

Anda juga bisa menentukan kematangan pasar produk Anda. Sebuah produk dengan banyak pesaing serupa berada di pasar yang matang. Sebuah produk dengan sedikit atau tanpa pesaing langsung mungkin berada di ceruk pasar baru.

Memahami tingkat kematangan pasar dapat membantu Anda memutuskan apakah Anda perlu meyakinkan konsumen tentang kebutuhan mereka akan produk inovatif atau apakah mereka harus memilih yang baru di antara banyak orang.

3. Nilai produk

Gunakan data yang telah Anda kumpulkan tentang audiens target Anda, pasar Anda, dan pesaing untuk menentukan apa yang membuatnya unik. Anda dapat menjalankan analisis SWOT—keberhasilan, kelemahan, peluang, dan ancaman—pada produk untuk mengetahui apa yang berhasil dengan baik dan di mana Anda dapat melakukan perbaikan.

Fokus pada elemen seperti fitur unik dan faktor lain seperti kemasan atau harga produk. Analisis ini memastikan bahwa pemasaran, pencitraan merek, dan pesan Anda selaras dengan pengalaman pengguna.

Ini juga membantu pelanggan membuat keputusan pembelian berdasarkan informasi.

4. Buat pernyataan product positioning

Setelah mengumpulkan semua data Anda, buat pernyataan product positioning. Ringkasan satu kalimat ini menjelaskan audiens target Anda, apa yang membedakan produk dari yang lain dan mengapa konsumen harus peduli tentangnya.

Pertimbangkan pernyataan ini sebagai promosi produk Anda, atau bagaimana Anda akan mempresentasikan produk tersebut kepada calon investor. Templat pernyataan product positioning mungkin terlihat seperti:

Untuk [target audiens tertentu] yang [membutuhkan/inginkan], [jenis umum produk atau layanan] adalah [produk/solusi tertentu] yang menyelesaikan ini dengan [alasan menguntungkan pelanggan].

Baca juga: Line Balancing: Ketahui Pengertian Lengkap pada Proses Produksi

5. Buat tagline yang berpusat pada pelanggan

Gunakan pernyataan product positioning Anda untuk membuat tagline yang berfokus pada pelanggan yang menjelaskan apa yang dilakukan produk dan mengapa mereka membutuhkannya. A

nda dapat menggunakan bahasa yang lebih berwarna atau bahasa sehari-hari seperti bahasa gaul atau idiom, tergantung pada audiens target Anda.

6. Gunakan saluran iklan

Gunakan analisis product positioning dan tagline yang berfokus pada pelanggan untuk mengiklankan produk Anda di berbagai saluran seperti media sosial, jaringan televisi, publikasi cetak, dan tempat lainnya.

Ini dapat menguji untuk melihat apakah analisis pemosisian produk Anda akurat dan memungkinkan Anda untuk mengubah strategi pemasaran Anda jika perlu.

Tips menggunakan product positioning dalam bisnis

Gunakan tip berikut untuk mencoba mendapatkan hasil yang paling efektif dari strategi product positioning Anda:

Lakukan riset pelanggan

Gunakan grup fokus dan analisis pasar untuk mendapatkan umpan balik pelanggan tentang produk Anda.

Daripada hanya melihat audiens teoretis, Anda dapat bertemu dengan konsumen nyata untuk memahami apa yang mereka inginkan dan butuhkan.

Undang anggota audiens target yang Anda asumsikan untuk menguji produk Anda dan kumpulkan umpan balik mereka.

Tanyakan kepada mereka awal dan pemikiran mereka, dengan cara apa produk itu menguntungkan mereka dan produk lain apa yang akan mereka gunakan sebagai alternatif.

Ini dapat membantu Anda menentukan apakah Anda telah memilih audiens target yang tepat dan memasarkan fitur yang paling penting. Anda dapat menyelaraskan kembali rencana pemosisian produk Anda setelah sesi tersebut.

Gunakan template

Pertimbangkan untuk menggunakan template untuk mendefinisikan semua elemen strategi pemosisian produk Anda dengan paling jelas.

Template ini memungkinkan Anda membuat perbandingan di antara beberapa versi dan berbagi posisi Anda dengan tim atau pemangku kepentingan lain. Beberapa gaya template mungkin termasuk:

Matriks pertumbuhan Ansoff

Kisi dua kali dua yang mendefinisikan segmen pasar, pain point pelanggan, dan pembeda produk untuk menentukan di mana produk Anda cocok di dalam pasar

Business model canvas

Dokumen kisi satu halaman yang digunakan untuk membuat rencana bisnis yang lebih besar dan merangkum hipotesis yang dapat diuji tentang cara mendefinisikan produk

Strategy mapping

Sebuah dokumen yang digunakan untuk mengumpulkan masukan, membedakan proposisi nilai dan menetapkan rencana untuk memasukkan pemosisian produk di setiap aspek model bisnis.

Baca juga: Manajemen Stok: Pengertian, Manfaat, Teknik, dan Tips Melakukannya

Contoh product positioning

product positioning

Contoh fiktif dari product positioning ini menunjukkan bagaimana membuat strategi dapat berhasil dalam bisnis dunia nyata:

Produk kecantikan

Glimmer Cosmetics menciptakan lini produk baru pewarna bibir yang memudar 24 jam setelah aplikasi hanya jika dihapus dengan air.

Departemen penelitian dan pemasaran mereka menentukan bahwa audiens target mereka adalah konsumen antara remaja dan 40-an yang menggunakan produk pewarna bibir.

Mereka menganggap “pull strategy” adalah faktor terbesar yang mendorong konsumen untuk beralih ke pewarna bibir mereka daripada pesaing.

Ketika mereka menganalisis pasar, mereka menemukan bahwa pasar pewarna bibir sudah matang dengan banyak pesaing lainnya. Mereka belajar banyak perusahaan menawarkan pewarna bibir 24 jam dalam berbagai warna.

Analisis produk menunjukkan bahwa Glimmer Cosmetics adalah satu-satunya yang menawarkan formula tidak luntur yang membutuhkan pengaktif seperti air.

Setelah peluncuran uji produk, mereka mengumpulkan umpan balik dari influencer kecantikan yang mengatakan bahwa produk tersebut bekerja seperti yang diharapkan.

Dengan informasi ini, Glitter Cosmetics membuat pernyataan positioning produk yang mengatakan:

“Pewarna bibir untuk konsumen dewasa dan muda yang membutuhkan produk yang tahan lebih lama adalah pewarna bibir bebas stres Glimmer Cosmetics yang mampu bertahan selama 24 jam dengan memberikan kecantikan sehari penuh dan bisaa hilang hanyadengan air.”

Mereka kemudian membuat tagline pelanggan: pewarna bibir bebas stres 24 jam — jadikan kecantikan sebagai bagian dari rutinitas harian Anda.”

Baca juga: Minimum Order Quantity: Pengertian Lengkap dan Tips Melakukannya

Permen

Anthony & Ingrid Candies menciptakan jenis baru sedotan milkshake yang terbuat dari cokelat dan marshmallow.

Mereka menentukan pelanggan mereka mungkin terutama anak-anak dengan kelompok konsumen sekunder dari segala usia yang menikmati manisan.

Mereka menentukan bahwa pasar wadaj yang dapat dimakan ada tetapi tidak termasuk sedotan coklat marshmallow. Mereka menemukan bahwa mereka tidak memiliki pesaing langsung.Mereka menemukan bahwa mereka tidak memiliki pesaing langsung.

Mereka pikir mereka dapat meyakinkan orang untuk membeli produk dengan menambahkan rasa yang berbeda untuk meningkatkan milkshake.

Setelah menguji produk di toko es krim yang terpasang, mereka menemukan bahwa sedotan itu sendiri terlalu lengket untuk disentuh dan rasanya mengganggu, tetapi sedotan itu sendiri tidak hancur dalam shake atau mulut peminum sampai mereka menggigitnya.

Mereka membuat beberapa modifikasi pada formula dan menulis pernyataan positioning produk yang mengatakan:

“Untuk anak-anak dan pecinta manis yang ingin meningkatkan pengalaman minum milkshake mereka adalah marshmallow yang dapat dimakan dan sedotan cokelat yang memecahkan masalah ini dengan menyediakan alternatif untuk sedotan plastik yang boros dan merusak bumi.”

Mereka kemudian membuat tagline pelanggan yang berbunyi: “Choc-Marsh Straws—baik untuk Anda dan bumi.”

Kesimpulan

Itulah pembahasan tentang product positioning dalam bisnis. Proses ini sangat berguna jika Anda pemilik bisnis baru atau para pemilik bisnis yang ingin melakukan repositioning bagi merek atau produk Anda.

Dalam proses pengelolaan dan pembuatan produk tentu ada biaya yang harus Anda keluarkan, baik itu biaya operasional, pemasaran, dan biaya lainnya. Pastikan Anda mencatatnya dalam proses pembukuan yang transparan agar Anda bisa dengan mudah mengontrol semuanya.

Jika kesulitan dengan pembukuan manual, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur terlengkap dan harga terjangkau.

Hanya dengan 130 ribu perbulan, Anda bisa mendapatkan semua yang bisnis butuhkan seperti proses pembukuan yang lebih baik, pemantauan multi gudang, otomatisasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan, manajemen aset dan stok, pembuatan faktur yang dinamis, integrasi ke toko online dan marketplace dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × 5 =